Hunting Kamera Analog Pertama Kali Pake Tustel Fujifilm Zo

Huwa.

Sebagai pemain pemula di perkameraan analogwi, saya tiba-tiba teringat tentang bagaimana awal saya bermain kamera analog. Sebenernya ada beberapa hal yang terangkum di sini sih : Kenapa Bermain Kamera Analog.

Tapi, di postingan kali ini, saya hanya ingin membagikan tentang bagaimana saya pertama kali hunting pake kamera analog.

Sesuai judul dong.

Hal itu dikarenakan, ya agar semua koleksi foto saya dan pacar yang ngambilnya pake kamera analog bisa terposting di sini. Pun juga, sembari menunggu lagi kapan ada momen saya kembali menjepret karena corona kaga ilang-ilang. Etapi udah new normal ding. Kita harus hidup berdampingan dengan corona.

Eh, enggak, kita harus menang lawan corona.

Eh, gimana sih?

Nga tau, deh. Gitu pokoknya ehe.

Ditambah lagi, di postingan hunting kamera analog pake yashica electro 35 sebelom ini, saya sempet dikomen sama akun anonim. Ya ampon, suda dibalas, masih belom direspon juga. Padahal kan, ane ingin mengobrol sejenak. Barangkali bisa berteman. Eh, siapa tau kita sudah berteman, tapi antum segan untuk berbicara demikian makanya pake akun anon?

Ah, ya ampon. Teman masa begitu sih, terbuka saja atuh. Saya malah seneng kok.

Ehe.

Jadi, antum siapa?

Oiya, sebelom nanti antum komentar dan berceramah lagi, ini saya kasi disclamer bahwa hasil hunting ini telah saya lakukan di tahun 2019 silam yak, sebelom corona tenar di Indonesia. Okay?

Saya kasih heading 1 deh disclaimernya.

DISCLAIMER : HASIL HUNTING PERTAMA PAKE KAMERA ANALOG FUJIFILM ZO INI DILAKUKAN SEBELOM CORONA TRENDING DI INDONESIA YA

Oiya, satu lagi. Maap kalau pamer.

Ini saya heading 1 juga ah.

MAAP KALAU PAMER

Heading 2 juga.

MAAP KALAU PAMER YA

Haha.

Okay lanjut dah.

Seperti yang dulu pernah saya tuliskan, kekaguman saya akan kamera analog ini terjadi sekitar tahun 2019 kemarin. Awalnya saya naksir sama Kodak M35. Tapi karena harganya kemahalan, akhirnya beralih ke kamera Fujifilm Zo ini.

Kamera Analog Fujifilm Zo

Padahal, kenapa dulu nga beli yang bagus sekalian ya? Kalau akhirnya saya beli dan nyobain beberapa kamera lain gitu-gitu? Ya ampon, saya anaknya nga pikir panjang jauh ke depan. Goblo emang.

Tapi nggapapa, bisa buat konten review di youtube juga.

Ehe.

Beso semoga mendapatan rezeki lagi, untuk benar-benar membeli kamera analog yang bagus.

Aamiin.

baca juga : hunting foto pake kamera analog canon prima zoom shotΒ 

Sebagaimana pengguna kamera analog yang masih newbie, saya selalu menantikan momen untuk keluar rumah lalu menjepret apa yang menurut mata saya bagus. Jadi berasa kayak menghargai setiap momen yang ada gitu deh. Ehe.

Hasil Kamera Analog Fujifilm Zo

Kebetulan, kala itu roll film yang saya pake adalah Kodak Color Plus 200 dan flash dari kamera analog fujifilm zo ini masih menyala. Jadi,karena rasa ketidaksabaran, obyek pertama yang saya foto adalah meja makan rumah, yang di atas lemarinya ada mejikom dipasang topi.

Hasil Kamera Analog Fujifilm Zo 1 (38)

Ahelah.

Ehe.

Setelahnya, ada banyak momen yang coba saya abadikan. Kira-kira tiga mingguan apa ya si film itu baru saya cuci, soalnya dulu saya masih merasa sayang sama roll filmnya gitu. Lagipula, si corona bajingan itu juga belom ada, jadi masih ada keleluasaan untuk pergi ke banyak tempat dan berkumpul di keramaian.

Biar saya kasi list-list kepergian saya dan momen-momen yang saya abadikan yak.

Pertama, tentu hanya di rumah saja. Saya saat itu memotret adik saya yang sedang main hape di kursi ruang tengah. Dia nggak sadar kayaknya, tapi harusnya nyadar ding, karena flashnya nyala ehe. Selain adik saya, saya juga memotret tiang kabel yang ada di belakang rumah, saat kala itu cuaca di sore hari langitnya berwarna jingga parah.

Kayak momen Uchiha Itachi ngebunuh seluruh anggota clan-nya nga sih.

Ehe. Setelah saya searching, ternyata ngga ada mirip-miripn ya sama sekali anjir. Saya terlalu berlebihan bangke.

Itachi sumber wallpaperflare

Source : wallpaperflare

Kedua, jalanan adalah salah satu obyek yang cukup banyak saya motret kala itu. Entah jalanan yang purely jalan, atau jalanan yang di sekitarnya ada spot menarik. Seperti misal masjid dekat rumah saya. Saat memotret, saya kebetulan naik motor dan merasa kayak… kayaknya ini bagus deh kalau di foto. Gitu. Akhirnya berhenti sebentar, lalu memotret ehe.

Hasil Kamera Analog Fujifilm Zo 1 (37)

Selain itu, ada jalan-jalan lain seperti jalan yang saya ambil saat hendak menjemput si pacar. Jalan belakang rumah. Jalan depan tempat kerja si pacar. Jalanan kampung. Jalanan gang sempit. Jalanan pas lampu merah. Dan jalan-jalan lainnya.

Ketiga, Tamansari. Yak, kebetulan saya sempat menjepret momen-momen saat saya dan pacar bermain ke Tamansari. Tapi hanya beberapa saja, karena saat itu pacar saya sudah bawa fujica m1-nya, sementara saya fokus motret pake mirrorless gitu.

Ehe.

Nanti hasil yang fujicanya juga bakal saya bahas kok. Tapi kalau mau lihat hasilnya di blog pacar bole kok. Eh sebentar, kayaknya dia juga belom posting blog.

Kacaw emang.

Tapi ngapapa.

baca juga : 125 Tempat Wisata Di Bandung

Keempat, Pucuk Kaliurang. Yoik, dulu saya sempat ada masa dimana saya jauh-jauh ke pucuk atas jalan kaliurang untuk mencari pesanggrahan tamansiswa bersama adik saya. Saat itu fokus saya adalah memotret pake mirrorless sih, tapi karena saya juga bawa kamera analog fujifilm zo ini, ya sudah, saya potret sekalian ehe.

 

Hasil Kamera Analog Fujifilm Zo 1 (10)

Hasilnya emang beda sih sama analog.

Tapi ngatau, kasarnya lebi suka yang versi analog karena kejadul-jadulan gitu. Kayak real gimana yak wgwgw

Selera juga sih.

Kelima, Masjid dan Gedung UAD. Haha, nga tau kenapa dah, saya pas lewat ringroad selatannya Jogja dan lihat masjid gede UAD sama gedung kuliah tingginya yang menjadi kebanggaan nakanak UAD itu, berasa pengen poto.

Lalu setelah beberapa kesempatan, akhirnya kesampaian juga dan jepret-jepret dengan mantap ehe.

Keenam, Gereja yang bukan gereja di sayidan. Sama halnya dengan kasus di pucuk kaliurang, sebenernya saya ke tempat ini untuk memotret pake kamera mirrorless karena memang lagi ngumpulin foto tempat angker. Tapi pas itu saya juga bawa kamera analog, namun lupa bawa batre.

Gereja Sayidan Kamera Analog

Karena kebetulan sore itu cahayanya juga bagus, dan si kamera analog fujifilm zo ini bisa dipake tanpa batre, yasudah, jepret sekali.

Pas lihat hasilnya, ternyata bagus ya. Ehe.

Sukak.

baca juga : hunting foto pake kamera analog ricoh gx 1

Ketujuh, jempol sendiri. Ehe, emang bangke nih saya sebagai pemula yang motret kaga pake kira-kira. Karena sebelomnya terbiasa pake digital maupun kamera hape, yang obyeknya kelihatan di layar. Pas dihadapkan denganΒ  kamera analog yang membidiknya melalui viewfender, jempol atau bagian dari tangan saya seenak jidat menutupi lensa.

Saya kaga sadar dong, soalnya kan, viewfender nyambungnya kaga ke lensa. Sadar ya pas udah dicuci pindai lalu filenya masuk ke email, lhadalah, kok begini hasilnya?

Koclok emang. Ehe.

Tapi ngapapa, kan belajar.

Kedelapan, si pacar. Sebelomnya, mon maap neh kalau pamer. Etapi enggak ding, soalnya pas pake kamera analog ini, saya cuma motret pacar saya sekali aja. Itupun mukanya ketutupan kamera. Ehe.

Hasil Kamera Analog Fujifilm Zo 1 (1)

Ya maap ya, nga ada maksud pamer, karena saya emang pengen posting semuaaaaa hasil kamera analog saya agar tida merasa sayang suda beli roll sama cuci pindai, eh hasilnya dibiarin gitu aja. Ya emoh ehe.

Jadi kalau misal ada yang tidak suka, ya ngausa dibaca atau dilihat sampai bawah, tapi langsung komentarilah dengan kalimat apapun pake akun asli yang berisi link menuju ke blog kalian. Jangan pake anonim. Kalau saya selo juga nanti saya kunjungi balik. Gitu kan intinya?

HAHA.

Ya ampon, julid banget saya keknya.

Etapi enggak ding, beberapa orang emang dasarnya julid kok. Tapi ya ada yang emang ditampilin langsung atau cuma di belakang doang.

Sama ajaaaah.

Jadi, terimakasih senpai!

Oiya, ini ada foto lagi ding. Taruh bawah ah. Ehe.

Terimakasih lagi.

25 comments

    1. Eehehe terimakasiiii mbaaa. Setelah saya lihat lagi, kesan horornya lebih dapet pake kamera analog malah yak. Palagi kalau ada kuntilanak di depan rumahnya itu, akan lebi masyuk lagi ehe.

      btw, terimakasih banyak ya mba, apresiasinya :”)

    1. Wahahaha nga tau, mba. Padahal nga ada niat pamer atau apapun. cuma ya pengen posting hasil foto pake kamera analog, yang mana buat munculin fotonya aja butuh dana wgwgw.

      makasi ya, Mba πŸ˜€

      Eh, dulu rekan kerja saya ada namanya Pak Malau. Apaka dirimu anaknya? wgwgwg

  1. Dohhhh saya mau dong ikut hunting foto sama kalian kalo corona udah berakhir. Saya motoran sendiri gapapa deh karena udah ga ada mas mas yang bisa ditebengin 😦

  2. Jepretan-jepretan pertama itu memang legendaris banget. Kadang kebakar setengah, kadang seperempat. Hahaha…

    Ha itu foto senja apik, Feb. Dicetak gede njuk dibingkai mesti dadi artwork keren. πŸ˜€

    1. Wahahahaa beneeeeer mas, justru kebakare malah ngasih kesan yang gimana gitu ya yaaaaaak wgwgw bagos ehe.

      Wahahaha aku yoooo seneng sing foto senja wgwgw, beso pankapan kucetak ah wgwgw

  3. Ciye ciyeeeeee, udah punya pacaaaaar. Duh, kok aku jadi ikut-ikutan julid. Hehehe.

    Kalau ke sini pasti bingung mau komen apa. Soalnya gak tau apa-apa tentang fotografi. Jadi cuma menikmati hasil potretan dan rangkaian kata-kata mas Febri aja.πŸ˜„

    Eh tapi kalau ke sini gak tanya-tanya masalah fotografi kok rasanya ada yang kurang gitu lho. Maklum, aku newbie banget soalnya, mas. Tapi aku kepo karena sebenarnya pengen banget belajar fotografi tapi bingung mau dimulai dari mana. Kalau yang pemula banget kyk aku gini cocoknya pake kamera apa ya, mas? Apakah analog, atau mirrorles, atau kamera digital, atau yang lainnya ya? Mohon masukannya, mas.😁

    1. Wahaha saya baru membalasnya nih wgwgw πŸ˜€ terimakasih banyak sudah menyempatkan mampir yak mba πŸ˜€ eheheh.

      Saya emang lagi seneng nyimpen momen entah dalam bentuk tulisan, foto, atau lagu sih mba, jadi seneng ngelakuinnya ehehe.

      kalau misal pemula dan pen bisa ngerti seluk beluk kamera, kayaknya analog SLR lebih bisa. Soalnya dulu saya pas pertama main kamera mirrorless, jatuhnya kayak main di automatic semua, jadi ga ngerti.

      pas beralih ke analog, jadi belajar tentang seluk beluk kamera ehehe

      tapi bebas kok, semua hampir sama πŸ˜€ ehe

Leave a Reply to Antasari Malau Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s