Terimakasih, The Godfather of Broken Heart!

Fyuh.

Tadi pagi saya bangun pukul sebelas. Kebo sekali memang. Tapi biasanya bisa bangun lebih dari pukul dua belas. Maka bisa dibilang, pagi tadi,  5 Mei 2020, merupakan bangun tidur saya yang lumayan cepat.

Eh.

Enggak ding.

Biasanya selepas shalat subuh saya lanjut tidur sebentar, lalu kebangun pukul tujuh atau delapan karena kebelet pipis gara-gara kebanyakan minum pas sahur. Tapi pasti tidur lagi habis itu. Oleh karena bangunnya saya pukul tujuh atau delapan itu adalah kebiasaan dan hanya kesementaraan, maka ngga usah diitung.

Ini malah bahas apaan, sih?

Oke, lanjut ke pembahasan.

Pagi tadi ada hal yang sedikit berbeda, tepatnya ketika saya membuka twitter dan di timeline saya melihat ada beberapa akun yang membahas masalah Didi Kempot.

Ini apa?

Saya pun bertanya-tanya.

Didi Kempot The Godfather of Broken Heart

source : pikiran-rakyat.com

Alih-alih scroll timeline ke bawah, saya justru menutup aplikasi twitter dan berpindah haluan ke aplikasi line untuk melihat apakah ada sesuatu dengan Didi Kempot?

Ternyata pertanyaan saya langsung terjawab saat itu juga, karena Line Today selalu up to date ngirim breaking news perihal berita terkini yang ada kemungkinan bakal menghebohkan. Yah, trick-trick media untuk ngasih informasi sekaligus biar dapet view banyak gitu dah.

baca juga : masa kecil itu dewa

Melihat judul headline newsnya itu, saya tidak membuka isinya, karena paling-paling nanti isinya cuma ringkasan singkat dua atau tiga paragraf tentang meninggalnya Didi Kempot saja. Jadi ya sudah, saya langsung menutup aplikasi Line dan kembali rebahan.

Hape masih di tangan, dan jempol siap menekan logo youtube yang ada di layar depan. Saya menuliskan salah satu judul lagu Didi Kempot yang pertama kali saya dengar ketika masih cebol dulu. Yang selalu bisa membuat memory masa kecil saya kembali begitu saja.

Kuncung.

Yak, bisa dibilang, lagu itu adalah salah satu karya Didi Kempot yang pertama kali saya dengar. Mungkin saat itu saya nga ngeh tentang bagaimana sosok Didi Kempot, karena dari yang saya inget, sosok yang iconable di video klipnya itu justru sesosok bayi tua yang telanjang badan dan berambut kuncung lagi main perosotan sambil disuapin ibuk-ibuk.

Lagu tersebut saya dan teman-teman nyanyikan hampir setiap saat, dengan iringan kaleng bekas dan kicrikan buatan dari bekas botol fanta. Asik banget aslik.

Nggak hanya nada dari lagunya yang enak dinyanyiin, tapi lirik yang tertera dari lagu Kuncung ini pun juga merasa agak relatable dengan masa kecil saya, seperti misal penggalan :

Kosokan watu ning kali nyemplung ning kedhung (byur)

Jaman ndisik durung usum sabun (Pabrike rung dibangun)

Andhukku mung cukup, andhuk sarung

Dolananku montor cilik soko lempung

Enggak. Di masa saya kecil, sudah ada sabun kok. Tapi, bagian lirik ‘nyemplung ning kedhung’ sama ‘dolananku montor cilik seko lempung’ bener-bener, ya itu hal yang saya lakuin ketika kecil. Mandi di sungai diam-diam bersama beberapa teman, terus balik-balik bawa ikat sepat buat di bakar…

Anjir, masa kecil saya. Nyenengin banget waktu itu.

Didi Kempot

source : tempo.com

Belom lagi dulu saya juga sering main ke sawah buat ngambil tanah lempung gitu. Terus dibuat semacam mobil-mobilan atau bulatan gede untuk diadu sama bikinan temen. Haha, anak sekarang masih main gituan ga sih?

Selain penggalan lirik di atas, pun juga ada bagian yang membuat saya inget masa kecil yang nyenengin parah :

Tanggal limolas padhang njingglang mbulane bunder (ser)

Aku dikudang sok yen gedhe dadi dokter (sing ngudang mbok e)

Tanggal limolas padhang njingglang mbulane bunder (ser ser)

Bareng wis gedhe aku disuntik bu dokter

Kalau misal malam sudah tiba, dan didapati hari esoknya adalah hari minggu atau hari libur lainnya, pasti saya sama temen-temen semasa kecil bakal keluar rumah untuk sekedar jalan-jalan di kampung atau cerita-cerita bareng di pelataran rumah salah satu di antara kami.

baca juga : mengenang masa kecil

Tak lupa, penggalan lirik ini kami nyanyikan bareng-bareng. Semacam ritual menyambut malam yang panjang, karena esok harinya libur jadi bisa bangun siang.

Ya ampon, seneng banget suwer deh masa itu mah.

Setiap kali denger lagu Kuncung ini, memory masa kecil saya langsung muncul dan… yah, hanya bisa mengawang kalau hidup saya pernah semenyangkan dan sebebas itu.

Fyuh.

Kenangan Didi Kempot

source : merdeka.com

Saya bertumbuh dengan lagu-lagu Didi Kempot, yang pasti saya dengarkan ketika Bapak sedang main solitaire di komputer ruang tengah. Beliau kalau dengerin musik ya tipikal bapak-bapak banget. Full album, volume kenceng, dan ikut nyanyi-nyanyi bahkan goyang.

Keterusan denger lagu Didi Kempot, ya, saya jadi hafal dan suka. Jadi ketika beranjak remaja dan dewasa, meski lagu-lagu di laptop isinya lagu barat pop punk atau indie-indie tai kucingnya Indo, kalau telinga saya denger lagu Didi Kempot, ya saya ikut nyanyi juga.

Mantap soalnya.

Easy Listening parah. Nggak bakal lepas itu nada-nada di kepala mah.

Di masa saya SMP – SMA – KULIAH, nama Didi Kempot nggak terlalu terdengar di telinga saya. Entah apa karena saya emang nggak ngikutin karir beliau atau karena nama beliau sempat meredup sejenak.

Mengenang Didi Kempot

source : merdeka.com

Namun tiba-tiba, di tahun 2019 kemarin kalau nggak salah, tiba-tiba kayak nama Didi Kempot menggaung lagi, kini dengan julukan Godfather of Broken Heart. Saya sempet bingung, kenapa nama beliau bisa kembali membooming lagi. Hal itu pun sempet saya tanyain ke si pacar, waktu itu inget banget kami lagi motoran melewati jembatan layang janti. Untaian pertanyaan yang sama-sama kami pertanyakan pun terucap :

‘Kok Didi Kempot sekarang namanya jadi booming lagi ya? Maksudnya jadi kayak banyak yang ngomongin beliau dengan julukan Godfather of Broken Heart’

Pertanyaan itupun nggak terjawab saat itu juga.

Sampai perlahan, saya melihat ada beberapa penggalan video di twitter yang menampilkan seorang perempuan nangis meraung-raung melihat konser Didi Kempot. Bahkan ada penggalan video yang lain, yang menampilkan sosok lelaki sangar yang nangis-nangis sambil joget di pundak temennya.

Saya jadi paham, kenapa julukan The Godfather of Broken Heart disematkan pada sosok Didi Kempot. Karena, ya, emang lagunya bisa menyihir banyak orang untuk benar-benar merasakan sakit hati dari lagu yang diciptakan oleh Didi Kempot.

Didi Kempot meninggal

source : jawapos.com

Banyak yang bilang, kita nggak perlu sakit hati dulu untuk bisa merasakan kesedihan di lagu Cidro, Layang Kangen, Stasiun Balapan, Ambyar, dll gitu-gitu deh. Karena kalau didengerin bener-bener, anjir, dalem bet parah.

Oiya, sematan julukan The Godfather of Broken Heart ini kalau ngga salah diberikan secara simbolis di acara yang bertempat di Solo pada Juni 2019 ya kalau nggak salah? Nggak tau deh. Kayaknya begitu. Ehe.

Oiya, terkait nama Didi Kempot yang awalnya memang sudah ‘besar’ namun saat di tahun 2019 kemarin menjadi terdengar ‘besar’ lagi, saya barusan nonton youtube-nya Gofar Hilman yang membahas tentang Ngobamnya dengan Didi Kempot dan apa yang terjadi setelahnya.

Yak, tentu saja. Kekuatan platform media sosial semacam youtube, yang kemudian cuplikannya tersebar di twitter lalu terdengar oleh para media televisi, yang akhirnya kembali mengangkat nama Didi Kempot.

Job manggung yang awalnya sebelom ngobam sekitaran 15 juta – 20 juta, setelah adanya Ngobam jadi naik ke angka… ratusan juta.

MANTAP!

Seneng saya nontonnya tadi :’)

Ehe.

Waktu pun berjalan maju ke depan. Konser Didi Kempot diselenggarakan dimana-mana, dan semua orang menantinya. Aslik, nggak pernah sepi deh kayaknya konser Didi Kempot mah. Bahkan katanya beliau pernah dalam sebulan, ada 30 konser yang dijalani.

Cape banget parah.

baca juga : rindu masa kecil

Hingga Corona pun datang. Seolah kegiatan konser mengonser ditiadakan. Namun lantas tidak membuat Didi Kempot berhenti bersenandung.

Bekerjasama dengan Kompas TV, Didi Kempot membuat semacam konser amal untuk membantu para terdampak Corona yang mana saat itu donasi yang diterima bisa mencapai di angka 7.6 miliar.

Lagu Didi Kempot

source : kapanlagi.com

Gokil parah, aslik.

Alhail, Lord Didi Kempot!

Semua berjalan biasa saja dan apa adanya. Sampai di pagi tadi, kabar mengejutkan pun mencuat naik.

Twitter trending nama beliau.

Youtube pun trending nama beliau.

Semua Sobat Ambyar pun lantas mengucapkan bela sungkawa. Bahkan tadi di twitter ada yang sampai nangis-nangis seolah ‘nggak terima’ atas kepergian Didi Kempot. Beberapa Publik Figur pun juga mengutarakan kesedihannya.

Saya pun juga merasa kayak, gimana ya? Sedih juga, soalnya beberapa minggu terakhir ini, saya kalau nulis buat blog atau sekedar nyalain laptop, pasti nyetel lagu-lagu Didi Kempot kayak Cidro, Omprengan, Sewu Kutho, Kalung Emas, Bojo Anyar, Tanjung Mas Ninggal Janji, Parangtritis, Banyu Langit, dll.

Suaranya alusssss banget, parah. Sukak banget.

Tapi…

Yah.

didikempotGodfather

source : urbanesia.com

Terimakasih banyak banget, Lord Didi Kempot atas karya-karya indahnya yang bisa bikin saya inget masa kecil sampai saat ini. Terimakasih atas lagu-lagu ‘patah’ yang membuat banyak orang merasa terwakili. Terimakasih atas suara alusnya.

Terimakasih banyak.

Semoga amal dan ibadahnya di terima di sisi-Nya.

Aamin.

39 comments

  1. Jujur ya feb, aku sbnrnya cm sekedar tahu nama beliau, tp ga tau lagu2nya, Krn campursari aaplagi berbahasa Jawa gini, aku ga mudeng artinya :D. Tapiiii suami suka bangetttttt hahahaha. Makanya Raka kemarin sempet sedih juga tuh Krn dia salah satu penggemar lagu2 Didi Kempot. Mama mertuaku dan papa mertua juga samaaaa.

    Tp gara2 ini jd pgn tau banyak ttg lagu2nya sih :). Selama ini aku ga prnh coba cari tau ato menikmati lagunya.

    1. Wahahaaaaa walau ga tau lagunya, tapi beliau tetep dikenal karena nama yang khas ya mba. Raka, Pak Suami, dan Papa Mama Mertua yang emang penggemar jelas sedih sih :’

      mbekas banget lagu-lagunya :’

      saya beberapa minggu terakhir pas lagi ngulang ndengerin lagu beliau soale, jadi pas tau berita gitu, ampon, sedih banget 😦

  2. Bukan orang jawa, bukan penggemar Didi Kempot juga (karena gak ngerti lirik-liriknya) tapi udah tau beliau sejak masih SD sih. Entah taunya dari mana juga gak ngerti. Mungkin karena saking terkenalnya beliau waktu itu kali ya. Meski gak suka, saya senang denger dan baca cerita orang-orang yang merasa terwakili sama lirik-lirik lagu beliau yang dalem itu. Btw, jadi sekarang kamu ngerasa enggak bebas, Feb?

    1. Wahahaaha bahkan dirimu yang nun jauh di sana juga pas SD sempet denger lagunya yak hahahak.
      Tapi kalau masalah nama, mantep sih beliau dari dulu sudah ‘njeneng’ banget.
      Pas 2019 ini makin memuncak jaya namanya. Konser dimana-manaaaa.

      Lirik lagunyaaa dalem paraaaah.

      Benaaaar sekali.

    1. Parah ambyare, mba.
      Ambyar seambyar-ambyare 😦

      Sama kok, saya juga ga nonton konsernya. Tapi emang saya ga suka nonton konser. Lebih suka ngedengerin lagunya, lalu mendalaminya baik-baik.
      Beuh sadis 😀

  3. Lagu kuncung beserta jajarannya emang ikonik banget bagi generasi 90an, terutama yg tinggal di Jawa dan sekitarnya. Dulu jaman piyik lagu-lagunya sering ditayangin di TVRI dan bisa gitu auto nangis denger lagu Sewu Kuto, Layang Kangen, Aku Dudu Raja, apalagi yg judulnya Bapak.
    Lagu-lagu beliau emang lekat di ingatan masyarakat. Sulit untuk tidak disukai, bahkan sampai lintas generasi~

    1. Ikonik banget :’

      Kayak membekas banget liriknya, sampai bikin saya inget masa kecil. Magis banget emang ya mba :’

      Hahahaha Sewu Kuto, Layang Kangen, sama Cidro sih, bener-bener kalau diresapi, bisa mbrebes mili banget :’

      Beliau meninggalkan karya luar biasa :’

  4. Sejak kecil sering dengar lagu-lagunya di televisi, karena saya bukan orang Jawa jadi sama sekali gak paham sama bahasnya. Tapi saya paling ingat lagunya Cucak Rowo, Stasiun Balapan, dan Pamer Bojo karena musiknya unik jadi sering dimainkan dimana-mana bahkan sangat terkenal di kota tempat saya tinggal di Makassar. Kerennya lagi, selama dua hari ini status story di IG, WhatsApp, dan FB teman-teman saya yang orang Makassar hampir semuanya memasang foto almarhum disertai dengan caption doa berduka cita. Memang sangat mengagumkan beliau, orang yang bisa menasionalkan lagu dari daerah asalnya padahal itu tidak gampang loh karena menggunakan bahasa yang tidak semua orang paham. Dan setelah baca blog ini saya jadi paham mengapa beliau dijuluki The Godfather sama fans-fansnya. Ini tulisan yang sangat bagus serta menyentuh. Thanks…

    1. :’)

      Bener sih, iringan musik dari lagu-lagu beliau juga goyangable. Dibalik lirik yang nyentuh parah, beliau seolah nyuruh kita untuk digoyangin aja :’

      Yak, karyanya sudah bener-bener bisa dinikmati oleh semua kalangan dari berbagi suku bahkan. Walau liriknya bahasa Jawa alus gitu :’

      Terimakasi sudah membaca ya, Mas :’)

  5. Waktu itu saya sempat pamer Bojo Anyar di Stasiun Balapan, mas. Rencananya mau naik bis tapi adanya mung Omprengan. Ya akhirnya setelah beli Kalung Emas di toko, melewati Sewu Kutho sampailah di Parangtritis.

    Ternyata dia malah Cidro janj di tengah Banyu Langit yang mengguyur… Ambyar wis jadinya 😦

  6. Pas kuliah, tiap nongkrong apa begadang di kampus, senior-senior angkatan Majapahit pasti ujung-ujungnya bakal nyanyiin lagu Didi Kempot (kalau enggak Rhoma Irama). Tapi, karena pas konser malam-malam di kampus biasanya cuma mukul jimbe, sampai sekarang saya baru hafal Sewu Kutho…. dan itu aja udah nggerus banget, Feb.

    Obituari ini syahdu banget….

    1. :’

      Sewu kutho aslik, jerooooo banget sih mas lagunya. Ditambah suara Pak Didi Kempot juga aluuuuuuus banget :’

      Tapi iringan musik goyangable :’

      Aslik, masi sedi sih ini saya mah :’

  7. Aku taunya lagu : Stasiun Balapan, aja hehe. Suka dengerin lagu nya terkadang gak tau judulnya, menikmati lagunya sambil ikut berdendang. Turut berduka cita 🙂

    1. Wahaha Stasiun Balapan itu lagu yang melambungkan nama beliau dulu :’ khaaas banget. Bahkan kata Helmy Yahya, karena lagu itu beliau diangkat jadi duta stasiun wgwgw 😀

      :’)

      Terimakasih, Mba

  8. Gak cuma namanya yg booming lagi feb. Lagu2 lamanya juga jadi tenar meski diubah2 sikit. Itu lagu kuncung juga salah satu lagu favoritku waktu di keluarga bulik sering muterin campur sari.

    Meski gak tahu artinya full tapi gak bosenin ya. Enak aja gitu. Malah sekarang jadi ikon di game2nya salah satu marketplace Sh**pe. Salut sama beliau deh.

    Semoga Allah menempatkan beliau di sisiNya yg terbaik.

    Aamin

    1. Iyaaak, mba. Namanya yang membooming, diiringi sama lagu-lagu lama beliau yang bener-bener mengambyarkan semua kalangan :’)

      Hahaha kuncung bener-bener bisa bikin saya inget masa kecil banget seh.

      Iyaaaak, kaga bosen lagunya. Dan tetep goyangable meski isinya sakit ati semua :’

      Sangat salut :’)

      Aamiin.

  9. lagu kuncung itu lagu masa kecil yang dulu hapal banget. kalau sore waktu bulan purnama suka nyanyi itu.

    kemarin waktu baca berita bahwa beliau meninggal, temen-temen seruangan di kantor jadi nostalgia sama lagu-lagu beliau. :’)

    1. NAAAAH IYAAA KAN.

      PAS MALEM-MALEM TERUS BULANNYA KELIHATAN ITU, DULU SAYA PASTI NYANYI ITU :’ DIIRINGI KATA SER SER YANG KHAS WGWGW

      :’)

      Semembekas itu sih, lagu-lagu yang dibikin beliau. Pffft.

  10. aku sampe ga bisa berkata-kata
    2020 emang subhanallah
    hari ini malah aku dengan abah keluarga cemara yang wafat

    kembali ke Lord Didi, emang gak bisa jauh dari keseharian aku
    mulai Bapak, Ibuk, tetangga, tukang becak, trans jogja, sampe pas aku naik KA Penataran lagunya Lord semua

    semoga khusnul khotimah

    1. aslik, 2020 berkabut banget kayaknya ini ya 😥
      pffff… iya, Adi Kurdi kemarin meninggal ya 😦 innalillah.

      Lagu Lord Didi emang masuk ke semua kalangan 😥

      Aamiin mas

  11. Sad :'((( suami saya yg dari kecil udah dengerin Didi Kempot, nangis bok pas hari itu. Sedih banget dia. Saya gak ngerti lagunya, tapi kalo ngeliat Lord Didi nyanyi pake blangkon, seneng gitu :’)

    1. Pak Suami kayak punya ikatan tersendiri sama lagu-lagu Lord Didi ya mba :’

      Tapi emang sedih banget sih. Saya yang emang sudah tau lagu beliau dari kecil, rasanya ngejleb banget.

      Apalagi makin kesini, makin banyak kayak cuplikan talkshow, konser, atau pengakuan artis lain yang bilang kalau Lord Didi baik banget :’

      Ambyar banget rasanya.

  12. Lagu beliau yang saya kenal akrab pas bocah itu Stasiun Balapan dan Sri Minggat. Kuncung malah baru tahu. Karena kita termasuk seumuran, kayaknya memang hits dan ramai disetel orang tua sewaktu SD aja. SMP dan selebihnya mulai kenal rock, pop punk, metal, dan yang kamu sebut indie tai kucing. Ahaha.

    Saya sejujurnya bukan penggemarnya. Ketika belakangan ini ramai digandrungi anak muda lagi, saya enggak pengin maksain diri buat ikut-ikutan. Tapi pas dengar kabar bahwa beliau wafat, ya otomatis sedihlah. Saya menaruh hormat sama beliau dan jelas mengirimkan doa.

  13. kecilnya kita ternyata sama, suka main di sungai dan main tanah lempung.. haha..

    aku gak hafal lagu2 mas Didi Kempot kecuali stasiun balapan yg ngehits bgt pada zamannya…

    semoga tenang di sana, Mas Didi..

    -traveler paruh waktu

  14. Ternyata sobat ambyar juga ya mas, saya taunya lagu yang stasiun balapan lainnya kurang paham karena gak ngerti bahasa jawa, yang saya lihat beliau orangnya emang humble banget meskipun sedang ngetop2nya waktu itu

  15. Pernah nonton konsernya beliau di Cilacap. Kebetulan satu hotel dan kamarnya sebelahan, pas papasan raut mukanya bener2 senduuu bgt, teduh, susah jelasinnya. Hhh
    Doaku semoga beliau mendapat tempat terbaik di sisiNya. Aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s