Hunting Jalanan Mangunan Pakai Kamera Analog Canon Prima Zoom Shot + Kodak Color Plus 200

Sebagaimana manusia hipokrit yang di beberapa tulisan blog melakukan ajakan untuk di rumah saja, namun pada kenyataannya di beberapa waktu saya masih memilih untuk kelayapan di luar rumah guna melakukan perhuntingan foto menggunakan kamera analog, maka saya menyatakan…

Greget juga ya rasanya.

Kesel juga sama diri sendiri. Tapi, ya gimana ya? ehe.

Padahal saya sudah bikin lagu juga loh, tentang ajakan untuk di rumah dulu selama corona ini masih ada. Tapi, tetep aja. Yah, kadang emang gini nih. Apa yang dituliskan dan diajakkan, ga sesuai dengan apa yang dilakukan.

Ehe.

Sudah denger lagunya belom? Dengerin dong biar saya bahagia. Subskreb juga ngapapa. nih :

Ehe.

Terimakasih.

Jadi sekitar dua mingguan lebih sedikit sebelom bulan ramadhan tiba, saya bersama mbak pacar melakukan klitih guna mencari spot-spot yang menurut kami mantap untuk dipotret. Lalu saya kepikiran untuk menghuntingi lekuk jalanan yang ada di sekitaran Mangunan sana, dimana kalau diliat secara mata telanjang, ternyata bagus juga loh ya.

Akhirnya, tujuan kami pun ditetapkan : hunting sambil motoran di jalanan Mangunan, sambil tetap safety mengenakan masker dan sedia handsanitazer.

Selanjutnya adalah pemilihan kamera yang hendak digunakan. Kebetulan, kala itu kami ada dua kamera yang belum di tes roll, yaitu Canon Prima Zoom Shot dan Kodak VR 35 K5. Sebenernya waktu itu saya hendak menggunakan kamera yang lain aja, tapi mbak pacar memaksa agar saya mencoba kamera analog Canon Prima Zoom Shot, sementara dia mengenakan Kodak VR35 K5. Maksudnya ya jelas biar semua kamera yang kita punya telah di tes roll dan tau hasilnya begimana.

Akhirnya, karena saya anaknya nurutan sama pacar, ya, yaudah. Selepas makan mie ayam Pak Manto, kami pun langsung menggaskeunkan diri ke daerah Mangunan, yang mana meskipun sama-sama di pedesaan, tapi jarak dari rumah si pacar ke Mangunan cukup jauh juga anjir.

KODAK_GA200_1413_01

foto gojek pake kamera analog

Setengah jam lebih sedikit kemudian, saya dan pacar pun sudah sampai di sekitar jalanan Mangunan yang jelas tidak padat-padat amat tapi masih tetap ada beberapa kendaraan yang lewat. Karena tujuan saya saat itu adalah motret jalanan, maka setiap kali saya mendapati lekuk jalanan yang terlihat mantap, saya langsung memilih berhenti guna memotret.

Pacar saya? Yaaaaa, ngikut dong dia mah.

Ehe. Di postingan pan-kapan deh, saya tunjukin hasil jepretan dia pake kamera analognya. Karena kalau nunggu dia posting, masih agak lama.

Sekarang saya dulu ya. Ehe.

baca juga : hunting foto pake kamera analog ricoh gx 1

Kebetulan, siang menjelang sore itu cuacanya lagi bagus-bagusnya. Ngga berawan-berawan banget dan bakal sunset sore itu menampilkan cahaya orange yang mantap jiwa. Kebetulan pula, roll film yang saya pakai adalah Kodak Color Plus 200, dimana roll tersebut memiliki tone ke-orange-an. Jadi, cocok nih hasilnya.

KODAK_GA200_1413_27

foto jalan pake kamera analog mantap

Seusai jepret-jepre cihuy di jalanan, kami pun lantas singgah sebentar untuk motret di Bukit Bego. Sebuah bukit di kiri jalan kalau mau ke Hutan Pinus Mangunan. Ikon utama dari bukit itu adalah si patung semar, yang lagi mengepalkan tangannya ke depan minta toss.

Ternyata, pemandangan yang ditampilkan dari bukit bego ini sunggu menawan. Ditambah lagi kalau cuacanya mendukung begini. Ya ampon suka liatnya. Setelah sekian lama di rumah mulu, lalu keluar liat beginian, rasanya wadadaaaaw. Membahagiakan.

Ehe.

Tak lupa, ku juga poto jalanan yang ada di sekitar bukit bego dong. Anaknya menjaga prinsip soalnya. Poto jalan, ya poto jalan.

Huahuahua.

KODAK_GA200_1413_10

foto jalan di antara bukit pake kamera analog

Dari bukit bego, kami pun bablas untuk lanjut menuju Pinus Mangunan. Dengan beban motor yang sedikit dipaksakan, saya nggak menyangka bahwa motor saya bisa membawa saya nanjak ke arah Pinus Mangunan yang agak tinggi itu. Senang sekali.

Kami mampir sebentar di sebuah kedai kopi bernama kedai Nata Damar, yang kala itu ditutup dan aksesnya dirantai. Karena saya dan pacar adalah pendekar, maka saya parkirin motor di depan Nata Damar lalu melangkah masuk ke kedai kopi tersebut untuk poto-poto sebentar.

Jujur saja, saya baru tau ada kedai kopi begini di Mangunan. Konsepnya bagus, aslik. Kalau saat itu kedainya buka, saya nggak ragu buat mampir dan nongki santuy di sini sih. Soalnya bener-bener, nyenengin konsepnya ya ampon.

baca juga : tempat service kamera analog di Jogja

Bisa liat ijo-ijo sambil ngopi atau nyemil mendoan, sepertinya memantapi diri sekali. Tapi, berhubung kedai kopinya tutup yang jelas penyebabnya adalah corona bangsat, maka, yaaaa, gimana ya? yaudah saja.

KODAK_GA200_1413_23

foto pacar pake kamera analog

Tujuan akhir dari perjalanan kami pun akhirnya tiba. Poto-poto di jalan depan pinus mangunan, yang penuh dengan dedaunan jatuh. Gilak, konsepnya mantap. Meski saya merasa ngga pandai-pandai amat memotret, tapi saya suka hasilnya ehehe.

Di sekitar pinus mangunan itu sebenernya nggak cuma kami sendiri kok. Karena pada kenyataannya, masih ada beberapa orang yang juga mencoba eksis dengan poto-poto, entah di dalam hutan pinusnya, yang ngga tau darimana mereka masuknya karena semua pintu masuk ditutup. Pun juga di pinggir jalan seperti yang kami berdua lakukan.

KODAK_GA200_1413_19

jejalan mangunan dipoto pake kamera analog

Merasa telah jeprat-jepret di jalan depan Pinus Mangunan, lantas kami pun langsung putar balik kembali ke bawah dan menuju perjalanan pulang. Karena saat itu film kami masih menyisakan beberapa exposure, maka sepanjang jalan pulang, kami juga menyempatkan berhenti sejenak untuk motret jalanan atau orang-orang yang lewat sambil sepedaan.

Aslik, yang nggak nyangka buat saya, ternyata di sana masih banyak orang yang bersepedaan secara rombongan. Saya lihat mereka kumpul-kumpul di bukit bego sambil istirahat. Keren sih, mereka kuat sepedaan nanjak sampai sana. Ehe.

KODAK_GA200_1413_32

foto sunset bareng pacar pake kamera analog

Siluet sinar matahari di ufuk bara sore itu bener-bener silau tapi ngasih kesan mantap gimana gitu. Apalagi bentuk matahari yang terlihat itu pure bulet, dan nggak kehalang awan sedikitpun. Mantap emang. Si Mbak Pacar, yang emang menyukai sunset langsung maksain saya buat nyari spot terbaik buat poto tu matahari dan mendedikasikan sisa exposure roll filmnya demi si matahari.

baca juga : hunting foto di tempat angker

Hasilnya?

Yaaaaa, anda berharap apa sih dengan kamera point n shoot buat motret matahari yang jauhnya di antariksa sana? Kalau pake lensa 500 mm mah, saya masih percaya akan sedikit sampai dan bagus. Lha ini?

Ehe.

Kelar urusan potret-memotret, lalu kami berdua pun langsung mencuci film tersebut ke lab devscan andalan, yaitu anakanalogyk.

Kira-kira membutuhkan waktu kurang lebih 1.5 jam untuk kami bisa mendapatkan email berisi foto hasil cuci film yang telah kami berikan tadi. Saat melihat hasilnya, waw, saya jujur saja merasa puaaaaas dong pun. Ngga nyangka, hasil dari kamera point n shoot bisa lumayan begini ehe.

Mantap.

Yok, lah, corona lekas minggat. Biar saya hunting fotonya nggak ribet-ribet amat begini nyari momen dan tempat sepi.

Huh.

Terimakasih.

Jangan lupa untuk memberikan dukungan kepada saya agar tetap semangat menulis, menulis, menulis dan menulis terus. Klik dan dukung di sini yak : dukung pebri sedikit saja nga usa banya-banya.

Ehe.

Terimakasih lagi.

Ini ada beberapa lagi sisa hasil jepretan analog. Uhuy.

 

71 comments

  1. Baru tahu saya kalo ada yang namanya bukit bego di Mangunan, ternyata saya mainnya kurang jauh ya.πŸ˜‚

    Saya sepertinya belum pernah pakai kamera analog kalo buat foto. Kalo foto pemandangan atau sesuatu itu pakai kamera hape terus, dari jaman Nokia E63 tahun 2012 sampai sekarang pakai kamera smartphone Xiaomi redmi Note 4.

    Hasilnya mungkin belum sebagus kamera analog, tapi lumayan daripada ngga ada.🀭

    1. Wahahaha iyaaaak, mas. Namanya bukit bego wgwgw, saya beberapa kali lewat kalau mau ke mangunan, tapi baru kemarin mampir wgwgw πŸ˜€

      hahaha kamera hape juga bagus kok mas, hasilnya πŸ˜€ memantapi diri πŸ˜€

  2. liat foto2nya jadi nostalgia sama kamera analog.. dulu kamera analog di rumah kepake pas lebaran sama pas piknik bareng keluarga aja.. dulu bgt sih.. sekitar 20 tahun yg lalu wkwk.. skrg ntah udah pada kemana..

    -Traveler Paruh Waktu

    1. Wahahaah iyanih, mas. Saya lagi nikmatin masa-masa pake kamera analog. Pas kecil dulu, ga ada yg make di keluarga saya. Jadi, nga ngerasain wgwgw.

      HAHAHA KENANGAN 20 TAHUN LALU DONG πŸ˜€ wgwgw

  3. Ternyata masih ada yang pake kamera analog ya. Terakhir pake kamera analog masih yang habis jepret trus mesti di-krik-krik-krik biar bisa njepret lagi. 😁

  4. Bandel juga kamu ya Mas, bilangin nyuruh di rumah, tapi kamunya malah melalak bareng pacar. 🀣

    Btw fotonya mantap jiwa.
    Pemandangan di Bukit Begonya juga cakep abis. πŸ‘

    1. MBAAAAK KEBOOOOOOOOO

      KEMANE SAJA DIRIMU. EH, APA SAYA YANG JARANG MAIN YAK WGWGW πŸ˜€

      Iya nih, sudah agak lama πŸ˜€

      AAAW, makasi banyak sekali. Terimakasi suda melihat sekaligus mendengar πŸ˜€

      1. Waaaaaaaak, makasi-makasiiiiii. Suara mba kebo bagus kan, ayok dicover biar bisa lebi ena didengerin orang wgwgww.

        hahahaaaaaa hiatus dooong πŸ˜€

        uda lama banget, baru minta peje, wlek πŸ˜€

  5. Semua ditunjang oleh fotomodel yang emang cantik feb, jadi hasil fotonya bagus bagus, uhum…cantik mbak pacarnya feb, hihi

    Oowalah ngguyu ngakak deh baca semua ini gegara korona bangcaaat

    Ooops

    Mantab djiwa ya sebelum amunisi pendekarnya bekel mie ayam dan juga mendoan

    Btw ntar coba aku dengerin dulu deh lagunya, itu yutub baru ya, penasaran juga saiaaa haha

    1. Wahahahaha kalau fotomodelnya diri saya sendiriiii, jadinya malah seperti foto azab ya mba hahahak

      terimakasih banyak, Mba.

      Emang corona bangcat sekali ko :’

      HAHAHAHA TENTU SAJA DONG. KARENA MIE AYAM DAN MENDOAN ADALAH KITA πŸ˜€

      Yeay, terimakasih sudah hendak mendengarkan πŸ˜€

  6. Potone apik2 mas.. seneng aku liatnya. Jd pengen ke Mangunan..tp kok ya Corona ne Ndak lungo2…
    Btw, kamera analog itu yang kaya apa to ? Yang jaman dulu…oke proses cuci cetak itu bukan to?

    1. Eehehe maturnuwun bangeeeet πŸ˜€

      Iyo e, saya juga hendak jejalan ke tempat-tempat wisata lainnya :’ Coronane nga minggat-minggat. Kesel aku.

      Benaaar. Kamera analog yang tusteltustel itu wgwgw, yang masih harus develop πŸ˜€

  7. Itu pakai ukulele, Feb? Goks juga lagunya hehehehe…. Keknya ntar lagi viral itu. πŸ˜€

    Woh, keren nih, Feb. Hasilnya lebih terang ketimbang foto-foto di blog yangmu. πŸ˜€

    Agak tricky emang motret pemandangan pakai kamera saku point n shot begini. Lebih sering kabur ketimbang enggaknya. Tapi buat motret orang jarak sedang-deket, jos banget. Fokus, terus nuansa nostalgianya dapet. πŸ™‚

    1. iyaaak, mas. Ehe. lebi simpel main ukulele soalnya ehe πŸ˜€
      makasiiiii banya banget ya, mas πŸ˜€
      kaga bakal viral ini mah wgwgw

      Yeaaay, makasiiii wgwgw. Iyaaaaak, mas. Tapi emang beda sih, dari film sama kamera yang dipake jugaaaa. Jadi emang nga bisa dibandingin wgwgw.

      Saya pake yashica electro 35 + kodakvision 250 juga hasilnya ngga warm wgwg.

      Hahahaha iyaaaaak, tustel begini lebi mantap motret jarak deket ternyata. Hasilnya mantep bet πŸ˜€
      sukak ehehe

      1. Wahahahaa iyo juga yak. Iseng berhadiah wgwgw. Nganggone sek soprano mas wgwgw.

        JILAAAAAK. PELEM LARANG BANGET SEJUTA TIGA JUTAK WGWGW BELOM SANGGUP SAYA WGWG.

        Main di Mahalo saja saya wgwgw.

        HAHAHA mantap mas, mau moco komentar iki ra langsung tak bales tapi ndelok fotomu sek neng postingan kui. fotografer handal pancen wgwg.

        sesok nyobooooooo main BW ah wgwg

      2. Eh, ojo-ojo Pelem ono diskonan pas covid iki ahahahaha..

        Halah, gur enthusiast thok, Feb. Ndelok postingan-postinganmu tentang analog marai pengen njajal meneh iki.. hasssyy…

  8. Feb, aku kirain kamera analog gini udh ga ada loh, ga prnh ada yg ngeliat yg jual roll filmnya :p. Ternyata masih ada yaaaaaa… Ga nyangka aja :D.

    Aku kangeeeen motret pake kamera analog gini. Trakhir make kayaknya pas SMU sih. Tp yg paling berkesan, pas acara perpisahan SMP , aku pake utk motretin moments semacam acara pensi gitu. Padahal diem2 cuma ngincer kakak kelas yg ganteng :p.

    Kereeeen sih foto2 mu. Jd penasaran mau liat hasil jepretan si mba pacar :). Tonenya iya cocok banget Ama suasana sore :D. Dulu aku selalu bingung kalo beli roll film. Asal milih aja. Padahal kan semua ada fungsi masing2 hahahahaha. Makanya kdg banyak foto gagal ya Krn itu :p

    1. Wahahha masiiiii ada yang jual roll film kok mba. Meski harga sekarang ga semurah dulu ehehe. Bahkan banyak yang sudah expired πŸ˜€

      Waaaaa, masa SMU dirimu main analog ya. Seru banget ya :’ dulu masa-masa sekolah SD, SMP, SMK, Kuliah daku nga main kamera. Jadi ini pembalasan dendam eheheh.

      HAAHAHA TETAP YAA NGINCER KAKAK KELAS YANG GANTENG WGWGW πŸ˜€

      Makasi banya mba πŸ˜€ hehee, sila mampir di blog pacar saya jika hendak ya wggww. Iyak, kodakcolorplus200 emang masuk banget di suasana sunset sore yang orange gitu wgwgw.

      Hahahaa gagal karena tonenya ga sesuai yang dihendaki ya mba πŸ˜€
      tapi setidaknya ada hasilnya deh πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s