Foto-Foto Di Tempat yang Katanya Angker

Halo, karena saya yakin, beberapa orang mungkin mampir ke sini hanya untuk berkomentar balik agar dikunjungi dan membaca sebagian saja, maka saya taruh ini tulisan di atas untuk meminta saran dan dukungan.

Kira-kira, tempat mana lagi nih, yang katanya serem yang bisa dikunjungi dan saya poto? Kasi tau dong.

Okay, terimakasih. Silakan berkomentar di bawah yak.

Ahoy.

Selanjutnya, ini tulisan untuk yang kamu yang memang kemari untuk membaca dan telah menanti cukup lama.

Oiya, kemarin saya baru saja membuat sebuah akun saweria, yaitu semacam portal dimana para pekerja kreatif menyaring sebuah dukungan, agar kreatifitasnya, entah dalam bentuk tulisan, foto, video, atau apapun itu tetap jalan karena dibantu.

Silakan cek di sini, ya, jika hendak menyawer. Terimakasih. Semoga hal baik kembali padamu.

dukung efebeeri buat nulis moto dan ngepideo

Okay, lanjut.

Jadi, semenjak dahulu, saya sebenernya memiliki sebuah keinginan untuk bisa memiliki satu buah kamera yang mana dikala hendak saya pake buat jepret, hasilnya akan memuaskan. Tapi semenjak dahulu juga, saya belom kunjung kesampaian untuk mendapatkannya, pun minta pada orang tua untuk membelikannya juga ngga enakan.

Jadi, yauda.

Selebihnya bisa baca di tulisan ini : kenapa bermain kamera analog?

Sampai akhirnya, waktu indah pun tiba, saya berhasil mengumpulkan secuil dana untuk membeli satu buah kamera mirrorless… tahun kemarin. Yak, benar. Kadang keinginan nggak selamanya berjalan mulus dan terpenuhi secara cepat dan mantap. Butuh waktu 10 tahun untuk saya bisa mewujudkan keinginan saya. Maka, ketika keinginan saya terpenuhi itu, ya, saya senang sekali dong pastinya.

Ehe.

Saya pun lantas membuat sebuah list-list tempat mana saja yang bisa saya kunjungi , dan tentu, ya bisa saya jadikan sebagai objek untuk poto-poto. Ehe.

Namun dari sekian banyak tempat yang saya list, ada satu jenis tempat yang mana selalu membuat saya tergugah dan kayaknya kok bagus aja gitu kalau dipoto dari berbagai sudut. Tempat itu tentu di mana saja, yang penting menyimpan sebuah mitos atau isu-isu yang mana menandakan bahwa tempat tersebut dikenal angker dan serem.

Dari perjalanan perhuntingan foto saya bersama si kamera mirrorles-yang tentu saja masih di sekitaran Jogja karena dana untuk keluar-keluar kota ngga banyak- sudah ada lima tempat yang saya sambangi, dimana tempat tersebut memiliki mitos atau isu yang katanya menyimpan sebuah keangkeran di masalalunya.

Apa saja itu?

Mari saya jabarkan.

Gila, keren banget nih, bridging saya.

Ehe.

1.     Pesanggrahan Sarjanawiyata Taman Siswa

Processed with VSCO with m5 preset

Pesanggrahan Sarjanawiyata Taman Siswa

Tempat ini sebenernya sudah cukup lama saya tau, kira-kira tahun 2013 atau 2014 ya, lupa, pokoknya waktu itu saya masih kuliah semester 2.

Kalau dipikir-pikir, sebenernya kalau waktu kuliah dulu saya mau main ke Pesanggrahan Sarjanawiyata Taman Siswa ini ya tinggal cus gas saja, karena agak deket dari kampus. Tinggal naik dikit.

Tapi karena dulu belom punya kamera, dan temen deket saya pun juga ngga ada. Akhirnya saya tunda-tunda dulu.

baca juga : hunting foto kamera analog fujifilm mdl-55

Hingga akhirnya, di tahun 2020 ini…

Ya ampon, lama amat anjir 7 tahun. Saya berhasil mencapai puncak dan mampir ke padepokan sarjanawiyata ini aja harus nunggu 7 tahun. buset.

Perbedaan yang terlihat dari apa yang pertama kali saya tau mengenai Pesanggrahan Sarjanawiyata Taman Siswa di tahun 2013 silam dengan apa yang ada tahun 2020 sekarang ini pun cukup jauh. Hal ini dikarenakan adanya perawatan yang dilakukan oleh pihak setempat, sehingga kesereman yang ditunjukkan oleh tempat ini pun sedikit berkurang.

Tapi nga tau kenapa, dari tampilan samping bangunan yang seolah nampak kuno gimana gitu, ya nih tempat tetep aja ngasih kesan yang nyeremin anjir.

Masuk aja kaga berani sayanya.

Pfffft.

Oiya, saya juga sempet moto pake kamera analog juga ehe.

Pesanggrahan Sarjanawiyata Taman Siswa Kamera Analog

Foto Kamera Analog Pesanggrahan Sarjanawiyata Taman Siswa

2.     Rumah Pocong Sumi

Processed with VSCO with g3 preset

Rumah Pocong Sumi

Hayoloh.

Rumah tua kosong yang ada di sekitaran Kota gede ini sebenernya sudah cukup lama saya ketahui mitosnya. Tapi saya saat itu nggak kepo dan nyari tau lokasi tepatnya. Hanya saja, ketika banyak cerita yang muncul di thread-thread twitter maupun kutipan cerita dari buku kisah tanah jawa yang membahas cerita mengenai mitos Pocong Sumi…

Saya langsung penasaran anjir.

Alhasil, saya dan pacar pun langsung gas nyari dimana letak Rumah Pocong Sumi ini, yang mana ternyata tempatnya cuma di pinggir jalan kecil gitu.

Saya kira harus mblusuk-mblusuk gimana gitu.

Ketika saya mengunjungi rumah tua yang telah lama kosong itu, kondisi gerbangnya masih digembok rapat. Saya pun bertanya sama tukang burjo yang ada di deket sana, mengenai gimana cara masuknya.

Saya pun disuruh untuk bertemu dengan Pak Nono, sang juru kunci, yang rumahnya berada di ujung lorong gang yang ada di depan Rumah Pocong Sumi.

Saya pun jalan menuju rumah Pak Nono, yang tadi dijelaskan rutenya oleh bapak tukang burjo, sembari berharap, semoga saya boleh masuk ke rumah legendaris itu.

Processed with VSCO with  preset

Jendela Seram Rumah Pocong Sumi

Sampai ketika saya di depan rumah Pak Nono, saya bertemu dengan ibuk-ibuk yang sedikit jutek gimana gitu. Apalagi ketika saya tanya masalah cara untuk bisa masuk ke rumah pocong sumi.

‘sudah ngga bisa masuk, mas’

Begitu jawabnya, yang ketika saya jawab kenapa, hanya dibalas dengan jawaban yang sekali lagi, agak jutek.

baca juga : rekomendasi servis kamera terbaik di Jogja

‘Pak Nono capek. Sayanya yang ribet nanti’

Sepenuhnya saya sadar, mungkin memang Pak Nono agak sedikit kelelahan ketika harus mendampingi para pelancong yang datang untuk bisa menengok rumah pocong sumi ini. Apalagi pada saat itu, si rumah pocong sumi lagi rame-ramenya karena viral di twitter gitu-gitu.

Pak Nono pasti lelah dan kowalahan.

Tapi, ya nga usah jutek-jutek atuh ibuk ah.

Ehe.

Akhirnya, saya pun hanya bisa moto kondisi rumah pocong sumi itu dari luar saja.

Yauda, ngapapa.

3.     Gereja Ghotic Sayidan

Processed with VSCO with m5 preset

Gereja Sayidan

Banyak yang bilang, ini tempat ngeri. Tapi dari berbagai macam review, sebenernya ini tempat nggak ngeri-ngeri amat. Pun juga, sebenernya nih tempat bukanlah sebuah gereja, melainkan tempat biasa yang dulu katanya memproduksi batik gitu-gitu.

Kebayang nga sih, betapa tajirnya si pemilik rumah ini?

Rumahnya segede gaban.

Di tengah perkampungan gitu loh rumahnya, bahkan kalau kalian lewat dari jembatan sayidan, nih rumah terlihat jelas dan sangat megah gitu.

Pasti ini orang pemilik rumahnya sangat terpandang di kampung nih.

Saya belum ngikutin cerita mengenai keangkeran tempat ini. Tapi, saya memilih tempat ini untuk difoto karena penampilannya yang jadul dan terkesan mistis gitu. Ngerti ngga sih? Kayak kastil di luar negeri yang isinya penyihir jahat gitu.

Ehe.

Ada foto versi kamera analognya juga kok.

Gereja Sayidan Kamera Analog

Foto Kamera Analog Gereja Sayidan

4.     Bekas Perumahan Dinas Jalan Palaraja Mejasem Tegal

Processed with VSCO with m5 preset

Bekas Perumahan Seram Tegal

Tempat ini saya tau kira-kira tahun… tahun berapa ya? sekitar 2017-an deh, saat itu ada budhe saya yang sakit dan dirawat di rumah sakit gitu. Nah, pas saya main ke tegal dan menjenguk beliau, lewat nih rumah gitu.

Pagi-pagi apa ya waktu itu. Dan yang terlihat di sana, serem aja gitu. Kaga terawat. Kabarnya ini tempat tuh bekas perumahan dinas apa ya, lupak deh, nggak begitu nyari sumbernya.

Processed with VSCO with m5 preset

Bekas Perumahan Angker

Pokoknya serem aja gitu. Apalagi pas saya lewat malem menjelang pagi. Sianjir, sepi dan aura seremnya menggoda kacaw.

Dan sekali lagi, saya berhasil main dan jepret momen di sana adalah di tahun 2020, tepatnya ketika ya main aja ke tegal dan kebetulan lewat.

Mantap.

5.     Lawang Sewu

Processed with VSCO with m5 preset

Lawang Sewu

Yaela, siapa sih, yang nga ngerti tempat serem ini? Terkenal dengan lorong bawah tanahnya yang ya ampun, seremnya ngeri. Tempat ini masih menjadi tempat serem nomer satunya di Semarang.

Khususnya di lorong bawah tanahnya itu ya.

Apalagi dulu sempet heboh tuh, ada peserta uji nyali yang melihat penampakan di sana.

Pfffft.

Kabarnya, si peserta ini juga meninggal ya?

Eh, iya ga sih?

Ya, gitudeh.

Saya poto di sana juga di tahun 2020, tepatnya di bulan Februari pas saya mainmain ke tempat kakak di Semarang.

Oiya, saya juga sempet poto pake kamera analog juga kok.

Ehe.

6.     Marabunta

Processed with VSCO with m5 preset

Marabunta

Sewaktu main di Semarang, saya tuh googling berbagai macam tempat angker yang ada di Semarang. Nah, ini salah satu tempat yang saya dapatkan.

Kebetulan kala itu saya nekat jalan dari Lawangsewu ke Kota Lama.

Jalan kaki.

Benar.

Jalan kaki.

Bodoh sekali saya.

Di map yang saya lihat sih, rutenya hanya lurus sekitar 2 – 3 km kalau nga salah. Tapi pas saya jalan, nga tau kenapa , rasanya nga nyampe-nyampe anjer. Kesel. Sesampainya di kota lama, malah lelah sekali.

Tenaga habis buat jalan ke kota lamanya, bukan buat eksplore kota lamanya.

Bodoh.

Processed with VSCO with m5 preset

Bekas Bangunan Marabunta

Marabunta ini berada di kawasan Kota Lama sebenernya. Bangunan yang identik dengan patung semut di atapnya itu, sebenernya ngasi kesan yang biasa aja sih. Saya pun nga inget, apa yang membuatnya angker.

Tapi, saya justru tertarik motoin bangunan yang ada di sebelahnya, yang mana tuh bangunan udah hancur dan banyak semak belukar.

Kayaknya itu bekas Marabunta juga deh, tapi nga terawat dengan baik aja.

Serem nga?

7.     Gereja Katolik St. Joseph Gedangan

Processed with VSCO with m5 preset

Gereja St Joseph

Ini juga saya dapat dari googling.

Pas saya lihat jaraknya nga terlalu jauh dari Kota Lama, ya udah saya gas saja. Ternyata pas saya sampai sana, tempatnya sepi.

Dan nggak ada kesan ngeri gimana gitu. Soalnya, gerejanya tutup dan saya nga tau cara masuknya. Takut juga sih, siapa tau nanti kalau berhasil masuk, saya malah di baptis.

Aw, saya nga mau jadi katolik.

baca juga : hunting foto kamera analog ricoh gx 1

Uwaw.

Dari penampilannya, serem nga?

Hmm… kayaknya baru itu sih, tempat serem aesthetic yang sudah saya poto. Tentu masih ada banyak lagi tempat lainnya dong, yang harus saya kunjungi.

Nah, karena biasanya ada beberapa temen blog yang hanya membaca tulisan ini di akhirannya saja, saya juga mau nanya nih seperti pertanyaan di atas tadi :

Kira-kira, tempat mana lagi nih, yang katanya serem yang bisa dikunjungi dan saya poto? Kasi tau dong.

HAHAHHAA.

Kasih tau saya ya, nanti kalau saya ada dana, saya bakal kunjungi ehe.

Oiya, btw, dulu sepulang dari hunting Lawang Sewu, Marabunta, sama Gereja Katholik St Joseph Gedangan, saya sakit dong.

Ngga tanggung-tanggung, dua minggu lamanya.

Anjir. Masa saya kesambet setan?

Ah, tapi engga.

Enggapapa. Kami berteman.

HUAHAHA.

Udah ah.

Terimakasih sudah membaca.

Babay.

62 comments

  1. Kenapa nyalahin setan? Salahin kamu tuh jalan 2-3 kilometer makanya capek, imunitas menurun, sakit deh. Wahahaha.

    Btw, bangunan-bangunannya lebih ke unik sih daripada angker. Eh satu lagi, kenapa kamu sekarang banyak menulis kata “gitu-gitu” dan tidak memberikan penjelasan yang dibutuhkan terkait tempat yang kamu potret? Kan saya jadi harus googling satu per satu sementara kucing saya minta makan mulu dari tadi jadi gak sempat-sempat googlingnya.

    Eh bentar, saya kan gak punya kucing.

    1. karena saya setannya…

      karena gitu-gitu artinya sangat panjang, dan saya males menjabarkannya. Jadi agar blog lain juga dapat pengunjung, lebi baik googling dan kunjungi blog lain untuk mendapatkan informasi gitu-gitu dari yang saya maksud.

      anaknya ngga rakus pejview sih.

      yah, sama ku nga punya kucing juga.

  2. Kalau mau masuk ke tempat angker tapi nggak boleh, mending kamu menyaru jadi Ant-Man mas… Pasti deh bisa masuk, tapi nggak bisa motret – lha wong gedean kameranya owk 😀 😀

  3. yang analog kece banget Feb, skrng nunguin postmu gara-gara jadi suka sama foto analog. hahah. Pas kemarin ke malang sempat ke museum yang dijalan ijen itu gak? pernah jadi teempat syuting dunia lain klo ga salah.

    1. Whaaaaaa, senengnyaaaaaaaa ehehe.

      Besok bakal dipost lagi deh, beberpa foto hasil hunting analog ehehe.

      Museum di jalan ijen? belom pernah :’ dulu ke malang cuma cape di perjalanan, terus ke jodipan, ke balekambang, terus istirahat, paginya ke bromo, baliknya tepar wgwgw

      beso kalau main ke Malang lagi deh ehe.

  4. Ih lihat fotonya aja ngeri..

    Itu rumah angker yg pertama aku kira yg dibuat film pengabdi setan.

    Tapi kykny ini lebih serem deh.

    Terus itu kastil kira2 pemilikny masih hidup gak si? Kykny kalau dijadiin film hantu bagus tuh..wkwk.

    Besok2 bikin video feb.. Siapa tahu gantian setannya yang sakit. 😂

    1. Wahahahaa rumah pengabdi setan itu di mana siiiiih syutingnya? ku penasaran wgwgw. sepertinya seru.

      yang pemilik kastil itu sudah meninggal, mba, tapi anak-anaknya masi ada, nah, dipindah di ullen sentalu sana gitu, batik-batiknyaaaaaa.

      AHAHAHA NGAPE JADI SETANNYA YANG GANTIAN SAKIT :’

  5. Pesanggrahan Tamsis itu di Jakal atas po? Framing-mu asyu banget itu sampai keliatan serem. Pohon-pohonnya di depan itu tuh yang bikin merinding lihatnya. Hahaha. Tak kira tadi itu rumah Pengabdi Setan.

    Dulu waktu masih sering kelayapan keliling Jogja sama temen-temen, (apa yang disebut orang sebagai) Gereja Gothic itu tenar banget, Feb. Herannya, kok ya nggak pernah ke sana. Tapi Gereja Gothic itu kerennya dilihat dari jauh, sih. Dari Jembatan Sayidan ketok to?

    Lawang Sewu juga nggak pernah masuk.

    Dari semua itu yang paling serem kelihatannya Marabunta itu, deh. Tapi mungkin karena nggak dibersihin aja. Hahaha.

    Eh, udah pernah coba ke atas Pulau Cemeti belum? Saya dulu pernah nyelinap masuk lewat celah-telah pintu teralisnya malem-malem, bertiga sama temen. Tapi suasananya lebih syahdu pas sunrise, musim kemarau. Merapi-Merbabu kelihatan banget.

    Kalau mau merinding, cobain Feb sendirian nginep di Gedong Songo. Hahaha.

    1. Beneeeer, mas. Di kaliurang mentok, deket goa jepaaaang wgwgw.

      Hahah sebenere apik pas isih lusuh kae cat e. Saiki wis dicat ulang, kesan sereme jadi rodok ilang wggwgw. Rumah pengabdi Setan iki nggone neng ndi seeeh?

      Wahahaha bener, pada masanya, si gereja gothic iki sempet rame dan tenar banget wgwgw. Aku mbien pas jaman SMA, bali sekolah lewat kono wae rame bet. Mbien ono graffitty kae barang koyone wgwgw.

      Hooh, mas. Seko jembatan sayidan apik. Tapi nek foto tekan kono, lensaku ra tekan. Kurang dowo wgwgw

      Pulau Cemeti ki neng ndi? Durung tau e aku ._. kayake seruuuuuuuu. Wah mantap ki, sesok iso di explore wgwgw.

      Hahaha bajigor gedong songo.

      1. Owalah. Pantes suasanane koyo ngono kuwi. Daerahe sepi je.

        Nak omah Pengabdi Setan kae neng Pangalengan sih. Hehehe.

        Paling kapan-kapan lah tak mampir neng Gereja Gothic kae. Pengen juga ndelok-ndelok suasanane koyo opo. Hahaha… Kadohan yo nek seko Sayidan. 😀

        Sing Tamansari kae, Feb. Reruntuhan kae jenengi Pulau Cemeti. Jajalen wae. Ning ojo nganti kepergok. 😀

        Iyo. Isuk-isuk pas urung ono pengunjung, mlaku-mlaku wae tekan candi paling nduwur. Jos tenan. Tapi ketoke bar ndelok pemandangan Sumbing-Sindoro Merapi-Merbabu, kesan angkere yo ilang. 😀

      2. Sepi banget, mas. Wgwgw, makane was-was jugak sebenere. Meh mlebu, wedi wgwgw. Koyone kudu karo juru kuncine deh wgwgw.

        Wadaw, adoh juga neng Pangalengan. Wgwgw, tapi bisa menjadi destinasi berikutnya wgwgw.

        ahahah iyoooo jajalen, mas. Ora serame mbiyen kok. Mbiyen aku foto, koyone barengane gur wong papat, kui wae lagi shooting opo kae embuh wgwgw.

        WALAAAAH PULAU CEMETI KI RERUNTUHANE TAMAN SARI WGWGW ASEM WGWGW
        lha nek kepergok ngopo mas ? tapi jenenge nyelinap, nek kepergok mesti ngopo-ngopo ki wgwgw

        ASIK KI KOYONE ASEM ASEM WGWGW penasaran karo pemandangan sumbing sindoro merapi merbabune malah aku wgwgw

      3. Hahaha… Mesti do moco ayat kursi yo 😀 Nek on sing syuting YouTube neng kono mesti sithik nek tenar kuwi, Feb. 😀

        Saiki kabeh keroso adoh, Feb. Malioboro wae rasane koyo neng planet liyo. Terbatas banget gerakan saiki.

        Biasane nek isuk-isuk banget urung rame kuwi. Tapi hati-hati kejepit neng celahe kae. Kepergok wong njuk viral yo lucu to. Hahahaha….

        Jajalen, Feb. Mbiyen aku ospek prodi neng kono. Isuk-isuk pemandangane…. juh… koyo lukisan. 😀

      4. Wahahhaa iyoooo, Mas. Bener 😀 dooo komat kamit baca mantra wgwgw 😀

        Iyo e asem og. Aku yo bingung iki meh hunting foto neng ndi meneh. Biasane luwih seru neng rame-ramean foto uwong, saiki lhadalah telogodok mikir pindo. Nek carane motoran terus jepret, ga begitu asik eh -_- seneng moto rupane uwong wgwgw. butuh liburan luar kota jugak ikiiiih.

        HAHAHAHA BAJILAK, NEK AKU MESTI KEJEPIT NENG CELAHE SIH. ASLIK WGWGWG 😀

        Hahaha langsung tak catat di catatan nih. Sopo ngerti iso tak parani tenan 😀

        Nuwun yak, Mas 😀

      5. Wingi aku ndelok foto neng Kompas, Feb. Dadi isine foto-foto sebelum dan ketika covid-19. Lucu jugak kuwi. Nek ono foto Malioboro pracorona, disandingke wae karo fotone saiki. Uapik banget kuwi dadine. Hahaha…

        Ha kuwi…. Berbahaya kuwi. Tapi nek iso mabur yo ra masalah to? Hahahaha…

        Sans, Feb. 😀

      6. Wahahaha epic banget yo nek dibandingke wgwgw. Etapi wingi koyone pas selasa wage, isih akeh wong pit-pitan loh wgwgw.

        wani mati asal bareng banget wgwgw.

        HAHAHA JIGOR, NEK ISO MABUR AKU BUKA JASA FOTOGRAMETRI MAS. FOTO UDARA TANPA DRONE wgwgw

      7. Ha kuwi aku yo heran, Feb. Ngepit bareng ketoke risiko keno droplet soyo gede. Tapi mbuh paling we do nduwe ajian dewe-dewe. Sing ra nduwe elmu koyo aku mung iso stay at home wae. Hahaha…

        Menarik kuwi. Menungsone dadi drone hahaha

  6. Walah feeeb dari kemaren mau komen ke blogmu kok angel men ya sekarang, kayae ga bisa dari blogspot ya, kudu wordpress

    Oiya sebagai pecinta landskap bangunan beraroma horror saia ama sangat tertarik dg list spot bangunan di sini….keren…..tapi kudu bismilah dulu siapa tau klo pas jepret ada yang ngikut sampe ke rumah hahaha

  7. Wwwwkkk .. kebayang gimana gempornya tuh kaki sampeyan jalan kaki dari Lawang Sewu ke kota lama .. tuh kan jauh banget jaraknya 😅.

    Aku pernah sekilas baca gedung marabunta, katanya sih memang bener iya angker …
    Entah bener tidaknya.
    Kalau dilihat penampakan gedungnya sih memang iya scarry place …

    1. super duper gempor, mas wgwgw

      sampai rumah langsung meriang dong wgwgw.

      iyaaak, marabunta emang serem sih. tapi di sebelah bangunan utamanya yak. ada dua soalnya, yang masih bagus sama yang udah dirobohin dan penuh belukar wgwgw

  8. Saya mbaca info yang serem-serem aja udah merinding duluan, Feb. Gimana mo ngasih referensi, ga mau nyantol lama2 di kepala.
    Semua foto-fotomu sukses membuat aura bulu kuduk merinding bagi yg melihatnya. Kere, Feb.

  9. Hasil potonya bagus-bagus. Eh, bagus tapi rada ngeri. Lihatnya sambil agak berasa merinding gitu. Kyk lagi nntn film horror aja.

    Eh, tapi lihat hasil potonya bagus, jadi kepo pake kamera mirrorless merek apa. Jadi pengen ikutan beli.😂

  10. Selain terlihat seram, bangunan-bangunan di atas juga punya arsitektur yang unik dan menarik loh. Kalo buat objek foto, malah keliatan bagus banget.

    Dulu aku juga pernah tuh motoin rumah sakit tua peninggalan jaman Belanda demi tugas kuliah. Rumah sakitnya serem banget dan nggak terawat, pulang dari sana kerasa kayak ada yang ngikutin gitu. Iiii… Serem..

    1. Iyaaaaak, biasanya emang rumah serem atau tempat serem itu tampilannya justru bagus dan unik loh 😀

      HAHAHAH KEREN BANGET FOTO RUMAH SAKIT TUA PENINGGALAN BELANDA?

      sampe ada yang ngikutin gitu? gokil sih ini 😀

  11. Aku kalo baca penuh kok, lagian tulisanmu juga lucu wkkk

    Hasil fotonya terasa lebih serem versi analognya ih. Eh tapi Lawang Sewu lotengnya menurutku lebih serem, berdebu gitu, tapi bisanya kalo didampingi tour guide soalnya kalo sendiri nggak berani pasti.

    1. Wahahaha makasi banget ya, mba. Sudah membaca sampai full 😀

      ahaha iya, kesan jadulnya lebih dapet. Karena emang tempat serem kan identik sama kejadulan 😀

      Ah iya, saya kemarin ke lotengnya juga tuh wgwgw. Sianjir, sendiri dong kemarin mah. Hawanya pengap gimana gituuuu. Baru jalan beberapa langkah, langsung pen turun. Kaga kuat wgwgw

      1. Ahaha udah ke loteng sendirian? berani ya berarti. Aku kemarin pergi sama temen sm guidenya, masih mbuntutin guidenya terus wkkk

      2. Wahahaa udaaaah, dong wgwg. Masih berani kalu ke loteng. Meski pas liat kondisinya, serem juga wgwgw.

        Kalau ke Ruang Bawah Tanahnya udah ngga boleh ya?

  12. Waaa dulu pas jaman kuliah wis tau diajak liat liat itu gereja sayidan, jare ada kuntinya kalo malem nangis nangis. Ya emoh lah! Nonton hantu di moviebox aja udah mau nangis! Ini malah hunting woo sensasyenel yaaa….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s