Hunting Di Malioboro Pake Kamera Analog Ricoh GX1 Saat Maraknya Virus Corona, Udah Gila.

Gile.

Judulnya udah mirip-mirip kayak trend-trend youtube yang isinya ricis, atta, sama artis-artis kaga jelas bermanajemen buanyak dengan konten sampis ya, gilak.

Mantep.

thumbnail youtube atta halilintar

Tapi ya kaga lah, ini mah beda. Saya bukan apa-apanya, yaela. Saya main youtube juga, tapi isinya cuma kamera analog sama shitposting doang. Beberapa kali juga diselipin konten klikbet sih, kayak hari ini lagi trend apa, terus bikin video isinya screenshoot + musik free dari youtube, lengkap judul yang lagi trend saat itu.

Tapi cape bet bikinnya.

Nga ada faedahnya juga.

Palagi dulu sempet tau ada blogger yang bikin semacam thread gitu di twitter, isinya tentang wasapan sama lakinya yang mutusin tapi masih ada banya utang, pas udah saya belain, ternyata buat konten youtube.

Sianzeng.

Niat amat.

Kaga cape apa idupnya.

Tapi yaudala, idup mah idup dia juga. Saya hanya bisa mengumpatinya saja, karena, ya saya cuma apa. Penonton penuh bacot.

Jadi, mari bahas tulisan yang sesuai judul di atas saja.

Woiya, corona makin hari makin anzeng aja ya btw. Dari data yang saya lihat di media massa ataupun di line yang katanya selalu update itu, tapi entah bener atau kaga karena pemerintah aja katanya datanya ngaco, per hari ini, orang yang positif corona sudah mencapai angka dua ribuan.

Buset.

Banya amat.

Bisa buat beli nasi kucing sebiji.

Virus Corona Anjeng

Ngeri sih emang itu virus bangke. Perkembangannya cepet banget, kayak akun twitter yang baru bikin kemarin sore, terus sok-sok bikin giveaway berhadiah iphone 11 dengan syarat harus follo terlebih dahulu. Setan ini corona. Setan juga akun twitter baru giveaway.

Saya pribadi ngga begitu ngerti sih, kenapa hal ini bisa terjadi. Maksudnya kayak, waw, meningkat tajam sekali. Dari yang dulu dengan pede bilang, corona nggak bakal mampir ke Indonesia, sekarang uda duaribu aja? Itu gilak, sih.

baca juga : gagal nggapapa kok

Entah kebijakan pemerintah yang kurang bener, dengan tidak tanggap untuk mengatasi masalah ini, atau karena emang rakyatnya aja yang emang bedebah dan ngeyel karena tidak betah di rumahaja.

Tapi kalau dipikir lagi, ya, yang brengsek tetep si corona anzeng ini sih.

Udah gila, dia tiba-tiba datang, terus memunculkan polemik yang pilihannya nggak ena bet buat pemerintah atau rakyatnya. Pemerintah ngasi kebijakan lockdown penuh, tapi ekonomi turun yang dampaknya jelas bisa kemana-mana. Nggak lockdown, suspek positif corona makin meningkat dan ya udah gila dan ketebak kan kalau meningkat terus dampaknya bakal gimana?

Nah, bagi si rakyat, pilihan yang dikasi sama corona bangsat ini juga nga ena bet. Kaga keluar rumah, boring ampun-ampunan dan ngga ada penghasilan, dikata rakyat indonesia sepenuhnya adalah pns dan pegawai berdasi dengan tingkat perekonomian tinggi? Kan masi ada rakyat biasa yang mengais pundi ekonomi dari jual bakpao, batagor, cilok, dan lain-lainnya yang mengharuskan mereka keluar dari rumah.

Kalau keluar rumah, yaela bujubuneng, bisa dijauhin rakyat lainnya karena nanti demam dikit pasti dianggep positif corona atau ODP, yang kemudian seolah kayak diasingkan. Belom lagi kalau beneran positif, lalu amit-amit jabang bayi, meninggal. Ya ampon, dulu sampai ada berita di mana gitu ya, ambulan pembawa jenazah kaga bole masuk ke desanya, karena takut sedesa kena corona. Udah gitu, mereka bergerombol sambil ngelemparin ambulan.

Ya ampon, kalau kaga mau kena corona mah, lu di rumah aja udah, kaga usah bergerombol keluar rumah, bawa kayu balok, terus ngelemparin ambulan.

Tolol.

Kesel banget saya anjir.

Oiya, kan mau bahas hunting kamera analog ya judulnya? Okay, kembali ke benang merah.

Beberapa minggu kemarin itu, saya bener-bener milih untuk di rumah aja, mengingat di bayangan saya, wah pasti orang-orang juga memilih di rumah nih, karena si virus bangsat itu masih bisa berada di mana-mana.

Sampai akhirnya, ketika ada rasa suntuk yang sangat di dalam dada, saya pun memilih keluar sejenak sambil hunting tipis-tipis pake yashica fx 3 super 2000 + roll film kodakcolorplus200. Saat itu sih, kondisinya cukup kondusif ya, maksudnya tetep masih ada beberapa orang yang lalu lalang di jalanan. Tapi ngga banyak-banyak banget. Bahkan sampai saya motoran ke pantai, si pantai itu tutup dan bener-bener sepi banget gitu.

‘Okai, patuh nih rakyatnya.’ Batin saya.

Dua hari kemudian, saya pun cuci roll film hasil hunting kemarin, yang mana ternyata hasilnya seluruh isi filmnya kebakar total kaga ada hasil satupun. Ini saya ceritain di post yang lain ya. pankapan.

Saya pun penasaran dong ya? Maksudnya, pengen tau, ini yang bermasalah si kameranya atau emang roll filmnya gitu. Karena saya anaknya kalau misal penasaran sama suatu hal selalu kaga bisa diem dan pen cepet-cepet melakukan sebuah percobaan, akhirnya esok harinya, tepatnya hari Minggu, saya memilih untuk kembali gaskeun untuk hunting-hunting di daerah Tugu sampai Km Nol dengan dua kamera dan dua roll film yang berbeda.

baca juga : rekomendasi tempat service kamera analog

Section awal dimulai dari jembatan kali code – tugu – stasiun tugu – parkiran abu bakar ali – plang jalan malioboro, saya pakai kamera yashica fx 3 super 2000 dengan roll film kodak vision 250d. Ini saya ceritain kapankapan juga.

Kamera Analog Ricoh GX 1

hunting pakai ricoh gx1

Terus section akhir dimulai dari plang jalan malioboro – bringharjo – vredeburg – km nol – perempatan sayidan, saya pakai kamera ricoh gx 1 dengan roll film kodakcolorplus200. Nah, ini yang bakal saya ceritain. Ehe.

Yashica Fx 3 Super 2000 setelah di service di Pak Sufi

hunting pake yashica fx3 super 2000

Pas hunting di section awal itu, sebenernya saya agak kaget sih, tepatnya di daerah tugu, ada banyak banget orang duduk-duduk sambil foto. Terus gak lama, ada lagi orang-orang sepedaan yang nimbrung, bahkan berhenti di tugunya persis.

Buset.

Ini orang-orang udah pada disuntik anti corona kalik ya?

Buset.

Ini saya yang nulis juga kaga ngaca yak, padahal juga ikut dalam keramaian tersebut.

Etapi kaga anjir. Saya menjauh dan jaga jarak banget. Kayak datang, poto sekali, lalu cabut. Gitu-gitu terus polanya. Kaga tau dah, ada yang bersin kaga ditutup mulut sama idungnya, terus si virus kemana-mana atau ngga. Yang penting setelah hunting, ku langsung cuci tangan, mandi, ganti baju, pake handsanitazer gitu-gitu lah.

Mungkin karena kemarin hari Minggu aja kalik, jadi seolah kelihatan rame aja itu sekitaran tugu sampai malioboro. Atau karena, ya orang-orang udah pada suntuk di rumah dan butuh ruang gerak. Ya, nggatau lah. Semoga sehat semua aja.

Lanjut bermula dari plang jalan malioboro, saya jalan tuh, hunting kesana-kemari dan tertawa. Karena saat itu saya huntingnya sendiri dan nggak bareng siapa-siapa, akhirnya objek perhuntingan saya adalah orang-orang yang tidak saya kenal.

Bosen tauk, poto benda mati melulu.

Nggak sopan juga tauk, kalau poto orang lain diem-diem melulu.

Akhirnya, kalau misal ketemu bapak-bapak lagi duduk di atas becak, saya minta izin buat dipoto sekali.

Kalau misal pas jalan ketemu ada anak muda yang lagi keliatan gabut, saya minta buat motoin sekali.

Ya, gitu-gitu deh. Biar isi dari roll film percobaan ini tidak sia-sia aja gitu. Setidaknya ada objek foto orangnyaaaaa. Mantap.

Sebenernya saya cukup was-was sih, takut nanti hasil hunting saya nggak ada hasilnya. Karena kemungkinan terburuk selalu bisa terjadi ya. Kalau misal hasil hunting sebelumnya yang kebakar adalah karena kameranya, harusnya hunting section akhir yang dari plang malioboro – perempatan sayidan aman, dan hunting section awal yang dari tugu – plang malioboro, kita lupakan saja.

Tapi kalau misal yang bermasalah adala roll filmnya, ya brati hunting section akhir yang saya bahas kali ini, nggak ada hasilnya alias bangke sekali.

Film kebakar itu yang sakit bukan di dompet saja sih, tapi juga kesal karena perjalanan hunting yang dilakuin sampai ngabisin waktu dan tenaga, jadi, sia-sia aja gitu karena kaga berhasil kerekam.

Pfffft.

baca juga : membahas kamera analog fujifilm mdl 55

Selesai perhuntingan ngabisin dua roll film, akhirnya saat itu juga saya langsung nyamperin si tempat devsan langganan saya, yaitu anakanalogyk. Disitu pun, saya tungguin sampai bener-bener itu si roll film ada hasilnya atau kaga.

Pertama yang diproses adalah roll film kodakvision 250d, hasil jepretan yashica fx 3 super 2000, karena awalnya saya merasa kalau si kamera ini yang bermasalah. Sekitar 15 menit proses, akhirnya keluar tuh si roll dari mesin cuci film, merknya apa ya tuh mesin? Noritsu kayaknya. Bentukannya kayak mesin potokopian gituh.

Pas si roll film keluar, saya langsung nanya ke mas-masnya.

‘Mas, filmnya ada hasilnya ngga?’

Yang kemudian langsung dicek sama mas-masnya gitu sambil diterawang-terawang, karena warnanya masih item ketutupan remjet bgst.

‘Ada kok mas. Ada semua ini hasilnya’

Saya mengelus dada pevita pierce. Lega. Jadi masalah utama bukan di kamera. Okay. Masih ada kemungkinan, masalahnya di roll film kodakcolorplus 200 nih? Yassalam, masi belum tenang.

Roll film kedua pun di proses. Ini adalah pertaruhan hidup dan mati. Ya masa kaga ada hasilnya sih bangke? Akhirnya, setelah 15 menit terproses, si roll pun keluar. Saya beberapa kali ngintip, dan sudah ada beberapa frame yang tercetak mantap. Saya yakin ini ada hasilnya.

Waktu si mas-masnya ngecek, beneran, ada hasilnya semua. Ya ampon mantap. Tinggal nunggu di scan, lalu lihat deh gimana hasilnya.

Merasa sudah tenang, saya pun balik dan menunggu hasil scan-scanan hasil jepretan kamera saya dikirim ke email.

Sekitar satu jam lebih sedikit, hasil dua roll film dengan jepretan dua kamera yang berbeda pun sudah masuk di email saya.

Pertama, saya lihat hasil dari film kodakvision 250d jepretan yashica fx 3 super 2000. Hmm, hasilnya lumayan, meskipun tidak sesuai ekspektasi. Tapi setidaknya saya makin yakin bahwa nih kamera baik-baik saja.

Kedua, saya lihat hasil dari film kodakcolorplus200 jepretan ricoh gx1. Hmm, dari segi hasil sih, saya cukup puas. Tapi, saya jadi mendapat kesimpulan bahwa, ya, roll film kodakcolorplus200 ini agak bermasalah, karena tone warnanya sungguh ngaco sekali.

Saya jabarkan dulu beberapa fotonya ya :

1. Poto pertama, setelah masukin roll film ke ricoh gx1. Obyeknya adalah bapak-bapak yang sedang berjemur sendirian di bawah matahari yang sedikit tertutup, lengkap dengan masker yang melindungi idung dan mulutnya.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 187

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

2. Ini poto kursi malioboro. Iseng nyobain poto dari jarak deket, sekitar 90 mm. Fokusingnya agak ribet, karena kira-kira dan patch kuningnya kurang begitu jelas. Tapi mayan juga.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 24

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

3. Poto bapak tukang becak yang menunggu pelanggan. Beliau nawarin saya naik becak, saya tolak. Saya minta ngefotoin beliau, kaga ditolak. Orangnya kaga dendaman. Bagus.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 25

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

4. Ini poto suami istri lagi sepedaan bareng. Kebetulan beliau pas berhenti sejenak. Potonya dari belakang, kaga sempet izin.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 26

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

5. Poto bapak berdua lagi main catur. Mainnya beneran serius. Saya ganggu sebentar buat ijin poto, lalu beliau iyain, dan fokus lagi. Grandmaster memang.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 28

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

6. Ini poto sok narsis. Objeknya spion becak, tapi sebenernya pen motor diri sendiri. Sayangnya ngga ada yang bisa motoin, jadi yauda, ya ampon sedih amat.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 45

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

7. Poto dua orang anak skate yang lagi poto di sebrang mol malioboro. Lagi asik poto pake dlsrnya, saya tawarin poto sekali, eh mau. Keren.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 1342

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

8. Poto mas-mas duduk sendirian, diantara kursi-kursi kosong. Nga tau mikirin apa. Ngga tau mainan hape apa.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 121

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

9. Salah satu poto favorit, karena walaupun tone warnanya masih kacaw, tapi hasil ijo dan cahayanya matahari yang menyinari sunggu pas dan mantul abis. Sukak.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 17

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

10. Ini poto bapak-bapak lagi jalan, saya sapa, terus saya minta poto sekali.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 18

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

11. Poto bapak yang lagi makan di nasi kucing sambil mainan hape. Nasi kucingnya nga tau dimakan ngga.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 22

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

12. Ini poto bapak penjual nasi kucingnya.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 123

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

13. Bapak security km nol kayaknya. Pokoknya seragamnya kayak security gitu, ngga tau jabatannya apa. Kayaknya penjaga istana negara. Saya minta ijin poto, sekalian mempersilakan bapaknya lanjut mainan hape aja.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 15

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

14. Poto mas-mas lagi lari, sambil menjaga keseimbangan botol di palanya. Nggatau, kayaknya botolnya di doubletip deh, bisa nempel mantep gitu. Saya poto, beliau ngacuingin jari peace. Keren.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 16

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

15. Poto andalan di km nol adalah background BNI.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 10

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

16. Poto kakak beradik yang sedang poto-poto lalu saya liatin, mereka ketawa malu, lalu saya tawarin poto sekali, eh mau.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 11

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

17. Poto mobil yang ngalangin zebra cross. Mau negur, nga berani. Siapa tau dia bekingan wakil rakyat.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 12

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

18. Poto bapak becak dari belakang. Mantep.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 4

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

19. Poto vredeburg.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 5

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

20. Poto bapak bertiga. Yang satu jutek lagi mainan hape. Yang dua sama tiga ramah abis.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 6

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

21. Poto apa sih ini? Bank Indonesia ya yang samping kantor pos itu? Ya pokoknya itu dah.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

22. Ini poto bapak sepedaan. Saya nyoba poto obyek berjalan dengan speed 1/500 terus bukaannya 1.6 kalau nggak salah. Lupak.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 7

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

23. Poto dokar atau andong atau jaran, pas saya nyebrang lewat zebra cross. Ngasi aksen ‘pak saya poto sekali yak’ gitu, dan beliau iyain. Mantap.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 8

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

24. Poto bapak-bapak lagi duduk sambil ngelirik. Awalnya bingung saya samperin, karena dikira saya turis dari trinidad dan tobago.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 9

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

25. Poto sepeda orang yang ditinggal di alun-alun utara.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 0

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

26. Poto di perempatan sayidan, nggak tau namanya apa.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 2

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

27. Poto klentheng di deket perempatan sayidan. Ngga tau juga namanya apa.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 3

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

28. Poto bapak-bapak nonton sinetron di hape sambil tiduran di becak.

Hasil Hunting Kamera Analog Ricoh Gx 1 19

hasil foto kamera analog ricoh gx 1 + roll film kodakcolorplus200

Dan sisanya ini, dengan hasil yang kebiruan dan nggak jelas, tapi yaudah nggapapa. Besok coba potopoto lagi.

Alasan kenapa si roll film kodakcolorplus200 ini menghasilkan tone warna yang ngaco, padahal expirednya masih 2022 besok tentu menjadi pertanyaan tersendiri. Tapi saya pun kemudian berspekulasi, jangan-jangan ini roll filmnya rusak karena penyimpanan saya yang juga ngaco.

baca juga : kenapa bermain kamera analog?

Saya sempet naruh roll film ini di kulkas. Jadi ada kemungkinan, daleman rollnya ngembun dan ngerusak roll itu sendiri. Etapi, kok itu nggak terjadi di roll film kodakvision yak? Apa karena ada remjetnya?

Terus, di hunting sebelumnya, kok bisa bocor semuanya, padahal si kamera baik-baik saja?

Ya, Wallahualam.

Karena saya masih baru di dunia peranalogan, jadi, ya pasrah-pasrah dulu aja deh. Ngapapa. Yang penting hasilnya bisa dijadikan bahan untuk diposting di instagram, twitter, blog, dan youtube. Biar nggak sayang aja gitu.

Ehe.

Kalau mau dipotoin bole dong. Tapi ijin pacar saya, karena dia galak.

62 comments

  1. Hasil foto 1 roll diposting semuaa og piye. Mantaaaap

    Sayang ngga ada akunya huhu

    Enak aja, aku ngga galak ya. Eh tapi iyasih harus ijin dulu kalau2 mba nya cantik aku gamau.

    1. Lidahku kaku2 baca postmu kali ini. Ada anzeng brengsek totol dll :(((
      Btw bisikin dong blogger mana yg bikin tread itu peb. Dasar emg ngomongin orang2 bedebah dan ngeyel nggak betah di rumahaja sendirinya malah kluyuran ke malioboro. Waras nggak km masssss?!

      1. Wgwgwg yuk dibiasakan mengumpat yuk wgwgw

        HAHAHA adaaaaaaa, cewe, tapi nga begitu tau. Cuma ngeh aja dia blogger wgwgw. Beauty blogger juga ah, temenmu kalik.

        AHAHAHA NAMANYA JUGA MANUSIA HIPOKRIT 😀

  2. Kalau kameranya normal, kayaknya mungkin gara-gara roll-nya expired atau gara-gara disimpan di kulkas itu, Feb. Terlalu dingin, pas dibuka dan dipasang di kameran jadi ngembun. Saya nggak pernah sih nyimpan di kulkas (karena nggak ada kulkas sih itu) soalnya tabung roll-nya udah vakum. (Makanya pada bawa tabung bekas roll film itu pas naik gunung buat nyimpen korek api cadangan). Tapi syahdu kok itu foto-fotonya. 😀

    1. Iyak, mas. Setelah kemarin nyoboain pake 2 kamera dan roll yang beda, suda benar-benar tercerahkan. Kayaknya emang penyimpanan roll saya yang pernah ngaco wgwgw.

      Etapi yang si kodakvision aman-aman aja ya, si kcp malah kalah wgwgw. Tapi nggapapa deh ehehe.

      HAHAHA anak gunung begituh yak 😀

      Makasi yak, kakak senior 😀

      1. Wihihi… Seru yak main analog? 😀 Nggak tau apa sekarang masih ada, tapi kadang-kadang di Central Photo deket Gardena ada film-film langka kayak Ilford B/W. Main-mainlah ke sana, Feb, kalau sempet. (Etapi lagi musim nggak enak sih ini. Mesti di rumah aja. Hehehe.)

        Opoh seniar-senior. Neng kene egaliter. Hahaha…

      2. Hahahaa baru merasakan serunya, Mas. Dirimu mah sudah dari lama, dan sekarang suda pensiun wgwg. Ku masi belom tau memutuskan pensiun kapan gwgwgw.

        Illford rodok larang ga seh mas ._. wgwgw beso kalau ada rezeki lebih, mo nyobaaa deh ehehe. Pen BW neh, tapi ngakalinnya sekarang masih di KodakVision wgwgw.

        Hahaha senior yang egaliter wwgwgww

      3. Hahaha… Paling sesuk awakmu dadi tokoh revival kamera analog Jogja, Feb. 😀

        Iyo kuwi rodo larang. Hambuh saiki piro. Ning mbiyen aku tuku antara 40-60 ewu. Tapi yo stoke gur ono setahun pisan paling. Andelanku Lucky BW. Isih beredar ora?

      4. Wahahaha yo ora ngasi tokoh revivaaaaal masmaas wgwgw.

        Hahaha sianjir, mbiyen lumayan yoooo mas. Saiki semono gur entok kodakvision wgwgw. Kodakcolorplus aja sekarang 80an wgwgw.

        Lucky masih ada beberapa yang ngejual mas. Tapi expired wgwg

      5. Expired 70 ewu. Tobat, Feb. Biaya produksi sak roll film saiki jebulane larang tenan. Nek ra salah, aku paling meto 50 ewu sak roll: 25 ewu film, 25 devscan. Neng Central kuwi.

      6. Pancen wgwgw. Edan saiki wgwgw. Fuji Industrial 135k mas, expired padahal. Tapi pancen larang sih koyone ahahaha.

        Iyo, mas. Biaya produksi makin naik. Tapi isih bersyukur kodakcolorplus karo fujic200 isih gelem produksi sih. Nek ora, ya babay wgwgw.

        Bajingfeng. Mbien isih murah yak. Saiki paling roll film c41 hargane 75k + cuci film 50k wgwgw. Ku durung tau neng central sih, sesok pankapa cobak 😀

      7. Dibanding saiki yo murah bianget, Feb. Tapi yo tetep larang sih nggo cah kuliahan. Rego semono wes entuk buku apik neng Togamas. 🙂

        Nak cuci film semono, ketoke mending nduwe kamar gelap dewe yo? Tapi emulsine paling wes langka 😀

  3. “Lanjut bermula dari plang jalan malioboro, saya jalan tuh, hunting kesana-kemari dan tertawa.”

    Semua orang bisa memotret dan punya hak untuk itu, termasuk orang gila. Ya, ANDA itu! 😀

    Pas lihat hasil foto2nya sempat timbul pertanyaan, kok hasilnya kayak gitu ya tone film KODAK? Padahal ini film favorit saya dulu lho…

    Ternyata disini jawabannya:
    “Alasan kenapa si roll film kodakcolorplus200 ini menghasilkan tone warna yang ngaco, padahal expirednya masih 2022 besok tentu menjadi pertanyaan tersendiri. Tapi saya pun kemudian berspekulasi, jangan-jangan ini roll filmnya rusak karena penyimpanan saya yang juga ngaco. Saya sempet naruh roll film ini di kulkas. Jadi ada kemungkinan, daleman rollnya ngembun dan ngerusak roll itu sendiri.”

    Lha menurut ngana, roll film itu kayak burjo yang lebih dinikmati pas dingin-dingin dengan tambahan es serut ngono po? Aseemm 😀 😀

    1. bangkai anda wwgwgw 😀

      etapi saya emang kadang suka ketawa atau senyum sendiri buat mengetawai diri sendiri dan terkagum atas apa yang saya lihat wgww.

      nah, iya, saya pas lihat hasilnya juga geleng-geleng. Biasanya si kcp kekuningannya nggak begini neh. Ehbangke emang

      anaknya random sih. Jadi gini. Besok coba redscale ah wgwgw

  4. jadi, corona itu sebenarnya berasal dari apa dan proses kebentuknya tuh makhluk mikro kek mana, Feb? karna kalo ini gak kejawab, berarti di masa depan nanti, ancaman mendadak kayak gini bakal muncul terus karena cara munculnya tak bisa dicegah.

    berdebar yang mengasyikkan ternyata urusan roll roll film terhadap hasil jepretan sebelumnya yang nggak berhasil. dag dig dug yg menyenangkan. puas bet pasti itu saat tahu jepretannya berhasil semua, walo kualitas hasilnya belum ketahuan. Bisa bikin nagih/ candu kayaknya prasaan yg begitu. (sotoy doang ini)

    btw, yang nomor 9 itu emang beneran bagus, sih. nggak cuma cahaya dan fokusn atau komposisinya, tapi ekspresi si bapaknya juga mantap.

    1. Nah, ini mungkin bisa dijelaskan secara fisika oleh dirimu bang. Kalau saya dari teknik sipil mah, bisa cuma bisa menebak-nebak itu virus berasal dari abu sekam yang ketelen sama kelelawar, terus kemana-mana. Nga tau juga ah.

      Tapi bisa jadi ini adalah sebuah teori konspirasi.

      Hahaha iyaaa, Bang. Pas sebelomnya si film sempet kebakar sepenuhnya, yang bener-bener item gitu, ada rasa kesel sih. Terus penasaran, ah, ini apa yang bermasalah.

      Akhirnya dari percobaan kemarin, udah ketahuan deh, kalau yang masalah si roll kameranya.

      Naaaaaaaah, emang suka sama komposisi warna dan pose bapaknya 😀

  5. Fotonya ciamikk bangett… kerenn.. retro2 gimana gtu… jadi kangen jogja, kangen angkringannya.. harusnya kalau nggk corona ngana meh mudik ke magelang. Tapi karena carolina jadi nggk jadi… orang RT tempat gue aja smpe nutup akses jalan buat orang lain lewat. Khusus kita2 aja…

  6. Wapik feb,
    Jadi kan sempat foto konsep jadul-jadul gitu tapi pake kamra biasa, trus diefek seolah jadul, tapi hasilnya masih ga trllu bagus, klihatannya malah kyak konsep dipaksakan.
    Aku lihat hasilmu, kyak e bisa jadi alternatif deh.
    Mksih feb, mnginspirasi sekaleeeeh.

    1. Whaaa terimakasiiiii 😀 ehe.

      Ku juga sempet ada keinginan mau poto konsep jadul gitu, di tempat tempat yang kuno gitu di Jogja kayak tamansari, bni, alun-alun, kraton, museum perjuangan, dll, pake kamera analog + roll film BW. Tapi corona bangkai ini membuat ruang gerak jadi sempit, jadi yaudah ditunda wgwgw.

      Ehehe, ini sudah cukup mayan menghasilkan efek jadul, tapi masi pen nyoba lagiiiiih.

      makasih juga yaaaaah

      1. Aku ada analog feb, cuma ga tau rusak tah gak, mau bnerin maju mundur, takut muahal bgt servisnya. Hoho
        Klo beli analog baru, dimna juga yg jual 😦
        Mohon pencerahan feb, enaknya bgaimna, diservis atau beli analog lagi ya.

      2. analognya apaaaa, mba?

        hahaha diceki-ceki duluuuuuuh, mba. Siapa tau masih fungsi kaaaaan.

        Mau analog yang gimana nih, kalau misal mau beli analog baru?

        Tergantung kameranya apa duluh, terus kerusakan/ngga fungsinya bagaimana mbaaaaa

  7. Baru buka artikel langsung disuguhi chanell youtube si atta 😀

    Kalau sudah tahu penyebab pastinya kenapa warnanya kacau kasih tahu yaa mas. Penasaran kenapa bisa begitu.
    Padahal momen-momen fotonya sudah bagus.

    Roll film yang terbakar adalah hal yang paling menyebalkan dalam dunia peranalogan. Sudah tidak bisa diselamatkan sama sekali –“

    1. Wahahaha jangan ditonton ya bang, kesenengan nanti dia.

      Sepertinya karena roll filmnya sih, Bang. Soalnya saya sempet nyimpen itu roll di dalem kulkas, jadi mungkin ada embun yang nempel di rollnya, dan ngerusak si film.

      Tapi kalau yang kemarin bener-bener kebakar full, ku masih belom tau kenapa.

      Bener banget, kesel kalau tau si roll kebakar parah.

  8. Ketjelah ikyyy .. , tiap obyek foto yang ngga dikenal sebelumnya dimintain ijin buat difoto.
    Salut 👍

    Rada kaget juga lihat sepinya Malioboro kayak gitu di foto …,biasanya berjubel penuh orang, sekarang drastis sepi banget.

    Foto-foto hasilnya juga keren.
    Kayak foto jadul.

      1. Sami-sami, mas🙏

        Pokok e menginspirasi banget milih obyek fotonya yang ngga umum kayak biasanya, juga cara sksd – sok kenal sok dekat – nya 😁👍

  9. Menurut saya sih hasil foto2nya keren banget, indah, unik, seperti ngeliat foto2 zaman dulu, suasana kota yang sepi, dan warna yang mulai meredup karena waktu…kalo foto yang ada mobil melitas di peds crossing, itu kombinasi zaman now and old…

  10. Jadi kangen Jogja abis liat foto-foto kamu Mas.
    Kangen duduk santai kala sore hari di 0 KM.

    Ah… Corona, cepatlah hilang.
    Makin serem aja sekarang.
    Perhari 70.000 orang terinfeksi di seluruh dunia dan yang meninggal sampe 6000 orang perharinya. Serem Mas.

  11. Kalau temenku foto pakai analog gitu seringny hitam putih feb. Entah kenapa buat sy itu membosankan. Wkwk.

    Btw hasil foto2ny emang kurang bagus. Tapi ada satu yg sy suka. Yang bapak2 lagi duduk santuy ditemani sinar matahari dan pepohonan.

    Dari sekian foto kykny itu yg paling bercerita. 👍

    Yuk ah kita lawan corono sianzeng ini.. 😂😂

    1. gokiiiiil, temenmu tajir tuh. Wgwgw, cuci hitam putih lebih mahal soale. Etapi ada beberapa tempat yang murah ding wgwgw.

      Iyak, mba. Kurang banget ini, agak kecewa sama rollnya wgwgw, tapi nggapapa.

      Wahaha, sama itu foto paling favoritku 😀

      makasi banyak yak, Mba 😀

      Hahaha lawan dengan keluar rumah? gwgwgw

  12. Sabar feb. hahaha. nanti kalo kehidupan udah balik normal gue mau beli dong feeeeb kamera itu. Eh, itu emang kenapa roll filmnya ditaroh di kulkas? Emang kalo nyimpen harus di tempat yang dingin apa gimana feb?

    1. Wahahaha emang kehidupan ini sekarang tida normal apa, bang? wgwggww

      Haha belom jadi beli, bang? Kayaknya dulu temenmu ada yang bilang dirimu hendak beli sejak lamaaaaa.

      Mantap baaang, gih main analog besok-besoooook.

      Awalnya mau ngejaga suhu aja, bang. Tapi tenyata kedinginan karena deket esbatu wgwgw. Malah akhirnya ngembun dan ngerusak roll gin.

      Ngga harus bang. Di suhu kamar aja kok. Yang penting ngga terlalu kepanasan aja

  13. Foto-fotonya bagus seperti hasil jepretan fotografer junior hehehe..
    Panorama yang dipilih panorama vintage alias tempo dulu ya? Meski objeknya modern👍.
    Sipp. daripada ngomelin nyumpahin2 corona terus kan capek.. mending dialihkan motret sana sini terus ikutan lomba foto siapa tahu menang kan asyik rezeki tuch ada hasilnya.. ya nggak? Sorry dorry strawberry ya.. sekedar input saja.
    So Good Luck mas Febridwicahya.. 👌

    1. Wahahaha masih junior sekali nih saya ehehehe.

      Bener, lebih nyari obyek yang bisa dikasi kesan vintage wgwgw.

      HAHAHA CORONA NGESELIN SOALNYA HUFT.

      Hahaha tapi terimakasi banget sarannya yak 😀

  14. hahahahanjir, pemaen baru di Twitter. nak-anak revolusi udeh ngak ada ye, adanya nak-anak give away #ngakak

    poto2nya, sama tarok di Flickr aja. ahahahaa. gara2 maen Instagram jadi jarang maen di Flickr. huaaaaay Jokja, kangeun Jokjaaaa. ahahahaa. maklum, orang Jawa Barat 😀

    maen analog, ga sekalian maen lubang jarum? 😀 but, all is well secara umur kamera, ada di jepretannya. ahahahaa. jepretan kamera hape ugha sih, aturan mah, kayanya mah. walo ngak ada hape kamera dibahas umur jepretannya, kamera standar sih iyak, ade.

    HOREEEEEE. blogwalking \(^_^)/ salam ke pacarnya yha 😀

    1. hahaha iyaaaaa, dong. sekarang, apa yang digiveawaykan mah, langsung besar peluang viral wgwgw.

      flickr ya? okay deh, nanti bikin hehehe.

      lubang jarum belom ah, kayaknya kudu ditripodin deh lubang jarum mah wgwgw. soalnya speednya ngebuka lensanya bakal lama wgwgw.

      hahaha terimakasih banyak ya 😀

  15. Wah serius nih ngulik fotograpi ya Mas?
    Saya gak kepikiran pake kamera analog Mas. Paling top motret pake kamera saku. Belakangan malah cuma ngandelin hp.

    Foto-foto seputar Jogja, jadi bikin kangen. Entah kapan saya bisa kembali berkunjung ke Jogja…

    Salam,

  16. foto foto human interest kayak gini dan difoto dengan kamera seperti ini, hasilnya old school dan bagus, kayak taun 70-80an gitu. kalo liat hasilnya jadi inget fotoku waktu masih cilik dengan baju hits dijamannya, tapi kalo diliat sekarang, nampak kuno bajunya hahaha, mirip mirip gini lah fotonya

    weeewwww aku nggak ngeh juga ya waktu twitteran ehh tiba tiba ada akun bagi bagi iphone sekian, trus post terakhir ‘ga ada yang mau mutualan apa’, ehhh ujung-ujungnya tetep biar followers naik. aku kira ihh gilak nih orang baik banget.

    tau gitu aku bikin GA aja sama iphone 5S ku yg nganggur hahaha, ujung ujungnya kudu follow hehehe

    1. Eehehe iyaaa, mba. Saya juga lagi seneng poto pake kamera analog buat ngasi kesan jadul gituuuu.

      seneng.

      btw, iyaaaaak, banyak yang ngasi giveaway dengan iming-iming berhadiah iphone, padahal buat ngedongkrak foloers doang wgwgw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s