Kenapa Mainan Kamera Analog?

Ohoy.

Sebagaimana yang sudah saya sampaikan pada dua postingan blog terbaru saya, setelah sekian lama ngga nulis blog, ya, saya lagi seneng-senengnya mainan kamera analog.

Ehe.

Boros tapi anjer.

Seandainya saya sultan.

Tapi nggapapa. Untungnya mainan kamera analognya nggak tiap hari, mentok seminggu sekali, ya paling lama, bisa dua minggu bahkan sebulan sekali. Nunggu momen-momen mantapnya ada. Kecuali kalau emang beneran ajang hunting potonya dipake buat konten youtube, ya, sehari satu roll. Tapi tetep, seminggu sekali, biasanya tiap sabtu saja.

Bisa tekor perdompetan duniawi saya.

Sebelom masuk ke membahas kamera analog, kayaknya saya mau membahas tentang kesukaan saya dalam hal fotografi saja dulu deh.

Ehe.

Sebenernya, dari sejak SD saya sudah suka sama fotografi. Ngeliat gambar bagus dikit aja, langsung kagum. Ini hebat banget ya, yang motret. Padahal, ya cuma tau bagus aja, nggak tau hal-hal detail tentang foto kayak kombinasi warna dan lain-lainnya.

Sampai ketika masuk SMP, saya bahkan beli hapenya ngebela-belain yang ada kameranya. Meskipun bapak saya dulu ngasih batas harga, maksimal di harga 800k saja. Saya tetep milih hape yang ada kameranya. Akhirnya, dapetlah dulu hape motorola seri berapa ya? C261 kayaknya, yang harganya sekitar 600-an, dengan spesifikasi yang penting ada kamera di belakang, tepatnya di pojok kiri atas. Nyempil. Kayak tompel. Serius.

Motorola C261

source : technopat.com

Saya seneng bukan main. Alih-alih buat sms-an, si hape ini malah lebih sering saya pake buat foto. Tapi sayangnya, hape saya waktu itu belum dilengkapi dengan memory eksternal, jadi ya, ya apaan? cuma bisa ngefoto beberapa gambar aja, habis itu ada pemberitahuan : maaf, memori anda penuh.

Tapi biarpun begitu, saya tetep seneng karena bisa moto-moto apapun, meskipun blur dan, yah, tau lah, kualitas kamera VGA kayak apa.

Beranjak SMA, hape saya rusak, akhirnya saya ganti hape senter yang ngga ada kameranya. Seneng? Ya enggak. Tapi mau gimana lagi, kan? Terima aja.

Untungnya, saya punya temen, namanya Bangbrod, dia punya kamera digital pocket gitu-gitu. Jadi, tiap kali main bareng, saya paling seneng tuh megang kamera si Bangbrod buat moto-moto temen. Aslik, seseneng itu. Katrok.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

motoran aja ngepoto

Ya mau gimana ya kan? Mau beli, belum mampu. Mau minta, ya nggak enak, sudah banyak ngerepoti.

Jadi, pinjem sebentar adalah kunci.

Semasa kuliah adalah momen dimana saya sudah sangat pasrah dengan hal-hal fotografi, karena, ya, nggak kunjung bisa ngedapetin itu kamera. Akhirnya, ya saya bergantung pada kamera hape aja.

Instagram pun, saya baru mengenalnya pas kuliah. Itu aja pas bikin bingung. Sianjir, mau ngeposting apaan? Foto saya nggak ada yang bagus. Minder. Gitu-gitu.

Akhirnya, dengan bermodalkan kamera beresolusi jelek, dan muka saya yang jelek juga, ya, saya menjadikan itu sebuah konten shitposting instagram saja. Biar sampah, jadi sampah sekalian. Ehe.

foto lama

canti

Semasa ngeblog dan menjalani rutinitas blogwalking (sianjir, dulu rajin bet. Sekarang males), saya sering liat ada foto-foto temen blog yang bagus parah, entah itu foto pas dia liburan, foto produk, atau bahkan cuma foto makanan.

Saya? YA KEPENGEN.

Tapi waktu itu saya sabar aja. Ah, nanti dah, nggapapa.

Pas sudah lulus kuliah dan bekerja, satu-satunya hal yang saya pengen banget waktu itu ya, kamera mirrorless. Aslik. Nggak ada hal lain. Sampai akhirnya, saya nyari kamera-kamera gitu, dengan pertimbangan, ya harga yang paling murah dong. Karena saya anaknya sungguh eman-eman sekali. Ehe.

Dapet kamera mirrorles, ya seneng parah dong. Saya jadi lebih seneng ngefoto orang ketimbang ngefoto diri sendiri untuk kemudian dijadikan konten di instagram. Karena, ya, dari awal emang saya pengen bisa motret dengan baik dan benar aja.

Meskipun, kaidah fotografi masih belum ngerti blas.

Ya, bodo amat. Ehe.

Hasil Kamera Mirrorless

lawangsewu

Selain kamera mirrorless, saya pun akhirnya memilih untuk membeli kamera instax, yang saat ini dibawa pacar saya. Alasan kenapa beli instax pun sederhana, yaitu biar saya bisa ngasih kenang-kenangan ke orang kalau misal di tempat saya jalan atau liburan, saya bertemu dengan orang lain.

Ya nggak semua orang.

Beberapa aja.

Soalnya dari dulu saya pernah ngerasain, berada di momen-momen terbaik, tapi nggak bisa diabadikan, apalagi dalam bentuk cetak yang bisa ditempel di dinding kamar atau sekedar diletakkan di dompet.

Maka, ya, setidaknya saya bisa bikin beberapa orang punya kenangan yang dipajang.

Gitu.

Ehe.

Hasil Kamera Mirrorles

bilangnya buat moto orang, tapi ini buat moto sendiri. dasar hipokrit.

Masuk ke kamera analog, saya suka nih kamera ya baru tahun kemarin. Pas lihat di twitter ada yang bahas, terus saya kepo, lalu ngebayangin, kok kayaknya asik ya?

Setelah mantep, saya langsung nyari kamera analog, tentu dengan harga yang paling murah, karena konsep kamera analog adalah : murah di awal, tapi akan mahal di akhir.

Ehe.

Sebenernya, sebelum memilih membeli, saya sudah beberapa kali nanya ke orang tua, khususnya ibuk dan tentu saudara-saudaranya pas saya main ke Tegal, apakah mereka ada yang masih punya kamera analog? Lalu jawaban mereka selalu sama :

β€˜Boro-boro mikirin kamera buat foto, Feb, dulu kita mikir buat makan aja susah’

Terus saya langsung ngerasa kayak, jlebbb banget kacaw.

Ada banyak momen berharga yang ibuk dan saudara-saudaranya dulu lewatkan. Akhirnya, kemarin pas main ke Tegal lagi, saya bawa instax buat ngefotoin mereka bareng-bareng.

Alhasil, ya seneng. Ngeliat senyum bahagia keluarga di Tegal yang akhirnya punya kenangan bareng-bareng.

Ehe.

Kembali ke kamera analog, saya memilih fujifilm zo sebagai kamera pertama. Sebuah kamera pocket manual, yang menurut saya saat itu, bentuknya sudah gemas jadul gitu, haha. Selain bentuknya, saya juga suka sama kepraktisannya, karena fujifilm zo ini bisa tanpa batre gitu. Sempet beberapa kali pas hunting foto kelupaan bawa batre, yaudah, asal di tempat terang, gaskeun saja. Ehe.

Kamera Analog Fujifilm Zo

Sesi motret pun tiba. Saya lupa, kira-kira berapa minggu saya baru ngabisin 1 roll yang cuma berisi 36 exposure ini. Tapi pokoknya, saya hanya motret ketika di tempat atau di momen yang mantap saja. Ehe.

Momen termantul adalah ketika si roll film sudah terjepret 36 foto, lalu masuk ke lab pencucian. Kesan menunggu hasilnya itu deg-degan gimana gitu. Soalnya, ya gimana ya? Duit semua anjay. Rollnya beli pake duit, cucinya bayar pake duit, jalan-jalannya, ya dikira kaga keluar duit.

Alhasil, pas cuciannya jadi dan fotonya dikirim by email, saya beberapa kali senyum karena merasa itu bagus, dan beberapa kali geleng-geleng karena ada yang gagal. Gagalnya pun juga sepele, karena lensanya ketutup telunjuk sendiri. Goblo.

Ehe.

Tapi, yaaaaa, ya gitu. Seneng aja sih.

Masih akan nyoba foto pake analog lagi, selagi mampu. Tapi tetep nggak sering. Nanti boros.

Gitu.

Hasil foto dari kamera pertama, saya tampilin beberapa ya.

Nanti selanjutnya bahas kamera kedua.

Tapi besok-besok.

Saya capek.

Dah.

22 comments

  1. Jawaban ibu/saudaramu itu kok yo sama kayak jawaban keluargaku.. xD bahkan saat orang2 punya poto semasa kecilnya dan bercerita itu poto atau album poto gasengaja ketemu pas beres2, saya nggak bis apunya momen semacam itu. Saya sengajain nyari seisi rumah aja nggak ada, ngarep gasengaja apalagi wong emang gak pernah punya dan gapernah poto.

    Kalo tentang keinginan masa lalu, saya skrg lebih ke mau punya game boy dan game retro sejenisnya. Anjer dulu pengin banget main itu tapi gabisa karena mau minta sampe nangis pun gak bakal dibeliin. Mau nyewa main ps atau nintendo saja gapunya duitnya, minjem ama temen yg baik, eh orangtuanya marah dan saya diusir.

  2. Masih ada yang cetak foto ini? Trus dikirim email? Jadi dapet softcopy gitu ya? Foto pake tustel ini bagus lho, apalagi buat yg suka vintage ini keren bgt. Mau beli rolnya juga dimana yg jual, keknya udah jarang studio foto yang pnya kit nya analog huhu

    1. masiiii banyak banget kok, mba. terutama di kota besar kayak jabodetabek, jogja, bandung, semarang, surabaya, bali, lampung, gitugitu wgwgw

      tinggal kasi ke lab cuci, nanti mereka nyuciin sekaligus scanin, habis itu kirim ke email kita yeyey.

      Iya mba, suka hasil vintagenya πŸ˜€

  3. “Akhirnya, dengan bermodalkan kamera beresolusi jelek, dan muka saya yang jelek juga” Yeessss… ada nilai kejujuran juga dalam postingan anda, mas!

    Harga sebuah kejujuran itu mahal, jendral πŸ˜€

  4. Sekitar awal tahun 2000an keluargaku sudah punya kamera analog. Merknya fujifilm jga. Beli karena ingin mengabadikan momen-momen yang dialami. Salah satunya pas lebaran. Pas study tour jga masih menggunakan kamera analog

    Menggunakan kamera analog itu memang seru, sekaligus belajar untuk berhemat. Mulai dari beli roll film, tidak boleh asal jepret, hingga nanti proses cetak foto.

    Karena foto dari kamera analog tidak bisa dinikmati kalau tidak dicetak. Sangat berbeda dengan era digital seperti sekarang ini. Kalau foto jelek, bisa langsung hapus. Sungguh mudah, tapi hal itu tidak bisa diterapkan di kamera analog.

    1. Waaaaa keren, keluarganya pemakai kamera analog. bahagia rasanya ya, dapet peninggalan kamera analog. bisa dijaga sebaik-baiknya πŸ˜€

      ehehe, bener sih, kamera analog emang tidak bisa dibandingin sama digital πŸ˜€

  5. Bertahun2 ke Jokja, gatau udah berapa ratus jepretan saya kasih untuk anda. Jadi nanti, tolong gantian dong, saya mau dijepret sama kamera2 uwu anda. Tengs.

  6. Si canti emang canti~~

    Btw, itu ngapa foto bisa ada telunjuknyaaaa. Anda motonya gimana mon maap hahaha. Melihat antuasiasme-mu ini saya jadi pengen hunting foto juga. Sayangnya mager bats kalo sendirian 😦 kalo ramean lebih enak sih.

    1. hahahaha coba ente poto pertama pake analog yang point n shoot. pasti ada aja foto yang ketutupan jempol wgwgwgw.

      HAHAHAH ku malah lebi suka sendirian atau minimal sama pacar. karena kalau ramean saya males. introvert anaknya

Leave a Reply to jelajahlangkah Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s