Makanan Rumah Paling Favorite

Lengko Tegal

Lengko Bikinan Ibuk yang Uwuwuw

Tempat pulang yang paling indah adalah Rumah.

Quote-qoute semacam itu sering banget kita dengar ngga sih? Setiap kali kita berpergian, mendaki, merantau, mengais rezeki, dan menuntut ilmu, seolah kata-kata di atas menjadi pesan agar kita tidak pernah lupa dengan rumah.

Sebuah tempat yang paling nyaman.

Sebuah tempat yang menghangatkan.

Lantas, bagaimana jika rumah dikaitkan dengan sebuah makanan?

Tentu, kita pasti memiliki salah satu, salah dua, atau salah berapapun sakarepmu, makanan rumah yang memiliki kesan dan terfavoritkan sejak masih kecil, hingga tumbuh besar seperti sekarang ini. Makanan-makanan tersebut seolah menjadi teman atau pendamping kita untuk dapat tumbuh seperti sekarang, entah nilai gizinya banyak atau tidak, ya, yang penting, makanan itu favorit aja gitu.

Eh, tapi, tapi, bubur bayi Milna adalah yang terkecualikan.

Indomie pun juga.

Karena kita semua tau, bubur bayi milna adalah makanan favorit kita ketika bayi, dan indomie pun adalah makanan favorite kita sehari-hari. Akan tetapi, mari tepiskan keinstanan-keinstanan tersebut, dan mulai pikirkan mengenai masakan rumah bikinan ibok tercinta yang menjadi idola ketika di rumah.

Meskipun, ya, indomie bikinan ibuk saya juga jagoan sih enaknya. Dikasih toping sayur, wortel, sama telur setengah mateng, serta beberapa encrotan kecap maupun saos tambahan, memberikan kesan yang ulala enaknya.

Ehe.

Tapi terlepas dari makanan instan yang dibuatkan oleh orang tua di rumah, tentu saya memiliki tiga makanan favorit yang pasti akan dengan rakus saya habiskan apabila ibuk menghidangkannya di meja makan.

Apa saja?

Mari saya jabarkan.

Makanan Rumah Favorite bikinan Ibuk.

1.     Oseng Teri Kacang adalah Makanan Rumah Terfavorit

Teri Kacang Masakan Ibu

Oseng Teri Kacang Bikinan Ibuk

Saya ngga tau sih, nama dari makanan bikinan ibuk ini apa. Tapi yang jelas, isi dari makanan buatan ibu saya itu adalah teri dan kacang, yang mana dipadukan dengan sambel ala oseng-oseng gitu.

Apabila ditanyakan soal rasa, ya jelas tidak akan pernah diragukan lagi kelezatannya dong. Saya mungkin adalah orang yang paling excited tiap kali beliau menyajikan masakan ini di meja makan sembari berucap :

‘Ini, Feb. Makanan kesukaanmu. Habisin ya’

Hahaha, jagoan emang ibuk saya ini. Ehe.

Baca Juga : Sensasi Pedas Nikmat di Rica ISI Solo

Saya kenal masakan ini kira-kira saat saya masih duduk di bangku SD. Saya pun masih inget, dulu pas pertama makan ini, saya langsung nambah nasi berkali-kali.

Tapi, hanya karena makanan ini menjadi makanan favorit saya, bukan berarti ibuk saya bakal masakin menu ini tiap hari. Takut bosen, maka, jadwal ibuk masak menu ini pun tidak tentu.

Oseng-Oseng Teri Kacang

Makanan Rumah Terfavorite

Bisa sebulan sekali.

Bisa dua bulan sekali.

Ya, tergantung bahan makanannya ada dan terbeli atau tidak saja ehe.

Saking saya sukanya sama makanan ini, lantas saya sempat kepikiran bahwa istri saya besok kayaknya harus bisa masak makanan ini deh.

Tapi, karena saya paham bahwa tangan setiap orang adalah berbeda, maka, ya sudah, tidak usah. Yang penting saya disayang saja.

Ehe.

2.     Lengko juga Makanan Rumah Terfavorite

Lengko Masakan Ibu

Lengko adalah makanan rumah terfavorite

Bisa dibilang, lengko adalah makanan yang saya tau ketika masih kecil dan bertempat tinggal di Tegal. Saya inget, untuk beberapa waktu, setiap menjelang maghrib,ibu saya selalu meminta tolong kepada saya untuk membeli dua porsi makanan bernama lengko ini di deket rumah.

Biasanya, saya dibekali beberapa duit dan dua buah piring oleh ibuk saya. Kemudian sepulangnya dari beli lengko ini, dua porsi ini lantas dibagikan untuk makan bersama oleh bapak, ibuk, saya, dan kakak.

Isi daripada lengko ini sebenernya mirip-mirip kayak makanan khas berkacang gitu, yaitu toge, tempe, tahu, timun, kerupuk, dan sambel kacang yang menurut saya khas gitu. Walaupun, ya setiap bumbu kacang pasti memiliki kekhasannya.

Saya suka banget sama lengko, sampai dulu saya pernah saking tidak sabarnya untuk bisa segera menyantap si lengko ini, saya lari sambil membawa dua buah piring berisi lengko titipan ibuk menuju rumah. Sampai akhirnya, saya nendang batu dan terjatuh di pinggiran jalan.

Saya nangis, sambil bawa beberapa pecahan piring.

Lengkonya? Ya.. sudah tersebar kemana-mana dong bangke.

Saya dimarahin oleh ibuk, tapi akhirnya ya sudah. Nggapapa.

Saat saya duduk di bangku kelas 3 SD, yaitu sekitar tahun 2003-an, saya dan keluarga pun pindah ke Jogja. Lengkonya? Ya ditinggal lah, buset.

Lengko

Lengko mantap

Maka, dengan kepindahan saya tersebut, rutinitas dalam membeli lengko di sore menjelang maghrib pun tidak diberlakukan lagi.

Namun sebagai metode alternatif, ibuk saya yang sebelum pindahan sudah belajar tentang cara membuat lengko pun langsung berinisiatif untuk membuat makanan tersebut dengan jangka waktu yang kadang-kadang. Pokoknya, tiap kali beliau bilang :

‘Hari ini makan lengko saja ya, Feb’

Saya pun lantas langsung mengiyakan dengan semangat, dan langsung minta level pedas dengan cabe yang banyak.

Baca Juga : Nasi Tempong Mbok Nah Banyuwangi Terenak

Ngga ngerti lagi deh sama enaknya lengko yang saya nikmati dari sejak SD sampai sekarang, yaaaa walaupun dari tangan yang berbeda, teteup berkesan dan sama enaknya.

Juara.

3.     Kupat Tahu apalagi, ya jelas makanan favorite

Kupat Tahu Masakan Ibu

Kupat Tahu adalah Makanan Rumah yang Juga Favorite

Tentu saja, makanan ini sering banget ditemukan di warung yang menjajakan lotek atau gado-gado. Saya pun mengenal makanan ini ya dari sana, kira-kira ketika masih duduk di bangku SD juga.

Kala itu ibuk beli lotek sama kupat tahu gitu. Karena nggak kebagian lotek gara-gara keburuan sama kakak, saya pun akhirnya dengan terpaksa menyantap satu porsi kupat tahu yang tersisa.

Hasilnya?

 

Ketagihan dong.

Enak. Manis pedasnya kuah hitam kecoklatan, dipadukan oleh bakwan, tempe, tahu, dan toge, membuat citarasanya nggak terlupakan. Apalagi keberadaan si kerupuk yang bercampur dengan kuah hitamnya, beuh, bikin kenyang membahagiakan.

Berawal dari situ, Ibuk pun akhirnya berinisiatif untuk belajar bikin kupat tahu, beliau belajarnya ya pas beli lotek gitu, jadi pas beli, beliau selalu nanya-nanya bahannya, kemudian langsung beliau terapin di rumah.

Rasanya?

Enak dong.

Apalagi kalau di rumah, saya bisa minta lebih pedas dengan kompisisi kuah kupat tahunya yang banyak banget, biar bisa dicemilin bareng kerupuk.

Mantep banget deh.

 

Kupat Tahu

Kupat Tahu… nga ngerti lagi enaknya

Sampai sekarang, kupat tahu tetap menjadi makanan rumah dari masa kecil yang favorit sampai sekarang. Dan tentu, karena ibuk jarang bikin, saya pun pasti menunggu-nunggu momen ibuk bikin kupat tahu gini.

Ngga ngerti lagi enaknya.

4.     Dan Masih Banyak Lagi Makanan Rumah Terfavorite lainnya

HAHAHA rese ya?

Biarin, soalnya, masakan ibuk itu selalu enak dan berkesan. Bahkan untuk ukuran indomie saja, kalau itu buatan ibuk, selalu saya rindukan. Nggak tau kenapa, tangan ibuk itu seperti magic buat saya, apa yang beliau bikin pasti enak-enak aja gitu.

Baca Juga : Lembutnya Bistik di Selat Mbak Lies Solo

Saya akan menjabarkan yang dimaksud ‘dan masih banyak lagi’nya di sini mencakup sambel satu cobek penuh, tempe goreng hangat, rujak sayur, ikan yang digoreng kering, rica ayam, gulai ayam, opor ayam, dan, aaaaaaakh masih banyak banget ya ampon.

Ngga bisa disebutin lagi.

Pokoknya enak dan ngangenin deh.

Kalau kalian, gimana nih?

Apakah ada makanan rumah yang paling berkesan untukmuuuuuuuu?

 

 

 

53 comments

  1. Karena kita semua tau, bubur bayi milna adalah makanan favorit kita ketika bayi, dan indomie pun adalah makanan favorite kita sehari-hari. PERFECT wkwkwk..
    Lengko tuh kalo daerahku mirip yang namanya tahu guling. Tapi pake kuah dari kecap+gula+kencur gitu ga pake sambel kacang..

    1. WAHAHAHAHA benar kan kan kan 😀

      hidup bubur bayi milna dan indomie 😀

      Whaaaaa, lengko malahpake kuah kecap gitu ya ._. brati beda, ku juga sempat debat sama pacar saya, bahwa lengko nya tegal dan lengkonya tasik berbeda.

      tapi semoga sama-sama ena 😀

  2. Lengko tuh di jakarta atau bekasi belum ada deh. Agak susah. Mungkin dia harus mengalahkan ketenaran gado-gado dan ketoprak.

    Nah, gimana daripada cuma cerita yang bikin ngiler pembaca, kamu bikin dong feb…

    Atau bikin usaha lengko sekalian, terus undang kita2 deh.. 😁😁

    1. Waaaaaa, belom ada ya di sana?
      Sayang sekali, padahal bumbu kacangnya amat sangat khas dan enaaaaa 😀

      Tapi, yaaa, ketenaran gadogado dan ketoprak lebih cihuy sih ._.

      HAHAHA SAYA MAH BELOM BISA BIKIN YA AMPON. IBOK SAYA YANG JAGO 😀

      Wgwgwgw nanti kuajak ke rumaaah :p

    1. Lengko lebih mirip kayak ketoprak sih sebenernya, mba.

      Tapi bahannya bakunya kayak tempe, tahu, lontong, ya kayak kupat tahu 😀

      ENA BANGET YANG JELAS 😀

      hahaha, ngapapa, tapi pasti ada makanan favorit yang mba rasakan dari masakan emak kan 😀

    1. Seruit saya belom pernaaaaah, lapis legit saya pernah dong, kalau makan selalu lapis perlapis biar lama 😀

      pandap belom pernah :’

      beso main-main ke Lampung deh, biar ngerasain 😀

  3. Saya belom pernah makan lengko. Wkwkwk

    Tapi yang saya heran adalah kenapa masakan ibu tug selalu ga ada penggantinya ya? Mau cari kemana juga ga bakalan sama. Entah karena tangannya atau emang kasih sayangnya juga huehehe.

    Kalo makanan favorit saya di rumah itu ya kentang balado sih. Dulu setiap pulang dari Purwokerto selalu dimasakin itu sama ibu saya. Satu lagi sih soto ayam buatan ibu saya juga the best banget yalord~~

    1. Wahahahaa ngapapaaaa, ngapapa. Di Purwokerto nga ada lengko yak?

      Emaaaang. Nga akan pernah tergantikan, soalnya masakan beliaulah yang kita rasakan sejak kecil 😀 jadi enaknya ya tidak akan tertandingi 😀

      KENTAAAANG BALADOOO YA AMPON. Enak pastiiiiiii yaaaa 😀

      Soto ayamnyaaaaa juga? ajegile busetdah, pen nyicip ah kalau main tempatmu hahak.

  4. Jadi kangen nyokap…. udah lebih dari 4 thun nggak makan masakan nyokap.. 😭
    Dirumah kita beli lauk yg udah jadi. Kadang gue masak pas libur kerja, yah yg makan cuma gue sama bokap. Kebetulan gue anak terakhir dan dirumah cuma berdua… ohh malangnya nasib ku., wkwkwk

    Yang gue paling suka masakan nyokap adalah empis2 tempe pake cabe ijo yg buanyaakk…

    1. Duh, emang bener, ibuk selalu ngangenin sih yaaaak.

      4 Tahun lamaaaa sekali :’

      Hmm, ngapapa, nikmatilah bersama bapaaaaak duluuuu. Besok kapankapan sama ibuk 🙂

      Nikmati dan bahagialah selalu ya, Mas 😀

      Empis-Empis tempe pake cabe ijo? Saya baru denger, tapi saya yakin itu enak 😀

  5. Baru pertama kali denger makanan lengko. Sepertinya kaya gabungan antara kupat tahu dan ketoprak gitu ya? wkwkwk..
    Kalo orek sambal teri kacang kemungkinan semua orang jawa yang rahangnya masih kuat pasti suka bgt. hahaha..

  6. Kok Sama sih oseng Teri kacang jadi favorit masakan ibu, dulu waktu Masih merantau, saya sering Minta dikirimin oseng Teri kacang dari rumah, suka banget soalnya

  7. Dulu mi instan itu tergolong elit ya
    Saya masih ingat betul, mi satu tapi kuahnya itu banyak banget, belum lagi ditambahi dedaunan, semisal kol, atau sawi. Plus tambah garam pula. Pokoknya benar-benar elit deh..
    Kalau saya mungkin sayuran rebung dan jantung pisang yang membuat saya kangen rumah.

    1. Ehehehe, iya mas, pada masanya ya begitu 😀 mie diracik dengan amat enak dan lengkap.

      Sekarang, mie dibikin puding wgwgw

      adaaaaaaaaaaa.

      Waaaaa sayuran rebung dan jantung pisaaang, menyehatkan 😀

  8. Saya membaca ini sebelum sarapan, lalu berhenti di nomor 3 karena tidak tahan lapar. Hahaha. Jadi lanjutinnya sehabis makan dan mandi.

    Btw, kenapa Anda tidak bilang saja dari awal kalau makanan favorit Anda adalah semua makanan buatan ibu Anda hey pengen marah saya ini tapi tidak jadi karena sudah kenyang mau bilang salam kupat tahu aja. Tq.

  9. Waduuu mamahnya febri kayaknya pinter masak ya. Bikin ngiler gitu.

    Asli sih, gue baru tau aa makanan yang namanya lengko. Apakah itu mirip mirip dengan salah satu makanan atau salah berapapun sakarepmu di jkt? misal ketoprak kalau di jkt ? Wallahualam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s