Orang yang Paling Memberi Kesan Saat Bekerja

‘Selalu ada hal yang berkesan, dari sesuatu yang ditinggalkan’

Aciheyelah, sok quote bangke.

Ehe.

Tapi, seriusan ini.

Hmm…

Anu.

Jika saya diminta untuk menyebutkan satu orang yang paling berkesan di tempat saya bekerja dulu, tentu nama yang saya pilih adalah yang terhormat Bapak M. Sunani Muhdir.

Foto Bersama Pak Sunani

Hari Terakhir di Kilang, dong.

Sebenernya, hampir semua orang yang bekerja sama dengan saya di proyek tempat saya bekerja dulu itu berkesan sih. Semuanya baik dan friendly abis, entah itu atasan, rekan sejawat, bawahan, subkon, bahkan owner yang memang kenal dan sering ngobrol dengan saya, semuanya berkesan.

Namun, tentu ada alasan di balik kenapa akhirnya saya memilih nama Pak Sunani sebagai orang yang paling berkesan.

Ya, alasan pertamanya tentu saja jika saya menyebutkan semua nama rekan kerja saya, maka tulisan ini akan sama panjangnya dengan ocehan Fahri Hamzah yang muter-muter, yang mana katanya bisa dianalogikan seperti orang pacaran yang kalau muter-muter akhirnya akan romantis.

Alias,

Romantis matamu.

Nga masuk.

Alasan kedua, karena beliau adalah orang yang paling dekat dengan saya di proyek, sekaligus beliau menjadi sosok yang sering saya jadikan rekan sharing dalam beberapa hal dan di setiap waktu. Entah itu sharing masalah pekerjaan di waktu beliau mengukur, entah itu sharing masalah politik di waktu pulang sembari jalan menuju pintu keluar, pun entah sharing masalah hidup di waktu istirahat ketika kami makan siang.

Apapun itu, dan kapanpun itu.

Surveyor Menggaruk

#LeadSurveyMenggaruk

Pak Sunani adalah satu dari enam surveyor yang ada di proyek WIKA RDMP RU V Balikpapan, yang mana posisinya di sini dipercaya sebagai lead untuk membawahi 5 surveyor-surveyor yang telah ada. Tentu tidak menjadi hal aneh, kenapa Pak Sunani bisa diberikan mandat sebagai lead, selain beliau adalah surveyor terlama di proyek tersebut, profesionalitasnya dalam bekerja sebagai surveyor pun pasti menjadi alasan yang mendasari kenapa para atasan mempercayakan gelar ‘lead’ padanya.

Saya pertama kali bertemu beliau, tentu di dalam bis proyek, tepat di hari pertama saya masuk ke dalam kilang dan diplot untuk mengamati metode kerja dari pemasangan pager panel. Kala itu, saya duduk seperti anak TK yang tidak tau apa-apa, kemudian di sebelah kiri saya, terduduk bapak-bapak yang memiliki bentuk muka seperti Shaolin dengan mata agak sipit sedang terdiam sambil mengamati.

Seketika, saya langsung menanyai beliau :

‘Pak, kalau mau ke area 5 pagar panel, turun di mana ya?’

Beliau pun langsung menjawab dengan cepat :

‘Nanti bis ini berhenti, langsung turun aja mas. Kebetulan ini mau ke area 5 kok’

Kemudian saya berucap terimakasih dan langsung duduk dengan tenang. Saat itu, yang saya tau dari Pak Sunani hanyalah sosok berkepala Shaolin yang baik hati, tanpa tau nama yang sebenarnya.

Satu hari pun berlalu. Saya masih diminta untuk mengamati proses kerja dari pekerjaan pagar panel. Di pagi harinya, Pak Razaq menitipkan sebuah form dengan isian sket maupun koordinat di dalamnya.

‘Nitip buat Pak Sunani Survey ya’

Begitu ucapnya, yang kemudian saya iyakan sembari membatin dalam hati : ‘pak sunani, pak sunani, pak sunani’ biar tidak lupa.

Saat jam istirahat kerja, sekitar pukul 11.30 WIB, saya pun ke area kantor yang ada di dalam proyek, kemudian nyelonong mendekat ke kontainer bertuliskan Survey dan QC di depan pintunya. Saya mengetok pintu, lalu mendorongnya perlahan.

‘Permisi’ Ucap saya pelan.

Bapak-bapak berkepala Shaolin yang sedang duduk pun menyambut, diikuti oleh satu orang berambut gondrong dan satu orang berambut cepak.

‘Iya, Mas?’ Bapak Berkepala Shaolin itu pun menjawab.

‘Ada Pak Sunani tidak Pak? Ini dapet titipan dari Pak Razaq’ Saya berucap sembari memberikan beberapa lembar kertas.

‘Ohiya, saya sendiri Mas’ Pak Berkepala Shaolin itu pun menyambut kertas titipan Pak Razaq sembari mengucap terimakasih.

Saya pun berlau dari kontainer survey, lalu sayup-sayup suara terdengar :

‘Siapa Pak Sun?’

‘Oh, itu, Si Kopler’

Obrolan itu kira-kira antara Pak Sunani dengan bawahannya, yang sampai beberapa hari kemudian, saya baru sadar bahwa kopler dalam bahasa pergaulan sana adalah singkatan dari kepala peler, atau di bahasa jawakan berarti pukon, atau pala kontol.

Anjeng emang Pak Sun.

Surveyor Alat Berat

Tim Survey Pak Sunani

Dilihat dari bagaimana omongannya, tentu bisa dibilang, Pak Sunani merupakan sosok makhluk yang ceplas-ceplos. Tentu itu tergantung kondisi, kalau misal ramai orang, beliau akan ceplas-ceplos, tapi kalau sendiri, ya beliau akan serius.

Dari segi pergaulan, tentu bisa dikatakan Pak Sun ini sosok orang yang telah kelewat jauh dari kata rusak. Yha, selain seks bebas yang katanya dulu sering sekali beliau lakukan ketika di umur ke 14 tahun hingga terakhir pada tahun 2017 silam, beliau pun juga doyan banget minum-minuman beralkohol gitu.

Beberapa kali, ketika pagi, jika ditemukan tingkah Pak Sun yang agak aneh, sudah dapat dipastikan bahwa beliau pasti habis mabok.

Tingkah itu biasanya ditandai dengan… ya sebagaimananya orang mabok gitu dah pokoknya.

Pernah saya mendapati Pak Sun lagi ngukur, tiba-tiba dia menggenggam tangannya, lalu mulutnya menyuarakan lagu Tony Pereirra yang berjudul Aku Tak Rela sambil menggoyangkan badan.

‘Kau pergiiiii tinggalkaaan dirikuuuuuuuuu… entah apa salahkuuu u u u u u’

Pernah di waktu yang lain pula, saya mendapati Pak Sun pagi-pagi di kontainer kayak orang teler, tapi sadar. Omongannya kayak ngawur belepotan gimana gitu. Berdiri tegak ngga mampu, bicara bener ngga bisa.

Kacau.

Leader Survey Indonesia

Lead Survey

Siangnya, ketika waktu istirahat, tepat ketika kesadarannya sudah pulih 100%, biasanya prosesi selanjutnya adalah mara-mara sendiri sambil makan nasi sayur yang dia bawa sedari pagi. Umpatan yang seringkali dia ucapkan adalah :

‘Anjeng tai asu, semalem mabok bisa-bisanya habis tiga juta. Kontol.’

‘Bisa-bisanya semalem aku ngga sadar ke atm ngambil duit. Tau-tau aku cek, saldonya cuma tinggal lima ratus’

‘Tailaso, makan apa ini besok aku. Duit habis buat mabok, gajian masih dua minggu lagi.’

Yang kemudian biasanya langsung saya timpali dengan kalimat :

‘Ya makanya, beso nda usah mabok lagi’

Kemudian, responnya selalu sama :

‘Oooo tida bisa. Mabok adalah hobiku’

Bangsat memang itu Manusia Shaolin.

Alasan Kenapa Berat Untuk Resign

Gokil

Saya memang ngga pernah ngeliat, bagaimana Pak Sun kalau mabok, tapi yang jelas, dia ngga pernah habis sedikit. Biasanya, untuk bisa memanjakan dirinya, beliau pasti membeli satu botol red label atau black label untuk diminum bersama dengan teman-teman satu mess atau rekan sesama surveyornya, kemudian lanjut dengan sebelas botol bir bintang untuk diminum sambil karaokean.

Gila itu manusia.

Meski demikian, beliau selalu menjaga orang yang memang beliau rasa belum pernah mengenal hal begituan, seperti saya misalnya. Ya, saya ngga pernah sekalipun diajakin untuk keluar dan nongkrong bareng Pak Sun, meski sebenernya saya tau bahwa malam itu beliua dan rekan-rekannya akan keluar, dan beberapa teman sesama surveyor memaksa untuk mengajak saya agar ikut serta.

Prinsip saya satu : saya ngga akan datang jika dan hanya jika Pak Sun (yang dalam hal ini punya acara/yang mendanai nongkrong tersebut) tidak mengajak saya.

Pun prinsip Pak Sun satu : beliau ngga akan pernah ngajak orang yang memang menurut beliau ngga seharusnya ada di tongkrongan tersebut.

Yah, kalian taulah ya, betapa bangsatnya orang-orang kalau lagi mabok? Mereka pasti bakal maksa-maksa buat minum dengan iming-iming :

‘Halah, seteguk doang’

Ngga mungkin diem dan dzikir.

Surveyor Idaman Wanita

Pak Sun berfoto dengan Sales Bir Bintang. Goks,

Temen saya saja pernah ada yang kepaksa minum, atas nama paksaan dan solidaritas. Akhirnya, saat pagi tiba, ketika kami semua sedang menunggu bis jemputan datang, dia hanya bisa membenamkan mukanya sembari merapal doa-doa taubatan nasuha.

Kembali lagi ke Pak Sun, meskipun malam harinya beliau sudah mabok sampai pukul 3 pagi, beliau masih tetep bisa bangun pukul 05.00 WITA untuk bergegas shalat subuh, lalu bersiap untuk bekerja kembali. Urusan pekerjaan tidak beliau kesampingkan, urusan Shalat pun juga beliau nomor satukan. Ngga ngerti lagi gimana beliau sangat bertanggung jawab atas pekerjaan dan agamanya.

Meskipun, untuk masalah agama tersebut, ya, pro kontra sih pasti ya, masa iya sih habis mabok terus shalat, masa iya sih ngga malu, masa anu sih gitu, masa begit sih tai kucing.

Bagi saya, itu urusan Pak Sun dengan Tuhannya ya. Saya ngga mau mengomentari banyak. Tapi yang bikin saya masih kepikiran sampai sekarang adalah… bagaimana cara Pak Sun shalat sedangkan 2 jam yang lalu itu beliau habis mabok. Saya ngga yakin kalau beliau bisa tumakninah dan baca surat al fatihah.

Ngga.

Tapi, aslik deh, beliau itu taat banget sama shalatnya. Bahkan ketika beliau tidur siang gitu, beliau tu pasti yang pertama kali bangun saat mendengar adzan, lalu bergegas jalan ke masjid belakang kantor.

Jagoan.

Surveyor Mencatat

#SurveyorMencatat

Dalam hal pekerjaan pun demikian. Rajin dan tanggung jawab parah.

Saya ngga pernah bisa ngebayangin sih, gimana puyengnya orang yang lagi mabok. Tapi sekali lagi, meskipun demikian, beliau tetep bisa menghandlenya dengan baik.

Beliau orang baik. Sungguh. Beliau amat sangat baik.

Ada banyak hal yang memang sudah saya bagikan kepada Pak Sunani melalui berbagai cerita maupun keluhan. Beliau biasanya mendengar, lalu menimpal, entah berupa pernyataan setuju atau koreksi bahwa beliau tidak setuju.

Kami biasanya membela-belakan untuk jalan kaki dari lokasi kerja ke pintu keluar kilang, yang jaraknya kisaran 2 – 3 kilometer, lalu mengisinya dengan obrolan-obrolan ringan, entah tentang bahasan kebijakan proyek yang beberapa tidak kami setujui maupun tentang tim survey itu sendiri.

Tim Survey

Team Leader Surveyor

Pada hari terakhir saya bekerja di kilang sebulan lalu, tentu kami mengakhirnya dengan jalan bersama dari lokasi kerja ke pintu keluar kilang. Di situ, obrolan-obrolan kembali kami lakukan. Hingga pada ujungnya, omongan Pak Sun masih saya ingat sampai sekarang :

‘Makanya, kamu mumpung masih muda, cari kerjaan yang memang tepat dan tetap. Mumpung masih ada waktu. Mumpung masih bisa. Kalau sudah kayak saya, susah. Begini-begini aja. Ngga bisa apa-apa, cuma ya ngejalanin aja’

Seorang Pak Sun, yang saya kenal sebagai pengamat dan penganalisa dalam diam, tiba-tiba memberikan pesan kepada saya sebelum keberangkatan saya esok hari… ya, tentu itu menjadi suatu hal yang sangat berkesan untuk saya.

Saya pun tersenyum, setelah sampai di depan pintu keluar kilang, kami pun berpisah. Sebelum hari berpindah, dan tidak ada hari berikutnya untuk kami mengulang obrolan sambil jalan keluar kilang. Hingga pada harapan saya selanjutnya, semoga saya bisa bertemu lagi dengan Pak Sun, entah sekedar untuk mengobrol  sejenak, atau sembari makan mie ayam pedas, dan tentu tanpa mabok-mabokan.

Ehe.

Terimakasih.

Foto bersama Leader

Bersama Partner Kerja Paling Berkesan

 

Advertisements

28 comments

  1. Waaa ini banget, boss2 di kantor yang suka mabu mabu tidak pernah menjerumuskan aku. Bahkan pernah di salah satu party, mereka ngasih aku gelas orange juice, sedangkan mereka minum wine. Terus bilang “yang ini punya Fasya ya” ke orang2 di sebelahnya.

    Buatku ini manis sih hehehe.

    Oiya. Tulisan Febri juga bagus, ngejelasin Pak Sun dari yang minum sampe yang solat. Ya gitulah manusia, semua punya dua sisi. Kita mah gak usah ngurusin ya, berteman dan berkenalan dengan baik saja – sudah.

    1. Wahahaha padahal dirimu harusnya mencicipi wine, karena biar gawl

      Hahak.

      Tapi bener, sih, mereka memang gokil ketika bisa menempatkan kita ke hal yang semestinya saja. Huahuahua.

      Setuja setuju, karena, ya apalah urusan kita. lebih baik berteman tanpa pandang tralala trilili.

  2. Kalau lagi mabok, memang tidak terkontrol itu keuangan.
    Habis jutaan tidak terasa aja.
    Walau sebenarnya dalam hati juga ngedumel, tapi ya itu sudah hoby mau gimana lagi.
    Gaya hidup mengikuti pendapatan

    1. Hahah ngeri juga ya, pantes Pak Sun pernah bilang kalau dia kayak pernah ngga sadar ke ATM buat ngambil duit wgwgw

      bisa-bisanyaaaa 😀

      Benaaaaar sekali, sungguh. Pokoknya perputarannya adalah mabok – ngedumel – mabok – ngedumel

  3. Sweet banget ini mah. Pak Sun pasti terharu kalo membaca ini, Feb. Hahaha.

    Btw, orang mabok emang segitunya ya. Sampe ke ATM aja nggak sadar. Gue beberapa kali berada di lingkaran orang mabok (temen-temen gue sendiri) dan ya gitu deh. Apalagi kalo udah jackpot, gila bener dah. Antara kasian tapi ya mau gimana hahaha.

    Dan selalu suka sama orang yang bisa menempatkan kita di tempat yang tidak seharusnya. Pak Sun persis temen gue yang kalo mau mabok nggak pernah ngajak gue karena dia tau gue ga minum kayak gituan wkwk.

    1. Hahahaaaa yayayayaaaaaa 😀

      Ngeri juga yaaaaaak, sampai tiba-tiba duit tinggal sedikit, ya baru sadar paginya wgwggw. Wahahaha tapi orang mabok itu baik, ya, pas maboknya aja yang tida terkontrol.

      Terbaik memang, orang-orang mabok yaaaaang bisa menempatkan diri 😀

  4. Berkali-kali kau tulis namanya sebagai pak Sunani, berkali-kali pulak aku baca sebagai pak Tsunami.
    Otak…oh…otakkk…

    Untung kau hentikan penulisan nama itu menjadi pak Sun.
    Disitulah baru otakku seperti dikalibrasi…
    Balik ke settingan awal.

  5. Welcome Mas! Lama ngilang. Kangen ama tulisan Mas yang renyah.

    Hingga saat ini saya struggling buat ngomen di blog Mas, ga ngerti kenapa. Cobain pake FB ya.

  6. Baca awal-awal pengen ngatain “Tailaso emang ini Pak Sun!” eh pas baca endingnya malah pengen bilang gini: “TAILASO MEMANG INI PAK SUN!” Sun siapa tadi namanya? Sunarto bukan sih? Oh bukan ya. Bukan kaaan? Ya bukan dooong!!!

    BCT. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s