Eh, Kamu Mau Nggak Aku Kenalin Ke Temenku?

Jika ada satu hal yang membuat saya gagal paham dan bertanya-tanya perihal maksud seperti apa yang dikehendaki, maka hal itu adalah ketika ada seorang teman yang melihat saya, lalu mereka berkata  dengan kalimat memelas seperti :

‘Eh, kamu kok hidupnya kek garing banget gitu sih? Mending sini deh, ku kenalin sama temenku aja.’

Emm…

Awkay sih, saya tidak bisa menjadi munafik untuk kemudian mengaku-ngaku bahwa hidup saya sangat bahagia dan nggak butuh temen baru atau apalah itu. Yha, jika mungkin orang-orang boleh menilai dan bisa menjelma menjadi diri saya, mereka pasti akan berpendapat betapa membosankannya hidup yang saya jalani akhir-akhir ini.

bored

Hidup Monoton (Source : Segiempat.com)

Bangun tidur, ngecek hape, notifikasi alarm terpampang, mandi, ke kampus, gabut, ngeliat mbak-mbak cantik lewat, senyum, dicuekin, gabut, pulang, ngerjain revisian, ngecek hape, notifikasi line today terpampang, kembali ngerjain revisian, ngecek hape padahal nggak ada notifikasi, ngerjain revisian lagi, ngecek hape padahal nggak ada notifikasi lagi, lalu gitu terus sampai Adzan berkumandang lebih merdu dari suara Kidung Indonesiamu.

Sedi bet aslik.

Saya sendiri pun kadang merasa kalau hidup saya terkesan sangat monoton dan nggak bahagia-bahagia amat. Tapi, ya gimana ya? Rutinitas saya emang begitu-begitu aja atuh ah.

Berlandaskan atas nelangsanya hidup saya itu, kemudian ada beberapa teman saya yang menawarkan diri untuk memperkenalkan saya kepada teman dekatnya. Awalnya sih saya meng-iyaiya-kan aja ya, karena emang saya pengen punya teman yang bisa diajak chat-an sih, lagian, sedih juga tauk ngecek-ngecek hape sok ada pesan, padahal notifikasi pesan masuk tidak berbunyi sedikit pun.

Tapi, setelah saya tau alasan yang mendasari kenapa mereka mau untuk mengenalkan temannya kepada saya, seketika saya pun langsung merasa malas dan berpikir kayaknya saya nggak usah dikenalin juga nggak masalah deh.

Pasalnya, kebanyakan dari mereka selalu berucap begini ketika ingin mengenalkan temannya ke saya :

‘Iya ih, soalnya si temenku ini suka disia-siain sama pacarnya gitu. Kan kasihan, mending sama kamu deh Feb’

Wadehel sekali nggak sih ya?

what the hell community GIF-downsized

Source : Giphy.com

Awkay sih ya, awkay. Mungkin teman saya itu niatnya bagus karena tidak ingin temannya disia-siakan.

Tapi kan…

YA TAPI TAU DARIMANA KALAU TEMENMU YANG SUDAH PUNYA PACAR ITU AKAN LEBIH MENDING SAMA SAYA YA BUSET?

Bukan apa-apa nih ya, tapi kan teman yang mau dikenalin ke saya itu sudah punya pacar ya?

Terus, masa saya diminta untuk seenak jidat masuk ke dalam hubungan itu dan ngajak kenalan sembari berharap saya bisa membahagiakan dia yang disia-siakan oleh pacarnya?

LAH, SAYA INI SIAPE ANYING?

Kebanyakan perempuan yang sudah punya pacar juga kadang dia nggak mau diajak kenalan sama orang asing yang tidak jelas seperti saya kalik.

Lagian kan, orang pacaran itu kebanyakan tertutup, dan tidak melulu mengumbar semua hal yang dirasakan dalam hubungannya ya? Jadi, atas atas dasar apa orang lain yang hanya melihat dari sisi luarnya saja bisa menilai bahwa ada satu pihak yang disia-siakan dari suatu hubungan? Siapa tau sebenernya hubungan itu baik-baik saja, kan?

Jadi, tidak ada yang benar-benar tau bagaimana yang sebenarnya terjadi dalam suatu hubungan, kecuali dua orang yang menjalani dan juga Tuhannya.

Gitu.

Kalau membahas masalah penilaian orang terhadap suatu hubungan yang hanya melihat dari satu sisi luarnya saja, saya jadi teringat dengan perkataan teman saya beberapa hari yang lalu. Jadi, dia bilang begini ke saya.

‘Eh, kamu tau nggak Feb? temenku itu disia-siain loh sama pacarnya. Masa iya, temenku itu menjemput pacarnya dari Jogja ke Magelang sendiri naik mobil. Terus, temenku itu yang nyetir coba. Bayangin deh. Temenku itu cewek loh. Pas pergi-pergi naik mobil juga begitu, yang nyetir pasti temenku gitu terus. Disia-sia banget kan? Kalau menurutku sih, mending temenku itu sama kamu loh Feb. Siapa tau kamu bisa nyenengin dia.’

Saat teman saya ngomong begitu, saya hanya mendengar dan mengakhirinya dengan pertanyaan :

‘Pacarnya bisa naik mobil?’

Yang kemudian dijawab dengan sangat datar oleh teman saya :

‘Enggak’

Angry What The Hell GIF-source

Source : Giphy.com

WADEHEL!

 

YA, YAUDAH. APA MASALAHNYA YA?

ITU DISIA-SIA DARIMANANYA SIH BUSET? KAN NAMANYA JUGA PACARAN YA, SUDAH SALING MENCINTAI SATU SAMA LAINNYA. DIANTARA MEREKA PASTI SUDAH MEMILIKI TUJUAN YANG SAMA SAAT ITU YAITU KETEMU. JADI YA NGGAK ANEH DONG KALAU CEWEKNYA RINDU KEMUDIAN PENGEN JALAN DAN PENGORBANANNYA ADALAH MENJEMPUT PACARNYA DI MAGELANG.

YA YASUDAH.

MAU GIMANA?

Mau saya tiba-tiba hadir, kenalan, terus sok membahagiakan?

BIAR APA?

SUSAH ATUH.

SAYA JUGA NGGAK BISA NYETIR MOBIL KALIK, BANGKEK.

Huft.

Kesal saya.

Hal yang paling menyebalkan lagi, pernah ada salah seorang teman saya yang lain dimana dia bilang ke saya kalau ada temennya yang baru putus dan kayaknya pas kalau dikenalin ke saya. Disitu, saya masih iya-iya aja dong ya? Kemudian, saya pun dikasih tau username instagramnya dan saya liat-liat foto dia. Cantik euy, parah bet. Tanpa ragu, karena itu temannya teman saya, saya pun langsung memfollow dia dengan riang gembira. Semua masih oke-oke saja.

Satu hari berlalu.

Dua hari berlalu.

Tiga hari berlalu.

Sampai hari keempat, saya bertemu dengan teman saya, dan disitu dia bilang kalau barusan dia bertemu dengan temannya yang mau dikenalkan disaya. Satu kalimat yang membuat saya merasa tidak perlu mengiyakan lagi tawaran untuk dikenalkan dengan temannya teman adalah :

‘Tadi aku habis ketemu sama Ira, Feb. Dia bilang katanya dia nggak mau ngefollback kamu gitu. Terus kamu tau apa? Dia habis balikan tau sama pacarnya’

Mendengar kalimat itu, saya sih okey-okey aja ya. Nggak masalah. Sampai akhirnya, temen saya pun melanjutkan kalimatnya :

‘Bego banget emang temenku tuh. Padahal pacarnya itu nggak baik loh, Feb.  Udah bagus kemarin putus. Eh, waktu si cowoknya ngajak balikan dan sekalian ngebukain cafe, dia mau balikan. Begok emang. Mending dia sama kamu aja Feb’

Sejujurnya, saya nggak tau harus bereaksi seperti apa ya selain menggeleng-geleng kepala sembari memberi tanda bahwa apa yang dikatakan teman saya perihal temennya yang lebih mending dengan saya itu adalah tidak benar.

Jenna Marbles Seriously GIF-source

Source : Giphy.com

‘Iya, sih. Cowoknya itu tajir. Ulangtahunnya kemarin aja, temenku dihadiahi hape sama kamera. Tajir bet nggak itu? Tapi jeleknya, cowoknya kadang semena-mena. Temenku disakiti muluk. Mau-maunya aja sih disakiti. Cowoknya juga nggak ganteng-ganteng amat loh padahal. Mending sama kamu aja, Feb. Siapa tau bisa kamu bahagiain.’

Temen saya masih melanjutkan,dan saya masih mencoba untuk menggelengkan kepala. Hingga kemudian, teman saya yang lain mencoba menyahut.

‘Mukaknya kalau dibandingin sama Febri, gantengan siapa?’

Sebelum pertanyaan itu dijawab oleh teman saya dan pasti nanti terdengar amat menyakitkan, saya pun langsung bersuara.

‘Saya nggak bisa dibandingin sama siapa-siapa ya, buset.’

Teman-teman saya pun tertawa.

Saat tawa mereka mereda, saya langsung mencoba mengajukan pertanyaan.

‘Lagian, kenapa juga sih kamu mau ngenalin aku ke temenmu yang sudah punya pacar itu?’

Sembari menyomot pisang coklat yang ada di meja, teman saya pun menjawab :

‘Iya, habisnya, aku nggak suka sama pacarnya’

HEEEE?

Sebentar-sebentar.

Gimana ya?

Mmm…

YA BODO AMAT ANJENG, ELU MAU SUKA ATAU ENGGAK SAMA PACAR TEMEN ELU, KAN YANG NGEJALANIN TEMEN ELU, BUKAN ELU. TERUS,  KENAPA ELU YANG HARUS REPOT DAN NGEBAWA-BAWA NAMA SAYA YA?

Angry What The Hell GIF by Team Coco-source

Source : Giphy.com

WADEHEL MEMANG.

Dari situ, saya pun enggan lagi untuk menerima tawaran dari teman saya ketika ada yang dengan sok prihatin bilang :

‘Yok feb aku kenalin temen aku.’

Enggak akan lagi.

Nggak usah ditanya alasannya kenapa ya, tapi…

YA ENGGAK AJA UDAH.

BUSET.

Terimakasih.

Advertisements

34 comments

  1. Sabaaar ya feb 😅😅
    Masih ada temen d ujung dunia sana yang punya niat tulus ngenalin temannya ke kamu, murni karna ingin melihat kamu bahagia 😅
    Tapi enak kenalan sendiri sih, rasanya lebih dapet, ga ada utang budi sama siapapun lagi klo misalkan jadi 😄

    1. Hahaha iya ya mba. Semoga masih ada yang mau bener-bener ngenalin sih. Jika tida, yasuda ku mencari sendiri saja.

      Etapi, kayaknya ena nyari sendiri ah wgwgw. dikenalin adalah cara terakhir wgwgw

    1. NAAAAAH BETOL KALAU INI MAH.

      Kenapa juga ya rangorang pada meribetkan dirinya hanya untuk mengurusi orang lain yang kayaknya nda ribet-ribet amat. tapi sedikit melas saja wgwgw.

      Iyecieeeeh, itu temenmunya ngenalinnya berhasil. Santri Hutan memang cihuy~

  2. Bangun tidur, ngecek hape, notifikasi alarm terpampang, mandi, ke kampus, gabut, ngeliat mbak-mbak cantik lewat, senyum, dicuekin, gabut, pulang, ngerjain revisian, ngecek hape, notifikasi line today terpampang, kembali ngerjain revisian, ngecek hape padahal nggak ada notifikasi, ngerjain revisian lagi, ngecek hape padahal nggak ada notifikasi lagi, lalu gitu terus sampai Adzan berkumandang lebih merdu dari suara Kidung Indonesiamu.
    G makan feb?
    Wih hebat y g makan tapi masih idup sampe sekarang

  3. Febri tuh gamau dikenalin, maunya kenalan sendiri. Juga, gamau disuka sama cewe duluan, maunya suka cewe duluan. Gitu ya gak sih? Gak? Iya? Yaudala wkwk

  4. wahahaaa, gelaa gelaaaaa, ditulis dgn penuh esmosi yg menggebu2 bgd neehh! wkwk.
    Gue jg klo jd lu ya kzl jg sih yaak. lagian ada2 aja pda mau ngenalin ke tmennya tp yg udh pnya pacar dan blm mupon ma mangtan. Hahaha. Klo gue malah kbalikannya, bnyak tmen cowok yg mnta diknalin ke tmen cewek gue, dan ssungguhnya gue sangat malas untuk ngenal2in n sok nyomblangin bgtu dah. wakakaa. Yaa, mnurut gue emg enakan knalan scara lgsg sih, drpda dikenalin, trs lwat chat, polow sosmed gtu2. Hmm, auk lah. gtuda pokoknya.

    1. Hahaha benar sekali. Saya sungguh amat sangat sedikit emosi wgwgw

      Habisnya, ngenalinnya tida bener sih. Apaan masa ngenalin ke orang yang sudah punya pacar. emang saya apaan ya wgwgwg

      Tapi yaaa gitu, bener. ena kenalan secara langsung 😀

    1. BENER BANGET!

      Saya sampai sekarang selalu minder buat dapet perempuan hanya karena itu… kayaknya saya tidak lebih baik dari mantan-mantan mereka deh. Saya hanya kangkung.

      Pfff.

      Makasih :))

  5. Lagian kalo udah dikenalin gak enak sama temennya yang ngenalin. Kalo gak jadi atau ternyata gak cocok. Kecuali kalo kenal sendiri terus ternyata juga temennya temen. Apa dah. Belibet amat! 😂😂😂

    Yah gitu deh. Semangat Feb!! Semangat revisian semoga cepat selesai skripsinya.. 😀

    1. Hhaha, Bener banget Rum. Bakal suka canggung gimana gitu kalau dikenalin sama temen. Jadi gimana yaa wgwgw. Mending nyari sendiri ya kan 😀

      Aaaaaaaah iya ya, saya masi skripsi yaaa. iyaa ya -_-

  6. Hahahahaha… Sabar feb… Kdg memang tawaran dari temen, walo itu temen deket, suka ngaco sih. Suka ada udang dibalik batu ujung2nya :p. Aku prnh ngalamin soalnya.. Duluuu zaman sekolah :D. Mndingan kamu seriusin kalo yg nawarin keluarga. Kemungkinan dimainin rada kecil 😀

  7. Senang tau kamu belum bisa nyetir mobil, Feb. Saya ada temennya. Wkwk. Ngomong-ngomong, kayaknya saya tau alasan si Ira nggak mau follback IG kamu, selain karena dia balikan sama pacarnya.

    1. Hahaha kamu juga belum bisa nyetir mobil, Bang? Wgwgw tos dong hahahak 😀

      Nah, saya pun juga sangat menyadari hal tersebut Bang wgwgw. Yah, namanya juga instagram *lah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s