Hikmah yang Bisa Diambil dari Skandal Hanna Annisa

Beberapa hari terakhir ini, jagat dunia maya sedang dihebohkan dengan munculnya sebuah video skandal yang memancing banyak orang untuk menonton dan mengomentari isi dari video tersebut.

Hanna Annisa.

Ya, nama itu seolah menjadi amat sangat terkenal di kalangan masyarakat Indonesia akhir-akhir ini. Berparas cantik dan anggun, tapi melakukan hal yang nganu dan waduhdeh nggak kuat.

Nggak mau munafik, gue adalah salah satu orang yang cukup gercep saat tau adanya skandal ini. Bahkan mungkin, bisa dibilang gue tau video tersebut tepat sebelum jagat dunia maya menghebohkan dirinya akan video skandal itu. Oleh karena itu, tidak heran mengapa sekarang gue akhirnya mendeklarasikan diri sebagai hooligan garis kerasnya anime hentai buatan Hanna Annisa itu.

Hanna Annisa

 

Melalui pencarian di LINE dengan keyword #Skandal, gue menemukan video itu berderet dengan video-video bokep lainnya. Jelas, melalui tulisan inilah secara langsung gue telah membuktikan diri sebagai pribadi yang doyan membokep dan entah ada tempat atau tidak gue di Surga kelak.

Berhenti disini, gue nggak akan membahas cukup banyak hal tentang Hanna Annisa. Gue yakin, beberapa orang dari kalian mungkin sudah melihat video skandal tersebut karena rasa penasaran yang mendera. Atau mungkin, minimal sudah tau atau melihat bagaimana sosok Hanna Annisa yang ramai diperbincangkan.

Gue cuma pengen menggaris bawahi tentang perilaku anak muda sekarang yang sudah semakin gila dan menjadi-jadi adanya. Menilik dari apa yang telah tersebar di kasus Hanna Annisa ini, gue yakin, sebenarnya masih ada banyak pasangan kekasih di luar sana yang telah/sedang menjalin kasih dan ohok-ohok tanpa tersebar.

Entah benar atau enggak, gue pun meyakini ada banyak pasangan kekasih yang melihat video skandal Hanna Annisa, kemudian mereka hanya saling pandang di suatu acara malam mingguan sembari berucap :

‘Tuh, skandal Hanna Annisa heboh banget ya’

‘Iya, makanya besok kita kalau ‘gituan’ nggak usah direkam’

Tai anjing.

Hikmah yang mungkin didapatkan oleh beberapa orang dari kasus Hanna Annisa ini adalah mereka tidak akan pernah sekali-sekali merekam adegan ohok-ohok yang dilakukannya bersama si pasangan. Padahal, poin penting yang bisa diambil dari kasus Hanna Annisa ini tuh lebih dari itu.

Gue nggak memungkiri, semakin kesini, apa yang dilakukan oleh orang-orang dalam menjalin hubungan pacaran sudah semakin menjadi-jadi. Baru jadi pacar, kemolekan tubuh pihak perempuan sudah menjadi hak milik bagi pihak lelaki dan boleh dinikmati seenak jidat. Tai. Parahnya, si pihak perempuan juga mau-mau aja tubuhnya dinikmati oleh si lelaki. Kan gimana ya?

Mmm… Okei, disini gue nggak mau menyalahkan berbagai pihak. Karena bagi gue, menyalahkan nggak akan membawa kita pada sebuah konklusi yang benar. Ada orang yang menyalahkan kasus skandal Hanna Annisa  dan mungkin kasus ‘menjadi-jadinya-pelaku-pacaran-zaman-sekarang’ ini kepada pihak perempuan. Ada orang yang menyalahkan kasus tersebut pada pihak laki-laki. Pun ada juga orang yang menyalahkan kasus itu pada pihak orang tua.

Padahal, ya intropeksi aja sih.

Sejujurnya, gue merasa sayang aja sih setiap kali melihat berbagai macam video skandal yang memunculkan perempuan-perempuan cantik di dalamnya. Hati gue kadang bertanya sendiri :

‘Kok ya mau gitu loh?’

Apa yang gue rasakan itu seolah membawa gue ke sebuah masa lalu. Ya, gue jadi inget waktu masih duduk di bangku SMP dan pertama kalinya melihat foto Maria Ozawa lagi berada di sebuah ruang kelas dan mengenakan pakaian sekolah. Disitu gue pun membatin pelan :

‘Wah, yang cantik begini jangan sampai kawin di luar nikah nih’

Itu harapan gue.

3187152472_8b7bd43a1b

Source : Flickr

Ternyata, tepat dua hari setelah itu, gue pun kemudian melihat sebuah video yang menampilkan Maria Ozawa lagi kawin.

Tai.

Pada kasus lain, gue juga pernah melihat deretan foto Chika Bandung yang imut itu berbalutkan handuk dan bahkan tidak berbalut apa-apa. Kala itu, gue hanya berharap Chika Bandung ngehits karena foto nudenya aja, tanpa ada orang yang pernah kawin diluar nikah.

Eh ternyata, setelah mencari dan mencari, gue pun juga menemukan beberapa foto Chika Bandung lagi dikawini.

Tai.

Sampai sekarang gue masih nggak tau dan masih terus menyayangkan, kenapa perempuan-perempuan cantik diluar sana itu mau untuk dikawini oleh pihak laki-laki, hanya berlandaskan hubungan pacaran yang nggak jelas apa ujungnya?

Entah.

Tapi… Maksud lo yang boleh kawin itu orang yang jelek aja?’

NGGAK GITU, ANYING.

Justru lebih dari itu. Harusnya, nggak ada yang boleh kawin sebelum mereka benar-benar sudah sah. Kalau bisa, nggak usah direkam dan video.

Kan…

Gue jadi pengen.

Tai.

Kenapa ujungnya begini.

Tapi intinya ya gitu. Sudahlah, pacaran ya pacaran. Nggak usah kawin-kawinan. Kalau pacaran harus kawin, mending nggak usah pacaran. Kalau kawin harus pacaran, ya nggak usah ada yang mau dipacarin.

Percaya deh, penyesalan itu bakal muncul tepat setelah hubungan pacaran itu putus atau video-video ohok-ohoknya tersebuar.

Jadi, pikir-pikir ulang lagi deh ketika ada pihak pacar yang dengan senyum manis disertai rangkaian bunga di tangan meminta dengan penuh harap :

‘Malam ini nginep dikost atau di hotel yuk’

Wadehel.

22032012125524a

Source : Anggih91

Terimakasih.

Advertisements

53 comments

  1. Waduh saya malah belum nemu2 link video si hanna loh..padahal penasaran bingit..hhiii

    Ya kadang saya juga ngerasa gimana ngelihat cewek cantik dient**n gtu,mana drekam pake kmera hp lagi.coba make camcorder HD kan lebih enak dlihatnya..wkwkw

    1. Wadudududu, searchingmu kurang jauh brati mas :p wkwkkw

      Hahahanjer, kenapa malah ngeluh masalah kualitas videonya 😦 tapi bener juga ya. Bokep indo kebanyakan ga jelas *Lah wkwkw

  2. Saya dah nonton. Dapat di kaskus. Cuma karena penasaran saja sampai mana perkembangan perbokepan dalam negeri. Tapi ternyata masih kalah jauh ama artis-artis di jepang mua ha ha….:-D

  3. Mas feb saya mau komen serius nih, jadi tolong dikondisikan ya…

    Hanna juga manusiaaa, punya rasa punya hati, jangan samakan dengan miyabiii~ loh wkwk. Cantikan chika sih sebenernya. Astagfirullah. Sebenernya emang miris tingkah-laku-hubungan-zaman-now.

    Entah ini salah siapa, padahal pendidikan agama ada dari sd kelas satu sampe sma kelas dua belas. Pendidikan moral juga engga kalah kurang-kurangnya. Udah akhir zaman Z kali ya.

    Butuh banget diskusi kaya begini banget nih. Tapi bukan nonton itunya ya, tapi pembahasan solusi masalah masalah kaya gini. Btw saya juga memeutuskan untuk tidak mencari dan menonton video dari mbak hanna ini.

    Karna akan berpengaruh bagi pertumbuhan anak di usia muda. Jadinya kepengen salah satunya. Semoga kita diberikan kesabaran dan keistiqomahan dalam hal ini. Walaupun khilaf khilaf dikit mah pasti ada. 😦

    1. INI SERIUS DARIMANANYA YA PAK YA 😦 KENAPA JADI ADA MIYABINYA -_- SAYA KAN JADI PENASARAN LAGI SAMA MIYABI WKWKWK

      Nah, bener 🙂 Suka heran nggak sih, kenapa hal ini bisa kejadian? Kenapa cowonya brengsek ngajak, dan kenapa cewenya mau mau aja? Pergaulan bebas merajalela banget parah.

      Iya, harus didiskusikan deh yang begini-begini, biar ngga semakin banyak korban. Maksudnya bukan korban yang tersebar, tapi yang beneran main tanpa kesebar juga. Pokoknya mbok ya jangan kawin dulu sebelum nikah -_-

      Aamiin. Semoga senantiasa diberikan kesabaran 🙂

  4. Kok marah marah sih feb 😂😂😂 aku gak tau loh soal HA atau CB 😆 trus baca postinganmu baru deh tau kalo keadaan di indonesia makin miris gituh…penyalahgunaan hape dan internet hmmm buat rekam video begono ohemji 😂😂😂 dulu jamanku kalo pacaran paling cuma gandengan tangan feb 😆

    1. Hahahak soalnya gimana ya mbak wkwk kebawa aja gitu. Wkwk gimana nggak emosi ya, ya masa begitu sih caranya pacaran :’ wkwkwk
      Bener-bener miris mbak sekarang tuh :’ penyalah gunaan hape, internet, terus rekam sana-sini, terus bikin orang pengen, terus nyoba, terus keterusan, blablabla. Kan gitu. Sedi amat :’

      Hahaha jamanmu berarti bener mba 😀

    1. Jalangan salah itu apa 😦 wkwkwk kok bahasamu selalu antik sih mb wkwkw

      Iya juga sih, yang begonoan bisa jadi bupati 😦 ya saya nggak menyalahkan atau menyudutkan cewe sebagai korban juga mbak. Tapi kan. tapi kan sayang aja gitu 😦

  5. wadaw gimana dong mas feb? aku cewe, belum kawin, dan cantik (yg terakhir ngarep sih), tapi urusan kawin kawinan ini semarak… duh jadi takut pacaran, pdahal belum ada yg mau juga sih 😐

    1. Wkwkwk jadi ini menontonnya dengan mamas suami ya :’ ena ya :wkwkwkw

      Iyaaaa, ya kawin kan gitugitu doang -_- maumaunya direkam, maumaunya dikawini juga -_-

      Bener mba, pinterpinter oon 😀

  6. Ya ampun.. Itu foto kenapa? Hahahha.. Aku malah ga tau Hanna itu siapa, dan aku gak peduli sm Hanna hehhe.

    Btw.. Itu tolong yaa… Kembaliin jepit jemuran, pantesan emak mau jemur baju kagak bisa.. Ck.ck ck.. Gaya foto jaman now, jepit jemuran buat selfie Hahahha…

    1. Wkwkwk foto saya mah begitu semua mba :p kwkwk kaga ada yang bener :p
      BAGOOOS SEKALI KAMU MEMILIH UNTUK TIDAK PEDULI DENGAN HANNA ANNISA 😀 IDAMAN SEKALI~

      Errrr…
      Baik Mba, saya balikin ya 😦 wkwkwk

  7. Dosa km feb, Aku baca twitmu waktu itu. Ada nama simbak hana ini. Trus aku enggak search karena mencoba suci. Maka aku hanya iseng cek trending. Eh ada namanyo. Trus aku klik, skrol-skrol eh ada vidio. Play. Hmmm. Gitu. Ok. Eh. Lho. Lha. Hmmm.

    Postinganmu udah banyak tai-nya feb, mana tombol flush???

    1. Laaaaah, itu berarti yang dosa kamu sendiri dong Bang 😦 Saya ngetwit, kamu tida membuka. Kan sudah berhenti disitu. Setelah itu, isengmu yang membawamu pada dosadosamu sendiri 😦 Kwwkkw

      Tapi lumayankan ya *lah wkwkwkw

      Iya nih, penuh tai sekali 😦 lupa naruh dimana flushnya 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s