Sesuatu yang Pergi dan Selesai

Ciuuuuuuuuuw… Jedheeeeeeeer.

Ciuuuuuuuuuuw… preketek-preketeeeeeeeeeeek.

Ciuuuuuuuuuuuw… mmuuah~

Gambar Animasi Kembang Api Bergerak Fireworks Animation Gif

Kembang Api (Source : Klik)

Haha, suara-suara begitu tuh seolah kayak udah menandakan bahwa kita saat ini udah berada di penghujung bulan Ramadhan, ya?

Kalau dipikir-pikir, bulan Ramadhan tahun ini tuh kayak nggak terasa banget gitu nggak sih?

Rasanya tuh kayak baru kemarin gue bersuka cita atas datangnya bulan Ramadhan, merencanakan berbagai macam hal di bulan ramadhan, dan bersantap sahur di pagi hari setiap bulan ramadhan, eh nggak terasa hari ini udah hari terakhir aja.

Gue pribadi yang menjalaninya sih jadi kayak bertanya-tanya sendiri :

‘Loh, kok puasa udah seminggu aja ya?’

‘Loh, puasa tinggal seminggu nih?’

‘Lah, besok lebaran nih ya?’

Entah, apa mungkin waktu yang terasa semakin pendek, atau mungkin guenya aja yang nggak terlalu mikirin masalah waktu.

Hahaha.

Sebagaimana apa yang biasa dilakukan ketika menjelang lebaran tiba, dari pagi tadi keluarga gue pun sibuk menyiapkan beberapa macam hal yang dibutuhkan untuk menyambut hari kemenangan. Ketupat, opor, kue kering, nastar, dan jajanan-jajanan lainnya tak lupa disiapkan di ruang tamu.

Sebagai pimpinan penggerak keluarga, ibu gue tentu menjadi orang yang sibuk mondar-mandir dari dapur ke ruang makan. Beliau membuat ketupat, memasak opor ayam, dan juga menyiapkan piring serta gelas untuk buka puasa nanti.

Hal itu tentu berbeda dengan gue, si kecebong perusuh keluarga, dimana disaat yang lainnya sibuk menyiapkan ini itu, gue justru sibuk memandangi berbagai macam camilan yang bisa gue santap esok hari.

Tadi, disela-sela persiapan menyambut hari kemenangan, Ibu gue pun memilih untuk istirahat sebentar di ruang keluarga bersama kakak yang baru pulang dari Palembang. Beliau mengobrol dengan kakak membahas berbagai macam hal, mulai dari pertanyaan tentang pekerjaan hingga pertanyaan tentang hubungannya bersama si pacar.

calonmertua

Source : Klik

Gue yang kala itu sok-sokan seliweran dari ruang tengah menuju ruang tamu pun tertarik untuk bergabung mendengarkan obrolan yang dilakukan oleh Ibuk dan Kakak.

‘Kamu di Jogja sampai kapan jadinya, Mas?’ Tanya ibuk kepada Kakak yang kala itu nyambi mainan handphone.

‘Sampai tanggal 4 Juni besok kok’ Jawab kakak gue masih dengan fokus menghadap layar handphonenya.

‘Kok cepet?’ Ibu melanjutkan pertanyaannya ‘Biasanya kan dua tiga minggu kamu di Jogjanya’

Ya, sebagai seorang ibu yang rindu akan anak pertamanya itu, wajar kalau beliau sedikit mengeluhkan hal tersebut mengingat biasanya, tiap kali kakak gue pulang ke Jogja, dia pasti singgah dalam waktu yang cukup lama.

‘Iya, lebaran tahun ini nggak ngambil cuti soalnya’ Kakak gue menjawab, kali ini dengan menatap wajah ibu.

‘Oh, yasudah’ Ibu pun cuma bisa menerima saja.

Setelah pertanyaan-pertanyaan sederhana itu, obrolan pun semakin meluas. Segala macam hal bisa menjadi bahan untuk obrolan kami siang itu. Gue masih mendengarkan dengan seksama, sembari memegang kue nastar. Menahan lapar sambil megangin kue lebaran itu benar-benar cobaan yang berat, cui.

LO JUGA NGAPAIN MEGANGIN KUE NASTAR SEGALA, FEB AH!

Maap.

Sampai pada akhirnya,disela-sela obrolan-obrolan itu, ibuk gue pun menanyakan satu buah pertanyaan ke gue :

‘Nanda apa kabar, Feb? Masih sama dia, kan?’

Mendengar pertanyaan itu, seketika gue terdiam.

Memang, sebenarnya beberapa minggu terakhir ini ibuk gue sering bertanya mengenai kabar Nanda, dan beliau pun sering bertanya apakah gue masih menjalin hubungan dengan dia atau tidak. Pada pertanyaan-pertanyaan sebelum hari ini, gue bisa menjawab dengan jawaban :

‘Baik kok. Masih’

Tapi untuk sekarang… Gue hanya bisa terdiam tanpa mengutarakan jawaban. Sesaat kemudian, tanpa benar-benar mengucapkan jawaban, gue pun hanya melemparkan senyum tipis sembari mengangkat pangkat dari tempat duduk dan meninggalkan ruang keluarga.

Ibu gue terdiam, menyadari satu hal.

Kakak gue pun ikut terdiam, dia bodo amat.

Hmm… Ya, pada akhirnya, sesuatu yang dipaksakan memang sebaiknya harus diselesaikan. Nggak ada pembelaan berarti atas apa yang telah terjadi. Nggak ada pihak yang harus disalahkan. Dan… Nggak ada sesuatu benar-benar harus disesalkan.

Berat memang.

hipwee-sedih-boy-750x422

Source : Klik

Tapi, ya yaudah.

Gue pun berjalan menuju kamar untuk merebahkan diri dari semua beban pikiran yang sedikit menerjang. Ketika membuka pintu kamar, gue pun terdiam sebentar. Ada beberapa nama yang tertulis di sana. Ada sesuatu kenangan yang tersisa di dalam. Ada sesuatu yang tertahan untuk dikeluarkan. Ada sesuatu yang tidak perlu dijelaskan. Ada sesuatu yang telah selesai.

Hari ini, sebagaimana bulan Ramadhan yang rasanya baru kemarin mampir, kini dia sudah hendak menyingkir. Seperti halnya pagi yang menyingsing di ufuk timur, pada waktunya dia harus pamit. Pun sebagaimana hubungan yang awalnya dimulai dengan harapan berlebih, kini harus berhenti tanpa banyak arti.

Semua ini pasti akan terjadi, karena pada hakikatnya, sesuatu yang dimulai… pasti akan selesai.

Terimakasih.

Selamat menyambut hari kemenangan.

Mohon Maaf Lahir Batin.

Mohon Maaf Lahir Batin

Eh salah.

Ini yang bener.

maaf

Source : thayyiba.com

Advertisements

46 comments

  1. Yaaaaaah 🙁 bingung mau komentarinnya gimana, mau tepuk tepuk pundak lo aja feb *puk puk*

    Selamat idul fitri ya, abisin nastar gih biar senengan dikit 😁

    1. Hahaaaaaaaa, yaaah gimana lagi ya Mbak yaaa. Hmmm, waktunya dengerin lagu The Script – Long Gone and Moved On deh ah.

      Hihihi selamat idul fitri juga ya mbak ya 😀 makaaan banyak nih wkwkw 😀

  2. Febb, kok jadinya sedih ya 😢
    Met lebaran Feb. Maapin jika ada salah dan khilafku. Met makan nastar sepuasnya juga yaaa *etapi inget perut, kasian dia baru belajar nyemil di pagi hari. 🙏🙏

    1. Hahahhaaaa, iya Des. Sedih nih ya :’)

      Selamat lebaran jugaaaak yaaa 😀 maaf juga kalau aku banyak salaaaah hehehe.
      Wohooo aku masi terbawa suasana puasa, jadi aku sedikit makan kok 😀

  3. Kok gue pgn sedih tp gajadi sedih gara2 liat foto itu si?:( Gue kira itu foto lu tau, tp kok cantik.. Ah gak mgkin! Itu poto sapa si? Kyak tau tp gue gatau gtu:’D wkwk

    Jd seiring dgn prginya bln rmadhan, dia jg ikutan prgi~ Ah ilah, pgn sedih nih! Tp gajadi….
    Dramatis jg sih itu kyak d sinetron2, abs dtnya maknya gtu lgsg prgi trs ke kamar. Flashback dah. Yailaah.. XD

    Stop ah, kok gue jd ngecengin org sih? Bru lebaran dah nambah dosa ae. Pdhal gue jg senasip ama lu:( wkwk
    Mohon maap lahir&batin yaa baang. Moga nastarnya ga abs ama lu doang. Kesian tamunya ntr ga kbagian.

    1. Hahahaa siyaaaaal -_- ya kalik itu fotoku wkwkwk. Itu foto legenda indonesia : Chika Bandung. :p

      Hahaha Siyaaaaaaaaaaaaaaaaal, Lulu benar-benar siyaaal sekali yaaa 😀 Menye-menye sekali ya. diriku memang lemah. lemah. lemah :p

      Hahaha faaak, diakhir baru minta maaf yaaa. pintaaaar. pintaaaar :p wkwkkw
      kagak doyaaan nastaaaar, wlek. emang kamuuuuh

    1. Hahaha Mohon maaf lahir batin jugaaa yaaak 😀

      Salam kenaaal.

      Wahahaha bukaaaaaaan. -_- foto itu tuh fotonyaaa legenda indonesia, loh. Siapa lagi kalau bukan Chika Bandung :p

  4. Ah febriiiii, baru kesini lagi, malah dpt kabar sedih… Yo wislah… Mau dipaksain jg ga bgs ya.. Puk puk febri aja… Jalan masih panjang :D. Umurmu juga masih muda bangettttt.

    Minal aidin wal faizin ya feb… 🙂

    1. Wahahaha Mbaaak Faaaaan 😀 hihihi. Iyaaa nih mbaaak. Ya yaudahlah yaaa 😀 bener. Dipaksain itu nggak bagus :))

      Siaaap Mbaaak. Makasih banyak yaaak.

      Mohon maaf lahir batin banget nih akunya ya mbak 😀

  5. Waiii Febb…
    Jadii tinggal kenangan sama si N…
    Ah nasib mu lah naaakkk…naaakkk…
    Hahahaha…
    G usah sok sedih, kayak baru pertama ditinggal aja ah.
    Ups…
    Hahahaha…
    Semoga cepet dapet kenangan yg baru yaaa…

    1. Wahahahaaaaa naseeeb hahaaa. SIyaaaal. Sok sediiih yaaaak, aku gak sedih. Aku gak sedih. Aku kuat kok mbak. kwkwkw ditinggal mah berkali-kali wkwkwkw

      Wahahaaaa kenangan baru itu berarti aku dapet yang baru, terus ditinggal lagi dong? KAGAAAK MAOOOOK wkwkw

      1. Amiiin. Makasiiihh. Eh, jadinya yg baik buat aq aja yaaa?! Hihihihi. Kayak ulang tahunan.
        Kamu juga deh Feb, yg baik-baiknya buat kamu jg yaaa…😀😀😀😀

  6. Foto Chika malah merusak suasana mellow. Taek! XD

    Gue juga ngerasa puasa kemarin itu nggak begitu lama, ya. Masalahnya, kalau nggak terasa itu termasuk ke dalam menikmati puasanya, atau terlalu sibuk nggak memperhatikan waktu? Misal kayak baca buku. Kalo tulisannya bagus, terus tau-tau tamat kan itu menikmati cerita, ya. Ehe. Ah, entahlah. 😐

    Hmm, kenapa perginya barengan gitu, sih? Ya, semoga aja puasa tahun depan sudah bisa bersama lagi dengan pasangan baru. :p

    Mohon maaf lahir dan batin, Feb~ 🙂

    1. Hahahaaaa emang gak boleh melow melow sih sebenere, Yog wkwkwk

      Iya eh, Yog. Puasa kemarin itu bener-bener kayak nggak kerasa aja gitu. Nah, bisa diibaratin kayak kita baca buku bagus 😀 tau-tau kelar aja 😀

      Hahaha entahlah yaaa~ Duuuuuh, udah bicara pasangan baru lagi. Hahaha beraaaaat~

      Oh iyaaa, maaf lahir batin loh yaaak 😀

  7. Lho
    Lho
    Lho
    Jadi sama mbak yang kemarin itu…….???

    Baiklah, bisa ngerasain banget kok gimana gak bisa maksain sesuatu itu. Semoga diberikan jalan yang terbaik buat masing masing kalian yaaaa. Met lebaraaaan

    Ps. Eh lingkar perut udah nambah lebaran berapa centi?

    1. Pffffft mbaaak Aqied, Mbak Aqied.

      Hihihi iya mbak, memaksakan sesuatu hal itu emang nganu banget rasane hahaha. Aamiin yaa Allah 😀 makasih banyak ya mbak 😀

      WADUUUUU, SUDA BICARA PERUT NIH BAHAYA NIH 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s