Review Lenovo A6600 Plus

Di zaman sekarang, masih ada nggak sih anak kecil yang belum pernah megang handphone?

Mmm… Mungkin masih ada, tapi hanya beberapa doang kan ya.

Sisanya, sudah pasti mereka pernah memainkan sebuah alat canggih berukuran mini yang menampilkan beragam menu-menu masa kini. Entah sih, apa yang anak-anak kecil lakukan dengan handphone yang mungkin sebenernya belum waktunya bisa dia pegang.

Beberapa tahun lalu, gue pernah liat seorang bayi berumur sekitar 8 bulan yang duduk di teras rumah sembari memegang handphone canggih layar sentuh. Gue mengamati bayi itu sembar mikir, kira-kira apa yang akan dia lakukan terhadap handphone yang ada di tangannya.

Akhirnya, pertanyaan gue itu terjawab setelah sesaat kemudian, handphone di tangan sang bayi itu berbunyi nyaring. Reflek, si bayi pun kaget dan ngebanting handphone itu beberapa kali hingga handphone itu nggak bersuara.

Gue diem.

Sejenak.

Gue memandangi handphone yang gue miliki saat itu.

Hape senter.

Gue diem.

Lalu njerit dalam hati…

‘DEDEK BAYI, KENAPA KAMU NGGAK NGASIH HANDPHONE LAYAR SENTUHMU KE AKU, TERUS KAMU BANTING AJA HAPE SENTER INI!’

Ah.

Eit, tapi kalau dipikir-pikir, emang kayaknya sekarang ini fenomena anak-anak dikasih pegangan handphone itu merupakan hal yang sudah sangat lumrah ya? Kebanyakan sih dipake buat ngegame, foto-foto, atau sekedar sms doang gitu. Maksud dari orang tua memberikan anaknya fasilitas handphone mungkin memang niatnya pengen bikin si anak seneng kalik, ya?

Hmm…

Bicara masalah anak kecil dan handphone, gue juga akan membahas itu dari segi lingkungan hidup gue dong.

Yap, gue punya adik. Gue sering ngomongin dia di beberapa tulisan gue seperti : Ngomongin Sunat, Anak yang Sunat Itu Raja, Luka, Persiapan Sunatan yang Mencekam, dan masih banyak lagi sih.

Sekarang Adik gue duduk di bangku kelas 1 SMP. Kalau misal gue harus menyangkutpautkan antara Adik gue dengan handphone, ya gue nggak menyanggah kalau ketika kecil dulu sih dia emang udah megang handphone, tapi sebatas handphone senter mirip punya gue yang cuma bisa dipake buat sms doang.

Menariknya, ketika lulus SD kemarin, dia mulai mendapati dunia barunya di masa SMP yang lebih elit lagi ketimbang SD. Ketika pulang sekolah dan ngobrol bareng, dia bercerita kalau beberapa temennya itu udah punya handphone canggih kayak samsung, i-phone, sony, dan lain sebagainya. Dalam obrolannya pun dia bercerita tentang game-game online yang belum pernah sekalipun dia mainkan. Sampai di akhir obrolan, Adik gue pun bilang ke gue begini :

‘Aku mau beli hape ah, aku kan punya tabungan dari SD dulu’

Okei…

Kamu sudah dewasa ya adikku.

‘Hmm… Daripada buat beli hape, mending tabunganmu buat aku aja’ Ucap gue berharap.

‘NGGAK!’ Gue digampar.

‘Okei, emang mau beli hape yang gimana kamu?’ Tanya gue.

‘Hape yang bagus, tapi harganya nggak lebih dari 1,5 juta aja sih. Sayang kalau ngeluarin duit banyak cuma buat beli hape’ Jawabnya yakin.

‘Nah, daripada ngeluarin duit 1,5 juta cuma buat hape, mendingkan itu duit buat aku aja’ Ucap gue, masih berharap.

‘NGGAK’ Gue kembali digampar.

92725451802-bogem

Source : Klik

Setelah percakapan itu, Adik gue pun sibuk minjem laptop gue buat searching-searching beragam handphone yang harganya dibawah 1,5 juta. Gue mengawal dibelakang sembari terus ngebisikkin kalimat mantra :

‘Daripada duitnya buat beli hape, mending duitnya buat aku. Daripada duitnya buat beli hape, mending duitnya buat aku. Daripada duitnya buat beli hape, mending duitnya buat aku. Daripada duitnya buat beli hape, mending duitnya buat aku. Daripada duitnya buat beli hape, mending duitnya buat aku.’

Memilih handphone yang sesuai dengan apa yang kita harapkan itu bukanlah sesuatu yang mudah. Adik gue bener-bener ngerasain hal itu. Beberapa kali dia nemu handphone dibawah 1,5 juta, tapi spesifikasinya nggak sesuai dengan apa yang diharapkan. Beberapa kali dia nemu spesifikasi yang diharapkan, tapi harganya di atas 1,5 juta. Beberapa kali gue berharap mending duit dia buat gue aja daripada buat beli hape, tapi gue terus-terusan digampar.

Sampai akhirnya, dengan mempertimbangkan banyak hal, dia pun menuliskan list-list handphone berspesifikasi mantap dengan kisaran harga diantara 1,5 juta hingga 1,6 juta. Setelah menulis list tersebut dia pun langsung menyiapkan uang yang selama ini dia simpan dan meminta gue untuk mengantarkannya di sebuah toko handphone yang ada di deket rumah.

Sebagai kakak yang baik, jelas gue menuruti apa yang adik gue pinta… dengan syarat dia harus ngasih gue upah 100k.

HIDUP ITU KERAS, BROH!

Sesampainya di toko hape deket rumah, adik gue memberikan list handphone yang dia mau ke gue. Gue pun membuka list handphone itu di depan mas-mas penjual. Beberapa orang-orang yang juga berniat membeli handphone disana pun memandangi gue.

Mendadak, gue jadi kayak pembina upacara yang hendak membacakan teks pancasila.

Fak!

Lenovo A6600 plus ada, Mas?’ Tanya gue kepada mas-mas penjual.

‘Ada mas,tuh’ Jawab mas-masnya sembari menunjuk list harga yang tertempel di meja.

Disitu, gue melihat apa yang mas-masnya tunjuk. Terpampang angka 1.499.000 dan tulisan (free softcase & screen guard) tepat disamping kanan tulisan Lenovo A6000 plus. Gue melihat ke arah Sang Adik, dia langsung meminta gue untuk segera membeli handphone yang pertama dia pilih itu.

Beruntung sekali kamu wahai adikku.

‘Yaudah mas, Lenovo A6600 plus warna item satu ya mas’ Ucap gue kepada mas-mas penjual.

Mas-masnya pun mengiyakan sembari menanyakan identitas gue. Beberapa saat kemudian, mas-masnya pun kembali sembari membawa wadah Lenovo A6600 plus lengkap dengan cashing dan screenguardnya. Gue memberikan sejumlah uang yang diperlukan. Transaksi selesai.

Lenovo A6600 Plus 3

Lenovo A6600 Plus Mantap

Mantap.

Sesampainya dirumah, Adik gue terlihat sangat bahagia dengan apa yang dia dapatkan dengan hasil kerja kerasnya menabung selama beberapa tahun ini. Sesaat kemudian, kebahagiaan yang dia rasakan pun menular ke gue karena akhirnya dia melunaskan janjinya dengan memberikan gue upah 100k.

Nais.

Gue membantu Sang Adik untuk memasangkan batterai, simcard, screenguard, dan softcasenya dengan hati-hati. Setelah memasang semua itu, gue pun menyarankan untuk terlebih dahulu meng-charge handphone barunya itu sampai full. Dia mengiyakan dan mau untuk bersabar sejenak. Sembari menunggu battery handphone terisi penuh, gue pun kepo spesifikasi dari Lenovo A6600 plus ini dan juga tanya-tanya kenapa Adik gue memilih Lenovo A6000 plus.

Lenovo A6600 Plus Mantap

Fokusnya di Lenovo A6600 Plus tau Lemari nih

Dan…

Inilah Spesifikasi Lenovo A6600 Plus

Ada banyak spesifikasi menarik yang diberikan oleh Lenovo A6600 Plus ini, mulai dari kamera, battery, browser, memory, dan juga chipsetnya. Ketika gue tanya ke Sang Adik kenapa dia milih Lenovo A6600 Plus ini, dia pun menjawab dengan nada layaknya anak kecil polos ketika melihat pipisnya bisa lurus untuk pertama kalinya :

‘Soalnya harganya sesuai, ram 2 gb, terus kamera juga lumayan oke’

Sesederhana itu anak kecil dalam memilih handphone.

Hmm… Sebenernya gue juga begitu sih.

Jadi gue anak kecil, kan?

LO TUA, KAMPRET!

Hmm…

Ini nih spesifikasi lengkap dari Lenovo A6600 Plus :

Capture.PNG

Source : Klik

Setelah battery handphone Lenovo A6600 Plus milik Adik Gue sudah penuh, dia pun langsung mencabut colokan charger dan segera menggeledah menu-menu di handphone Lenovo A6600 Plus tersebut. Beberapa kali mengotak-ngatik, dia sudah paham dengan cara penggunaannya. Sesaat kemudian, dia pun mencoba menjepret beberapa obyek dengan kamera Lenovo A6600 Plus itu.

Cekrek.

Hasil Kamera Lenovo A6600 Plus

Cekrek.

Contoh Hasil Kamera Lenovo A6600 Plus

Cekrek.

254

Cekrek

Dhemit

KENAPA ADA DHEMIT DISINI SIH ANJER!

Setelah melihat hasil dari jepretan Lenovo A6600 Plus itu, gue pribadi kagum sih. Gils, euy. Fokus kameranya mantap banget parah. Gue suka sih model-model foto yang fokusnya menggila gitu. Adik gue pun jadi keseringan menggunakan handphone Lenovo A6600 Plus itu buat foto-foto.

Tapi, seiring berjalannya waktu, dia pun mulai mendownload beberapa games buat mengisi kekosongan waktunya sih. Permainan yang sering gue liat di hapenya dia sih cuma maincraft, luffy east blue, sama getrich doang. Oh iya, selain ngegame, Adik gue pun juga memanfaatkan handphone Lenovo A6600 plusnya itu buat nontonin youtube sama baca-baca komik one piece di mangaku.

Lenovo A6600 Plus Belakang

Sejauh ini, gue melihat dia masih cukup pintar dalam membagi waktu antara belajar, nonton youtube, baca komik, dan juga bermain games. Adik gue gak pernah sekalipun ngebawa handphonenya itu ke sekolah. Dengan handphone yang sudah canggih kayak Lenovo A6600 Plus itu, Adik gue juga belum merasa tertarik untuk bermain instagram, twitter, atau media sosial lain yang kebanyakan mungkin sudah dimainkan oleh anak-anak seumurannya.

Jadi harapan gue, semoga Adik gue bisa tetap seperti itu meskipun pegangannya dia sekarang adalah handphone canggih semacam Lenovo A6600 Plus ini. Sementara teruntuk Lenovo, terimakasih yak udah menyediakan handphone canggih yang ekonomis.

Lenovo A6600 Plus

Hihi!

Terimakasih!

Advertisements

22 comments

    1. Wkwkw iyaaa, dia masih mencobaaa menghindari sosmed-sosmed begitu. Lebih ke nonton youtube, baca komik, sama ngegame sih dia.

      Waduuuuu, ngereview hape senter? wkwkw

  1. Enaknya lenovo itu karena udah lengkap casing sama screen protector nya.

    Keren banget adeknya kecil2 udah nabung buat beli hp sendiri. Pasti dia lebih menghargai hp nya dibandingkan kalo dibeliin.

    1. Iyaa Mbak 😀 udah lengkap gituuu deh. Jadi kayak, enak gitu 😀 heheh

      Nah, bener. Dia jadi menghargai banget. Kayak sayang banget lah sama hapenya. Lhawong hasil kerja kerasnya menabung sendiri 😀 heheh

  2. Adekku yang smp si Rijal punya tabungan banyak tapi kalo mau apa apa minta dibelikan. Dia sayang betul sama duitnya sendiri. Hehehe

    Dia juga belum kepikiran beli hp soalnya di pondok gak boleh bawa hp. Pintarnya si Nova ini udah punya inisiatif beli pake uang sendiri. Tapi kesian juga dipalakin sama kakaknya ini..

    1. Waaa Rijal hebat jugaaa ya hehehe punya tabungan banyak. Kalau aku jadi kakaknya, kayaknya ga jadi banyak lagi deh wkwkwk
      Iyaa, Nova pinter nabung dan ga boros. Kalau boros, itu brarti fix karena ulah kakaknya wkwkwk

    1. Iyaaa, keren dia. Tapi aku bukan tukang palak juga 😦 aku kakak yang baik kok sebenernya wkwkw

      Iyaaa Mif, bagus ini hape. suwer deh, terutama buat penyuka foto dan pengen budget murah sih menurutku lenovo A6600 Plus ini pas banget sih buat dia

  3. Xixiixix itu foto selfie gak salah kuncirnya,

    Btw hasil foto luar ruangannya keren juga ya, kucingnya keliatan detail lho.. Seriusan harganya 1.4an..

    1. Wkwkw niruin Kiwranaaa sih itu niatnya 😦 tapi kenapa nggak jadi ya wkwkw

      Iyaaa mas, hasil fotonya itu baguuuus kalau menurutku. Fokusnya gilaaaaaaaak.
      Seriusan banget harganya cuma 1.4an

  4. wkwkwk, dari dulu pilihan ane cuma asus zb500kl & lenovo a6600 plus ini gan, tapi ane bingung mau pilih
    ehh ternyata ente juga ngepost lenovo a6600 plus, hp inceran ane juga ni gan hehehe v:

    1. Wahaaaa, sama ya brati inceran kita 😀 Aku juga dulu sebenernya ngincer ini sih wkwkw. Sempet bimbang beberapa hari buat nentuin pilihan dan akhirnya malah jatuh ke ASUS ZB500KL. Untungnya hape ini malah dibeli adikku. Jadi bener-bener bisa ngebandingin.

      Sebenernya sama aja kok dua hape ini hehe. Cuma lenovo menang dari segi kamera. Fokusnya Lenovo ini mantap parah. Jadi kalau kamu suka foto, mending pilih lenovo A6600 plus ini. Tapi… SEMUANYA BAGOS DEH SUWER 😀

  5. sama sama harganya, sama sama bulan rilisnya juga ckckck
    cuma bedanya, asus zb500kl kamera depan & belakangnya besar megapixelnya, kalo lenovo a6600 plus kameranya megapixelnya kecil, tapi mantap fokusnya
    hehehe v:

    1. Hahaha iyaa 😀 mereka bener-bener bersaing ya sepertinya 😀

      Iyaaa, kalau megapixel tetep besar asus sih. Tapi kalau fokus, mantap lenovo 😀
      Yaaah, semua ada kurang lebihnya lah ya 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s