Review Film : The Garden of Words

Yuhuuu~

Ini Seniningannya Nanda lagiik~

Hihihi.

Tapi sebelum gue memulai untuk membahas tentang film, gue ingin curhat sedikit.

HEH? INI BLOG SIAPA SIH KOK KAMU SEENAK JIDAT CURHAT DIMARI?

Blog Febri, sih. Tapi… EMANG KENAPA?!! HAH?!! NGGAK TERIMA? *Asah Piso*

Emm… Cuaca siang ini cerah, ya?

Jadi, kalo kalian belum pada tau, gue ini adalah seorang mahasiswi cantik unyuk-unyuk-kayak-munyuk yang masih duduk di semester 7 perkuliahan. Sama kayak Febri, sih. Cuma bedanya, gue mahasiswi sementara dia mahasiswa. Gue Psikologi sementara dia Teknik Sipil. Gue manusia sementara dia mahluk astral.

Heh.

Oke maap.

Fokus.

Dunia udah tau hal itu. Jangan diperjelas lagi.

Yha.

Seperti halnya mahasiswa lain di semester 7 yang udah nggak ngambil mata kuliah, seharusnya di semester ini gue bisa nyelesaiin skripsi biar bisa mencapai satu kata yang paling ditunggu dalam tahap perkuliahan : Lulus. Tapi kenyataannya, sejak semester 7 dimulai hingga semester 7 hampir berakhir ini, gue cuma megang itu skripsi sekali dua kali doang dengan total bimbingan dosen sebanyak : Zero, Nol, Endog Besar kali. Awalnya Gue sih merasa happy-happy aja sampe akhirnya kemarin ada kabar kalo anak seangkatan gue udah ada yang pendadaran.

Denger ada temen seangkatan yang udah pendadaran itu rasanya kek…

FAK!

FAK BANGET!

FAK ABIS!

Cepet banget anjer!

Mau nikah ya mbak kok cepet bet ngurusin skripsinya sampai udah pendadaran gitu?

Gue juga mau!

TAPI NANTI!

Terus, semenjak gue mendengar kabar heboh itu,  gue jadi merasa agak gimana gitu. Rasanya itu kayak antara ingin mengerjakan skripsi tapi juga terlalu malas untuk mengejar dosen demi bimbingan. ‘Jadi bagaimana pula lah ini ottoke~?’ Itu kata hati gue, padahal faktanya mah gue masih gini-gini aja. Duduk sambil ngemil dan menelan puluhan film. Rasanya jadi merasa mungkin dulu gue harusnya masuk jurusan yang ada hubungannya dengan film aja daripada Psikologi. Eee tapi gue cinta psikologi sih. Nggak bisa diragukan lagi itu.

Nah kalo gue nggak nonton film, gue biasanya termenung di depan laptop. Gabut. Totally tidak berguna. Kalau udah gini gue bakal kepikiran tentang jaman SMA, yang setidaknya dari Senin sampai Sabtu itu selalu punya kegiatan yang jelas : sekolah. Padahal kalau diingat-ingat lagi, sewaktu SMA tepatnya pas  pelajaran itu gue juga cuma wifi-an aja pake laptop di kelas. Percaya deh, wifi SMA gue itu masih lebih kenceng dari wifi kampus gue sekarang. Jadi pengen balik ke masa SMA lagi. Masa dimana gue masih muda, unyuk-unyuk dan koneksi wifinya mantap soul.

Suatu hari ketika gue lagi ngebongkar-bongkar laptop jaman SMA karena emang sedang ingin nostalgia… Dan gabut. Intinya sih gabut.

YAUDAH BILANG AJA GABUT SIH!

Dilaptop itu gue menemukan satu film yang udah pernah gue tonton sedari SMA. Udah lama banget. Sampai akhirnya, gue pun tergerak buat kembali menonton film itu lagi.

Hello skripsi? Tadi kan awalnya curhat tentang skripsi ya? Kok sekarang mala nonton film lagi sih? Kapan hatimu tergerak buat ngerjain skripsi, Nandaaaaaa?

Bodoooook. Nanda lebih bahagia ketika nonton film daripada ngerjain skripsi~

ulululululuuuu~

ULULULU APAAN SIH INI BOCAH?!

Eniway, gara-gara nemu film itu juga, gue pun jadi batal buat nge-review film yang udah gue rencanakan untuk di review minggu ini. Ya, seharusnya minggu ini itu gue udah merencanakan buat nulis tentang film yang berjudul Midnight Special, tapi… Yaudahlah. Rencana tinggal rencana. Midnight Special bisa ditulis dua minggu lagi. Sekarang, mari bernostalgia dengan film yang akan gue bahas kali ini. Film yang mengingatkan gue di masa-masa SMA. Film yang mengingatkan gue bahwa gue pernah cupu dan bego’. Film yang mengingatkan gue masa SMA adalah masa yang cukup indah… meskipun gue bego’.

Emang apa sih filmnya?

Filmnya adalah…

Jeng jeng jeng durururu durururum~

The Garden of Words, karya Makoto Shinkai.

bbdc4f2e9a83e5db33f30b9818179616

Source : Klik

Ngomongin tentang Makoto Shinkai, film terbarunya yang berjudul Your Name atau Kimi no na wa sekarang lagi diputar di Blitz loh. Gue udah nonton yang itu juga sih. Bagus. Nggak ada film karya Makoto Shinkai yang nggak worth it buat ditonton. Sejauh ini gue udah nontonin film-film karya Makoto Shinkai mulai dari 5cm per seconds, Garden of Words ini, Your Name, Children Who Chase Lost Voices hingga The Place Promised in Our Early Days. Semuanya bagus. Tapi yang paling gue suka ya tetep Garden of Words ini.

Eniway, biarpun film karya Makoto Shinkai itu tergolong anime, tapi detail gambar yang disajikan itu  loh. War biasah sekaleh. Liat aja deh poster diatas dan juga contoh cuplikan gambar dibawah ini :

sdasda.png

Detail gambarnya itu emejing parah~

Oh iya, sekedar saran yak, kalau mau nonton film karya Makoto Shinkai, mendingan nonton yang HD sekalian. Jangan setengah-setengah biar kesan saat nonton animasinya itu enaaaaaak ngets.

Garden of Words itu ceritanya cukup simpel, yaitu tentang anak cowok yang jatuh cinta ma seorang cewek gituh.

BUSET! ITU MAH SIMPEL BANGET. KIRAIN ANAK COWOK JATUH CINTA SAMA BERUANG BETINA!

Bawel.

Iya sih itu simpel, cuma masalahnya, cewek yang disukai oleh cowok berumur lima belas tahun dalam film ini adalah seorang cewek yang udah berumur dua puluh tujuh tahun.

EBUSET.

Jadi, tokoh utama di film Garden of Words adalah seorang cowok berumur lima belas tahun (ABG labil kalik ya?) yang bernama Takao Akizuki. Di umur yang tergolong muda itu, dia udah pinter nge-design dan bikin sepatu gitu. Dia hobi bolos sekolah buat nge-design sepatu di sebuah taman kota. Suatu ketika, dia bolos sekolah pas cuaca lagi hujan. Nah pas dia mau nongkrong di taman kota, dia melihat ada mbak-mbak bernama Yukari Yukino yang umurnya udah dua puluh tujuh tahun (Ibu-ibu kalik ya?) lagi duduk di tempat duduk favoritnya  sambil minum bir dan makan coklat.

geasca

Selingan bentar

egeafasda

Gue suka sekali liat detail animasi di film ini. Kek indah-indah-asoy gimana gitu.

feadadads

Oke lanjut ceritanya.

Jadi, nanti ceritanya di setiap pagi pas hujan turun, Takao bakal ketemu sama Yukari di spot yang sama karena mereka sama-sama bolos di hari hujan. Semua berulang begitu terus sampai Takao pun selalu berharap agar hujan senantiasa turun biar dia bisa ketemu terus sama Yukari. Sebagaimana orang yang berspekulasi, Takao punya pikiran bahwa hanya dialah yang mempunyai harapan untuk bisa ketemu dengan Yukari. Namun pada kenyataannya, Yukari pun sebenarnya punya alasan sendiri yang bikin dia selalu dateng ke taman itu setiap hujan turun di pagi hari, pun dia juga punya alasan kenapa dia selalu ingin ketemu sama Takao.

Suatu ketika, summer pun datang dan hal itu membuat mereka nggak lagi punya alasan untuk pergi ke taman. Dalam hatinya, Takao merindukan Yukari, tapi dia enggan buat mencari Yukari. Sampai pada akhirnya, secara kebetulan, Takao pun tau siapa sebenernya Yukari itu dan kenapa dia bisa datang ke taman setiap pagi.

Menurut gue, Garden of Words adalah sebuah film yang menceritakan sosok Takao sebagai anak-anak yang ingin cepat dewasa agar dia bisa segera keluar dari kehidupannya. Yukari bagi Takao adalah simbol kedewasaan itu sendiri. Yukari juga menjadi motivasi untuk Takao agar dia bisa terus berusaha menjadi dewasa.

fdadadsa

Tapi kadang, jadi dewasa itu nggak selamanya menyenangkan. Ada kalanya ketika kita udah dewasa, hal yang sangat kita cita-citakan justru malah ingin kembali menjadi anak-anak lagi.

rgrsfe

Yukari mungkin merasa kayak gitu : Rindu kembali menjadi anak-anak lagi. Makanya, dia pun merasa nyaman sama Takao.

rgead

Film ini bikin galaaaau parah sih kalau menurut gue. Aura di film ini emang nggak ada lucu-lucunya sama sekali. Kalau udah ada yang nonton Your Name, setidaknya di film yang itu masih ada bagian lawaknya dikit di awal cerita. Tapi kalo Garden of Words ini kayak emang dari awal sampai akhir tuh nggak ada bagian yang lucunya. Sedikiit pun nggak ada.

Tapi setidaknya, film ini mengajarkan kita akan arti sebuah motivasi dan perjuangan. Tentang Takao yang berusaha jadi dewasa lalu mencapai cita-cita, dan juga Yukari yang berusaha untuk tetap jadi dewasa.

Untuk ratingnya, gue ngasih : 4/5

Trailernya bisa diliat disini :

 

Eh bentar. Ini Febri. Ada pesan nih buat Nanda.


Uhuk.

Assalamualaikum Wr. Wb.

Pertama-tama, marilah kita panjatkan puja dan puji syukur atas ke hadirat Allah SWT yang telah memberi nikmat serta karunia-Nya sehingga kita semua bisa berkumpul bersama di postingan #Seniningan yang berbahagia ini.

Shalawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Nabi Besar kita, Nabi Muhammad SAW yang telah menuntun kami semua hingga saat ini.

Dan kepada Bapak/Ibu Nanda yang saya hormati, sumpah deh, saya sayang sama anak ibu. Anak ibu buat saya ya?

HEH?! INI APAAN SIH!

Oke, ini pesannya :

Nandaa… SKRIPSI ITU DIKERJAIN SIH WOI! TOLONG NIH.

Lhoh kok bahas skripsi lagi, sih?

IYAIYALAH. Masa mau kalah sih sama Takao? Kamu bilang tadi film ini memotivasi? Ya ayolah motivasiin dirimu buat ngerjain skripsi. Kamu nggak mau jadi nini-nini yang belum wisuda kan?

grgsrgs

Source : Klik

Coba bayangkan aki-aki itu Febri dan nini-nini di sebelahnya itu Nanda.

Serem kan?

Good luck menghindari hal itu terjadi, ya Nanda. Lovyu~


Terimakasih.

 

Ditulis Oleh : Ananda Aning Pradita

Diedit Oleh : Febri Dwi Cahya Gumilar

Advertisements

29 comments

  1. karya-karya Makoto Shinkai tuh emang bagus-bagus ya, detailnya itu loh….warbiyasak!!
    Aku juga kemaren udah nonton kimi no nawa yang mana…tetep yah film-film Makoto shinkai tuh menyayat hati ><

    1. iyaa e, Makoto Shinkai tu kaya expert kalo disuruh bikin film nyesek. Kimi no na wa awalnya dah lawak abis pas bagian mereka mulai swap, dan mencoba meng-explore keadaan baru mereka, tapi tiba tiba nyesek pas pertengahan kan kampreet.

      Makoto juga jago bikin film animasi yg detailnya kaya aslinya

      udah nonton yg 5cm per seconds?

      1. Udah!!! Menurutku film Makoto paling nyesek ya 5cm/sc, karena endingnya warbiyasak!! Kalau Kimi no na wa kan walaupun nyesek, tapikan happpy ending…..garden of word pun positif gitu endingnya. Kalau 5cm/sc….kentang!!! kezel nontonnya ><

  2. Thanks for reviewing this awesome anime. After I watched Kotonoha no Niwa anime, I wrote my feeling after watched it in my blog. I wonder you will have the same feeling when watching this anime or not?

    1. I did! I actually felt a lot of different emotions when I watched this movie, I don’t know, but I kinda felt motivated when I’m trying to saw the world from Takao perspective

      but on the other hand, I felt sad and angry when I’m trying to understand Yukiko. It’s so unfair, she’s just too nice.

      I love Garden of Words, I believe there’s a lot more going on than what I understand from it, and I hope Makoto would make another great movie in the future

    1. Gambarnya emang keren banget anjeeer, itu gimana bikinnya yak

      itu Febri yg ngedit, Nanda mah rendah hati di tulisan awalnya bilang udah :((( tapi Febri mencoba menjadikan Nanda jahat *komen by Nanda*

  3. Saya g terlalu suka film galau
    Apa yg harus saya lakukan?
    Gambarnya keren y
    Apa dy masih satu kelas sama masashi kishimoto?
    Lain kali review one piece gold dong
    Sekalian linknya

  4. Ada aplikasi yg bikin dunia nyata kayak kartun. Cakep banget.
    Udah nonton yg 5 cm/second. Awalnya gak mudeng, eh dua kali nonton langsung nyesel. Lha sekali aja nyesek, masa’ sampai dua kali. Kalau gak karena view nya yg kece. Soal pesan yg disampaikan dikit banget nangkepnya.
    Oke, saya mau nyoba nonton yg ini. Kayaknya ada hal tabu disini, cocok nih buat yg kuliahnya psikologi

  5. Anjay… Nanda udah banyak nonton banyak filmnya Makoto Sinkai. Bahkan yang terbaru juga. Mantap soul! Aku baru nonton yang 5cm/s. Itupun baru dua hari yang lalu bajingak. Itupun karena direkomendasiin. Bukannya tau sendiri. FAK! FAK BANGET ANJIR! Aku ketinggalan jaman. :(((

    Yang ini kok kayak related sama kondisi Nanda ya? Maksudnya, Nanda kan ada bahas soal kuliah gitu. Nah filmnya ini kan tentang ada yang soal jadi dewasa itu nggak ena. Hehe. Aku sotoy lagi ya? Hehe maapkeun ya. Tapi yang jelas, kayaknya seru deh ngobrolin banyak film sama Nanda. Huehehe. Aku pengen Febri cemburu nih liat kemesraanku sama Nanda. HEHEHE. HEHE. HE. H…

    1. kok notice hubungannya sama keadaan Nanda si :(( Nanda sedang menghadapi skripsi dan ingin balik ke SMA aja, yg ga usah mikir mikir hal dewasa nan bikin stres ituu heheheh

      Yah, Mba Ichak ayolaaaah nonton film semua film Makoto Sinkai hehehe

      eniway Nanda sebenernya nda seseru itu kalo diajak ngobrol, nanti kecewa gimana :p

  6. suara tangisan yukino ketika memeluk akizuki diending film ini adlah the best part, sy smpai merinding mendengarnya, suara tangisan terbaik yg prnh sy dgr..

  7. salam. makoto sinkai memang spesialis film-film galau…tapi sudah lebih bervariasi skrg…
    tp kalau lihat presiden perancis yg baru knp jadi ingat film ini ya hahaha…

    1. Hahaha Makoto Sinkai semakin berkembang ya, dengan macam variasi karyanya ini. Lebih mantaaap 😀
      Ahahaah presiden perancis yang baru ini tuh yang nikahin gurunya ya 😀 wkwk versi realnya the garden of words nih ;D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s