Secuil Obrolan Di Hari Lebaran

‘Kamu gimana rasanya hidup di Palembang sana, Yud?’

Di suatu pagi pada akhir puasa kemarin, pertanyaan dari Ibu terucap tepat setelah kakak gue, Yudha, balik dari Palembang. Kebetulan kala itu kami bertiga sedang duduk bareng di ruang tengah. Dengan menggenggam hape ditangan, Mas Yudha pun menjawab.

‘Alhamdulillah nyaman kok’

Ibu pun mengangguk paham, kemudian, pertanyaan berikutnya kembali beliau lontarkan.

‘Sekarang pacarmu siapa, Yud?’

Gue yang kala itu lebih fokus pada layar TV pun tertarik dengan pertanyaan yang Ibu lontarkan barusan. Seketika, gue melirik ke arah Mas Yudha. Dengan sangat santai dan masih bermain hape, Mas Yudha pun menjawab.

‘Ada kok’

Mendengar jawaban yang sangat santai dari Mas Yudha tersebut, gue pun langsung berpaling dari layar TV dan memilih untuk jauh lebih dalam masuk pada obrolan antara Ibu dan Mas Yudha.

‘Eh, ada? Orang mana?’ Ibu gue bertanya dengan sangat antusias, seolah Yudha adalah satu-satunya anak yang paling bisa diharapkan untuk segera memberi beliau menantu.

‘Orang Palembang. Kenal waktu aku lagi periksa kesehatan di rumah sakit’ Jawab Yudha santai. Santai banget. Seolah buat dia, nyari pacar adalah hal yang paling gampang sedunia.

‘HAH?’ Gue berucap dengan nada yang sedikit kaget.

Yaiyalah! Gimana nggak kaget? Kakak gue bisa semudah itu dapet pacar hanya karena dia periksa kesehatan di rumah sakit. Kalau cara yang sama itu bisa terjadi pada gue, mungkin gue sekarang udah gonta-ganti pacar karena keseringan periksa kesehatan di rumah sakit.

Udah nggak usah ngayal.

Hmm… Oke.

Lagian gue nggak pernah habis pikir, gimana caranya seseorang (dalam kasus ini kakak gue) bisa dengan percaya diri ngajak kenalan seorang perawat disebuah rumah sakit ketika dia lagi periksa kesehatan, Tjoy? Apa dari rumah, seseorang tersebut (dalam kasus ini kakak gue) sudah merencanakan jauh-jauh hari sebelum periksa kesehatan bahwa di rumah sakit yang akan dia tuju ada cewek cantik kemudian seseorang itu (dalam kasus ini kakak gue) sudah menyiapkan kata-kata untuk modus? GIMANA SIH CARANYA? Kayaknya kakak gue emang jago modus, deh.

‘Oooh, orang Palembang toh’ Respon Ibu ketika mendengar jawaban dari Mas Yudha.

‘Iya, Bu. Nggapapakan dapet orang Palembang?’ Tanya Yudha, seolah meyakinkan dirinya apakah hubungannya itu mendapat restu dari sang Ibu atau tidak.

‘Nggakpapa kok’ Jawab Ibu dengan senang hati ‘Yang kenapa-napa itu ya yang sekarang nggak ada pacar. Kerjaannya dirumah mulu’ Ibu melanjutkan kalimatnya sembari melirik ke arah gue. Merasa tersindir, gue pun hanya bisa nyengir-nyengir imut.

‘Lagian sih, Febri dulu orangnya terlalu terburu-buru buat dapet pacar’ Keluh Ibu ‘Akhirnya begitu jadian nggak langgeng kan’ Lanjutnya.

‘Eng… Ya nggak gitu juga kan, Buk’ Gue mencoba mengelak ‘Kalau emang aku orangnya terlalu terburu-buru, harusnya sih aku sekarang udah punya pacar dan Minggu depan bakal putus, Buk. Lagian, langgeng atau enggaknya hubungan itu juga nggak melulu gara-gara terburu-buru atau enggak kan?’

Ibu pun cuma bisa tersenyum mendengar tanggapan dari Gue. Seolah beliau sadar bahwa orang jomblo selalu punya seribu satu alasan untuk membentengi diri dari pertanyaan ‘kapan punya pacar?’

Yaudah lah ya.

Setelah obrolan antara gue, Ibu, dan Mas Yudha yang terjadi di ruang tengah itu berakhir, waktu pun berjalan sangat cepat hingga membawa kami semua ke hari lebaran.

Pada hari lebaran, biasanya setiap keluarga akan berkunjung ke sanak saudaranya untuk bersilaturahmi dan berucap maaf. Tak terkecuali keluarga gue. Pada hari lebaran, tepatnya pukul 11.00 WIB, gue dan keluarga berkunjung ke rumah saudara-saudara gue yang ada di Bantul guna menjalin silaturahmi dan sungkem-sungkeman.

Kami semua pun bergiliri masuk dari satu rumah saudara ke rumah saudara yang lain. Sampai akhirnya, jalinan silaturahmi kami membawa gue ke sebuah rumah dimana disitu ada Adik dari Simbahnya Bapak (nggak tau, dalam silsilah keluarga itu namanya apa) (Sebut saja Simbah gitu deh ya).

Disitu, kami berlima duduk di ruang tamu dan saling mengobrol bersama. Sampai akhirnya, Simbah pun bertanya kepada Mas Yudha.

‘Kamu sekarang kegiatannya apa, Mas?’

‘Kerja, Mbah’ Jawab Yudha dengan sangat tenang.

‘Ini Yudha yang kerja di Palembang, Mbaaah’ Ibu gue menimpali.

Mendengar jawaban dari Mas Yudha dan Ibu, Simbah pun mengangguk-ngangguk paham. Beliau memberikan wejangan untuk Mas Yudha supaya dia bisa kerja dengan baik dan menghasilkan sesuatu yang halal.

Selesai memberi wejangan kepada Mas Yudha, Simbah pun mengalihkan pandangannya ke arah gue.

Sejenak, Simbah terdiam saat melihat ke arah muka gue. Kemudian, tanpa terduga-duga, dengan satu helaan nafas panjang Simbah pun berucap dengan nada yang sangat-sangat enteng sekali :

‘Mas, kamu buruan nikah. Ibu kamu pengen cucu itu’

Gue, yang mendengar ucapan tersebut cuma bisa mangap dan nggak bisa merespon apa-apa. Mau mengelak, tapi buat apa, gue kan sebenernya pengen nikah juga. Cuma masih belum ada calonnya aja. Nggak mengelak, tapi rasanya kok begini amat. Emang sih, walaupun disini Mas Yudha adalah kakak gue, tapi muka dia jauh lebih muda ketimbang muka gue. Jauh banget malah. Kalau diibaratin buah mangga, muka Mas Yudha itu kayak buah mangga yang ranum dan berwarna hijau mengkilat. Sementara muka gue itu lebih kayak buah mangga yang udah kecoklatan, penuh bekas gigitan kalong, jatuh dipinggir jalan, kemudian dilindas truk tronton yang lagi lewat.

Menyedihkan.

Gue juga nggak bisa menyalahkan atas apa yang diucapkan oleh Simbah gue tersebut. Pasalnya, beliau memang sudah cukup tua untuk mengingat perihal siapa yang sebenarnya lebih tua antara gue dan Mas Yudha. Lagipula, gue dan Mas Yudha juga jarang banget datang ke rumah Simbah gue itu. Paling ya cuma setahun sekali pas lebaran itu aja. Jadi, gue pun cuma bisa pasrah dan senyum-senyum salting aja.

Obrolan pun berlanjut. Bapak dan Ibu gue yang akhirnya memegang kendali obrolan di sesi silaturahmi siang itu. Sampai akhirnya, waktu nggak terasa sudah berlalu lebih dari satu jam. Disitu, kami pun pamit untuk segera pulang.

Di depan teras rumah, Bapak menyalami Simbah, disusul oleh Ibu, Mas Yudha dan Nova. Terakhir, gue pun ikutan menyalami Simbah dengan sopan sembari memberikan senyum terbaik. Kemudian, Simbah memegangi pundak gue sembari berucap dengan sangat penuh makna.

‘Cepetan nikah ya, Mas. Udah tua’

Oh… Tuhan… Tolong.

Oh… Jodoh… Sini sih… Udah banyak yang minta kamu buat aku nikahin, tuh.

Jangan ngumpet muluk.

Huft.

Terimakasih.

Advertisements

95 comments

      1. Mau dapat yang seperti apa?
        Kadang ikan legendaris itu jumlahnya dikit, dan tersembunyi, serta harus pake umpan special disertai kesabaran tinggi…
        Hihihi
        Nih bahas apa sih… Mancing mania kali yak…

    1. Wkwkwk iya mbak :’ duuuuh. Lah kamu dulu jomblo abadi, tapi dicari sama cowok. Lah aku jomblo abadi, eh harus nyari juga wkkwk. Uwuwuwu langsung diajak nikaaah uwuwuwuw 😀

  1. LOL. Mantan gue juga selalu dikira lebih tua dari abangnya sendiri loh Feb. Hahahaha. Udahlah, yang udah punya calon aja nikah duluan. Tar disuguhin pempek Feb 😀

    1. Nah kan :’ kayaknya emang hal kayak gitu nggak cuma terjadi di aku aja ya :’ udah banyaaaak kan yang ngalamin wkwkw 😀

      Wkwkwkw Iyaya :’ Kakakku duluan aja deh yang nikah, aku mah besok-besok aja. Yang penting dapet pempek wkwk 😀

    1. WKwkwkw Duuuuuh, Mas Yudhaaaa udah punya pacar mbak. Kamu Telat. Tapi, kalau yang kayak buah mangga yang udah kecoklatan, penuh bekas gigitan kalong, jatuh dipinggir jalan, kemudian dilindas truk tronton yang lagi lewat, dia nggak ada pacar kok. Lagi nggembel dia sekarang. Kamu nggak akan terlambat, Mbak. *INI APAAN SIH wkwkw

  2. Allahuakbar.. itu gampang banget ya dapat pacar. Pas cek kesehatan. Hahahaha.. jadi ingat dulu kakakku punya pacar satu tapi yang diphpin banyak. Duh sok laku banget ckckk

    Kalo aku malah sering dianggap adeknya padahal mah lebih tuir 😀

    Buruan nikah, ibumu pengen cucu tuh.. hahahaha

    1. Iya kan :’ gampang banget kayaknya Kakakku itu -_- Muka mendukung banget sih emang wkwkw.

      Wkwkw kakakmu keren? pacarnya satu, tapi ngepehapein banyak orang wkkw. Kamu gimana? wkwkw

      Maunya sih gituuuu~~~~~~

      1. Karunia Tuhan, patut disyukuri 🙂

        Iya, tapi sekarang dapet suami biasa aja, kelebihannya soleh dan gk pernah pacaran.

        Aku.. aku.. cupu. Kuper. Pendiam. Jadi gk punya banyak teman.

        Semoga keinginannya cepat terkabul:)

  3. Feb,, harus bicara dari hati ke hati sama mas Yudha nya deh, minta semua resepnya yang seperti mangga yang matang menggiurkan itu 😀 etapi, mungkin si mbah lupa pakai kaca mata baru kali?

    1. Wkwkwk Iya mbak. Kayaknya aku harus berguru padanya deh ya wkwk 😀

      Eng… enggak Mbak. Simbahku udah fokus banget ngeliatin akunya. Jadi, fix, mukaku emang tua. Dan Fix, aku harus nikah wkwkw 😀

  4. Dari kemaren ngomongin jodoh mulu kamu, Feb. Usaha Feb, usaha 😀
    Inget, cewek biasanya nungguin cowok duluan. Jemput dong hahaha

    1. Wkwkw iya nih, kayaknya aku udah ngebet pengen nikah banget deh ini wkwkw 😀

      Usaha sih ya usaha Mbak. Tapi belum nemu aja sih wkwkw 😀

      Aku selalu nyari kok, cuma kebanyakan yang aku jemput itu lagi jalan sama pacarnya *lah wkwk

  5. Jadi, kata kata terakhir yg udah kode keras itu masih ngga ada yang nanggepin feb? #pfftt

    dan terkadang muka kakak terkesan lebih muda dari adik sih emang #jumawaa
    Sabar ya feb *pukpuk*

    1. Tetep nggak yang nanggepin deh mbak kayaknya :’ huhuhuhu wkwkw 😀

      Iya kan -_- terkadang emang gitu :’ huuuuffft. Sediiih :’ wkwk

      Hehe iya Mbak 😀 sabar selalu dong ini 😀

  6. Terima jasa service muka agar kelihatan awet muda
    Dijamin muka tidak kelihatan tua
    Ada beragam paket yg kamu bisa pilih
    Mulau dari paket hemat sampai paket istimewa
    Kamu berminat? Hubungi nomor dibawah ini atau datang langsung ke tempatnya

  7. UDAH TUA!!!
    sengaja di capslock biar terdengar semakin pedas. :’)
    Hahahahah
    iki lek ngene lanangan kakang adi biasane pancen bagus kangmase.
    hhhmm
    yaah gitu ya, kalo silaturahmi selalu muncul pertanyaan-pertanyaan berat untuk dijawab, untuk aku baru dapet pertanyaan sekitaran kuliah dimana, semester berapa, sama ini yang dulu masih kecil segini kan ya? doang sih, alhamdulillah.

    1. 😦 wadehel sekali ya kamu, Dibah 😦
      Iya kan -_- sedih banget, kangmase selalu lebih bagus ya dari adiknya 😦 kalau kangmase elek, otomatis adine soyo luwih elek -_-

      Wkwkwkw kenapa kamu nggak dapet pertanyaan-pertanyaan kampret, sih?’

  8. Febb… Selamat lebaran… Maafken lahir dan batin yakk… hehe

    Yaloooohh… nasibmu febb…. uda jomblo, dikira uda tua pula.. hehehehe.. Maafkan lagi yakk.. mumpung masih syawal 😀
    gak papalah feb…. aku juga sering di sangka Ibu-Ibu ber-anak 2… huhuhuhu.nasib kita 11 12 lah febb.. *toss dulu lahh*

    1. Halooo Mbak Ira 😀
      Hihihi iyaa Mbak 😀 mohon maaf lahir batin juga ya 😀 wwkw
      Iya nih mbak, nasib mah begini 😦 udah jomblo, tua, idup agi kan :’ wkwkwk

      Toooosss deh mbak 😀

  9. Antara pengen ngakak sama pengen puk-puk Feby…belajar modus dong Mas dari kakaknya, kali aja bisa dapet pacar lewat kenalan di angkot..

    Tenang aja Mas, cintai diri sendiri dulu (meskipun lo bilang udah kek mangga yg digigit kalong) baru nanti bisa belajar mencitai orang lain..Tsahhh..apaan sih komen gw..
    semoga segera ketemu momennya untuk dapat pasangan hidup ya

    1. Wkwkwkw sediiiiih, tapi makasih ya mbak udah ada kemauan untuk ngepuk-puk :p wkwkwk
      Aku maunya gitu, tapi kayaknya kakakku kok hebat gitu ya -_- dia belajar darimana? :’

      Aamiin Mbak :’ semoga segera ketemu sama pasangan hidup ya :3

  10. MAS YUDHAAAAA SI MANGGA RANUM! AKU PADAMUUUU LHO! SAYANGNYA KAMU UDAH ADA YANG PUNYAAAAA :(((((

    Udah beberapa kali baca post soal ditanya kapan nikah dan sekarang baca tentang disuruh nikah, Feb. Hahahaha. Ini perasaanku aja atau apa ya, kayaknya cuma blogger-blogger cowok aja yang pas Lebaran, ketimpa soal nikah-nikah itu deh. Yang ceweknya kayaknya enggak. Huahahahaha. *ketawa jahat*

    1. KENAPA KAMU MAUNYA SAMA KAKAKKU SIH? KENAPA NGGAK SAMA AKU AJA 😦 HUUUUUFFFT. AKU NGGAK ADA YANG PUNYA NIH :’

      Kayaknya cowok-cowok blogger udah pada dimintai pasangan deh, ya :”

  11. Feb, gue pikir cuman gue yang ditanyai begituan. Gue tahun ini emang kelar banget. Hampir 70% saudara nanya kalo gak “Kerja di mana” ya itu… “Udah nikahkan???” NJir!!! Kalo udah kapan udangannya/?? Mana istrinya…

    Semoga kita sama2 dicepetkan ya feb.. Semoga..

  12. Waduh, soal jodoh emang rahasia dan pasti udah ditentukan olehNya.. harus ada usaha buat menjemputnya..ga usah galau, kalau blm ketemu ya perbaiki diri dulu supaya kelak juga dapet jodoh yang baik, in shaa Allah

  13. agak2 nyengir juga sih bacanya Feb ;p.. puk puk febriii…

    ini prnh kejadian di aku dan adekku.. dan agak sama sih, yg dikira anak tertua itu si adek ;p, berhubung bdnnya memang bongsor drpd aku 😀

    ga ush dipikirin ah soal jodoh feb.. serius loh, ga semuanya enak punya pacar..kdg malah pusing hrs mikirin budget ini itulah, trs ga bisa bebas kemana suka lagi.. puas2in dulu deh masa2 single, traveling kek, ngeliat dunia ato tempat2 unik gitu… biar g ada penyesalan pas udh nikah 😀

    1. Aku setrong, Mbak. Aku setroooong :p wkwkwk

      Kenapa gitu sih mbak? Kenapa adik bisa lebih bongsor dari kakaknya? kenapa kita sang adik sering dibilang tua :’

      Hihihi ini juga lagi menikmati masa-masa single sih mbak 😀 yang penting enjooooy kok ini aku 😀

  14. Mungkin kamu butuh miracle waternya eskaduwa deh Feb. Biar mudaan dikit mukanya. Jadi kalau misal lebaran tahun depan belum dapat pacar juga, setidaknya Simbah nodongnya ke mas Yudha ga ke kamu lagi 😀 *puk puk Febri*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s