Tahun Depan Berjumpa Lagi Nggak Ya?

Halo…

Waktu lagi nulis ini, gue sesekali melihat tanggalan disudut bawah sebelah kanan layar laptop. Tertulis tanggal 04/07/2016. Seketika, gue pun langsung membatin.

‘Lebaran sebentar lagi dong, ya?’

Hmm…

Kalau dipikir-pikir, puasa di bulan Ramadhan tahun ini nggak kerasa banget ya? Kayaknya baru kemarin gue mengharu biru dan deg-degan buat menyambut datangnya bulan Ramadhan, eh, ternyata dua hari lagi udah mau lebaran aja.

Beda  banget sama waktu gue masih kecil dulu. Kala itu, gue merasa kayaknya bulan Ramadhan itu jangka waktunya lamaaaaa banget, sementara gue nggak sabar menunggu lebaran tiba dan bebas makan sepuas-puasnya.

Eng…

Ngomongin masa kecil, dulu gue pertama kali puasa pada kelas satu SD.

Ya, sebagaimana anak kelas satu SD pada umumnya, pada masa itu, gue masih dikasih keringanan oleh bapak dan ibu untuk berpuasa setengah hari. Kata Ibu, itung-itung buat latihan puasa sejak dini. Gue pun mengikuti kemauan ibu dan menjalani puasa setengah hari dengan senang hati.

Naik kelas dua SD, gue mulai ada perkembangan dalam hal berpuasa. Ya, gue udah mulai bisa puasa penuh seharian meskipun nggak selama satu bulan full. Kalau perut sedang bersahabat, gue akan puasa seharian dengan santai. Namun, kalau perut minta musuhan, saat ituah gue segera merengek ke ibu buat minta makan.

Dewa.

Di kelas tiga dan empat SD, gue mulai bener-bener puasa seharian tanpa ada lagi istilah puasa bedug atau puasa setengah hari lainnya. Kala itu, ibu menganggap gue sebagai anak yang udah besar dan menilik dari rekam jejak puasa gue di kelas satu dan dua, ibu pun merasa kalau gue udah kuat untuk puasa seharian selama satu bulan penuh.

Pada akhirnya gue pun bener-bener bisa puasa seharian penuh, meskipun setiap kali dahaga melanda kerongkongan, biasanya gue akan mandi pukul dua siang dan mainan air dengan riang. Di dalam kamar mandi, gue akan mengambil air di dalam gayung, kemudian melempar air tersebut ke udara. Ketika air tersebut akan jatuh kebawah, gue akan menangkapnya dengan mulut yang senantiasa mangap-mangap penuh nafsu.

Setelah itu, gue akan mendesah dengan puasnya.

Dua jam kemudian, gue diare berkepanjangan.

Kala itu, gue nggak menganggap bahwa apa yang gue lakukan itu adalah dosa. Pasalnya, apa yang gue lakukan adalah semata-mata karena ketidak sengajaan. Coba deh kalian lempar air kolam ke udara dan pas mau jatuh, kalian tangkap dengan mulut. Pasti air itu nggak sengaja masuk ke kerongkongan. Padahal niat gue kala itu cuma menangkap dengan mulut, bukan meminumnya.

Seriusan.

Sekarang, gue merasa kalau masa kecil gue kok geblek banget ya?

Di kelas lima SD, gue masih giat puasa seharian penuh dan lebih cerdas dalam memanfaatkan momen. Ketika lapar dan dahaga melanda disela-sela puasa, seperti apa yang gue lakuin di kelas tiga dan empat, gue pun akan mandi pukul dua siang. Bedanya, sebelum masuk kamar mandi, terlebih dahulu gue akan mengambil satu botol air dari kulkas dan membawanya diam-diam. Di dalam kamar mandi, biasanya gue akan melempar air dingin yang gue bawa dari kulkas itu ke udara dan menangkapnya dengan mulut yang senantiasa mangap-mangap penuh nafsu.

Cerdas.

Setelah itu, dahaga gue pun senantiasa langsung hilang dan gue akan mendesah dengan penuh kenikmatan.

Pada waktu itu, gue merasa enjoy-enjoy aja atas apa yang gue lakuin diatas. Tapi yang nggak gue tau, disela-sela desahan kenikmatan yang gue rasakan, Malaikat Atid yang ada dibahu kiri gue pasti sedang sibuk mencari buku catatan baru untuk mencatat amal buruk gue yang bejibun banyaknya itu.

Kelas enam SD hingga SMP, gue jadi manusia normal yang sadar akan adanya dosa. Apalagi pada waktu itu gue sudah disunat. Maka, dengan alasan udah baligh, gue pun bener-bener bisa puasa penuh seharian tanpa ada trik-trik geblek pelepas dahaga yang gue lakukan di kelas tiga, empat dan lima. Namun kala itu, gue masih sibuk berharap semoga kegiatan puasa di bulan Ramadhan segera berganti dengan lebaran yang selalu gue nantikan karena THR pasti selalu ditangan.

Masuk SMK dan kuliah, pikiran gue berubah. Gue sudah terbiasa untuk puasa seharian penuh. Pun gue senantiasa selalu menantikan akan kehadiran bulan Ramadhan dan selalu merinding saat Bulan Ramadhan sudah didepan mata. Kemudian, ketika dipenghujung Bulan Ramadhan, gue pun biasanya akan merenung dan bertanya-tanya pada diri sendiri perihal jawaban dari sebuah pertanyaan :

‘Kira-kira tahun depan gue masih bisa berjumpa dengan bulan Ramadhan lagi nggak ya?’

‘Kira-kira di Bulan Ramadhan tahun depan, keluarga gue masih lengkap enggak ya?’

Dan sekarang, ketika gue sedang menulis tulisan ini, pertanyaan itu pun kembali menyelimuti pikiran gue.

Semoga jawaban dari dua pertanyaan diatas adalah ‘Masih’.

Ya, semoga tahun depan gue dan keluarga masih bisa bertemu lagi dengan Bulan Ramadhan. Pun demikian dengan kalian. Semoga.

Aamiin.

Selamat menyambut lebaran.

Terimakasih.

Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Ja’alanallaahu minal aidin wal faizin.

Mohon maaf lahir dan batin.

Advertisements

71 comments

  1. Ini jg harapan saya sih Mas. Semoga masih ketemu ramadhan tahun depan, yaaa..meskipun blm yakin jg apakah kualitas ibadah Saya bakal lebih baik, tapi boleh lah ya berharap masih punya kesempatan?

    Selamat lebaran! Taqobalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum y Mas!

    1. Hihihi harapan kita sama 🙂 semoga ya 🙂
      Sama nih, aku juga nggak tau apakah kualitas kita bisa lebih baik atau nggak. Tapi, seenggaknya semoga kita bisa ada kesempatan buat ketemu dengan Bulan Ramadhan lagi 🙂

      Makasiih mas, Selamat lebaran juga ya 🙂

  2. Bertemu atau tidak dengan Ramadhan berikutnya mungkin bukan pertanyaan penting untuk saya. Tapi yang lebih penting, “perubahan apa yang saya dapatkan di Ramadhan ini?” sudah lebih baikkah (menurut takaran saya) atau gini-gini aja (menurut takaran saya juga).

    Terima kasih sudah berbagi cerita masa kecil. Ingin rasanya saya kembali ke masa kecil, di saat bulan Ramadhan jadi bulan yang paling dinantikan diantara bulan lainnya. Sekarang, Ramadhan terkesan hanya sekedar rutinitas dan ritual tahunan (untuk saya loh yah). Entah rasa apa yang hilang.

    #maapkokjadicurhat

    Mohon maaf lahir batin.

    1. Iya juga sih mbak :’) akujuga merasa, kayaknya aku belum begitu berubah setelah bulan ramadhan ini :’ masih gini-gini aja :’)

      Hihihi iya mbak 🙂 rasanya, lebih enak di masa kecil ya :”) entah, aneh aja gitu rasanya sekarang. bener. Kayak sekedar rutinitas tahunan aja :’)

      Mohon maaf lahir batin juga ya 🙂

  3. kok sama ya…waktu kecil saya juga ngersa bulan Ramadhan itu berlangsung sangat lama dan kita nggak sabar nunggu lebaran. apalagi pas lebaran semua sodara ngumpul di rumah, makin lengkaplah kebahagiaan.

    waktu kecl aku juga mengwalinya dengan puasa mbedug di Tk dan langsung puasa full pas SD. bedanya nggak pakai acara nangkep air pakai mulut ya. tapi yang sering, habis jalan-jalan pagi susai subuh, aku lupa kalau puasa dan minum dengan tenangnya*lebih parah*

    setuju sama komennya Mbak Dewi, bukan bisa ketemu lagi apa enggak, tapi setelah sebulan penuh ini kita berubah nggak? atau yang ekstrim lagi, selama bulan ramadhan ini kita udah ngapain aja sih. udah ngasih makan yang bener belon buat rohani kita? udah numpuk bekal yang banyak belon buat ‘mudik’ ntar?

    saya juga mau ngucapin selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin.

    1. Wkwkwk Mungkin karena waktu kecil kita terlalu menunggu-nunggu datangnya lebaran dan nggak terlalu menikmati puasa ya 😀 wkwkw

      Waaa 😀 kamu lebih keren dari aku brati wkwk 😀
      Eng… padahal nangkep air pakai mulut itu hal keren mbak :p wkwkw

      Ituuuu lupa beneran atau lupa dilupa-lupain mbak ? wkwkw

      Hihihi iya sih, aku pun setuju dengan komennya Mbak Dewi 😀

      Hihihi kayaknya masih ada banyak kekurangan deh mbak dibulan Ramadhan ini aku :’)

      HIhihi sama-sama ya Mbak 🙂

  4. harapan aku juga itu Feb, semoga tahun depan kita semua bisa ketemu sama bulan Ramadhan.
    Taqaballahu minna wa minkum, maaf lahir batin ya Feb

  5. Aamiin, semoga masih bisa bertemu Ramadhan kembali di tahun depan. Jujur aja, Ramadhan bisa jadi batu loncatan ibadah yang biasanya bolong-bolong. Aku merindukanmu, Ramadhan. :’)

    1. Aamiin banget 🙂 semoga ya Rob 😀

      Dan setuju banget 😀 Ramadhan juga bisa jadi batu loncatan buat aku :’ yang biasanya nggak rajin shalat di masjid, kemarin aku jadi rajin banget. PRnya adalah, semoga itu bertahan sampai seterusnya 🙂

  6. Selamat lebaran mas Feb! Meskipun nggak ngerayain, tapi lebaran selalu menjadi hari yg saya tunggu karena pas bertamu ke rumah sodara-sodara yg muslim pasti disuguhin Ketupat dan Opor 😂

  7. Mas bro minal aidzin wal faizin ma brother, mohon maaf yang sebesar-besarnya yaa. 🙂
    Kalo tahun depan ketemu lagi dengan Ramadhan dan Idul Fitri gue cuma berharap nggak lagi ketemu tugas2 di bulan tersebut -_-

  8. Iya juga, pasti punya cerita lucu menjalani ramadhan saat masih jadi anak-anak 🙂 haha tapi aku sih enggak secerdik itu mas :p

    Semoga, tetap bisa ketemu ramadhan tahun depan dengan kualitas yang lebih baik tentunya
    Aamiin

  9. Aamiin, semoga dipertemukan Ramadhan tahun depan ya Feb, sama aku 😂 maksudnya masih sama2 ngeblognya 😂
    Minal aidzin wal faidzin juga Feb 😊

  10. Iyaa.. aku juga kelas 1 SD baru belajar puasa. Bedanya kelas 2 SD sudah full. Tanpa ada trik trik pelepas dahaga kayak kamu.. tapi pernah sih keminum air waktu berenang. Tapi itu juga g sengaja.

    SMP kelas 3 malah mulai bolong, eeh.. beda urusan ya.. :v

    Ya semoga kita bisa bertemu dengan Ramadhan selanjutnya, aamiiinn ya Rabb..

    Iya, mohon maaf lahir batin juga.. 🙂

    1. Waaaaaaah 😀 kamu keren, kelas 2 SD udah full, tanpa ada trik 😀 wkwkwk
      Iyaaa, kamu minum air dikolam renang? ._. iya nggak sengaja sih, tapi kan… kotor? waktu kecil sih ya. Saaaah 😀 wkwkw

      Wkwkw iyaaa kelas 3 SMP mah wajar kalik kalau bolong 😀 wkwkw

      Aamiin 🙂 semoga ya Rum 😀

      Mohon maaf lahir batin 😀

  11. Enaknya puasa jaman dulu (waktu kecil) itu tidak mikirin buka harus dengan yang manis, sahur dengan yang enak, tahun depan bakal puasa lagi atau ga. Tapi banyak mikirin mainnya. Main sebelum buka, main pas teraweh, main habis sahur, semuanya tentang main. Kangen main kaya dulu jadinya. Hehehe
    Selamat lebaran 🙏🙏🙏
    Semoga tahun depan masih diberikan umur dan rejeki untuk bertemu lagi dengan bulan suci

    1. Wkwkwkw setujuuuu 😀 bukaaa mah ngikut takjilan masjid aja aku dulu 😀 hihi
      Pas mainnya itu yang seru, sebelum tarawih bakar petasan, sahur jalan-jalaaaaan, sore takjilan sambil main 😀 kangen banget masa kecil dulu 🙂

      HIhihi semoga 🙂 Aamiin 🙂

  12. Amin.. Amin.. Semoga Allah masih memberikan nikmat panjang umur agar bisa bertemu lagi dengan ramadhan tahun depan 🙂

    Anyway.. geli gue ngebayangin lu mangap2 penuh napsu feb. -,-” kyk banci haus belayan 😀 :p

    Ettss,,, Minalaidinwalfaidzin yah Mohon Maap Lahir Batin

  13. Hebat y bisa puasa seharian penuh
    Sehari itu sama j satu hari
    Satu hari itu 24 jam
    Berarti puasanya 24 jam
    Itu kapan bukanya?

  14. Pastinya harapan semua orang maunya gini, dan semoga harapan kita semua bisa dijabah sama Allah SWT aamiin. Semoga tahun depan masi bisa nulis dengan tema ini juga lagi, Ramadhan.

  15. ku malah lupa waktu kecil ngerasanya puasa itu lama apa sebentar. yang jelas waktu kecil temen puasanya banyak dan udah kebiasa liat yang pada batal juga sih. haha. happy ied, mz 😉

  16. Mohon maaf lahir batin juga ya, Febri. Maaf ya kalau aku suka ngatain kamu di komen. :’) Huhuhu. Tapi emang bikin nagih sih ngatain kamu, Feb. Gurih gurih nyoy gitu. Eeeeh baru aja minta maaf. Hehehehe.

    Hebaaaaat waktu kecil puasa sebulan penuh. Dan hebat itu dari kecil udah suka mendesah. Sekarang pas udah gede, jadi ahli mendesah kan, Feb? Ajari dongs………. Hahahaha.

    1. Hihihi Mohon Maaf lahir batin juga ya Icha 😀
      Duuuh, santai atuhlaaaaah 😀 aku juga sering ngatain kamu kan ya 😀 wkwkw jadi, sama-sama ya 🙂

      kenapa jadi mendesah ya 😦

  17. mohon maaf lahir bathin febriiii ^o^

    sedih tahun ini ga bisa mudik ke solo :(..

    kyknya semua ank pas kecil pasti pernah ngelakuin curang2 puasa yaa ;p.. akupun juga lah… tapi biasanya mengendap2 saat jam sore, lalu diem2 minum air ato mkn kue ;p moga2 aja anakku nanti ga begitu -__-. takut hukum karma dr ibunya ;p

    1. Mohon maaf lahir batin juga Mbak Fan 😀 hihihi

      Waaa, sedih ya :’

      Wkwkw iya bener 😀 setiap anak kecil pasti punya trik buat curang pas puasa wkwk 😀 itu kamu seriusan mbak? wkwk masa kecilmu cerdass yaa wkwk 😀
      Waaaa, anakmu gimanaaa yaaa itu :p wkwkw 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s