Gagal, Sedih, Tenang dan Kampret

Ada banyak hal yang membuat seseorang merasakan sebuah kesedihan.

  • Orang yang bercita-cita menjadi penulis, ketika naskahnya tak kunjung diterima oleh penerbit pada akhirnya rasa sedih pun akan mendera pada dirinya.
  • Orang yang mempunyai keinginan untuk masuk di universitas ternama, ketika nyatanya apa yang terjadi tidak sesuai dengan apa yang diharapkan, akhirnya dia pun hanya bisa bersedih dan meratapi kenyataannya.
  • Orang yang berharap bisa mendapat nilai bagus disetiap ujiannya, namun kenyataan membanting dia dengan nilai yang seadanya, rasa sedih pun senantiasa akan menyelimutinya.

Ya, pada dasarnya, setiap orang pasti mempunyai momen sedih dalam hidupnya.

Dan kemarin, adik gue, Nova, dia baru aja merasakan kesedihan ketika apa yang dia harapkan, tidak sesuai dengan apa yang ada pada kenyataan.

Semua berawal dari Jum’at malam, satu hari sebelum pengumuman kelulusan SD diumumkan. Di dalam kamar, adik gue dengan muka penuh harap pun berdoa sebelum tidur.

‘Ya Allah, semoga besok nilaiku memuaskan biar bisa masuk SMP Negeri favorit’ Ucapnya mantap sambil menengadahkan kedua tangan.

Gue yang mendengar doa tersebut hanya bisa mengamini dan mengamati Nova yang mencoba untuk tidur dengan nyaman.

Sabtu, pukul 08.00 WIB, gue bersiap untuk berangkat ke kampus guna mengikuti kuliah pengganti. Sebelum berangkat, gue melihat wajah Nova yang bersinar dan penuh rasa percaya diri untuk menyambut pengumuman kelulusan. Gue mengusap kepalanya dengan penuh rasa sayang, sebelum akhirnya Nova bereaksi cepat sambil berucap.

‘Ah, rusuh. Udah sisiran rapi-rapi. Sana sih berangkat aja.’

Ya, Nova. Emang. Kampret. Banget.

Sabtu, Pukul 13.00 WIB, gue pulang dari kampus. Dirumah, gue melepas sepatu dan langsung masuk ke dalam kamar. Disana, gue menemukan Nova tiduran sambil menutupi mukanya dengan bantal. Gue pun langsung mendekat dan menepuk badannya sambil bertanya :

‘Gimana hasil ujianmu, Nov?’

Mendengar pertanyaan itu, Nova langsung bangkit dari tidurnya dan duduk bersila di atas kasur. Wajahnya dia lipat dengan kusutnya. Dengan menghela nafas panjang, dia berucap lemas.

‘Jelek’ Jawabnya sembari menundukkan kepala ‘Cuma dua puluh enam koma enam lima’

Gue menerawang langit-langit.

‘Dari berapa pelajaran?’ Tanya gue penasaran.

‘Tiga’ Jawab Nova singkat, kemudian kembali merebahkan badannya dikasur dengan lemas.

Gue diem beberapa saat. Dua puluh enam koma enam lima dari tiga mata pelajaran? Jelek? Gue pun langsung bangkit dari duduk dan berjalan menuju lemari. Dengan masih menggunakan kemeja lusuh yang sedari tadi gue pake buat kuliah, gue pun membuka-buka map yang berisi ijazah-ijazah gue. Setelah berhasil menemukan ijazah SD, gue pun langsung kembali duduk di samping Nova yang masih tiduran dengan lemas.

‘Nov’ Ucap gue sembari memegang badannya ‘Nih, liat’

DSC_0605 (1)

 

Nova menoleh. Masih dengan tiduran, dia melihat ijazah yang gue bawa. Karena penasaran, dia pun akhirnya bangkit dari tidurnya dan mengambil ijazah yang sedari tadi gue pegang.

‘Ini ijazahnya Mas Febri?’ Tanyanya sembari melihat-lihat sebentar ‘Parah banget nilainya’

Eng…

Gue mengangguk. Kemudian, sebagaimana halnya kakak yang baik, gue mencoba memberi motivasi kepada si Nova.

‘Iya, itu Ijazah Mas Febri waktu SD dulu’ Gue berdehem sebentar, mencoba mencari kata-kata yang bagus. ‘Jadi, Mas Febri dulu waktu SD emang…’

‘Kok kamu bisa lulus sih, Mas Feb?’ Nova memotong.

Eng…

Ya, sebenernya gue juga bingung, kenapa dengan nilai segitu gue bisa dinyatakan lulus dari SD. Pasalnya, kalau nggak salah, dulu nilai kelulusan itu ada standarnya dan nilai standar minimalnya adalah empat koma lima. Kenapa gue yang nilai matematikanya cuma empat koma tiga tiga bisa lulus? Isunya adalah karena pada saat gue ujian dulu bertepatan dengan terjadinya gempa Jogja. Jadi dengan alasan itulah semua siswa SD angkatan 2006 di Jogja ditetapkan untuk diluluskan semua.

Kira-kira begitu isunya. Dan Aib itu yang gue sembunyikan sampai sekarang. Coba kalau waktu itu nggak ada gempa? Mungkin gue sekarang udah nikah dan punya anak empat.

Emang waktu itu ada yang mau sama kamu?

Oke, ralat. Mungkin gue sekarang udah jadi gembel dan punya kucing empat.

‘Mas Febri juga nggak tau’ Ucap gue menelan ludah ‘Tapi itu nggak penting sih. Yang penting kan…’

‘Sumpah Mas Feb. Ini jelek banget nilainya’ Nova masih mencoba memotong.

Eng….

‘Iya. Emang jelek.’ Gue pun berucap pasrah.

Nova kemudian memandangi muka gue. Pandangannya tajam, seperti mencoba menghakimi bentuk muka dan isi otak gue. Seperti membatin dengan penuh hinaan ‘Udah jelek, geblek lagi’

Setelah memandangi muka gue cukup lama, Nova pun geleng-geleng kepala sambil mengelus dada. Mungkin dia sudah mensyukuri nilai yang telah dia dapatkan, atau mungkin, dia menyesal kenapa dia mempunyai kakak kayak gue.

Akhirnya, setelah beberapa lama meratapi, Nova pun akhirnya menerima dengan lapang dada atas nilai yang sudah dia dapatkan. Pun ketika dia merasa kalau nilainya jelek, dia selalu bilang dengan nada penuh kebanggaan yang luar biasa.

‘Paling enggak, dua puluh enam koma enam lima lebih besar daripada lima belas koma tujuh tiga’

Hmm…

NIAT  AWAL GUE BAGUS LOH, MAU MENCOBA MENGHIBUR. TAPI KENAPA AKHIRNYA MALAH DIGINIIN?

Huft.

Terimakasih.

 

Advertisements

99 comments

  1. Nova, aku padamu. *eh

    Nova semangat yak, moga kelar urusan masuk SMPnya. Dan Tenang Nov, ada yg lebih sedih krn mas Febri malam minggupun masih sendiri!

    1. Sedih banget :’ kenapa kamu dipihak Nova? kenapa bukan dipihakku? kan aku yang didzolimi :’

      Hhihihi makasih yaaa, Nova udah disemangatin 😀 dia udah masuk SMP yang jadi pilihan keduanya kok 🙂

      Iniiiii kenapa bahas malam minggu yang menyedihkan itu lagi -_-

      1. Dari pada aku yang ntar di Dzolimi sama kamu Feb!

        Alhamdulillah, Nova adek semangat, jangan sedih punya kaka kaya Febri :”)

        Apayaaaaa :p

    1. Nah kan-_- sekarang mah begitu mbak, Nilai Sembilan koma dianggapnya kurang wkwkw ampuuun deh -_- tapi malah bagus sih, asal diimbangi sama softskill yang bagus juga 😀

  2. Itu serius bagian sensornya yg nomor peserta ya bukan tanggal lahir? 😄

    Semangaaaat Novaaa…
    Jadi dia lulus kan ya? Sini aku kirimin kartu pos buat Nova, tapi sehabis lebaran ya, maklum pos RI kan jg libur. Kalo mau, kirim alamat ke emailku ya, febri. (Ada di blog bagian About me)

    1. Eh ._. iyya ya ._. kenapa ku sensor bagian nomer peserta ya ._. bukan tanggal lahiiiir. Aaaah wkwkwk

      Hihih makasih banyak Mbak 🙂

      Dia Alhamdulillah lulus kok Mbak 🙂 Eh, beneran mau kirim kartu pos? Aaaaakh, makasih banyak ya Mbak 🙂 nanti aku kirimin alamatku. terimakasih banyak sebelumnya, Mbak 🙂

  3. For Nova: Itu udah bagus kok, Nov. Daripada punyanya Mas Febri *eeeh 😄 etapi bener deh itu udah bagus, kan 3 mapel enggak 4 mapel.

  4. Kirain bakal sedih, ternyata si Nova rese banget. Kalo masih rese, kasih tau comment aku, bang. Dulu nem SDku 27,35. Kasih tau dia. Hih, sebel sama Nova. Tapi, itu beneran nem-mu, bang? Kok nelangsa ya… Duh, jahat sekali diriku.

    Eh tapi, ini cara memotivasi yang unik ya. Dengan ngasih contoh buruk yang kita punya.

    1. Wkwkwk iyaaa ya ._. dia jahat kepada kakaknya sendiri. Tegaaa 😀 wkwkwk
      Eh, NEM kamu kok keren Rob? wkwkw hebaat banget 😀

      Iyaaaa, NEM aku beneran cuma lima belasan -_- dulu aku kan geblek banget wkwkw

      Hehehe iyaaaa juga ya 🙂

  5. Dear nova, eventually at the end of the day you will realize that having a creative mind is more precious than having perfect scores. People with perfect scores gonna be a good employee, while people with creativity own the factory. *damn* 😀

    1. Suwer ya mbak, aku mampir ke google terjemahan dulu buat ngartiin ini *YAPANTES NEMNYA CUMA LIMABELAS* wkwkwk

      Iya sh, yang penting itu kreatifitas yang dia punya, bukan nilai yang bagus banget 🙂
      Ngejleb sih yang nilai bagus bakal jadi karyawan, sementara yang kreatif bakal jadi bos. DAN ITU BENER 😀

      Hihihi tapi cita-cita adekku pengen jadi orang NASA. Gimana dong mbak?

  6. Emm dede’ gue yg cowok juga lagi kecewa gara gara ga lulus sbmptn gue bingung mau mengibur dia kyk gimana bahkan main game pun dia ga semangat

      1. Dedek gue yg cewe juga gavdpt sbmptn tapi dia mah biasa aja. Kemungkinan sih dede’ gue dua duanya mau kuliah dibdg aja biar deket

      2. Emang tiap orang menghadapi kegagalan berbeda-beda ya mbak 😀
        Yaaah, nggak jadi ada yang di Jogja? wkwkw

        Di bandung nggapapa, bener kaan deket 😀

  7. Itu nemnya nova udah tinggi kok. Adik aku nemnya lebih rendah sekitar 21 gitu dan dia nangis, soalnya teman-temannya lebih tinggi. Padahal dia sih bisa dibilang pintar di sekolah, sampai gurunya juga heran.

    1. Iya, menurut aku juga udah tinggi itu NEMnya nova :’ Tapi dia masih kurang puas karena anjlok dinilai matematika yang dia ngerasa bisa :’

      Duuuh, adik kamu kasihan ya :’ padahal pintar, :’ agak gimana sih emang ya ujian kayak gini, nilainya dinilai dari beberapa hari pas ujian, nggak beberapa tahun pas sekolah.

      Semangat buat adik kamu ya Mbak 🙂

  8. saya dulu juga nilainya jelek mas. nilainya yang bagus tentang praktik, teorinya jelek 😦 Tapi dari kegagalan yang ada pasti banyak hikmah yang bisa diambil. tinggal kita melihat dari sudut mana sih

    1. Hihihi jadi kamu pinternya di praktek ya Mas 😀 kelebihan orang beda-beda ya mas 🙂

      Nah, bener 🙂 setiap kegagalan itu pasti ada hikmahnya dan ada alasan juga untuk bangkit dan sukses 🙂 tinggal kitanya aja 🙂

    1. Wkwkwk Adek Kakak mah begini ya Mas wkwkw 😀
      Waaah, kelewat selow banget itu adekmu wkwk yaah, nggapapa, Adekmu mungkin tau yang dia suka aja 😀

      Salam kenal juga, Yohoooy 😀

  9. Wah berarti menghiburnya berhasil tuh Mas. Meski sedihnya jadi ditransfer sih 😦 Tapi ya lebih baik lah sekarang jadi mahasiswa daripada jadi gembel punya kucing empat, hahaha

    1. Hihihi berhasil kok 🙂 ya meskipun itu dia, sedihnya jadi berpindah wkwk 😀

      HIhihi Alhamdulillah banget nih Mbak jadi mahasiswa, tinggal besok suksesnya terus nikah, terus punya anak empat 😀

  10. Bangke bener. Aku kira bakal mengharu biru dengan tema drama keluarga. Udah mellow aja gitu pas Nova kamu datangin. Sekalinya komedi parah gini. Aku ngakak ngebayangin si Nova. Hahahahahahahahaha. Sumpah geleng-geleng kepala sama kelakuannya Nova. Ngehe banget. :’D

    Nilai SD-ku berapa ya? Aku lupa deh. Jadi pengen ubek-ubek juga. Jangan-jangan malah lebih parah dari kamu lagi 😦

    Btw adeknya Wulan namanya juga Nova. Jangan-jangan itu Novanya Wulan lagi. Jangan-jangan kalian sebenarnya saudaraan? Jangan-jangan kamu adalah ayah dari empat kucing di dekat rumahku, Feb? Jawab, Feb! Jawab!

    *langsung kabur naik buraq sebelum ditampol pake ijazah*

    1. Aku belum bisa bikin cerita mengharu nih, wkwkw apa yang mengharukan dari hidupku juga coba wkwkw :p
      Nova jahat sih emang wkwkwk
      Nova itu kayak gitu cuma sama aku doang -_- tapi kalau diluar rumah, dia anteng minta ampun wkwkw

      Aaah, enggak mungkin lebih jelek dari aku, kamu kan keceeeee :3 uwuwuw

      Duuuh, iya ya, adiknya Wulan namanya Nova juga hihihi -_- YAKALIIIIIIIIK OOOOI wkwkw :p

  11. Novaaaaa adikku. Tapi adikku SMP bang. Hahahahaaa

    Hmmm lima belas koma tujuh tiga. Gapapa. Seenggaknya kamu bisa lulus SD waktu itu bang, yaa walaupun karena gempa. Hahahahaaa

    Betewe, aku sedih. Kenapa kamu nggak jadi punya kucing empat waktu itu bang? kalo punya kan aku bisa minta satu. 😦

    1. Wkwkwkw jadi… Dia Adik siapaaaa? wkwkw INI GIMANAA SIH wkwk :p

      Eeng… Iya, lima belas koma tujuh tiga. LIMA BELASSS KOMAAAH TUJUUH TIGAAAH 😦
      Iyaa, Alhamdulillah banget :’)

      😦 Kalau aku punya kucing empat, berarti aku jadi gembel dong :’

  12. Ya itulah istilah ‘setiap bencana/musibah pasti ada hikmahnya, kamu bisa lulus SD karena gempa, luar biasaa!! Eh btw pas aku SMA dulu juga standar kelulusan minimal nilainya 4 baru bs dinyatakan lulus, lulus sih emang lulus dengan nilai segitu, cuma yg susah ya cari kampusnya mesti gede2an uang sumbangan biar bs kuliah.

    1. Nah, bener 🙂 kok disini kamu normal? diblogmu kamu kocak banget loh :p hihihi

      Alhamdulillah banget ya bisa lulus SD meskipun karena gempa. Mungkin ini emang udah jalannya 😀

      Duuuuh, ngeri ya dulu SMA -_- lulus seadanya sih bisa, tapi setelahnya itu nanti yang ribet 😦

      1. Iya, aku kan semacam punya kepribadian ganda gitu, terpaksa normal krn di lapak org lain. Lain ladang lain belalang, jika ada sumur di ladang boleh kita menumpang mandi, ga nyambung sih peribahasanya, tp biarinlah daripada aku bilang bagai air di daun talas. #mulaiganormal

  13. wkwkwkwk… Nilainya hina banget itu kalau dibandingin dengan Nova.. XD
    Ahahaha… Salam kenal sob, kayaknya nilai SD-ku dulu jg mengenaskan dahh.. #nyariteman

    1. Wkwkwk emang sih :’ sediiih rasanya kalau dibandingin sama Nova. Tapi yaudah, yang penting sekarang udah lulus dan kuliah wkwkw 😀

      Aaaaaakh, sama ternyata ya kita *TOOOSSS 😀

  14. NIAT  AWAL GUE BAGUS LOH, MAU MENCOBA MENGHIBUR. TAPI KENAPA AKHIRNYA MALAH DIGINIIN?

    Iku ngono jenenge apes Feb wkwkwkw

  15. hihihihi baru kali pertama mampir di blog Mas Febri…duh ngakak bacanya…

    Eh itu serius lulus gara2 gempa? wkwkwkw :p

    Yah paling enggak bsa kuliah di UII kan lumanyun, gpp nilai jelek…bsa jadi kenangan …

    1. Waaa Mbak Arin 🙂 terimakasih ya Mbak udah mampir dan baca-baca 🙂 hihihi

      Iyaaa, isunya sih semua siswa SD pada waktu itu dilulusin karena ada gempa. Nggak tau juga deh hehe 🙂

      Iyaa, Alhamdulillah juga sih bisa jadi mahasiswa 😀 wkwkw

  16. Nilai matematikanya empat, gapapa Feb yang ngurusin uang di rumah tangga nanti si perempuan kok. Huahahaha. Btw Nova, zemangatz pake z, bicos hidup masih panjang dan nilai itu hanyalah tentang angka #ashek

    1. Uwuwuwu kamu menenangkanku banget ya :3 semoga yang nanti ngurusin uang dirumah tanggaku itu Kak Fasy yaaa~ lalala

      Hihihi makasiiih juga Mbak 😀 iyaa dong, yang penting dia udah kembali semangat :3 uwuwuw 😀

  17. Ada banyak hal yang membuat seseorang merasakan sebuah kesedihan.
    Misalnyaa ngerasa kalau itu jodohnya eh ternyata bukan,
    Kalau kasus kaya begini gimana yak? Ga bisa nenteng selembar ijazah buat menghibur ada yg lebih parah gitu kan ya :’D

    Nova masih kecil tapi punya semangat dan motivasi yang tinggi yak? Semoga menginspirasi anak anak yang lain 🙂

    1. Wkwkwk itu sedih sih ._. ngarep jodoh, eh ternyata bukan 😦
      :’ iya sih :’ ada yang nggak berkesempatan menenteng selembar ijazah juga ya :’ harus banyak bersyukur gimanapun nilainya, karena kita udah dikasih kesempatan buat punya ijazah :’

      Iya Mbak 😀 hebat sih dia sebenernya :3 semoga bisa menginspirasi :3

  18. Nasib kita sama. Jamanku, nilaiku juga segituan (eh, bagusan dikit dari punya kamu sih)
    Terus ponakan nilainya juga kayak nova gitu tapi masih merasa kurang. Huhuhu…
    Perbedaan dulu dan sekarang.

    Semoga Nova tetap semangat ya!
    Jangan menyerah. Hidup ngga melulu soal nilai kok.

    Buat kakaknya. Keren, jadi motivator yang berani menunjukkan kejelekannya sendiri. Hehehe…

    1. Wkwkwk senasib brati ya :’) kita setrong ya, setroooong 😀 wkwkkw
      Duuuuh, sekarang gitu ya, nilai bagus masih dianggap kurang bagus. Padahal dia nggak liat bagaimana kita-kita ini yang nilainya seadanya :’ wkwkwk

      Hihihi pasti Nova tetep semangat kok 🙂
      Ahahaha makasiiih ya 🙂

  19. Gue kira ini ada unsur2 kegagalan di dalamnya, msalnya adek lu nilainya jeblok, trs gbisa msk SMP negeri. Plg2 tiduran, muka ditutup bantal, pas lu dateng dan dketin dia trs dia nangis kejer gtu, kesel+sedih pas lu nanya hsil ujiannya….
    Hmm, bkan nyumpahin, tp gue kira td bakalan kyak gtu skenarionya. Haha. Biar agak2 drama gtuuu crtanya…

    Tp trnyata pas dia blg JELEK…. Jeleknya itu 26… Jelek??! SD, 26, dari 3 pljran. Ini jeleknya di mana cobaa??!!?? :’D Gue shock. Itumah BAGUS BANGET KELES!! Lumayan, udh bsa msk SMP NEGERI PAPORIT LAH :’D
    Gue bandingin sm nem gue SD dlu 21, gak ada apa2nyaa..
    Trs pas lu ngsh unjuk ijazah SD lu….. Gue lebih shock lg… Ngakak :’D Wkwkwkw Ampuun, bang, ampun.. Maafkan diriku tlah mnertawakan._.v bkan maksudku sbnernya. Wkwk. Tp abs ngliat itu gue ngerasa smgat lg, trnyata nem gue msh lumayan. Lumayan gak ancur2 bgt :’D

    Ah, sudahlah. Nem itu gak penting!! Semua sudah berlalu. Yg berlalu biarlah berlalu~~

    1. Wkwkwk emang agak ngetwist gimana gitu sih -_- aku aja kaget waktu dia bilang sedih sama angka NEM yang menurut aku itu udah bagus banget -_-
      Kamu duasatu itu udah keren banget sh -_- lah, aku gimana wkwkw sediiiih 😀
      Nggapapa :’) Febri biasa diginiin kok :p wwkw

      Yaaap, bener 😀 NEM itu nggak terlalu penting 🙂

  20. 26 dari 3 pelajaran mah lumayan! :))

    anjir gara2 gempa jadi lo lulus SD, ya. Blessing in disguise :’)
    kadang cara memotivasi orang lain ya dengan nunjukin hasil yang kita punya, tapi kalo nilai kalah 10 poin gitu, gue juga mikir-mikir sih mau nunjukin :))

    1. Wkwkwk sekarang maah gitu ya -_- padahal kayaknya masih banyak orang yang nilainya dibawahnya. Lagian, nggak penting apa yang ada sekarang. Tapi bagaimana kedepannya 🙂

      Aamiin 🙂 makasih banyak ya, Mbak 🙂

  21. Nilainya Nova padahal menurutku udah bagus. Apa karena standar buat otakku yang rendah ya? Hmmm. Kasihan diriku.. :””””””

    Berarti selalu ada hikmah dibalik musibah ya. Dari nilai mas Febri misalnya. Semangatlah Mas. Apalah arti sebuah nilai. Nilai Anda tidak menentukan masa depan Anda. Itusih kata-kata alasan yang biasanya kupakai. Semacam buat pengalihan. Wkwkwk.

    Ditunggu ijazah selanjutnya yaa.. ._.

    1. Sama. Menurutku itu juga udah keren banget sih nilainya -_- udah mending dan lebih dari cukup lah :’)
      Iyaaa Sus 😀 selalu ada hikmah dari musibah. Aku percaya itu 🙂

      Aaaakh, beneeeer 🙂 makasih banyak ya 😀

  22. wkwkwkwkwk…aduuuh feb, maap yaaa aku lgs ngakak jadinya :D.. Tapi kamu beneran baik deh, nyemangatin adikmu dgn cara begitu :D..skr udh 3 pelajaran aja ya? dulu jaman aku ebtanas SD, lebih dr 3 deh pelajarannya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s