Nyaman dan Kebiasaan

Gue merasa, setiap orang selalu mempunyai kebiasaan baru dalam hidupnya. Pasalnya, setiap kali kebiasaan lama ditinggalkan, orang-orang selalu mempunyai kebiasaan baru lagi yang mungkin suatu saat nanti pun juga akan berganti.

Gue sendiri sering mengalami beberapa pergantian kebiasaan dengan proses seperti ini : Kebiasaan – Berubah – Sedih – Meratapi – Menyesuakan diri – Terbiasa dengan kebiasaan baru.

Ya begitu-begitu aja sih.

Sama persis kayak apa yang gue rasakan beberapa minggu terakhir ini.

Entah kenapa, sekarang hidup gue seolah kayak mempunyai ketergantungan sama yang namanya internet. Setiap kali pulang kuliah, gue pasti langsung ngadep laptop buat fokus ngeblog atau sekedar buat nontonin youtube. Rutinitas yang bener-bener butuh koneksi internet.

Suatu waktu, tepatnya tiga minggu lalu, gue mengalami perubahan terhadap rutinitas yang biasa gue jalani. Wifi di rumah gue error. Ya, kampret emang. Alhasil, keadaan tersebut pun memaksa gue untuk merubah hampir semua rutinitas yang biasa gue lakuin ketika pulang dari kampus.

Ketika awal-awal tanpa internet, gue merasa hidup gue berasa hampa dan kosong. Waktu-waktu senggang yang biasanya gue isi dengan ngadepin laptop buat internetan, sekarang gue isi dengan tiduran, nonton tv dan baca novel aja. Boring. Waktu pertama kali menjalani rutinitas yang berbeda itu, rasanya gue cuma bisa ngeluh, ngeluh dan ngeluh aja

Ya, memang selalu ada yang berbeda dari kebiasaan yang berubah.

Hari pertama tanpa internet, gue masih kesel. Hari kedua tanpa internet, gue masih bete. Hari ketiga tanpa internet, gue masih jomblo. Sampai hari demi hari berganti itu, gue pun akhirnya terbiasa dengan ketiadaan internet. Secara otomatis, gue jadi merasa nyaman dengan kebiasaan baru gue setelah pulang kuliah : Tiduran, Nonton TV dan Baca Novel.

Hal tersebut berlangsung secara terus menerus, bahkan sampai wifi dirumah gue udah normal kembali, gue masih terus terjebak pada kebiasaan baru tersebut.

Namun, disaat gue merasa nyaman dengan kebiasaan baru yang gue lakuin itu, terkadang gue pun kepikiran akan kebiasaan lama yang dulu pernah gue lakuin dengan senang hati.

Akhirnya, dengan mempertimbangkan banyak hal, gue pun memaksakan diri untuk kembali masuk ke kebiasaan lama : Ngadep laptop – Internetan – Ngeblog.

Dan ketika gue mau benar-benar memulai untuk kembali ke kebiasaan lama…

DEADLINE TUGAS KULIAH BERDATANGAN.

Syit.

Itulah yang akhirnya menjadi alasan kenapa hampir tiga minggu terakhir ini gue nggak nyentuh blog sama sekali. Terbiasa dengan kebiasaan baru dan disiksa oleh tugas kuliah.

Hehe.

Terlepas dari itu semua, gue jadi mikir, kebiasaan itu bisa mencakup banyak hal ya?

Ada orang yang terbiasa hidup disuatu rumah, namun ketika dia pindah ke rumah yang baru, awalnya dia merasa nggak nyaman, beda, dan pengen kembali ke rumah yang lama. Namun, pada akhirnya, dia pun lambat laun akan terbiasa dengan suasana rumah yang baru.

Ada juga orang yang terbiasa duduk di bangku SMP, namun ketika dia akan naik ke jenjang SMA, awalnya dia merasa was-was, takut nggak seseru SMP, dan mempunyai pandangan bahwa tugas-tugasnya bakal bikin ribet. Namun pada akhirnya, dia pun lambat laun akan terbiasa dengan suasana di jenjang SMA.

Masih banyak kebiasaan-kebiasaan yang memang berjalan secara dinamis mengikuti perubahan apa yang telah kita jalani pada masa tertentu.

Kalau begitu, gimana dengan istilah pacaran?

Kalau masuk ke konsep yang gue bahas sekarang, pacaran itu lebih kepada ‘seseorang yang terbiasa dengan lawan jenisnya’. Yang nanti akhirnya seseorang tersebut akan terbiasa dengan lawan jenis yang lain, kemudian meninggalkan kebiasaan bersama lawan jenis yang lama.

Bener?

Nggak tau.

Kok jadi ngebahas pacaran?

Nggak papa.

Ciyeee, yang pengen punya pacar tapi nggak ada yang mau

…..

Dari pembahasan ini kita bisa mengambil satu kesimpulan bahwa boleh saja kita berpindah-pindah dari kebiasaan satu ke yang lainnya. Namun, sesekali, ada baiknya kita sedikit menoleh kebelakang untuk kembali melakukan kebiasaan lama, atau sekedar mengenangnya.

Orang yang pindah di rumah baru, bisa aja dia rindu rumah lama dan kemudian mengenang bagaimana dia dulu dirumah barunya.

Anak SMP yang naik jenjang ke tingkat SMA, pada akhirnya nanti dia akan mengenang masa-masa indahnya di SMP dan mungkin akan kembali menengok bagaimana kondisi SMPnya dulu lalu bereuni dengan teman-teman sejawatnya.

Orang yang pacaran,mungkin juga begitu. Pada masanya, dia akan merindukan kebiasaan dengan lawan jenisnya yang lama. Rindu akan kata-kata manisnya. Rindu akan genggaman tangan yang pernah menyejukkannya. Dan rindu akan senyum simpul yang pernah menenangkannya.

Hmm.

Tapi mungkin ada satu hal yang nggak akan bisa gue jadiin kebiasaan walaupun hal tersebut gue temui berkali-kali.

TUGAS!

WADEHEL !

Yak, tulisan acakadut ini mengakhiri deadline tugas yang beberapa minggu ini mendera sekaligus mengawali kembalinya gue di blog ini setelah tiga minggu bersemayam di zona yang entah apa.

BERGERAK ! NYAMAN PEMBUNUH CITA-CITA!

Terimakasih.

Advertisements

81 comments

  1. Welcome back Feb…!
    Ga papa kalau lagi banyak tugas. Kirain sakit atau kenapa2 gitu*sokcare*

    Tapi emang sih, kalau udah kebiasaan sama internet emang bete kalau nggak ada. Aku pernah ngalamin itu. Tapi meski nggak internetan dan nggak ngeblog urusan nulis jalan terus. Lumayan nyelengi tulisan. Jadi pas udah bisa enak tinggal posting2 aja…

    1. HIhihi terimakasih, Mbak Dyah 🙂

      Iyaa nih, tinggal besok selasa, habis itu feel free 😀 eh, enggak ding. Masih ada Praktek Kerja dan laporannya :’

      Nah, bener kan :’ kalau udah tergantung sama internet itu susah :’ sekali nggak ada internet, bete banget jatuhnya :’ wkwk

      Aku kemarin maunya begitu, tapi, terlanjur nyaman sama tidurannya 😦

  2. Menurut penelitian, ketika kita melakukan suatu hal baru terus menerus selama 21 kali. Hal itu udah bakalan jadi kebiasaan 🙂
    Good luck buat tugasnya Feb

  3. huohoho ternyata mase kenaken moco buku pantes bloge orak diapdet apdet, Tapi apik to ya, orak buak-buak kuota, paling buak-buak duit neng grto? amedia.

    Aku termasuk salah satu yang cepet bosen sama sebuah kebiasaan, gak bisa lama-lama dengan kebiasaan yang itu-itu aja, pasti pengen coba yang lain, pengen ganti yang lain, biarpun nyaman sama kebiasaan itu tapi ya bosen aja gimana? Yah mungkin emnag begitu takdirnya manusia buat terus bergerak, buat terus melakukan berbagai macam hal, gak itu-itu doang. Ben koyo wong urip ngono lho.

    iki aku ngomong opo to? wes pokoke dukung #Adibahsholehah2016 wae. *lhah

    1. Wkwkwkwk iyaaaa nih, Dibah -_- wkwkw tapi lebih seringnya malah tiduran sambil nonton tv aja wkwkw 😀

      Wahahaha, kamu cepet bosen sama sebuah hubungan juga nggak?

      Aaah, Adibah udah jadi cewek sholehah kok :3

  4. namanya juga idup….
    hidup sendiri juga siklus… pergantian pagi ke malam siklus, pergantian musim kemarau ke penghujan juga siklus, sedih-bahagia juga siklus, jomblo-pacaran-putus-jomblo- CLBK-pacaran-putus-jomblo juga siklus. Tapi kenapa Lu tetep jomblo aja sih feb?? ahahahahaha *kabur aaahhhhh!* 😛

    guyon feb…. guyon…. :-*

    1. Hihihi bener, Mbak 😀 siklus mah begitu ya. Dinamis, bergerak dan berubah-ubah 😀 yaaah gitu.

      Nah, itu dia, aku juga bingung. Disaat semua berjalan dinamis, kenapa aku dari dulu masih jomblo aja ya 😦

  5. Pantesan, ga nongol tiap sabtu. (Biarpun aku sendiri jarang ngeblog, tapi pengamat juga loh 😆)
    Ngomongin nyaman, kalo lama-kelamaan juga bosen sih Feb tp ya bakalan muter2 gitu aja terus.
    Feb, aku bisikin sini (cintailah tugasmu, maka… tugasmu akan tetep banyak!) *lariiiiii* :p

    1. heheh iya nih, Des -_- tugasnya nyebelin. -_- ini dimasa-masa yang seharusnya libur, eh, masih ada tugas praktek kerja -_- terus agustus besok KKN -_- kan reseeek wkwkw

      Iya kan, nyaman terus sih bosen. Yang parah, kalau udah tau bosen, tapi tetep terjebak dirasa nyaman itu wkwkwk

      Eng… 😦

  6. Observasi yang bagus 😀
    Berubah – Sedih – Meratapi – Menyesuakan diri – Terbiasa dengan kebiasaan baru.

    bisa dapet siklusnya 😀
    keren!

    semangat mengerjakan tugasnya 😀 semoga lancar dan bisa cepat selesai 😀

    BERGERAK ! NYAMAN PEMBUNUH CITA-CITA!

    1. Hihihi makasiiih banyak, Mbak 😀
      Soalnya emang sering mengalami hal-hal itu sih ya mbak :))

      Hihihi mantaaap 😀 ini segera menghabiskan jatah-jatah deadline dan ujian :’)

  7. Yah cuma sampe jomlo doang
    Kirain mpe bunuh diri gitu
    Berarti kalo biasa puasa dibulan ramadan orang akan was was takut g bisa puasa di hari raya y bang?

  8. Oh iya, ngerasa ada yang hilang. Blognya abang Febri jarang muncul di dasbor. Huhuhu, karena tugas menghambat kebiasaan ngeblog.

    Gue sekarang kelas 12. Pelan-pelan mulai ngurangin kebiasaan main socmed dengan menambah jam pelajaran. Semoga works ya kebiasaan gue baru ini. Aamiin.

    Aminin dong, bang. *maksa*

  9. Eh iya ya, kenapa kalo bicara sama tugas sama kebiasaan itu gabisa sinkron. Padahal kan ya tugas sesuatu hal yg biasa bgt kita lakuin. Ya mungkin karena kita kalo ngerjain tugas ga pernah sepenuh hati dan tugas yg dikerjain jg ga sesuai apa yg kita inginkan. Ya gaksih? Hehe.

  10. Art-nya keren bro.. Ehh.. Komen ke tulisannya dehh…
    Emang gitu sihh.. saya dulu juga gitu, sudah merasa kalau di depan laptop ialah posisi paling ideal (dan nyaman). Tapi setelah keluar rumah ternyata lebih seru.. Karena dari luar rumah kita bisa menulis lebih banyak (dapat ide baru yang fresh)

    1. Hihihi keren banget sih emang 🙂 Ada giveaway kaos art itu loh 🙂 kuy ikutan 😀

      Nah, keluar dari zona nyaman kita bakal nemuin hal-hal yang lebih baru dan seru sih 🙂

  11. Yuhuuui! Setuju! Nyaman itu pembunuh cita-cita! Yeaaaaah! Dukung Febri jadi jomblo bahagia! *loh

    Kebiasaan. Nah iya nih. Aku lagi membiasakan diri lagi dengan kerjaan. Baru dapat kerja, dan setelah berbulan-bulan nganggur trus kerja lagi, rasanya aneh. Dulu waktu nganggur juga gitu. Di rumah terus, rasanya aneh juga. Lebih tepatnya sih anyep. Huhuhu.

    Trus kalau soal kebiasaan dalam pacaran……. no comment ah. Aku mau jadi jomblo bahagia aja kayak Febri. Eh tapi, kadang kebiasaan waktu pacaran sama kebiasaan sama gebetan, lebih indah lho. Iya kan? Iya nggak sih? Huehehehe.

    1. Hihihihi bener kan 😀 nyaman emang pembunuh cita-cita, tapi, kenapa jadi mendukung aku jadi jomblo bahagia 😦 wkwkwk

      Emaaang gitu awalnya 😀 wkwkw masih kayak enak nganggur, tidur bangun tidur. Tapi nanti lambat laut bakal menikmati apa yang kamu jalani ko 😀 hihihi

      Eng… Jadi, kamu mau kebiasaan yang mana nih? jomblo bahagia, sama gebetan atau pacaran? wkwkw 😀

  12. Kalau menurutku emang nyaman dulu baru kebiasaan muncul ya mas,,
    kadang kita musti adaptasi dengan rutinitas yg selama ini belum pernah kita lakukan dan itu perlu kesabaran biar nyaman 😀

  13. Feb, jangan kebanyakan bikin tugas. Kesehatanmu, lho.. #CumaKresnoadiYangPerhatian #FebriKekuranganPerhatian #Adijuga #LahIniKenapaJadiCurhat

  14. Berbicara mengenai kebiasaan sih, tentu ada sangkut pautnya dengan kenyamanan dan kesempurnaan cintaaa~ loh, jadi nyanyi hehehe. Kebiasaan itu mungkin bisa diartikan sebagai sebuah kejadian yang berulang sampai pada akhirnya kita merasa hal tersebut enak untuk dilakukan ya.

    Saya juga pernah merasakan kok, Bang. Ketika liburan bisa satu hari full berinteraksi dengan blog. Namun ketika liburan usai, untuk ngeblog itu butuh perjuangan mencari waktu luang. Heu.

    1. Wkwkwk waaa fansnya Rizky nih kayaknya :p wkwkkw

      Iya ya, bener, kalau dipikir, kebiasaan kan berulang-ulang dan kita nyaman aja gitu 😀

      Hihihi semua pasti pernah 🙂 dan ketika mencari waktu luang itu rasanya beda ya, biasanya tinggal berinteraksi, sekarang kok jadi harus mencari waktu 😀 hihih

  15. Setuju gue sama paragraf pertama, feb.
    Jalanin kebiasaan baru dengan meninggalkan kebiasaan lama emang berat, bener deh, tapi lama kelamaan kita terbiasa. Gue juga ngalamin feb, Kemarin laptop gue dipinjem seminggu, otomatis gue nyari kebiasaan baru yang tadinya bangun tidur buka laptop ngegame ngintip blog jadi bangun tidur nyoret-nyoret buku main, pas laptop balik gue juga balik lagi kekebiasaan lama haha, bedanya gak cuma ngintip blog doang \m/

    1. Hihi makasih, Er 🙂

      Dan iya kan, ninggalin kebiasaan lama itu susah banget. Tapi setelah lama kelamaan, kita jadi terbiasa dan lupa sama kebiasaan lama tersebut :’) aneh ya 🙂

      Yaaah, semoga kita bisa menghadapi segala kebiasaan-kebiasaan ini dan nggak terlalu terlarut pada zona nyaman yak 😀

  16. kata orang bijak, bisa karena biasa 🙂
    ada bagusnya juga koneksi mati ya, jd bisa ngerjain tugas, ada hikmahnya

  17. akupun, sejak ada intrnet ini, kebiasaan pasti harus nyentuh walo cuma sebentar utk cek blog dan BW minimal.. kalo wifi di rumah mati, berarti mau ga mau hrs pake paket kuota dari pulsa biasa.. cuma pas traveling ke luarnegri aja aku bisa ngilangin kebiasaan utk ga nyentuh internet feb.. ga semua hotel nyediain wifi gratis soalnya ;p.. dan lagi, aku biasanya jg pgn hanya fokus ke liburan , ga terganggu ama segala internetan ato update status tiap saat :D..

    1. Hihihi udah terbiasa sama internet ya mbak brati -_- aku kalau wifi mati juga kemarin bela-belain pake kuota dari pulsa :’ wkwk

      Nah, kalau liburan mah istirahat dulu dong internetnya 😀 masa liburan kegiatannya masih sama yang nggak liburan 😀 hihi

  18. Pantes ngilang dari blog Feb, biasanya rusuh di komen blog aku dan blog orang2. Rusuhin lagi dooong, inget jalan pulang tapi ya, jangan lupa nge close. Ngahahaha.

  19. Hmmm pantesan kamu menghilang dr peredaran blog, bang. Aku kira kamu udah nggak jomblo lagi, keasyikan telfonan sm pacar baru, tapi aku mikir, nggak mungkin sih bang Febri lepas dari status jomblonya.

    HAHAHAHAAAA gapapa bikin bang Feb marah. Besok lebara kita maap-maapan yak.

    Aku setuju bangettt banget nget nget bang. Rutinitas yang menurut kita nyaman selama ini kadang justru bikin kita cuma menetap di situ situ aja. Nggak ada memberi perubahan dalam hidup kita.
    Padahal kalo kita mau, kita bisa aja sih ninggalin zona nyaman itu dan ngelakuin hal-hal baru.

    Apalagi kalo dalam konsep pacaran. Kadang saking nggak bisanya ninggalin kebiasaan lama pas bareng mantan, ada yg sampe maksa atau nyuruh pasangannya untuk ngelakuin hal yg sama kyk mantannya memperlakukan dia. Kadang sampe ada yg membanding-bandingkan gitu.

    Yawlaa ini kenapa komenku bisa sepanjang ini bang. Anaknya nggak bisa dipancing curhat dikit ni bang. Langsung panjang lebar gini kan :’D

    Sebenernya aku cuma mau bilang, spidol warnanya bagus. Udah. Gitu aja.

    1. kwkwkw telpon-telponan sama pacar :’ terakhir kali gitu kapan ya akuh :’ wkwkw Duuuh, kamu tau banget ya aku nggak bisa lepas dari status jomblo ini :’ hinaaa wkwkw hinaa ngets wkwk

      Nah kan, bener. Nyaman bikin kita kayak gitu-gitu aja. Nggak ada perubahan.
      Nah, yang sakit emang untuk pacaran gitu. nyuruh pacar baru biar kayak mantan? itu edan sih Lan :’ wkwk dibanding-bandingin pula -_- bikin beteeeeeek

      Aaaakh, Wulan curhat juga yaaa 😀

      Jadi, gitu aja? cuma mengomentari spidolnya aja? 😦

  20. Lup satu hal, saran sy sih feb. Khusus buat kmu, jgn noleh ke belakang lagi ya. Buang aja masa lalu mu. Sy gamau km sakit hati lgi klo inget guru yg pernah jdi CINTA SEJATIMU itu :*:*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s