Kenapa Terlalu Lebay?

Akhir-akhir ini, entah kenapa gue beberapa kali menemukan headline berita yang rasanya sedikit aneh buat dibaca.

  1. Guru dipenjara karena mencubit siswanya
  2. Guru mencukur rambut siswa, orang tua siswa bertindak.

Hmm…

Gue nggak tau apa yang sebenarnya terjadi dengan Indonesia akhir-akhir ini. Kenapa semua orang terkesan terlalu lebay dalam menghadapi segala sesuatu yang ada.

Untuk masalah berita pertama, jujur aja gue bingung, dimana kasus hukumnya ketika seorang guru yang hanya mencubit siswanya bisa dipenjara? Kalau dicermati secara seksama, di dalam berita itu menginformasikan perihal alasan guru yang mencubit siswanya karena si siswa ini mainan air sisa pel dan nggak sengaja mengenai ibu guru.

Dalam artian lain adalah si siswa nggak sengaja dan si guru hanya ingin ‘membenarkan’ sikap si siswa.

Apa yang salah dari itu semua?

Mungkin yang salah adalah ketika si siswa mengadu kepada orang tuanya dan kemudian orang tuanya tersebut malah kesal dan melaporkan hal ini kepada pihak berwajib yang akhirnya berbuntut ke ranah hukum dan membuat si guru dipenjara.

Menurut gue pribadi, berita tersebut adalah berita yang sangat-sangat lebay. Pasalnya, sewaktu duduk dibangku SD dulu, gue juga sering banget dicubit dan digetok kepalanya sama guru gue. Ya, Kelakuan gue waktu SD dulu emang nggak ada bener-benernya. Waktu pelajaran dimulai gue cuma bisa ribut sendiri, waktu guru ngasih contoh penyelesaian soal gue malah banyak omong, dan waktu guru ngasih PR gue malah nggak pernah ngerjain. Dari situ pun akhirnya gue sadar, apa yang gue lakuin itu emang salah dan layak banget buat dicubit atau ditegur.

Gue pun nggak pernah kepikiran buat mengadu ke orang tua atas pencubitan tersebut karena ya emang gue yang salah dan emang tugas seorang guru adalah membenarkan apa yang salah.

Udah.

Dari apa yang terjadi pada berita pertama, gue nggak menyalahkan pihak guru, siswa atau orang tua. Hanya aja, coba kalau semua pihak bisa saling sadar diri. Guru yang mungkin lebih bisa mengontrol diri untuk membenarkan siswanya tanpa mencubit, siswa yang mungkin lebih bisa tau diri bahwa dirinya emang salah dan nggak perlu mengadu, serta orang tua yang lebih bisa mengontrol diri dan mempunyai pemikiran :

‘Ah, mungkin anakku digituin karena anakku emang salah’

Mungkin seharusnya sih gitu. Tapi, entahlah.

Sekarang kita bahas perihal berita kedua yang berisi tentang seorang guru yang mencukur rambut siswanya, namun berbuntut pada si orang tua siswa yang nggak terima lalu membalas dengan mencukur balik rambut si guru.

Waktu pertama kali baca berita ini, jujur aja gue bingung dan merasa aneh.

Ini cuma masalah mencukur rambut loh? Masa segitunya sih sampai bales-balesan nyukur rambut?

Entah siapa yang salah, tapi gue yakin, setiap sekolah pasti memiliki standar kedisiplinannya masing-masing. Ada sekolah yang emang membebaskan siswanya berambut gondrong asal mereka pinter, pun ada sekolah yang melarang siswanya berambut gondrong karena alasan kerapian.

Waktu gue masih duduk dibangku SMP dan SMA dulu, gue mempunyai opini sendiri bahwa ‘rambut’ itu nggak ada hubungannya sama pembelajaran. Mau rambut pendek atau panjang, hal tersebut nggak bisa menjadi tolak ukur untuk menentukan kecerdasan seorang siswa.

Kebetulan waktu itu gue sekolah di SMP dan SMA yang tergolong punya peraturan kedisiplinan yang sangat ketat. Atas dasar opini itulah akhirnya gue nggak bisa memenuhi peraturan sekolah perihal masalah kerapian rambut. Hasilnya? Hampir setiap kali ada operasi pencukuran rambut massal oleh guru BK, gue selalu menjadi langganan siswa yang masuk dalam operasi tersebut. Bahkan ketika dicukur oleh guru BK, gue sempet request ke pak guru dengan nada tanpa bersalah :

‘Nyukurnya yang rapi ya, Pak. Kalau bisa dibikin model mohawk gitu’

Yang biasanya malah berakhir dengan model petak-petak nggak karuan.

Pernah sih beberapa kali gue kabur saat guru BK operasi, tapi pada akhirnya, gue menyerahkan diri buat dicukur massal. Alasannya? Besok-besok pasti juga bakal dicukur juga.

Gue emang termasuk orang yang paling males buat cukur rambut. Namun, meskipun waktu SMP dan SMA dulu gue sering banget dicukur rambut dengan asal-asalan oleh guru BK, gue nggak pernah ngadu ke orang tua karena nantinya pasti mereka juga bakal tau sendiri. Dan reaksi yang bakal bapak gue ucapkan ketika rambut gue petak-petak adalah :

‘Sini, Feb. Bapak rapiin model potongan rambutmu’

Yang biasanya berakhir dengan model potongan rambut pendek cepak model tentara kurang belaian.

Dari kasus pemberitaan di nomer dua itu, gue nggak tau kenapa si orang tua bisa nggak terima atas kelakuan si ibu guru yang mencukur rambut anaknya. Padahal bisa aja pencukuran itu terjadi karena kesalahan si siswa yang sebelumnya mengabaikan peringatan si guru? Gue yakin deh, sebelum Ibu Guru itu memilih untuk memotong rambut siswanya, terlebih dahulu beliau bakal mengingatkan :

‘Besok rambutmu dicukur ya? Kalau enggak, besok saya yang bakal nyukur rambut kamu’

Yakin deh.

Tapi… yah, entahlah. Gue nggak tau dengan apa yang terjadi sekarang. Rasanya, beda banget sama waktu gue masih sekolah dulu.

Beda banget.

Kayaknya… Orang-orang kurang istirahat deh sampai akhirnya cenderung lebay dalam menghadapi sesuatu.

Huft.

 

Advertisements

136 comments

  1. Orang tuanya mungkin waktu muda sekolah diluar negeri yg gapernah dibentak, dicubit, atau di razia sama guru

    zaman SMP, SMA, kena razia, bukannya dibelain, malah diketawain ama ortu, dan bilang, “makanya rambut tuk cepak, potong gih.. “hahaha

    1. Mungkin :’ orang tuanya kelewat gaul dan terlalu menyayangi anaknya dengan cara yang salah :’

      Samaaa banget wkwk aku kalau dirazia rambut sama guru BP mah sampai rumah akhirnya dipotong sendiri sama bapak wkwkk

  2. Jd ingt wkt smp aku sekolah di madura masih musim (caruk)*berantem pake clurit. Sering bngt ortu siswa yg nakal dan di tegur oleh guru esoknya ortunya dtg ke sekolah bawa clurit cuy 😅😅😅 *serrem kan 😅

      1. Hihihi jadi sekarang 34 ya Mbak 😀 nggapapaaa walaupun udah kepala tiga, tapi muka tetep kepala 2. Lah aku, umur kepala dua, muka kepala delapan belas

      2. Perasaan palaku tetap satu ah feb 😅 kamu kepala 18 *lgsg puyeng ngebayangin 😅😅😅

  3. Tulisan ini mewakili perasaan saya sewaktu menjadi guru, senakal-nakalnya murid saya, syukur gak ada yg lebay begini sampai mengkasuskan guru.
    Guru memang butuh ilmu, butuh masukan, perlu dididik untuk mendidik tapi bukan dikasuskan sering2

    1. Waaa Bu Guru :’) hihihi untung dulu nggak ada ortu yang lebay ya mbak :’

      BENER BANGET :’ harusnya dikasih masukan dan diberi tau gimana aja, bukan malah dikasuskan :’ lagian menurutku, apa yang dilakuin guru itu bener kok :’

      1. Nggak susah feb, hrs tau kunciannya sih hihihi. Cwe itu sbnrnya ga cri tampang kok, klo udh ada yg “klik” juga dia tutup mata sm tampang, tuh liat aja narji. Bininya aja cakep, pramugari

      2. Pas udah jadi artis feb hehehe.
        Ya makanyaaa…
        Km ambil hikmahnya feb.

        Tampang boleh ga kece, tapi asal berduit.
        Jadi ga papa km skrg byk gagal.
        Asal udh lulus kuliah, km kerja di tmpt yg bergengsi.
        Rajin belajar bahasa inggris feb, biar bs merantau di luar.
        Langkah paling ringan, nti coba ngelamar di singapura feb. Dsna sallarynya gede feb.
        Semangat belajarnya ya feb, mba doakan.

      3. Wkwkwkw panteees 😀

        BAiklaaah 😀 makanya aku berusaha keras biar bisa berduit ini Mbak 😀 habisin jatah gagal biar sisanya nanti berhasil terus :p wkwkw hihihi

        Aaaah, itu juga aku incer. Pengen bisa bahasa Inggriiis :3 uwuwuw makasiiih ya mbak 😀 penyemangat luar biasaku nih 😀

      4. Harus bisa feb..semangaat ya.
        Tmnku bs tembus kerja di DP Architecht loh feb. Kalo dia aja bs masuk pangsa pasar SG, km juga pasti bisa.
        Wis laah gagal dpt cwe skrg rapopo, sing penting sesok kerja byk cwe yg antri mau sm km.

      5. Hihihi pasti bisa ya mbak 🙂 Aaah, terimakasih banyak Mbak 🙂 Aamiin 😀

        Waaa hebat itu temenmu :3 hihihi aku juga nggak boleh kalah ah 😀

        Aaaaaak ini yang terpenting ya 🙂 Semangaaat selalu :3 Aamiin 😀 makasiiiih mbak :3 makasih bangeet :3 hihihi

      6. Ingeet yoo feb, IPK itu ngaruuh.
        Belajar yg bnr, klo dpt C ato D mending ngulang feb. Okeehh okeeh
        Wiss lah patah hatimu dilupakan aja, tunggu punya banyak duit duluu nti cwe2 macam raisa juga nemploook

      7. Iya dong Mbak 😀 Aku emang berencana mau ngulang mata kuliah yang dapet D sama dibawah C nih 😀
        IPK semacam tiket gitu kan buat kita masuk kerja :’)

        Aaakh, mantaaap bangeeet motivasimu Mbak 🙂 makasiiih yaaak 😀

      8. Iya sama2 febiii..
        Krn aq hidup dmn masa IPK itu penting sbg syarat kerja. Rata2 menetapkan IPK 3 koma feb.
        Km bisa pasti kok, ga msti cumlaude yg penting tiga koma ya feb.

  4. Serba salah zaman sekarang ini, ga senang dikit bawaannya langsung lapor polisi. Padahal masalahnya kadang sepele, bisa diselesaikan baik-baik :(.

  5. Dunia mau kiamat kali ya, Feb. Semuanya jadi serba berlebihan. Termasuk headline berita itu. Berita tentang artis gitu juga kebanyakan lebay. Ngedrama. Hoax. Kirain sinetron aja yang ngedrama 😦

    AHAHAHAHAHAHA. Enak bener itu pas mau dicukur, pake request model potongan rambut segala. Mohawk pula! 😀 Iya juga sih. Dulu kita kalau dihukum sama guru pake ‘kekerasan’ gitu, kitanya sama sekali nggak kepikiran buat ngelapor. Mungkin ada kepikiran, tapi mikir juga sih. Palingan orangtua malah jadinya ngomelin kita. Siapa suruh kitanya bandel, gitu. Sekarang mah anaknya jadi dimanjain. Huhuhu.

    1. Hihihi emang udah mau kiamat :’) Semua serba berlebihan banget ya, Chak :’) menyedihkan.

      Iya dong :’ kalau dirazia sekali-kali kan boleh request wkwkw walaupun nggak dipenuhi sih wkwkw

      Nah, kebalik sama zaman sekarang ya :’)

  6. Yang biasanya berakhir dengan model potongan rambut pendek cepak model tentara kurang belaian.
    —-
    Istilahnya…tentara kurang belaian. Duuh…yang nggak tentara juga banyak kali yang kurang belaian…wkwkwk

    Tapi bicara soal hukuman buat murid nih ya*kali ini serius* kalau aku punya prinsip apa yang terjadi di sekolah biarlah itu urusan antara guru dan murid. Selama bukan bullying atau hukuman yang menjurus ke kekerasan yang masih bisa ditolerir lah. Ya alhamdulillah sih anakku cewek semua dan baik2 saja.
    Tapi sebenarnya kalau menurutku, kuncinya komunikasi antara ortunya sama guru. Karna mendidik anak gimana pun tidak bisa tanpa kerja sama guru ama ortu.
    Ortu juga mesti bijak saat menerima laporan dari anak. Apalagi kalau sudah paham karakter anaknya yang agak ekstrim kalau nggak mau dibilang nakal.

    1. Wkwkwkw tentara kurang belaian kan terkesan menyedihkan mbak :p wkkwk padahal, ya emang banyak sih ya yang kurang belaian wkwk

      Nah, harusnya emang begitu. Kan Guru orang tua murid disekolah. Jadi biarkan murid dididik oleh guru. Bahkan kalau dirumah, kan ada juga ortu yang juga keras sama anaknya kan? iya kan?
      Bener, asal nggak keluar batas aja.

      Dan itu dia yang penting. Komunikasi :’

  7. Miris, kasian guru-gurunya. Kenapa cepet banget mental anak bangsa ini *alah* berubah ya, kayak nggak nyampe 1 dekade langsung pada beda gitu. Beda banget malahan. Orang tuanya lagi kenapa selalu mendewakan anak ya :’) wkwk

    1. Aaaaakh, dikomen cewek berkacamata yang uwuwuwu banget :3 hihihi

      Iyaaa kan :’ miris :’ guru-guru yang disebut pahlawan tanpa tanda jasa, eh malah digituin :’

      Iya :’ zaman kita dengan zaman sekarang udah bener-bener terbalik :’ menyedihkan ya :’

  8. Asli sedih ya, padahal aku tamat sekolah gak yang udah lama-lama banget. Tapi keadaannya kok kaya udah berubah 180′. 😦
    Gak pernah ngadu ke orang tua kalo dimarahin guru, karena pasti bukannya dibela malah dimarahin. 😂😂😂

    1. Iya Mbak :’ aku lulus SD tahun 2006, lulus SMP tahun 2009 ._. kok ditahun 2016 ini kasus tentang ortu yang semena-mena kepada guru bisa begitu :’ duuuh, dunia udah kebalik banget mbak :’

      Aku nggak pernah ngadu juga ._. soalnya tau nanti akhirnya malah tambah dimarahin wkwkw 😀

  9. Bang Feb, maap2 nih. Gue cuma mau sedikit menjustifikasi kalimat “Menurut gue pribadi, berita tersebut adalah berita yang sangat-sangat lebay.”
    Kayaknya bukan salah beritanya yang lebay bang, berita itu udah menyampaikan maksud dari isinya.
    Jadi mungkin maksud bang Feb disini adalah pelaku/oknum diisi berita yang terlalu lebay.

    Dan Kalo itu gue SETUJU BANGET !!

    Kebacut e talah !!
    Orang tua murid itu. Duh gue sampe gregeten sendiri deh gimana sistem hukum di Indonesia. Orang salah jadi duta, orang mau tindak bebener malah di penjara.
    Ni kalo otak sebelahan sama selangkangan gini nih !! 😦

    Owalah. Owalah !!

    1. Duuuuh Azkaa 😀 makasiih banyak koreksinya ._.

      Aku salah kalimat juga ya, aku mengkritik isi dari beritanya aja sih. bukan berita yang diberitakan. Intinya kasusnya aja yang berlebihan. beritanya benar. Duuuh, tau kan ya maksudnya ? 😀

      Aku juga udah geregetan banget sama kasus-kasus semacam itu -_- dunia udah kebalik, sumpah deh :’

  10. Hooh Feb, lebay pol. Haaa itu emang selamanya anaknya disunggi nduwur sirah opo ya? Kasian anaknya lho sebenernya. Mentalnya jadi letoy gitu deh 😅😅😅

  11. Kalo kita liat sesuatu yang ga rapi pasti gatel buat ngerapiin lah. Guru menurutku juga gitu, liat muridnya ada yang ga bener ya ditegur. Kalau masalah lapor2 ini, setuju sama komen2 sebelumnya. Kalo dulu jamanku sekolah, laporan dimarahin guru malah tambah diseneni. Paling dibilang mesti kamu sing nakal, mosok guru marah tanpa sebab. Jaman dulu 😔

    1. Nah, sebenernya apa yang udah dilakuin oleh guru itu bener. Aku yakin si guru juga sebelum nyukur itu rambut pasti udah ngasih tau sebelumnya, lha emang dasar muridnya ngeyel, terus beneran dicukur, eh ngadu -_- alhasil orang tua juga malah aneh pake bales nyukur si guru -_- eladalaaah dunia ini terbalik banget -_-

      Aku waktu sekolah dulu kalau dicukur guru pasti akhirnya juga malah dicukur lagi sama bapak wkwkwk

  12. Hadeh.. Mungkin guru jaman sekarang harus dpt sertifikat tambahan “sertifikat kesabaran” haha.. Gw aja ngajar yg udh 18+ ampun dah tobat susah d bilangin, iya-iya aja tp ngk d lakuin. Emang zamanya yg udh lebay.. Haha

    1. Nah, nggakcukup jadi pahlawan tanpa tanda jasa ya mbak :’ sediiih. Padahal pengabdiannya udah luar biasa :’

      Ampuuun banget deh ya mbak kamu ngajarnya wkwkw murid-murid sekarang udah kelewat gaul dan alay wkwk

  13. Iya, bahkan media juga lebay, kayak gitu aja dijadiin berita headline.
    Anak-anak jaman sekarang terlalu lembek dididik sepertinya dan orang tuanya kelewat protektif, cuma dicubit doang ya ampun, berasa sakitnya juga cuma berapa menit. Semua pihak kurang mawas diri juga kayaknya.

    1. Semua serba lebay :’ sediiiih.

      Nah, itu dia. Anak-anak sekarang terlalu dimanja secara berlebihan. Mentalnya jadi lemah semua. Dikit-dikit ngadu, dibela -_- ampun deh ya -_-

  14. sebenarnya, hukumnya harus lebih diperjelas lagi.. jangan sampai hukum hanya bisa memanjakan seorang siswa.. dikit-dikit lapor, dikit-dikit lapor.. wihhh manja banget hahaha

  15. Bentuk sayang orang tua berbeda-beda. Kalo dulu anak dihukum, orangtua justru nambahi dengan marahi si-anak sebagai bentuk sayang, kalo sekarang anak dihukum orang tua lapor polisi, itu juga bentuk sayang. Jadi sama saja orang tua jaman dahulu dengan sekarang. Mereka sama2 sayang kepada anaknya.
    Tinggal dari mana kita mengambil sudut pandang aja *halah* 😀

  16. Sekarang apa2 kiblatnya ke dunia belahan barat. Dikit2 dibilang kekerasan. Guru mendisiplin dibilang melakukan kekerasan thd anak. Ortu mendisiplin dibilang kdrt. Nti lama2 anak juga disita oleh dinas sosial kalo ortu dikit2 dianggap lalai

  17. mungkin karena kebanyakan nonton sinetron kali feb.. jadi ikutan lebay gitu deh.. 😀

    aku dulu waktu SMA sering deh tanganku kena pukul pake rol kayu gede gitu kalo ga bisa jawab pertanyaan guruku.. tapi ga pake ngadu lah ma ortu… salah sendiri juga kan ya ga bisa jawab, kenapa ga belajar coba.. 😀

    1. Iya mbak -_- kebanyakan ikut-ikutan publik figure masa kini -_-

      ._. duuuh, itu lebih keras ya, tapi kamu nggak ngadu mbak ._. nah, harusnya sekarang sih siswa-siswinya bisa sadar diri ya :’

  18. Orangtua makin pada alay, temen adekku juga ada yang gini nih.
    Padahal anak TK, namanya anak-anak yaa, berantem-beranteman sama temen yaa lumrah yaa, paling luka beset dikit. Eh, orangtuanya lapor polisi, minta dibawa ke jalur hukum. eewww.

    Laminating bae mono anake ben orak lecet.

  19. suka gemes gw. yang harus dipertanyakan dan dididik itu bisa dimulai dari orang tuanya tuh.. kenapa mereka bisa mikir kalo anak mereka gak boleh dihukum sama sekali?
    manja. (widih jadi kesel kan gw)
    intinya dimulai dari rumah sih.
    kalo sampe Kara gak sopan sama gurunya dan dikit dikit ngadu gw bakal malu banget sih. anak harus diajarin mana yang wajar mana yang enggak. kalo udah gak wajar, sok silakan ngadu sini.

    *sodorin teh anget* biar relax Feb~
    woi puasa woiiii

    1. Nah, aku juga gemes banget mbak suwer waktu pertama baca pemberitaan ini -_- berlebihan banget -_-

      Lagian kalau muridnya salah, guru boleh ngasih hukuman dong? kan guru orang tua dia disekolah. Sama kayak orang tua yang ngehukum anaknya dirumah ._.

      Nah, ngadu-ngadu kan berarti ngeliatin kalau si siswa itu manja banget -_- harusnya emang malu kan ya orang tuanya -_- duuuh, bikin nggak santai ya mbak :’

  20. Aku cuma pernah baca berita guru yg dipenjara karena nyubit siswanya itu bang. Kasihan ya. Orangtuanya terlalu manjain anaknya banget. Aku dulu kalo dicubit guru, dipukul pake penggaris besi, trus ngadu ke ibu, malah akunya yg dimarahin. Hahahahaaa

    Aku gabisa bayangin potongan rambutmu yg kayak tentara kurang belaian itu bang. HAHAHAHAA

    1. Nah, itu dia -_- berita yang bikin kesel banget kan Lan -_- terlalu dimanja, yakalik dicubit doang -_- aku yakin, orang tuanya juga pernah nyubit anaknya kan pasti ._.

      Kamu samaaaa banget kayak aku, pernah dicubit, dipukul, pas ngadu, eh malah dimarahin ._. huuuuh.

      Eng… rambut cepak, mukaku juga bakal gini-gini aja Lan :’

  21. Aku ga setuju sih dengan pembelaan terhadap si guru yang menurutku mulai berlebihan juga. Apalagi dengan back up cerita “Dulu gue dipukul guru pake penggaris ampe patah, sampe rumah malah makin dimaki bapak gue… Anak sekarang manja” dan sejenisnya. Hal itu tidak lantas boleh dibenarkan.
    Bagaimanapun juga, main fisik itu tidak benar. Kekerasan yang dibenarkan itu sebenernya mempengaruhi psikologi anak loh. Dan itu jadi warisan karena “Dulu juga gue digituin bapak gue, sekarang gue juga gebukin anak gue biar dia nurut.”
    Kalo aku baca, ada bagian yang si murid mengaku dia tidak hanya dicubit tapi juga ditonjok di dada dan dipukul di pipi. Entahlah benar atau tidak, tapi media seakan-akan cuma blow up “Karena mencubit, guru di penjara” seakan-akan cubitnya cubit unyu antara cewek yang lagi gemes sama cowoknya.
    Karena aku ga tau cerita yang bener-bener terjadi kayak apa, jadi aku ngerasa keduanya ga bisa dibenarkan. Kemungkinan sih si murid salah, si guru juga salah.
    Dan kekerasan itu tetep salah. IMO sih 🙂

    1. Nah, bener juga. Disatu sisi, kekerasan emang nggak baik juga sih mbak ._. dari dulu, kekerasan kayaknya emang banyaaak dilakuin. Dulu mungkin justru lebih parah. Sekarang sih udah sedikit berkurang, karena ada semacam HAM atau perlindungan lainnya. Mungkin maksud si orang tua itu ya untuk menghindari kekerasan itu ya mbak?

      Hmm… Mungkin aku kurang tau mana yang baik, kekerasan memang salah. dan segala yang berlebihan memang salah juga 🙂

  22. Sebenarnya guru itu kan orang tua kedua. Lagian kalo di sekolah, yaudah sih ikut aturan sekolah. Kalau di rumah, ikut aturan rumah. Geleng-geleng deh sama zaman sekarang

    1. Nah, bener :’) orang tua disekolah ya guru. Jadi, yaa ikuti aturan mainnya. Sama kayak orang tua dirumah, kalau anaknya salah, pasti kena hukuman dan dimarahin kan :’

      Zaman sekarang udah gila :’

  23. Waktu jaman SD yg beginian malah dibawa hepi aja. Ada temen waktu itu rame/gimana gitu aku lupa, eh sama pak guru disuruh ke depan terus punggungnya ditabok pake tangan. Sumpah keras, sampe semua di dalem kelas diem. Aku kasihan hampir nangis, soalnya yg ditabok itu yg aku taksir. Hahaha, ini apasih malah curhat. Eh pas udah selesai pelajaran, semuanya pada ngakak ngomongin tabokan tadi. Si ‘korban’ juga enjoy2 aja. Ya walaupun nyinyirin pak gurunya juga sih. Sepanjang waktu sekolah, aku juga temen2 yang ga suka sama guru yg main kasar bisanya cuma nyinyirin doang. Terus sampai rumah dilupakan deh 😆

    1. malaaah curhaaat :p wkwkw
      Nah, itu kan 😀 aku juga gitu dulu 😀 malah dibawa hepi aja sih wkwkw
      urusan disekolah, ya disekolah. Dirumah, yaudah dirumah. beda tempatnya. Orang tua kita dirumah ya bapak ibu, orang tua kita disekolah ya guru 😀

      1. Biarlah, Feb. Kan nggak sering wkwkwkw
        Tapi kadang media yang membesar-besarkan berita sih Feb. Jadi entahlah, mana yg bener. Yang jelas, dulu ya gitu. Di sekolah ya di sekolah aja. Di rumah ya di rumah.

      2. WKwkw iyaadeh :p biarkan sajaaa yang curhat sekali-kali berbahagia :p wkwkw

        iya -_- media memang sukanya berlebihan kok :’

        Bener :’) udah ada tempatnya. Orang tua dirumah ya orang tua. Orang tua disekolah ya guru. Ikuti aturan mainnya aja kan 🙂

  24. Jaman berubah, sudut pandang orang2 juga berubah, kalo dulu ortu gak terlalu mempermasalahkan anak nya yg kena hkuman fisik d sekolah, nah jaman skrg apa2 lapor polisi ya, mskipun sbenarnya hkuman fisik jg bkn opsi yg bgus dlm pndidikan ya tp entah knapa klo gak main fisik siswa2 ini berasa susah diatur 😧

  25. Kalo gue ngeliatnya sebagai lelaki yang masih aktif sekolah, tindakan dipenjaranya guru karena mencubit bener-bener aneh. Masa iya cuma dicubit berakhir ke penjara. Lau pikir lau anak raja mesir yang berkuasa? Bisa jadi juga sih headline yang dibuat berlebihan. Males aja bacanya, cari sensasi doang. Tapi kadang seru sih hahaha

  26. karena sepertinya kita satu generasi ya sepertinya yang lo lakuin dan rasain ya gue juga lakuin haha

    kasian ya guru2 jaman sekarang, ini emang karena muridnya yg manja atau orang tuanya yg lebay dan cuma liat dari sisi (cerita) anaknya aja ya? menurut gue sih wajar guru gitu, toh alasan menghukum juga jelas, gak ujug-ujug nyubit. Kalo gue masih SD di jaman sekarang, guru gue yang pernah nabok gue kayaknya bakal di penjara seumur hidup nih :’)

    1. Nah kan 😀 kayaknya kita emang satu generasi deh ya 😀 hehehe

      Iyaaaa, antara dua itu. Anaknya terlalu manja, si ortu terlalu berlebihan -_- parah deh jadinya kan ya 😀

      Ya sama -_- kalau dulu aku dipukul gurunya terjadi pada zaman sekarang, kayaknya guru itu bakal dihukum berat deh -_-

  27. Mungkin beda jaman kali ya mas..inget dulu pernah di tabok guru pake sapu gara2 nggak ikut pelajaran. Dan saya malah takut kalau harus lapor ke ortu…dan seperti mas feb, saya sadar karna memang saya salah. Hahaha

    Atau bisa jadi anak2 tersebut terlalu dimanja 😀

  28. Jujur aja feb, aku udh males baca berita2… nonton tv juga milih2, tau sendiri, banyak berita yg akhir2 ini suka memihak dan memojokkan yg lain.. belum lagi yg suka lebay bikin berita kayak di atas.. -___-.. apa kabar dulu guru2ku yg suka narikin jambang cowo2 yg ga rapi, ato mukul pake penggaris tangan yg kuku2nya panjang2, trs ada juga guruku yg suka namparin siswa kalo memang ketahuan bolos… tapi murid2 dulu mah ga manja kyk skr.. dipukul ya kita trima krn memang salah.. toh kita bisa dong bedain pukulan utk menyadarkan ama pukulan bertubi2 yg memang menyakiti tujuannya.. pantesan aja mental anak skr rada2 yaa ;p.. berantem aja maunya tawuran ;p

    1. Sama banget mbak :’ mending matiin TV deh daripada harus mendengar dan melihat televisi yang isinya bualan :’ udah nggak ada kenetralan dalam dunia pertelevisian ya mbak :’

      Wkwkwk nah itu dia, dulu sih guru-guru emang lebih killer ya wkwk dan kita sih enjoy-enjoy aja terus berusaha buat nggak berbuat salah 😀

      Yaaahh, mental anak sekarang cemen mbak. Beraninya tawuran. rame-ramean. kalah, laporan 😀

  29. Aku udah lama gak maen kesini 😦 ketinggalan banyak postingan ya ampooon.

    Ducccc iya itu kenapa sih pada lebay, gabisa apa kalem kaya kitah-kitah? Hih 😦 aku mah di razia juga mencari cara buat gak di razia, bukannya ngadu ke ortu. Hufet.

    1. Hihihi Mbak Fasyaaa yang eksis dan semakin eksiiiis 😀 uwuwuwu 😀

      Itu dia mbak :’ aku juga gitu, kalau di razia ya cari cara buat nghindar :p kalau suka kamu, ya cari cara buat mendapatkanmua~ lalala

  30. bener nih feb, kalau jaman kita, mau ngadu ke orang tua pasti takut dimarahin mereka, bukannya dibela. orang tua sekarang pada “buta”
    gue kalau baca berita ginian suka kesel sendiri.
    Kalau yang nyukur rambut, gue baru tau disini, coba cari sumber lain ah heuheu

  31. Entah ini salah satu bentuk kelebay-an orang tua atau bukan.
    Tapi, sebenarnya memang tidak terlihat ada masalah besar di kedua kasus itu.
    Dulu, saya sering dicubit guru karena bandel. Ya, saya sadar kalau saya salah, jadi saya tidak pernah bicara macam-macam ke orang tua.

    Nah, bisa jadi si anak (dalam kasus tersebut) lapor ke orang tua dengan melebih lebihkan.
    Heran juga, separah apakah guru dan sehebat apakah orang tuanya.

    Tapi, inilah indonesia. Semakin terlihat bahwa hukum bisa dibeli dengan lembaran yang dicetak di bank negara.

    1. Iya ya mas ._. tapi kalau dilihat-lihat emang berlebihan banget sih :’

      Atau mungkin karena perbedaan zaman? di zaman aku kecil, hal kayak gitu mah biasa bangeeeeet. tapi dizaman sekarang, hal kayak gitu kayaknya tabu dan harus dihukum -_-

      Yaaah, nggak ada yang tahu ya mas gimananya. Mungkin si anak berlebihan ngadu ke ortu atau mungkin si ortu kelewat sayang sama anaknya.

      Selamat datang di Endonesia ya :’ jangan kaget sama hal-hal beginian ya :’

  32. Febry shrusnya km jdi pengamat pendidikan :))
    Sy juga miris feb, dulu wktu masih SMP klo telat dikit, itu jalan smbil berlutut dr gerbang smpe lapangan tengah. Dijemur smpe jam istirahat pertama selesai. Dan kita gapernah ngeluh (malah seneng nggk belajar dikelas)
    Niat buat ngadu ke ortu pun gapernah, krena tau pasti bakalan dipukul lgi sama ortu gara2 telat. Mngkin itu terlalu kejam. Cocoknya si ditimur. Kehidupan disana mmg agak keras. Dipukul smpe berdarahpun nggk ada yg laporin ke polisi ato apalah. Kasian aja sih, mngkin alasannya itu HAM. Duh HAM gigi mereka yg gatau tempatnya pake alesan HAM. BTW itu si guru yg dipenjara km kenal gak ? Jgn2 itu mantanmu feb :’))

    1. Wkwkwk jadi pengamat pendidikan ya -_- padahal pendidikanku aja acakadut gini wkwkw 😀

      Nah kan, dulu sih lebih ngeri, tapi dari situ kan menghasilkan mental-mental manusia yang keren 😀 dari situ juga mungkin menghasilkan orang yang takut untuk berbuat salah 😀
      Ah, tauk deh dengan apa yang terjadi sekarang -_-

      Eng… kenapa mantanku orang tua semua ya -_-

      1. hahahha, kalo gitu besar nanti jgn jd guru/dosen feb biar gak berantakan juga masa depan muridmu hahaha
        emg sih slalu ada pro kontra maslah itu. selama ada hukuman lain selain kontak fisik knpa enggak ? andaikan kita diposisi ortu si anak apakah iya kita akan diam saja ? bingung aku pak -_-
        hahahahhah lain kali jgn ngumbar aib di blog feb hahahah

      2. kwkwkw aku kalau jadi guru atau dosen mah bakal mensejahterakan kehudpan murid atau mahasiswaku dong. dengan cara menikahi mereka semua :’)

        Yaaaaa bener sih ._. posisinya antara dua duanya benar dan duaduanya salah ya -_- jadi bingung :’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s