Menilai Dari Luarnya Saja

Hmm…

Kalau dipikir-pikir, orang-orang sekarang cenderung lebih suka menilai orang lain hanya sekedar dari tampilan luarnya saja ya?

Orang pake baju seadanya, dibilang gembel.

Orang berbadan kurus ceking, dibilang narkoba.

Orang tinggi semampai, dibilang doyan nyemilin bambu runcing.

Seolah apa yang menjadi jati diri seseorang itu hanya sebatas apa yang orang lain lihat secara visualnya saja. Nggak lebih.

Padahal kalau dipikir-pikir, hati dan kepribadian adalah salah satu elemen penting yang layak untuk dipertimbangkan dalam penilaian tentang seseorang.

Siapa tau orang yang pake baju seadanya itu ternyata adalah orang kaya yang hanya ingin terlihat sederhana?

Siapa tau orang yang berbadan kurus itu ternyata astronot yang sering bolak-balik ke bulan lalu ke pantai?

Siapa tau orang yang tinggi semampai itu suka minum Hi-Lo soleha seember?

Kita nggak pernah tau apa yang sebenarnya ada di dalam diri orang lain. Nggak akan pernah tau.

Gue adalah salah satu orang yang seringkali menjadi korban ‘penilaian’ seenaknya oleh orang lain. Ada orang yang menilai bahwa gue adalah orang yang kejam dan sangar hanya karena badan gue gede. Ada yang menilai bahwa gue adalah seorang gembel hanya karena rambut gue acak-acakan nggak karuan. Pun ada yang menilai bahwa gue orang yang berumur kepala tiga hanya karena muka gue yang dihiasi oleh jenggot dan kumis.

Padahal, gue adalah orang yang mudah tersentuh hatinya. Liat ending Doraemon episode Planet Megathobia aja gue mewek. Gue juga orang yang merasa bahwa mau bergaya dengan model rambut pendek atau panjang, rasanya bakal sama aja. Sama-sama gembelnya. Pun gue adalah manusia biasa yang masih berumur dua puluh dua tahun lebih ratusan bulan.

Apa yang orang lain lihat, belum tentu seratus persen benar dengan apa yang sebenarnya ada. Karena sekali lagi, orang-orang lebih suka melihat sesamanya hanya dari tampilan luarnya saja.

Huft.

Cewek adalah salah satu umat manusia yang selalu seenak jidat menilai gue hanya dari tampilan luarnya aja.

Seorang temen ada yang pernah bilang :

‘Feb, cewek kalau ngeliat cowok itu dari tampilan luarnya dulu, baru setelah itu tampilan dalamnya’

Waktu pertama kali denger kalimat itu, gue cuma bisa ngelus dada sambil bilang :

‘Kalau gitu, gue jadi cewek aja ah’

YA MENDING JADI CEWEKLAH. YAKALIK. MAMPUS AJA KALAU SEMUA CEWEK NGELIAT COWOK DARI TAMPILAN LUARNYA DULU. MUKA GUE KAN KAYAK GRANDONG KEKURANGAN GIZI. BELUM APA-APA UDAH TERELIMINASI DULUAN DEH YA.

Sebagai seorang cowok, gue emang nggak begitu mentingin masalah penampilan. Seolah menjadi gembel yang udah terasah sejak dini, gue pede-pede aja. Alhasil, nggak ada satupun cewek yang suka atau sudi buat sekedar ngelirik gue.

Tapi jujur, gue emang nggak terlalu mentingin masalah itu.

Meskipun terkenal dengan tampilan gembel yang nggak enak dipandang mata, sebenernya gue itu juga orang yang suka nggangguin cewek seenak jidat. Nggak matching banget kan?

Distatus gue yang jomblo ini, gue merasa sangat bebas dan (sok) bahagia. Oleh karena itu, setiap kali gue ngeliat cewek cantik yang lagi lewat, mata gue otomatis terfokus padanya dan kemudian otak gue menyuruh mulut untuk bilang :

‘Sssssst…. Hay, Mbak’

Responnya? Banyak. Ada cewek yang senyum-senyum aja. Ada cewek yang pura-pura nggak denger. Dan yang paling banyak, ada cewek yang memberi tatapan jijik ke gue.

Gue biasa dengan hal-hal semacam itu.

Selain itu, gue bisa dikatakan sebagai orang yang sok asik sama semua orang. Setiap kali berada di koperasi kampus yang mas-mas penjaganya jualan pulsa, gue selalu duduk di kursi yang ada disana sambil terpaku melihat lembaran kertas yang berisikan nomer hape banyak banget. Sampai kemudian gue mengutarakan sebuah pertanyaan kritis.

‘Mas, ini nomer hape cewek yang mana ya? Besok-besok ditandain dong mas’

Kritis endasmu.

Apa yang gue lakukan di koperasi pun sama dengan apa yang gue lakukan di parkiran ketika gue mau mengeluarkan motor dari sana. Jadi, di kampus gue itu setiap kali mau ngeluarin motor, setiap mahasiswanya wajib antri di depan parkiran untuk menunjukkan STNK atau kartu mahasiswanya.

Jadi, hal itulah yang menjadi kesempatan gue untuk nggodain cewek. Kalau lagi beruntung, biasanya yang lagi antri dibelakang gue adalah cewek-cewek cantik. Maka, kalau kesempatan itu tiba, sewaktu lagi nunjukkin STNK atau KTM, gue seringkali berbisik kepada pak penjaga parkir.

‘Pak, salamin buat cewek yang antri dibelakangku ya’

Yang kemudian dibalas anggukan mantap dari pak penjaga parkiran.

Elegan.

Elegan ndasmu.

Orang-orang yang baru sekali melihat gue ngelakuin 3 hal kampret diatas, pasti akan menilai gue sebagai orang yang gatel dan nggak tau malu. Padahal, apa yang gue lakuin itu hanya sebatas candaan murah aja. Gue nggak pernah inget muka cewek-cewek yang gue godain, gue nggak bener-bener nyari nomer kalau ke koperasi kampus, dan bahkan gue nggak nyari tau kabar cewek yang pernah gue titipin salam lewat pak parkiran.

Apa yang gue lakuin itu cuma sebatas membahagiakan diri aja. Nggak lebih.

Selain nggodain cewek, gue pun pernah cerita kalau gue pernah suka sama seorang Ukhti. Orang-orang disekitar gue menyangka, apa yang gue gue lakuin dengan sok-sok nggangguin Ukhti adalah salah satu cara gue untuk mengejar Ukhti.

Bahkan Ukhti sendiri, entah saking kepedean atau merasa keganggu, dia pun sampai mencari cara untuk enggak berpapasan dengan gue.

Padahal, enggak. Gue cuma sekedar kagum sama Ukhti, karena dia adalah salah satu dari sekian cewek yang berhijab dengan sangat anggun. Pun kalau emang mau dilihat lebih dalam, bukan cuma Ukhti yang gue gangguin. Tapi hampir semua temen cewek yang berhijab anggun tiap ketemu gue pasti bakal gue gangguin dengan berucap.

‘Assalamualaikum Ukhti. Syukron wal kasiron ya’

Gue. Emang. Norak.

Pun gue nggak pernah ada usaha apapun untuk mendekati Ukhti secara intens. Pesan-pesan singkat yang gue kirim ke dia hanya sekedar pertanyaan mengenai hal-hal keagamaan yang emang pengen gue gali lebih dalam.

Yang orang-orang tau tentang gue hanyalah : Gue adalah cowok gembel nggak tau diri yang seenak jidat nggodain cewek-cewek cantik.

Padahal, gue adalah salah satu orang paling tau diri dengan apa yang gue miliki.

Gue tau, cewek-cewek cantik yang gue godain itu nggak akan tertarik sama gue, makanya setiap kali gue nggodain, gue langsung nyelonong pergi menjauh dan ngelupain wajah cewek cantik tersebut.

Gue tau, meskipun nantinya gue dapet nomer cewek-cewek cantik dari mas koperasi, gue nggak akan bisa nge-chat atau nyepeak dengan baik dan pasti jatuhnya cuma sekedar diread doang. Makanya, gue nggak pernah bener-bener ngambil nomer disana.

Gue tau, salam yang gue berikan lewat mas-mas parkiran nggak akan benar-benar digubris oleh cewek-cewek cantik yang gue tujukan. Makanya, gue nggak pernah terlalu dalam mikirin dan nggak pernah menganggap itu sebagai hal yang serius.

Terakhir, sebagai gembel yang tau diri, gue tau kriteria cowok seperti apa yang Ukhti mau itu nggak akan sesuai dengan apa yang gue miliki. Makanya, gue nggak pernah muluk-muluk berharap buat bisa dapetin cinta Ukhti karena gue tau, itu nggak akan bisa.

Kenapa gue mau ngelakuin hal-hal konyol itu?

Karena ketika gue ngelakuin hal itu, gue lagi sama temen-temen baik gue.

Buat mereka, gue yang pendiem adalah gue yang aneh. Mereka terbiasa dengan gue yang suka ceplas-ceplos sendiri kalau ketemu orang. Mereka terbiasa tertawa dengan tingkah goblok yang gue lakukan. Mereka mengakui keberadaan gue dengan apa yang gue punya.

Tapi satu hal saja yang kurang, mereka hanya memandang gue sekedar dari luarannya saja, tanpa menilik maksud hati gue lebih dalam lagi.

Huft.

Terimakasih.

Advertisements

129 comments

    1. Wkwkwk aku nggak seekstrim itu juga sih sekarang :p wkwk paling cuma sekedar ‘mbak…mbak’ habis itu udah wkwk nggak sampai cletak cletok cwit hai gitu wkwkwk

      Kadang malah aku suka ngisengin temenku. Pas aku lagi jalan sama temenku, terus aku manggil cewek dan aku ngumpet di kamar mandi. Alhasil, temenku sama cewek yang aku panggil itu liat-liatan awkward. aku ngakak dikamar mandi :p

  1. Duhh feb, lo frustasi ya gara gara jomblo 😆😆 ga usah merasa rendah diri juga kali feb.. Itu kan karena cewe cewe pada ga kenal sama lo aja 😁😁

    1. WKwkw nggak frustasi juga sih, Mbak :’ wkwkwk
      Tapi kadang emang merasa minder aja sih ._.
      Wkwkw mungkin ya mbak ._. tapi, kalau kenal sekalipun juga mereka nggak mau sama aku kok :’ wwkkwk

  2. Akoh gak menilai kamoh dari luarnya. Kamoh gondrong dan ribet ngurusin rambut juga gak apah-apah, cuma ingin dorong aja ke sungai sampe rambutnya basah terus mau liat masih ngurusin rambut apa enggak wkwk

    Btw Feb, ngomongin yang jual pulsa, aku pernah di sms ih sama abang2 yang jual pulsa. Sms nya : “kamu yang tadi beli pulsa pake baju merah kan?”

    SIANJAY 😦

    1. uwuwuwuw kamuuu emang wanita teruwuwuwuw sekali wahaaaai Mbak Fasyaaa Aulia wkwkw aku cuma ngurusin rambut kalau habis nglepas helm buat ngiket rambut doang -_- nggak begitu ngurusin rambut juga -_- tapi kalau mau didorong ke sungai, mau sih ._. asal kamu aja yang ndorong yak :p wkwkwk

      Itu suwer ._. abang penjual pulsanya kelewat nekat sih itu mbak wkwkwk

      Aku kok nggak pernah digodain sama mbak-mbak penjual pulsa ya ._.

  3. Gw ketawa, sungguh. Saat lu godain Ukhti2, hadew gak kebayang. 😀

    Ngapain juga ngucap, “syukran wal katshiron” (Terima kasih dan banyak) noraaaak bengeut 😀 :p

    btw salut untuk prinsip idup lu Feb, lu selalu bahagian temen2 lu walau telinga cewe2 lainnya yang mesti jadi tumbal dengerin sahutan lu ;p *peace*

    1. Wkwkwkw Ukhti-Ukhtinya sampai risih loh :p wkwkw

      Eng… aku baru tau kalau arti syukran wal katshiron itu terimakash dan banyak ._. suwer deh wkwkwk

      Eng… wkwkwk iya sih wkwk tapi nggak sering nggodain cewek juga kok. Cuma kalau lagi ‘edan’ aja aku nggodain ceweknya wkwkw 😀

      1. Iya, seharusnya ga pake “wal” gituuk 😀
        Syukron katsiron aja cukup.. hmm

        haha, iya jangan keseringan, coba lebih jujur aja kediri sendiri Feb, jangan diboongin ati lu kalau lu ga senang ngelakuinnya 😀 *nasehat senior

      2. Wwkwkwk aku baru tau artinya banget suwer nih :p wkwkwk
        Hehehe iyaaa 😀 emang nggak sering kalik 😀 kadang emang aku seneng ngelakuin itu kok *lah wkwkwk

      3. Perlu privat bahasa Arab kayanya lu Feb, biar bisa godain ukhti2 itu pada 😀

        Kalau lu emang seneng, lanjuut 😀 😀 *kapan2 ajak2 yah *eh

  4. Aku kasihan sama cewek-cewek yang digombalin itu. Mana tau ada yang kege-eran?? Mungkin saja kan? Lalu akhirnya ada satu yang nyantol ke hatimu. Trus dia ngejer-ngejer kamu. 😀

  5. Gue juga termasuk yang agak cuek sama penampilan. Awal semester ini gie kucel banget. Sungguh menurunkan wibawa gue sebagai ketua HIMA. Tapi ya, gimana. Emang nyamannya gitu. Cuma akhirnya ada seseorang yang membuat gue merasa, sudah saatnya sedikit tertata. Hehe

    Gue, kalau punya temen juga palingan sama sih, kayak lo. Tapi karena lebih sering sendiri, jadi diem aja gue mah…

    1. Wkwkwk sama brati kita Mif 😀 hihihi emang nggak begitu mentingin penampilan sih -_- wkwk
      Eng… kamu ketua HIMA keceee 😀

      Cihiiiir :p wkwkk akhirnya untuk orang lain juga kan ya berdandannya 😀

      Wkwkw cenderung bakal caper ke temen kan ya :’) karena mungkin itu salah satu buat dapet temen :’)

  6. Aku suka cowok yang bisa tampil sesuai situasi. Pas formal, formal. Waktunya nggedabrus ya nggedabrus. Waktu serius yo serius. Selama itu cowok ngeklik sama aku maka bertemanlah kita. Lho kok cuma teman? Yo ngko disik. Berteman dulu sambil diseleksi mana yang paling cucok selain tampilan fisik.
    Tapi fakta bicara bahwa kebanyakan temen cowok yang klik sama gue adalah yang nggak ganteng, item atau coklat sawo mateng, suka musik minimal dengerin dan suka sama segala hal yang berbau seni.

    Nah saran gue, kamu kan berbakat stand up, kembangin itu. Cewek juga lebih suka cowok humoris dibanding yang kaku dan terlalu serius.

    1. Wkwkwk nah itu, InsyaAllah aku juga tau situasi sih 😀 formal ya formal. Nggedabrus ya nggedabrus. Serius ya serius wkwkwk 😀 hihihihi
      Mantaap mbak ada seleksinya :p wkwkkw

      Hahaha brati aku ada peluang buat ‘klik’ sama cewek ya 😀 uwuwuw wkwkkw

      Wkwkwk pantes standupcomedyan pacarnya cantik-cantik ya :’

  7. Uhuuyy!! Blog Febri akhir2 ini laku keras nih. Lancar selalu ya Feb rejekinya. Mudah2an ngumpul duitnya buat ngelamar ukhti, bukan digodain aja 😝

    1. Wkwkwk laku keras darimananya mbak :’
      Eh, tapi Aamiin ya Allah 🙂 semoga dilancarkan ya semua rezeki kita :3 hihihi
      Eng… Aamiin juga deh ini 😀

      Makasiiih banyaak ya Mbak Den 😀

  8. Tolong dikasih garis tebel yang: emang sih gue jomblo.
    Kayanya intinya pada itu. Haha
    Dicoba terus mas… coba deh dimodifikasi strategi mana yang pas aja 😀

  9. Aduh feeebbb 😅😅😅 jd ingt wkt kerja di bandara bali dulu pas di parkiran ada cwok yg gtu titip salam lewat bapak2 yg jaga parkiran, aku malah ganti godain dia 😅 mas mau nomerku nggak ? Nomer hape dab nomerrekening yak ? 😅😅😅

    1. Wkwkwk itu seriusan ._. ada cowok titip salam lewat bapak-bapak parkiran? wkwk itu cowok kece mbak :p wkwkw kayak aku ._.

      Eng…. nggodain balik ._. kamu keren sekali wahaaaai Mbak Im 😀 wkwkw

  10. uuu Ya Allah sedih amat. sini-sini duduk ngaji dulu terus tarhib ramadhannan.
    Hahaha, aku jadi tau mas feb ini karakternya mirip temenku, ada yang begini juga nih, suka usil mulutnya kalo liat cewek, aslinya maaah beuh.

    rapuh.

    i know what you feel, tapi kurang-kurangin laaah, apalagi sudah dewasa dan gak cocok dibilang abege nanggung lagi. 😀

    sebagai perempuan lagi jalan terus di suwit-suwitin tuh benci banget loh, mau itu becanda atau serius, aku pernah di suwitin terus mas-masnya tak samperin tak tayain ” ada apa ya manggil-manggil? kalo memang berkepentingan silahkan, kalo tidak ada tolong harga diri anda dikondisikan.” terus mas-masnya cengo. Aku galak banget ternyata. :’)

    Yah begitulah, tetap jadi mas feb yang apa adanya, dan tetap berusaha berubah jadi lebih baik setiap hari.

    1. Wkwkwkw sedih banget ya :’

      Siniii yuk marawisan~ wkwkwk

      Hihihih banyak juga ya cowok-cowok kampret kayak aku 😀 wkwkwk

      Hihihi iyaa Dibah. Tapi aku masih bisa ngondisiin hal-hal semacam nggodain cewek gitu kok. Aku nggak ngesuit-suitin -_- aku cuma bilang ‘mbak…’ gitu sambil senyum ke cewek yang nggak aku kenal :’ wkwkwk

      Tapi kadang mikir juga. kalau tampangnya galak, enggak bakal aku gituin. kalau mukanya galak, pasti ngresponnya kayak kamu wkwkwk

      Hihihihi mantaaap deh Dibah 😀 makasiiih yak 😀

  11. kok aku ngerasanya penilaian penampilan cowok ke cewek itu malah lebih kejam ya? wkwk.
    cowok dandan nggak dandan kayaknya orang juga ga terlalu peduli. tapi cewek kalo nggak stand out di antara cewek lainnya bisa ngerasa insecure.

    1. Wkwkwk soalnya sudut pandangmu di cewek sih. Kalau aku sebagai cowok kan menurutku justru cewek kejam 😀

      Disini aku nulisnya sebagai cowok ya mbak 😀

      Wkwkw tapi, dunia emang kejam sih mbak :’

  12. yaaahh… manusia emang gitu kali Feb.. melihat orang lain dari fisiknya dan kemudian menyimpulkan seenak udelnya sendiri dengan kesimpulan yang menurut dia paling benar, Kecuali aku dongg.. hahahahaha 😛
    aku cukup tau dari tulisan-tulisanmu bahwa kau hanyalah seorang mahasiswa yang sudah lelah menjalani kehidupannya sebagai jomblo… hihihihihi *oke, emang aku orangnya sok tau* 😛

    1. Hehehe emang gitu ya brati 😀 sebagai cowok, aku memandangnya begitu. Pasti kamu sebagai cewek, cara pandangnya beda pula. Tapi intinya sama 😀

      Wkwkwkw uhuuuy kamu nggak menilai dari luarannya aja? Kamu keren Mbak 😀 hihii

      Wwkwkwk lelah jomblo ya :’

  13. Mengenai penilaian dari luar, gue pernah dibilang mahasiswa semester 4. Padahal masih kelas 11, lho. Rasanya masih nggak terima. :’)

    Gue juga kadang begitu. Suka ceplas-ceplos kalo ada temen doang. Kalo lagi sendiri, ya pendiem. Meneng bae. :))

    1. Wkwkwkw itu parah sih dibilang mahasiswa semester 4 padahal masih kelas 11 :’ wkwkwkw

      Hehehe emang enak kan ya ceplos-ceplos kalau ada dtemennya 😀 wkwkw kalau sendiri mah, diem dan kayak orang ilang 😀

  14. jujur sih gue juga kalau liat cowok dari tampilan luarnya dulu. tapi gue liat ngak langsung ngejudge juga, gue kaji dulu dalemnya tuh cowok kyk gimna, nah kalau udh ketahuan bad and goodnya brulah gue menilainya seobjektif mungkin. 😀

    gue tahu siapa ukhti itu ,pasti kakak angakatanmu kan feb ?? si mba yang selalu pake jilbab coklatnya. 😀 ya kaaaan ?? AYO NGAKU KAMU?? #todonginpistol

    1. Hehehe hampir semua orang deh ya kayaknya 😀 baik cowok maupun cewek 😀

      Nah, yang beda ya itu, ada yang langsung ngejudge, ada yang mengkaji dulu 😀
      Kamu kereeen brati Mbak 😀 wkwkwk

      Hahaha dasaaaar :p kamu kok tau ngets mbak :p wkwkwk

  15. ‘Feb, cewek kalau ngeliat cowok itu dari tampilan luarnya dulu, baru setelah itu tampilan dalamnya’

    emang klo cowo ga gitu? sami mawon cyynn..

    ‘Feb, cowok kalau ngeliat cewek itu dari tampilan luarnya dulu, baru setelah itu tampilan dalamnya’

    Please deh, yang keliatan kan yg luarnya dulu, klo udah kenal, baru deh bisa kenal dalemnya

    *lanjut baca*

    1. Wkwkwkw iyaaa Mbak 😀

      Secara ini kan aku jadi sudut pandang seorang cowok, jadi aku menilainya cewek yang begitu. Kalau dari sudut pandang cewek, pasti kebalikannya kok 😀 wkwkwk

  16. Hai Feb,

    Sebagai cewek aq jawab lah yaaa, sebenarnya aq gak mau cuma lihat luarnya ajaaa…
    Pengennya lihat hati dan kepribadian juga, tapi kalo mau ngelihat hati dan kepribadian kan butuh waktu, butuh pendekatan…
    Masalahnya aku cuma takut, kalo sudah ter;lalu dekat kan susah nanti mau jauh…
    Kan baper nantinya…
    Jadi bagus cicip kulit luar dulu lah yaa, cocok rasa dilluar lanjuuuttt….
    Hahahahaha….
    Parah yaaa….

    1. Wkwkwk iya Mbak 😀 sebenernya emang wajar aja sih orang-orang mau menilai dari luarnya. tapi yang salah itu kata ‘aja’nya. Seolah ‘daleman’ seseorang enggak dipertimbangin 😀 wwkwkkw

      Iyaaaaa nggapapa kalik Mbak 😀

  17. hehehe febri, yach jelas dong cewek lihat penampilan luar sama kayak cowok pun pasti senang lihat yang bening-bening dan pembawaan cewek yang ayu kan? ayooo ngaku. tapi serius baca tulisanmu lucu. kalau ketemu kamu langsung pasti bawaannya diam-diam jahil gitu kan yach, hehehehe..

    1. hehhee iya pasti dong Mbak 😀 secara aku dipihak cowok, jadi aku menganggap cewek jahat karena dia melihat cowok dari luarnya dulu :p wkwk
      Milih cewek atau cowok butuh seleksi luaran dan daleman ya Mbak 😀

      KWkwkw bisaaa juga :p wkwkwk tapi kalau aku sendiri sih nanti bawaannya bakal pendiem dan nggak jahil kok :p

  18. Hhahahahahahahaaaa aku ketawa dulu ya bang. Asli. Tingkah lakumu kocak abis. Pake titip salam segala lewat pak parkir ke cewek yg antri di belakangmu. Hhahahaaaa

    Kamu bener-bener mirip temenku, bang. Suka godain cewe manapun, setelah itu yaudah, nggak dipikirin banget. Kayak nganggap itu cuma hiburan semata. Bukan untuk jadiin cewe itu sebagai gebetan.

    Nggak cuma cewe sih bang, hampir setiap orang pasti ngeliat orang lain dari penampilan fisiknya dulu.

    1. WKwkwk aku kaadang emang iseng sih Lan :p wkwk tapi tergantung mood juga 😀 bisa juga aku jadi orang yang pendiem banget :p wkwkwk

      Nah, bener 😀 cuma dari cara sudut pandangnya aja ya yang beda 😀

  19. Cewe itu sulit ditebak… Diam & tertutupnya dia belum tentu dia gak simpati.

    Febb, cowo itu jatuh cinta pada pandangan pertama.
    Cewe, pada percakapan pertama. Seriusan, kudu & wajib berkarisma lalu mapan. Hehehehe

  20. Sebagian (besar) cewek tuh aneh (abaikan yg matre yah). Seringkali cewek bisa tertarik krn hal2 yg tak terduga. Jadi jangan buru2 lupain wajah, bisa jadi satu ato dua di antara mereka terkesan sama gaya Febri

    1. Hehehe iya ya 😀 emang cewek itu aneh :p wkwkwk
      Eng… cewek bisa tertarik karena hal-hal tak terduga ._. seriusan mbak? duuuh baru tau lagi ini aku 😀

      Jadi, besok nggodainnya yang serius ah~ *lah wkwkw 😀

  21. Godain cewek itu termasuk pelecehan seksual lho feb,, kalau yg km godain aktivis, bisa menilai km gak cuma gak tau malu, tapi otak mesum, hahah, cc: komnas perempuan.. :p

    Syukron, 😀

  22. Itu kapan bang nonton doraemon epiode planet megathobianya?
    .
    Saya juga bang kalo liat cewek luarnya j bang
    Dalemannya kagak loh bang

  23. Jangan-jangan ada yang menilai saya sebagai pecandu narkoba.
    Kalai mau kenalan sama cewek dari sekarang kenali dari “dalam” dulu baru dari luarnya. Insyaallah pasti besok langsung masuk bertita pecabulan.

  24. Hmmm agak nyebelin sih ya kalo udah main dicap-cap gitu. Gue selama ini gatau sih, mungkin ada juga yang bilang ina-inu, tapi gue ga sadar. Baru sadar setelah baca ini. PARAH LO FEB PARAH BIKIN GUE SUUDZON!! \:p/

  25. Jomblo usahanya sampe segitunya ya Bang ?? Muahahaha
    Walupun hanya terkesan membahagiakan diri sendiri, namun siapa tau ada cewek yang ngrespon ketika lu salam2in ke koperasi atau penjaga parkirannya bang.
    Jangan desperate dulu ya, lanjutkan kebiasaanmu bang.
    Yah namanya jodoh, siapa tau ada ukhti2 yang selanjutnya nyantol gara2 sering disalamin sama mas-mas parkiran.

    Ehm terkait menilai orang dari luar.
    Kayaknya gue termasuk orang yang sering menilai seseorang yang baru kenal dari cara dia berpakaian deh bang.
    Biasanya kalo ada orang baru ngajak kenalan, dan dia tampilannya agak aneh gitu pasti gue udah antisipasi aja.
    Ehm biasalah sifat orang Introvert.

    1. Wwkwk jomblo akut banget ya aku wkwkw 😀

      Iyaa soalnya asik aja gitu kalau liat mimik cewek yang aku godain :p rata-rata mereka pelonga-pelongo gitu, kalau nggak ya cuma senyum najis 😀 wkwkwk

      Duuuuh, kamu orang introvert ya 😀 kita udah kenal ya? jadi nggak usah kenalan lagi 😀 soalnya aku tampilannya aneh :p wkwk

  26. Kok ngerasa sedih ya bacanya…
    Aku yakin kok, kakak kayak gitu karena untuk hiburan. But, orang akan memandangnya beda. Gimana mereka yang jadi “korbannya” sih -.-
    Lah kak, daripada gitu, mending sekarang cari satu cewek aja. Jangan genit-genit lagi. Nanti kalo udah halal malah masih kebawa .-. 😦
    Apa sih Ris 😦

    1. Sedih banget ya ._. wkwkwk

      Iyaaa 😀 emang buat aku hiburan, cuma buat orang lain mungkin itu enggak hiburan 😀 aku tau banget kok :p wkwkw dunia emang terlalu serius ya 😀

      Eng… iyaa deh 😀 sekarang nyari satu cewek aja brati ya 😀 InsyaAllah kalau udah punya yang halal mah nggak kebawa -_- aku gini karena aku jomblo yang bebas aja :p

  27. Ya, semoga bukan penampilanmu yg dilirik, tp inner beauty mu eh inner handsome dong ya
    Btw, banyak komen soal ukhti, saya mau ikutan ah. Semoga nanti Febri dapat ukhti ya, yg dia juga punya inner beauty, kalau yg kayak gitu mah jangan digoda, dilamar aja 😀

    1. WKwkwk inner beauty :’ wkwkwk Semogaaa yaaaa, semoga inner handsome ku ada yang ngelirik :’

      Aaaaakh, semoga banget ya Mbak 😀 hihihi pengen dapet yang ukhti banget soalnya :’ Maunyaaa ngelamaaar, tapi belum siap :’

  28. Cowok juga sama kan feb… liat cewek juga banyak yg di luarnya (dulu)…wkwkwk 8jadi serius komennya gue.

    Postingan kereen… Seperti bercermin membaca postingan ini… 🙂

    1. Iyaaa dong 😀 semua pasti menilai orang dari luarnya 😀 tapi yang salah ya kenapa banyak orang yang HANYA menilai orang dari luarnya aja 😀 wkwkwk

      Makasiiih banyak ya Mbak 😀

  29. hai feb, lama tak mampir kesini.
    Dateng dateng di suguhin sama entah ini curhatan atau opini yang menurut aku.. jleb banget.
    Haha kadang iya, memang kalau secara dari luar yang lu lakuin itu norak aslii…
    Tapi ya gitu sih, emang kita gatau kalau lu cuma bercanda.

    Apalagi ukhti.
    Ukhti kalau di bercandain kayak gitu, pasti takut.
    Gue punya temen ukhti ukhti, dan gue punya temen persis kayak lo,
    Temen gue yg persis kayak lo suka godain..
    Godainnya begini..
    “assalamualaikum ukhti.. man robbuka?”

    Hmm.. kemudian di ukhti itu takut feb…

    1. Halooo Lel 🙂 hihih selamat datang kembali ya 😀

      Wkwkwk ini curhat sekaligus opini sih :p wkwkwk

      Emang noraaaaaak :p wkwkwk dan emang bener bercanda sih. tapi nggak semua orang tau dan kadang malah nganggep itu serius -_- dunia itu nggak asik ya -_-

      Wkwkwkw Man Robbuka itu artinya apa ya ._.

  30. Gak semua cewe liat cowo dari tampang dan kantong doang. Emang sih cewe itu suka asal jeplak kalo ngasih komentar tp banyaakkk cewe yg mampu melihat potensi tersembunyi dr seorang cowo. Potensi untuk maju.

    Aku dulu pacaran sm cowo yg bisa dibilang gak ganteng, kuruussss, dan bukan anak orang kaya, motor pun butut. Tp alhamdulillah skrng jadi suami yg nikmat dipandang dan bisa menafkahi keluarga. Cowok pun harus begitu, liatlah cewe dr potensinya 😊

    1. Heheh iya sih mbak 😀 setuju. Tapi cewek terkesan gengsi untuk secara blak-blakan bilang kalau mereka mau melihat potensi tersembunyi dari seseorang cowok, karena cowok kalau tau cewek bakal begitu, si cowok bakal ngebuat-buat sifatnya 🙂 hihihi

      Waaaaaaa 😀 kamu pacaran dengan orang yang tepat :’)

      Lihat orang dari potensinya ya 🙂

  31. Ga semua ce feb liat tampilan doang :D. Eh tp bisa jd ya aku ngomong gini krn faktor umur juga 🙂 dulu pas msh sekolah okelah aku akuin jg ngeliat dr wajah dulu, tp diinget2 cowo ku kebanyakan bad boy yg wajahnya std. Berarti bukan krn wajah juga kan aku milihnya 😀 . Jujurnya dulu lbh suka ama co2 pendaki gunung dan jago beladiri :p mukanya cowo bgt biasanya hihihi… ujung2nya kenyamanan juga yg dicari feb 🙂 bukan tampang ganteng.

  32. saya juga kalo liat cowok dari penampilan… kalo terlalu gembel atau terlalu rapi juga gak begitu respect, yang penting sederhana aja penampilannya..kaos celana pendek/panjang sandal jepit, atau sepatu sport, udah deh bisa dapat respon dari saya..hahahah.. selebihnya baru cara bicara nya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s