Kenapa Mencari Pacar Itu Ribet

Ribet

Ya, pandangan itulah yang gue rasakan ketika menjalani sebuah hubungan pacaran, mulai ketika gue duduk dibangku SMP sampai sekarang.

Emang sekarang punya pacar?

Emm… Maksud gue ketika duduk bangku SMP sampai semester 5 lalu.

Nggak perlu membahas terlalu jauh, untuk memilih seseorang untuk dipacarin, bagi sebagian orang pun itu sudah menjadi suatu hal yang sangat sulit dan rumit.

Setiap orang seolah sudah mempunyai standar sendiri dalam mencari orang yang disukainya. Ada seseorang yang suka dan hanya mau dengan orang yang bermobil. Ada seseorang yang suka dan hanya mau dengan orang yang berwajah rupawan. Pun ada seseorang yang pasrah-pasrah aja mau disukain atau enggak.

Mulanya gue nggak tau, bagaimana seseorang bisa menentukan standar untuk lawan jenisnya mengingat yang kita ketahui bersama, ketika kita masih duduk dibangku SD dulu, jika kita suka sama lawan jenis, kita nggak terlalu muluk-muluk mikirin : ‘Si dia harus begini atau begini.’ Namun yang terpenting hanyalah : Gue suka elo. Elo suka gue. Ayok kita nikah.

Sesederhana itu.

Gue pun berpikir, kira-kira bagaimana konsep yang dimiliki oleh anak kecil waktu itu ketika suka sama lawan jenisnya. Kebanyakan mereka suka karena kebiasaan, pandangan pertama, dan sisanya karena ejek-ejekan atau dijodoh-jodohin.

Gue pun bingung, kenapa waktu kecil gue suka sama guru sendiri yang pernah gue ceritakan di tulisan ini :

Cinta Eeknya Monyet

Meskipun umur gue dengan sang guru terpaut jauh, namun gue tetep enjoy-enjoy aja dan nggak terlalu mikir gimana nanti kedepannya. Yang penting waktu itu gue cuma ngerasain : Gue suka sama guru gue. Titik.

Ya, cara pandang yang sangat berbeda pun berubah ketika kita sudah beranjak dewasa. Bagi gue sekarang, jika kita menyukai guru sendiri, seolah kita langsung digampar oleh logika kita yang seakan terlalu berpikir jauh ke depan, mulai dari anggapan ‘Ah nggak mungkin ah’, ‘Ah, umurnya kejauhan’, ‘Ah si guru nggak akan mau sama berondong’ atau apapun itu.

Sewaktu masih SD dulu pun kita menyukai si lawan jenis tanpa memikirkan bagaimana diri kita. Semua terkesan tanpa kepura-puraan. Kita nggak peduli bagaimana cara kita berpakaian apakah menarik hati si lawan jenis atau enggak. Kita nggak peduli bagaimana gaya rambut kita. Kita pun nggak peduli sejauh mana pancuran air pipis kita mengudara. Begitupun dengan sang lawan jenis. Dia nggak perlu bergaya atau memperindah dirinya untuk membuat kita suka sama dia. Seolah buat kita waktu itu adalah : suka, ya suka aja.

Berbeda dengan sekarang. Untuk masuk ke dalam tahap pacaran atau sekedar mengambil perhatian, kita akan bersusah payah membenarkan cara berpakaian, merapikan gaya rambut dan memperjauh aliran pipis kita ke udara hanya sekedar untuk mendapatkan perhatian dari dia yang kita suka.

Ribet.

Dari situ, gue pun akhirnya menimang-nimang banyak hal sampai akhirnya muncul sebuah pemikiran singkat :

‘Apakah patah hati membuat kita menjadi serumit ini dalam mencari pujaan hati?’

Hmm…

Entah. Mungkin ada benarnya.

Seseorang yang awalnya mencintai apa adanya, jika disakiti, seseorang tersebut pada akhirnya hanya akan memberi hatinya kepada orang-orang yang baik saja.

Seseorang yang awalnya mencintai apa adanya, jika dia diduakan, seseorang tersebut pada akhirnya tidak akan mudah mencintai orang lain dan cenderung memilih dalam mencari pasangan.

Seseorang yang awalnya mencintai apa adanya, jika semasa pacaran dia cuma dimanfaatkan atas kepemilikan hartanya, seseorang tersebut pada akhirnya memandang bahwa mereka yang ‘nggak berduit’ hanya akan memanfaatkan hartanya. Kemudian dia pun berpikir untuk hanya mencintai orang-orang yang ‘berduit’ saja.

Seseorang yang awalnya mencintai apa adanya, jika semasa pacaran dia ternyata ditertawakan oleh teman sepermainannya karena sang pacar kurang rupawan, seseorang tersebut pada akhirnya merasa malu dan selanjutnya hanya akan membuka pintu hati untuk mereka yang ‘rupawan’ supaya nanti bisa diakui oleh teman sepermainannya.

Seseorang yang awalnya mencintai apa adanya, jika dia ditinggal nikah oleh pacarnya, seseorang tersebut pada akhirnya akan berpikir panjang dan membatin ‘Besok lagi aku nggak akan macarin kepala sekolah’

Ya, pada dasarnya, seseorang yang diawal pernah mempunyai pandangan mencintai apa adanya lalu kemudian hatinya dipatahkan, pada akhirnya dia akan melupakan konsep ‘apa adanya’ tersebut dan cenderung menjadi pemilih.

Gue?

Hampir sama.

Setelah dulu gue mencintai guru gue apa adanya tanpa mikir perbedaan umur yang terlalu jauh, akhirnya gue pun patah hati karena ditinggal menikah, dari situpun gue belajar untuk nggak mencintai guru sendiri yang umurnya terlampau jauh dari gue.

Ketika gue kembali mencintai orang yang seumuran dengan konsep ‘apa adanya’ dan berakhir cuma dijadiin pelarian, pada akhirnya cara pandang tentang ‘apa adanya’ itu jadi berubah seketika. Gue jadi nggak bisa mencintai perempuan dengan apa adanya, namun harus dengan syarat ‘nggak tegaan dan nggak ngejadiin gue pelarian’

Dan sampai sekarang, entah kenapa, kayaknya syarat-syarat itu lambat laun menumpuk menjadi banyak dan akhirnya gue menyadari bahwa nggak ada sosok manusia di dunia ini yang dapat memenuhi syarat yang gue tetapkan. Mentok-mentok kalau ada, ya manusia tersebut ogah sama gue.

Ini problem semua orang.

Karena mencari yang sempurna, seseorang terkesan sangat susah dalam mendapatkan pasangan yang dia inginkan. Disini, gue pun menjadi korban akan syarat-syarat tersebut. Pada kenyataannya, nggak ada yang mau nerima gue sebagai pacar karena gue nggak memenuhi persyaratan yang cewek-cewek tetapkan.

Menyedihkan.

Pada akhirnya, seharusnya orang-orang kembali menghidupkan konsep ‘menerima apa adanya’ dan melupakan segala rasa patah hati beserta dendam di dalamnya, kemudian segera menurunkan standar minimal untuk orang yang akan dijadikan pacar.

Kenapa?

YA BIAR GUE MASUK DI STANDAR MINIMAL KALIAN. YAKALIK GUE NGGAK DAPET-DAPET PACAR CUMA KARENA GUE NGGAK MEMENUHI STANDAR MINIMAL KALIAN? GUE MAH UDAH MENTOK SEGINI-SEGINI AJA. NGGAK BISA DITAMBAH-TAMBAHIN LAGI 😦

TOLONG…

#FEBRINGGAKKUATDIGINIIN.

Terimakasih.

Advertisements

164 comments

  1. wakakakk omg ribet dek… hahaha *sok tua amat gue *emang iya tapi sih
    gak usah bingung lah, cepet kelar kuliahnya cepet kerja yang oke
    tar juga para bapak2 dan emak2 banyak yang mau
    mau jadiin lu jadi mantu maksudnya feb
    mangats yak

  2. aahhh…febrii, kok agak sedih gitu sih postingannya … gara2 baca kata2 yg terakhir nih..tapi menurutku ya Feb, ga perlulah nurunin standard yg udh kita bikin.. apalagi kamu cowo, ga ush takutlah kelamaan single :).. ga bakal ada yg nyinyir knapa telat nikah misalnya.. kalo cewe, baru deh rada serem :D..omongan tetangga suka kejam soalnya.. Fokus kuliah dan kemudian cari kerja aja Feb :).. cewe mah lebih enak dicari di tempat kerja 😀 udah mapan dan dewasa biasanya 😀

    1. Wkwkwk iya nih mbak wkwkw nggak tau kenapa tiba-tiba kemarin kepikiran buat nulis beginian dan jatuhnya kok miris abis ya wkwkw 😀

      Eng… gitu ya 😀 harusnya sih emang standar perlu, tapi nggak ketinggian juga ya ._. wkwkk
      jadi cewek berat ya :p wkwkwk

      Iya deh bener, pas kerja ceweknya juga udah dewasa dan pastinya udah mapan 😀 wkwk

      Makasiiih ya Mbak 😀

  3. Patah hati bisa mengubah syarat seseorang dalam milih pasangan yak, dari yang ‘menerima apa adanya’ berubah jadi ‘ada apanya’ eh (?)

    Yang tabah ya, Feb. Suatu saat nanti juga pasti ketemu sama cewek yang cocok kok. :3

    Semangat!!!

    1. Iya emang bener kan brati :’ para korban sakit hati enggan memilih apa adanya karena taku disakiti, padahal, patah hati pasti dialami :’

      Hihihi Aamiin 🙂 makasih banyak ya 😀

  4. Asik nih tulisannya, tapi menurut saya gak perlu lah Mas Febri bersedih, pasti ada kok yang menerima Mas Febri apa adanya, pasti ada kok, boleh ditanyain ke saya misalnya. 😀

    1. Hehehe iya sih mbak ._. nggak terlalu sedih. Cuma kadang kepikiran aja 😀 eng… ada ya mbak, cuma tinggal tunggu kapan waktunya aja 😀 wkwkkw

      boleh nih ditanyain ke kamu Mbak? hihihi 😀

  5. dibikin ribet jadi ribet .. dibikin simple jadi simple … kalau ga jadian … ya bukan jodoh aja … prinsipnya pria baik baik akan mendapatkan wanita baik baik … jadi kalau dia ninggalin .. ya dia bukan wanita baik baik .. ngapain juga di pelihara 🙂

  6. Selain karena patah hati, umur juga berpengaruh. Ngerasa kan makin tua syarat/filter nyari pasangannya makin banyak?
    Tapi dikau santai aja feb, lulus kuliah cari kerja, udah mapan, nanti cewek bakal dateng lewat mana aja, yaa walaupun cuma lewat aja, belum tentu singgah #eh

    1. Heheh iya 😀 lebih realistis dan logis ya mbak kalau udah berumur 😀 demi masa depan yang lebih indah kwkwk

      Nah, itu dia 🙂 yang penting mengusahakan diri untuk menjadi lebih baik ajadeh ya 😀

      Eng… sedih 😦 cuma lewat ya :’

    1. Hehehe ;D mungkin emang belum tepat mbak 😀
      Iya sih, kalau udah jodoh mah semuanya ngalir gampang aja gitu 😀 heheh

      Nggak putus asa dong Mbak 😀 semangat nih aku 😀

  7. Ya Ampun Bang Feb, postingan ini kok mendayu dayu banget sih, kerasa banget keresahan seorang semester tua lelah skripsi yang bosan akan menjomblo (Berasa ngaca, ketika ngoment ini)

    Jadi gimana sekarang keadaan guru yang lo cintai itu bang ?? Udah punya suami kah ?? udah punya anak ?? Atau bahkan masih tetap setia, gegara nungguin lo yang nggak kunjung dewasa ??

    Gue stuju dengan statement lo yang “Patah hati membuat seseorang jadi pemilih” Bang.
    Ngerasain banget 😦

    1. Wkwkwk iya nih. Perasaan aku kok jadi mendayu gini ya :p wkwkwk
      Wkwkwkw lelah skripsi, bosen njomblo 😀 paket lengkap deh ya :p wkwkwk

      Udaaaaah bahagiaa sekarang :’ beliau sudah dewasa wkwkw

      Nah, brati bener ;’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s