Perihal Patah Hati

Setiap bulan yang berlalu silih berganti, orang-orang selalu punya cerita unik didalamnya.

Entah cerita apa saja. Baik itu cerita manis, pahit atau menggelitik.

Mungkin disini ada yang mempunyai kenangan manis di bulan Februari, yang mana pada bulan tersebut dia mendapat cokelat dari orang yang tersayang kemudian dia dilamar untuk berumah tangga.

Mungkin disini juga ada yang punya kenangan pahit di bulan Desember, yang mana pada bulan tersebut, seseorang yang dia cinta datang di depan rumah sembari berucap ‘Besok aku nikah , kamu datang ya?’ dengan nada tanpa dosa, dihiasi gerimis yang perlahan mengikis.

Untuk gue sendiri, pernah ada satu bulan yang sampai sekarang menyimpan kenangan masa kelam . Bulan keempat. Bulan yang memiliki perayaan menyebalkan disetiap tahunnya. Bulan yang membuat gue gagal untuk mendapatkan seseorang.

April.

Ya, bulan April. Tepatnya 8 tahun lalu. Tahun 2008.

Kala itu, gue masih duduk di bangku kelas 2 SMP, lengkap dengan model rambut klimis belah pinggir.

Menjijikan.

Sebagaimana halnya anak SMP yang udah bisa pipis secara horizontal maupun vertikal, gue pun waktu itu udah bisa pipis sambil kayang. Kayak air mancur niagara.

Sebagaimana halnya anak SMP yang juga terlalu cepat akil baligh, kala itu gue pun udah punya seorang gebetan.

Namanya Ade. Dia adalah seorang siswi berparas cantik yang sekolah di SMP Negeri  4 Yogyakarta. Sementara gue? Gue adalah seorang siswa berwatak geblek yang sekolah di SMP Muhammadiyah 7 Yogyakarta.

Lantas, bagaimana caranya seorang cewek cantik bisa kenal dengan cowok geblek sementara mereka berdua itu berbeda sekolah?

Semua karena gue… iseng ngirim pesan ke nomer yang sengaja gue acak.

Seriusan.

Pada waktu itu, gue adalah manusia jomblo tingkat dewa yang baru dua kali pacaran udah ngerasain gimana dijadiin pelarian dan gimana dijadiin selingkuhan.

SAKIT.

#FEBRIBIASADIGINIIN.

Pada waktu itu pula, gue pun adalah seorang manusia hina yang suka ngacakin nomer hape buat dapetin seorang kenalan.

Caranya sederhana aja, kalau lagi nggak ada kerjaan, biasanya gue langsung nyari-nyari kontak seorang temen yang ada di Jogja, kemudian secara ajaib gue acak nomer itu menjadi nomer yang baru. Misal nomernya 087763876673, gue akan acak nomer tersebut menjadi 087736687378. Selesai mengacak, gue pun langsung mencoba menghubungi nomer tersebut dengan mode private number. Kalau nada sambung berbunyi, maka gue akan bermain dengan pesan singkat.

Dengan metode itu, gue jadi sering banget dapet kenalan. Kalau beruntung, gue bisa dapet kenalan seorang cewek, entah itu anak SMP/SMA/Kuliahan yang berdomisili Jogja. Kalau lagi nggak beruntung, yaudahlah ya. Gue aja pernah dilabrak lewat telpon sama bapak-bapak karena ternyata nomer yang gue hubungi itu nomer bininya.

HIDUP ITU KERAS KOMANDAN.

Suatu keberuntungan yang paling bisa gue syukuri adalah ketika gue bisa mengenal Ade dari metode ngacak nomer tersebut. Beruntungnya lagi, Ade ini orangnya friendly abis. Dia mau berteman dengan siapa aja, termasuk gue.

Komunikasi antara gue dengan Ade ini berlangsung hanya melalui pesan singkat yang satu kali pengiriman membutuhkan pulsa sebesar 150 rupiah. Satu kali dalam seminggu, kadang gue menyempatkan diri buat mengurung diri di kamar supaya bisa menelepon Ade dan sekedar bertanya :

‘Kamu lagi ngapain? Udah Makan?’ Emm… Aku ngganggu nggak nih nelpon kamu jam segini?’

Hal yang paling menegangkan buat gue adalah ketika Ade meminta akun Friendster gue, buat melihat bagaimana bentuk rupa gue.

Ya, pada tahun 2008 itu, gue masih main friendster.

Iya, Friendster.

Iya udah sih.

Untuk ukuran anak SMP, kala itu gue udah punya rasa takut perihal bentuk muka yang apa adanya ini. Dalam benak pun gue sempet bergumam :

‘Gimana ya kalau Ade tiba-tiba ngilang pas dia tau mukaku?’

Akhirnya, dengan segala keberanian yang ada gue pun memberikan akun friendster gue yang waktu itu terpasang foto profil macam begini :

20179_102411123123385_6089490_n

Ini foto kok begini amat ya.

Hmm.

Udah sih.

Ajaib. Ade nggak menjauh. Dia justru semakin akrab sama gue. Seketika itu gue pun langsung membatin :

Gebetan nggak menjauh mesti dia tau muka gue apa adanya? Bersyukur dan bahagia itu sederhana banget.

Setelah itu, kami pun menjalani hari-hari yang menyenangkan bersama-sama.

Dalam setiap harinya, disebuah pesan singkat, Ade sering bercerita perihal apa saja, salah satunya adalah cerita tentang temen cowoknya yang suka nggangguin dia. Dia merasa bete karena digangguin terus-terusan. Disebuah pesan singkat pula gue pun mencoba buat menenangkan Ade dan menyuruh dia untuk nggak menghiraukan si cowok tersebut.

Semua berjalan dengan sangat membahagiakan buat gue.

Hingga pada awal bulan April yang syahdu, gue terbangun ketika melihat hape yang layarnya menyala. Gue pun meraih hape tersebut dan melihat ada satu buah pesan masuk. Disitu, dengan mata masih sayu-sayu unyu, gue langsung membuka pesan tersebut.

‘Hay Feb. Selamat pagi, hihihi. Aku mau bilang sesuatu nih. Udah lama sih aku pendem semua ini. Emm… Kamu mau nggak jadi pacarku?’

Gue memicingkan mata sejenak. Kaget. Parah. Reflek, gue pun langsung melihat siapa pengirimnya.

Ade.

KYAAAAAAAAAAAAAAAKH!!!!

Gue langsung bangkit dari tidur dan loncat-loncat kegirangan diatas kasur.

Sejarah baru terpecahkan : Untuk pertama kalinya dalam hidup, gue ditembak oleh seorang cewek yang gue suka.

KYAAAAAAAAAAAAAAAAKH!!!

Tanpa basa-basi lagi, gue pun langsung mengirimkan pesan balasan ke Ade dengan rona wajah penuh bahagia.

‘Hay Ade. Selamat Pagi juga, Hehe. Aku mauuu banget jadi pacarmu, De. Udah lama juga aku suka sama kamuuuu tauuuuk. Ih, malah keduluan kamu ih, padahal tadinya aku mau nembak kamu duluan loh’

Setelah pesan itu terkirim, nggak tau kenapa, hidup gue jadi penuh dengan semangat. Lengkung senyum yang ada diwajah gue nggak henti-hentinya luntur. Gue masih nggak percaya bahwa gue ditembak sama gebetan.

AKHIRNYA GUE NGGAK JOMBLO LAGI. HOREEEEE.

Sebelum akhirnya…

Tiga puluh menit setelah pesan gue diatas terkirim, sebuah pesan balasan pun masuk ke hape gue.

‘Eh, Feb? Kamu nggak baca pesannya sampai  bawah?’

Mendapat pesan balasan tersebut, gue langsung bingung. Alhasil, gue pun segera kembali membuka pesan awal dari Ade pagi tadi dan mencoba untuk menscroll pesan tersebut ke bawah dan kebawah… Hingga akhirnya gue mendapatkan sebuah kenyataan yang membuat wajah gue langsung manyun seketika.

“………………………………………………  APRILMOOOOP!!! HIHIHIHIIHIHIHI SENENG DEH BISA NGISENGIN KAMU”

SENENG DEH BISA NGISENGIN KAMU ENDASMU !

Gue tertunduk lesu melihat pesan tersebut. Mencoba menahan rasa malu yang memuncak, gue pun langsung membalas.

‘HIHIHI APRIIIILLLMOOOOOP JUGAAA :p WLEEEEEEEKS. EMANG ENAK NGERJAIN DIBALES NGERJAIN’

Ya, cara terbaik untuk menutupi kekecewaan adalah dengan berpura-pura.

‘Aaaah, dasaaar jahaat kamu, Feb. Huh. Eh iya, aku ada kabaaar baik loh’ Balas Ade kemudian, sementara itu, gue masih mencoba memperbaiki isi hati yang beberapa menit lalu sedikit ‘jatuh’.

‘Biariiin :p kan yang jahat kamu duluan. Kabar baik apaan nih?’ Gue membalas dengan nada sok asik. Padahal… Ya, gitu deh ya. Setelah pesan itu terkirim, gue melempar hape ke kasur yang kemudian gue susul dengan merebahkan diri disana.

Beberapa menit kemudian, hape gue kembali menyala. Sebuah pesan dengan nama Ade sebagai pengirimnya menghias dengan manis disana. Namun, entah kenapa, gue nggak bisa memasang wajah bahagia seperti biasanya ketika gue membuka pesan tersebut.

‘Cowok yang kemarin suka nggangguin aku itu… dia nembak aku. Kyaaaaaak. Ternyata dia nggangguin aku karena dia suka sama aku. Dan sejujurnya, aku juga ada rasa suka ke dia. Ini yang aku tunggu-tunggu banget. Hihihi akhirnyaa aku ditembak jugaaaaaa’

Membaca pesan itu, gue langsung diem.  Sesekali, sekedar untuk memastikan, gue pun mencoba menscroll pesan tersebut ke bawah dan kebawah guna mencari tulisan APRILMOP disana. Namun, nihil. Pesan tersebut nggak ada embel-embel APRILMOPnya.

Mencoba sok tegar, gue pun membalas.

‘Eh, seriusan? Aaaaakh, selamaat yaaa? Akhirnya kamu punya pacar juga sekarang”

Beberapa saat kemudian, pesan pun dibalas.

“Hehehe iyaaa. Eh yuk makan-makaaan. Aku traktir deh”

Pesan tersebut nggak gue balas. Lebih tepatnya, gue nggak tau harus membalas dengan cara gimana.

Untuk beberapa saat, gue mencoba menunggu sebuah pesan dari Ade yang berisikan klarifikasi bahwa apa yang dia bilang barusan hanya APRILMOP semata.

Namun, hingga tanggal Satu April mencapai ujung dan berlalu, pesan itu nggak kunjung tiba. Sampai akhirnya gue pun menyadari satu hal : Ade udah beneran menjadi milik orang lain

Sementara gue, hanya sempet beberapa menit kepedean dan merasa udah jadi pacar Ade.

#FEBRIEMANGBIASADIGINIIN

Huft.

Tulisan ini diikutsertakan Giveaway -Pameran Patah Hati-” 

130 comments

  1. “eh gada yang marah kan kalau kita smssan gini?”…. Engga kok, gak ada, paling aku cuman ilang d telan bumi…soalnya aku uda yang punya ~

  2. Bahahah ternyata sempet jadi korban april mob juga. Yang caabar yaa pebri :p

    cie yang ikutan GA, gue juga mau ikut simak yah kisah patah hati gue. Kikiki..

    Tapi betulan lu beneran anak tergabut seuniverse, ngacak2 no hpe org. Yawlaah..

    1. Semua orang kayaknya pernah nggak sih dijailin pas AprilMop ._. tapi kok aku yang kebagian ngenesnya -_-

      Hihihi iya nih, ikutan GA. Meskipun pasti nggak akan menang, lhawong aku nggak ngikutin syarat yang ada :p wkwkwk

      Cobaa dong kamu ikutan, tapi ikuti syaratnya ya 🙂

      Beneraaan. Waktu SMP gitu aku paling suka nyari nomer lewat metode ngacak :p

  3. bhuahahahaha… ngakak habis… you’ve made my day… wkwkwkwkwk

    aduh, maap maap, sengsaramu membawa bahagia untuk orang lain.. mohon berbesar hati ya dek…

  4. Ah biasa mah umur segituan suka begitu minder dg bentuk rupa wajahlah dll tp makin beranjak dewasa hal sprt itu mah g terlalu penting yg penting jd orang baik itu aja 😆

      1. ya wajar banget tp kalau udah dewasa malah g mikirin bentuk rupa kyk apa bodo amet malahan 😀

  5. #FEBRIEMANGBIASADIGINIIN

    Sungguh, jadi ternyata ada beneran orang-orang yang suka ngacak nomer hape terus ditelfon-telfonin. huhuhuhu

    Aku gak sempet main friendster masa? pas masuk smp udah musimnya facebook. 😦

    1. Ya gimana ya Dibah :’ Aku mah begini, nggak layak dicintai *tiba-tiba menye* wkwkwk

      Wkwkwk beneran ada dong :p aku salah satunya ;p dan suwer Dibah, itu seru :p wkwkwk

      Nggapapa, friendster sekarang udah ilang juga, kayak kenanganmu sama mantan dulu :’)

    1. Masih ada beberapa Mbak 🙂 kayaknya untuk beberapa saat, tulisanku bakal banyak cerita patah hatinya deh :p wkwkwk

      Uwuwuw kayaknya enggak menang mbak, aku nggak ngikutin satu syarat sih soalnya 😀

      1. Wahahah duta blogger move on, padahal ada beberapa hal yang aku belum bisa move on :’ wkwkwk

        Iya mbak -_- teror yang orang iseng nyiletin cewek gitu, kejadiannya dideket rumahku mbak :’

  6. Hhahahahaaaa
    Kenapa kamu selalu ngenes sih bang Feb? AKu turut prihatin. #FEBRIBIASADIGINIIN

    Itu kampret banget memang. Aprilmopnya terlalu kelewatan. Hahahaaa.

    Kesimpulan yg aku dapat setelah membaca ini adalah, ” Setiap tanggal 1 April, kita harus membaca sms sampai bawaaaaaaah banget. ”

    Okesip.

    1. Banyak faktor yang bikin aku ngenes gini sih ya mungkin :’ wkwkwk

      Aprilmop jadi momok yang kampret Lan semenjak kejadian itu -_-

      wahahah bener, dan satu lagi pas aprilmop : jangan terlalu berharap :p

    1. Kalau secara pribadi, karena aku belum pernah ditembak dan disukai cewek duluan, rasanya itu kayaknya nyenengin deh ya mbak. Buktinya aku yang ditembak sama Ade itu aku bisa girang banget, padahal kan bercandaan doang ternyata -_-

  7. Mestinya abis ini ada yang sponsorin Febri lakban. lem, dan betadine. Sekedar untuk nyambungin hati yang sering patah dan mengobati hati yang sering terluka. #eeaakkk
    Eh btw cara ngacak nomor itu malesin banget sih feeebbbbb hahhahaha tapi gpp lah ya toh nyatanya membawa banyak cerita (perih) juga 😀

    1. Waaaaaaakh 😀 wkwkw sponsorin lakban, lem sama betadine loh ya mbak wkkw 😀 bener sih, lagi butuh banget tiga elemenitu buat nyambungin hati yang terlanjur patah ini wkkwwk :p wkwkw

      Masa SMPku gitu banget ya dulu mbak wkwkw iseeeeng :p wkwk dan suwer loh mbak, kalau beruntung dapet nomer cewek itu seneeeng banget :p

  8. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA AKU MAH CUMA INGIN NGETIK HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA AJAAAA. COBA WAKTU PAS AKU KE JOKJA CERITA FEB, AKU PASTI NGAKAK KAYA GINI HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

    1. Mbak Fasy Juhuuuut Ngeeets :p wkwkwk

      Kenapa aku nggak cerita ini waktu kamu ke Jogja? Karena aku pengen kamu kembali ke Jogja dan dengerin cerita-ceritaku lainnya~ lalalala

  9. Nggak tau nih harus bilang apa, yang pasti aku minta maaf soalnya bukannya ikut terpuruk dan sedih baca cerita kamu, aku malah ngakak guling-guling..

  10. Andai aja kejadian April Mop itu nggak pernah ada, salahkan aja tuh yang bikin April Mop. Jadinya banyak yang patah hati kan di bulan itu.

    Ini pengalamannya selain patah hati juga ngenes, semoga menang ya bang..

    1. Seandainya ya Mas 😀 wkwkwk yaah, harusnya emang yang bikin aprilmop itu di aprilmopin aja deh -_- jahat banget jadi orang wkwkwk:D

      Yaah, banyaaaaaaaaaak rasanya ya ini pengalaman 😀

      Semoga ya? tapi kayaknya enggak 😀 aku nggak mematuhi syarat GA sih 😀 wkwkw

  11. Pertama, aku mau ngakak setelah baca “Kala itu, gue masih duduk di bangku kelas 2 SMP, lengkap dengan model rambut klimis belah pinggir.”
    Kedua, turut berduka cinta atas kejutan di april moopnya, huhu…
    Ketiga, aku suka dengan “cara terbaik untuk menutupi kekecewaan adalah dengan berpura-pura.” HAhhaah………..
    Tapi, bepura-puranya jangan lama-lama. Sesegera mungkin tutupi dengan ke ikhlasan. Muheehe

    Percayalah, jodoh takkan kemana 😀

    1. Wkwkw seriusan -_- dulu SMP aku masih cupu banget wkwkw

      Makasiih ya udah turut berduka cita :’ wkwkwkw

      Hehehe bener kan? emang kadang berpura-pura adalah hal terbaik untuk menutupi sebuah kekecewaan :’

      Beneeeer bangeet 😀 wkwkwk

      Semoga segera dipertemukan dengan jodohku ya 😀

  12. Pertama, aku mau ngakak setelah baca “Kala itu, gue masih duduk di bangku kelas 2 SMP, lengkap dengan model rambut klimis belah pinggir.”
    Kedua, turut berduka cinta atas kejutan di april moopnya, huhu…
    Ketiga, aku suka dengan “cara terbaik untuk menutupi kekecewaan adalah dengan berpura-pura.” HAhhaah………..
    Tapi, bepura-puranya jangan lama-lama. Sesegera mungkin tutupi dengan ke ikhlasan. Muheehe

    Percayalah, jodoh takkan kemana

  13. Buahaha, dulu waktu zaman-zamannya doyan SMS-an gue juga suka begitu. Kadang kalo lagi bener-bener niat nyari nomor yang beneran gue pergi ke warnet, nyari nomor hape dengan keyword “nomor handphone cewek jomblo.” Kesepian abis. 😦

    Ya ampun, ini sakit amat kisahnya. Setidaknya sempat jadi pacar Ade beberapa menit. Kayaknya bulan April udah jadi bulan yang lu musuhin, ya, bang. Dipermainkan begitu.

    1. Wahahahaha 😀 kamu kereen Rob 😀 kita sama sama keren berati ya dulu wkwkwk

      Tapi aku nggak seekstrim sampe ngesearch di internet sih ._. wkwkwk

      Banget loh =+= udah ngarep banget padahal :’ seenggaknya pernah bahagia merasa memiliki deh :’

      AprilJAHAT wkwkw

  14. mungkin kamu terlalu peka yang berujung ke-GR-an bang 😀
    lain kali, pekanya hati-hati ya.

    ikutan juga ah giveaway-nya 😀

      1. Namanya juga manusia mas, tempatnya salah. Peka dikira GR. Nggak peka disangka nggak berperasaan.
        Tenaaang yg nggk menang masih ada hadiahnya 😀

  15. bhahaaaa… kasian bener kau feb. april moop, haduuuhhh.
    mukamu sangar kek gitu feb.
    ngacak no itu dulu jamanya, asyik juga. moga menang GAnya.

  16. Bahahahahaa. April Mop bangke! Bikin Febri jadi ngerasa ngenes jadinya. HAHAHAHAHAHAHAHAHAAHAHAHA. Kusedih tapi kungakak. Hahaha. Huhuhuhu.

    Jaman SMP banget yaaaaaak. Acak-acak nomor begitu. Trus jadian sama orang padahal belum pernah ketemu. Dulu juga kayaknya bisa dapatin kenalan dari radio. Hahahahaha. Ya ampun lucu banget masa-masa SMP :’D

    1. Bangke sebangke-bangkenya, Chak wkwkw APRILMOP JUHUT :p wkwkw

      Iyaa dong, jaman SMP mah jamannya bebas :p wkwk acak nomer, ketemu orang, dia kecewa, aku ditinggal, nangis wkwkw 😀

      Waaaa bisa dapet kenalan diradio? keren wkkww 😀

      Ucul dan bikin rindu juga ya masa-masa SMP wkwk 😀

  17. Feb, emang lo beneran setegar itu ya? gue mah, antara kasihan sama pengen ketawa. Iya aja, udah dibilang nembak, malah kenak April Mop hahaha. Sumpah!!! Ini cewek nama ade agak kafret ya feb. Gue mah, kalo digituin pernah..

    #Samasamapernahdigituin. EH, kok kesannya gimana banget, ya. 😀

    Btw, Semoga menang..

    1. Sok tegar sih Mas lebih tepatnya wkwkkw 😀

      Kan sakit banget mas -_- udah ngarep dan seneng banget loh -_-

      Waaaa seorang pangeranwortel pernah digituin juga ya :p wkkkw 😀

  18. Ceritanya bahagia y bang
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    Si adenya
    Ya udah mending kita demo yuk supaya tanggal 1 april diapus
    Kasiankan udah banyak makan korban
    Contohnya abang
    .
    Aduh g kuat liat potonya
    Helep helep
    Vamos vamos

  19. ARGHHHH! PATAH HATINYA COMBO! 😥
    Unik ih cari temen barunya. ngelacak acak no telepon. Berarti dulu pake XL, ya? *lho
    aku juga pas SMP digituin tuh. ada yang sms ngajak kenalan terus aku tanya dia dapet no aku dari mana, dia bilang ngacak nomor wkwkwk. ooohhhh, kayak gini toh triknya wkwk. aduuuuhhh x))
    fotonya pake gaya high-angle selfie, tuh hohoho
    aduh nggak kebayang banget yaarabb, sakit banget kena april mop sama orang yang disuka. udah gitu dapet kabar dia udah jadian. aaaahhhh…. aku nggak bisa ngomong apa-apa Kak. cuma bisa ngerasa…..
    Kakak trauma nggak sama april mop? :’)

    1. Hahaha dobel-dobel ya sakitnya :’ bisa ngebayangin kan, gimana jadi aku? wkwkwk :p wkwkw

      Ahaa, bener banget. Aku dulu pertama mah pake XL wkwkw pelanggan setia XL dong wwkwk

      Wkwkwkw jangan-jangan yang ngajak kenalan kamu itu aku? wkwk

      Itu foto jadul abis nggak sih wkwk

      Sakit sesakit-sakitnya :’ huuuuft wkwkwk

      Aku sedikit trauma :’

  20. tes..tes.. tadi udah komen disini, tapi nggak muncul. Apa masuk spam ya?
    Jadi.. jadi.. serius kejadiannya nih? pas april mop? setega itu dia. Kalau nolak sih oke ya, tapi ngerjainnya itu yang nggak ngenakin

    1. WKwkkw sedih banget sih emang :’ huhuhuuh

      Ade sekarang baik-baik aja kok 🙂 Sampai sekarang masih berhubungan dan sampai sekarang juga dia nggak tau kalau aku pernah suka sama dia 🙂

  21. hmmm… ga tau bilang apa feb :D.. agak sadis ya april mop nya -__-.. itu kenapa aku ga prnh ikutan beginian ;p..

    Baca cara kamu yg suka ngacak no hp utk dpt kenalan, hihihii jd inget jaman2 smp dan smu memang… tapi jamanku dulu blm ada hp feb ;p.. jd cowo2 dulu acakin nomor telp rumah hahahah ;p.. pernah dpt kenalan yg cakep, pernah dapet yg anak berandalan ;p.. tp yg bgitu sih aku anggab kenalan biasa aja :D.. ga mau dipacarin . ga bgitu kenal soalnya..

  22. Gua ngakak baca bagian ini: “…gue pun waktu itu udah bisa pipis sambil kayang. Kayak air mancur niagara” 😀

    Gua tahu nih modus-modus remaja yang suka ngacak nomer hape, tapi gua sendiri ngga pernah ngelakuinnya. Gokil, apa jadinya kalo nyasar ke orang yang terlalu serius dan masalahnya jadi rumit? (gua jadi penasaran sama cerita lo dilabrak bapak-bapak itu :p) but whatever it is, itulah keunikan masa remaja ya: rasa penasarannya tinggi hehe.

    Friendster ya… tapi gua malah ngga punya lho dulu, sementara temen-temen gua yang laen pada punya haha (betapa cupunya gua saat itu). Toh sekarang itu medsos juga udah tenggelem sih ya :p

    Duh, baca kisah lo dan si Ade ini kok gua jadi miris ya. Double shock: senang sesaat saat tahu “ditembak” tapi ternyata cuma bercanda, plus dapet kebar bahwa dia ditembak beneran sama cowok laen. Sabar ya Feb, April Mop emang kejam. Untung lo bisa menyiasati bales SMS-nya dengan pura-pura April Mop juga (sekarang gua jadi berandai-andai, apa jadinya kalo si Ade baca postingan lo ini? Hehe :p).

    1. WKwkwk itu hal yang sulit loh mas wkwkw soalnya pipisnya harus sambil kayang dulu :p wkwkwk

      Waaa, Mas Bay nggak pernah ngelakuin ngacak nomer? seriusan mas wkwkwk rugiiii deh :p wkwkwk
      Iya itu awkward banget -_- langsung aku matiin itu hapeku seharian -_-

      Wkwkkw nggapapa mas dulu nggak punya friendster, yang penting sekarang kamu punya blog, temen-temenmu belum tentu punya kan ya heheh 😀

      Iya e mas -_- double banget shockingnya -_- rasanya ditembak, dibercandain, disakitin jadi satu wkwkw :”D

      Untungnya aku nggak hilang akal buat nge aprilmopin balik wkwk tapi tetep aja sakitnya terasa, mas wkwkkw

      Semoga ngga baca aja deh dia :p wkkw 😀

  23. Gua ngakak baca bagian ini: “…gue pun waktu itu udah bisa pipis sambil kayang. Kayak air mancur niagara” 😀

    Gua tahu nih modus-modus remaja yang suka ngacak nomer hape, tapi gua sendiri ngga pernah ngelakuinnya. Gokil, apa jadinya kalo nyasar ke orang yang terlalu serius dan masalahnya jadi rumit? (gua jadi penasaran sama cerita lo dilabrak bapak-bapak itu :p) but whatever it is, itulah keunikan masa remaja ya: rasa penasarannya tinggi hehe.

    Friendster ya… tapi gua malah ngga punya lho dulu, sementara temen-temen gua yang laen pada punya haha (betapa cupunya gua saat itu). Toh sekarang itu medsos juga udah tenggelem sih ya :p

    Duh, baca kisah lo dan si Ade ini kok gua jadi miris ya. Double shock: senang sesaat saat tahu “ditembak” tapi ternyata cuma bercanda, plus dapet kabar bahwa dia ditembak beneran sama cowok laen. Sabar ya Feb, April Mop emang kejam. Untung lo bisa menyiasati bales SMS-nya dengan pura-pura April Mop juga (sekarang gua jadi berandai-andai, apa jadinya kalo si Ade baca postingan lo ini? Hehe :p).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s