Perihal Patah Hati

Setiap bulan yang berlalu silih berganti, orang-orang selalu punya cerita unik didalamnya.

Entah cerita apa saja. Baik itu cerita manis, pahit atau menggelitik.

Mungkin disini ada yang mempunyai kenangan manis di bulan Februari, yang mana pada bulan tersebut dia mendapat cokelat dari orang yang tersayang kemudian dia dilamar untuk berumah tangga.

Mungkin disini juga ada yang punya kenangan pahit di bulan Desember, yang mana pada bulan tersebut, seseorang yang dia cinta datang di depan rumah sembari berucap ‘Besok aku nikah , kamu datang ya?’ dengan nada tanpa dosa, dihiasi gerimis yang perlahan mengikis.

Untuk gue sendiri, pernah ada satu bulan yang sampai sekarang menyimpan kenangan masa kelam . Bulan keempat. Bulan yang memiliki perayaan menyebalkan disetiap tahunnya. Bulan yang membuat gue gagal untuk mendapatkan seseorang.

April.

Ya, bulan April. Tepatnya 8 tahun lalu. Tahun 2008.

Kala itu, gue masih duduk di bangku kelas 2 SMP, lengkap dengan model rambut klimis belah pinggir.

Menjijikan.

Sebagaimana halnya anak SMP yang udah bisa pipis secara horizontal maupun vertikal, gue pun waktu itu udah bisa pipis sambil kayang. Kayak air mancur niagara.

Sebagaimana halnya anak SMP yang juga terlalu cepat akil baligh, kala itu gue pun udah punya seorang gebetan.

Namanya Ade. Dia adalah seorang siswi berparas cantik yang sekolah di SMP Negeri  4 Yogyakarta. Sementara gue? Gue adalah seorang siswa berwatak geblek yang sekolah di SMP Muhammadiyah 7 Yogyakarta.

Lantas, bagaimana caranya seorang cewek cantik bisa kenal dengan cowok geblek sementara mereka berdua itu berbeda sekolah?

Semua karena gue… iseng ngirim pesan ke nomer yang sengaja gue acak.

Seriusan.

Pada waktu itu, gue adalah manusia jomblo tingkat dewa yang baru dua kali pacaran udah ngerasain gimana dijadiin pelarian dan gimana dijadiin selingkuhan.

SAKIT.

#FEBRIBIASADIGINIIN.

Pada waktu itu pula, gue pun adalah seorang manusia hina yang suka ngacakin nomer hape buat dapetin seorang kenalan.

Caranya sederhana aja, kalau lagi nggak ada kerjaan, biasanya gue langsung nyari-nyari kontak seorang temen yang ada di Jogja, kemudian secara ajaib gue acak nomer itu menjadi nomer yang baru. Misal nomernya 087763876673, gue akan acak nomer tersebut menjadi 087736687378. Selesai mengacak, gue pun langsung mencoba menghubungi nomer tersebut dengan mode private number. Kalau nada sambung berbunyi, maka gue akan bermain dengan pesan singkat.

Dengan metode itu, gue jadi sering banget dapet kenalan. Kalau beruntung, gue bisa dapet kenalan seorang cewek, entah itu anak SMP/SMA/Kuliahan yang berdomisili Jogja. Kalau lagi nggak beruntung, yaudahlah ya. Gue aja pernah dilabrak lewat telpon sama bapak-bapak karena ternyata nomer yang gue hubungi itu nomer bininya.

HIDUP ITU KERAS KOMANDAN.

Suatu keberuntungan yang paling bisa gue syukuri adalah ketika gue bisa mengenal Ade dari metode ngacak nomer tersebut. Beruntungnya lagi, Ade ini orangnya friendly abis. Dia mau berteman dengan siapa aja, termasuk gue.

Komunikasi antara gue dengan Ade ini berlangsung hanya melalui pesan singkat yang satu kali pengiriman membutuhkan pulsa sebesar 150 rupiah. Satu kali dalam seminggu, kadang gue menyempatkan diri buat mengurung diri di kamar supaya bisa menelepon Ade dan sekedar bertanya :

‘Kamu lagi ngapain? Udah Makan?’ Emm… Aku ngganggu nggak nih nelpon kamu jam segini?’

Hal yang paling menegangkan buat gue adalah ketika Ade meminta akun Friendster gue, buat melihat bagaimana bentuk rupa gue.

Ya, pada tahun 2008 itu, gue masih main friendster.

Iya, Friendster.

Iya udah sih.

Untuk ukuran anak SMP, kala itu gue udah punya rasa takut perihal bentuk muka yang apa adanya ini. Dalam benak pun gue sempet bergumam :

‘Gimana ya kalau Ade tiba-tiba ngilang pas dia tau mukaku?’

Akhirnya, dengan segala keberanian yang ada gue pun memberikan akun friendster gue yang waktu itu terpasang foto profil macam begini :

20179_102411123123385_6089490_n

Ini foto kok begini amat ya.

Hmm.

Udah sih.

Ajaib. Ade nggak menjauh. Dia justru semakin akrab sama gue. Seketika itu gue pun langsung membatin :

Gebetan nggak menjauh mesti dia tau muka gue apa adanya? Bersyukur dan bahagia itu sederhana banget.

Setelah itu, kami pun menjalani hari-hari yang menyenangkan bersama-sama.

Dalam setiap harinya, disebuah pesan singkat, Ade sering bercerita perihal apa saja, salah satunya adalah cerita tentang temen cowoknya yang suka nggangguin dia. Dia merasa bete karena digangguin terus-terusan. Disebuah pesan singkat pula gue pun mencoba buat menenangkan Ade dan menyuruh dia untuk nggak menghiraukan si cowok tersebut.

Semua berjalan dengan sangat membahagiakan buat gue.

Hingga pada awal bulan April yang syahdu, gue terbangun ketika melihat hape yang layarnya menyala. Gue pun meraih hape tersebut dan melihat ada satu buah pesan masuk. Disitu, dengan mata masih sayu-sayu unyu, gue langsung membuka pesan tersebut.

‘Hay Feb. Selamat pagi, hihihi. Aku mau bilang sesuatu nih. Udah lama sih aku pendem semua ini. Emm… Kamu mau nggak jadi pacarku?’

Gue memicingkan mata sejenak. Kaget. Parah. Reflek, gue pun langsung melihat siapa pengirimnya.

Ade.

KYAAAAAAAAAAAAAAAKH!!!!

Gue langsung bangkit dari tidur dan loncat-loncat kegirangan diatas kasur.

Sejarah baru terpecahkan : Untuk pertama kalinya dalam hidup, gue ditembak oleh seorang cewek yang gue suka.

KYAAAAAAAAAAAAAAAAKH!!!

Tanpa basa-basi lagi, gue pun langsung mengirimkan pesan balasan ke Ade dengan rona wajah penuh bahagia.

‘Hay Ade. Selamat Pagi juga, Hehe. Aku mauuu banget jadi pacarmu, De. Udah lama juga aku suka sama kamuuuu tauuuuk. Ih, malah keduluan kamu ih, padahal tadinya aku mau nembak kamu duluan loh’

Setelah pesan itu terkirim, nggak tau kenapa, hidup gue jadi penuh dengan semangat. Lengkung senyum yang ada diwajah gue nggak henti-hentinya luntur. Gue masih nggak percaya bahwa gue ditembak sama gebetan.

AKHIRNYA GUE NGGAK JOMBLO LAGI. HOREEEEE.

Sebelum akhirnya…

Tiga puluh menit setelah pesan gue diatas terkirim, sebuah pesan balasan pun masuk ke hape gue.

‘Eh, Feb? Kamu nggak baca pesannya sampai  bawah?’

Mendapat pesan balasan tersebut, gue langsung bingung. Alhasil, gue pun segera kembali membuka pesan awal dari Ade pagi tadi dan mencoba untuk menscroll pesan tersebut ke bawah dan kebawah… Hingga akhirnya gue mendapatkan sebuah kenyataan yang membuat wajah gue langsung manyun seketika.

“………………………………………………  APRILMOOOOP!!! HIHIHIHIIHIHIHI SENENG DEH BISA NGISENGIN KAMU”

SENENG DEH BISA NGISENGIN KAMU ENDASMU !

Gue tertunduk lesu melihat pesan tersebut. Mencoba menahan rasa malu yang memuncak, gue pun langsung membalas.

‘HIHIHI APRIIIILLLMOOOOOP JUGAAA :p WLEEEEEEEKS. EMANG ENAK NGERJAIN DIBALES NGERJAIN’

Ya, cara terbaik untuk menutupi kekecewaan adalah dengan berpura-pura.

‘Aaaah, dasaaar jahaat kamu, Feb. Huh. Eh iya, aku ada kabaaar baik loh’ Balas Ade kemudian, sementara itu, gue masih mencoba memperbaiki isi hati yang beberapa menit lalu sedikit ‘jatuh’.

‘Biariiin :p kan yang jahat kamu duluan. Kabar baik apaan nih?’ Gue membalas dengan nada sok asik. Padahal… Ya, gitu deh ya. Setelah pesan itu terkirim, gue melempar hape ke kasur yang kemudian gue susul dengan merebahkan diri disana.

Beberapa menit kemudian, hape gue kembali menyala. Sebuah pesan dengan nama Ade sebagai pengirimnya menghias dengan manis disana. Namun, entah kenapa, gue nggak bisa memasang wajah bahagia seperti biasanya ketika gue membuka pesan tersebut.

‘Cowok yang kemarin suka nggangguin aku itu… dia nembak aku. Kyaaaaaak. Ternyata dia nggangguin aku karena dia suka sama aku. Dan sejujurnya, aku juga ada rasa suka ke dia. Ini yang aku tunggu-tunggu banget. Hihihi akhirnyaa aku ditembak jugaaaaaa’

Membaca pesan itu, gue langsung diem.  Sesekali, sekedar untuk memastikan, gue pun mencoba menscroll pesan tersebut ke bawah dan kebawah guna mencari tulisan APRILMOP disana. Namun, nihil. Pesan tersebut nggak ada embel-embel APRILMOPnya.

Mencoba sok tegar, gue pun membalas.

‘Eh, seriusan? Aaaaakh, selamaat yaaa? Akhirnya kamu punya pacar juga sekarang”

Beberapa saat kemudian, pesan pun dibalas.

“Hehehe iyaaa. Eh yuk makan-makaaan. Aku traktir deh”

Pesan tersebut nggak gue balas. Lebih tepatnya, gue nggak tau harus membalas dengan cara gimana.

Untuk beberapa saat, gue mencoba menunggu sebuah pesan dari Ade yang berisikan klarifikasi bahwa apa yang dia bilang barusan hanya APRILMOP semata.

Namun, hingga tanggal Satu April mencapai ujung dan berlalu, pesan itu nggak kunjung tiba. Sampai akhirnya gue pun menyadari satu hal : Ade udah beneran menjadi milik orang lain

Sementara gue, hanya sempet beberapa menit kepedean dan merasa udah jadi pacar Ade.

#FEBRIEMANGBIASADIGINIIN

Huft.

Tulisan ini diikutsertakan Giveaway -Pameran Patah Hati-” 

Advertisements

130 comments

  1. pun saya menduga, isi SMS yang ditulis dipostingan itu sama persis dengan aslinya.
    karena SMS2 itu masih tersimpan…. :)))))))))))))))))))))))))

  2. Untung rambut yang klimis belah pinggir. Bukan kumis, wkwkwk.

    Dan gue juga pernah begitu, Feb. Di tembak cewek, tapi April mop. Tapi dia gak sampe cerita dia abis di tembak sama cowok lain, sih. 😀

  3. Si anjir kena april mop. Tahun 2008 gue masih unyu-unyu banget berarti, ya. Gue baru bisa merasakan yang namanya pacaran itu ya pas kelas 3 smp. Ngegebet anak orang juga pas kelas 9. Dan… udah banyak anak orang yang berhasil gue gebet. Pas masa itu, gue merasa kalau gue adalah cowok paling ganteng di sekolah karena banyak yang berhasil gue gebet \o/

    1. Wkwkwkw tahun 2008 kamu baru kelas berapa Za? wkwkwk Waaaaaaaaaaa, malah mateng kamu pacaran dikelas 3SMP wkwkw lah aku kelas 1 SMP udah pacaran dan labil-labilnya wkwkw

      Wkwkwk hebaaat ini anak kampret :p wkwk ajarin cara nggebet cewek sini :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s