Kutukan Kuliah Struktur Rangka Baja

Dalam hidup ini, kita mengenal apa itu keberuntungan dan apa itu keapesan. Terlepas dari percaya enggaknya kita pada dua hal tersebut, pun kita pasti sedikit tau bahwa keberuntungan adalah ‘mendapatkan sesuatu yang diharapkan dengan cara yang tidak diketahui/diperkirakan sebelumnya’ sedangkan keapesan adalah kebalikkannya, yaitu ‘mendapatkan sesuatu yang tidak diharapkan dengan cara yang tidak diketahui/diperkirakan sebelumnya’

Merujuk pada pengertian yang sudah dijelaskan diatas, kita pasti pernah merasakan hal tersebut. Entah itu beruntung, apes, atau bahkan untung-apes secara sekaligus.

Gue? Manusia.

Seriusan.

Maka karena gue manusia, gue pun pernah mengalami keduanya. Baik itu keberuntungan, mulai dari beruntung pernah bisa menang suatu lomba, beruntung pernah diterima kerja, ataupun beruntung pernah memilikimu. Semua gue anggap keberuntungan, ataupun bisa gue anggap sebagai takdir tuhan yang tidak diketahui oleh umat manusia sebelumnya supaya gue bisa pandai-pandai bersyukur.

Keapesan? Sering. Gue pernah apes saat pulang kuliah dan ban motor gue bocor dua kali. Gue pernah apes saat nyari tempat praktek kerja. Gue pernah apes saat dia memilih orang lain dan meninggalkan gue begitu saja. Semua gue anggap keapesan, ataupun bisa gue anggap sebagai takdir tuhan yang tidak diketahui oleh umat manusia sebelumnya, supaya gue bisa berproses dan berbenah diri.

Bicara masalah keapesan, kayaknya ada satu keapesan yang senantiasa mendera gue diperkuliahan, yaitu saat gue mengambil mata kuliah yang berkaitan dengan Struktur Rangka Baja.

Semua berawal di semester 5 dulu, kala itu, dengan sistem KRS rebutan, gue berhasil mendapatkan mata kuliah Struktur Rangka Baja 1 yang diampu oleh Pak Li, salah seorang dosen yang  terkenal baik hatinya. Seketika itu, gue langsung bersyukur dan menikmati kuliah dengan senang hati.

Menurut gue, dosen baik di suatu kelas perkuliahan dapat membuat minat belajar para mahasiswanya meningkat. Gue merasakan itu. Apalagi ketika melihat cara mengajar Pak Li yang mudah dipahami serta ucapannya yang menangkan hati kala beliau berucap didepan kelas.

‘Saya besok kalau ngasih nilai patokannya cuma antara A, B atau C aja kok’

Syurgaaaaaaaa.

Perkuliahan yang menyenangkan bersama Pak Li itu berjalan beberapa saat. Sampai akhirnya, ada masa dimana Pak Li tersebut nggak masuk kelas berturut-turut selama 2 minggu. Ternyata, usut punya usut, Pak Li ini juga punya jadwal ngajar di UGM dan kebetulan bentrok sama jadwal ngajar di kelas gue. Alhasil, beliau yang emang asli dosen UGM pun lebih memilih buat ngajar di UGM ketimbang dikelas gue.

Dan… Disinilah masalah itu terjadi.

Pak Li diganti sama Pak Arman, salah satu dosen yang sangat-sangat dihindari oleh seluruh mahasiswa karena terkenal dengan pemberian tugasnya yang diluar nalar manusia. Pak Arman pun adalah salah satu dosen yang sering ditegur oleh pihak jurusan karena masalah tugas dan kebijakan yang sangat memberatkan mahasiswanya.

Mengetahui informasi tersebut, semangat kuliah Struktur Rangka Baja 1 gue pun luntur. Alhasil, gue menceritakan semuanya di sini :

Dibalik Ujian Struktur Rangka Baja.

Satu semester berlalu, gue kira keapesan itu hanya berlaku di kuliah Struktur Rangka Baja 1 aja. Tapi ternyata, keapesan itu  nggak berhenti sampai disitu.

Di semester 6 ini, gue ngambil mata kuliah lanjutan dari Struktur Rangka Baja 1, yaitu Struktur Rangka Baja 2.

Beruntung, setelah KRS-an kemarin, gue berhasil dapet kelas Struktur Rangka Baja 2 yang diampu oleh Pak Atma, salah satu dosen idaman para mahasiswa teknik sipil UII. Pak Atma ini terkenal dengan pembawaannya yang selo abis. Cara beliau dalam menyampaikan materi kuliah pun sangat mudah dipahami, apalagi ditambah cerita-cerita hidup beliau yang kadang kala sering beliau selipkan disela-sela ngajar.

Di awal-awal kuliah, Pak Atma masuk kelas hanya membawa satu buku presensi dan spidol 4 warna. Setelah membuka perkuliahan dengan salam dan berdoa sebentar, beliau pun langsung memberikan materi Struktur Rangka Baja 2 dengan lihai, tanpa melihat buku pegangan.

Disela-sela memberi materi kuliah, beliau pun bertanya kepada mahasiswanya.

‘Ada yang mau tanya?’

Seperti kebanyakan mahasiswa pada umumnya, seisi kelas pun hanya diam dan tak bergeming.

‘Wah, gak ada yang tanya ya?’ Pak Atma melihat kami semua ‘Jadi udah ngerti semua kan ya?’

Seperti kebanyakan mahasiswa pada umumnya, seisi kelas pun cuma bisa nyengir dan geleng-geleng kepala.

‘Tenang aja. Nggak usah tegang kalau sama saya.’ Pak Atma tersenyum ‘Saya kalau ngasih nilai ke mahasiswa itu minimal B kok’

Mendengar kalimat dari Pak Atma tersebut, gue melihat pintu surga seolah dibuka secara perlahan.

‘Buat saya, kalian-kalian yang sudah meniatkan diri untuk berangkat kuliah dan masuk kelas ini demi memperhatikan saya memberi materi kuliah, itu sudah salah satu niatan yang baik. Pun kalian udah bayar mahal-mahal, masa iya saya tega ngasih nilai E ke kalian?’

Kembali, gue seolah-olah telah melihat pintu surga terbuka lebar dan bidadari pun berterbangan ketika mendengar ucapan dari Pak Atma tersebut.

Gue pun menoleh ke salah seorang temen dan berucap dengan nada bahagia.

‘Ini nih, baru dosen’

Temen gue mengangguk setuju. Kami sekelas merayakan ‘kemenangan’ ini hingga akhirnya perkuliahan selesai dan kami semua keluar dari kelas dengan rasa bahagia yang menggelora.

Hmm…

Sampai akhirnya…

Dua minggu setelah kami merayakan semua hal tentang kebahagiaan yang kami rasakan ketika masuk kelas yang diampu oleh Pak Atma, tiba-tiba kami mendapat kabar bahwa Pak Atma jatuh sakit dan butuh waktu cukup lama untuk rehab.

Tentunya ini merupakan salah satu pukulan telak untuk seluruh keluarga jurusan teknik sipil UII. Pun pukulan telak untuk kami, para mahasiswa yang dua minggu lalu merasakan bahagianya diampu oleh beliau.

Akhirnya… setelah berita perihal sakitnya Pak Atma itu diterbitkan, pihak jurusan pun mengganti Pak Atma dengan Pak Adi, salah seorang dosen baru, untuk mengampu kelas gue sampai batas waktu yang tidak ditentukan.

Ketika perkuliahan Struktur Rangka Baja 2 diampu oleh Pak Adi, gue bener-bener ngerasain perbedaan yang signifikan antara diajar sama Pak Atma dengan Pak Adi. Rasanya… Bedaaaaaaa. Banget. Mulai dari cara ngajar, tugas kuliah dan nilai yang dipatok oleh beliau. Gue pun cuma bisa terduduk lesu di salah satu kursi sembari mendengarkan materi kuliah yang baru disampaikan oleh Pak Adi

Disela-sela materi, Pak Adi berucap di depan kelas.

‘Ini ada tugas untuk kalian. Kerjakan di lembar folio ya. Dikumpul minggu depan.

Mendengar kalimat tersebut, gue merasa pintu neraka perlahan dibuka. Seketika itulah gue menoleh ke arah temen gue dan berbisik kecil.

‘Gue rindu Pak Atma’

Temen gue mengangguk setuju.

Hari itu, kami sekelas meratapi ‘kekalahan’ yang kami rasakan. Hingga akhirnya kuliah selesai dan kami keluar kelas… untuk kembali mengerjakan tugas.

Huft.

KAMI MERINDUKANMU, PAK ATMA. CEPET SEMBUH YA. DOA KAMI MENYERTAIMU.

Advertisements

70 comments

  1. Beruntung mendapakanmu? Tolong diperjelas ya Dik Febri…mu ini merujuk pada siapa? Dia yang sudah meninggalkanmu itu? Wkwkwk…

    Pak Adi emang gitu mah orangnya. Lihat aja sinetron nya di NET…Dosen Masa Gitu?*ini ngomong apasih?*

    Get well soon Mr Atma…tetep semangat yang kuliah. Senyum dulu!

    1. Wkwkwk nganu mbak. Nganu. Ituuuu… Anuuu wkwkw :p wkwkw

      Eh, Dosen Masa Gitu? Aaah Mbak Dyaah ganti-gantijudul :p wkkwwk 😀

      Aamiin :’) hheehehe semangat nih mbak 🙂
      Senyuuuuum. Ciiiiiiis 😀

  2. kangen masa-masa kuliah jadinya yaaaa..
    ngerjain tugas besar yang bikin ga tidur, tugas pendahuluan praktikum yang sebenernya ga tau mau ngerjain apa karena belum ngerti materinya dan belajar bareng sampe larut malem karena materi kuliah yang dilluar nalar..
    aaaaak aku kangen kuliah.. hahaha
    *toss sesama anak teknik*

    1. Aaakh 😀 siaaap Mbak 😀 aku nikmati banget kok prosesnya yang begini :”)

      Bener. Pada masanya, besok yang begini ini yang bakal dirinduin. Makanya aku tulis disini :’)

  3. Hahahaha
    orang baik nya adaa aja ya.
    aku dulu kalo pelajaran ga suka sama cara ngajar gurunya bolos aja, pura-pura ada urusan di BK. padahal nyampe ruang BK tiduran di bawah kipas. Syurgaa
    atau pasang headset, baca buku duduk di pojokan. daripada emosi jiwa.

  4. pertanyaannya : kok ya dosen yang baik baik pada gampang jatuh sakit? padahal kan biasanya orang yang baik selalu didoakan yg baik baik oleh para kerabatnya atau apaaa gitu.
    hahahaha
    dari judul matkulnya aja udah berat banget yah, butuh pemaaman yg ekstra, dosen yg ngajar pun harusnya ya macam pak Atma ini lah.
    btw saya jadi penasaran deh sama pak Arman, emangnya seberat apa sih tugas tugasnya sampai beliau sering ditegur sama pihak kampusnya sendiri?

    1. Nah, kurang tau juga ya mbak -_- sedih juga kalau begini :’ atau ini salah satu ujian dari Tuhan?

      Iyaa berat banget mbak mata kuliahnya -_- makanya kalau dosennya Pak Atma kan jadinya surga gitu wkwkwk

      Eng… Pak Arman. Itu dosen kejam. Suwer. Beneran deh -_- beliau ngasih tugas suka nggak kira-kira. Temenku aja yang harusnya lebaran itu libur jadi nggak libur karena tugas yang dikasih sama Pak Arman -_-

  5. Itulah salah satu alasan kenapa di kelas lo bahkan kampus lo, dosennya pada killer-killer semua bang Feb. Karna dosen yang baik selalu kena kutuk.
    Kalo nggak sakit, ya ngajar ke kampus lain. Muahahaha

    Tapi semoga cepet sembuh deh buat Pak Atma, semoga bisa membukakan pntu surga buat para mahasiswanya. Aamin

  6. Dosen seperti Pak Atma kudu dibanyakin ya dibkampus. Duh, aku juga suka lesu kalo dosen favorit berhalangan ngajar dan diganti dosen lain. Petcembuh ya Pak Atma.

    Eh Febri, kayaknya kita seumuran ya. Hehehe.

    1. Nah, bener. Harusnya semua dosen itu kayak Pak Atma aja ya 😀

      Lesu banget aku mbak -_- udah dua kali, di mata kuliah yang hampir sama loh -_- kan neraka.

      Aamiin. Makasih ya 🙂

      Eh, kita seumuran bener ya? Salam kenal Mbak 🙂

  7. Get Well Really Soon Pak Atma 🙂 biar feb dkk bisa merasakan bau surga lagi.
    yang semangaat yah feb, gue tahu kok perihnya kuliah di civil. Bahaha…

    1. wkwkwk kebanyaakan dosenku juga gitu sih -_- wkwkw nilai B atau C udah Alhamdulillah loh. Makanya Pak Atma ini serasa malaikuat, jarang-jarang kan dosen baik begini 😀

      Hihihihi berhubungan ya 😀 foundry itu yang gimana ya? *kudet* salam kenal ya 🙂

  8. Ya begitulah kalo jadi anak kuliah,hidup lo ga lengkap kalo ga ada tugas 😁😁 semoga dosen lo itu cpet sembuh ya feb.. Eh tugasnya jgn lupa dikerjain 😆😆

  9. kangen ama masa2 kuliah dulu baca ini feb.. untungnya dulu aku ga prnh dapet dosen yg killer.. Tapiiii, pelit ngasih nilai ada ;p.. baik sih, cuma pelit aja ngasih nilai A. sekuat apapun bljr, mentok2 cuma A- . Kayaknya dia tipe dosen yg menganut, A+ itu hanya milik Tuhan 😀

    1. Hehehehe bener brati ya mbak .-. pada akhirnya masa kampret kuliah itu bakal jadi hal yang dirindukan 😀

      Aaaaakh, kamu beruntung banget mbak -_- itu nilai A- udah Alhamdulillah loh, seriusan wkwk

      Prinsip dosen ngeselin ya kalau begitu -_-

  10. Yawlaaa dosen yang sebener benernya dosen ya itu, Pak Atma. :))
    Baik hati banget. Semoga Pak Atma cepat sembuh ya bang, supaya pintu surga dibuka lagi selebar-lebarnya.

    Jadi bang, gimana kabar Yuna yg kamu tulis di ujian struktur rangka baja I itu bang?

    1. Iyaa :’ Pak Atma itu dosen yang paling bener-bener dosen idaman :’

      Aamiin :))

      Makasiiih banyak ya doanya 🙂

      Yuna? Hmm… dia udah tutup teori :’ aku jarang ketemu dia lagi sekarang. Sedih kan ya :’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s