Cinta yang Tak Segera Dinyatakan

Ada banyak hal yang identik dengan seseorang.

Kalau kita denger nama Raisa, maka otomatis yang terbesit dibenak kita adalah cantik dan merdu.

Kalau kita denger Ade Rai, maka otomatis yang terbesit dibenak kita adalah gagah dan berotot.

Kalau kita denger nama Febri Dwi Cahya, maka otomatis yang terbesit dibenak kita adalah jomblo kampret yang minta dirajam rame-rame.

Hmm…

Ya, sejauh ini gue emang identik dengan jomblo. Entah udah berapa kali gue ngerasain siklus begini : jomblo-pacaran-gagal-jomblo lama-pacaran lagi-gagal lagi-jomblo seumur hidup.

Sedih.

Tapi sebenernya gue nggak memilih buat jadi orang yang kelamaan jomblo juga sih, cuma, ya sering gagal aja kalau lagi ngedeketin cewek. Gagalnya pun macem-macem. Salah satu kegagalan ngedapetin cewek yang sampai sekarang masih tersimpan rapi diotak gue pernah terjadi pada tahun 2012 dulu.

Ditahun itu, gue baru menikmati hidup sebagai jomblo setelah beberapa bulan sebelumnya gue diputusin pacar dengan alasan : ‘Aku mau fokus berhijab dulu aja’. Pada masa itu pula, gue baru deket-deketnya sama seorang cewek bernama Siska.

Di tahap awal-awal PDKT, semuanya masih lancar-lancar aja. Kami berdua sering jalan bareng, entah sekedar buat makan ataupun main ke sebuah event-event yang ada di Jogja. Semua berjalan dengan mulus buat gue dan buat dia.

Sampai pada suatu waktu…

‘Feb, ini siapa?’ Tanya temen gue, Dika, yang lagi megang hape gue buat liat-liat kontak Blackberry Massenger yang gue punya.

‘Mana?’ Jawab gue sambil melihat layar hape yang Dika tanyakan ‘Oh, itu Siska’

‘Siska?’ Dika memberi jeda agak lama untuk menilai ‘Cantik eh. Minta PIN-nya dong’ Lanjutnya sembari mengambil hape dan menulis PIN Siska, tanpa menunggu jawaban boleh atau enggak dari gue.

Kala itu, gue cuma bisa melirik tajam tanpa melarang.

Beberapa hari setelah kontak Siska diminta oleh Dika, entah kenapa, intensitas chattingan antara gue dan Siska menjadi berkurang. Sekalinya chattingan, isinya paling cuma kekepoan Siska yang nanyain tentang Dika.

Buat cowok-cowok disini, pernah ngerasain gimana kampretnya chattingan sama gebetan, tapi yang gebetan bahas cuma masalah cowok lain, kan?

Saat itu, gue masih menganggap bahwa hal ini adalah sesuatu yang biasa. Sebiasa orang yang penasaran sama kenalan barunya aja. Belum ada alasan yang real untuk berhenti mengharapkan Siska.

Sampai momen itu pun tiba.

‘Feb, main yuk?’

Disuatu malam minggu yang syahdu, Siska mengirim pesan berisikan kalimat tersebut. Gue yang udah cukup lama nggak ngerasain malam mingguan terus tiba-tiba dapet pesan semacam ini dari gebetan, otomatis kegirangan. Tanpa banyak mikir lagi gue pun membalas.

‘Yuuuk. Yuuuk. Main kemana nih?’

‘Ambarukmo aja yuk? Main Timezone’ Balas Siska cepat.

‘Boleh deh yuk? Aku jemput ya?’ Gue dengan semangat langsung buru-buru ganti baju.

‘Mau kan Feb? Janji?’ Siska mencoba memastikan.

‘Iya maulah, Sis. Lima menit lagi aku jemput ke rumahmu ya?’ Balas gue sambil manasin motor.

‘Oke. Aku ajak Dika juga ya’

WADE…FAK

Gue langsung lemes.

YAKALIK ! APAAN NGAJAK DIKA SEGALA !

Karena sudah menyanggupi ajakan Siska, lima menit kemudian gue udah sampai di depan rumah Siska. Beberapa menit setelah ngabarin kalau gue udah ada didepan rumahnya, Siska pun keluar. Dia tersenyum manis ke arah gue kemudian meminta gue untuk buru-buru melaju ke Ambarukmo.

Untuk kali pertama itulah gue merasa kayak jadi tukang ojeknya Siska.

Dua puluh menit perjalanan, akhirnya gue dan Siska sampai di parkiran basement Ambarukmo Plaza. Disitu, Siska langsung turun dari motor dan nampak buru-buru pengen segera masuk ke dalam.

‘Ayo Feb buruan’ Ucap Siska dengan langkah cepat ‘Kasihan nanti Dika kelamaan nunggu’ Lanjutnya.

Disitu gue cuma bisa membuntuti tiap langkah yang Siska jejaki dengan perasaan pengen-balik-aja-deh-gue. Baru pertama kali ini gue ngeliat Siska se-excited ini mau ketemu seseorang. Sampai akhirnya, ketika kami baru naik eskalator, Siska nanya.

‘Suka mainan apa ya Feb kalau di Timezone?’

‘Hah?’ Gue menerawang langit-langit Ambarukmo ‘Eng… Aku nggak pernah mainan beginian sih, Sis, jadi nggak tau deh’ Jawab gue jujur.

‘Bukan kamu Feb, tapi Dika. Dia suka main apa ya?’ Ucap Siska membenarkan. Tanpa dosa. Sedikitpun.

‘Oh’ Gue cuma bisa merespon demikian. Oh-nya orang yang pengen terjun dari lantai tiga Ambarukmo Plaza.

Sesampainya di Timezone, Dika ternyata belum ada disana. Raut wajah murung pun terpancar dari wajah Siska. Tanpa banyak bicara, dia pun duduk disebuah kursi yang ada disana. Gue bengong. Nggak tau harus gimana, gue pun mencoba buat menghibur Siska dengan celetukan-celetukan cemen yang gue punya. Ajaibnya, secara perlahan mood Siska kembali normal dan mulai bisa sedikit menunjukkan senyumnya.

‘Udah yuk, kita main dulu aja? Nanti Dika juga nyusul kok’ Ajak gue sembari bangkit dari duduk.

Siska pun mengangguk. Dia bangkit dari duduknya dan berjalan pelan mengikuti gue yang dengan sotoy mau ngajakin main street basketball.

‘Haloooo?’

Baru beberapa langkah jalan, tiba-tiba Dika nyamperin kami berdua dengan senyum ramahnya. Siska tersenyum lebar. Gue pengen balik aja.

‘Eh, Dikaaaaaa’ Siska antusias banget menyambut kehadiran Dika ‘Main street basketball yoook ah’ Ucapnya sembari menarik tangan Dika menuju tempat bermain. Meninggalkan gue dibelakang. Sendirian.

Untuk beberapa waktu yang cukup lama, gue cuma bisa terdiam di sebuah kursi yang ada di deket permainan capitan boneka. Sesekali gue menoleh ke arah permainan street basketball, disana nampak seorang gebetan gue lagi asik main sama temen gue sendiri. Miris. Gue mengalihkan pandangan ke arah permainan capitan boneka, melihat beberapa boneka yang tak tertata dengan satu buah capitan yang nggak bergerak diatasnya.

‘Feb, balik yuk? Udah malem’

Suara Siska mengagetkan gue yang lagi fokus ngeliatin permainan capitan boneka. Gue pun menoleh ke arah suara. Disana, gue ngeliat Siska dan Dika bergandengan tangan.

‘Balik nih?’ Tanya gue mencoba memastikan.

Padahal dalam hati gue bilang :

‘KENAPA NGGAK BALIK SAMA DIKA AJA, SIH?’

Siska mengangguk.

Setelah bersalaman dengan Dika, gue dan Siska pun berjalan menuju parkiran dan melaju pulang.

Selama di perjalanan, gue sesekali melihat wajah Siska dari spion motor. Rona wajah ceria terpancar disana. Gue tau, Siska bahagia malam itu. Gue pun tau, Siska bukan bahagia bersama gue.

Sekitar pukul 22.15, gue sampai di depan rumah Siska. Setelah turun dari motor, Siska dengan senyum manisnya langsung berucap.

‘Makasih banyak ya, Feb’

Gue tersenyum, mengiyakan.

Untuk pertama kali itu pula gue merasa beneran jadi tukang ojeknya Siska… yang nggak dibayar.

Setelah itu, gue kembali pulang menuju rumah. Sepanjang perjalanan pulang, pikiran gue mulai meraba-raba perihal apa yang terjadi. Gue suka sama cewek, tapi cewek itu suka sama temen gue. Temen gue suka sama cewek, tapi temen gue nggak tau kalau cewek itu gebetan gue. Seorang cewek suka sama temen gue, tapi cewek itu nggak tau kalau sebelumnya ada gue yang udah lama suka sama dia.

Semua karena ketidaktahuan. Semua karena keabu-abuan. Semua karena cinta yang tak segera dinyatakan.

Gue pun kembali teringat perihal permainan capitan boneka yang gue liat tadi. Ditemani dinginnya angin malam yang senantiasa menghantam di jalan pulang, gue cuma bisa menggumam sendiri.

‘Capitan yang nggak bergerak, nggak akan bisa mengambil boneka yang ada dibawahnya… Sayangnya, gue adalah capitan yang nggak kunjung bergerak untuk mengambil cinta Siska’

Huft.

 

Advertisements

121 comments

  1. Ini ngenes banget bang, PDKT itu emang rumit ya. Mungkin lo dulu tdk mau terburu-buru atau terlalu takut, apapun itu bang ikhlasin aja. Btw, akhirnya mereka jadian?

    1. Masa laluku emang agak ngenes sih dulu :’ nggak tau kenapa -_-

      Rumit banget emang Mbak ._. setelah jadian juga nanti rumit juga kan. Pacaran itu rumit semua deh pokoknya 😀

      Iyaaa, soalnyaaa belajar dari pelajaran sebelumnya kalau nembak kecepetan itu nggak pas. Eh, pas kelamaan, nggak pas juga -_-

      Iyaa ikhlasin aja 😀

      Aku kurang tau sih. nggak berani kepo dulu -_- takut sakit ._.

  2. Jadi ceritanya, gebetan ngegebet teman? Kok mendadak pengen nyanyi ya… Aku pulaaang…. Bawaa lukaaaa…*dankemudiandilemparlemper*
    Ya udah… Cari lagi… Tapi kalau dah ada langsung tembak aja. Perkara ditolak atau diterima itu urusan belakangan. Meski sama2 sakit tapi setidaknya kalau udah ngomong lega. Mosok kalah sama cewek, ada lho cewek yang brani jadi sniper*nasehatsokserius*

    1. Iyaaa ditikung gitu deh. tapi nggak ditikung juga, soalnya kan temenku nggak tau kalau aku suka Siska -_-

      Duh, ngena banget itu lagu Mbak ._. wkwkwk

      Hihihihi bener mbak 😀 ini mau nyari lagi sih Mbak 😀 tapi masih agak mikir juga gimana ya 😀 jadi, asal sniper aja nih?

  3. Ooooooh, ditikung. Sabarlah, bang. Mungkin bukan rejeki lu, tapi rejekinya Dika. Sabar. :))

    Btw, parah amat yak Siska. Nggak mau bayar anter-jemput ojek. Serem, sih, kalo gue yang ngalamin ini. Paling gue teror keluarganya 😀

    1. Eng… nggak ditikung juga sih. Soalnya Dika nggak tau juga kalau aku suka sama Siska ._. wkwk nggak tau deh ini apa namanya :’

      Mungkin ya? dia emang jago nyepik sih ._.

      Nah, sedihnya disitu :’ harusnya kan Siska ngebayar aku :’ wkwkw

      Ya nggak diterror juga sih, Rob 😦

  4. Tahun 2012 ya? mungkin si-Siska udah kawin sekarang Mas. *cuma ngasih tau* 😀 😀

    Tapi, kalo misal belum. Asal janur kuning belum terpasang, segala kemungkinan bisa terjadi hehe

    1. Iyaa, 2012 lalu 😀 udah 4 tahunan yang lalu kok 😀

      Eng… kalau kawin sih nggak tau ._. kalau nikah, kayaknya belum kok :p wkwkwk

      Duh, udah sakit atuh Mas. Nggak berharap lagi sekarang 😀

  5. Haduuh ceritanya lucu banget nurut saya. Lha kamu terlalu lama buat bergerak feb, kan cewek itu suka yang pasti-pasti ha ha ha….. Semangat cari cewek lain feb.

  6. Feb, kalau suka langsung tembak aja. Kalau kasih sinyal2 itu jamannya Ibu Kartini. Jaman Jokowi gini langsung hajar bleh. Aku dulu tukang tembak Feb. Kalau suka cowok dan cowoknya (nampak) suka juga tapi tarik ulur, langsung kutembak aja, urusan beres hati lega haha. Cuman sama suami aku kalah cepet. Dia lebih jago nembaknya 😅

      1. Waaaa Mbak Tin 🙂 Makasiiiih banyak ya 😀 makasiiiih sebanyak-banyaaaknya udah bacaaa hihihi 😀

        Mbak Den emang gitu ya 😀 pernah hidup di masa kartini sama Jokowi :p wkwkwk

        Petuah Mbak Den emang harus diresapi kemudian dilaksanakan kok 😀

    1. Eng… tahun 2012 lalu itungannya juga jaman Ibu Kartini ah, Mbak *ngeles* wkwkwk Aku dulu soalnya bingung Mbak ._. antara kecepetan sama terlalu lama itu bingung mau nempatin dimana -_- pernah nembak kecepetan, ditolak. Kelamaan, eh diambil temen -_-

      Kamu tukang nembak serius Mbak?
      Ya Allah, perbanyak perempuan-perempuan semacam Mbak Den ya Allah, hilangkan gengsi para perempuan :’
      Aamiin

      Suamimuuu keceee Mbak 😀

      1. Aku paling ga telaten sama laki2 jenis tarik ulur atau jinak2 merpati. Terkesan suka tapi ga jelas tingkahnya. Makanya sering kutembak duluan. Gregetan dengan tipe2 lelaki jenis begini. Ga srantan kalo kata orang Jatim 😅

  7. eh Mas Feb, dari dulu aku menunggu kisah cintamu yang happy ending lho (^^)v

    analogi capitan bonekanya itu, hasil perenungan dalam nestapa ya 😀

    1. Beneran Mbak. Empat tahun lalu. Aku masih inget banget -_- emang ditahun 2012 dulu, kisahku ngejar gebetan nggak ada yang mulus -_- sakit ati semua -_-

      Cumaaa miris aja sih kemarin waktu nulis ._.

  8. Duh bang. Ngenes banget paraaah. 😦
    Gebetan ditikung temen sendiri. Udah bahagia banget, udah excited diajak main. Tapi akhirnya dia malah main sm Dika.

    Bang, kayanya lu cocok jd kang ojek. Aura gojek lu udah terpancar sejak 2012. HAHAHAHAAA
    Seloroh mas

    Analoginya capitan bonekanya keren bang :))
    Intinya kita harus bertindak untuk mendapatkan apa yang kita inginkan.

    1. Ngenes parah Lan -_- suwer, waktu itu rasanyaaaa…. aaaah, susah ngebayanginnya -_- kagok parah.

      Lan -_- aku kemarin kelewat info tentang pendaftaran Gojek di Jogja, padahal pengen banget ndaftar *LAH wkwkkw

      Makasiiiih banyak Lan 🙂 hihihi intinya gitu, nggak cewek, nggak cowok juga sih ya 🙂

  9. selama siska belom jadian sama dika, kamu masih bisa usaha feb. tapi kalo nggak bisa diusahakan. yah apa boleh baut, nasibmu itu feb. cari cewe lain aja. trus segera kasih ‘pernyataan’

    1. Dulu aku langsung nyerah sih Mbak ._. soalnya Dika juga udah nunjukin ketertarikannya ke Siska. Siska juga udah tertarik sama Dika. Yaaah, gimana lagi -_-

      Sekarang cari yang lain, dan belajar dari kisah-kisah kelamku dulu ya 😀

  10. ditikung temen sendiri emang nyebelin banget apalagi kalo udah jelas-jelas dia nikung dan kita masih jadi tambelannya,hmmmmm pengen jambakin bareng-bareng deh…………

  11. Puk puk, untuk sesama Makhluk yang pernah berada di posisi bang Feb. Saya nyatakan turut berduka cita sedalam-dalamnya buat sampean bang 😥
    Namun saya agak beruntung karena belum pernah ditinggalin cewek dengan alasan “Fokus untuk berhijab”. BHANGKE !!

    dan untuk Dika. BHANGSAT LU DIK !!

  12. Klasik bang klasik. Udah 2016 nih jangan mau lah disalip temen gara-gara PIN BBM.
    Btw si Dika akhirnya jadiankah sama Siska? Masih jalan mereka berdua sampe sekarang? Masih suka diajakin maen ke timezone? Dikanya maksudnya bukan Mas Febri… wkwk ^^v

    1. Klasik banget Bil wwk 2012 lalu sih ya 😀 kan dulu trendnya tikung menikung :p wkwkw

      Sekarang mah bukan dari PIN BBM -_- sekarang langsung embat tanpa PIN wkwkwk

      Nggak tau Bil -_- aku nggak berani kepo waktu itu wkwk

      Huuuuufft Bila juhut 😀 wkwkw

      1. wkwk sampe sekarang juga banyak kok mas

        iyak bener banget! bahaya sekarang mah kudu buru-buru wkwk

        ahahaha pasti ngenes ngenes sedih gimana gituu

        becandaa atuh mas febrii 😀

      2. Hahahah iya sih, masih banyak yang ‘tega’ nikung ya -_- Harus gesit deh kalau mau nyari cewek wkwkwk

        Ngenes banget, sedih banget, gimana banget deh wkkww 😀

  13. Yailah mblo… hidup lu ngenes amaat.. tadi sempet kepikiran pas di time zone, si dika dateng tapi sama cewe lainn.. udh sempat mo berakhir happy ending.. tapi malah jadi gandengan tangan.. :p
    Laen kali kalo udh suka langsung blg aja, masalah ntar ujungnya dia jadian sama dika mah urusan belakangan.. wkwkwkwk.. piss ahh!!

    1. Yaaaah, tahun 2012/2013 lalu kayaknya emang tahun ngenesnya aku sih Mbak wkwkwk 😀 yaa gimanaa lagi deh yaa ._.

      Fyuuuuuh banget rasanya waktu itu ._.

      Eng… siaap deh mbak 😀 besok kalau suka langsung sniper aja aku 😀

  14. Tragis. Dasar Dikampret. Dasar SiskaukenapanggakngertiinperasaanFebri. Huhuhuhuhuhuhu 😦

    Pas banget, baca ini pas lagi nonton film Madre. Ada quote-nya, “Mengejar cinta itu perlahan-lahan, jangan lambat.” Ya, mungkin kamu maksudnya mau mengejar Siska dengan perlahan. Eh malah 😦

    Duuuuh. Puk puk. Itu udah bertahun-tahun ya, Feb. Semoga kamu makin kuat yaaaa :’)

    1. Tragis abis -_- udah tau aku susah nyari pacar, eh masih ditikung juga -_-

      Yaaah, serba salah juga sih ya chak mau perlahan atau cepet-cepet 😀 problemnya cuma ‘pas’ enggaknya aja :’

      Udah bertahun-tahun kok :’) makasiiiih banyaak Chak 🙂 kamu kuat juga ya 😀

  15. Tenang bang feb
    Masih banyak kok cowok lain selain dika
    Terus bang feb kalo denger nama niki setiawan
    Apa yg ada di benak anda?

    1. Makasih Nik. Tapi, kenapa kayaknya kalimatnya salah ya? harusnya ‘masih banyak kok cewek selain Siska’ ini kenapa DIKA? INI KENAPA DIKA? MASIH BANYAK PENIKUNG KAMPRET YA?

      Dajjal -_-

  16. blom pasti juga feb siska suka sama dika, knp dia ngajak loe ke timezone sebenernya loe juga gak tau kan.. jng2 dia kode keras ke elo..

    dah tembak sana, masalah diterima urusan kesekian..

    klo ditolak emang dia gak layak.. tapi klo diterima emang loe layak buat dia

  17. Sehingga jadi jangan bikin cinta jadi abu-abu dong ya Feb… Jadikan cinta jadi Pink… hehehe… Kalo inget Febri Dwi Cahya berarti jomblo kampret tuh ya wkwkwkwkwkwkw hehehehehe 🙂

  18. Ahelaaahhh.. Ini curhatan terbaper, tergalau, dan terumit yg prnah gue baca kyaknya. :’D
    Kenapa gak dariawal perginya bareng si dika aja gtu yaa? bête bgt itu pasti klo jd lu. Gue aja suka bête sndiri klo lg di tengah2 org pacaran. Au deh knp. Pnyakit jomblo kali ya? Wkwk.

    Pasti paragraph trkhir ada pesan moralnya deh. Syedaap sekaliiihh~
    Eh, btw gue kalo maen capitan boneka gak pernah dapet mulu. Ampe udh ngabisin brp koin tp gapernah dapet, ampe kesel sndiri 😦 *INI APA HUBUNGANNYA, WOY???!!*

    1. Ini juga kisah ngegebet yang paling parah -_- sumpaaah -_-

      Nah, harusnya kan langsung sama dika aja -_- kenapa harus sama aku dulu -_-

      Wkwkwkw penyakit jomblo banget ya kita -_-

      Uwuwuwuw akhirnyaaa bisa bikin pesan moral ya :3

      Eng… aku nggak pernah main capitan -_-

  19. Mas, blognya keren. Saya suka tulisan-tulisannya.

    Blog saya pun kurang lebih sama modelnya mas, tapi masih jauh dari ini. Berkunjung mas kalau ada waktu. 🙂 makasih

  20. Haloo call center BPJS. kalo berobat hati yang terlalu sering disakiti bisa pake BPJS gak si?

    oek,
    Dika kampret.
    Gak ngertiin temennya banget si.
    Siska juga kampret.
    Cewek itu sebenernya kan peka, jangan pura-pura gitu deh, harusnya kamu ngehargain PDKT nya mas Febri selama ini dong.
    Mas Febri juga kampret.
    Gak gercep banget si, laki tu to the point, banyak pertimbangan banget kan ditikung kan?

    Ah kan malah nyalah-nyalahin orang. sudahlah. perihal cinta, bila diantaranya tidak adayang berjuang, maka sejatinya semuanya salah. Karna hanya Allah yang maha benar.

    1. BPJS beneran bisa ngebenerin permasalahan sakit hati nggak sih ? :’

      Semua kampret ya emang -_- yaaah, awalnya tetep di aku yang nggak berani bertindak cepet sih ya kalik :”)

      Hmm… kamu, berjuang untuk siapa?

  21. sangat terharu membacanya. emang cinta jika tidak segera di utarakan akan sakit jika ternyata seseorang yang kita cintai sama orang lain atau cowok lain. sudah ngrasain soalnya. hehe

    1. Makasiiiih ya, Mas :))

      Yaaaps, jadi sebisa mungkin utarakan apa yang memang dirasakan ya :’) urusan diterima atau enggaknya, terakhir aja deh 🙂 banyak yang pernah ngerasain ya ternyata :’)

  22. Feb! 😀 ada lho teman saya yg pinter ‘proteksi’ gitu. Pas kita tanya, “Bro, dia itu cantik ya rupanya?” ia langsung jawab, “Tapi ia sudah punya pacar.”. Bbrapa waktu kmudian, rupanya si teman ini yg baru keterima cintanya sama itu cewek. Gila.. benar2 gila nih orang klo dipikir2.. hehe 😀

    1. Waaaah 😀 temenmu keren banget mas 😀 prosesnya lancar dan berani buat ‘memproteksi’ kemudian membuktikan kalau dia bisa ndapetin sigebetan 😀 hebaaaaat 😀 harus private sama temenmu nih aku 😀

      1. Enggak lah feb, kan hati aku bukan becak, jd nggak bisa bertiga. Wkwkw.

        *Loh kenapa jadi hati-__-* maaf feb suka baper gini..

        Hahahahhaha 😛

  23. Siska ini nyebelin ya rasanya. Meskipun dia ga tau kamu suka dia, tapi kenapa juga coba mesti minta tolong kamu untuk bertiga maen bareng? Sekalian aja minta dika yang jemput. Coba ya mbak siska, kalau dirimu baca ini blog, semoga cepet tobat. Gak baek mbak, ngejadiin orang lain sebagai ‘nyamuk’ demi maen ke mall ama gebetan. hufh.

    1. Yaaah, begitulah mbak ._. naaah, itu yang aku bingung -_- kenapa harus ngajak aku gitu loh -_- kenapa nggak mereka berdua -_- suwer deh yaaa sakitnya kerasa banget waktu itu wkwkwk

      Yaaaaah, semoga dia baca :))

  24. Emang, yang namanya cinta itu terkadang harus segera di ungkapkan. Kalo masih nunggu, dan terus nunggu. Keburu ada temen yang ngelirik. Lalu tanpa merasa dosa, temen ngedeketin gebetan kita. Dan mulai dekat sampai sedekat-dekatnya. Lalu mulai berhubungan. Pfttt 😀

  25. Yaaa Feb… ngenes banget sih ceritanya -__-.. Tapi aku juga penasaran, itu si siska kalo emg mau jalannya ama dika, kenapa si dika ga jemput dia aja dr awal, dan nganterin balik sih??? Dari lagak2nya kan si dika juga suka nih… bingung aku -_-. Kalo aku jd kamu sih feb, aku bakal tanya ke siskanya ;D

    1. Banget sih mbak -_- aku ngerasainnya dulu kok agak gimana gitu ya -_-

      nah, aku juga penasaran gitu mbak -_- kenapa harus aku yang harus jemput, nganter pulang -_-

      Aku udah tnya Mbak. Jawabannya : Aku lebih suka nganggep kamu sebagai adik aku.

      JEGEER 😀

  26. hmmm menarik menarik …. kayaknya ojeg2 online gratisan ter-inspirasi dari kisah ini ya …. hehehe …. btw … sisi potisif-nya ; pasti ada yang salah sama itu cewe …

  27. Lagi gugling kantor horror di jogja yg ngehits di kaskus beberapa bulan lalu eh nemu ini feb, nggak jadi ngerasa horror malah jadinya ngakak sama ceritamu *maapin

    1. Wkwkwk kenapa jatuhnya kesini ya Mbak ._. wkwkw duuh, rejeki orang nyasar kesini deh 😀 wkwk tapi kayaknya tetep berhasil baca cerita hantu tak kasat mata itu kan ya 😀 yang di kantor abankirenk 😀

      1. Iya nih nyasar ke blognya selebblog haha
        Udah selese baca sebelum nyasar kesini eh msh penasaran trus gugling2 lg malah bisa sampe sini wkwkwk

        Coba maen sana feb kali aja ntar km ditaksir siska lagi , siska penghuni sana maksudnya yg pake baju putih trus rambutnya panjang #eh

      2. Selebblog darimananya mbak 😦 duuuh ampun deh.

        Wkwkwk aku malah belum baca sih mbak ._. emang gimana siiih itu ceritanya -_- kok kayaknya ngehits banget wkwkwk

        Eng… main ke kantor abankirenk itu -_- :’ iya kalik ya? nggebet cewek beneran nggak bisa dapet-dapet, siapa tau nggebet siska itu bisa dapet :’ kan keren 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s