Nikah Muda

Hmm…

Kayaknya kok agak aneh ya disini gue sebagai jomblo kampret, eh mau ngomongin masalah pernikahan?

Biarlah.

Pengetahuan gue tentang pernikahan memang masih terlalu cetek. Waktu masih kecil dulu, gue menganggap kalau syarat menikah itu cuma sekedar : ada cowok dan ada cewek. Udah. Makanya waktu masih kecil dulu gue punya cita-cita pengen nikah sama Asmirandah. Dia cewek, gue cowok. Sah? SAH !

Seiring bertambahnya usia dan wawasan, gue pun jadi tau tentang pernikahan dari beberapa artikel, ternyata di Agama gue itu ada rukun dan syarat pernikahan, yaitu :

   Untuk mempelai pria :

  • Memeluk agama islam
  • Laki-laki yang tertentu
  • Bukan Lelaki Mahram Dengan Calon Isti ( masih saudara kandung )
  • Calon mempelai Pria Mengatahui Wali nikah asli yang akan menjadi wali di pernikahan
  • Tidak dalam Ihram umrah atau haji
  • Menikah dengan kerelaan/kemauan sendiri bukan dengan paksaan
  • Tidak memiliki 4 (empat) orang istri pada waktu menikah
  • Mengetahui perempuan yang akan dijadikan dinikahi dan dijadikan istri

       Untuk mempelai wanita :

  • Memeluk agama islam
  • Wanita yang tertentu
  • Bukan wanita mahram dengan calon suami (saudara kandung calon suami)
  • Wanita bukan seorang kuntsa ( menyukai sesama jenis )
  • Tidak dalam Ihram umrah atau haji
  • Calon mempelai wanita tidak boleh didalam Iddah
  • Tidak berposisi sebagai istri orang

Yap, ternyata tetep sesederhana itu.

Namun di zaman sekarang, kita sering melihat justru lebih banyak orang yang berpendapat bahwa syarat menikah itu ada banyak macamnya, mulai dari harus tajir, sukses, berpendidikan luas, tentara, oknum polisi, anak dosen, pahlawan kebenaran dan lain sebagainya. Akhirnya? Banyak hal yang salah dilakukan.

Pada semester 4 lalu, gue pernah diajar sama seorang dosen yang sangat pro pada pernikahan. Gue inget banget, waktu pertama kali masuk kelas beliau, gue ditanyain.

‘Asli mana, Mas?’

‘Jogja, Pak’ Jawab gue ramah.

‘Udah nikah?’ Sosor Pak Dosen.

‘Eng… Belum, pak’ Jawab gue, bingung.

‘Nikah, Mas’ Intruksi Pak Dosen dengan santainya.

Gue cuma bisa mangap.

Selain itu, Pak Dosen selalu memberitahu tentang bagaimana manfaat pernikahan. Beliau pun membahas perihal konsep berpikir para orang tua yang salah di zaman sekarang, yaitu mematok syarat tinggi untuk menikahkan putrinya, namun mengijinkan putrinya untuk pacaran.

Beliau juga menganjurkan kepada kami untuk nikah muda ketimbang pacaran. Pasalnya, beliau dahulu menikah juga waktu kuliah. Jadi, ketika beliau wisuda, beliau bukan diselamati karena lulus, tapi diselamati karena udah menempuh hidup baru.

Syahdu.

Merujuk pada pembahasan nikah muda, dosen gue disemester ini pun ada yang cerita kalau beliau pun melakukan nikah muda. Beliau bilang kalau kala itu beliau masuk kuliah pada tahun 1992 dan memilih untuk menikah pada tahun 1994.

Elegan.

Alasannya?

Karena beliau ditantang oleh orangtuanya begini :

Putusin pacarmu atau menikah dengan pacarmu?

Manusia normal pasti akan memilih apa yang dosen gue pilih.

Gue? Nggak mungkin milih, punya pacar aja nggak. Apanya yang harus dipilih?

Jadi? Gue nggak normal.

Hmm…

Padahal sih, dosen gue itu ya begitu orangnya. Kalau diliat-liat mukanya, biasa aja. Kalau diliat sifatnya, duh. Yakalik setiap ngajar kuliah beliau selalu pake rantai dicelananya terus ngopi item dengan syahdunya?

Tapi keren sih dosen yang begini.

Diakhir cerita tentang nikah mudanya, dosen gue ternyata sadar diri. Beliau bilang :

‘Kalau dipikir-pikir, kenapa orang tua pacar saya dulu mau nerima anaknya nikah dengan saya ya?’

Seluruh mahasiswa memandangi Pak Dosen dengan wajah penuh curiga dan penuh tanya.

‘Suwer, padahal saya nggak kenal ilmu santet atau apapun itu’

Seluruh mahasiswa pun berhenti memandangi Pak Dosen dengan wajah curiga.

Hal positif yang beliau dapat dari nikah muda, IPK beliau pun naik. Dari yang awalnya cuma 1 koma, setelah menikah IPK-nya menjurus ke 3 koma. Beliau pun jadi semangat untuk mencari kerja sampingan karena tanggung jawabnya yang diuji.

Masa iya udah nikah tapi nggak bisa menafkahi? Ucapnya disela-sela mengakhiri cerita.

‘Udah sih, kalian nikah aja. Pacaran dosa. Jomblo? Sumpah, itu ngenes loh Mas Mbak’ Tutupnya.

Ngejleb abis.

Menyimpulkan dari dua hal tentang nikah muda yang dilakukan oleh dosen-dosen itu, gue pun merasa kalau kayaknya nikah muda itu nggak salah, namun, yang salah cuma budaya sekarang yang agak kebarat-baratan terlalu meniru dan seolah mewajibkan istilah ‘pacaran’, berbeda dengan zaman dahulu.

Ngomongin masalah menikah, jujur aja terkadang gue membayangkan untuk bisa mencapai tahap itu. Tapi tentu masih dalam tahapan yang cetek. Cetek banget malah.

Gue sering membatin ketika lagi begadang sendirian :

‘Ah, kayaknya enak deh punya istri. Ada yang bisa dimainin kalau lagi begadang gelap-gelapan gini’

Yah, bayangan gue tentang menikah cuma baru masalah ‘enak-enak’-nya aja. Karena gue tau kalau menikah nggak selamanya ‘se-enak’ itu, makanya gue belum siap untuk menikah. Selain itu gue pun tau…

MANA ADA YANG MAU ~

Huft.

Advertisements

166 comments

  1. DOSENMU IDOLAAAAAAAAAA. KEREN BANGEEEEEEEET. ADA NGGAK SIH COWOK BEGITU LAGI? AAAAAAAAAK FEEEEEEEEEBBBBB. Btw itu terakhirnya jleb banget. Udah imajinasiin yang enak-enaknya padahal. Hahaha.

    Nikah nunggu mapan aku nggak setuju juga sih. Lebih baik nikah aja dulu, trus mapanin diri bareng-bareng. Huehehe. Nikah juga nggak perlu modal gede-gede. Nikah nunggu modal, memangnya mau buka toko?

    Feb, nikah gih. Sama Ukhti. Yuhuuuuuuuu~

    1. Wkwkwk idola banget ya :p wkwkwk 😀 keren sih emang. funky gitu orangnya wkwkwk 😀
      Ada. Aku~ lalalala :p wkwkwk

      Banget ngejlebnya ._. hehehe iya dong, imajinasinya sih yang enak-enak dulu aja :p

      Sama. lebih baik mapanin diri bareng-bareng. biar diuji tanggungjawabnya juga :)) wahahahaha konsepmu keren, Chak :))

      Eng… -_-

  2. hmmm…kali ini aku ga setuju nih Feb.. ttg nikah mudanya… masalahnya aku prnh ngerasain sndiri nikah pas kuliah… dan berakhir dgn divorce… nyesel bgt itu, untung aja kita ga ada anak..jd pas cerai juga ga susah.. baru stlh umur 29, aku nikah lagi. jadi buatku sih, nikah pas muda blm pas lah..mungkin kalo cowo dan cewe nya memang udh siap, sama2 saling dewasa, bukan CUMA 1 PIHAK aja yg dewasa, ya monggo.. udh ngerti kalo nikah itu enak ga enaknya gimana… tapi kalo cuma tau enaknya aja, mnding ga usah nikah deh .. serius.. apalagi kalo masih cemburuan buta.. deeuhhh, berasa nikah ama sipir penjara.. *pengalamanPribadi

    1. Eng… Maaf ya mbak :’) jadi mungkin memang persepsi orang beda-beda :’

      Maap mbak, nggak maksud bikin kamu inget yang dulu-dulu ya :’ duh, aku baru tau kalau Mbak Fan malah pernah cerai gitu :’

      Mungkin nikah muda boleh kalau emang udah yakin sama pasangannya ya? atau gimana gitu. yang penting dua-duanya siap deh :’

      Aku udah ngerti banget gimana kalau nikah mbak. Banyak belajar dari orang-orang juga. Makanya nggak mau terlalu terburu-buru :’

      Paling nggak enak emang sama pasangan yang cemburu buta :’)

  3. aku nikah muda, lebih muda ketika bunda dan ayahku menikah… beda umurku sama suamiku cuma 1 tahun pas karena ulang tahun kita hampir sama.. so far so good… beberapa tulisan ada blogku… yang penting mah udah siap aja.. dan niatnya bener.. moga cepet ketemu jodoh peb!

    1. Mungkin kamu memecahkan rekor pernikahan di anggota keluargamu dengan orang yang menikah paling muda ya mbak 😀

      Waaa, beda umur cuma setahun? bisa nghadapin mbak?

      Hihihihi bener sih mbak, yang penting mah siap dan niat bener :))
      Aamiin. Makasiiih banyaaak Mbak :))

  4. Klo masih jomblo kadang mudah tersulut utk cepetan nikah.
    Iya, gue jg ngalamin.
    Dan alhamdulillah ya kesampean nikah umur 22 *eh, ini mah udh nggak muda2 amat ding :v

    *dan ini komen cuman buat numpang pamer doang, hahaha :p

    1. wahahah bener ya mbak brati. Jadi wajar aja kan ya aku kadang pengen cepet nikah :p wkwkwk

      Waaaaah, hebat. Seumuranku sekarang dong brati mbak nikahnya 😀 nikaah mudaa itu brati 😀

  5. Syarat nikah iku mung kaleh mas feb.
    Kaleh sinten…

    Yhaa begitulah, bahkan diusia 18 ini aku wes akeh sing nasehati kudu milih bojo sing koyo opo.
    padahal…
    kepikiran arep berumah tangga yo durung ono.

    Itu dosennya SWAG abess, enteng banget bilang ‘Nikah, mas’. Enteng temen telak mu pak Dosen.
    Nikah kan bukan cuma perihal ena-ena doang, tapi butuh kemapanan, kesampingkanlah perihal materi, kemapanan hati untuk menuntun putri orang ke Surga Nya jauh lebih penting.
    Allahummafirr~

    1. Ini bahasamu kok campur-campur ya Dibah ._. ada jawa alus, jawa kasar, pekalonganan, indonesia, arab ._. wkwkwk

      Aku nikahnya sama siapa ya? itu misteri yang sampai sekarang belum bisa terjawab ;’ wkwkwk

      umur 18 tahun udah dinasehatin loh -_- jangan sama syekh puji ya kamu :’

      WKwkkw jadi kamu bukan orang yang mau nikah muda ya? wkwkwk BANGEEET SWAGNYAAA 😀 wkwkwk enteng seenteng-entengnya deh -_-

      Yaaaps, itu dia. Kalau nikah isinya cuma enak-enak doang mah, lulus SD aku milih nikah aja dulu 😀

      Uwuwuwu kamuuu keceee :3

    1. Itu Mbak… Mainan Anu… Mainan pokoknya ._. aku kan belum nikah, kamu dong mbak yang udah nikah. pasti tau dong mainan apa *eh wkwkwk

      Iyaaap :)) bener kan, sebisa mungkin nggak usah pacaran deh ya 😀 kalau nggak jomblo, ya nikah 😀

  6. Wkwkwk..pro kontra sih feb..kalo gw penganut “terserah lo mo nikah umur berapa asal siap dengan konsekuensinya” jadi bukan yg nikah dan ga berapa lama kemudian pisah karena konflik (sepele) dan ga siap menyelesaikannya. Gw ga berani ngejudge orang yg pisah krn gw ga ada diposisi mereka, tapi tau kan bedanya mana yg bener2 masalah, mana yg krn tidak siap.
    Haiah, jadi feb..nikmati dolo masa jomblomu,sambil siap2 bertanggung jawab atas keluargamu kelak *jadi serius

    1. Hheheh bener Mbak 😀 Pro kontra. Tiap orang beda-beda pendapatnya sih 😀

      Uwuwuw kamu menganut prinsip yang oke punya mbak 🙂 bener juga sih kamu? 😀 wkwkw

      Emang artis-artis masa kini, yang habis nikah langsung cerai -_- wkwkwk

      Iya sih mbak :’)

      Yaaah, sementara nikmati dulu apa yang ada ya 🙂 besok juga ada masanya aku ngerasain nikah. *semoga ada yang mau*

  7. kalau mau nikah bayangin yang asyk asyik aja ….. ngapain bayangin yang nga nga .. belum ngalamin sudah bayangin yang jelek2 … ngga akan maju maju …. cari asyikkk aja … 😀

  8. bagusnya sih memang nikah muda. Ah serius maksimal 25 tahun udah harusnya nikah. tapi semua kembali lagi suratan takdir kapan siap dan kpn ketemu jodoh dari Yang Maha Kuasa. Hahahaha tak doain kamu nikah muda lah nduk

  9. Pas baca judulnya yg muncul diotak itu “owhh Febri akhirnya dah punya pacar lagi”..Ahh.. akuh tertipu..wkwkw.. Selama sudah merasa bisa hidupin anak orang, nikah muda juga okok aja. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s