Berburu Makaroni Ngehe di Jogja

Kita selalu punya cara sendiri untuk menikmati suatu malam.

Ada orang yang menikmati malam dengan belajar.

Ada orang yang menikmati malam dengan chattingan.

Ada orang yang menikmati malam dengan belajar sambil chattingan sama pacar orang.

Semua sah-sah aja. Terserah.

Lantas, bagaimana cara orang-orang menikmati malam valentine kemarin?

Lah nggak taulah. Tapi kalau gue sih lebih memilih untuk menikmati malam valentine dengan jalan-jalan bareng adek gue, Nova.

Loh, bentar. Bukannya itu bertepatan sama malam minggu ya? Harusnya kan lo di rantai, Feb?

Hmm… Tenang. Biar gue jelaskan.

Semua berawal di pagi hari pada tanggal 13 Februari 2016. Kala itu, gue lagi iseng liat-liat timeline twitter. Ketika gue scroll timeline twitter kebawah dan terus kebawah, tiba-tiba gue melihat ada seorang temen yang ngupload foto lagi megang Makaroni Ngehe di depan TV dengan caption :

‘Pagi-pagi nonton TV ditemenin Makaroni Ngehe. Sendirian. Bahagia itu sederhana kok. Biarpun sendirian. Ya, sendirian.’

Hal pertama yang terbesit dibenak gue adalah : Kasihan ya temen gue, sok tegar gitu sama kesendiriannya.

Hal kedua yang terbesit dibenak gue adalah : Kayaknya, problem temen gue itu sama deh kayak gue.

Hal Ketiga yang terbesit dibenak gue adalah : Ah, sebodo amat. Yang penting bahagia.

Hal keempat yang terbesit dibenak gue adalah : Tuhkan, sok tegar.

Hal kelima yang terbesit dibenak gue adalah : Hmm.

INI KENAPA YANG TERBESIT DIBENAK BANYAK BANGET SIH!

Oke.

Hal terakhir yang terbesit dibenak gue adalah : Emang, Makaroni Ngehe ada di Jogja ya?

Untuk menjawab pertanyaan yang sangat misterius diatas, Gue pun nyoba buat nyari informasi melalui akun twitter Makaroni Ngehe. Sampai pada akhirnya, gue nemu foto ini di galerinya Makaroni Ngehe.

Maka kesimpulannya :

  1. MACARONI NGEHE UDAH BUKA CABANG DI JOGJA SEJAK LUMAYAN LAMA.
  2. GUE ANAK JOGJA YANG GAGAL ! KEMANA GUE SELAMA INI? Terlalu lama bersemayam dihatimu~~~

Hore.

Dari situ, mengacu pada dua kesimpulan diatas, gue pun langsung pengen nyobain gimana rasanya nyemilin Makaroni Ngehe sekaligus mencoba pergi dari hatimu yang telah cukup lama membuatku nyaman bersemayam~

Yap, jadi alasan utama gue jalan-jalan di malam valentine adalah buat berburu Makaroni Ngehe.

Sebelum mulai perjalanan, gue udah dapet info kalau Makaroni Ngehe Jogja itu buka di 2 tempat yaitu di daerah Klebengan sama di daerah Babarsari. Karena rumah gue lebih deket sama Babarsari, maka gue langsung melaju ke daerah Babarsari.

Di jalan, sewaktu gue udah memasuki daerah Babarsari, fokus gue terbagi menjadi empat.

  1. Fokus liat jalan
  2. Fokus liat kiri-kanan buat nyari kios Macaroni Ngehe
  3. Fokus liat cewek jalan.
  4. Fokus mikir, gimana caranya memusnahkan orang-orang yang lagi pacaran.

Merasa susah dengan fokus yang terbagi-bagi, akhirnya gue meminta tolong sama Nova yang mbonceng di belakang gue.

“Nov, tolong bantu Mas Feb ya’ Pinta gue ‘Nanti kalau kamu liat Makaroni Ngehe, kasih tau aku. Terus kalau kamu liat orang pacaran, kasih ide buat misahin mereka’

Nova pun dengan polos mengiyakan.

Gue masih melanjutkan perjalanan, kali ini dengan fokus yang lebih ringan : Liat jalan sama liat cewek jalan. Alangkah indahnya dunia ini… ya paling enggak sebelum akhirnya Nova mulai menepuk pundak gue sambil berucap :

‘Mas Feb. Mas Feb. Itu. Itu’

Reflek, gue pun menghentikan laju motor dan menoleh ke arah kanan dan kiri.

‘Mana? Mana?’ Ucap gue sembari mencari dimana letak kios Makaroni Ngehe.

‘Itu disana ada Mobil Ferarri keren. Kayak di game Mostwanted itu loh’

Adek gue dengan polos menunjuk sebuah mobil Ferarri modifan yang lagi parkir didepan suatu cafe. Dia emang suka excited kalau ngeliat mobil-mobil modifan di dunia nyata.

‘Ya kalik Nov. Kirain Makaroni Ngehe’ Ucap gue sedikit kesel sembari kembali melajukan motor.

‘Tapi itu mobilnya bagus, Mas Feb. Mending beli mobil itu aja. Siapa tau kalau punya mobil itu, Mas Feb bisa punya pacar?’ Ucap Nova sembari memajukan kepalanya mendekati kepala gue.

‘YAKALIK. KALAU MOBIL FERARRI BEGITU HARGANYA CUMA CEBAN, DARI DULU UDAH AKU BELI NOV!’ Jerit gue diatas motor ‘SATU LAGI, NGGAK HARUS PUNYA MOBIL FERARRI ITU KALAU SEKEDAR CUMA BUAT BISA DAPETIN PACAR’

‘Tapi Mas Feb sampai sekarang nggak punya pacar tuh’

‘AAAAAAAAAAARRRRRRRRRRRGHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH’

Gue masih melanjutkan perjalanan setelah jeritan itu gue ucapkan. Di belokan deket gapura kalau mau masuk ke kampus STTNAS, gue memperlambat laju motor. Disitu gue nyoba menoleh ke kanan, ada orang pacaran. Gue merem. Kemudian gue beralih menoleh ke arah kiri, disana gue liat ada sebuah kios yang nyala lampunya terang banget -seterang senyum manismu ketika kau bilang ‘kita mending temenan aja’– dengan tulisan ‘MAKARONI NGEHE’ yang lagi lumayan rame.

Karena gue nggak sempet foto kiosnya, jadi gue denahnya aja ya :

sdadsadl

Kurang jelas?

Ini deh detailnya :

czczcModel

 

Tanpa pikir panjang, gue pun langsung markirin motor dan masuk ke kios tersebut. Disana, gue langsung disambut sama mas-mas Ngehe yang ramah banget.

‘Mau beli apa, Mas?’

Disamping gue berdiri, tiba-tiba Nova langsung nanggepin.

‘Beli Mobil Ferra.’

Yang langsung gue bekep mulutnya, kemudian gue ambil alih pembicaraan.

‘Itu mas, makaroni kering berapaan ya?’

‘Kalau yang original 5000 mas. Tapi kalau ada rasa kayak keju, balado dan yang lain gitu jadi 6000’ Jawab Mas-mas ngehe.

Gue manggut-manggut, kemudian membuka bekepan Nova sembari nanyain dia minta rasa apa.

‘Keju aja mas’ Ucap Nova ke Gue.

‘Iya udah, keju satu mas’ Pinta gue ke Mas-Mas Ngehe.

Mendengar pesanan gue, Mas-Mas Ngehe dengan sigap langsung meracik makaroni kering  yang dicampur dengan bumbu-bumbu bubuk kemudian menggoyang-goyangkannya. Selesai meracik, Mas-Mas Ngehe meminta gue buat nyicipin hasil racikannya.

Gue mengambil beberapa butir makaroni dan menyicipinya.

‘Mantap mas’

Setelah oke, Masnya kemudian membungkus makaroni tersebut dengan rapi.

‘Ada lagi, Mas?’ Tanya Mas-Mas Ngehe.

‘Eng… Itu mas, kalau makaroni yang pedes banget berapa ya mas?’

‘Kalau yang pedes banget original, 5000 mas.’

‘Oke, yang itu aja 2 ya mas’

Mas-Mas Ngehe langsung kembali meracik makaroni dengan cara yang sama. Selesai meracik, gue melihat makaroni pesenan gue nampak menggoda dengan warna yang merah-merah ketuaan. Kemudian mas Ngehe meminta gue buat kembali mencicipinya.

Gue ambil beberapa butir makaroni dan mencicipinya.

‘Mantaaaaap mas pedesnya’ ucap gue sok kuat, padahal dihati gue bilang ‘MAMPUS INI PEDES BANGET’

Mas Ngehe pun membungkus makaroni tersebut, kemudian dia tanya lagi.

‘Ada lagi, Mas?’

‘Udah, cukup mas. Itu aja’ Jawab gue.

‘Totalnya jadi 16.000 mas’

Gue pun membayar dengan uang pas, kemudian meluncur buat pulang. Di perjalanan pulang, entah kenapa tiba-tiba populasi orang pacaran yang gue liat itu semakin banyak ketimbang ketika gue berangkat. Dan pelukan-pelukan yang sang cewek beri ke cowoknya itu keliatan erat banget.

Huft.

Sampai rumah, gue langsung membuka makaroni Ngehe super pedes yang barusan gue beli. Bumbu merah tua merekah menghiasi makaroni itu.

DSC_0335

Uwuwuwuwuwuwuwuwuwuwwuwuuwuw

Satu kali suapan, hap, gue nagih.

Dua kali suapan, hap hap, gue masih nagih.

Tiga kali suapan, hap hap hap, gue jadi chibi-chibi-chibi.

Sampai di suapan ke lima, mulut gue mulai panas.

Di suapan ke sepuluh, gue mules.

DSC_0337

Habis dalam waktu semalem. Perut, apa kabar? Mulut, modaro.

Akhirnya, di malam valentine…. gue mencret.

Panas liat orang pacaran, pedesnya ngerasain Makaroni Ngehe yang gue makan, serta kekosongan hati yang masih tetap kosong ini seolah melengkapi malam valentine gue kala itu.

Terimakasih.

 

Advertisements

160 comments

      1. Hahaha iya e -_- makaroni ngehe yang kering itu terlalu keraaas. Aku beli makaroni ngehe itu minta dibanyakin bumbunya, nanti bumbunya itu buat bikin nasi goreng sama indomie wkwkw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s