Sejauh Mana Ketinggian Pribadimu?

Uhuk.

Dalam hidup, kita mengenal istilah ‘cinta yang tak terbalas’ atau bisa juga kita sebut sebagai cinta sendirian yang bertepuk sebelah tangan. Gue cinta dia, tapi dia nggak cinta gue.

Miris?

Iya. Udah biasa.

Tapi tentu ada alasan kenapa orang  yang kita cintai tersebut enggan untuk membalas cinta yang telah kita berikan. Mungkin karena kita bukan kriterianya dia, mungkin karena dia enggan untuk pacaran, atau mungkin karena bisikan teman-temannya yang nggak suka dia deket dengan kita.

Semua beralasan.

Gue? Gue mungkin adalah orang yang paling sering merasakan cinta yang nggak berbalas.

Gue pernah suka sama seorang adik angkatan. Dia satu kelas sama gue di mata kuliah Analisa Tegangan Bahan. Karena setiap kuliah dia selalu memakai jilbab syar’i, maka gue sering memanggil dia dengan sebutan Ukhti.

Gue nggak tau pasti kapan awal mula rasa suka itu muncul. Di awal perkuliahan, gue masih ngerasa biasa aja ketika ngeliat Ukhti. Saat pertama kali ngobrol masalah materi ujian pun gue masih menanggapinya dengan biasa. Namun, seiring berjalannya waktu, seiring gue yang udah mulai tau bagaimana sifat Ukhti, rasa suka itu pun mulai tumbuh.

Ukhti orangnya kalem banget. Dia nggak pernah jalan pake enggrang sambil koprol jungkir balik sewaktu di lingkungan kampus. Selain itu, dia orangnya pinter. Setiap kali kuliah ATB, gue sering melihat dia lagi serius memperhatikan bu dosen menerangkan, sambil sesekali mencatat materi yang bu dosen tersebut sampaikan.

Berbanding terbalik banget sama gue. Hal yang paling sering gue lakuin di dalam kelas adalah duduk termangu di kursi sambil bertanya di dalam hati :

‘Ini gue ngapain disini?’

Suram. Mahasiswa suram.

Disuatu waktu, gue sering berpapasan sama Ukhti ketika dia hendak masuk mushola. Disuatu waktu yang lain, pandangan gue pernah menangkap Ukhti yang lagi jalan, kemudian dia berhenti sejenak, memungut sampah yang terserak di depannya, membuangnya ketempat sampah, kemudian kembali berjalan.

Adeeeeem.

Hal yang sama mungkin akan terjadi jika dia ngeliat gue. Dia akan berhenti, mungut gue, masukin gue ke trashbag, nyeret gue ke tempat sampah.

Epic.

Ada rasa ingin kenal lebih dekat, gue pun pernah mencoba buat iseng chatingan sama Ukhti.

Gue : Halo Ukhti. Besok kuliah ATB kosong nggak ya?

Yoik. Cara paling ampuh buat chattingan adalah dengan sok-sokan nanya tentang kuliah.

Ukhti : Nggak tauuu juga nih, Mas.

Tuh. Gue bilang juga apa. Kalau nanya kuliah pasti dibales deh. Karena peluang chatingan udah didapat, gue pun mulai ngisengin dia.

Gue : Kalau hatimu kosong nggak buat aku? Alalalalala~

PERTANYAAN DEWA !

Ukhti : Kosong buat Imam halalku kelak mas.

UHUK.

Gue : Waaaa, jadi harus nikah dulu ya?

Ukhti : Ya kan sesuai sama Hadits ‘Tidak ada obat yang lebih mujarab bagi orang yang saling mencintai kecuali menikah’. Makanya, kalau ada ikhwan yang suka sama akhwat dan udah siap, lebih baik disegerakan.

Eng… Gue malah diceramahin.

Nggak mau stuck sampai disitu, gue masih melanjutkan chattingan.

Gue : Jadi, misal aku suka kamu, tapi kamu belum suka sama aku kan brati aku harus bikin kamu suka sama aku dulu? Bukan asal nikahin aja dong?

Gue nggak tau kenapa waktu itu nanya begini.

Ukhti : Terus, gimana caranya bikin aku suka dulu? Pake cara zina pikiran, zina mata atau zina hati?

Gue : ya nggak tau. Mana pernah aku bikin cewek suka sama aku -_-.

Gue. Gondok. Abis.

Ukhti : Makanya ada khitbah atau pengungkapan ajakan untuk menikah. Waktu khitbah itu akhwat bisa menolak atau menerima ajakan ikhwan. Gituuu akhi.

Setelah pesan itu, gue cuma bisa manggut-manggut sambil ngeliat hape. Pesan tersebut gue biarkan nggak berbalas.

Hari demi hari pun berganti. History chat antara gue dan Ukhti sudah berumur 7 hari dan gue nggak berani buat memulainya kembali. Sampai akhirnya gue ketemu sama Fatma, seorang temen satu angkatan yang juga sering pake hijab syar’i, disela-sela jeda kuliah. Dia duduk ngeliatin gue yang lagi ngobrol sama temen di depan auditorium kampus, sebelum akhirnya dia berucap dengan nada sedikit keras.

“Ih, Febri apaan sih sukanya nggangguin Ukhti”

Seketika gue pun menoleh ke arah Fatma. Kagok.

“Hah? Kok kamu tau?”

“Ukhti nunjukin pesanmu ke aku. Parah kamu, Feb” Ucap Fatma sambil geleng-geleng kepala.

“Lah, gimana lagi? Aku kan tertarik.” Ungkap gue mencoba memberi alasan.

Mendengar alasan gue, Fatma pun melihat mata gue sebentar. Sebelum akhirnya berucap dengan nada sedikit menantang.

“Tertarik? Kalau udah siap, nikahin aja kalik”

Gue diem. Tanpa dijawab pun semua orang udah tau apa jawabannya : Gue belum siap.

Malam harinya, ketika gue lagi iseng buka-buka Line, gue melihat Ukhti baru saja mengunggah sebuah foto di akun Line-nya. Kepo, gue membuka foto tersebut. Setelah gue lihat-lihat, ternyata di dalam foto tersebut ada sebuah tulisan :

‘Telah tercatat sebaris nama pasanganmu di lauhul mahfudz untukmu. Kepribadiannya ditentukan oleh sejauh mana ketinggian pribadimu’

Gue termangu.

Gue geleng-geleng kepala.

Sampai akhirnya, gue cuma bisa membatin.

“Ukhti orangnya kalem, baik, pinter, tenang, sholehah dan imannya kuat. Gue? Gembel”

Dengan sifat gue yang masih begini-begini aja, mana mungkin gue bisa dapetin ukhti?

Sambil melihat hape, gue pun tertunduk pasrah.

Dalam diam gue pun berdoa.

‘Semoga Kepribadian Pevita Pearce nggak beda jauh sama gue. Biar di lauh mahfudz sana, nama gue tercantum sebagai jodohnya Pevita Pearce’

Aamiin.

 

Advertisements

115 comments

  1. Aku pernah baca yg spt di pp ukhti itu. Tapiiii… Aku juga pernah denger, kalo ada perempuan salihah yg jodohnya gak setinggi iman perempuan itu. Naah.. Yg itu jawabnya, jodohnya bisa jadi ladang amal buat si perempuannya. Macam membimbing si pasangan gituu.. Yuk ah feb, jgn kecil hati. Ayoo semangaaat.. Berlomba2 berbuat kebaikan.. Jodoh ga ada yg tau toh 😀

    1. Eh, iya ya mbak? aku juga pernah denger ada perempuan sholehah tapi jodohnya nggak setinggi iman perempuan itu ._. gimana ya brati? waaaah, bener juga. bisa jadi ladang amal. jadi, aku bisa jadi ladang amalnya ukhti dong kalau misal aku jadi jodohnya dia?

      Hihihihi siaaap mbak :)) semangaat ini aku :)) makasiiiiih mbak. makasiiih banyak ini pencerahannya :))

  2. Njiiirrrr endingnya epic!!
    Pevitaa
    😂😂😂😂

    Makanya feb,klo mau dktin macam ukhti2 gitu minimal km rajin solat sm siap klo ditodong kpan mau nikahin mrka. Buang tuh koleksi miyabi2an feb.
    Etapi bnr kok di alquran tertulis bhwa pria baik akan dpt wanita baik, pria bruk akn dpt yg buruk juga.
    Km kan baik toh feb,nti jg dpt yg baik.

    Udaaah jadi sarjana aja dulu laaah. Ingeeet IPK menjamin ditrima kerjanya km kelak,kcuali yak km mau jd pengusaha aja feb.

    1. Mbaaak Syeer 😀 wkwkwk makasiiih hihihi

      Kalau Shalat sih Alhamdulillah udah rutin mbak ._. yang ditodong kapan mau nikahin itu loh yang agak susah. ngebuang koleksi miyabi juga susah :p wkwkwk

      Nah itu dia :)) jadi, aku harus gimana? berubah banget nih aku harusnya :’ wkwkwk

      Nah, itu dia. tetep harus sarjana dulu ah aku :’ jangan terburu-buru. wkwk IPKku masih sedikit down :’ wkwkwk beneeeer. 😀

      Aaah, makasih pencerahannya Mbak Syeeer~

      1. sebagai wong yg lebih tuo, jd aq kudu nasehatin km krn kya adekku usianya.
        sehebat apapun duit yg km punya, selama blm jd sarjana..jangan harap ortu bisa beneran bangga.
        eerrgh setidaknya itu yg terjadi sm adekku, dia udh kerja dan gajinya lumayan gede *lebih besar dr aq malah huhu etapiii kuliahnya blm kelar2 dek, jadinya ortu ngeluh terus “kapan kamu wisudaaaa”

        makanya, mending fokus sm kuliah aja, IPK digedein, tugas dr dosen dikerjain, absensi kelas yg bnr jgn nitip2 absen yahh.
        well, ya setidaknya klo kelak km mau nerusin S2 dg beasiswa pun IPK itu ngaruh bgt.
        ayoo semangaat
        nti klo udh beres baru deh ngejar2 ukhti2 lagi yakk

      2. Waaaaaaaah Alhamdulillah nih dapet wejangan dari Mbak Syer :)) hihihi makasiiiih banyaaak mbak 🙂

        bener juga sih. Seolah Sarjana itu jadi cerminan terpendidik enggaknya kita nggak sih. Jadi, seorang sarjana itu berwibawa lebih 🙂

        Aaaaah, terimakasiiih banyaak ini mbak :)) semoga aku semakin bersemangat dengan wejangan dari Mbak Syer ini :))

  3. Lagian feb, iseng banget gangguin ukhti-ukhti.
    kalo mau gangguin ukhti-ukhti lo musti rutin ikut pengajian mamah dedeh dulu selama 7 bulan berturut-turut.

    hahaha.
    udah saatnya terus menerus memperbaiki diri.

    1. Wkwkwk iya ya -_- kirain bisa diajak bercanda, nggak taunya malah diseriusin -_- mana sempet bilang ke temenku kalau dia juga pernah dilamar orang tapi dia nolak lagi -_- wkwkwk

      Wahahahaahanjiiir, ikut pengajian mamah dedeh -_- berhijab nanti aku kwkwk

      bener. mulai memperbaiki diri nih :))

  4. Iya, kayaknya sekarang satu di antara satu juta deh Feb wanita yang seperti Ukhti itu. Mudah-mudahan dia mendapat pasangan yang tepat… tapi kalau jodoh ditentukan oleh ketinggian pribadi kita, jika kita bisa meninggikan kepribadian, kan bukan tidak mungkin kalau kita juga bisa mendapat jodoh yang untuk sekarang, bagi kita seolah jauh dari jangkauan?
    Eh, itu cuma pikiran selewat doang sih Feb… :hehe.

    1. Bener bang. ._. masuk kriteria cewek langka sih dia :’ semoga dia dapet yang terbaik, yang bisa nuntun dia ke surga deh :))

      Nah itu dia, sebenernya kita tinggal perbaiki pribadi kita supaya tinggi sih biar dapet jodoh yang baik ._. cuma masih belum tau, ini bener nggak. soalnya di beberapa kasus ada orang yang pribadinya baik, eh jodohnya pribadinya kurang baik ._. gimana itu ya?

  5. Ukhti orangnya kalem, baik, pinter, tenang, sholehah dan imannya kuat. Gue? Gembel”
    Ngakak banget baca ini x)
    Iya, karena katanya, kalo kita bagus, jodoh kita ya bagus, jadi, mulai memperbaiki diri aja, sulit sih, tapi, yakin nih mau kalah sama Ukhti 😀

    1. Wkwkwk makasiiih mbak 🙂 hihihihi

      Bener kan :’ lah, sejauh ini aku masih gembel begini. sementara ukhti, duh, masya Allah dia :)). Bener, perbaiki diri ah 😀 nggaaak mau kalah :))

  6. Aduh kalah sebelum berperang nih mas feb .. harusnya kan langsung dikhitbah in aja si ukhti nyaa ..
    Aduh sayang banget, padahal kan cocok buat ibu dari anak-anak mu kelak ..
    Tapi ya nggak tau sih kalo menurut ukhti, kamu bukan bapak yang cocok buat anak-anaknya kelak ..
    Mwehehehe ..

    Maap .. mas Feb .. Permisi .. Salamualaikum ..

    *kabur naek hang glidernya Kaito Kid*

    1. Aduuuuh. ya gimana ya :’ wkwkwk
      Ampun deh ini -_- di khitbah belum tentu dia nerimaaaa -_- wkwkw

      Kampreeet wkwkwk awalnya nerbangin akhirnya njatuhiiiin wkwkw 😀

      *KAMEKAMEHAAAAAAAAA

    1. KENAPA KAMU NGAKU-NGAKU PEVITA? KENAPAAAAAAA? kwkwk

      Iya emang :’ dia itu aduhable banget :’ wkwkwk semoga dia dapet jodoh yang baik deh ya :’

      aku disuruh ngelamar siapa nih? pevita pearce? siaaaaap

  7. Wihiiii yang naksir Ukhti 😀

    Kalo masnya memperbaiki diri dan jadi Akhi, mungkin bisa segera mengkhitbahnya dan ada kemungkinan diterima, Mas #asek

  8. Amin amin

    Semoga Kepribadian Keenan Pearce juga gak beda jauh sama gue. Biar di lauh mahfudz, nama gue tercantum sebagai jodohnya Keenan Pearce

    Hahaha 😀

  9. Aku juga sebenarnya setuju sih sama ukhti, kalo mau serius ya dikhitbah.. soalnya jaman sekarang juga susah bedain orang yang iseng bilang suka sama yang beneran.. Hehehe

  10. ukthi mana ukti… sini baca postingan mas feb,

    btw jng gitu feb, kalo ud nembak harus di jalanain, masalah gembel atau bukan… itu cuma ada di dalam pikiran.. kalau emang niat nikahin.

    kalau selesai begini aja, kamu tega namanya….

    1. Wkwkwk Ukhti mah mana punya waktu buat baca tulisan ini mas :’) wkwkwk

      Duh, jadi harus tanggung jawab kejar sampai jelas dia mau atau enggak ya :’) yaudaaaah. siaaap deh ini. tantangan nih :))

  11. Uuuuhhh, mas Feb nakal modusnya :’)

    Bener-bener istri idaman ya, si Ukhti. Ya, semoga aja dengan adanya Ukhti bisa bikin mas Febri lebih baik lagi. (Lah, ini namanya pamrih dong?)

  12. lu malah diceramahin sama ukhti feb haha.
    tapi bagus tuh, kalau ada lelaki lain yang nyoba buat deketin dia mungkin langsung mental, kalu lu bener-bener suka mah, cepet gawe, cepet nikahin 😀

  13. Bahahahaa. Modus yang berakhir dengan diceramahin. Keren si Ukhti, Feb. Duuuuh, aku serasa remah-remah rempeyek aja pas baca tentang Ukhti yang kalem dan solehah itu :”

    Ada juga sih yang bilang, jodoh itu cerminan diri kita. Jadi nggak beda jauh sama kita gitu. Tapi sama kayak kamu, aku juga bingung siapa jodohku kelak. Jodoh bener-bener misteri yak. :))

    1. Wkwkwk tengsing banget nggak sih :’ dari awalnya mau modusin malah berakhir diceramahin wkwkw :p

      wkwkwk jangan merendaaah atuh chaaak, kamu kece juga kok :))

      Nah itu dia, yang bisa jadi cerminanku itu siapa :’ wkwkwk sedih. tapi tetep, jodoh emang misteri :’)

  14. Duuh, itu Ukhti adem, kalem, baik hati banget yak bang. Idaman kaum lelaki.

    Modus lu pura-pura nanya tentang kuliah leh uga bang. Hahaa
    Yawloh, niatnya mau nyepik, ujungnya malah diceramahin.

    Bener apa kata orang ya, jodoh itu cerminan diri.

    Bhahahaaangkay, gue nggak terima itu bawa-bawa Pevita bang.

    1. Yaaah, emang bikin adem kalau liat Ukhti. apalagi sikapnya juga :’ duh.

      Wkwkwkw sedih ya maunya modus, nyepik, eh malah diceramahin wkwkw kan eteeeb wkwkwk 😀

      Jodohku besok siapa ya?

      wkwkwk maap ._. tapi nggakpapa ah, siapa tau beneran jodoh :p

  15. Ngenes abis. 😦

    Enak aja lu mau jodoh sama Pevita! Nggak bisa! Nggak bisa! Eh, emang gue siapa, ya? Ahaha. Yowis, lu sama Pevita. Gue sama Isyana.

    Eh, jangan deh. Gak mungkin juga. 😦

    Gue mau jomlo dulu aja, mau perbaiki kepribadian biar nanti pantas mendapatkan istri yang juga berkepribadian baik. Halah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s