Sesuatu yang Paling Manis Di Sindu Kusuma Edupark

Kalau ditanya tentang momen yang paling nggak bisa dilupain pada hari Jum’at, mungkin gue bakal menjawab :

‘Jum’at kemarin, 25 Desember 2015’

Kenapa?

Semua berawal pada hari Kamis, 24 Desember 2015. Ditanggal merah, disaat mahasiswa di kampus lain lagi liburan, gue malah lagi duduk termangu di dalam kelas sambil ngeliatin dosen ceramah. Nggak lama kemudian, hape gue pun bergetar tanda ada pesan.

‘Feb, kamu kosong kapan?’

Pesan itu dari empunya blog fasyaulia.wordpress.com yang hits itu. Tentu saja Mbak Fasya bukan nanya tentang kekosongan hati gue, kalau iya, mungkin gue akan menjawab dengan penuh rasa tabah.

‘Hatiku kosong tiap waktu kok. Masuk aja’

Tapi sekali lagi, itu nggak akan pernah terjadi. Gue pun cuma membalas.

‘Aku hari ini ada kuliah setengah hari, Mbak’

Nggak lama kemudian, pesan balasan pun masuk.

‘Okeee, nanti ketemu ya’

‘Siyaaaaaaaps’

YAK. TEPAT SEKALI.

MBAK FASYA MAIN KE JOGJA !

Sebenernya rencana Mbak Fasya main ke Jogja itu adalah untuk liburan sekaligus nemuin sahabat-sahabat blognya yang dia kenal dari sebuah lomba puisi diblog gitu. Karena gue orang Jogja dan kenal sama Mbak Fasya, maka gue juga diajak kopdaran.

Di hari pertama Mbak Fasya ada di Jogja, kami belum sempet ketemu. Pada hari itu Mbak Fasya cerita kalau dia barusan main ke Gumuk Pasir. Nggak tau buat refreshing atau buat foto prewedding.

Pada hari kedua, tepatnya pada hari Jumat, sekitar pukul 14.15 WIB kami pun janjian buat ketemu di Sindu Park, tempat wisata Jogja yang baru dibuka dan diresmikan pada 16 Februari 2015 kemarin.

Gue pergi kesana sendirian.

Hmm… ya, mungkin kata ‘sendirian’ udah sangat melekat di dalam hidup gue. Tapi, pengalaman ngantri di loket tiket tempat wisata kayak sindu park ini adalah hal yang baru buat gue. Kenapa enggak? Disana gue merasa kayak makhluk imigran dari bulan yang nggak tau apa-apa. Di depan gue orang berpasangan. Di belakang gue rombongan keluarga besar. Kan, kampret. Gue cuma bisa celingukan, nyender di tembok, sambil sok-sok ngecek hape biar keliatan kayak orang yang baru ngabarin ke pacarnya.

Menyedihkan.

15 menit ngantri, tiket pun udah di tangan. Setelah itulah baru gue ngabarin Mbak Fasya.

‘Mbak, Aku udah dapet tiket. Aku masuk ya? Kamu dimana?’

Gue pun berjalan masuk dengan pelan. Kayak orang ilang. Sendirian. Menyedihkan.

Sesekali gue mengecek hape, menunggu balasan dari Mbak Fasya. Sampai akhirnya, balasan itu sampai.

‘Sini, Feb. Aku di deket bianglala’

Gue langsung mempercepat langkah kaki menuju bianglala. Masih dengan celingukan, gue mengamati sekitar bianglala.

RAME BANGET !

Bingung, gue kembali mengirimkan pesan ke Mbak Fasya.

‘Mbak, kamu disebelah mana? Aku di bianglala nih’

Gue pun berdiri di sebelah kolam yang mengelilingi bianglala sambil menatap layar hape.

‘Aku duduk di deket bianglala. Tebak pake baju dan kerudung apa? Hahaha’

Muka gue langsung datar.

DISURUH NEBAK MANUSIA PAKE BAJU DAN KERUDUNG APA DIANTARA KERAMAIAN INI? TERIMAKASIH MBAK FASYA ! TERIMAKASIH.

Pandangan gue pun kemana-mana. Mencoba mencari wajah yang sekilas pernah gue liat di blognya Mbak Fasya. Sampai akhirnya, pandangan gue berhenti pada seorang cewek yang mengenakan baju dan jilbab biru lagi bawa-bawa tongsis. Gue langsung ngirim pesan ke Mbak Fasya.

‘Jilbab biru, baju biru, bawa-bawa tongsis?’

Sembari menunggu pesan balasan dari Mbak Fasya, pandangan gue pun masih terus melihat kemana-mana.

‘Yak. Benar sekali’ Mbak Fasya membalas.

Gue pun nyengir ngeliatin hape. Tanpa ba-bi-bu lagi, gue langsung membalas.

‘SEKARANG GANTIAN KAMU CARI AKU DIMANA. MPUUUUUUUSSSSSSSSS’

Setelah ngantongin hape ke saku, gue pun mengunci pandangan ke cewek berbaju dan berjilbab biru tersebut. Logikanya gini, kalau dia beneran Mbak Fasya, otomatis dia bakal celingukan nyariin gue dong? Logis. Gue menopang dagu di sebuah pagar pembatas bianglala.

Cukup lama gue mengamati si cewek tersebut, akhirnya gue melihat reaksi pertama yang dilakukan si cewek berjilbab biru tersebut ketika melihat hape :

PAKE GINCHU !

Gue menelan ludah sembari membatin.

‘Itu beneran Mbak Fasya beneran bukan ya?’

Gue pun mengambil hape disaku. Untuk kembali meyakinkan, gue melihat history chat. Dan, yak, pesan gue belum dibaca.

Huft.

Gue kembali mengamati cewek berjilbab biru tersebut.

DIA MALAH SELFIE UNYU SAMA TEMEN-TEMENNYA.

Gue mangap.

Apa mungkin si jilbab biru itu bukan Mbak Fasya? Apa mungkin si jilbab biru itu Mbak Fasya, tapi dia enggan buat mencari keberadaan gue? Apa emang gue nggak pantas untuk dicari?

Sedih.

Gue pun memalingkan pandangan dari yang awalnya ke cewek berjilbab biru kini berpindah melihat ke bianglala yang lumayan besar berwarna putih bercorak kuning.

DSC_0258

DSC_0259

Meminimalisir kebingungan, gue pun jalan-jalan sebentar keliling Sindu Park sendirian kayak orang ilang sambil jepret foto dan sok-sok senyum nggak jelas. Biar orang-orang yang liat itu ngira kalau gue bahagia. Tapi kayaknya dari beberapa pandangan orang yang melihat gue, wajah mereka kayak memberi kesan kasihan gitu.

Miris.

Capek jalan, gue pun duduk di sebuah tempat duduk yang ada di deket bianglala. Hape gue getar, pesan kembali masuk dari Mbak Fasya.

‘Feb, kamu dimana sih? Aku balik nih. Balik ah.

Demi kelancaran ketemuan kali ini, gue pun kembali nanyain gimana ciri-ciri detail Mbak Fasya.

‘Aku pake jilbab biru, baju biru, sama temen-temenku. Satu cowok baju merah, satu cowok baju putih raglan, satu cewek baju putih. Masih duduk di deket bianglala’

Membaca pesan Mbak Fasya yang detail itu, gue kembali celingukan ngeliat ke depan tempat gue duduk. Disana gue melihat ada orang-orang yang sesuai dengan apa yang Mbak Fasya jabarin dipesannya.

DSC_0270

Yang dilingkari warna merah itu Mbak Fasya. Kalau liat dijalan, jitak aja.

Gue Diem.

Beberapa saat kemudian, gue ngakak sendiri sambil ngirim pesan ke Mbak Fasya.

‘Sedari tadi aku ngeliat kamu mbak. Ampun deh. Ini aku ada dideket tempat kamu duduk.’

Sesaat setelah pesan itu terkirim, Mbak Fasya pun manggil-manggil gue.

Dan yak, itulah momen gue dan Mbak Fasya ketemuan. Ribet banget, kan?

Dari pertemuan gue dan Mbak Fasya ini pun akhirnya gue ketemu dan kenalan juga sama sahabat-sahabat bloggernya Mbak Fasya ( Adzhani, Mas Erdidik dan Mas Gusti). Sebenernya gue udah pernah mampir di blognya Adzhani dan Mas Erdidik. Bahkan kalau ditelisik lagi, gue tau blognya Mbak Fasya itu awalnya justru dari blognya Adzhani. Cuma gue lebih akrabnya sama Mbak Fasya. Kalau Mas Gusti? Gue masih belum begitu kenal. Karena kayaknya belum sempet mampir ke blognya ditambah kemarin Mas Gusti langsung pulang waktu gue nyamperin. Tapi kami tetep sempet foto bareng dong.

DCIM100MEDIA

Bimo – Mas Gusti – Mas Didik – Mas Awank – Mbak Fasya – Makhluk Astral – Adzhani – Tempat duduk – Bapak-bapak lagi duduk

Setelah foto dan merelakan kepulangan Mas Gusti, Kami berempat ( Gue, Mbak Fasya, Adzhani, Erdidik) pun lanjut ngobrol dan nongkrong bareng. Disana Mbak Fasya nanyain masalah mantan dan LDR yang kemudian dilanjutkan dengan Mas Erdidik yang nambah-nambahin obrolan tentang mantan, setelah itu ditambah Adzani juga yang ternyata juga pernah ngerasain hubungan LDR beberapa kali.

Mumet, mumet deh lah. Muter doang pembahasannya.

Obrolan kami penuh dengan kata mantan. Mantan. Dan mantan.

Diiringi tawa yang menggelegar, akhirnya gue sudah cukup mengenal temen-temen yang lain. Mbak Fasya yang ternyata bawelnya minta ampun. Mas Erdidik seorang mahasiswa S2 Sastra di Jogja yang suka banget ngompor dan mancing-mancing buat ngebahas apapun. Adzhani yang kayaknya suka banget sama hubungan LDRnya.

Eits, di Sindu Park kami tetep nyempetin naik bianglalanya dong.

DCIM100MEDIA

KALIAN KECE !!!

Yah. Terimakasih banyak pertemuannya, Mbak Fasya. Dari kamu aku semakin kenal sama Adzhani dan Mas Erdidik. Dari kamu aku dikasih oleh-oleh kopi yang wangiiiiiii dan bikin deg-degan. Dari kamu aku ngerasain pertama kalinya nyari-nyariin orang yang ternyata ribetnya minta ampun. Dari kamu aku dapet banyak kenangan indah di hari Jum’at.

Kok ini dari kata ‘Gue’ bisa jadi ‘Aku’ ya?

Yah, biar terdengar lebih manis aja.

Terimakasih.

Advertisements

154 comments

  1. Hahahaa itu apa banget ketemuan pake ‘tebak aku pake kerudung dan baju apa’
    Ngakak yaoloh. Mba Fasya.

    Lu juga bang, nunggu dipanggil baru nyamperin. Hahaa

    Awas cinlok 😛

  2. Huahahaha. Pertemuan yang manis ya. Walaupun harus diawalin dengan sedikit kekampretan macam itu sih. Untung aja kamu nggak sampe manggil Tim Termehek-Mehek ya, Feb. Buat nyariin si Fasya. *ini apa dah*

    Seru banget ya. Segala ngobrolin soal LDR dan mantan. Naik bianglala juga. Jadi pengen kopdar gitu juga deh 😀

    1. Manis banget dong :p sini ketemuan sama aku cha 😀

      Kampret banget kok itu mbak fasya 😀 wkwkkw
      Kok aku nggak kepikiran nghubungin tim termehek-mehek ya :’ wkwkwk

      siniii kopdaar 😀

  3. hati yang kosong kayaknya kudu segera diisi tuh mas febri, hehehehe, biar entar kalau ada acara kopdar lagi nggak SENDIRIAN,,, wkwkwkwkwkwkwkw 🙂 gue jadi aku kenapa tuh ya? hehehehehehehe 🙂

  4. Aneh tapi nyatanya dunia maya, kadang kita bisa langsung akrab walaupun baru ketemuan sekali -akibat kelamaan akrab di dunia maya-. Baru ketemu bahasannya langsung berat 😀

  5. Assalaamu’alaikum wr.wb, Febri…. ternyata pencarian mbak Fasya itu memberi kenangan manis dan bisa ditulis di sini ya. Sekurangnya bisa berkumpul dan kenal setelah lama mencari dan dapat hadiah juga. Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.

    1. Wa’alaikumsalam wr.wb, Mbak :))

      Bener banget mbak :)) kenangan yang nggak akan dilupain. banyak keseruan didalamnya :))
      Hihihi iya :))

      salam kenal ya mbak :)) salam sejahtera juga dari Jogja 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s