Memory 27 Mei

Bayangin kita kembali di tahun 2006.

Jangan bayangin mantan yang udah nikah sama pacar barunya.

Selo aja.

Udah?

Pada tahun itu, beberapa orang mungkin udah nikah. Beberapa orang lainnya mungkin udah kuliah. Beberapa lainnya lagi mungkin baru duduk di bangku kelas 5 SD. Kayak gue ini.

Yoi. Gue berumur muda, tapi bermuka tua.

Lanjut.

Coba lihat kembali, apa yang terjadi pada bulan Mei tanggal 27 di tahun 2006.

Memory di otak gue merekam kejadian pada hari itu. Sedikit.

Subuh. Adik gue, Nova, yang kala itu masih berumur 2 tahun terbangun dari tidurnya. Secara nggak jelas, dia langsung menangis dan meminta untuk digendong keluar rumah aja sama Ibu. Gue? Masih ngorok di kasur melukin guling.

Pukul 05.30. Gue terbangun. Nova masih menangis-menangis di luar rumah sambil digendong ibu. Gue pun acuh dan duduk di sofa ruang tengah sembari nyalain TV, nonton berita. Yoik. Waktu SD tontonan gue berita. Elegan abis.

Pukul 05.53. Tanpa terduga, kaca rumah gue bergetar hebat. Awalnya gue berpikir kalau itu cuma dampak dari truk fuso yang lagi lewat. Sampai akhirnya, setelah getaran hebat itu berhasil membuat gue jatuh dari sofa, gue pun baru menyadari bahwa getaran hebat tersebut adalah gempa. Gue pun lari keluar rumah. Nubruk motor. Jatuh. Bangkit. Lari lagi.

Kakak gue lebih parah. Dia awalnya menganggap getaran gempa itu hanya karena ulah gue dan Nova yang iseng nggoyang-goyangin tempat tidurnya.

GUE NGGAK AKAN SEISENG ITU, KAMPRET.

Dan baru menyadari bahwa getaran itu gempa setelah dibangunin sama Ibu.

Pukul 06.10. Kami semua berada di luar rumah. Suasana chaos. Semua orang nampak panik dan nggak menyangka akan mengalami tragedi gempa yang cukup dahsyat ini. Beberapa rumah yang dilanda gempa meninggalkan bekas retak. Beberapa yang lain luluh lantah. Gue diem di depan rumah sambil memandangi matahari yang cerah, dengan raut wajah yang resah.

Pukul 06.35. Gue memberanikan diri buat mandi di kamar mandi yang kondisi temboknya udah retak-retak. Kalau waktu itu ada gempa susulan sekali lagi, mungkin sekarang gue gak bakal bisa nulis tulisan ini.

Sementara gue mandi, Ibu pun menerima panggilan masuk dari berbagai saudara yang ada di luar Jogja.

Pukul 06.45. Gue selesai mandi. Sesegera mungkin gue langsung memakai pakaian Pramuka dan berangkat ke sekolah. Yak. Gue waktu SD itu masih semangat-semangatnya sekolah walau ada gempa sekalipun. Hmm, semangat dan idiot kadang beda tipis.

Pukul 06.50. Gue sampai di Sekolah. Disana gue pun bengong setelah meilhat papan pengumuman yang memberitahukan bahwa sekolah pada hari itu diliburkan. Gue pun mencoba buat masuk ke dalam halaman sekolah. Naas, disana gue melihat ruang kelas 5 dan 6 runtuh rata dengan tanah.

Pukul 06.58. Setelah mendapati info bahwa sekolah diliburkan, gue pun langsung balik ke rumah. Suasana masih mencekam.

Pukul 07.08. Saat gue baru sampai di rumah dan ganti baju, tiba-tiba di depan rumah banyak orang lari-larian sambil berteriak parau.

“TSUNAMI ! TSUNAMI ! TSUNAMI ! AIRNYA UDAH SAMPAI DI JALAN PARANGTRITIS. SEBENTAR LAGI JOGJA AKAN HANYUT !”

Kalau orang itu ngomong disaat situasinya lagi ayem-ayem aja, gue bakal jitak kepalanya. Tapi, orang itu ngomong disaat Jogja habis dilanda gempa yang cukup dahsyat. Apalagi 2 tahun sebelumnya pernah terjadi Tsunami hebat di Aceh. Maka dari itu, diiringi dengan rasa panik yang berlebihan, semua orang pun berlari-larian.

Gue yang berdiri di depan rumah pun cuma bisa mematung dan nggak tau harus berbuat apa. Sementara itu, kakak gue yang juga lagi panik pun langsung ngebonceng motor tetangga. Gue juga ngeliat ada seorang tetangga lain yang nekat ngehadang abang-abang tukang sayur yang lagi lewat dan numpang nebeng buat dibawa pergi ke tempat yang aman.

Ditinggal kakak sendiri yang udah terlebih dahulu pergi menyelamatkan diri. Ditinggal Bapak, Ibu, Nova yang udah pergi entah kemana sejak gue balik dari sekolah, gue cuma bisa diem. Diem yang panik.

PANIK BANGET !

Sebelum akhirnya gue memasrahkan diri dan menyiapkan baju renang buat menerjang ombak Tsunami, tiba-tiba suara motor Om gue terdengar. Dengan wajah cukup panik si Om pun langsung nyuruh gue ngebonceng dia dan melaju cepat mencari tempat aman.

Pukul 08.15. Gue dan Om ada di jalan raya. Disanalah gue melihat lautan manusia dengan muka panik nampak mencoba untuk menyelamatkan diri. Ada yang lari-larian. Ada juga yang naik kendaraan. Suara klakson dan jeritan parau manusia seolah menjadi sebuah orchestra yang mengerikan pada hari itu.

Gue membenamkan muka di punggung Om dan berdoa semampu gue. Berharap tidak akan terjadi apa-apa.

Pukul 11.10. Usaha gue dan om dalam upaya menyelamatkan diri pun menggiring kami sampai di Boyolali, Klaten. Tempat yang jaraknya puluhan kilometer dari Jogja.

Di Boyolali sana, gue melihat Gunung Merapi yang sangat gagah perkasa dari dekat. Kepulan awan panas yang menggumpal pun gue lihat dengan jelas. Gue pun kembali membenamkan muka sembari membatin pasrah.

“Duh, lolos dari Tsunami, kok sampainya sini. Itu kalau merapi meletus mah gimana?”

Pukul 12.15. Setelah cukup lama membuang-buang waktu di Boyolali, akhirnya Gue dan Om pun memberanikan diri buat kembali ke rumah. Jalanan pada siang itu udah cukup lengang dan tenang. Sangat berbeda dengan kondisi 4 jam yang lalu.

Pukul 14.30. Gue dan Om pun sampai rumah. Disana gue melihat Bapak, Ibu, Nova, Kakak dan beberapa tetangga baru duduk di sofa yang dengan elegan dipindah ke halaman depan rumah lagi ngemil dengan unyunya.

Gue pun bengong melihat keajaiban ini.

Melihat kebengongan gue ini, Ibu pun berucap dengan nada yang penuh keibuan.

“Tadi ada oknum nggak bertanggung jawab yang manfaatin gempa ini sebagai upaya untuk melakukan penjarahan di rumah-rumah. Caranya ya tadi itu, nyebar isu Tsunami. Semua orang panik berlarian dan lupa ngunci pintu. Disitu deh kesempatan buat oknum nggak bertanggung jawab”

Gue masih bengong.

“Eh, pas Bapak, Ibu sama Nova pulang dari rumah tetangga, Ibu kaget liat rumah yang nggak dikunci. Kamu sama Yudha nggak ada pula. Untung aja rumah kita nggak kena jarah oknum nggak bertanggung jawab itu”

Gue pun menepok jidat atas keteledoran gue yang lupa ngunci pintu. Atau lebih tepatnya nggak sempet karena terlalu panik.

“Kok sempet-sempetnya loh ada yang ngambil kesempatan disaat genting begini”

Gue berucap dengan nada keheranan.

Ibu, Bapak, dan semua yang ada disana hanya diam. Seolah semua sudah tau jawabannya :

“Karena masalah ekonomi”

Yak, Negara kita kan masih sedikit miris kalau harus bicara masalah ekonomi. Jadi, berbagai cara pun dilakukan buat bisa ngedapetin harta dan kekayaan. Nggak memandang kejujuran. Nggak memandang keadaan.

Menyedihkan.

 

Terimakasih.

Advertisements

108 comments

  1. waduuh… sampe segitunya ya feeb.. serem banget itu ulah oknum yg kurang ajar.. Alhamdulillah ga ada tsunami..

    th 2006, aku msh pengantin baruu 😀

  2. Wow salut dengan ingatan yg sangat baik itu. Saya bahkan ga ingat apa yg sy makan kemarin😁.

    Sy tetap ga habis pikir dengan orang yg tega memanfaatkan kesusahan org lain untuk alasan ekonomi. Kita boleh miskin materi, tapi ga lantas membenarkan kita untuk menjadikan kita miskin hati pula.

    1. Terimakasih mbak :”)
      masa sih mbak? kemarin makan apa coba? wkwkwk

      Nah, itu dia -_- jahat banget nggak sih yang nyebar isu -_- benci aku deh. Miskin materi bikin mereka miskin dan buta hati mbak :’

  3. Pernah denger juga cerita tentang masa yg mas Feb ceritaain, dari orang kantor yang ditahun itu sedang kesasar kuliah di Jogja…
    Tegang mencekam…
    Haduuuh….
    Untung gak kenapa-kenapa ya mas Feb,…

  4. serius Feb 2006 kamu masih 5 SD? Kok aku udah kuliah ya? (merasa tuwa) Hahaha
    Tanggal 30 nya aku diajak nengok ke Prambanan, wah parah banget kondisinya.

    Lanjut flashback tanggal 26 Oktober 2010 sama valentin 2014 Feb! 😀

    1. Kelas 6 SD mas ._. duh, typonya -_- maap mas maap wkwkwk
      yah, generasi kita kan berbeda :p wkwkwk.
      Parah banget ya :’ duh, ngeri kalau inget lagi :’

      26 Oktober 2010 itu erupsi merapi, 14 februari 2014 itu erupsi kelud? iya kan mas?

  5. Edan. Gak habis pikir yang dia lakuin, bikin orang kabur nyelamatin diri dan lo sampe ke klaten. Kalo sampe beneran ada tsunami gimana tuh. -_-

    Tapi gue penasaran sih, itu gimana rasanya mandi dalam keadaan was-was karena abis gempa? 😀

      1. Maksudnya kalo waktu itu betul ada pas dia lagi ngejarahin rumah Mas Feb :p

        Eh ini udah dotcom ya pantes aja di home tiba-tiba semua postingannya ada lagi. Mantap laah. \m/

  6. Aku pernah diceritain soal pengalaman gempa 2006 juga sama temen-temen di kampus.

    Serem bgt katanya, banyak yg cuma handukan di jalan gara-gara gempanya pagi-pagi pas orang lagi pada siap-siap.

    Btw, salam kenal yaps ^^ aku 2006 baru 10 tahun, kelas 4 apa 5 tuh ya.. Kita seumuran.

    1. Serem banget memang 😥 duh kalau nginget lagi, nggak kebayang betapa paniknya aku dulu :’
      Ah iya, karena pagi, jadi banyak yang cuma handukan doang -_- kalau temenku cerita sih, itu bonus -_-

      Halooo salam kenal juga :)) horeee seumuran kita :3

  7. Yaoloooh feeeb km beneran 2006 masih kelas 5 SD???
    Aq kira paragraf bercandaa ternyata beneran msih piyik.
    Hahaha
    Aq 2006 itu udah ummhh…eheeem masuk Ospek ahahahahah jdi masih mahasiswa baru gitu..
    Eniweei klo aq diposisi gt jg sama paniknya kali ato mgkn bakalan nangis kejer krn ditinggal keluarga yg udh kabur duluaan

    1. Typooo mbak 😀 aku 2006 itu kelas 6 mbak wkwkwk 😀

      waaaaaaak, udah ospek ya mbak? jadi umurmu sekarang? *SKIP wkwkkw

      panik banget mbak -_- itu panik yang paling parah yang pernah aku rasain 😥

      1. Hahaha oktober 2016 nanti resmi sudah 28 tahun 😅😅😅
        Gilee berasa tua abs baca postingan ini 🙈🙈

        Iya lah pasti panik, aq aja kena efek gempa yg goyangnya ga seberapa jg ikut panik kok.

      2. Wkwkwkw Lumayaaan lah mbak 😀 kamu udah dewasa :p wkwkwk

        Aaah, yang penting muka kamu masih muda kok. lah aku, umur muda, muka tua 😦 wkwkwk

        Gempa memang bikin panik ya mbak :’

    1. Mbaaaaaaaaak. Tolong tulis kenangan itu mbak :’ aku penasaran bener loh mbak sama peristiwa itu. 98 itu aku masih 4 tahun, jadi nggak ngerti apa-apa :’
      tulis diblog ya mbak :’

      1. Horeeee :)) ditunggu mbak :’ iya juga sih. takut pro kontra. tapi aku bener-bener penasaran. sempet dulu baca postingan orang yang bahkan jadi korban, tapi nggak tau beneran engak :’

  8. Namanya jug paniknya ya mas.. Apalagi semua org teriak tsunami, reflek ikutan lari pastinya.. Tapi alhamdulillah semua selamat ya mas..

    Kalo tahun 2006 sy masih di bagian utara pulau sulawesi.

  9. Miris dan epik.
    Kembali ke tanggal 27 Mei 2006, waktu itu usia saya baru saja 13 enam hari yang lalu. Saya sedang mandi di salah satu kamar mandi paling ujung di asrama sekolah, dan saya dengan segala kepolosan tidak tahu menahu dengan apa yang terjadi dengan tanah di bawah kami. Sebagian merasakan, sebagian yang kurang beriman tidak, termasuk saya.
    Semoga selamat sentosa, Feb, keep safe.

  10. Untung masih ada omnya. Saya coba mbayangin seandainya nggak ada omnya, trus menyadari bahwa semua anggota keluarga semuanya ngungsi pasti febri bakalan nangis ha ha ha…. Soalnya dilupain begitu aja.

  11. Yassalam aku kok bacanya tegang sendiri yak. Eh itu kok kamu tahun 2006 kelas 5 sih? Bukannya kita seangkatan, kan, Feb? Jadi harusnya 2005 kelas 5 dong..
    Itu yang mau menharah rumah-rumah niat banget sampe nyebarin isu kayak gitu. :((

  12. ingatanmu bagus ya feeeeeeb
    eh tapi part yang kamu dibonceng om om:
    Dengan wajah cukup panik si Om pun langsung nyuruh gue ngebonceng dia dan melaju cepat mencari tempat aman.

    kamu ngebonceng om mu? 😐

    1. Alhamdulillah Mbak Dis :’ Aku bahkan masih inget juga waktu kita Line-linean loh wwkwkw 😀

      Eng… kalimatnya salah ya ._. wkwkw sempet bingung aku nulis part itu kwkwkw 😀

  13. Kepikiran banget ya itu orang yang mau ngejarah.. sempet-sempetnya orang yg dilanda musibah malahan dijarah.. btw tahun 2006 saya masih kuliah semester 1

  14. Baca postingan ini udah dari kemarin, tp belum sempat komen 😀
    Bude saya menjadi salah satu korban meninggal krn gempa yogya waktu itu, salah satu penyebabnya karena isu tsunami ini 😦

  15. Mei 2006 gw dah kuliah semester 4, lagi siap2 ngajuin surat magang ke Telkom Bandung.

    Serem banget ya, bisa banget bikin panik orang2 demi ngejarah.. Kesel sama org2 yang cari uang instan bgitu. Kitanya dah susah payah dia modal ngelicik dpt.. Kzl.

    1. Wah, kamu sudah dewasa ya mbak kala itu :)) wkwkwk

      Banget mbak seremnya :’ nggak nyangka, apalagi waktu itu aku masih kecil dan nggak tau apa-apa -_-

      Emang mbak, kadang aku nggak ngerti sama cara pikir mereka. kok bisa sampai hati loh kayak gitu :’

  16. ane kelas 4 SD bro waktu gempa jogja juga, kebetulan ane tinggal di kotagede waktu gempa itu, dan banyak rumah hancur karena kontruksi bangunan di kotagede bangunan lama..

    baca tulisan ini jadi teringat waktu gempa bro, waktu itu ane lagi sarapan sambil nonton berita, sama elegannya :mrgreen:

    trus keluar sambil teriak “lindu”.. sempet juga abis makan, udah mandi trus berangkat sekolah, sama kayak masnya, sekolah libur.. Semangat dan idiot kadang beda tipis. wkwk

    isu tsunami juga denger gan di jalan, pokoknya suasananya mencekam, rumah-rumah pinggir jalan pada hancur..

    hehe, saya sharing pengalaman juga ya om. hehe..

    1. Waaah, sama ya brati. tapi kamu sedikit lebih muda 🙂
      ngeri ya kalau nginget masa itu :’ gimana yang awalnya kita masih santai tiba-tiba dikagetin sama gempa :’

      Baguuuus share pengalamanmu :)) terimakasih udah mampir :))

  17. Hahahaa bhangkay lu bang. Sempat-sempatnya bikin gue ngakak.
    Ngakak sambil merinding. Gue bacanya sambil merinding trus ngebayanginnya. Gue kena getaran gempa dikit aja langsung panik ketakutan. Nggak kebayang gimana gempa di sana.

    Duuh, itu lu kenapa se-teladan itu jadi anak sekolah?
    Itu pencitraan deh pasti. :’D

    Kok gue sebel ya sama oknum yg tidak bertanggungjawab itu? Huhuu

    1. Wahahah makasiiiih Laaan 😀

      Emang agak serem juga sih ini kisahnya Lan :’ masa lalu yang susah dilupain juga ini.

      Wkwkwk aku beneran ke sekolah itu :p aku anak rajin banget :p

      Emang -_- oknum yang nggak punya ati -_-

  18. Gue juga korban gempa bang, malah dulu di desa gue banyak yg meninggal dan luka. Gue juga ngrasain kehebohan isu Tsunami, sedih. Tapi pas baca tulisan lu gue malah ngakak. aku kudu pie -__-

    1. sedih ya kalau ngingetin masalah gempa dulu 😥 apalagi pas isu tsunami. beuh paniknya :’

      wkwkwk nggakpapaaaa, sengaja dibikin sedikit lucu biar kita nggak terlaruut dalam kesedihan :’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s