Into Your Arms

 

S . A . B . T . U

Tau nggak singkatan dari apa?

SaatnyA BuaT ngomongin lagU.

Hahanjir. Gue jadi sarap gini sih.

Pokoknya semua pasti udah pada tau kan apa yang bakal gue bahas hari ini?

Yap, Sabtu ini lagu yg akan gue bahas adalah Into Your Arms-Nya The Maine.

Ada yang nggak tau The Maine? Tenang, bakal gue kasih tau kok.

Ada yang nggak punya pacar? Tenang. Sama kok.

The Maine adalah band asal Tempe, Arizona, Amerika Serikat. Iya, Tempe. Unik gitu nggak sih tempatnya? Gue curiga deh, jangan-jangan disebelah utaranya itu ada yang namanya kota Tahu. Yang bikin heran, seberapa gede ya pabrik tempe sama tahunya?

Ini apasih.

The Maine ini terbentuk pada tahun 2007. Yak, pada tahun segitu sih kira-kira gue baru lulus SD. Masa dimana gue gak perlu nulis laporan praktikum pake bolpen tinta biru, yang tiap habis konsultasi sama assisten dosen selalu ada revisinya.

#ANAK TEKNIK KERAS.

#SEBEL.

#HUFT

Untuk masalah genre, band ini termasuk dalam kategori alternative rock, pop rock, indie rock. Jadi tenang, masih sangat bersahabat di telinga kok. Sampai-sampai The Maine bikin jargon :

‘The Ma..i…ne… Milik kuping kita bersamaaaaaaa’

Band yang terdiri dari 5 personil yaitu John O’Callaghan (Vocal + Piano), Kennedy Brock (Gitar), Jared Monaco (Gitar), Garrett Nickelsen (Bass), dan Pat Kirch (Drum) ini sampai sekarang udah punya 5 full album dan beberapa mini album.

Oiya, sekitaran bulan Agustus 2015 kemarin, The Maine ada rencana buat konser di Indonesia dalam rangka tour album barunya (American Candy) yang rilis bulan Maret 2015. Namun sayang, konser tersebut batal karena ada masalah teknis. Terus bulan November 2015 pun The Maine kembali batal konser di Indonesia karena salah satu personilnya mengalami halangan (masalah pribadi). Kalau gak salah sih The Maine terakhir konser di Indonesia itu pada tahun 2010. Jadi, pasti kecewa banget ya mereka para fans beratnya The Maine. Gagal mulu Ke Indonesia.

Gapapa, gue tau kok gimana rasanya kalau band favorit kita batal konser di Indonesia :’)

Gue juga tau kok gimana rasanya kalau dia yang ditunggu-tunggu nggak kunjung ngabarin.

Oke cukup tentang band nya, sekarang kita bahas lagunya.

Lagu into Your Arms merupakan salah satu single di album pertama The Maine yaitu Can’t Stop, Won’t Stop yang rilis pada tahun 2008.

Lagu ini menceritakan tentang hubungan antara cewek dan cowok yang berpisah. Sementara itu, setelah berpisah si cowok malah berharap untuk bisa kembali seperti dulu lagi. Kembali seperti ketika mereka masih bersama-sama.

Ceritanya sih si cowok jatuh cinta pada pandangan pertama sama si cewek. Si cowok pun mulai ngePDKTin si cewek. Merasa dideketin, si cewek pun memberi respon. Namun seiring berjalannya waktu, hubungan antara si cowok dan si cewek itupun mulai agak berantakan. Nah, yang gue bingungi adalah si cowok sama si cewek itu udah jadian apa belum? Kan ada tuh, yang belum jadian tapi udah kayak jadian. Yang udah jadian tapi kayak nggak jadian.

Lirik bagian reffnya kayak gini nih :

I’m falling in love
But it’s falling apart
I need to find my way back to the start
When we were in love
Things were better than they are
Let me back into…
Into your arms

Tapi, lirik pada bagian bridge-nya ini si cowok seolah-olah kayak di PHP-in sama si cewek.

All the things she does.
Make it seem like love.
If it’s just a game.
Then I like the way that we play.

Nah loh.

Tapi inti dari lagu ini sih tetep : si cowok ingin bisa deket lagi sama si cewek.

Let me back into your arms.

Biarkan aku kembali ke pelukanmu uuuuuuh :’)

Dalem.

Kira-kira sih gitu makna dari lagu Into Your Arms.

Okeeeeeee. Kayaknya udah cukup jelas kan tentang The Maine? Tentang makna dari lagu ini? Tentang hati yang nggak bisa dipaksa lagi untuk kembali?

Untuk lebih jelasnya, yuk kita bisa lihat di video klipnya :

 

Ditulis oleh : Achmad Ananta Hadi

Diedit oleh : Febri Dwi Cahya G

Ditambah dengan : Pegal-pegal di badan setelah outbond seharian.

 

 

 

 

 

 

Advertisements

74 comments

  1. Baca baris pertama di bagian reff-nya, gue malah keterusan jadi nyanyi lagu J-Rocks…
    Semoga aja tahun depan ke Indonesia, jadi sekarang gue udah tau nih.

  2. kok banyak yg nyangka curhat ya Feb… he..he.. padahal udah sengaja disebut nama penulisnya sp lengkap gitu..

    Lake Tahoe apa tetanggan sama Tempe.., ? jangan2 ada juga kota Pecal

    1. Wkwkwk kamu yang paling peka brati mbak :p wkwkwk aku mah nggak curhat. cuma ngeditin dan nambahin kalimat-kalimat kayak curhat itu *lah wkwkkw

      awakakaka LAKE TAHOE 😀 iya mbak, kayaknya tetanggaan 😀 wkwkw
      kota bakwan ada juga mbak ._.

  3. Tema lagu yg anak muda banget. Kemarin aku ngerti twenty one pilots dr febri juga, dan langsung suka beberapa lagunya soalnya vokalnya oke banget dan barusan nonton di MTV awards live performnya di net mantep. Sering2 kenalin sama band atau lagu yg aku blm ngerti feb biar perbendaharaan aku kece ,)

    1. Hihihi beneeer mas 😀 muda abis itu lagunya 😀

      Aaaakh Twenty One Pilots emang keren kok mas itu 😀

      Siaaap mas :)) sering pantengin tiap Sabtu ya 😀 hihihi makasiiiih banyak mas 😀

  4. Duh. Lagu ini waktu jaman-jamannya aku jadi sumo alias susah move on pas masih sekolah :’) Dan waktu itu juga susah move on nya lumayan lama, dua tahun. Susah, karena aku yang diputusin. Hahahaha.

    Nggak tau mau komen apa sama lagu ini. Langsung te-flashback. Sialaaan. Pokoknya so deep lah lagunya. Nggak perlu pake instrumen piano atau apa buat menyayat hati. Lagu ini menurutku cocok dimasukkin satu playlist bareng The Man Who Can’t Be Moved-nya The Script, Like I Used To-nya ARTTM, sama Can’t Let Go-nya Landon Pigg. :’)

    1. Waaaaaaak, Kamu anak sumo ya dulu cha :p wkkwk kasihan-kasihan 😀 waktu yang cukup lama itu 2 tahun jadi anak SuMo -_- wkwkwkw tapi sekarang udah enggak kan ya?

      Waakakkaa jadi kamu kalau mau inget mantan gampang aja dong? tinggal setel lagu ini 😀

      Aaaaaak, itu playlist galaaaaw semua 😀

  5. Kok aku gatau? Huh payah anis tidak gaul 😦
    Dalem banget liriknya 😦 rasa rasa pacaran padahal gak pacaran itu membingungkan sekali ya 😦 apalagi kalo begitu, berantakan terus gatau mau gimana tapi tetep pengen deket 😦 *kurangfokus*

    Meluncur ke yutup dulu ah~

    1. Anis sekarang udah taukan. brati sekarang anis gaul wkwkkw 😀

      wwkwk sedih banget itu -_- pacaran tapi rasanya nggak pacaran -_-

      wkwkwkw duh, kamu malah curhat :p wkwkwkw 😀

      silahkaaan mendengarkan :))

  6. wadaaaw.. udah di php in masih minta berharap lagi…

    haruanya jangan gitu sie..

    masih banyak ikan dilautaaaan… tebar jala yg banyaaak, kalo gak ada yg kena.. pake pukat 😀

  7. Hore the maine! Entah kenapa pas gue baca ‘salah satu personil berhalangan’ di otak gue langsung mikir personilnya haid. Astaghfirullah imajinasi gue..

    Anyway, baru tahu kalo tiap beginian yang bikin si ananta ya! \:p/

    1. Horeee 😀 wkwkwk

      Duh, kampret ini mah cowok haid wkwkwk 😀

      Iyaaa bang. Aku sama Ananta kerja sama buat postingan tiap sabtu. Jadi seminggu aku, seminggu dia :D. dua minggu sekaliiii 😀

  8. The Maine! Akhirnya, aku melihat postingan soal musik. Kayaknya aku melewatkan yang sabtu kemaren :/
    Ini bukan band favorit sih, tapi ada lagu favoritku dari The Maine yg paling mainstream judulnya Miles Away sama Don’t Give Up On Us wkwk

    1. Hihihihi makasiiiiih banyaak mbak 😀 hihihihi

      Waaakh, bukan band favorit tapi yang penting ada lagu favoritnya ya mbak :)) laguuu kece semuaa itu 😀 wkwkw

      kalau band favorit bangetmu apa mbak?

  9. Ini ceritanya guest post begitu yak Feb yak? :hehe. Tapi iya nih, tetep saja ya, curhatan penulisnya masuk banget ke review lagunya, saya jadi bingung jangan-jangan lagu yang di-review di sini memang disengaja untuk sesuai ke pengalaman pribadinya penulis? :haha.
    Sayang saya belum pernah dengar band ini… yah memang selera musik saya cetek banget :haha. Terima kasih! Jadi sedikit lebih tahu soal grup musik :hehe.

    1. Bisa dibilang gitu bang 😀 guestpost 😀

      wkwkwk kalau tulisan udah aku edit, aku tambah-tambahin curhatan yang agak gak jelas bang :p wkkwwk ya gini deh jadinya 😀

      Silaaahkaan mendengarkan bang 😀

      Maap, ini masuk spam dan belum aku acc dari kemarin-kemarin :’

  10. oh aku baru tau itu slogannya the maine….

    Kirain “The Ma..i…ne… menjalin persatuan dan KESATUAAAAAAANNNNN!

    *mic berdenging*

    *Sound system meledak*

    😀

      1. Gak berani kopdar klo bdua doang Feb, takut plegak-pleguk klo ketemu. Klo rame2 mungkin berani, soale klo diem dipojokan kan gak trlalu kliatan
        #aslinya aq kalem😎
        Amiiin, ndang lulus ya Feb. Aq begini saja habis balik, mripate tetep ireng, ndak berubah biru.

      2. (((Plegak-Pleguk))) wkwkwk aku kalau kopdar rame-rame malah kadang jadi pendengar yang cuma bisa nimpalin doang wkwkwk 😀

        Wkwkwkw Aamiin mbak :)) makasiiiih wkwkwk harusnya berubah biru dong mbak biar kebulean 😀

  11. ” Ada yang belum jadian tapi udah kayak jadian. Yang udah jadian tapi kayak nggak jadian.”
    BHAHAHAAAHAHA TUL BANGET BANG :’D

    The Maine. Model cewe di VC kayak gue bang. Kiyut, dahsyat, cakep. Uuh

    Kenapa lirik lagunya dalem semua bang. Sekali-sekali bahas lagu yang dimana ada orang yang bahagia setelah putus dr pasangannya. Ada nggak ya bang? HAHAAA MAKSA AMAT GUE

    1. Duh, kamu kayaknya pernah ngerasain jadian tapi kayak nggak jadian ya? wkwkwk

      Iye iye -_- kamu mah sama siapa aja deh ya. kamu mirip sama semua -_-

      Wkwkwk lagu bahagia mah agak nggak seru buat dibahas :p wkwkw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s