Jendela Dunia Ada Dimana-mana

Buku adalah jendela dunia.

Jadi, jika kita membaca buku berarti kita sedang membuka jendela dunia.

Kalau membaca bukunya sambil sikap lilin, maka kita sedang membuka jendela dunia dengan sikap lilin.

Elegan.

Seperti yang sudah kita ketahui bersama, membaca adalah salah satu kegiatan paling mendasar yang menuntun kita untuk belajar. Dari membaca, berarti kita memperoleh informasi baru. Setelah mendapatkan informasi baru, maka kita tau akan informasi tersebut. Setelah tau informasi tersebut, maka kita bisa memilah apakah hal itu baik atau buruk. Kalau buruk ditinggalin, kalau baik dijalanin.

Begitu kira-kira.

Mengerti?

Lanjut.

Sedari kecil gue suka baca buku. Banyak informasi yang gue dapet dari buku. Karena pada waktu itu bacaan gue cuma komik Shincan dan Doraemon, maka informasi yang gue dapet cuma ada dua :

  1. Nggodain cewek itu suatu tindakan yang amat sangat gaul.
  2. Nobita nggak pernah naik kelas.

Yah, beginilah potret anak manusia yang sedari kecil bacaannya cuma komik Shincan dan Doraemon. Coba dulu gue waktu kecil bacaannya rumus fisika, kimia sama matematika. Lulus SD langsung sarjana gue.

Zaman semakin maju, perubahan-perubahan pun mulai muncul. Hape yang dulunya cuma berlayar monocrom, kini udah ada yang touchscreen. Buku yang dulu hanya ada bentuk fisik sekarang udah ada yang bentuk elektronik. Abang-abang gramedia yang dulu bertugas di tahun 1994, mungkin sekarang udah punya istri dan anak empat.

Semuanya udah berubah.

Ngomongin masalah perubahan, yang paling menarik tentu pada perubahan buku fisik menjadi elektronik, atau yang sering kita sebut dengan EBOOK.

Untuk para peminat baca di seluruh dunia, kehadiran ebook ini sangatlah memfasilitasi hobi mereka. Selain praktis dan simple karena tersimpan di TAB/Laptop/Hape yang memudahkan kita untuk membawanya kemana saja, Ebook pun tergolong murah dan ramah lingkungan karena tidak memerlukan pencetakan yang menghabiskan banyak lembar kertas.

Dengan informasi singkat diatas, mungkin akan ada beberapa yang bertanya :

Terus dimana kita bisa mendapatkan ebook tersebut?

Dilubuk hatimu yang paling dalam.

Sekarang Ebook udah ada dimana-mana kok. Bahkan penerbit pun sudah menyediakan buku terbitannya dalam bentuk Ebook yang mereka jual di google play.

Kalau emang nyari ebook lengkap yang koleksinya akan terus bertambah sih, coba aja mampir ke Asiaread Library. Disana akan ada banyak pilihan ebook dari berbagai genre mulai dari Fiksi dan Non Fiksi.

asia

Koleksi Ebook Fiksi dari AsiaRead Library

klhk

Koleksi Ebook Non Fiksi dari AsiaRead Library

Bahkan, untuk mempermudah mana buku recommended atau enggak, ada pula kategori editor’s choice.

fhgfh

Koleksi Ebook Editor’s Choice dari AsiaRead Library

Kalau di Gramedia biasanya kita diem-diem nyobekin pembungkus buku buat bisa tau gimana isi buku tersebut apakah menarik atau enggak, di Web AsiaRead Library ini pun kita bisa membaca sample bukunya (yang udah disediain sama pihak Asiaread Library) terlebih dahulu untuk meyakinkan apakah buku tersebut menarik atau tidak sebelum kita benar-benar memilihnya. Ciyeileh memilihnya.

Tentu dengan kehadiran Asiaread Library dan beberapa web penyedia Ebook lainnya, mungkin kita harus bisa mengakui bahwa kalimat ‘Buku adalah Jendela Dunia’ adalah kalimat di masa lalu. Sekarang, di zaman yang sudah sangat maju ini, kita bisa meyakini bahwa kini ‘Jendela Dunia ada dimana-mana’

Terimakasih.

 

Advertisements

103 comments

  1. Wah Feeeeb. Makasih buwanyaakkk ya. Gw lagi nyari-nyari info di mana bisa dapet ebook yang gampang biar bisa baca di mana aja Eh dirimu kasih info ini. Mantabh! Makasih ya Feb! 😀

  2. Kalu dari kecil disodorin buku matematika, fisika dll, dijamin gak bakalan punya hobi baca 😀
    weuaaw..boleh juga tu website, yaa meskipun cuma samplenya..etapi pakek bahasa bule 😦

  3. Hm, saya suka sakit mata kalau baca ebook Feb, bagaimana dong :hehe *digampar*. Tapi kadang perlu juga sih ebook ini, misal untuk buku-buku lama atau susah didapat di toko buku. Terima kasih buat rekomendasinya, ya. Kalau banyak ebook di tablet, kan makin banyak jendela dunia yang bisa kita bawa ke mana-mana :hehe.

    1. sebenernya sama mas wkwkw aku kalau baca ebook mah selesainya bakal lama 😀 wkwkw
      tapi kadang ebook juga membantu karena simpelnya sih, soalnya kan kita kemana-mana bawa hape atau tablet 😀

      Nah, itu dia. Kita membawa banyak jendela dunia :))

  4. Whoaaaaa. Baru tau ada web khusus ebook gini. Enak. Bisa baca dengan ngeliat layar handphone sambil sikap lilin. 😀

    Hmm.. nyobekin pembungkus buku. Hahahaha. Itu aku banget. Kalau komik sih. Kalau novel tebel nggak berani 😐

  5. Sama kayak temen temen, baru tau ada web khusus ebook… jadi enak nih koleksinya gak menuh menuhin ruangan..

    Jendela dunia ada di mana mana.. Siiplah 🙂

  6. Hahaha, buka jendela dunia sambil sikap lilin. Kakak bisa nggak? :> wks
    Aku biasanya sih baca buku bentuk e-book. Selain praktis, juga nggak menuhin tempat. Yaarabb syedih. Lagian mudah juga, kalo buku wujud kan, suka lupa naruh bukunya di mana. *ketauantua
    Makasih infonya, kak. Mampir aaah, download, baca decccc. :3

    1. Aku bisanya buka jendela dunia sambil buka hati kamu wkwkwk :p wkwkw

      Nah, tapi kalau kelamaan bikin sakit mata nggak ._. wakakaka bisa aja ya 😀 bener, kalau buku fisik juga kadang bisa gampang rusak wkwkwk 😀

      sama-sama :)) selamat membaca ya :))

  7. Membaca tulisan Febri jadi ingat masa muda saya. Paling senang sama teman cowok yang suka baca buku. Habis kalau ngobrol dengan teman seperti ini selalu nyambung sih. Kalau saya tidak nyambung dia bisa menyambungkan…

  8. Kalo saya masih seneng yg pegang buku mas… kerasa gitu kalo sedang baca, kalo e-book sering tergoda window sebelah (alt+tab) ujug2nya malah nonton… 😀

    Mudah2an menang ya mas. Btw caranya tau kalo ada perlombaan gimana sih mas ? sering banget nih mas feb nulis buat lomba.

  9. yuhu… semenjak teknologi benar-benar maju.. yang namanya “E” itu benar-benar berkembang. entah itu e-commerce.. e-ktp.. dan e-book. eaaaa… nyatanya e-book ini bisa menjadi suatu solusi tersendiri men..

  10. Gue pribadi kurang suka sih baca ebook. Entah kenapa esensi “membaca”nya itu kurang dapet.

    Dan btw asiaread library itu bahasa inggris semua, ya? :’D

  11. Baca blog termasuk kegiatan membaca jendela dunia juga kan?
    Udah lama gak baca buku, terakhir x baca buku setebel kamus sampe abis jaman sebelom kerja. Skrg saya mah males orangnya

  12. Dulu pernah download ebook eh ngak sengaja ke format :((
    terus lupa judulnya lagi -_-

    fakkk…
    lebih suka yang fisik sih, sekalian bisa jalan jalan ke gramedia..
    nyapa kasirnya yang semlehoy :3

  13. Walah… baru tau malahan ada e-book yang ini. Sebenernya lebih suka ada fisik bukunya siy, biar mbacanya lebih menjiwai *tsaahhh.
    Tapi bole juga lah ntar diintip-intip dulu 😊.

  14. langsung cusssss tkp. etapi aku emang tipe old fashioned deh feb, lebih seneng baca buku yang ada fisiknya gt, collectable lagi

  15. Kalau beli buku ngumpet2 dr suami pasti beli ebook diplaystore. Cuma kalo nyaman tah kenapa tap lebih nyaman baca buku fisik sih, Feb, buat gw 😀

  16. Infonya menarik mas Febri, terutama bagi si kutu-nya…eh si kutu buku dan kutu lnet. Klo saya kayaknya cukup buku biasa aja, itupun sdh mpot-mpotan mata ini. Makasih share-nya mas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s