Hati-Hati yang Nyasar

Gue jomlo.

Pengakuan yang seharusnya nggak perlu diakui ya kayaknya.

Ya, baiklah. Gue siluman ikan pesut.

Dan seperti yang dilakuin oleh para jomlo-yang-juga-siluman-ikan-pesut pada umumnya, gue pun senantiasa melakukan pencarian untuk pasangan hidup yang gue idamkan.

Pilihan itu pernah jatuh pada seorang cewek bernama Lita.

Dia temen sekampus yang beda jurusan sama gue. Dia anak teknik lingkungan, sementara gue anak teknik sipil-yang-menjadi-limbah-lingkungan.

Sebenernya gue tau Lita udah cukup lama. Kira-kira sejak semester 2, awal tahun 2014. Tapi sayangnya, gue cuma tau dia secara diam-diam. Yak, gue tau dulu dia punya pacar, dulu dia bahagia, dulu dia aktivis kampus. Semua gue ketahui dengan diam-diam.

Sampai akhirnya 2 semester berselang, kami pun berkenalan. Kala itu kebetulan gue dapet kesempatan karena pada akhirnya Lita putus sama pacarnya. Bagaimana gue tau? Dari perubahan Status BBMnya yang awalnya ‘pacar unyu’ berubah menjadi ‘busy’.

Disitulah kesempatan gue buat ngechat pun terbuka lebar. Gue inget pesan pertama gue ke dia.

“Mmm… Nama pacarmu sekarang Busy ya?”

Yak, pesan idiot dari gue itulah yang akhirnya membuat gue kenalan dan akrab sama Lita.

Setelah kenal cukup akrab di media sosial, gue dan Lita pun akhirnya janjian buat ketemuan di kampus.

Sore itu pukul 16.00, gue duduk di kursi deket parkiran kampus setelah beberapa menit yang lalu mengabari Lita. Cukup lama menunggu, dari kejauhan gue pun melihat sosok Lita lagi jalan dengan pelan mengarah ke tempat gue duduk. Wajah imutnya terlihat polos ketika dia kebingungan mencari-cari keberadaan gue. Ketika gue mau manggil dan melambaikan tangan sambil nyengir, tiba-tiba Lita menghentikan langkahnya, berbalik,  kemudian mengambil hape di saku kanannya.

Gue membenamkan muka. Seolah udah hafal dengan apa yang akan terjadi :

Dia kabur setelah dari jauh ngeliat muka gue. Gue melongo. Kami nggak jadi ketemuan. Satu hari kemudian, kontak gue di delcont.

Gue udah cukup berpengalaman dalam bidang blinddate yang gagal.

“Kamu dimana?”

Pesan itu masuk ketika gue lagi membenamkan muka. Nama Lita menghias layar hape gue. Akhirnya, dengan penuh rasa tabah dan pasrah gue pun membalas pesan tersebut.

“Ini di kursi deket parkiran. Kemeja ijo kotak-kotak. Sendirian. Ngadep laptop. Kamu pake baju pink kan? Tadi aku liat kamu dan ngelambaiin tangan”

Setelah pesan terkirim, nggak lama kemudian, Lita menoleh ke arah gue dan berjalan pelan menuju tempat gue duduk.

Selepas kemudian, Lita udah ada didepan gue. Dengan senyum manisnya dia menyapa. Dari pertemuan pertama itulah akhirnya kami ngobrol bareng. Dan dari situlah akhirnya gue tau bahwa tadi Lita sempet ragu mau ketemu  gue ketika dia secara tiba-tiba ngeliat gue melambaikan tangan.

Hmm… Ya, gue tau diri kok.

Setelah pertemuan itu, gue pun jadi sering menyapa Lita setiap kali kami berpapasan di kampus. Kegiatan chattingan gue sama dia pun semakin intens. Sampai pada waktunya, kami pun janjian buat pergi ke pantai bareng.

Sebelum pergi, gue udah bilang ke Lita kalau gue nggak begitu hafal jalan ke Pantai. Kala itu Lita memaklumi dan dengan enteng bilang :

“Ah, selo Feb. Kan ada GPS. Tenang aja. Yuk berangkat.”

Rabu, sekitar pukul 13.00 gue dan Lita pun akhirnya berangkat menuju Pantai.

Dalam awal perjalanan, gue dan Lita masih seru-seruan ngobrol masalah apa aja. Seolah obrolan diantara kami itu nggak ada habisnya.

Sampai satu setengah jam kemudian…

“Feb, GPSnya mati eh. Duh, kita harus kemana ya di pertigaan ini?”

Lita bersuara dengan nada yang cukup panik. Gue dan Lita baru sampai di daerah Semanu, Gunung Kidul, sementara pantai yang akan menjadi tujuan kita adalah Pantai Ngelambor. Masalahnya, gue bener-bener nggak tau jalannya. Akhirnya, sambil memasang muka kalem, gue mencoba menenangkan Lita.

“Selo aja. ikuti jalan ini aja nanti juga nyampe kok”

Lita diem. Rasa paniknya mulai ilang. Dia mau mengerti.

Beberapa menit kemudian, ketika jalan yang gue ikuti nggak ada ujungnya, Lita kembali panik.

“FEB, INI DIMANA FEB? KOK NGGAK NYAMPE-NYAMPE SIH? AH, BETE AH”

Gue masih mencoba tenang. Sampai ketika gue melihat ada sebuah warung, gue pun berhenti dan nanya ke salah seorang ibu-ibu disana.

“Bu, pantai disini masih jauh ya?”

“Iya, Mas. Lumayan” Jawab sang ibu dengan lembut.

“Mmm. Kira-kira pantainya di daerah mana ya, Bu?” Gue kembali bertanya, mencoba meyakinkan.

“Pacitan, Mas.Pantai Klayar namanya”

“HAH?!!!”

Gue mangap.

Lita membenamkan muka.

Yak. Kami resmi nyasar.

Setelah berucap terimakasih sama sang ibu penjaga warung, gue dan Lita pun langsung mutar balik haluan, mencari arah yang benar.

Cukup lama gue dan Lita muter-muter jalan dan nggak nemu tujuan yang benar, sampai pada akhirnya, setelah gue mengikuti petunjuk jalan yang ada serta nanya ke warga-warga sekitar, gue sama Lita pun akhirnya sampai di Pantai Nglambor.

Gue bernafas lega.

Lita tersenyum senang.

Di pantai, terlihat jelas bahwa matahari sudah bersiap untuk sembunyi. Yak, tepat sekali. Gue baru sampai pantai pada pukul 16.30. Perjalanan yang elegan.

Di sana, ditemani semilir angin pantai yang menyejukan, gue dan Lita mainan air dan ngobrol bareng diatas batu karang sambil menatap matahari yang sudah hendak sembunyi.

Syahdu.

Kami berdua tersenyum bersama. Senyum yang seolah menggiring kami pada sebuah pertanyaan klasik :

‘Mau dikemanakan senyum dan hubungan ini?’

Tepat pukul 17.48, kami berdua pun akhirnya memilih untuk meninggalkan pantai dan pulang ke rumah. Seperti biasa, dalam perjalanan pulang, kami masih ngobrol panjang lebar.

Nggak kerasa waktu udah menunjukkan pukul 21.00. Gue udah sampai di depan kostnya Lita. Dia pun turun dari motor gue, tersenyum, kemudian dengan manis berucap.

“Hati-hati dijalan ya, Feb”

Gue tersenyum, kemudian melajukan motor dengan pelan. Meninggalkan Lita yang melambaikan tangan.

 

Xxxxx

 

Selepas hari itu, gue berharap hubungan antara gue dan Lita bisa berlanjut ke tahap-tahap yang lebih jauh lagi, atau minimal bertahan dengan ayem-ayem aja.

Namun sayangnya, satu hari setelah kami pergi ke Pantai, Lita justru berubah. Ya, dia jadi ‘sedikit’ berbeda. Intensitas chattingan antara gue dan Lita pun semakin berkurang dan menjurus ke garing. Hubungan gue sama Lita seolah merenggang.

Gue masih nggak tau kenapa. Apa karena tragedi nyasar kemarin? Atau mungkin karena gue yang nggak asik?

Atau kemungkinan lain… Lita udah menemukan jalan menuju tambatan hati yang sesungguhnya, setelah kemarin udah cukup lama nyasar di hidup gue.

Mungkin.

Mungkin banget.

Cuma tinggal gue yang masih nyasar bersama kesendirian, mencari tujuan yang benar untuk mencapai kebahagiaan, atau berhenti dan tetap merasa kesepian?

Kampret. Kok ngenes banget ya perasaan?

Terimakasih.

159 comments

  1. Mungkin dia lelah bang haha. Ih tp ghe rada ga suka klo sikap cewek kyk gt. Langsung berubah setelah ketemuan. Hrsnya kan bilang apa gitu. Feb, gue jadian sm kk kelas km. Udah duku ya, dadah. gitu harusnya jd lo ga bingung.

  2. mak, pantai klayar jauh ajee.. pun jalanannya aje gile..hampir gw nahan napas klo beneran sampai sana..

    Feb, pantang mundur sebelum ada penolakan feb.. kadang yg dibutuhkan cewek tu sikap pantang menyerah.. kalau kamu merasa she’s the one, lanjutkan feb..

    good luck yaaa..

    1. Wkwkwk ya makanya aku kaget kan mbak -_- untung aja aku nanya ke orang dulu -_- kalau beneran sampai klayar, kan edan wkwkwk

      jadi harus ditolak dulu ya mbak ._. wkwkwk
      bener juga sih ._. jadi ini harus dilanjutin nih mbak?

      1. hahahhaa.. iyaaa, sampai pantai klayar bukannya romantis yg ada deg1-an krn medan dan ombaknya yang ganas..

        tergantung feb.. sekali lagi kalau kamu yakiiiinn dia si the one, dan sgt berharga utk waktumu .. kejaaaarr terus. tp kalau kamu sendiri ragu dgn attitude atau istilahnya ‘gak cinta2amat’ ya woles aja..

        iya kadang cewek mau lihat seberapa gigihnya cowok feb.. ok? Good luck yaaa

      2. Wkwkwkw nah tuh, medan jalan buat ke Klayar itu parah banget mbak emang -_- tempatnya sih bagus, tapi ombaknya gede wkwkwk 😀

        Eng… Iya ya mbak ._. bener juga. Aku masih gimana ya, yah, diseloin dulu aja deh mbak. Lagian aku masih nyaman sama kesendirian ini kok wkwkwkw 😀

        Makasiiiiih sarannya mbak Dew :3

  3. Awalnya aku terbawa suasana mellow ceritamu Feb. Tapi baca kalimat penutupnya aku jadi ketawa ngakak. Kalau kata Afgan sih Jodoh Pasti Bertemu ya :)))

    1. Awalnya masih agak menyenangkan sih ya mbak :’ yah, akhir yang sedikit buruk dan nggantung sih wkwkwk :p wkwkwk
      miriiiis wkwk 😀

      Iya pasti mbak, Jodoh pasti bertemu. Ada yang nyeleneh juga bilang, ‘kalau kamu nggak ketemu jodoh sampai sekarang, mungkin jodohmu udah meninggal pas waktu bayi’ -_- kan ngawur ya yang nyeleneh ._.

  4. ‘Mau dikemanakan senyum dan hubungan ini?’
    Kalimat ini bikin baper eh baca ending batal baper. Trnyata ad yg lebih ngenes..ketawa ahhh #jahat

  5. Lah, kenapa? Lu gak berubah jadi siluman ikan pesut di depannya, kan Feb? :hehe… Just kidding bro… yang sabar ya Feb, kalau jodoh nggak lari ke mana dah…
    Eh atau jangan-jangan Lita yang kamu bawa pulang bukan Lita yang sama dengan yang kamu ajak ke sana? Hayoloh…
    *kemudian dilempar Febri ke tong sampah terdekat*.

    1. -_____- wwkwkwk aku kok ngebayangin jadi siluman ikan pesut beneran ya wkwkwk 😀 wkwkw
      Hihii bener mas, kalau jodoh nggak akan lari kemana-mana :’ wkwkwk

      Eh, ini apaan -_- yang aku bawa Lita beneran mas, serius wkwkwk :p wkwkwk ini malah apa lagi wkwk 😀

  6. ‘Mau dikemanakan senyum dan hubungan ini?’ suka bagian ini… Lha kok endingnya gak sesuai harapan pemirsah… Hadehh… 😀

    Keep smile broo.. Asyik bacanya…

  7. Ah kamvret padahal gw berharap endingnya bahagia 😆
    *penonton kecewa*

    Tapi gapapa cuy, biarin aja Lita bergulat di WWF… eh masih inget kan pegulat cewek Lita jaman WWF dulu? 😆

  8. Anak Teknik Lingkungan sama anak Teknik Sipil memang sulit bersatu Feb *eh ini mah ga membantu ya?* 😀 cari anak ekonomi aja geh, kalau ga anak kedokteran kata temen-temen cowokku di Teknik dulu hohoho

  9. (((Limbah Lingkungan))) kesel banget :’)))

    Rapopo Feb.. Jadiin pelajaran aja, lain kali bawa cewek jangan nyasar. Langsung arahin ke KUA aja. Jebak dia 😐

  10. Tembak aja!!! jadiaann!! daripada pacaran ama si busy mending ama aku, kapan lagi jalan-jalan ke pantai tapi nyasar!! bilang gitu mas feb. haha kok aku yg sewot ya

  11. Duh, nggak pernah baca postingan soal nyasar sebaper ini, Feb. Biasanya mah ngakak kalau baca tentang nyasar-nyasar, kalau sekarang kok jadi nggak tega gini 😦

    Jadi ingat aku pernah nyasar di hati orang. Tiba-tiba aku nyasar jatuh cinta sama dia, tapi dia ngasih jalan keluar dari kesasaranku itu. Tapi aku masih aja mau nyasar di hati itu, bukannya pergi ke jalan keluar yang dia udah kasih lewat perlakuannya ke aku. Aaarrggh, nggak nyambung ya komennya? Efek baper kayaknya 😦

  12. hahahaha……aku suka ni cerita. Entah ini fiksi atau real story, tetap jempol.
    Ringan. Menarik. Endingnya salah tebak semua.
    Btw Dunia tak selebar daun mas….. 🙂

  13. anjirrr sampe nglambor 4 jam 30 menit… taekkk…
    gue ke pantai indrayanti aja nggak sampe 2 jam sih…
    tracking juga pake gps :))

    hahaha……
    bokong sehat mas?
    apa si lita (jangan digabung XD ) marah karena bokongnya tinggal kulit doang kali yaa… kebanyakan duduk di peraduan, eh jok motor?

    1. WKwkwk namanya juga nyasar Sa -_- yah, asemlah ya wkwkwk

      Kamu berbakat ngebolang deh kayaknya wkwkwk

      Bokong sehat selalu kok -_- wkwkwk mungkin Lita menjauh gara-gara bokong ya -_-

  14. ahahaha, aduh maaf Feb. Seneng deh baca kisah2 di blognya termasuk yang satu ini 🙂 jadi teringat2 masa lalu waktu kuliah *duh, tuanya ketauan yak*. Mati satu tumbuh 1000 Feb, careee lageeeee 😀

  15. WUAHAHAHAHAHAHAHAHA…. dari jogja bisa hampir nyasar ke Klayar itu gmn ceritanya Feb ;D.. hihihihihi….. hayooo jujur aja deh, kamu sengajakan supaya bisa lama2 ama Lita ;p

    tapi Feb, dr jaman aku kuliah dulu, anak teknik itu selalu pasangannya ama Ekonomi ;p.. jgn sama2 anak teknik… ga cocok itu :p

    1. WKwkwk ya itu mbak -_- nyasar dan kebablasan saking PDnya wkkw

      Eng… Itu salah satunya sih mbak, tapi tujuannya tetep ke pantai wkwkw 😀

      Waaaaks ._. jadi harus nyari anak ekonomi ya ._. tapi anak ekonomi kan hedon-hedon mbak ._.

  16. litaaaaaaaaaaaa… mana yg namanya lita… sini2 baca blog ini…

    lagian kalo udah diajak jalan kepantai, langsung aja tembaaak….

    “aku pada mu litaaa..” sambil bikin istana dari pasir

    kalo gak ditembak..ya garing jadinya…sana tembaaaak..tembak

    1. Wkwkwkw Mana ya Litanya :p wkwkwk 😀 udah baca sih anaknya, aku langsung dimarahin. Dia bilang gini : “Kamu kenapa bilangnya di blog? kenapa nggak bilang langsung ke aku?” wkwkwk

      Ampun deh ini apaan malah bikin istana pasir wkwkk 😀

  17. gue pernah nyasar sama pacar gue. duluuuuuu iya duluu banget, dan itu emang bikin gue sebagai cewe illfeel lvl 99, secara .. masa iya nyasar di sumarecon mall serpong sampe 4 jam. bangke gak tuh.

  18. Bang. Ganti ah endingnya. GANTI.

    Kirain endingnya lu sama Lita jadian, bahagia, menikah, punya anak, punya cucu. Taunya enggak 😦
    Lu sih bang, pake nyasar segala. HAHAHAA
    PUKPUK BANG FEB.

    Sabar bang. Masih ada Lita Lita yang lain. :))

    #prayforbangFebri
    #koinpedulibangFeb

    1. Yakalik -_- kalau bisa juga aku ganti ending yang menyedihkan itu -__- habis, gini sih hidupku wkkwkw 😀

      Iya ya -_- nyasarable kok aku orangnya wkwkw 😀
      Hore aku, dipuk-puk wkwkwk 😀

      Makasiiih ya :))

  19. Itu beneran namanya Lita? Hahaha frontal banget no sensor. 😀

    Kadang orang cuma penasaran aja. Setelah selesai penasarannya, ditinggal. Gitu nggak sih? Tapi gak tau juga ding. Sotoy banget gue. Hahaha.

    Btw gak laki banget yang nyamperin duluan si cewek. huhu.

    1. Bukaaaan 😀 namanya cuma sedikit disamarkan :p wkwkwk 😀

      Iya juga sih -_- jadi, ini cuma karena penasaran ya 😀

      Nyamperin duluan gimana? wkwk kan yang minta ceweknya :p wkwkw 😀

    1. Halah….iya di tengah2 cerita ikut happy tp endingnya aduh kasian kamu Feb, turut prihatin ya…
      Tapi jgn patah arang, coba ditengok2 lagi di jurusan yg lain siapa tau ada lagi yg lebih baik dari Lita
      Semoga nggak nyasar ya

      1. WKwkwk ini lanjutan komentar tadi ya mbak? wkwkw
        Iya sih mbak, awalnya aku udah seneng. Tapi akhirnya kok begini ya wkwk 😀

        Siaaap mbak :)) pasti ada kok ya 😀
        Hihihi semoga ya mbak :))

  20. Mungkin Lita nyari yang tau jalan ke pantai. Hehehehehe. enggak. Mungkin dia emang butuh waktu aja kali Mas Feb buat mikir. Atau sebenernya meregangnya hubungan kalian itu cuma perasaan lo aja.

    1. Ini kok sedih banget -_- masa dia nyari yang tau jalan ke pantai? kenapa nggak nyari bareng aku aja -_- sedih wkwkw

      Iya kalik ya? Jadi, biarkan dia berpikir :’)
      Makasiiiih Rizkaaa :))

  21. “Ya, baiklah. Gue siluman ikan pesut.” Baru baca aja bingung, “Lha, maksudnya apa ini orang.” -___- absurd banget hahaha

    Nah, dari cerita ini, gue bisa ngasih tips buat orang2 yang mau nempel terus sama gebetan: bikin dia nyasar. Tapi, untung2an sih. Sabar, ya, mblo.. Ehehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s