Bersahabatlah dengan tiang listrik, wahai pejuang laporan

Segala sesuatu kalau dilakuin secara berlebihan pasti hasilnya nggak akan baik.

Yak, gue mempercayai kalimat tersebut.

Kita coba ambil contoh.

  • Kalau kita main game secara berlebihan, kita pasti lupa sama waktu dan digampar orang tua.
  • Kalau kita berlebihan makan sambel sebanyak satu gentong, kita pasti mencret.
  • Kalau kita terlalu sayang sama cewek, kita pasti ditinggalin.

True story, bro.

Yah, intinya nggak ada yang bagus hasilnya kalau kita ngelakuin suatu hal secara berlebihan. Termasuk tugas kuliah.

Nah, harusnya kita emang nggak usah terlalu berlebihan dalam ngerjain suatu tugas kuliah. Soalnya, suatu kali gue pernah berlebihan dalam ngerjain tugas kuliah dan hasilnya itu… apes banget.

Semua terjadi di semester dua. Pada semester itu, mata kuliah yang gue jalani hampir semuanya bisa digolongkan dalam kategori ‘berat’.

Hidraulika dan Bahan Kontruksi Teknik (BKT) adalah dua mata kuliah praktikum kampret yang mengharuskan tiap kelompoknya bikin laporan.

Selama semester dua itulah hape gue hanya berisi pesan-pesan dari temen sekelompok praktikum Hidraulika dan BKT.


Widya : Feb, ngerjain laporan BKT di kampus, yuk?

Gue : Ah, aku udah di rumah. Ke kampus jauh.

Widya : Aku coret dari kelompok, mau?

Gue : Oke, otewe.


Atau


Vicha : Feb, konsultasi laporan hidraulika di rumah asdos sekarang ya? Banyak revisi nih.

Gue : Oke, semangaaat Cha.

Vicha : Bantuiiiiin, Feb.

Gue : Aku lagi sibuk diskusi sama temen nih. Ngomongin perekonomian Indonesia.

Vicha : *Ngirim foto laporan kelompok* *Nama gue dicoret-coret*

Gue : Otewe, Cha.


Dari situlah petaka mulai terjadi. Gue pun dipaksa untuk multitasking antara harus nulis laporan Hidraulika atau BKT terlebih dahulu.

Sampai disuatu malam, puncak kekampretan ngerjain laporan terjadi disaat gue lagi nulis laporan BKT. Disitu tiba-tiba kepala gue puyeng. Nggak lama, gue mimisan. Darahnya netes di laporan yang udah gue tulis.

KAMPRET, NGULANG NULIS DARI AWAL.

Akhirnya, malam itu gue memilih buat berhenti nulis laporan.

Esok harinya, gue kuliah seperti biasa. Masih belum ada gejala apa-apa. Siang harinya, sekitar pukul 13.00, gue ngerasain ada hal aneh yang terjadi pada mata gue.

Pada waktu gue lagi jalan menuju laboratorium BKT, kepala gue kembali puyeng. Kemudian, pandangan gue blank. Yang gue liat  cuma warna item aja. Kayak merem, tapi gue nggak merem (nah loh, bingung kan). Sesaat kemudian, mata gue kembali normal.

Hal ini terjadi berulang kali perlimabelas menit. Gue masih belum tau kenapa, dan masih menganggap hal ini biasa aja. Sampai akhirnya, pada pukul 16.20 gue pun pulang dari kuliah.

Di perjalanan pulang, awalnya gue masih baik-baik aja. Pada kilometer 1 sampai 6, gue masih melaju dengan aman dan damai. Sebelum akhirnya, di kilometer 8 mata gue mulai kumat. Pandangan item yang sedari tadi gue alami terjadi lagi. Parahnya, hal itu terjadi pas gue lagi naik motor. Kan kampret.

Panik, gue pun memilih buat melajukan motor secara pelan-pelan. Mencoba mencari aman, gue menepikan motor ke kiri jalan dengan pelan, masih dengan pandangan item semua.

BRAK !

Gue menepikan motornya terlalu ke tepi dan nabrak tiang listrik.

TIANG LISTRIK YANG DIEM AJA DI PINGGIR JALAN, GUE TABRAK. PREMAN NGGAK GUE?

Setelah nabrak tiang, pandangan gue kembali normal. Seketika, gue melihat sekitaran jalan. Banyak orang yang menyalip gue sambil melirik heran, bukannya nolong. Juhut.

Merasa tetep pengen cepet pulang, gue pun kembali melanjutkan perjalanan. Namun kali ini dengan laju yang sangat pelan dan agak menepi di kiri jalan. Setiap kali mata gue kumat, gue memilih berhenti melaju. Gitu terus. Hasilnya? Gue baru sampai rumah pukul 18.15.

Sampai rumah, gue langsung masuk kamar. Gue masih nggak tau apa yang terjadi dengan mata gue. Yang jelas, setelah masuk kamar itu gue langsung tidur pules banget sampai pagi.

Esok harinya, mata gue masih terus kumat. Khawatir kalau maksain berangkat kuliah nanti nabrak tiang listrik lagi, akhirnya gue pun memilih diantar bapak ke rumah sakit buat meriksain mata gue ini.

Waktu sampai dirumah sakit, gue pun masuk ke sebuah ruangan. Kesan awal gue kala itu adalah :

‘Gilak, ada mahasiswa kedokteran UMY baru magang. Cantik banget’

Mata gue bisa normal kalau ngeliat cewek sama nabrak tiang listrik.

Diruangan itulah gue diperiksa sama bu dokter. Mahasiswi-mahasiswi magang itu ngeliat bu dokter meriksa gue. Sementara gue ngeliatin mereka. Mantap.

Setelah memeriksa mata gue, bu dokter pun mengambil kesimpulan bahwa mata gue baik-baik aja. Kemungkinan terbaik: Gue cuma kurang tidur. Kemungkinan terburuk : Syaraf mata gue rusak. Pemeriksaan selesai, gue cuma dikasih empat butir matoflam (vitamin mata) dan disuruh banyak-banyak istirahat.

Sepulang dari rumah sakit, gue langsung pulang kerumah dan tidur. Lamaaa banget waktu tidur gue. Seakan rapelan dari jatah tidur gue beberapa minggu terakhir.

Sampai esok harinya, mata gue udah kembali jinak. Gue pun berkesimpulan kalau gue cuma kekurangan tidur gara-gara maksain bikin laporan.

Saat kembali masuk kuliah, temen-temen satu kelompok pun nanyain alasan gue kenapa satu hari kemarin nggak masuk kuliah.

Dengan polos gue cuma bisa menjawab :

‘Kemarin aku habis nabrak tiang listrik’

Temen-temen gue pun merespon dengan ngakak sambil ngebego-begoin gue, tanpa menelisik sebab-sebab kenapa gue nabrak tiang listrik.

Padahal gue kan merjuangin laporan kelompok, kampret.

Setelah kejadian itu, sekarang gue bukan lagi pejuang laporan.

 

Terimakasih.

Advertisements

110 comments

    1. Wahahaha, pejuang laporan juga ya mbak 😀 hihihi bener mbak -_- banyak dampaknya juga ya -_- mata berkantung, mata ngeblank -_- ampun deh

      Itu dia mbak -_- laporan mah sampe kapanpun tetep ada. bahkan di akherat juga ._.

  1. Kalau kita terlalu sayang sama cewek, kita pasti ditinggalin.

    Wow, seriusan itu yang elu alami? Sayang ama cewek berlebihan dan ditinggalin? 😆 😆 *ups*

    Btw, serem amat lu ngalamin itu…. pas bawa motor mata tiba2 ga bisa melihat? Waaah…. itu bahaya banget… masih untung bisa nepi… untung lalu lintas ga kayak jakarta yang beringas dan buas. :O

    Mungkin mimisan itu gejalanya..?

      1. Wah alhamdulillah kamu ga kenapa2 ya pas kejadian itu. Untung lalulintasnya ga begitu beringas. 😦
        Makanya mulai sekarang jaga kesehatan. Yang punya badan kan kita masing2, jadi kita masing2 harus njaga badan sendiri, sadar batas diri masing2. :mrgreen:

      2. Alhamdulillah banget mas aku cuma nabrak tiang -_- soalnya kalau maju lagi gitu ada kayak drainase tepi jalan gitu -_- jatuh kesana kan lumayan :’

        Iya mas, ini aku jaga kesehatan banget kok mas :’
        kalau capek banget aku pulang kuliah gitu dari jam 8 udah tidur dan bangun jam 5 hehehe 😀 fresh lah pokoknya 😀
        terimakasih mas 😀

      3. Wuiiih mantap laaah itu namanya. Soalnya kalo jadi mahasiswa mah harus bisa memanfaatkan waktu sebisa mungkin buat tidur. Hahaha 😆

  2. Ahahahhaa. Itu serius, ah, jatoh nggak ada yang nolongin? Jahatnyaaaa. Tinggal di mana, sih, mas? Hutan sebelah mana? 😦

    Aku masih seorang mahasiswi pejuang laporan. Lagi masa-masanya mata kuliah metode penelitian ini. :’)

    Iya, intinya berlebihan itu nggak baik. Bener, tuh, jadi orang yang terlalu baik bisa ditinggalin atau nggak ditinggalin, sih, tapi cuma dimanfaatin. Deuh~

    Jangan terlalu sayang. Susah move on-nyaaaahhhh. Haaah~~~

    Merdekaaahhh.

    1. Beneran -_- kan sedih ya -_-
      Aku di hutan rimba, deket sama rumahnya macan kok :’

      Semangaaat ya pejuang laporan 😀 wkwkwk semoga menyenangkan :p wkwkkw

      Yah, intinya itu Rim :)) yang senormalya aja kalu mau ngerjain apa-apa itu 😀 apalagi syang sama orang :’)

      1. Pokoknya mah ya…apapun itu, kalau berlebihan mah ngga bagus. Jd harus pandai membaca sinyal2 badan. Jaga kesehatan yaaa… Biar cepet nikah… *lhooo..??!!!

  3. Fakta 1: kerjain laporan bikin capek mata
    Fakta 2: Liat cewek dan nabrak tiang listrik bikin capek mata ilang

    Kesimpulan: Sediain cewek atau tiang biar kuat bikin laporan 😛

  4. Hastagah perjuanganmu Feb :hehe, sampai nabrak dan mimisan gitu, terlalu memforsir diri. Sekarang sudah baikan kan yah? Nanti semua mahasiswa mungkin bakal jadi kayak dirimu kali ya. Kalau ngerjain tugas sampai menyiksa gitu bukannya nggak efektif ya, soalnya malah ilmunya nggak dapet, malah menyakiti mahasiswa, bikin sakit doang.

    1. Ampun deh mas masa itu tuh -_- nggak nyangka bakal segitunya sih. Aku kok lemah banget ya wkwkwk 😀
      Tergantung mahasiswanya sih mas :p wwkwkkw
      Bener. menurutku nggak efektif banget kok -_- nyiksa diri doang -_-

      1. Bukan lemah sih menurutku Feb, kayaknya semua orang kalau dipaksa kerja rodi kayak gitu juga bakal bernasib serupa.
        Bukan menyiksa diri, kalian disiksa kampus! *provokator*.

    1. Wkwkwk nahkan, emang tiang listriknya brati yang tau-tau ada ditepi jalan dan nabrak aku *eh wkw
      JUHUT anget mbak :’)
      Wkwkwk iya mbak, anak teknik mah gini ya :’)
      Kamu pernahnya nabrak cowok terus jadian mbak ?

  5. Mas Feb…. *hiks, kasian* tiang listriknya gpp?

    Waw,,percaya gak mas? aku juga pernah nabrak tiang listrik, malah aku lebih apes, motor lagi kenceng2nya trus BRRRUUUAAAKK!! alhamdulillah bibir jontor tangan lecet2 memar dimana mana…. tapi daripada sakitnya aku lebih kerasa malunya. malu gak ketulungan lah v_v

    1. Wkwkwkw tiang listriknya masih berdiri kokoh kok :’) wkwkwk

      kamuitu kenapa kok nabrak tiang listrik -_- kamu sakit apa mbak -_- kwkwkw
      itu sih parah mbak ._. wkwkwkw malu banget mbak? terus orang-orangnya gimana?

      1. Syukur deh masi kokoh, sebagai tiang listrik dia pasti merasa gagal sampe ketabrak seorang mas febri XD

        ya gitu sama pandangan menggelap mata serasa tebalik, pas diperiksain ternyata mata aku minus.
        iya malu tiang listrik lg diem ditabrak, orang2 nolongin tp sambil pada ketawa… sedih pisan ya nasib aku u_u

      2. Sehina itukah aku ya mbak -_- si tiang lisrik sampe merasa gagal wkwkw
        kok ngeri mbak 😦 duh, tapi nggapapa kan? wkwkwk itu dia, malunya yang kayaknya nggak ilang-ilang wkwkw 😀

      3. Hihi…. gapapa dong, nih masi idub 🙂
        Iya, malu nya ga ilang2, mana orang-orang ngiranya aku abis mabok. Yamasa kan bidadari cantik imut gini mabok kan ya? *makin dijedotin ke tiang* 😀

  6. JUHUT BANGET FEB? JUHUT GAK ADA YANG NULUNG? HUHUHU JUHUT SEMOAHNYA =))))))

    Itu keleyengan karena kurang darah kali Feb, jadi aja gak fokus dan lelah letih lesu lungai lemah… tapi gatau juga sih 😀

    Selamat melanjutkan laporan, tugas dan laen laen nya wahai MAHASISWA. Ingat jangan jadi orang juhut 😛

    1. IYA MBAK :’) POKOKNYA JUHUT EMUAH :”) BENCI. AKU BENCIIIIH 😦

      mungkin juga ya mbak :’) tapi nggak tau eh, yang jelas itu pengalaman yang acakadut wkwkw 😀

      Makasiiiih ya wahai Sesepuh mahasiswa yang sekarang sibuk merintis anak barunya :”)

      pasti aku nggak akan juhut mbak ._. wkwkw

  7. Segala sesuatu yang berlebihan emang gak ada baiknya..

    Iya nih preman banget tiang yang diem aja ditabrak.. giliran liat yang cakep langsung mata normal lagi.. Kalo gitu bawa aja foto cewek cewek cakep setiap kumat keluarin dah tu foto biar normal lagi Hahahaa…

    1. Nah, bener banget :)) yang normal-normal ajadeh kalau mau apa-apa ya mbak :))

      wkwkwk iya dong, preman yang unyu aku ni:p wkkwkw

      jadi, aku harus ngeluarin fotomu kemana-mana biar pandanganku normal?

  8. HAHAHAAHAA PAS LIAT CEWEK CAKEP LANGSUNG NORMAL GITU BANG FEB.

    Duh, trusetorinya. Nggak kuku.
    Kurang tidur atau kurang istirahat bisa bikin pandangan sampe item-item gitu bang Feb?
    Saking semangatnya ngerjain laporan. Hmm

    tetep semangat bang. Biar sakit mata lagi. Kerumah sakit lagi. Jumpa mahasiswi magang yang cakep. GUT.

    1. Iya, harus liat cewek kayak kamu dulu deh baru aku bisa normal wkwkwk

      Ampun deh ya -_-
      Kurang tau juga itu gara-gara apa Lan -_- soalnya ini aku kuranng tidur aja aku masih normal kok 😀
      nggak semangat juga sih :’) ini aku lagi males-malesnya kuliah :’)

      wkwkwkw yakalik -_-

    1. Aamiin mbak :”) iya mbak :’) ngeri banget. apalagi pas aku ke rumah sakit, disana yang ngantri buat periksa mata banyak banget :’ dan ngeri, ada yang matanya diperbanin gitu 😦

  9. Kalau kita terlalu sayang sama cewek, kita pasti ditinggalin.
    Sejauh ini gue emang ditinggalin terus setiap kali terlalu sayang. Malah curhat. 😦

    Pas lagi dilihatin anak-anak UGM yang magang itu, lu mimisan lagi gak, Feb? :p
    Itu kecapekan efeknya parah juga, ya. Ckck. :))

    1. Nah, bener kan -_- aku juga gitu sih -_- terlalu sayang malah ditinggalin. kan resek -_-

      engga mimisan dong :p malah jadi seger ini badan 😀 wkwk

      iya -_- terforsir sih. kurang terbiasa aja 😀

  10. wilih serem kali feb mpe nabrak tiang listrik gitu lain kali jgn terforsir kl cm bkin laporan .. g tau jg kan qt udh to the max gitu eee laporanx jg cm dlirik doang sama dosennya hadehhh

    1. Nah, itu dia mbak -_- makanya udah agak kapok kalau menforsir tenaga buat laporan wkwkwk 😀

      Itu dia yang sakit -_- kadang cuma dilirik e kalau dosen ngoreksi, kayak nggak ngeliat perjuangan kita gitu :’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s