Lagu yang Suaranya Nggak Manusiawi

Mmm…

Kita pasti pernah menyelipkan sebuah kenangan ke dalam sebuah lagu.

Misalnya gue. Gue rentan banget galau kalau dengerin lagu yang mana lagu itu pernah menjadi kenangan antara gue dengan mantan, mantan gebetan atau sekedar hal yang nggak bisa gue capai.

Denger lagu Peterpan – Semua tentang kita, gue inget sama mantan gue yang pertama. Cewek yang gue sukai dari kelas 5 SD dan berhasil jadian ketika gue SMP, lalu putus dua bulan kemudian karena ternyata dia nerima gue hanya sebagai pelarian.

Denger lagu Simple Plan – Jetlag, gue inget sama salah seorang gebetan di tahun 2012 dulu, dikala kami lagi deket-deketnya dan udah punya panggilan sayang, eh dia malah balikan sama mantannya.

Denger lagu Air Supply – All out of love, gue jadi inget sama perjuangan gue yang belajar mati-matian biar bisa masuk UGM, namun kenyataan memberikan jalan yang berlawanan.

Kok, semua lagu bikin gue inget sama kenangan yang kampret ya?

Ah, enggak. Pasti ada beberapa lagu yang mengingatkan gue kepada hal-hal yang indah.

Bentar, gue inget-inget dulu.

Sabar.

Oke, fix. Nggak ada.

Kebanyakan, lagu yang dulu indah dinyanyiin pas bareng mantan, sekarang jadi kenangan pait yang nggak enak untuk dikenang.

Terlepas dari lagu yang cuma mengingatkan gue pada suatu hal yang pahit, gue pun pernah bikin lagu. Lagu yang gue tulis sendiri di kertas lusuh. Lagu yang nadanya gue cari sendiri dengan skill gitar ala kadarnya. Lagu yang tentunya ngingetin gue pada suatu hal yang pahit juga. Kampret, kenapa pahit terus sih? Karena terkadang hal pahit bisa jadi alasan kenapa kita bikin sebuah karya

Woyo.

Baik. Setelah memperhitungkan banyak hal, gue mau nyoba buat nampilin beberapa lagu curut gue disini. Sebelum kalian mencoba buat mendengarkan satu dari beberapa lagu ini, ada baiknya kalian membulatkan tekad sebulat-bulatnya terlebih dahulu. Gue ingatkan sekali lagi, skill gitar gue acak-acakan. Suara gue kayak banci kebanyakan ngisep asap fogging. Kalau kematian ditentukan dari seberapa buruk orang nyanyi sambil main gitar, maka gue akan mati paling pertama, dengan cara dicincang-cincang.

Silahkan disimak :

  1. Pergilah

Lagu ini gue bikin sewaktu gue duduk di bangku kelas 3 SMP. Masa dimana gue baru bisa-bisanya main gitar dengan kunci dasar. Sampai sekarang ya masih gitu-gitu aja. Kala itu, ada seorang cewek yang di masa lalu pernah nyakitin gue, eh tiba-tiba dia seenak jidat balik lagi ngehubungin gue dan sok-sokan nanya kabar. Kan, sakit. Dia bikin gue inget masa-masa pahit saat bareng dia. Karena alasan itulah akhirnya gue bikin lagu ini. Kampretnya, tiap lagu ini gue dengerin, gue malah jadi sering inget dia. Kan, bakwan ya.

Yah, silahkan didengerin. Jangan lupa berdoa.

  1. Terang tak tergantikan.

Mungkin, ini satu-satunya lagu yang nggak ngingetin gue akan kenangan pahit. Pasalnya, lagu ini gue buat karena waktu itu ada seorang temen yang curhat kalau dia takut gelap. Kadang gue bingung sama orang yang phobia gelap. Sebenernya, gelap itu unyu. Banyak orang yang suka gelap. Banyak orang yang suka pacaran di tempat gelap. Lagi pula, ada kalimat yang bilang kalau ‘Gelap itu nggak ada, yang ada kekurangan cahaya. Cewek nolak cowok itu nggak ada, yang ada ceweknya emang kurang suka sama lo’.

Yah, silahkan didengerin. Jangan lupa berdoa.

  1. Untuk Lingkungan.

Ini lagu yang gue ciptain buat lomba. Jadi waktu itu gue lihat di twitter tentang lomba bikin lagu tentang lingkungan. Iseng, gue pun coba-coba bikin lirik dan nyari-nyari nada yang pas. Akhirnya lagu itu kelar pas di hari terakhir batas pengiriman karya. Sewaktu gue nyari info tentang cara pengiriman karya, gue menemukan kenyataan bahwa ternyata deadline lomba dimajuin 2 hari dari deadline seharusnya. DIMAJUIN. Kan kampret. Akhirnya, yah, gue cuma bisa geleng-geleng kepala aja.

Yah, silahkan didengerin. Jangan lupa berdoa.

  1. Yang Dekat Juara

Ini lagu yang bercerita tentang jarak. Jadi, kala itu gue bertemu dengan gebetan gue di Semarang. Di pinggir Pantai Marina, kami cerita banyak. Sampai akhirnya, dia cerita kalau gue bukan satu-satunya orang yang deket sama dia. Dia pun bilang kalau dia dilema antara harus milih gue atau orang itu. Disitu, gue sok-sokan tegar mendengarkan. Sampai akhirnya perbincangan berakhir nggantung belum jelas. Saat kami berpisah, jarak ternyata menentukan semuanya. Seminggu setelah perbincangan di Pantai Marina itu, gebetan ngabarin ke gue kalau dia mau jogging sama cowok-yang-juga-lagi-ndeketin-dia. Jelas, gue ngijinin. Siapa gue juga. Sampai menjelang siang, gebetan gue nggak kunjung ngasih kabar. Akhirnya, dengan rasa putus asa, lagu ini tercipta.

Yah, silahkan didengerin. Jangan lupa berdoa.

 

ITU KENAPA MUKA GUE GEDE BANGET. NGGANGGU BANGET, NGGAK SIH? -_-

Empat lagu dengan suara yang nggak manusiawi. Kamu mau nyanyiin lagu itu supaya suaranya jadi lebih manusiawi? Silahkan. Sangat dipersilahkan.

Karena pada dasarnya, setiap lagu pasti akan selalu membawa kita untuk kembali mengenang masa lalu. Jadi, gimana kita bisa mengenang masa lalu kalau yang nyanyiin lagu suaranya nggak manusiawi begitu?

Ini apasih?

Terimakasih.

Advertisements

114 comments

  1. Pertamax!!

    Aaaaaaakk tidaaaaak mimpi buruuuuk… aku lupa berdoa tadi pas nge-paly nya.
    Mas, kamu hari-hari makan karet ban yak? ko idupnya pait-pait bener.

    Etapi top markotop deh keren lagu-lagu ciptaannya. aku bagaikan tidak sanggup berkata-kata *diem… lalu muntah* XD

    1. MARTABAAAAX !!! wkwkw

      Duh ._. mimpi buruk kan ya :’ udah dibilang juga apa mbak, berdoalah dahulu. bayarlah zakat juga :’)

      wkwkwkw emang pait mbak. nggak makan karet ban aja pait. apalagi makan :’) sedih wkwkw

      Makasiiih mbak -_- duh, diterbangin, dijatuhin. aku mah biasa diginiiiiin~ wkwwkkw 😀

      1. Lah ternyata aku bukan komen pertama toh 😦
        Iyah aku silap mas 😐 nanti lg play nya di mesjid deh biar barokah

        Yawda atuh biar ga pait mas febri liatin saya ajah, soalnya saya kan ga pait, ya kan yaa… *iyain plis biar cepet*

        Jujurly, keren kok lagu ama suaranya juga. aku sukaaaa. U ROCK ON!!

      2. bukan mbak :p soalnya ternyata ada komen yang belum di approve :p wkkwwk
        hihihi nggakpapa mbak, berdzikirlah ya 😀 wkwkw mantaaap :p wkwkw

        iya mana kamu aku liatin aja, ya kamu nggak pait wkwkw 😀

        jujurly -_- tunjukan englishmu mbak wkwkwk makasiiiih banyaaak mbak :))

  2. Alhamdulillah, aku gak lupa berdoa sebelum play lagunya. Doa makan.
    Kerennnnn!!! Kelas 3 SMP udah gerayangin gitar. Kapan-kapan bisa nih, lagu yang diulas tiap hari Sabtu, dimasukkin cover nya juga. Huehehehe.

  3. terus terang gue lumayan suka sama nada yang lagu untuk lingkungan, hahaha.. salahnya kurang kaya kordnya, terus main gitarnya juga gitu2 aja sih kritik gue.. coba aja lu mau kutak katik kord sama cara ngerambas tuh gitar lagi, mungkin bisa jadi lebih keren 🙂
    kok gue jadi kayak juri indonesian odol yak 😀
    tapi keren sih, bisa nyiptain lagu sendiri. good job!

    1. Makasiiiih banyak Mas Irsyad :)) hihi

      Nah, bener. aku setuju mas. aku masih main chord yang gitu-gitu aja. itu kunci gitarnya cuma aku puterin dari C, F, G gitu-gitu terus mas. yah, harus banyak belajar gitar aku 😀

      makasiiih mas sarannya 😀 keren 😀
      hihihi makasiih banyak sekali lagi mas :))

  4. Hahaha.. setuju! *apa coba
    Biasanya kalau lg galau suka tercipta sebuah karya, bisa jd lagu..puisi..cerpen.. hahaha.. bagus nih mas nya bisa bikin lagu.. 🙂

    MD Ayomi

  5. Egilaa.. naksir kelas 5 SD baru dapet waktu SMP.. terus cuma pelampiasan lagii..

    Terus waktu udah punya panggilan sayang eh malah balikkan sama mantannya.. perih

    Terlalu banyak kenangan pahit mu itu.. Tapi menghasilkan karya yang keren.. gak nyesel nyesel banget lah punya pengalaman pahit kalo gitu.. lanjutkan kenangan pahit mu.. #eeh karyanya maksudnya.. 🙂

    1. Hihihi itu dia mbak -_- pait banget kan -_- semua kisah cinta yang gagal itu ngerusak cara pandangku tentang cinta tau nggak mbak :’ sedih.

      syukurlah mbak masih bisa berkarya meski hati cenut-cenut gitu :’ hihih
      yakaliiik kenangan pait :p wkwk

      makasiiih mbak :))

      1. Waduh.. cinta itu anugerah tapi kalo begini ceritanya jadi musibah.. Yaudalah jangan jatuh cinta kalo belum siap dapet musibah mah.. #eeh just kidding, tapi serius. :v

        Dengan karyamu orang orang itu tetap abadi dalam kenanganmu.. huaa.. ikut syediih…

        Syemangaat….!!

  6. Anjiiirr keren bang, bisa bikin lagu sendiri. Nyari lirik sendiri, nyari nada sendiri, nyanyiin sendiri.
    Mantap! 🙂

    suka deh sm kalimat, ” Karena terkadang hal pahit bisa jadi alasan kenapa kita bikin sebuah karya ”
    Setuju bang

    1. Makasiiiih Raisa Andriana Kadek wkwkw 😀 masih belajar dikit-dikit juga ini :))

      Hihihi bener juga kan ya? yuk berkarya, biar dia yang nyakitin kita ngerasa nyesel udah jahat sama kita 😀

  7. Keren! Mas Feb juara!
    Kalau udah bisa bikin lagu gini skill gitarnya yaa gak cemen lah. Gue dengerin semuanya woy. Keren. Keren. Keren. Wooohhh.
    Dan, paling suka sana yang dekat juara, enak aja gitu gitarnya dan karena ADA BACKSOUND SUARA KENDARAAN HAHAHA.

    Semangat terua bikin karya lagi yaakkkk.

    1. Rizkaaaaa 😀 makasiiih banyaak ya 😀 hihi

      tapi beneran kok -_- skil gitarku itu cemen banget -_- hihihi makasiiih 😀

      itu efek doang itu suara kendaraan :p wkwkw kampret tau aja ini aku ngrekamnya dipinggir jalan wkwkw 😀

      makasiiih Kaaa :))

  8. Kalo dengertin lagu, jadi ingat masa lalu, itulah alasan kenapa saya jarang sekali dengerin musik, kecuali saat bersih-bersih rumah. Apalagi kalau pas ngedit naskah, jauh banget deh dari musik.

    1. Hihihi maasih belajar sedikit-sedikit kok mbak :))
      makasiiih banyaak ya mbak 😀

      wkwkwk mantan yang jadi suami 😀 kok keren ya mbak :3 aaah, yang penting suara falsnya kan khas mbak, dan bikin rindu ciyee 😀

  9. aku paling suka Terang Tak Tergantikan, trs yg kedua Untuk Lingkungan :).. Kamu tuh terlalu merendah Feb.. yg begini mah ga jelak kali… org lain blm tentu bisa, aku apalagi ;p.. Dan serius itu lagu yg Perglah diciptain pas 3 smp?? Umur segitu aku lg alay2 nya suka ama lagu, tp ga mungkin bisa nyiptain sendiri ;p

    1. Makasiiih mbak :)) dua lagu itu lagu favoritku juga sebenernya :))
      gitu ya mbak :’ habis, aku emang ngga pede sih mbak kadang :’

      Iya mbak, itu aku bikin waktu kelas 3 SMP, pas aku baru bisa main gitar hehehe 😀 makasiiiih mbak :))

  10. Emang iya sih ya kalo ngomongin lagu kadang ada yang bikin inget sama mantan sama gebetan, nyesek bin perih kadang2 hehe

    nanti gue coba dengerin ah, gue akan mengawalinya dengan puasa tiga hari dulu biar hati dan telinga gue bersih 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s