Cinta Eeknya Monyet

Kita semua mungkin udah pernah denger istilah cinta monyet.

Ini kalimat pembukanya kok kayak gimana gitu ya? Baik, biarkan saja monyet ngomongin cintanya.

Kata banyak orang, cinta monyet adalah cinta yang biasa dirasain oleh anak-anak ingusan-yang-kalau-pipis-masih-kemana-mana kepada lawan jenisnya. Seperti halnya kita yang menjalani proses kehidupan, kita pun pasti pernah ngerasain gimana sensasi cinta monyet itu.

Gue merasakan cinta monyet disaat gue duduk dibangku kelas 3 SD. Kala itu, gue suka sama cewek manis bernama Upi. Nggak tau gimana proses awalnya, yang jelas, dalam setiap kesempatan yang ada gue selalu mencari-cari perhatian ke dia atau sekedar sok-sokan menghibur dia.

Waktu itu semua ngalir begitu aja tanpa ada hubungan yang pasti. Gue suka dia. Udah. Dia nggak suka gue, bodo amat. Sederhana. Sampai saat ini, kadang gue senyum-senyum sendiri mengenang masa-masa itu.

Namun, dibalik semua itu, ada satu kisah cinta yang paling bikin gue ngakak tiap kali gue mencoba mengingatnya kembali.

Gue pernah suka sama guru SD gue.

IYA. GURU SD GUE.

Yak, gue emang terlalu cepat akil baligh.

Jadi ceritanya waktu itu gue masih duduk di bangku kelas 2 SD. Sama halnya seperti bocah pada umumnya, gue masih (sangat layak untuk dikatakan) unyu (walaupun menjijikannya minta ampun). Gue pun masih serius mendengar guru berbicara menerangkan pelajaran.

Sampai akhirnya, suatu hari, didepan kelas, sang kepala sekolah memperkenalkan seorang guru baru buat kami. Yak, tepat sekali, pada saat itulah kodrat gue sebagai bocah normal ternodai.

Beliau bernama Bu Ani. Seorang guru muda yang senantiasa sangat sabar dalam memberikan pelajaran untuk kami, anak-anak kelas 2 SD.

Karena gue suka pada pandangan pertama terhadap Bu Ani, alhasil setiap kali Bu Ani menerangkan pelajaran, mata gue hanya terfokus pada rona wajah Bu Ani yang sangat cerah. Tak jarang sepulang dari sekolah, disaat gue masuk kamar dan berniat mengulangi pelajaran yang Bu Ani berikan, gue nggak tau apa-apa materi yang dibahas tadi. Namun, gue tau apa yang selalu ada di otak gue = Bu Ani.

Kampret kisah gue gini-gini amat ya.

Lanjut.

Pada hari Sabtu, setiap gue pulang sekolah lebih awal, gue selalu menyempatkan diri buat keluar rumah, menunggu sendiri dipinggir jalan sekitar pukul 12.15 hanya untuk melihat Bu Ani pulang dari sekolah dengan berjalan kaki, lengkap dengan seragam batik bercorak coklat dan putih yang beliau kenakan.

Pada lain kesempatan, hari ulang tahun gue adalah hari yang nggak bisa gue lupakan sepanjang sejarah hidup gue karena pada hari itu, tepat ketika mata pelajaran yang diampu Bu Ani usai dan seluruh siswa baris-berbaris untuk bersalaman, saat tiba giliran gue bersalaman, Bu Ani menyodorkan satu buah kantong kresek berisikan banyak jajanan sembari mengucapkan kalimat :

‘Selamat ulang tahun ya, Feb’

Lengkap dengan senyum simpul manisnya.

GUE MELTING, KAMPRET !

Sepulang dari sekolah, gue menunjukkan jajanan yang dikasih Bu Ani kepada Ibu gue. Masih dengan muka polos, gue pun berucap kepada Ibu.

“Bu Ani ngasih ini ke aku, jadi Bu Ani sayang sama aku kan bu? Aku sayang sama Bu Ani”

Ucapan gue kala itu seakan memberi kode ke Ibu supaya beliau segera menikahkan gue dengan Bu Ani.

Namun, itu nggak terjadi.

Ibu gue nggak peka.

Beliau hanya tersenyum layaknya melihat anak kecil polos nggak tau apa-apa yang lagi bahagia. Udah.

Sampai pada akhirnya, beberapa hari kemudian, gue melihat Ibu lagi berdandan rapi didalam kamarnya. Penasaran, gue pun bertanya.

“Mau kemana Bu? Kok rapi banget?”

Mendengar pertanyaan gue itu, ibu melirik dari kaca gede dihadapannya. Sembari memakai lipstik di bibirnya, ibu gue berucap.

“Mau ke nikahan, Feb. Ikut po?”

“Nikahannya siapa, Bu?” Tanya gue polos.

“Itu, ke nikahannya temennya Om Iwan. Yang kemarin ngasih kamu jajanan. Bu Ani.”

JLEB.

JLEB! JLEB! JLEB!

“Oh” Gue merespon seadanya.

Hanya itu yang bisa dilakuin oleh anak kelas 2 SD yang lagi patah karena orang yang disukainya mau nikah.

Akhirnya, gue pun memilih untuk nggak ikut ke nikahannya Bu Ani dan lebih memilih untuk main robot-robotan di bilik kamar sendirian.

Ya, kadang lucu ketika gue mengenang masa-masa kecil yang kurang normal ini. Mencintai orang tanpa banyak alasan. Mencintai orang tanpa terlalu mengharap balasan. Mencintai orang tanpa mikirin perbedaan umur yang terlampau sangat jauh. Dan yang paling penting, mencintai orang tanpa takut untuk patah hati.

Kalau cinta monyet bisa dibilang cintanya bocah ingusan, jadi, mungkin cinta gue kepada Bu Ani pada saat gue masih duduk di bangku kelas 2 SD itu bisa dibilang…

CINTA EEKNYA MONYET.

Advertisements

113 comments

  1. Huwahahaha. Anjir, gue kelas 2 SD nggak ngerti apa-apa soal cinta. Lu bener-bener terlalu cepat akil baligh, Feb. Tapi gue setuju soal cintanya anak kecil. Mereka sangat tulus. Nggak takut patah hati, nggak mengharapkan lebih untuk memiliki. Mantap. :))

    1. Wahahaha begitulah yog wkwkwk tapi sama aja, ah. sampai kesini, aku aja belum nemu cinta yang sebenarnya. wkwkwk

      Bisa nggak ya kita ngerasain cinta anak kecil itu lagi, menyayangi secara tulus, tanpa gengsi, tanpa harapan lebih :’)

      1. Lagi di tempat kerja, Feb. Cuma waktu itu ada monyetnya tetangga lepas. Padahal di parkiran banyak motor yg lain. Tapi dia pilih motorku. =_=”

  2. Bhahahhaa…. gw juga pernah koq ngerasain cinta eeknya monyet :p
    Waktu kelas 5 SD gw suka ama guru gw, dan ternyta gw yang bodoh dan suka orang tuanya dipanggil karena hampir ga naik kelas tiba2 nilainya naik sampai 10 besar lho.
    Untungnya nilai ini terus2an terjadari jadi….. syukurlah gw pernah merasakan cinta eeknya monyet.

    1. Wahahaha kamu gaul brati mbak pernah ngerasain cinta eeknya monyet 😀 wkwkw

      eh bentar, ini nilainya naik sampai 10 besar karena faktor gurumu itu sebagai penyemangatmu ya mbak? kereeen deh mbak 😀

  3. Sadis. Kelas dua SD. Itu gue masih dibawain bekel sama nenteng tempat minum, lo udah naksir guru sendiri. Kocak sih emang kalo bahas cinta monyet. Gue dulu pernah jadian pas SD kelas….kelas berapa ya. Lupa. Yang jelas bukan kelas dua.

  4. Wahahaaa kelas 2 SD dooong! aku dong TK! 😀
    tapi pas aku TK gak naksir sama guru tapi sama temen sendiri dan jadian!! jadiannya bukan nembak2an gitu. tapi karena pas lepas sepatu terus sepatu aku sejajar ama sepatu dia, itu udah aku anggep jadian lah 😄

    1. pas TK -_- gaul sekali dirimu mbak -_- wkwkwk

      itu konsep jadian macam apa mbak? sepatu sejajar dibilang jadian wkwkwk kalau konsep itu berlaku didunia nyata, suwer deh, pasti aku udah jadian sma banyak orang wkwk

  5. BHAHAHAHAHAHANGSAT LAGI LAGI GUE NGAKAK DI TEMPAT UMUM ANJROTTT!!!
    Kayaknya blog ini kudu di blacklist dah dari list bw kalo lagi di tempat rame. Saoloh bisa gitu naksir Bu guru. Bhahahahaha. Cie ditinggal nikah cieeee =)) Kampret gue gak berhenti ketawa ampe sekarang.

    1. Whahahaanjaaaay 😀 wkwkw ampun dev, ampun 😀 wkwkwk yaah, jangan diblacklist juga dong. jangaaan, nggapapa kalik kamu ketawa didepan umum. kan biar keliatan ‘beda’ wkwkw 😀
      ya emang dulu waktu kecil aku gaul banget sih :p wkwkw ya ampun, ditinggal nikah -_- wkwkwk

      makasiiih dev 😀

  6. Ngek ngok… kalimat pamungkas banget tuh yang terakhir ‘cinta eek nya monyet’ wkwkwk #pecah
    Cinta tak mengharapkan balasan memang yang the best, bikin kita ga terlalu banyak berharap yang kadang berakhir dengan kecewa. Lah… curcol hahaha

    1. awahahaha ngekngok loh mbak 😀 wkwkw

      makasiiih banyak ya mbak :))

      hihihi bener banget. harusnya sih, kita sekarang polos-polos aja kayak anak kecil biar rasa sakit yang dapet saat disakiti cewek nggak begitu terasa :’lah nyatanya kan, itu, tuh, kamu ngarep dan kecewa :p

  7. Buset, tiba-tiba ditinggal nikah. Untung mainnya robot, bukan silet buat bikin nama Bu Ani di tangan. Eh gue juga pernah ngalamin cinta monyet pas SD sama anak sekolah lain yang kebetulan ada empat sekolah dalam satu lingkup lingkungan yang sama. Kita nggak jadian, cuma saling merhatiin aja haha

    1. wkwkw sedih kan :p wkkwkw tapi waktu itu aku biasa aja ah 😀

      yakaliiik anak SD udah main silet-silet tangan wkwkw 😀

      aaaaah, cinta monyeetmu sweet mas 😀 saling merhatiin unyuuu. sekarang gimana kabar dia yaa :p

  8. cintanya cinta monyet, di ibaratkan hewan lo masih seekor monyet, sedangkan bu ani udah berevolusi jadi gorila, atau mungkin kingkoong, kingkonh dan monyet jauh berbeda, maka dari itu tidak bisa menyatu…

  9. Huaaaaa. Dari kelas 2 SD udah memendam bakat jadi berondong manisnya tante-tante? Ya ampun, Feb. 😀

    Tapi memang bener, kangen juga sama masa-masa cinta-cintaan gak normal itu, soalnya gak mengharap pamrih banget. Polos. Gak kayak sekarang. 😦

    1. Hihihi yaaa, begitulah mbak. waktu SD dulu aku kelewat gaul sih wkkww 😀

      iya kan mbak :’ aku rindu juga sama cinta polosku pas kecil. cinta, ya cinta. udah. nggak ada alasan apapun. :’ yah, begitulah mbak :’

  10. Wih wihh seriusan kelas 2 SD naksir sama guru? Kocak xD

    Tapi asik ya cinta monyet itu, kalo diinget bikin senyum-senyum tanpa sakit sama sekali. Karena cinta yang beneran cinta kayaknya selalu mengandung luka. Err, entahlah sih.

    1. Seriusan Mbak Izza 😀 hihihi ya gitu deh masa kecilku -_- acakadut wkwk 😀

      bener kan, cinta monyet itu jauh lebih indah mbak sebenernya :)) lebih jujur deh 😀
      Yah, brati kalimat yang pernah aku buat bener dong? ‘Jatuh cinta adalah ketika kamu patah hati?’

  11. Kelas 2 SD 😦 Febri sehat? Sekarang kayanya udah eneg nih sama jatuh cinta bahahaha #ehgimana

    Aku sih pas kelas 5/6 naksir2an nya, pacaran nya kelas 6 hahaha terus gak ada yang bilang putus sampe sekarang! Ah apakah berarti aku masih digantungin? Wkwk

    1. Wahahaha iya mbak 😀 dari kelas 2SD udah suka sama guru 😀 bakatku luar biasa kan ._. eh, gimana-gimana? ya nggak eneg juga sih :’

      wkwkwk jadi, sekarang kamu udah pacaran lama banget sama dia? wkwkw besok pasti dia kembali dan bilang ‘dulu waktu SD aku nggak mutusin kamu karena aku tau, ini saatnya aku ngelamar kamu’ dia dewa mbak wkwkw

  12. HAHAHAAAA Bang Feb, aku kira bahas tentang upi gitu. Taunya guru. Bu Ani.
    Lu cepet amat pubernya bang. Pake patah hati segala ditinggal nikah.
    Diucapin habede juga langsung melting. Anak SD macam apa itu
    YA AMPUUUN HAHAAHA

    Bener-bener cinta eeknya monyet :’D

    1. ini kenapa Wulan Kadek namanya jadi Raisa Andriana ya -_- kampret ini anak wkwkw

      Hahahaha kalau ngomongin Upi mah judulnya cinta monyet aja :p wkwkwk
      Itu dia lan -_- aku kecepet gaul kok memang :p wkwkwk patah hatinya sebentar doang sumpret 😀 kalau diucapin ultah ya pasti semua melting dong :p wkwkwk

      anak SD gagal aku mah. pantes mukaku tua gini wkwkw

      :p

  13. ah masih wajar kok Feb.. dulu aku SD segitu juga ada temenku yg nksir ama guru ;p.. aku sndiri prnh jg lah nksir guru.. tapi startnya kelas 6 sih ;p.. guru olahraga hihihi ;p klise bgt itu..guru olahraga emg selalu jd pujaan krn bdnnya biasanya cowo bgt ;p

  14. Anjay…. kelas dua sd…. sama guru…. 😦 bener-bener kecepetan akil baligh ya? ._.
    Btw yakin itu sayang nya sayang sama ‘cewek’, bukan cuma sekedar sayang murid ke guru? :p

    Bukan masalah jatuh cinta nya sih, tapi patah hatinya. Ditinggal nikah pula. Sekecil itu sudah patah hati, suram sekali ya pasti? 😦 emaap._.

    1. Wkwkwkk itu dia mbak -_- aku mah gitu. Cepet banget akil baligh. dampaknya ya gini. baru berumur 21 tahun, tapi umur udah kayak 35an gitu -_-

      Wkwkwk kayaknya dulu sayang sama guru sih, soalnya habis pulang sekolah gitu aku selalu nunggu didepan rumah cuma buat liat beliau jalan gitu :’ wkwkwk

      sedih ya itu patah hatinya –_-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s