Sepak Bola Adalah Tragedi

Gue suka bola.

Ralat.

Gue suka sama bola yang selalu dibawa sama duo serigala.

Hmm.

Tim bola yang paling gue favoritin adalah Arsenal. Yeah, Arsenal adalah satu-satunya tim yang bisa bikin gue girang jejeritan disaat mereka menang, dan satu-satunya tim yang juga bisa bikin gue nangis-sambil-mbantingin-TV disaat mereka kalah.

Kalau tim dalam negeri? Jujur, saat ini belum ada satu pun tim di Indonesia yang bisa bikin gue suka beneran. Hal itulah yang membuat gue jarang banget nontonin liga indonesia.

Tapi terlepas dari itu semua, gue justru suka sama supporter klub di Indonesia yang kreatif-kreatif. Mohon digaris bawahi ya, gue cuma suka sama kreatifnya doang. Ambil contoh, BCS-nya PSS Sleman. Yak, gara-gara coreonya mereka yang kreatif itu lah akhirnya gue ngebela-belain buat dateng ke Maguwoharjo, bukan buat nonton PSS main, tapi sekedar buat liat atraksi anak-anak BCS yang senantiasa kompak mendukung timnya tersebut.

Ini gue kasih lihat salah satu coreo hasil kekompakan anak-anak BCS.

Liat begituan aja gue girang banget. Gue memang sekampung itu.

Ya, sebenernya supporter klub di Indonesia itu keren dan kreatif banget. Tapi, ada satu hal yang sangat-sangat disayangkan.

            Mereka sering rusuh.

Gue nggak begitu tau gimana awal mula terjadi permusuhan antar supporter klub. Yang kita tau bersama, pasti hampir setiap ada pertandingan bola, ada aja headline berita yang memberitakan tentang kerusuhan di stadion atau di luar stadion. Nggak semua. Tapi kebanyakan.

Hal inilah yang membuat gue (dan mungkin beberapa orang lainnya) agak males buat nonton pertandingan bola antar klub indonesia langsung di stadion.

Sebenernya seru-seru aja nonton bola langsung di stadion. Kita bisa ngerasain euforia yang langka. Ngerasain euforia ribuan penonton yang nyanyi-nyanyi sambil loncat buat mendukung tim kesayangan. Gue suka euforia itu. Sampai suatu kali, pengalaman buruk pun terjadi.

Kalau nggak salah, harinya hari Senin, 7 Februari 2012, tepat disaat gue duduk di bangku kelas 3 SMK. Kala itu, klub yang sedang bertanding adalah tim oranye vs tim mutiara. Karena waktu itu GBK lagi direnovasi, maka tim oranye pinjem stadion mandala krida buat tanding. Merasa pertandingan ini adalah pertandingan yang cukup menarik dan jarang ada di Jogja, gue dan beberapa temen pun janjian buat nonton bareng.

Sore tiba, disanalah gue, Daim, Sukma, Bangbrod, Rahman dan Irfan duduk di kubu supporter tim oranye.

Awalnya masih seru-seru aja. Kami dan supporter tim oranye nyanyi-nyanyi bareng sambil loncat dan berangkulan. Sampai ada satu momen dimana supporter di kubu tim mutiara bikin ombak, eh supporter tim oranye nggak nanggepin. Supporter tim mutiara pun menyoraki dengan penuh rasa benci.

Ditambah lagi, setelah tragedi ombak yang nggak ditanggepin, tim oranye pun dapet hadiah pinalty yang dengan sukses dimanfaatkan oleh R Affandi. Merasa unggul satu angka, supporter tim oranye pun mulai nyanyi –nyanyi  yang mengintimidasi kubu supporter tim mutiara. Perasaan gue mulai nggak enak.

Menjelang pertandingan usai, tanpa diduga-duga, ada satu orang dari supporter tim mutiara yang loncat dari pagar besi, kemudian lari dari tepi lapangan menuju tribun yang banyak diisi oleh supporter tim oranye sambil mengacungkan jari tengahnya. Merasa diintimidasi, supporter tim oranye pun menyoraki dan melempari satu orang supporter mutiara itu dengan botol aqua secara beramai-ramai.

Panik karena suasana mulai nggak kondusif, akhirnya gue pun memilih mundur perlahan mendekati pintu keluar. Baru beberapa langkah jalan, sekumpulan supporter tim mutiara yang nggak terima temannya dilempari pun mulai manjat pagar besi dan berduyun-duyun lari ke bagian tribun supporter tim oranye dan melempari pake batu dan petasan.

Merasa diserang begitu, supporter tim oranye pun ngibrit nyari pintu keluar secara bersamaan. Akhirnya, gue yang udah hampir deket ke pintu keluar pun berdesak-desakan disana. Saat lagi desak-desakan, gue sempet-sempetin noleh ke belakang buat ngeliat gimana keadaan di dalam stadion. Suasana chaos banget.

Ada momen dimana gue melihat petasan yang dilempar oleh supporter tim mutiara mendarat ke arah samping kanan gue. Jedar. Kena kepala orang.

EPIC BANGET !

EPIC NDASMU. ITU KENA ORANG !

Untung aja, orang yang kena petasan itu pake helm.

Di pintu keluar itu, Badan gue masih mendorong-dorong ke depan, berharap desakan ini cepat berlalu, sambil sesekali menoleh ke belakang buat berjaga-jaga kalau ada petasan atau batu yang melayang. Saat lagi menoleh ke belakang, gue melihat temen gue, Sukma, dia lagi lari muter-muter kayak orang bingung sambil tangan kirinya megang kepala dan tangan kanannya diangkat menunjukkan jari telunjuk dan tengah tanda perdamaian, kemudian samar-samar terdengar suara dari mulutnya.

‘PEACE COI. PEACE. AMPUN. TOLONG DAMAI. PEACE’

Iba gue ngeliatnya.

Padahal, harusnya gue yang iba sama diri sendiri. Pada saat itu gue masih desak-desakan. Untuk pertama kali itulah gue ngerasain sesak nafas karena dampak desak-desakan. Rasanya puyeng dan lemes. Disaat itu, gue cuma njerit dengan nada suara yang udah kayak orang mau mati.

‘Tolong…. gue…. mau… mati. Tolong… sesak banget ini’

Nggak ada yang ngerespon. Nggak ada yang ngurusi. Semua orang ngurusin dirinya masing-masing.

Beberapa lama kemudian, gue pun berhasil keluar dari stadion dengan posisi ndelosor di tangga, dengan celana melorot. Sempak gue kemana-mana, kayak superman kelebihan berat badan.

Di luar, gue ketemu sama temen-temen. Mereka heboh sendiri dengan kejadian barusan. Bangbrod yang kepalanya kena petasan. Sukma yang berhasil selamat dengan cara pura-pura idiot sambil lari muter-muter. Dan semua cerita lainnya.

Disitu, gue melihat sekitar luar stadion. Banyak orang luka. Banyak orang nyari-nyari temennya. Banyak orang panik. Dan mungkin, banyak orang yang merasa jera buat nonton bola langsung di stadion. Sama kayak gue.

Semoga, kerusuhan sepak bola di Indonesia baik eksternal maupun internal tidak pernah terjadi lagi.

Aamiin.

Terimakasih.

Advertisements

57 comments

  1. kocak banget bangbrod feb, hahaha… mirip teman gua banget sih boy…jadi kangen nonton derby persita vs persikota, selesai pertandingan langsung rusuh.. gua kocar-kacir.. dan si boy pura2 jaga warung…. hahah

  2. saya nonton bola kalo pas piala dunia aja. Itu pun kalo udah masuk semi final gitu… hehehe…
    Apalagi kalo ada David Bechkam main, seneng banget liat doski main. Tapi skrg kan doi gak main lagi 😦

  3. Berhubung gue pelatih sepakbola di tempat kerja gue, so untuk postingan ini gue kasih 9,9…
    Hidup BOLAAAAA!!!

    Mau RUSUH mau KAGAK.. GUE TETEP SUKA BOLANYA DUO SERIGALA………..
    gKAAGAKAAKAKAK

  4. Saya nggak suka nonton dan main bola.

    Tapi suka bola yang dibawa duo serigala *eh* *bola apasih?!*

    Anyway, aamiin semoga sepakbola di Indonesia nggak rusuh lagi!

  5. wah dari 2012, berarti termasuk pecintabola indonesia sangat yah, cuma ya gitu kalo ngeliat rusuh mendingan liat di tv sie, walaupun euforianya gak kerasa banget

  6. wah, coba lo rekam pas lagi rusuh-rusuhnya, apalagi pas petasanya mledak di kepala orang, pasti seru, dan lucu dan tragis dan mengenaskan dan serem dan lucu dan serem dan tragis

  7. <— suporter chelsea yang tengah berduka..
    coreo suporter dalam negri emang ada beberapa yang gaul. tapi, kabarnya di korea selatan lebih gaul lagi.. lebih gokil walaupun yang nonton nggak sebanyak di indo.

  8. hmmm seharusnya lo rekam pas rusuh-rusuhya,apalagi pas kepala kbledakan mercon, pasti sangat seru, sangat lucu, sangat tragis, sangtat serem dan sangat lucu dan snagat tragis

  9. huh, akupun bingung ama sepakbola indonesia feb… kok ga ada perkembangan yaa… kdg tau ga, kalo lg nemenin suami nonton bola, yg liga inggris ato jerman, ato yg luar sanalah, itu aku slalu mikir apa kameranya dipercepat?? kok larinya kyk kenceng bangetttt gitu…

    giliran nonton bola indo, aku mikirnya, apa mereka lari niruin artis bollywood yg lari sambil nyari pohon, ato memang kameranya diperlambat -__-… ? kok beda kali cara lari mereka ama bule2 itu…

    1. nah iya mbak -_- kayak nggak ada perkembangan, justru kemunduran aja yang ada tuh -_-

      AAAAAH BENER BANGET MBAK ! kalau pertandingan luar itu mainnya bisa cepet dan indah banget mbak, makanya aku tau gimana bedanya sama indonesia yang terkesan letoy gimana gitu -_- dari segi lapangan pun udah kalah jauh mbak -_-

  10. mungkin para suporter itu ngikutin kta ini kali ya. nggak rusuh nggak rame
    ckckckc

    yg begitu pingin Indonesia masuk piala dunia?
    ngaca dulu lah.
    tim luar juga pasti ngeri datang ke Indonesia. takut mobil rombongannya dicegat

  11. ayee, akhirnya nemu juga blogger yang juga seorang Gooner 😀
    emg kalo nonton arsenal main gak ngebosenin, beda kyk tim-tim indonesia. memang sih kalo tim indonesia tanding pasti rame banget, rame karena rusuhnya wkwkwk :v

    1. Ayeee 😀 ada Gooners juga ya disini 😀 aseeek *langsung ngechants bareng wkwkw

      Bener banget. aku nggak pernah bosen nonton arsenal. sampai kaadang aku bela-belain streaming wkwkw

      kalau indonesia mah -_- ampundeh ya wkww

      1. Wkwkwk iya mas 😀 wkwkw

        Eh, dapet kabar Arsenal kalah :’ gimana perasaanmu mas, WBA 1 shoots tapi dapet 2 gol. Cazorla pinalty nggak gol -_- apes memang bisa terjadi di sepak bola ya :’ sedih

    1. Wkwkwkw pas beruntung aku mbak -_- nggak nyangka juga sih dulu. tapi pas pertandingan babak kedua berlangsung, udah mulai berasa gimana gitu

      nh, itu baru nonton bola yang bener mbak. nggak rusuh :’)

  12. Gak rusuh Feb, soale di balikpapan. Yg tanding Persiba Balikpapan vs Persib Bandung. Bobotohnya dikit. Kami (aku,suami dan anak2) berani nonton kalo di sana, kalo nonton di bandung nggak ah takuttttt. Eh tapi sempat merasakan berdesak2an saat di pintu masuk waktu mau pulang cukup serem juga buat aku, makanya baca cerita mu iyaa….kebayang.

    1. Waaa, itu mereka nggak musuhan ya mbak?
      hihihi kalau di Bandung mungkin bisa lebih rusuh mbak. Tapi ngak tau sih, tribun tamu sama tuan rumah dipisah kan ya?
      wkwkwkw emang serem mbak kalau udah desak-desakan -_-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s