Hidup Adalah Perpindahan

Hmm…

Dalam hidup, kita pasti pernah masuk dalam situasi yang ‘berbeda’ dari kebiasaan yang dulu kita lakuin. Dari hal yang ‘berbeda’ itu biasanya kita akan termenung kemudian mencoba membandingkan antara hal yang baru dengan hal yang lama.

Misalnya untuk orang yang baru pindah rumah. Disatu sesi saat hening menyelimuti, hati mereka pasti gundah. Mereka merasa bahwa suasana rumah barunya itu sangat berbeda dengan rumah yang lama. Tak jarang, mereka akan termenung, mencoba mengingat-ingat hal indah apa saja yang pernah mereka lakukan di rumah yang lama.

Misalnya lagi untuk orang yang baru pindah kerja. Pasti, disaat mereka melakukan pekerjaan di tempat yang baru, pikiran mereka singgah di tempat kerja yang lama. Kemudian lama kelamaan, mulut pun mengucapkan keluhan.

‘Ah, nyaman di tempat kerja yang dulu’

‘Ah, suasananya enak di tempat kerja yang dulu’

‘Ah, seksian cewek di tempat kerja yang dulu’

Pasti, pada saatnya keluhan itu akan keluar dari mulut mereka.

Hmm…

Gue tau gimana rasanya berada di situasi semacam itu. Karena saat ini, gue merasakan situasi tersebut. Situasi dimana gue harus beradaptasi dengan peralihan status dari yang awalnya ‘punya pacar’ menjadi ‘jomlo edan’.

Udah cukup lama, sih. Tapi kita semua tau, ada banyak banget perbedaannya.

Di saat ini, gue sering melamun ngeliatin hape yang semakin hari semakin nggak ada notifikasi dari siapapun. Hal itu membuat gue memutar ulang memory di masa lalu, kemudian mengingat bahwa dulu ada orang yang selalu ngeramein hape gue. Siapa aja.

Kadang juga, tiap kali lagi dengerin musik secara random, pasti ada aja lagu yang mencoba menata serpihan ingatan gue akan masa lalu yang biasanya hanya akan membuat gue diem dan merana. Ada. Pasti ada. Dan itu kampret.

Tapi…

Gue yang memilih jalan ini, gue juga yang memilih cara ini, dan gue yang memilih perpindahan ini. Jadi, mau nggak mau. Inget mantan nggak inget mantan. Kesepian nggak kesepian. Gue harus jalani perpindahan ini.

Hape cuma gue pake buat update info kuliah?

GAPAPA.

Malem Minggu cuma bisa mantengin laptop?

GAPAPA.

Nyari cewek nggak dapet-dapet?

BIASA.

Lagian, nanti kalau udah punya pacar, kita pasti juga akan rindu masa-masa ‘sendiri’ ini. Akan ada keluhan ringan.

‘Ah, pacaran waktunya cuma buat pacar’

‘Ah, pacaran ngerubah orang’

‘Ah, pacaran terkekang dan sering marahan’

Ya, kan?

Semuanya biasa.

Perpindahan adalah hal yang biasa.

Karena pada akhirnya, mereka yang pindah ke rumah akan terbiasa dengan rumah barunya. Mereka yang pindah kerja akan terbiasa dengan pekerjaan barunya. Mereka yang sendiri, akan terbiasa dengan sendiriannya.

Dan kelak, mereka pun akan berpindah kembali. Ke rumah yang lebih baru lagi. Ke pekerjaan yang lebih menjanjikan lagi. Ke sebuah hubungan yang lebih berisi lagi.

Karena pada dasarnya, hidup adalah perpindahan.

Advertisements

73 comments

  1. terus kok gw jadi keingetan novelnya Raditya Dhika yang ngomongin soal pindah ini juga ya Feb? 😕

    manusia itu memang selalu berpindah ya

  2. Aku pernah nulis ini juga waktu pindah ke Belanda. Karena dasarnya hidupku berpindah2. Pindah kota kemudian menetap disatu hati *ihiiyykk. Oh aku mungkin telat ya Feb update kabarmu. Kupikir masih status pacaran sama… *ga usah sebut nama ya 😀 selamat berpindah kalo gitu 🙂

    1. Rasanya waktu pindah juga pasti beda banget ya kamu mbak :’ yah, gini deh hidup. Tapi aaaaakh, menetap di satu hati itu so sweet :3 wkwkkw

      Iyaaa gitu mbak :3 hihihi makasiiih ya mbak 😀

  3. Hidup itu perubahan kali Feb. Eh, perpindahan itu juga perubahan ya? Ah, tau deh.

    Yang jelas, manusia dengan yang namanya perubahan tetap bisa beradaptasi kok. Termasuk dirimu. Tinggal seberapa lama dan seberapa kuat usahanya saja. 😀

    Tenang Feb, aku aja yang 4 tahun lebih aku bawa santai kok… :p

  4. Asli, sama kayak Ira. Jadi inget novel Radith. Hehe
    Kalo soal hubungan, udah lama sendiri juga. Haha.
    Pindah kelas nih yang lagi gue rasain banget. Suasananya beda. Gue masih kangen temen-temen yang bareng dari semester 1. Belum terbiasa sama yang lain. 😦
    Kalo pekerjaan… belum dapet penggantinya. 😦

    1. Nggak keinget mantan kan tapi Yog? wkwkw

      yah, mari kita berjalan sendirian bersama :’ wkwkwkw

      Samaaaa -_- aku dulu semester 1 2 sekelas sama anak-anak itu-itu aja, nah sekarang di semester 3 sampai 5 ini temennya yang sekelas beda-beda. otomatis suasana beda-_-

      Bismillah, besok pasti dapet ganti pekerjaan yang lebih baik Yog 😀

  5. Bahasa gaulnya move on, gitu kali ya :p

    Namanya hidup ya feb, berputar terus.. Berjalan satu titik ke titik yg lain. Kadang di atas, kadang di bawah.. Disyukuri ajaaa.. Mungkin skrg ini dirimu lagi disuruh serius kuliah sama yg punya hidup.

  6. Welcome to quarter-life-crisis (meskipun dirimu belum 25 ya Feb) tapi semakin mendekati 25 biasanya semakin parah sih. siap-siap aja 😀

    1. Eh, aku pernah denger istilah dari dosen kayaknya :’ kayaknya kita hidup itu ada 3 tahapan atau berapa gitu. Kalau masaku ini masih labil-labil dan pindah-pindahnya. nanti kalau udah nikah, ada lagi masalahnya. kalau udah menjelang tua, 40 (masa produktif gitu) juga ada aja masalah yang katanya paling sulit.
      Yah, bismillah. dijalani ah mbak :3

  7. Jadi inget dulu pindah kerja rasanya galau banget. Ingetnya cuma kantor lama, gaji dulu padahal lumayan tapi kenapa pindah, dan masih banyak lagi sampe tersadar bahwa semua perpindahan itu harus kita syukuri

    1. sama juga mas :” dulu aku pernah lulus SMK kerja, terus milih kuliah. Awalnya nyesel gimana gitu, padahal kerja digaji. lah ini kuliah mbayar. guru SMK pun ngatain begitu :’ tapi akhirnya, ya semuanya harus dijalani dan disyukuri. kan ini jalan yang kita pilih :3

  8. Manusia selalu punya caranya sendiri untuk menelan bulat bulat semua kenangan, walaupun sebenarnya kenangan tak usah repot repot dilupakan, ada amasanya sendiri kenangan itu mengapung ke permukaan lalu terbawa arus sampai benar benar hilang.

  9. Aku gak tau kalau tulisan ini kek Raditya Dika apa gimana, yang jelas….. aku sukak dan sepemahaman sama tulisan ini. Mari kita sama-sama menata kehidupan, ada ataupun ndak ada pasangan. YEAH!

    MARI KITA RAYAKAN KEHIDUPAN INI BULAN DEPAN FEB!

    1. Aaaaaakh :3 makasiiih banyuaaak Mbak Fasya :3 hihihi
      Yuk mari mbak, udah bukan saatnya bersedih, mari menata hidup yang acakadut ini. Pasangan bukan masalah utama. Yoooosh 😀
      Rayakaaaaaaaaaaaaan 😀

  10. Rada melankolis gini postingannya :’) Dan sama kayak Mbak Ira dan Yoga di atas, aku jadi ingat novel Manusia Setengah Salmonnya Bang Dika. Hehe.

    Bener, selama kita hidup pasti kita pernah mengalami yang namanya perpindahan.

    Dan awalnya selalu ngerasa gak enak, gak nyaman, gak senyaman waktu sebelum pindah. Waktu aku sekolah suka pindah-pindah ekskul karena ngerasa gak nyaman. Ngerasa gak nyaman pas para kakakku pindah rumah, gak serumah lagi gara-gara diperistri, Pas udah kerja, mau pindah tapi tau kalau cari kerja itu gak gampang. Sedih.

    Soal hubungan, aku juga ngalamin perpindahan. Tipe hubungannya yang jadi berubah, berpindah ke yang lebih sialan nyiksanya. Dari yang pacaran bisa ketemu tiap hari sekarang enam bulan sekali karena dia harus kerja di tempat jauh. Dan bener kata kamu, Feb. Kita pasti bakal terbiasa seiring dengan waktu. Waktu yang ngebantu kita buat menerima perpindahan itu dengan lapang dada. 🙂

    1. Hehehe iya nih mbak, lagi agak gimana gitu rasanya :’ yaaah, gini deh mbak :3
      emang mirip-mirip sama manusia setengah salmon ya :’

      Dari dulu, sebenernya kita emang berpindah-pindah ya mbak. dari mulai temen-temen yang mungkin sekarang udah beda dan banyak lagi lainnya :’
      Yah, gitu deh hidup mbak :’ kita pasti bisa menghadapi semuanya :))

      semangat buat kamu mbak :3

  11. Dan terkadang, perpindahan itu ternyata membawa kita ke tempat yang lebih menyenangkan. Sehingga kita tidak perlu membandingkan “Ah enakan yang dulu” “Ah asyikan yang sebelumnya”, justru kita malah bilang “Wah, enakan dan asyikan sekarang ya ternyata. Untung gua pindah.” ^^

  12. halaah.. curhat ga punya pacar aja panjang banget prolognya hehehe
    -> komen yang bener : perpindahan emang berat bgt, asal konsisten pasti bisa move on *apalah apalah*

  13. Huaa… akhirnya bisa buka juga.. susah banget dibukanya…
    Malah lupa mo komentar apaan…

    Menurut aku sih emang bener kalo perpindahan itu sebagian dari fase hidup seseorang..
    Ya emang sih namanya pindah itu kadang gak enak soalnya musti beradaptasi lagi dan ini juga bisa mempengaruhi kebiasaan biasanya..
    Enaknya enggak bosen.. 🙂
    Tapi orang kalo mau maju ya harus bisa berubah lebih baik gitu misalnya 🙂

    1. Halooo 😀 kemarin kamu komentar di google+ juga ya saking susahnya 😀 wwkwk

      makasiiih udah mampir ya 😀
      Nah, itu dia, orang hidup pasti berpindah deh ya 😀 kalau nggak berpindah ya nggak seru deh hidupnya :’
      Pindah itu mengajari kita buat fighting :))
      kamu bener banget :))

  14. Duh, kenapa susah banget dibukanya ya..
    Jadi agak lupa mo komentar apaan..

    Yang pasti setiap orang pasti mengalami fase perubahan, entah apapun itu.
    Meskipun perubahan tak selamanya membahagiakan soalnya kita musti beradaptasi dengan semuanya.. perubahan juga bisa merubah kebiasaan..

    Orang yang mau maju juga pastilah mengalami perubahan, perubahan menjadi lebih baik misalnya.. 🙂

  15. aku juga pernah nulis “semacam” ini nih waktu pindah tempat kerja ihihihihi…
    namanya manusia, waktu kemarau minta hujan, udah hujan ngeluh juga wkwkwkw

  16. yahhh penonton kecewa bang. 😦
    padahl udah klop. Seneng baca tulisan yg ada Bebynya, Lucu lucu.

    tapi wes rapopo. Ini jalannya. Hidup itu memang perpindahan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s