Dosen Imut Imut

Dalam ruang lingkup perkuliahan, kalau kita disuruh mendiskripsikan tentang seorang dosen pasti yang terselip di benak kita adalah :

  1. Cerdas
  2. Tegas
  3. Berwibawa

Yak, untuk pandangan awal dalam ruang lingkup luas, itu mungkin hal yang bener. Gue dulu mikirnya juga gitu. Pasalnya, sewaktu pertama kuliah dulu, gue merasa excited banget saat diberi pembelajaran sama orang yang punya gelar.

Dibenak gue saat itu :

“Gilak, keren banget dosen ngejelasin materinya. Detail abis”

Dibenak gue sekarang :

“Gilak, kapan kelar nih dosen ngejelasin materinya. Lapeeeer”

Yah, semua pasti akan berubah.

Gue selalu menghormati seorang dosen karena menurut gue mereka memang berwibawa. Sampai akhirnya, anggapan gue itu seketika hilang saat ada seorang temen yang cerita sesuatu mengenai beberapa dosen di kampus gue.

Jadi ceritanya kemarin gue lagi nongkrong bareng temen-temen di meja deket parkiran kampus. Sembari nunggu jeda kuliah, seperti pada umumnya yang dilakukan kaum cowok, kami pun ngegosip dan mencela-cela orang.

Liat ada orang pacaran, dikomentarin :

“Anjir, ceweknya cantik banget, cowoknya kok begitu ya? Santet nih pasti”

Liat ada dosen lewat, dikomentarin :

“Jidatnya kinclong ya. Ilmu semua tuh isinya”

Kayaknya neraka udah buka lapak buat kami semua.

Disela-sela gosip penuh dosa itu, gue pun mengutarakan sebuah opini singkat.

“Btw, kalau ngomongin dosen, keliatannya semua dosen itu berwibawa banget ya. Keren gitu ngeliatnya”

“Berwibawa?” Temen gue, Radit, merespon. “Kayaknya nggak semua dosen itu berwibawa deh”

Mendengar respon Radit, gue pun tertarik untuk membahas topik ini.

“Emang siapa coba dosen kita yang nggak berwibawa?” Tanya gue menantang.

“Dosen air gue, Bu Nom” Radit menjawab sambil menyilangkan tangannya. Seakan ini hal yang sangat serius dan penting banget. Temen-temen gue yang mendengar jawaban Radit pun memasang muka ‘sumpe lo-sumpe lo-sumpe lo’. Pasalnya, Bu Nom ini adalah salah satu dosen favorit.

“Nggak berwibawanya gimana emang?” Tanya gue penasaran.

Radit pun menggeledah tasnya. Dari situ, dia mengambil beberapa tumpukan kertas dan melihat-lihatnya sebentar.

“Ya masa dia ngoreksi laporan kelompokku coret-coretannya dikasih emot gitu. Bahasanya imut pula” Ucap Radit sambil memperlihatkan coretan koreksi dari Bu Nom.

“HAH?” Gue dan temen-temen pun tergelak seakan nggak percaya. Kami secara bergiliran melihat coretan koreksi dari Bu Nom tersebut.

Begini coretannya :

1446783047849 1446783056027

Sumpah ya, unyu banget. Ternyata dosen bisa begini juga.

“Kalau Bu Nom kayak gitu mah mending. Masih dua puluh enam tahun. Single” Mas Wahyu, salah seorang kakak angkatan yang ikutan nongkrong  pun menyela, menyita perhatian kami. “Kalian tau Pak Lee?”

Kami semua mengangguk. Pak Lee adalah salah satu dosen killer. Perawakan beliau kurus dan tinggi. Beliau adalah perokok aktif. Pembawaan beliau kalau lagi ngajar itu selo-selo serem. Gaya ngajarnya selo, ngasih nilainya serem. Kombinasi yang amat sangat mengerikan.

“Masa kemarin aku sms dia ‘Pak, besok materi kuliahnya tentang apa ya?’ eh, Pak Lee mbalesnya ‘Kasih tau nggak ya?’ Kan, kampret ya. Nggak pantes aja bapak-bapak berkumis tebal, umur lima puluhan bilang kasih tau nggak ya. Aku mbayanginnya kan jadi gimana gitu”

Kami kaget dan ngakak nggak karuan.

Saat itulah gue mempunyai kesimpulan : Mungkin dosen memang nggak selamanya bisa berwibawa. Ada kalanya mereka lelah dan bertindak ‘unyu’ kayak Bu Nom dan Pak Lee.

Karena pada dasarnya, dosen juga manusia. Jadi, perlakukan mahasiswa kayak mahasiswa juga dong. Tugasnya jangan dibanyakin. Nilainya jangan dipelitin. Manusia, kan?

Loh, kok malah gini?

Santai feb. Santai.

Oke, makasih.

Advertisements

126 comments

  1. HUAHAHAHA FEB AH! Lucu ya tapi kalo melihat sisi unyu dari orang yang kita anggap berwibawa. Pada akhirnya mereka memang pernah kayak kita dan kita pun nantinya akan kayak mereka (dianggap berwibawa ama yang masih muda) 😀

  2. wuih…….
    jadi inget dosenku dulu…
    Namanya bagus banget, Nailul Hidayah… tapi lebih suka dipanggil bu alung….usianya sama seperti usia isteriku…

    muda, cantik, ga-ul…
    Ngisi kuliahnyapun pakai bahasa gaul…….
    🙂

    1. Brati sebenernya biasa ya dosen kayak gitu 😀 mereka butuh bahagia wkkwwk 😀

      Hah? Masa sih mas? 40tahunan main instagram -_- aku aja nggak main -_-
      Itu yang minta like kok lucu dosenmu mas 😀 wkwkw

  3. jd inget kk pernah cerita kalo temen sesama dosennya itu pernah bawa bekal terus kotak bekalnya itu hello kitty. iya HELLO KITTY. gak pa2 sih kalo temen kk sy itu perempuan. ini laki-laki dg tampang agak sangar hahaha

  4. Huahahaaaaa… ngakak gue bang,. Kalo yg cewek mah nggak papa masih mending. keliatan lucu lucunya.
    itu pak Lee apa banget ya Allah. kasih tau nggak yaaa 😀

  5. Iiih…papa saya dosen juga bo’. Suka ngasih kuliah di lapangan biar mahasiswa nggak cuma teori dan terkenal pelit nilai. Eh, di rumah, suka banget main cilukba sama cucunya. Hihihi…

  6. Suamiku dosen juga, pas kulihatin ini katanya “caper tuh.. ya ngga gitu2 amat kalik” 😀
    Kalo di Belanda, setiap assignment dan exam ada feedbacknya detail banget. Dan kita boleh diskusi atau nanyain kalo ga puas sama nilai kita 🙂

    1. Waaak, suamimu dosen juga mbak 😀 wkwkwk
      Hah? caper gimana nih mbak -_- ampun wkwkw tapi tiap dosen kan beda-beda mbak pembawaannya wkwkw 😀
      Yah, emang beda jauh deh belanda sama Indo 😀

  7. Haha dosen sy juga gini 😀
    Malah ada yg lebih parah lagi. Dosen cewek, Pas ngajar suka melakukan manufer gerakan yg tidak perlu dan mengundang perhatian. Menjatuhkan spidol misalnya. Moment ketika mengambil spidol akan menjadi momen penuh imajinasi hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s