Bimbang Setengah Bambang

Halooooo…

Fyuh, gue main disini lagi sekarang. Akhir-akhir ini, gue lagi menjalani masa-masa remedi.

Yak, bukan gue namanya kalau hasil Ujian Semester kemarin hasilnya memuaskan semua. Dari 9 mata kuliah, ada 3 mata kuliah yang bernilai C-. Gue emang geblek. Anehnya, nilai yang dapet C- itu adalah Drainase Terapan, Rekayasa Irigasi, dan Metode Numerik. Kalau kalian inget tentang kuliah Drainase Terapan dan Metode Numerik di postingan sebelum ini, pasti kalian tau kalau gue ngerjain ujiannya pake contekan. Nah, ini deh balasannya. Remidi. Jadi, jangan pernah nyontek ya? Nanti nilainya jelek.

Oh iya, Btw, tadi gue ujian remedi metode numerik dan bawa contekan ajaib di kalkulator.

Gue. Emang. Geblek.

Ah, nggak usah berlama-lama deh. Pada postingan ini dan seterusnya, sesuai janji, gue mau posting tulisan #JONES. Daripada naskah itu terbengkalai di laptop doang, mending di share disini. Padahal alasan sebenernya karena gue nggak ada ide buat bikin tulisan.

Yak. Silahkan membaca. Sebelumnya, maaf nih. Tulisan #JONES ini gue tulis di tahun 2013 awal dan dengan gaya komedi yang masih amatiran banget. Jadi, ya enjoy aja ya? I Love You

xxxxx

Akhir-Akhir ini gue jadi sering nyanyi-nyanyi sendiri. Mulai dari nyanyi di kamar mandi sampai nyanyi di perempatan jalan sambil ngondek.

Menurut gue pribadi, suara gue sebenernya enggak nyempreng-nyempreng banget. Pernah di acara perkemahan sekolah, gue lagi tiduran sambil nyanyi.

“Dan mungkin bila nantiiii………” suara indah itu keluar dari mulut gue.

“Feb, sebenernya suara lo bagus lho Feb” ucap ketua regu gue yang bernama Rizal.

“Masa sih Zal?” Tanya gue sembari memonyongkan bibir. Memberi kesan imut, tapi lebih terlihat kayak tapir kekurangan gizi.

“Iya Feb beneran. Nanti malem coba ya pas api unggun, lo tampil mewakili regu kita” Rizal melanjutkan pujiannya.

“Oke deh bos. Siap” Ucap gue  yang masih terbang karena terbawa pujian.

Lama-kelamaan. Gue tersadar dan inget kata “nanti lo tampil mewakili regu kita” dari Rizal. Gue langsung keluar dari tenda.

“Eeh Zal, masalah tampil tadi…..”

“Lo udah oke kan? Tenang, Udah gue daftarin kok” Rizal menjawab dengan santai.

Mendadak mendung menyelimuti kepala gue. Geledek menyambar-nyambar harga diri gue. Gue cuma bisa pasrah. Pengen banget rasanya gue terjun bebas dari menara Eiffel. Tapi apa daya, ke Paris pun belum tentu bisa.

Ternyata ini cuma modus semata dari ketua regu gue. Pinter juga ya dia sebagai cowok membuat modus. Ke cowok pula. Dan begonya gue terlalu terbang akan pujian. Dari cowok pula.

Tiba di acara api unggun. Awalnya gue berniat membakar diri gue sendiri ke api unggun itu. Tapi karena gue masih waras dan jomblo, gue urungkan niat itu.

Saatnya gue tampil di samping api unggun itu sendirian. Sementara itu, temen-temen seregu gue ketawa setan melihat gue yang udah mirip kayak anak ilang. Gue pun membawakan lagu Peterpan – Walau Habis Terang.

5 menit berlalu. Entah mengapa tidak terjadi hujan badai dan semua orang tidak pingsan. Justru tepuk tangan lah yang gue dapet. Ini menjadi berkah yang tak terduga. Akhirnya gue pun senyum sendiri melihat sambutan yang cukup antusias dari temen-temen gue.

“Semuanya Lanjuuuuuuuut? Satu lagu lagi oke?” gue meniru gaya Ariel.

“TIDAAAAAAAK!!!!”

“BAKAR…BAKAR…BAKAR” penonton semakin antusias.

“Oke, yaudah. Wasallam” tutup gue terharu.

Setelah kejadian di perkemahan itu, akhirnya gue punya ide untuk membuat sebuah band.

Gue pun mulai mengumpulkan temen-temen gue yang jago main gitar, drum sama bass. Tanpa melalui seleksi yang rumit, akhirnya terkumpullah Yoga = Gitar, Aryo = Drum, Erwin = Bass dan Gue = Pokalis. Mengenai nama, Aryo sudah mengusulkan nama Freaqueenz sebagai nama Band kami. Karena gak mau pusing masalah nama, kami pun setuju pada nama itu.

Semenjak gue udah membentuk Freaqueenz band, aktifitas gue dari minggu ke minggu itu adalah belajar, sekolah, nggodain Elfie dan latihan band. Rutinitas yang cukup monoton tapi sering gue lakukan untuk masa depan gue sendiri meskipun kadang kemalasan selalu menghantui. Ciye motivasi.

Karena jadwal latihan band gue yang rutin setiap hari Kamis itu, gue jadi dapet kenalan… COWOK! Gue heran, kenapa mesti cowok? Namanya Juju, dia adik kelas gue. Denger-denger sih dia juga adik dari guru seni musik di sekolah. Jadi wajar aja kalau suara, skill gitar, dan tingkat kepedeannya itu tidak bisa diragukan lagi. Bahkan kabarnya… karena pedenya itu, dia mendapat penghargaan sebagai manusia pertama yang menempuh perjalanan terpanjang…..dengan telanjang.

Iya gondal-gandul gitu. Luar biasa memang.

Kehadiran Juju sebagai temen baru gue pun cukup membantu, terutama membantu Freaqueenz. Secara, dia kan adik dari seorang guru musik di sekolah, jadi dia sering banget membantu mengambil kunci studio yang ada di kantor ruang guru, mengambil gitar yang tak jarang tidak pada tempatnya dan membersihkan sampah yang berserakan. Sesekali Juju melihat gue dan Freaqueenz latihan. Rasanya bahagia banget gitu gue ada yang merhatiin.

Tolong, fokus.

Hari berganti hari terus berjalan monoton. Tapi hari itu, Selasa, 24 Februari 2009, rasanya berbeda dari hari-hari sebelumnya. Paling enggak menurut gue.

Dikatakan berbeda bukan dalam artian gue pake celana di kepala dan gue yang awalnya laki-laki hari itu menjadi seorang waria karier, bukan kayak gitu. Tapi hari itu terasa beda karena besoknya adalah hari ulang tahun Elfie.

Jujur aja, gue bingung. Apa yang harus gue lakuin buat menyambut hari ulang tahun Elfie itu. Apa gue harus guling-guling diatas beling sambil bilang I love you darling gitu ?

Rencana awal gue pengen membuat surprise kecil buat Elfie. Tapi berhubung gue orangnya sama sekali gak romantis dan belum pernah membuat suatu surprise, maka gue mencari referensi melalui sebuah sinetron. Gue juga bingung kenapa nyari idenya di sebuah sinetron.

Setelah melalui tahap menonton sinetron yang membuat mata gue cukup perih. Gue punya kesimpulan, ternyata membuat suatu surprise tidak semudah sama yang ada di tipi-tipi.

Pertama : Gue lihat adegan dimana si cowok ngajak ceweknya buat jalan ke taman. Sampai di taman, ternyata si cowok udah mempersiapkan sebuah kado dan kue ulang tahun dengan rapi. Sang cewek yang terkejut pun jingkrak-jingkrak kegirangan. Surprise berjalan lancar.

Untuk setting yang pertama ini gue mikir, misalnya cara ini gue gunakan buat ngasih surprise Elfie, berarti gue harus nyiapin kado dan kue ulang tahun di sebuah taman kota yang ramai dan padat pengunjung. Gue tata itu kejutan rapi-rapi. Setelah rapi, gue pergi menjemput Elfie yang rumahnya cukup jauh dari taman dan membutuhkan waktu kurang lebih 20 menit.

Pertanyaan gue, taman kan tempat umum nih? Ramai dan padat pengunjung kan? Ibarat kucing kalau lihat ada ikan di taman dan kelihatannya gak ada yang punya pasti di embat kan? Jadi mungkin gak sih itu kado dan kue akan setia nunggu gue di taman sampai gue dan Elfie tiba? Kalau itu kado sama kue diembat orang gimana? Nanti pas gue sama Elfie balik ke tempat itu dan kenyataan yang gue lihat kado dan kuenya itu ilang, bukan Elfie yang terkejut seneng jingkrak-jingkrak, tapi gue yang kejang-kejang terlantar. Surprise gagal. Namun akhirnya sekarang setelah umur gue 19 tahun (waktu gue nulis ini), gue sadar bahwa elemen seorang temen berguna buat hal semacam ini *TELAT!

Kedua : Gue melihat cara ini dan menilainya sebagai cara jadul. Ceritanya ada cowok lagi ngerjain ceweknya sampai membuat si cewek frustasi, marah, bete, jutek, pokoknya gak enak semua. Tapi pas malemnya, kejutan mulai dilakukan. Si cowok sama beberapa temennya datang ke rumah si cewek sambil membawa kue ulang tahun, kado, dan personel music orchestra keroncong buat nyanyiin lagu selamat ulang tahun. Si cewek pun terkejut dan terharu. Aaaa so sweet. Surprise berhasil.

Nah, buat cara yang kedua ini gue bimbang setengah bambang. Sifat cewek kan beda-beda. Ada yang suka diajak bercanda dan ada juga yang benci diajak bercanda. Semua tergantung mood.

Misal cara ini gue terapin ke Elfie yang gue aja belum begitu tau gimana sifat aslinya, ya lo bisa ngebayangin sendiri deh, gue di depan Elfie ngejelek-jelekin dia, membuat dia emosi setengah mati, mojok-mojokin dia, membuat dia serba salah sampai ngeroyok dan nggebukin dia rame-rame. Pas malamnya, gue nyoba ngasih kejutan dengan membawa kue yang gue simpen di pinggir rumah Elfie lengkap dengan hiasan lilin bertuliskan kata I love you.

Nah pertanyaannya lagi, kalau Elfie masih marah dan menganggap semuanya serius terus pas gue dateng ke rumah Elfie, ternyata Elfie gak ada dan nyokapnya bilang :

“Oh Elfie tadi pergi sama pacarnya. Kasihan tadi dia kelihatan murung terus di kamar. Ada pesan?”

Kalau kayak gitu gue harus gimana? Cuma bisa nyengir sendiri dan jawab :

“Tante? Golok mana golok?” Kan?

Akhirnya gue mencoret kedua pilihan cara itu dan mengurangi menonton sinetron yang menurut gue masih sangat berbanding terbalik sama kehidupan gue. Gue punya inisiatif sendiri buat ngasih surprise dengan cara biasa. Gue pasrah tentang apa efek samping yang didapat nantinya.

Advertisements

37 comments

    1. Sabar selalu aku mbak :’ wkwkwk
      Bener juga sih mbak, pengen lulus, bukan cuma sekedar Lolos :3 tumben mbak bisa ngasih petuah baik, biasanya kan Mbak pinguin sesat :p kwkwk

      Ciyeee :p

  1. Wuahaha, gue juga agak banyak draft buat cadangan gitu. Tapi kalo dibaca lagi kayaknya jelek banget. Jadi males buat di-publish. Lu berani aja posting tulisan lama. Keren! 😀

    Yah, sinetron mah emang gitu. Gue juga pernah nyontohin di kehidupan nyata. Dan gue gagal banget. Bego kalo inget itu. XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s