Persiapan Sunatan yang Mencekam

Suasana lebaran adalah suasana yang syahdu. Semua umat Islam berbondong-bondong merayakan hari kemenangannya dan bermaafan antar sesama. Nggak lupa, diantara mereka banyak yang pergi ke rumah-rumah saudara dengan harapan mendapat uang THR, namun yang ada, pertanyaan :

“Kapan nikah?”

Yang mereka dapatkan. Selepas itu, mereka lebih memilih untuk pura-pura mati aja, tanpa mendapat uang THR sepeser pun.

Mengenaskan.

Dari sekian banyak suasana lebaran yang dirasakan oleh orang-orang, mungkin suasana lebaran adik gue lah (Nova) yang paling mencekam.

Pasalnya, tepat setelah Gue dan Nova pulang dari Shalat Ied, Ibu yang sudah lebih dulu sampe rumah langsung bilang :

“Nov, besok kamu sunat ya”

Yang seketika langsung dibalas oleh Nova dengan muka pucat.

“HAH? SIAPA AKU? ANDA SIAPA? UNTUK APA TITIT DISUNAT?”

Enggak ding. Bercanda. Nova nggak sedurhaka itu.

Dia cuma bilang.

“HAH?”

“Iya, kamu udah gede. Udah naik kelas 6 SD. Sunat ya. Kamu maunya kapan? Besok Sabtu? Minggu? Senin? Selasa?” Ucap ibu kembali.

Nova diem sebentar, menerawang ke langit-langit, sampai akhirnya dia menjawab.

“Selasa aja, Bu”

“Oke” Ibu gue mengiyakan.

“MAMPUS” Samber gue.

Selama hari itu, Nova cuma bisa diem meratapi tititnya yang akan segera dikupas. Keliatan banget betapa khawatirnya dia hari itu. Bahkan pada hari kedua Lebaran, hari Sabtu pagi, sewaktu gue sama Nova lagi nonton Doraemon, Ibu gue masuk kamar sembari memberikan brosur dan kwitansi.

“Selasa pagi ya, Nov, kamu disunat. Udah bayar nih”

“………..” Nova nggak bergeming, dia cuma bisa menatap brosur dan kwitansi yang ibu kasih.

Gue memandang muka dia dengan iba. Mencoba menenangkan, gue mendekati dia dan mengambil brosur yang dia pegang.

“Tenang, sunat itu nggak sakit kok” Ucap gue dengan bijaksana “Nih liat, anak-anak di dalam brosur ini mukanya seneng-seneng aja. Ada testimoninya juga. Aku bacain ya”

Nova mengangguk. Raut wajahnya masih pucat. Gue masih mencoba menghibur, berharap dari testimoni-testimoni yang tertera di brosur itu, gue bisa menenangkan Nova. Tapi yang ada, setelah gue baca, gue merasa sedikit gimana gitu. Begini kira-kira testimoni-testimoni yang tertera di brosur tersebut :

“Namaku Faisal. Ulang tahunku tiap 17 April. Tepat umur 10 tahun aku disunat. Aku senang di sunat di Rumah Bapak Mantri karena tidak menakutkan dan tidak sakit. Aku diantar Bapak. Bapak saya namanya Sarjono”

APA URUSANNYA SUNAT SAMA NAMA BAPAK, LO?

            “Saya Faiz. Sekolahku di SD. Bapak saya bernama Sukarno. Aku sunat di Bapak Mantri merasa senang karena perawatannya baik dan cepat sembuh. Doakan saya ya biar bisa menjadi pilot.”

OKE! OKE, KAMU JADI PILOT. OKE. SEMOGA KAMU SAMA TITITMU BISA TERBANG KEMANA-MANA.

Gue pun sedikit menyesal. Harusnya dulu gue sunat di tempat Bapak Mantri juga. Dengan itu kan gue mungkin bisa menulis testimoni kayak gini :

            “Halo, Saya Febri. Aquarius. Titit saya pendek. Bapak saya bernama Mister X. Bapak saya hebat. Beliau yang mengantar saya untuk sunat di tempat Bapak Mantri. Saya tidak tau, apakah dulu Bapak saya sunat disini juga? Apakah titit Bapak saya pendek juga? Sekali lagi, saya tidak tau. Senang rasanya bisa disunat di tempat Bapak Mantri. Tidak sakit. Saya tidak menangis. Saya justru ketagihan, kira-kira kapan ya saya bisa disunat lagi? CIta-cita saya adalah menikah. Jujur, akhir-akhir ini saya mencintai cewek. Namanya Ayu. Dia anak kelas 4SD. Saya mencintai dia diam-diam. Suatu saat, kalau brosur ini ada di tangan Ayu, saya hanya ingin bilang, saya mencintai kamu setulus hati. Bahkan, saya sunat ini untuk kamu. Untuk bisa menikahimu. Maukah kamu menjadi rumah untuk hati saya? Menjadi ibu untuk anak-anak saya? Semoga kamu tau ini semua. Aku mencintaimu”

Oke, lupakan semuanya.

Lanjut ke cerita.

“Udah tenang aja. Nggak sakit kok” ucap gue sembari mencari-cari kalimat jitu buat nenangin hati Nova. “Besok kalau kamu udah sunat, kamu boleh kawin lho”

Nova tersenyum. Namun disitu, gue tau, Nova masih cemas. Dia mencemaskan sesuatu yang pasti akan terjadi. Mencemaskan sesuatu yang akan dia rasakan. Mencemaskan sesuatu yang hanya tinggal menunggu waktu untuk dilaksanakan.

            Seperti seseorang yang berada dalam hubungan yang hambar, dan menunggu waktu untuk udahan.

INI TULISAN GUE APA BANGET SIH.

Selepas gue menghibur Nova, dia pun keluar kamar sembari membawa brosur dan menunjukkannya ke Bapak. Bapak yang lagi duduk sambil nonton TV pun menyambut dan membiarkan Nova duduk di dekatnya. Bapak mengambil brosur yang ditunjukkan Nova, kemudian membaca testimoni didalamnya.

“Ehem” Bapak berdehem sebentar. Nova nampak memperhatikan.

“Nov, besok kalau kamu udah sunat dan disuruh ngisi testimoni, kamu isi aja ‘SUNAT ITU SAKIT. TAPI LEBIH SAKIT KEHILANGAN HATI KAMU. SAKITNYA TUH DITITIT’”

Adik gue memandangi bapak dengan heran. Dia merasa terlahir dari titit yang salah.

Gue terdiam iba melihat kaca. Gue tau semua ini menurun dari siapa.

Terimakas…

Eh, bentar. Sebelumnya, gue mau ngasih info. Untuk dua minggu kedepan, gue kayaknya ngurangin blogwalking dulu ke blog temen-temen karena besok gue udah mulai UAS. Doain ya? Kelar UAS, pasti blogwalking lagi kok.

Salam kecup…

Eh jangan. Dosa.

Terimakasih.

Advertisements

107 comments

  1. masak ya feb, namaku kan santi. sukaan manjangin jadi sandaran hati. eeeeeh pada ga terima. trus diganti jadi sandarah ti….. ang 😛 😛

    1. WAhaaaaa 😀 makasiiiih banyaaak apresiasinya, mbak Brin 😀 wkwkwk lumayan ya bisa menghibur 😀 pokoknya pas kerja, jangan pusing-pusing ah mbak :3

      Makasiiih mbak :3

  2. Yang sabar ya Nova, sunat itu ga sakit kog. Beneran. Cuma paling bengkak dikit terus merraahh terus agak susah jalan. Itu aja.

    not really help, no? -_-

    Mas admin gapapa delet aja komen saya.

    Cepat pulih ya Nova *hug* 😄

    1. Wahahahaaaaa nggak sakit beneran ya :p bengkak dikit, terus merah, terus agak susah jalan -_- okei, dibayangin aja kayak ngeri gimana gitu :p wkwkwk

      Nggakusah di delete ah, biar dunia tau :p

      Aaaah, Novaaaaaa. NOVAAAAAAA !!! Kamu dapet hug tuh dari Mbak Nin, cepet sunat, siapa tau bisa nikahin mbaknya *eh, ini apa ini

      1. Walaaaaa si Nova ini jangan jangan seumur anakku karena dia baru juga sunat, hahaha. Jadi hug nya hug ibu anak aja ya Nov, dgn kata lain Nova aku Ibu-zone-in 😀

      2. Wahaha mungkin seumuran sama anakmu mbak 😀 Nova kelas 6 SD mbak. 10 tahunan lah. Anak Mbak umur berapa?
        Wahahaha istilah baru ini, ibu-zone :p wkwkwk

      1. Semangat Feb, kamu pasti lakuuu…
        Coba banyakin promo2nya atau gedein diskonnya laaahhh…
        Jangan pelit2 buat iklan yaaa….
        Spanduk, banner, sama brosur sebar dimana2…
        Pastilah ada yg minat nti…
        :p

  3. Hai kak, sebelumnya salam kenal ya, Vi dari garis sembilan-sembilan di sini^^

    Kapan itu aku nemu blog kakak trus yaudah aku follow aja keknya banyak fiksi pendek gitu soalnga aku suka yang pendek-pendek(?) Biar bisa selesai cepet gitu walau cuma sekali baca.

    Trus makasih juga udah follback ya kak, duh ku terharu/? Hehe. Ini bagus lah kak ceritanya, fresh gitu enak kalo dibaca sore-sore ((duh, ga ada hubungannya)) trus bahasanya ringan, santai bikin yang baca ikutan santai(?) 😂 dan…

    Ngakak pol pas bagian ….tititmu terbang kemana-mana HAHAHA sumoah kupengen ngakak sampe tahun baru aja deh ((gak)) si tokoh aku kek semacam cowo yangmasa bodoh gitu dan aku malah suka

    Okedeh mungkin sekian aja ya kak komenan paling tidak bermutu ini huhu ku memang tak pandai berkomentar. Kalo mau dimasukin sampah juga gapapa kok kak its okey wae aku rapopo ;””

    Keep writing!

    1. Halooo :3 Waaah, masih muda banget ya angkatan sembilan-sembilan -_- aku kakekmu :p wkwkwk

      Wahahahah makasih ya udah follow dan mampir sini. jangan bosen-bosen :p wkwkwk

      Enggak dong, komentarmu keren kok 😀

  4. Ajahahaha kesian adek mu Feb!! Semoga lancar ya pas hari persunatan nanti ;p

    Dan aku juga gak abis oikir ama iklan2 sunat anak2nya berpose sumringah semuaaa , dipikir beban sudah ilang kali yaaa ;p

    1. Wahahaha iya mbak, kasihan ya, tapi makmur tuh setelah sunat mbak :p wkwkw lancaaar kok Alhamdulillah :3

      Iya tuh, di brosur iklan sunat itu anaknya bisa nyengir bahagia gitu. Seakan nikmat itu nikmat -_- apaan banget wkwkwk

    1. Namanya emang cewek abis sih -_- Nova wkwkwk, kalau cewek, apanya yang disunat ya :p wkwkw

      Gue pertama kali baca brosurnya juga ketawa heran. Apa korelasinya -_______- wkwkwk

      Makasiiih banyaaak, Kawaaaan :3 mumumu wkwkwk 😀

  5. Ish kok ya lupa muluk nambah alamatmu Feb. Dirimu salah satu yang langsung ku add tanpa diminta *padahalan yang lain juga. Hahaha. Ganti username Feb jadi nambahin satu-satuu. Wkwkwkw.
    Soal sunat ini gw salut ama lu Feb ngaku pendek. Hahahaha. Nova gak kabur kan pas disunat? Pernah baca ada yang ngabur gitu loh.

    1. Halooo Bang Dan wwkwkwk makasiiih banyaaak Bang 😀 hihihi ditambahin ya bang akunya :p wkwkw ganti username siiih :p wkkwk

      Iya. memang. pendek. bang. -_______- wkwkwk
      Asem asem 😀

      Enggak kabur kok, cuma njerit-njerit gimana gitu 😀 wkwkw
      Gilak, ada yang sampe kabur, terus gimana itu nasib sunatnya wkwkw 😀

    1. Wakakakaa, itu testimoni-testimoninya emang bikin ngakak mbak. Aku bacanya aja ngakak gitu 😀 wkwkwk
      Aamiin, Mbak 😀 Udah agak mendingan kok dia sekarang. udah mulai sekolah juga 😀

  6. Saya juga dulu waktu kecil mau disunat takut, persis kayak Nova bilang. “HAH?” hehehe Tapi untung ada iming-iming sepeda… hehehehehe 🙂

  7. Ya Tuhan Feb dirimu itu terbuat dari apa sih kok ya kocak bener dah… :haha. Pada akhirnya si Nova jadi disunat, kan? Astaga, entah apa reaksinya kalau membaca tulisan ini :haha, saya minta maaf sama dia tapi saya izin ngakak ya di sini, sumpah itu testimoni seperti kesan pesan seseorang yang lagi memperkenalkan diri di ajang pencarian bakat atau habis mencoba produk kecantikan :haha.

    Iya, good luck buat UAS-nya, semoga dapat nilai yang terbaik dan tanpa sentimen negatif dari para dosen yang membaca blogmu :hihi.

    1. Wahaaaa Sekali lagi, makasiiih banyak ya Mas Gara apresiasinya :3 selalu suka tiap baca komen dari mas gara, bikin semangat nulis lagi gitu 😀 hehehe

      Suatu saat, dia bakal aku suruh baca tulisan ini kok mas 😀 wkwkwk

      Nah, masalah testimoni juga itu mas, aku ngakak juga -_- ada-ada aja itu testimoninya, paraaaah wkwkwk 😀

      Makasiiih doanya mas, tinggal 4 hari lagi ini. Yosh :3 semoga banget nih, dosennya nggak pada sensi sama aku wkwkw 😀

  8. gila sekarang sunat pake ada ngisi brosur testimoni gitu. coba dulu gue juga ada. gue mau ngisi, “saya sunat di pak mantri, saya puas, buat yang baca testimoni ini saya berharap anda untuk datang ke rumah saya dan memberi saya angpau seikhlasnya, tapi minimal 50rb, kalau anda sudah baca tapi tidak melkukan perintah saya, saya doakan semoga keluarga anda baik-baik saja, tak terjadi apa-apa.. oh iya ini alamat saya xxxxxxxx, datang ya”

  9. TOO MUCH INFORMATION FEEB..

    Ngakak gue hahhahah.. jadi inget sunatannya adekku yang abis acara sunat. kok ya bisa-bisanya Ibuku bikin pesta kenduren gitu.. walhasil adekku pakai apa tu namanya tudung-saji-mini untuk ditutupin dibalik kain jarit..

    epik lah klo ingat soal sunat

    1. WAhahahaha makasiiiih banyaaak Mbak Dew :3 wkwkwk
      Ahahaha lah kok dibikin pesta mbak, meriah nggak mbak pestanya? wkkwk apaan banget itu adiknya pake tudung saji mini :p wkwkwk malu nggak ya itu 😀

      Hahaha bener mbak 😀

  10. Feb…. kamu bikin aku mau tidur ndak jadi tidur.. karena.. aku kebelet pipis. Errrr jayus, kamu itu loh… KOPLAK!! :”””)))))

  11. ‘Sunat itu gak sakit. Saya justru ketagihan.’

    Rahang gua keram! XD
    Makin mantap aja tulisan dan komedi lu feb!

    btw, semoga hasil UAS memuaskan yoo

  12. Keluarga gw kayaknya ga ada yg disunat deh..haha.. Tapi ngakak bacanya, jadi inget tulisan Raditya Dika waktu ceritain soal adiknya yg mo sunatan :p Lucuu.. Sukses UAS nya ya, jgn lama2 kuliah. Kesian Beby nunggu kelamaan..hahaha 🙂

    1. Waaah, coba disuruh satu orang nyoba sunat mbak, pasti seru *eh wkwkwk 😀

      Makasiiih banyaak ya Mbak :3 ihihi iya ya, ada bab tentang sunat, bahkan di filmnya raditya dika juga ada yang bagian edgar sunat wkwkwk

      Siaaap Mbak 😀 doakan selalu ya mbak 😀 Aamiin :))

  13. Parahparah itu testimoni apa buku diary? wkwkkw xD

    Mungkin kalo aku disunat disitu juga, aku bakal isi testimoninya kayak gini…………………. Eh bentar-bentar kok rasanya ada yg salah ya

    1. Ahahahah permulaan dalam hidup ya mbak, nanti kalau udah nikah, giliran deh ditanya : ‘kapaaan punya momongan?’ wkwkw habis itu ditanya lagi ‘kapan punya cucu?’ hwaaaah wkwkwk

      Iya soalnya tokoh utamanya kan, titit :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s