Peringatan Untuk Mampir

Haloo? Walau agak telat sedikit, nggakpapa ya? Buat semua pembaca ataupun semua yang pernah mampir disini, Gue, Febri Dwi Cahya Gumilar, mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri, taqaballahu minna waminkum, mohon maaf lahir batin, ya? Oke?

Lanjut.

H+3 Lebaran kemarin, gue menertawakan sesuatu.

Ya, jadi lebaran kemarin gue sama temen gue (Bangbrod) nekat menyusuri jalanan dari Jogja ke Banyumas kemudian ke Jogja lagi menggunakan sepeda motor hanya dalam waktu satu hari.

Tujuannya cuma 2.

Memecahkan rekor muri

Sama memecahkan kerasnya dinding hatimu.

Apaan sih.

Yang menarik dari perjalanan kemarin adalah papan-papan petunjuk yang dipasang oleh beberapa rumah makan. Sebagaimana sudah kita ketahui bersama, ada satu rumah makan yang berada di daerah  Sumpiuh sana yang memang niat (dan kurang kerjaan) banget cara promonya.

PRINGSILAN.

Nama aslinya PRINGSEWU sih.

Demi menghormati rumah makan tersebut, mari kita sebut nama rumah makan itu adalah PRINGSILAN.

Oke.

Kala itu, gue yang lagi ngeboncengin Bangbrod baru sampai di daerah Purworejo. Sebenernya biasa aja. Baru ketika kami berdua sampai di daerah Kutoarjo, kami kedua tercengang melihat sebuah informasi di pinggir jalan yang bertuliskan.

“56 KM LAGI. ISTIRAHATLAH DI PRINGSILAN”

Oke. Gue tegaskan sekali lagi.

56 KILOMETER, COI !

Gue pun ngomong sama Bangbrod.

“Coi, lo tau nggak?”

“Apaan?” Bangbrod nanya balik.

“56 KILOMETER LAGI KITA HARUS ISTIRAHAT DI PRINGSILAN, MEN” Jawab gue heboh.

“OH SYIIIIIT. OH MEN. 56 KILOMETER LAGI MEN. AYO KITA CEPATKAN LAJU MOTOR KITA”

Dijalan, kami berdua memang kayak orang sakaw.

Perjalanan pun terus kami lanjutkan. Disepanjang perjalanan itulah kami menertawakan beberapa iklan dengan berbagai macam tulisan. Diantaranya :

“RUANG MENYUSUI. 46 KILOMETER LAGI. HANYA DI PRINGSILAN”

Yang langsung gue timpali.

“Brod?”

“Apaan?” Jawab Bangbrod tenang.

“Haus nggak?”

“Iye”

“Mau nyusu?”

“Mau!”

“46 KILOMETER LAGI, COI. DISANA ADA RUANG MENYUSUI. PASTI BANYAK IBU-IBU MUDA DISANA!!!!”

“OOOH SYIIIIT. BURUAN, KENCENGIN LAJU MOTOR LO, KAMPRET”

Kami berdua ngakak.

“GRATIS ALAT SULAP. 34 KILOMETER LAGI. HANYA DI PRINGSILAN”

Bangbrod pun menimpali :

“GILAK ! KITA CUMA BUTUH 34 KILOMETER LAGI BIAR BISA SULAP, COI !”

“OH SYIT, GUE NGGAK SABAR BANGET BUAT NUNGGU 34 KILOMETER LAGI, COI”

“AAAAAAH, MEEEEEN”

Gue membalikkan badan, dan berpelukan sama Bangbrod. Biarkan motor melaju dengan sendirinya. Biarkan motor berekpresi.

“HATI-HATI DENGAN LALAT KOTOR. PILIH MAKANAN BERSIH. 24 KILOMETER LAGI. HANYA DIPRINGSILAN”

Bangbrod manggut-manggut baca iklan itu.

Gue melongo.

Masih banyak banget tulisan semacam itu di pinggir jalan. Kami berdua asik menertawai tulisan itu bersama. Puncaknya, ketika kami berdua sampai di jalan yang ada di bawah rel kereta api, disana ada iklan bertuliskan.

“SEPULUH MENIT LAGI. ANDA AKAN SAMPAI DI PRINGSILAN”

Gue pun menggebu-gebu. Bangbrod menepuk-nepuk pundak gue saking antusiasnya.

Adzan Ashar pun berkumandang. Kami berdua memilih untuk berhenti di Masjid dan Shalat.

Kelar, gue langsung ngeliat jam dan nanya ke Bangbrod.

“Udah berapa menit?”

“11 menitan” Jawab bangbrod.

Kami berdua pun saling memandang. Tak lama kemudian, kami berdua pun bersimpuh dan menengadah ke awan sambil menjerit parau.

“KENAPA KITA BELUM SAMPAI PRINGSILAN !!!!”

Kami berdua pun kembali melajukan motor. Menikmati silirnya jalanan. Menahan pegalnya punggung yang kayak udah meronta-ronta buat melepaskan diri.

Beberapa kilometer berjalan, di pinggir jalan pun terlihat tulisan-tulisan yang jaraknya deket-deket.

900 METER LAGI. PRINGSILAN.

800 METER LAGI. PRINGSILAN.

700 METER LAGI. PRINGSILAN.

600 METER LAGI. PRINGSILAN.

500 METER LAGI. PRINGSILAN.

400 METER LAGI. PRINGSILAN.

SIGN KANAN. 300 METER LAGI. PRINGSILAN.

SIGN KANAN. 200 METER LAGI. PRINGSILAN.

SIGN KANAN SEGERA. 100 METER LAGI. PRINGSILAN.

Terakhir, iklan dengan bentuk tanda panah bertuliskan

SIGN KANAN. 0 METER LAGI. PRINGSILAN.

Disetiap iklan yang tertulis tersebut, gue sama Bangbrod kegirangan. Kami berdua udah sign kanan. Melewati jalanan macet di lajur kiri sisi kanan. Like a boss. Sampai akhirnya, ketika kami udah bener-bener di depan rumah makan Pringsilan tersebut. Kami cuma lewat. Sadar diri. Gue nggak bawa banyak duit buat makan ditempat begituan. Bangbrod juga. Jadi, kami berdua cuma lewat. Ngelewati tempat yang dari 56 Kilometer tadi udah ngingetin kami buat mampir. Ngelewati tempat yang disetiap jalan memberi tanda supaya kami mampir. Ngelewatin tempat yang udah berusaha mengeluarkan berbagai cara supaya kami mampir.

Seperti orang yang menandai setiap rasa sayangnya lewat untaian kata, seperti orang yang berusaha meluangkan waktunya, memberikan setiap usahanya hanya untuk orang yang dia sayang. Namun terkadang, apa yang dia lakukan, nggak cukup mampu untuk membuat orang yang dia sayang ‘mampir’. Hanya melempar senyum, say hello, kemudian pergi. Pergi.

Bentar?

Kenapa tulisannya jadi kayak gini?

Gue pun melaju lurus, menghilangkan hasrat untuk mampir. Sampai ada tulisan :

“PUTAR BALIK. 100 DARI SINI. PRINGSILAN”

Gue cuma nyengir melihat tulisan itu sembari terus memutar gas. Bangbrod geleng-geleng kepala heran.

Sebelum akhirnya, tulisan selanjutnya pun mulai nampak.

46 KILOMETER LAGI. KAMI DI PURWOKERTO. PRINGSILAN”

Oke. Plis. Tolong banget

Advertisements

132 comments

      1. Oh ternyata kamu gitu kak?!

        Jadi selama ini kebenarannya kamu tutup2i dari dia? Jd dia ga pernah paham soal aku smp aku udah move on?! #apasih #ngotot #urat

      2. Aku sengaja menutupi kebenaran ini supaya kakakku tidak terlalu sakit hati jika melihatmu dengan mas-mas itu. Kakakku nggak boleh sakit hati. Kamu jahat. Kamu jahaaaaaaat 😦 kwkwkwk

      3. Lho, mas mas itu juga sedikit botak. Ya ga mungkin aku ninggalin mas mu demi dia mengingat aku enggan sama mas mu efek rambutnya? *ditabok

      4. Masku rambutnya udah nggak botak lagi, udah nggak terlalu gondrong lagi. Dia udah kece kok. Kece banget. Kamu sama masku aja ya. Doakan masku juga ya mbak Riss :3

      5. Ah tadi kamu godain aku kak Feb. Aku gamau memecah belah persaudaraan yang belasan tahun berbagi piring bersama. Aku cinta tapi aku gak mau jadi penyebab hancurnya persaudaraan…. *OST: Jurassic Park

    1. Hihihi makasiiih banyaaaak 😀

      Berhasil kok, akhirnya sampai di alun-alun banyumas dan balik lagi ke jogja pukul 11 malem -_- esoknya, punggung kayak mau patah gitu -_-

    1. Aaaaa halooo Mbak 😀

      Iya gitu mbak -_- tapi kesel juga loh mbak ngeliatnya, niat banget yang masang iklan itu -_- 56 kilometer aja dipasang iklan itu coba mbak -_- wkwkwk

  1. Hahahaha.. Emang pringsilan itu iklannya top banget deh.. Kl jalan ke jogja, papan iklan pringsilan itu jd penanda berapa lama lagi bakal nyampe.. Kadang mampir kadang engga sih, abis harganya gak masuk akal (&dompet)..masak semangkok sapo tahu aja harganya 35 rb..
    Feeb aku di Jogja loooh ! *gakadaygnanya* hihihi

    1. Nah tuh, bener kan mbak. Kayaknya niat banget gitu ngiklaninnya 😀 wkwkwk iya penandanya itu dari jauh banget. Ya masa 56KM lagi juga diingetin -_-

      Eh, pernah mampir mbak? Kayaknya emang mahal ya mbak -_- ah, cuma bisa lewat doang 😀

      MBAAAAAK. JAHAAT NGABARINNYA BARU SEkARANG. UNTUNG PAS AKU ONLINE MBAK, DIMANA SEKARANG MBAK?

      1. Capslok jebol yaa Feb? Ke Sunmor yuuk.ngidam pengen makan cacing dlm pot! Hihhihi
        Iya itu niat banget yaah.. Pasti mahal biaya iklannya makanya harga makaannya juga jd mahil mahil semuah. Iya sering mampir kl mudik ke jogja, kan para krucil merengek rengek pengen tau sulapnya..

      2. Iya habis Mbak Ai gitu sih, ngabarinnya via blog. aku kan nggak staytune blog terus mbak, hiiiih :’

        Udah ke sunmor mbak jadinya? udah makan cacing pot? wkwkw

        Pasti mahal banget -_- orang sepanjang jalan gitu ya mbak 😀
        Waaaak, susah juga ya itu si krucil pengen tau alat sulapnya, harus ngeluarin biaya buat makan di pringsilan. ah sekali-kali nggakpapa kalik ya 😀

      3. Lah piye aku gak tau nomer mu..coba sini bisikin nomernya. Eh besok dah mau UAS ya.. Koq telat sih UAS nya? Bukannya masih pada libur semester?
        Kmrn jadi ke sunmor, dah beli ice cream cacing di pot. Anakku seneng banget Feb. Trus tadi dah ke Kalimilk sama Tombo Ngelak.. Mumpung lg di jogja, kurilingan terus cari makaan

      4. kasih emailmu dong mbak ._.

        Iya nih, baru mulai UAS -_- telat banget kok kampusku. Kayak tvONE. memang beda 😀

        WAhahaha udah seru-seruan nih kamu di Jogja mbak 😀 sampai kapan emang mbak ?

      5. Yaaah, Mbak Mel :’ Udah pulang aja ini. Maafff yaa belum bisa menjamu dengan baiiiiik. Besok datang lagi loh mbaaak 😀 ihihi siaaap 😀 aku simpen emailnya 😀

    1. Haloooo Mbak :)) Mohon maaf lahir batin juga :3

      Hihihi enggak sih mbak, cuma sehari kemudian punggungku pegel-pegel gitu, tulang rusuknya kayak ada yang hilang gitu, *eh

  2. Minal aidin wal faidzin ya Feb, mohon maaf lahir batin, maapin kalau saya banyak salah selama ini sama kamu karena komentar-komentar saya terkadang nyeleneh dan menyinggung perasaan :hihi, tapi buat yang ini saya mau ngakak abis dulu, boleh kan? :hahahahahahahha.

    Gila ya itu restoran niat banget… saya juga lihat dulu pas jalan ke Yogya dari Magelang, berpuluh-puluh kilometer pasti ada papan petunjuknya. Kemarin juga pas mudik saya lihat di ruas Pantura yang ada restoran ini, berpuluh kilometer sebelumnya sudah ada papan petunjuk, entah ruang menyusui, karaoke, alat sulap, makanan bersih, dan lain-lain :haha. Biaya advertising mereka pasti besar banget :hehe.

    1. Halooo Mas 😀 Iyaaa mas, Mohon maaf lahir batin juga ya 😀 maafin aku juga yang hinan ini mas -_- suka nggak jelas juga kalau komentar 😀

      Waakaak boleh banget mas, silahkan ngakak dulu, selanjutnya di kantung kursi di hadapan anda telah tersedia kartu instruksi mengenai cara-cara penyelamatan diri dalam keadaan darurat.
      Nah itu dia -_- emang niat dan kurang kira-kira kok ngiklaninnya 😀 tapi justru jadi khasnya restoran itu ya wkwkwk kayaknya ada dimana-mana deh pringsilan ini -_-

      1. Iya ya, mungkin cabang mereka juga memang banyak dan semua dipromosikan :hehe. Kamu sudah pernah makan di sanakah? Katanya mahal-mahal, ya?

  3. minal aidin wal faidzin ya . btw resto itu juara banget bikin pengharapan orang .kena juga gue, eh ada alat sulapnya . lols. terus seneng lagi karena norak.

    1. Hihihi Iya mbak Tiara 😀

      Nah tuh, iya kan -_- yang bikin noraknya itu masih 56KM lagi udah ada iklannnya, kan apa banget gitu mbak -_- wwkw

      Mbak Tiara pernah dapet alat sulapnya? Mau dong :p wkwkwkw *lah, aku norak wkwkw

  4. Hahahaaa bener-bener ngakak gue 😀
    Keren dah
    Beneran masuk rekor muri nih kalian

    betewe peringatan untuk mampir dr iklan pringsilan nya banyak amat yak, wkka

    1. Wahahahaah Makasiiih Mbak Wul 😀
      Yooik kan, masuk rekor muri beneran. Tapi, mecahin tembok hatimu juga nggak mbak? *ini apaan sih

      Hahaha pernah liat juga kan kamu ._. niat banget tuh masang peringatan -_-

    1. Wahahaha kalau yang dipurwokerto, aku belum tau banget mbak. Aku taunya yang di sumpiuh, dipersawahan gitu, gede sih, emang gede ._.

      Nah, itu dia, Iklannya banyak dan niat. hampir semua pringsilan deh -_- didaerah jalan magelang juga gitu iklannya -_-

  5. Mohon maaf lahir batin ya Feb 🙂
    Seperti biasa, tulisanmu koplak banget dan sukses bikin aku ngakak malem-malem 😀

    1. Haloooo Mbak Afiii :3 Mohon maaf lahir batin juga loh ya mbak 😀

      Ihihihi makasiiih banyaaak Mbak 😀 Aaah seneng deh 😀

      Postingan mbak Afi yang nyeritain Mas Ian juga lucuuu banget mbak 😀 wkwkwk kocak :3

  6. hahaha, gokil. ini baru anak adventure. gue sih males naik motor jarak jauh. trauma men, dari jakarta – pelabuhan ratu sehari nggak nyampe2 gara2 perginya pas arus balik. kacau, itu jalanan 4 jam nggak gerak.

    1. Nekat banget kok Mbak Win 😀 wkwkwk ya nggak mungkin mecahin sih mbak, pasti ada yang udah lebih jauh dari itu. Tapi, mecahin dinding hatimu bisa kalik mbak *ini apalagi ini wkwk

    1. Wohoooo kan, emang banyak banget iklannya -_- kayaknya emang sepanjang jalan dipasangin deh ya mbak -_-
      Kerennya keren nekat mbak :p wkwkwk ya balik-balik encok deh ini badan :p wkwk

      Motornya merek indofood mbak :p

  7. gak cuma dari arah timur, dari arah barat spanduk/poster ini pun dipajang dengan membabi buta, sampai-sampai saya dan rombongan waktu itu penasaran, seperti apa sebenarnya tempat ini.
    Namun nda jauh berbeda dengan Mas Febri, kami pun jadi kecewa karena tempatnya tak seheboh yang kami bayangkan. Heboh yang kami maksud dan kami harapkan adalah misalnya, 100 meter lagi belok kiri, silahkan masuk dan makan minum istirahat sepuasnya, tanpa bayar. hihihihi.. ternyata si pembuat poster lupa nulis ini sehingga kami hanya lewat dan mempersiapkan hati untuk membaca poster-poster serupa dari arah yang berbeda, dan nyatanya kemudian kami banyak-banyak beristighfar. 🙂

    1. Wahahahah nahkan nih, kayaknya sepanjang jalan emang dipasang iklan beginian ya -_- niat banget ngiklaninnya 😀

      Kalau silahkan masuk dan makan minum istirahat sepuasnya tanpa bayar, kayaknya jalanan bakal sepi deh mas, semua mampir ke pringsilan ini 😀

  8. “Seperti orang yang menandai setiap rasa sayangnya lewat untaian kata, seperti orang yang berusaha meluangkan waktunya, memberikan setiap usahanya hanya untuk orang yang dia sayang. Namun terkadang, apa yang dia lakukan, nggak cukup mampu untuk membuat orang yang dia sayang ‘mampir’. Hanya melempar senyum, say hello, kemudian pergi. Pergi.”

    Masya Allah.. Kalimat itu bikin aku terenyuh bingit, dah.. Tiba-tiba… Hahhaha

  9. Wkwkwkwkwk, niat banget yah kalian dan Pringsilan itu. Btw, itu kalo sudah nemu cara memecahkan kerasnya dinding hati kayanya bisa dibuat tulisannya. kita mau tau juga caranya. *eaaaaa*

    1. Wahahaha iya harus niat dong 😀 kan ada tujuan :p kalau pringsilan sih, emang niat banget -_- punya dana dan tujuan wkwkw 😀

      Waaaaaks, kalau beneran bisa deh ya, nanti ditulis :p wkwkw

      1. Hahaha~ iyaaa nih sibuk ngurusin suami, blog jd sampek bersarang 😀
        Kirain mas udah lupa sama saya, alhamdulillah saya mah emg gitu, kagak bakal gampang dilupain 😀

        Kata suami salamnya diterima dg sah :’D

      2. Wahahaha Istri Sholehah sekali 😀 nggapapa, itu kan kewajibanmu mbak :p wkwk

        Enggak lupa dong, apalagi waktu Mas Adjie mbahas mbak di blog :p uuuh kalian so swiiit :3 wkwkwk

        Alhamdulillah 😀 besok aku main ke blognya ke Mas Djie ah, terus titip salam buat kamu, mbak wkwkwk 😀

      3. Haha, aamiin. Lah, yang disalamin orangnya disini, ter-ter semut itu namanya 😀
        Soswit ya? Makasiiii 😁 memang begitulah jodoh. Hihi. Jadi sekarang, kapan mas feb nyusul? *eh

    1. Wahahahaha iya dong mas 😀

      btw, foto apa ini mas? iklan? nggak ada mas -_- nggak kepikiran buat foto aku -_- ke banyumas cuma buat nemuin orang, kemudian pergi 😀 tapi kalau kenangannya? banyaaaak :3

  10. emang sih nggak semua usaha kita nyenengin orang yang disayang terbalas. bahkan yang asalnya udah mampir pun kadang pergi lagi..
    #malahngelantur*
    hahaha
    dulu pas ke jogja sering juga liat iklan banyak gini Feb.
    sampe liat plang yang bunyinya. “100 meter. Putar balik ke pringsilan”. Tak jawab ae, “Ga mau putar balik ke masa lalu pak.., perih pak.. perih…”

    1. Ini Mbak Sri malah baper-baper gitu ya :’ emang kadang sakit gimana gitu ya, yang udah mampir, terus pergi :’ wkkwk *lah, baper juga.

      Nah kan, beneeeer 😀 iklannya kayak di sepanjang jalan gitu mbak 😀
      Wahahaha jawaban mbak Sri emang lucu :p perih pak balik ke masa lalu itu, sedih :’ wkwkwk 😀

  11. Waduuuh, aku baru sempat baja tulisan mu ini feb…
    Ternyata luar biasa,
    Ceritamu, seperti kisah cinta seseorang…
    Letih mengingatkan, tapi pada akhirnya hanya dilewati saja..
    Bahkan berfoto pun tak sempat..
    #NgomongOpo???

  12. hahaha,…. oh pringsilan,… kau telah membuat si penulis dan bangbrod kelelahan,… plus, kami yang membaca juga kelelahan dibuatnya…
    tulisannya keren, mas… serasa saya ikut bersama kalian dalam perjalanan berburu ‘harta karun’ pringsilan

  13. walah walah, pringsilan ini aslinya ada nama daerahnya di lampung kan? kirain itu resto dari sono, ternyata bukan. keren banget manajernya. salut. gigih. loyal. solid.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s