Anak Kecil Itu Dewa

Judulnya apa banget.

Yah, ada alasannya.

Dalam hidup, gue sering melihat tingkah laku anak kecil yang bener-bener kayak dewa. Kayaknya dalam hidup mereka itu nggak ada beban sama sekali. Apa yang mau dia buat, ya dia buat aja.

Pertama.

Anak kecil itu gue liat di Tegal, sewaktu lebaran 2 tahun lalu.

Kala itu, gue lagi duduk-duduk di halaman rumah kakek sembari menghirup udara pagi yang segar. Di samping rumah kakek gue adalah sebuah salon. Nah, di salon itulah gue melihat dewa.

Ada anak kecil kira-kira berumur 1 tahun. Masih bayi banget. Dia duduk di teras salon tersebut sambil membawa hape touchscreen.

Beberapa saat kemudian, hape itu berdering. Nyaring banget. Reflek, si anak kecil itu melempar hape itu kelantai dan mundur menjauhi hape tersebut.

IYA. DILEMPAR.

Setelah nada dering hape itu berhenti berbunyi, si anak kecil pun kembali mendekati hape tersebut dan memegangnya kembali. Nggak lama, hape itu bunyi lagi. Merasa ada yang aneh, si anak kecil itu memukulkan hape tersebut ke lantai berulang kali.

KROMPYANG.

KROMPYANG.

KROMPYANG.

Sampai akhirnya, hape tersebut nggak bordering lagi. Layarnya pecah. Cassingnya udah kayak hati yang terlalu lama di anggurin. Hancur.

Selepas itu, Ibu si bayi pun keluar dari salon dan mendapati hapenya remuk oleh ulah anaknya sendiri. Ada hening beberapa saat sampai akhirnya si Ibu itu memasrahkan hapenya yang remuk.

See? Anak kecil itu Dewa.

Kedua.

Kelas 2 SMK. Gue inget banget. Di bulan puasa. Kala itu gue lagi tarawih di masjid deket rumah. Seperti masjid pada umumnya, di masjid deket rumah gue itu anak kecilnya banyak banget. Dan udah pasti, RAME banget.

Akhirnya, pada saat takbir rakaat pertama shalat tarawih dimulai. Ada anak-botak-kayak-tuyul-minta-disunat lagi lari-larian di dalam masjid. Enak banget gitu tingkahnya. Seolah dia lagi di arena marathon. Dia lari muterin dari shaf satu, ke shaf dua, ke shaf tiga sampai akhirnya…

KRETEK.

Dia nginjek kacamata orang.

Gue tau persis karena pemilik kacamata itu ada disamping gue. Gue melirik kearah kacamata itu. Hancur. Si anak kecil yang nginjek kacamata itu pun dengan tampang nggak berdosa cuma bilang :

“Aaah, apaitu?”

“Oh, kacamata”

“Yaudahlah”

Kemudian lari lagi muterin shaf keempat, kelima dan keenam.

Oh, mereka benar-benar Dewa.

Ketiga.

            Ini kembali terjadi di masjid. Pada saat shalat maghrib lebih tepatnya. Jadi, di masjid itu ada salah satu pengurus yang orangnya ramah, baik, dan friendly banget sama anak kecil.

Maka yang terjadi adalah pada saat pengurus masjid itu lagi shalat tahyatul masjid, ada satu anak kecil yang emang udah akrab banget sama pengurus masjid tersebut sedang duduk di belakangnya

Pada saat sang pengurus masjid hendak sujud, si anak kecil ini memasang kuda-kuda di belakang sang pengurus masjid sambil menggabungkan kedua tangannya dengan jari telunjuk dan jari tengah menengadah, sementara jari kelingking dan jari manis mengepal.

Tepat ketika sang pengurus masjid sujud, si anak kecil itu menancapkan jari telunjuk dan jari tengahnya tadi ke pantat sang pengurus, mirip kayak jurus derita seribu tahunnya Kakashi.

GEJROOOOT

Jelas, sang pengurus masjid pun merintih kesakitan dan memberhentikan shalatnya, sementara si anak kecil ngakak kegirangan.

Coba kalau gue yang ngelakuin itu sekarang? Bisa digampar sampai modar.

Meskipun begitu, gue yakin, setiap kita pernah jadi dewa. Pernah jadi anak kecil yang seenaknya ngelakuin apa yang pengen dilakuin.

Gue aja pernah dengan muka tak berdosa sengaja membuka pintu kamar mandi sewaktu om gue lagi mandi.

Namun terlepas dari itu semua, kita nggak bisa selamanya meminta untuk menjadi anak kecil.

Emang kalian nggak mau kawin?

Advertisements

70 comments

  1. Aku jadi ingat adek aku dulu mainin remot tv tiba-tiba prangg mendarat mulus di muka aku 😐 untung masih kecil kalo sekarang begitu hmm hahaha =D
    Ciee yg mau kawin wkwkwk

    1. Adikmu kece sekali loh Mbak Ky, masih kecil udah berbakat jadi atlit lempar lembing :p kwkwkw pas ke muka gitu mbak? mantep ya mbak ;p
      Kalau sekarang mah, nggak ragu buat njitak ya mbak :p

      Belum -_- masih lama, dan nggak tau deh ya wkwkw

  2. BHAHAHAHAHAK SUMPAH NGAKAK!! Engg tapi bener juga sih ya. Anak kecil itu dewa. Dewa fredewa. Err salah ya. Etapi itu yang anak kecil ketiga sumpah jail banget. Bhahahahk

  3. Hahaha. Namanya juga anak kecil, tapi malah dari kecil itu harusnya udah dibiasain baik sih ya. Meski terkadang agak susah buat bilanginnya.

  4. wkwwkkwkw.. ngakak aku Feb baca yang terakhir.
    emang bener sih kl anak kecil yang bikin ulah, kita mau ngomel juga dia nggak paham.

    Dulu sewaktu kecil aku hobi banget gigitin anak orang, sekarang kalo ketemu lagi suka diledekin “nih yang dulu suka gigitin gue” hahahaa

    1. Mbaaak Kekeee, 11 hari yang lalu, maap baru bales ._. mohon maaf lahir batin ya :3

      Hahahah Iya ya mbak, serba salah juga kalau ngadepin anak kecil itu -_- 😀

      Hahaha kan, mbak keke aja dulu waktu kecil iseng gigitin orang -_- ini gimana kamu mbak :p

  5. Huahahaha gelo ih yang pake jurus kakashi itu. Mau marah tapi ya gimana, mau digampar tapi takut diaduin ke emaknya, huahahahahaha. Aku pernah menjadi dewa yang diundang ke rumah baru orang, trus sama aku kerannya dicopotin ampe akhirnya si rumah baru tersebut… banjir :)))))

    1. Hahaha nggak kebayang banget -_- gimana rasanya ya itu si penjaga masjid ._. sakit loh gitu tuh wkwkwk 😀 bener, kita nggak bisa apa-apa sebenernya -_- serba salah banget 😀

      Ya ampun ._. nyopotin keran rumah baru orang cobak, sampai banjir -_- kamu bener-bener dewa mbak 😀

  6. itulah kenapa aku benci anak-anak Feb :D… emosi tinggi ngadepin mereka, dan bisa2 kena serangan jantung… makanya aku cuma mw 1 anak aja, itupun krn suami yg minta :D… lgs stop ga akan prnh mw nambah lagi ;p

    1. Wahahaha tapi kan dibalik itu anak kecil itu ada lucunya mbak, walaupun kadang banyak ngeselinnya sih :3 wkwkwk
      Wahaaa, jadi 1 aja mbak? kalau suami minta nambah lagi gimana mbak? :p

  7. Wah, gue jadi mengenang masa-masa kecil gue. Gue pernah diceritain, pas dulu gue berumur sekitar 3 tahun, gue menarik-menarik mainan di gerobak abang-abang keliling. Terus gue bawa kabur sampe rumah, dikejar-kejar sama abangnya. Eh, gue ketangkep, mainannya diambil sama abangnya. Gue nangis kejer. Ya, mau nggak mau, orangtua gue membelikan mainan itu.

    Hahahaha. Malah cerita. XD

    1. Naik mainan di gerobak abang keliling dan di bawa kabur kerumah -_- SUMPAH ITU CARA LO MAU MILIKIN MAINAN ITU MAKSA BANGET, YOG 😀 Sampai nangis kejer 😀 usil juga masa kecil lu ya Yog 😀

      Ceritain di blog lo dong yog 😀 kayaknya seru 😀

  8. Hahahaa.. bener-bener dewa banget ya jadi anak kecil. Mau lakuin apapun, BEBAS ! 😀

    Eee tapi gue bingung feb. Lo kok bsa tau tingkah anak kecil yg di mesjid sampe sedetail itu?
    Sampe gaya si anak kecil, jarinya gimana,
    jangan-jangan lo solatnya main-main. IYA KAN FEB, IYAA KAN??

    😀 ;D

    1. Nah kan, emang anak kecil itu dewa 😀 lo gimana dulu waktu kecil? jangan-jangan suka lari-lari nggak pake celana -_- wkwkwk

      Misteri Wul, itu sebuah misteri, gue nggak mungkin dong menyebarkan aib gue yang dulu shalatnya masih petakilan :p wkwkwk 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s