Perbedaan dan Persamaan

“Eh, itu Faris kok bisa cerdas, makannya apa ya?”

Disuatu pagi yang cerah, waktu lagi duduk di hall kampus, gue mancing temen gue, Nino ,buat ngomongin temen gue yang lain, Faris, yang emang cerdasnya minta ampun.

“Ya nasi lah” Jawab Nino singkat, pandangannya fokus pada tugas yang lagi dia kerjain.

“Lah, kok bisa cerdas banget gitu?” Tanya gue masih penasaran.

“Ya dia belajar lah” Masih, Nino menjawab masih dengan pandangan yang fokus pada tugas.

“Lo belajar, tapi masih gitu-gitu aja” Sindir gue “Ngerjain tugas gitu aja nggak kelar-kelar”

Nino berhenti ngerjain tugasnya, dia melirik ke arah gue. Tatapannya tajam, kayak mau nyakar orang.

“Lo rese’ banget sih?” Nino mulai sewot.

“Makanya, kalau diajak ngobrol itu noleh. Jangan fokus nugas mulu” Sindir gue kembali.

Nino pun akhirnya menghentikan aktifitas nugasnya. Tanpa komando yang berarti, dia memutar tubuh yang awalnya membungkuk di meja demi ngerjain tugas hingga menghadap ke arah gue.

“Sekarang, lo mau ngomongin apa?” Tanya Nino sembari mendekatkan mukanya ke muka gue.

“Najis, nyuk” Seketika, gue pun mundur sejauh 550 kilometer demi menghindari kontak fisik yang berbahaya.

Setelah itu?

Bentar, gue mundur terlalu jauh. 550 kilometer itu Jogja – Jakarta, coi.

Jadi?

Nanti, tunggu gue balik dulu.

Oke, sampai.

APAAN BANGET SIH?!!!!

Oke, lanjut.

Setelah itu, Gue sama Nino pun kembali ngobrolin tentang perbedaan kualitas otak yang Faris punya dengan kualitas otak yang gue punya.

Faris adalah salah satu orang yang punya otak cemerlang di angkatan gue. Nggak tau gimana caranya, dia bisa aja menjawab pertanyaan dari Dosen yang Pak Dosen aja nggak begitu detail ngejelasinnya. Orang-orang macam Faris inilah yang menjadi sosok panutan dalam hal ngerjain tugas di angkatan kami. Pokoknya apa aja yang Faris simpulkan, temen-temen gue selalu percaya. Beda banget sama gue yang tiap ngomong apa aja pasti disamber dengan kalimat.

“Halah, ngomong apa Lo Feb”

“Omonganmu nggak cocok sama muka, Feb”

Kam…Pret.

Disisi yang lain, gue adalah salah satu orang yang punya otak pas-pasan di angkatan 2013. Nggak tau gimana caranya juga, gue jarang bisa menjawab pertanyaan dari Dosen. Orang-orang macam gue inilah yang biasanya dicari sama anak-anak angkatan 2013 buat dirajam rame-rame. Pokoknya, ya gitu deh. Ya, kalian tau lah Febri gimana?

Kam…Pret.

Kenapa gue ngejelek-jelekin diri sendiri, sih?

“Halah, Feb. Dari lahir, otak manusia itu sama kalik kapasitas dan kualitasnya” Ucap Nino yang merespon perbandingan dari gue.

“Maksudnya gimana nih?”

“Jadi sebenernya otak kita itu sama. Kapasitasnya pun sama. Yang bikin beda, dulu waktu kecil Faris udah ngisi otaknya dengan ilmu pelajaran dan pengetahuan, sedangkan lo ngisi otak lo buat main dakon, main layangan, sama nyolong gorengan.” Terang Nino bijak.

“Ooooooh” Gue mengangguk paham. “Jadi, otak kita itu sebenernya sama kan ya? Isinya aja yang beda. Mmm… Kalau gitu, Faris emang jago dalam hal pelajaran di banding gue.” Ucap gue menyimpulkan.

“Iya monyet ambeiyen juga tau kalik kalau Faris lebih unggul dari lo” Sambar Nino tegas.

“Tapi, ada hal yang lebih gue unggulin daripada Faris” Gue membela diri.

“Apaan?”

“NYOLONG GORENGAN” Jawab gue sembari memasang pengikat kepala, kemudian kembali ke Konoha.

ANJRIT ! TULISAN MACAM APA INI !!!

Uhuk, ada pesan moralnya dong.

Jadi, buat yang ngerasa kalau dirinya lebih lemah dari orang lain. Percaya aja, pasti ada kok yang lebih kalian unggulin dibanding orang lain. Setiap orang diciptakan ada kekurangan dan kelebihannya. Kalau setiap orang itu sama, gimana kita bersaing?

Persamaan antar orang yang paling bisa mungkin terjadi adalah kalau kita beli baju Koko di Zalora !

Dijamin deh, kalian bakal jadi kece. Nggak ada perbedaan. Kece, ya kece banget. Kalau 800 orang beli dan pake baju koko dari Zalora ini, kadar kece kalian setara. Kece banget.

Jadi, tunggu apa lagi? Buka Link ‘ZALORA’, mari kita beli baju kokonya dan jadi kece bersama-sama.

Daripada belinya di akhir bulan ramadhan, nunggu sale sampai ninggalin tarawih, mending kalian online, terus buka Zalora, habis itu pilih Koleksi baju koko disana. Milihnya bebas dan leluasa. Tarawih pun terjaga.

Cihuuuuyyy..

Gue udah cocok kan, jadi salesnya Zalora?

Terimakasih.

Advertisements

108 comments

    1. Mbaaak Nad ._____________________.
      Tolong kondusif mbak, kondusif. Dengerin aku dulu :p kwwk

      Mbak Nad udah kece dari dulu, jadi, alangkah baiknya jika mbak Nad membelikan baju kokonya zalora buat bikin suami mbak nad tambah kece, serta hidup rukun dan berbahagia 😀 wkwkw

  1. Wesssss apaan nih Feb? Jualan atau lomba atau gimana? hahaha

    Kata aku sih, semua orang ditakdirkan berbeda dalam semua hal. Termasuk ketika dari lahir. Bahkan seorang kembar pun, yang dari kecil diasuh barengan, dikasih makan sama, tidur sebelahan, dirawat dan diajak main dengan keluarga yang sama, tentu aja udah gedenya beda, termasuk isi otaknya.

    Itu contoh kembar aja udah beda, gimana kalau kamu mau bandingin masa kecil kamu sama Nino dan Faris hehehe

    1. Wkwkw ini iseng-iseng ngiklanin aja kok mbak fasya :p

      Nah, kalau secara detail gitu, ya otomatis kita terkesan beda semua dong mbak :p wkwkw coba kalau umum, kita ciptaan Allah. Kan sama :p wkwkw. Iya juga ya mbak ya, kalau ngomongin isi otak kita, ya kita ngomongin masa kecil diisi apa otak kita itu, sampai dewasa sekarang 😀

      Wakaka nggak mau mbandingin ah brati mbak 😀

  2. Terus hubungan kualitas otak dengan baju koko dari Zalora dan kenyataan bahwa saya masih di kantor padahal ruangan sudah sepi penghuni ini apa dong, Feb? :hihi. Iya sih, jangan membandingkan orang, semua orang punya plus minusnya masing-masing, memang Faris genius banget tapi doski kan bukan blogger yang bisa mengocok perut dengan tulisannya laksana dirimu ini Feb :hihi.

    Btw Feb, beliin gue baju di Zalora dong :haha.

    1. Kalau sama aku mah semua disambungin gitu mas gara :p wkwkwk nah, itu dia. jangan dibanding-bandingin ya mending mas, lagian, pasti yang dibanding-bandingin itu juga agak gimana gitu kalau dibandingin ._. wkwk

      Wohooo Makasiiiih banyaaak apresiasinya mas 😀

      Eh, ini malah minta dibeliin zalora :p

      1. Iya juga ya Feb :hihi. Oke, sama-sama! Jangan lupa, saya tetap minta dibeliin lho :hihi :kidding :)).

      2. Amiin kece fotografinya :haha… eh apa Feb? Kamu ngetik apa? Sinyal susah nih :haha *ngeles*.

  3. Kirain aku endingnya cuman sampe pesan moral doang Feb, eh scroll lagi kebawah taunya jualan! Hahaha 😀

  4. Daripada nyolong baju Zalora mending nyolong gorengan buat dijual lagi biar bisa beli baju Zalora..okesip..akhirnya adalah pesan moralnya!

  5. HUAHAHAHAHANJERRR FEEB KOE NGEJELEK-JELEKIN DIRI SENDIRI BANGGA AMAATT.
    Yaah itu kata temen kamu bener kok. Pada dasarnya semua manusia sama, yang ngebedain cuma tingkat kemalasannya. #Uhuk

  6. awalnya itu menurutku keren, bisa nyampain pesan moral dgn kisah yg ‘unik’
    nah pas mau nyampai akhir bikin speechless dan kemudian tawa meledak hahaha

  7. Sial, ujung-ujungnya gue ketipu! Wahahaha.

    Lah, Mas Feb baru dapet job review dari Zlr? Wah, gue udah 2014 yang lalu.

    Berarti, kalo gue bangga lebih bajingan dari temen-temen gue yang baik, itu termasuk kekuatan gue, ya? Hidup bajingan!

    1. Wahahaha habis agak bingung gitu, jadi diselipin diakhir aja iklannya 😀
      Gue kayaknya juga udah dari 2014 kok Yog ._.

      lo memang bajingan, yog, bajingaaan 😀 wkwk

  8. Eh bentar, bentar.. gua baru sadar ini blog kok banyak iklannya ya? Ciyee Febri 😀

    Ya, manusia emang diciptain dengan kekurangan dan kelebihan. Jadi gak perlu iri sama apa yang org lain dapat/lakukan. Tuhan itu adil. 🙂

      1. TAPI AKU NGGAK GITU BANG -___________- eh, seriusan ini aku nggak gitu -_-. Aku juga nggak mendukung bendera pelangi ._. ya selo juga sih bang, sama 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s