Tentang Presentasi

Ada hal yang nggak kita suka

Alasannya? Entah. Mungkin karena emang nggak suka, nggak mau nyoba atau trauma.

Ngomongin trauma, ada satu hal dalam sebuah pembelajaran yang membuat gue agak nggak suka sama pembelajaran tersebut.

Presentasi.

Ya, gue paling nggak suka presentasi. Kenapa? Nggak tau, ada pengalaman buruk dibalik itu.

Gue adalah orang yang paling nggak berani buat ngomong di depan banyak orang. Gugup, deg-degan, panik dan ngeblank. 4 hal itulah yang gue alami tiap ngomong di depan banyak orang. Padahal gue tau, ngomong di depan banyak orang itu adalah suatu hal yang perlu kita latih untuk menjadi pribadi yang berani menyampaikan pendapat diri.

Kemarin Rabu, pengalaman buruk gue tentang presentasi pun bertambah.

Jadi hari itu, di mata kuliah Manajemen Peralatan Kontruksi, kelompok gue maju presentasi buat membahas tentang excavator.

“Assalamualaikum Wr.Wb” Ucap Jones, temen gue, membuka presentasi. “Kami dari kelompok Excavator mau membahas tentang Excavator. Selanjutnya, materi akan dibuka sama teman saya, Febri”

Gue pun menerima mic yang Jones sodorkan, tanpa ba-bi-bu lagi, gue pun asal ngomong.

“Halooo. Kami disini mau ngomongin masalah Excavator ya” Ucap gue dengan gaul “Sebelumnya, kalian disini sudah tau excavator belum?”

“BELUUUUUUUUM” Jawab temen-temen sekelas gue serentak.

“Kalian tepat berada disini” Sosor gue sambil menunjukkan jari kiri ke arah mereka, layaknya sales yang lagi masarin excavator dengan harga fantastis.

Krik… Krik… Krik…

Disinilah petaka dimulai.

“Eng… Jadi gini, Excavator itu adalah alat gali. Ada 3 komponen penggerak dalam Excavator, yaitu Revolving unit (Berputar), Travelling Unit (Berpindah), sama Attachment (Bagian Tambahan). Nah, jadi attachment ini yang menjadikan excavator ada berbagai macam, yaitu Dragline, Backhoe, Clamshell, dan Dipper Shovel”

“Eng… Jadi, Excavator adalah… Enggg” Gue mulai ngeblank, disitulah gue pun mengambil kertas materi yang udah gue siapkan dan membacanya pelan-pelan “Excavator itu alat gali… jadi gunanya ya buat nggali gitu”

“Mas, Kamu ini presentasi di depan mahasiswa loh, bukan anak SD” Seru Bu Dosen dari belakang

JEGLENG, GUE PUN NGEBLANK TOTAL.

“Eeng, iya Bu. Jadi ya gitu, Excavator itu punya bucket. Bucket itu yang digunakan buat menggali tanah. Yang bentuknya kayak hati setengah itu” jawab gue panik “Selanjutnya, materi akan dibawakan oleh Aye” Lanjut gue melemparkan presentasi ke temen.

Disitu, gue udah mulai diem. Gue bingung mau ngapain di depan kelas. Keringet dingin berkucuran. Gue nggak tenang. Sebagai pembawa presentasi, gue merasa gagal. Gue pun celingukan sendiri di depan melihat Aye menyampaikan materi presentasi dengan lancar.

Selesai presentasi, kelompok excavator pun kembali ke tempat duduk masing-masing. Disitu, Bu Dosen mulai membandingkan gue dengan temen-temen gue.

“Bisa dibedain ya, gimana bedanya orang yang nggak pernah ngomong di depan orang sama orang yang udah sering ngomong di depan orang”

Gue pun dapet julukan Guru SD dari Bu Dosen. Alasannya? Ya gitu tadi, gue nyampaiin materi kayak ngajarin anak-anak SD.

Maksud Bu Dosen membandingkan dan ngasih julukan gue sebagai guru SD mungkin adalah sebagai motivasi supaya gue mau melatih diri buat ngomong di depan publik. Gue tau banget hal itu.

Tapi, ada hal lain yang merujuk kenapa gue masih susah ngomong di depan banyak orang.

SMK.

Ada hal pahit lain yang membuat gue terbenam pada keraguan buat ngomong di depan banyak orang. Kala itu, Bapak Guru di Mata pelajaran Bahasa Indonesia ngasih tugas buat bikin puisi. Gue pun membuat puisi itu semalaman. Esok harinya, gue disuruh maju ke depan kelas dan mbacain puisi tersebut.

 

“Malam hampa. Suara tak bersuara.

Aku tak tau artinya. Tak ada yang mengerti apa maksudnya

Hanya aku yang sendiri untuk menerka,

yang lain hanya bicara namun tak mencoba untuk bertanya

 

“Mas” Potong Bapak Guru “Itu puisi maknanya apa mas?”

“Itu pak. Tentang kesendirian” Jawab gue ragu.

“Ada apa? Ada apa memangnya? Kamu sendirian terus, mas? Jomblo?”

Temen-temen gue ngakak. Gue diem, nyengir dikit.

“Puisi yang baik itu ada filosofinya, mas. Saya belum liat apa makna dari puisi kamu itu”

Setelah komentar dari Bapak Guru tersebut, akhirnya gue pun duduk. Rasa takut ngomong di depan banyak orang udah muncul jauh sebelum tragedi puisi itu terjadi.

SMP.

Kelas 3 SMP, gue ngeband. Enjoy-enjoy aja. Gue nyanyi di depan panggung ya pede aja gitu. Gue pernah nyanyi lagu pake nada tinggi, tapi ternyata suara gue nggak nyampe. Akhirnya? False parah. Dari situ temen-temen satu sekolahan beserta guru-guru yang melihat gue pun ngakak parah. Gue? Selow aja.

Yang bikin nggak selo adalah waktu kelompok gue presentasi pelajaran Ibadah dan Akhlak. Di presentasi itu gue memilih diem aja, karena gue tau, gue nggak begitu menguasai materi yang kelompok gue sampaikan. Udah nggak begitu pede, nggak tau materi pula. Kurang geblek apalagi gue.

Sampai akhirnya, di ujung presentasi, Ibu Guru gue berkomentar :

“Wah, Febri beraninya cuma nyanyi doang. Kalau presentasi di depan kelas malah diem aja”

Gue nyengir. Permasalahan gue yang susah ngomong di depan banyak orang udah terjadi sebelum tragedi presentasi SMP ini dimulai.

SD.

Kala itu, gue ikut TPA gitu. Kala itu juga, gue adalah anak yang aktif banget buat menjawab apa yang ditanyakan sama guru TPA . Setiap kali guru gue nanya di depan anak-anak, gue selalu dengan cepet ngacungin tangan, berharap buat ditunjuk kemudian menjawab pertanyaan itu dengan mantap dan benar.

Semua berjalan biasa aja, Sebelum hari itu tiba….

Takjilan bulan Ramadhan. Menjelang buka puasa, sembari menunggu Adzan Maghrib tiba, kami anak-anak duduk melingkar di depan nasi kotak yang disiapkan oleh masjid. Pembimbing Takjilan pun berdiri di tengah-tengah lingkaran yang anak-anak buat sembari bertanya.

“Hayo, sambil nunggu buka puasa. Saya tanya ya, Siapa malaikat yang bertugas buat meniup sangkakala?”

Temen-temen gue diem. Gue menerawang ke atas, mencari-cari jawaban yang ada di otak. Seketika, gue pun mengacungkan tangan mantap.

“Saya tau mas”

“Wah, Iya. Siapa nama kamu Dek? Coba berdiri”

“Febri, Mas” jawab gue sambil berdiri

“Siapa coba malaikat yang bertugas meniupkan sangkakala?”

“Malaikat Mikail mas”

Masnya pun diem, dia memasang muka sedikit masam, kemudian menjauhi gue.

“Salah. Ayo siapa lainnya yang bisa”

Gue pun duduk kembali, kemudian membisu. Temen-temen menatap gue dengan sinis, seakan hal salah yang gue jawab tadi menggambarkan kalau gue bodoh. Dari situlah awal gue merasa minder dan nggak berani ngomong di depan banyak orang.

Untuk ukuran anak kecil, kala itu gue merasa mendapat pressure itu.

Nggak ada hal yang lebih pait selain ditatap dengan sinis ketika jawaban yang kita jawab itu salah. Hal itu yang bikin kita ragu untuk menjawab sesuatu yang beda dari yang lainnya. Karena dalam hal ini, kebanyakan orang mempunyai persepsi kalau hal beda itu artinya salah, salah itu artinya nakal atau bodoh. Mungkin dari situlah keminderan mulai berkembang dengan cepat.

Hasilnya? Ya kayak gue gini.

Gue lagi mencoba untuk menghilangkan persepsi yang salah itu. Salah satunya dengan cara memahami kalimat yang Pandji Pragiwaksono ucapkan di SOOPERBOYTV. Dia bilang gini :

“Salah itu biasa. Bener juga biasa. Jadi kalau salah nggak usah sedih-sedih amat, kalau bener juga nggak usah songong. Pahami itu dan jalani, itu udah cukup untuk orang Indonesia. Kebanyakan orang di Indonesia itu kalau salah merasa takut dan malu, kalau berhasil dikit merasa gimana-gimana banget. Jadi ya kalau salah nggak usah sedih, kalau bener nggak usah songong”

Gue mendalami kalimat tersebut. Dan sampai saat ini, gue masih terus mencoba buat menyingkirkan persepsi lama gue dan menggantinya dengan kalimat-kalimat dari Pandji Pragiwaksono tersebut. Sekali lagi, sampai saat ini gue masih mencoba.

Terimakasih.

Ada saran lain

Terimakasih.

Advertisements

93 comments

  1. Febri, ayo semangat! Lupakan aja pengalaman2 kurang ngenakin jaman dulu. Skrg fokus ke memperbaiki kemampuan presentasinya. Banyak2 latihan, depan kaca, atau direkam, trus nonton sendiri. Kalo pas tampil, pertama2 jangan liat mata penonton aja supaya ga kepikiran macem2. Liat kedepan dan selalu tarik napas biar tenangg.. Kalo udh terlatih, baru deh belajar liat mata penonton.. Intinya banyak2 latihan dan tetap semangat yaaa 😀

    1. Mbak Christa :)) iya mbaak, ini semangaaat kok :D.
      Hihihi sebisa mungkin masih mencoba untuk melupakan, pelan-pelan mbak :D. Hihihi iya mbak, harus bener-bener diperbaiki banget ini. waaaw, tipsnya gitu ya. Latihan ngomong pelan, nggak terbata, didepan kaca, rekam, tonton sendiri :3 bakal dilatih mbak 😀

      tetep kunci utamanya itu kebiasaan kan mbak? jadi aku harus sering nyoba juga ya :’

  2. wkwkwkwk
    kamu nggak salah kok. cuman mas TPA, pak guru dan bu guru, sama dosenmu yang jahat ><
    teori pembelajaran tentang feedback guru sebenarnya ga boleh gitu. apalagi yang pas SD itu. paraaah. seharusnya, bilang, 'kurang benar' atau 'waaah, kurang tepat, ayo siapa lagi yang bisa?'
    soalnya anak kecil ya gitu, ingatannya kuat.

    saran. lain kali kalo presentasi lagi kak, latihan di depan kaca, bikin catatan kecil kata-kata kunci aja. (tapi kl udah latihan, biasanya ga kepake pas presentasi soalnya udah ingat luar kepala).
    tarik nafaaaas. kalau nerveous liat audience, mikir aja kalau audience" itu geblek, ngga tau apa-apa. kamu pematerinya. jadi, seharusnya km yg bisa menguasai kelas. gitu.
    :3

    good luck kak!

    1. Bikin trauma banget Mbak Gadis ._. agak gimana gitu, mentally breakdown banget. Hatiku juga kecil gini sih, apa-apa dimasukin hati. Parah akunya juga :’
      Iyasih, menurutku guru yang baik ya guru yang ngasih feedback yang baik kepada siswanya. Dulu aku suka matematika karena gurunya itu ngasih feedback dan ngakuin aku banget, jadi aku semangat buat belajar :’ seandainya semua guru kayak gitu :’

      Yah, ngomongin presentasi, kayaknya aku harus latihan keras dan membiasakan diri. Ajarin ya Mbak 😀
      keren tipsmu mbak 😀

      makasiiiih mbak :))

      1. iya hatiku kan kecil dan lembut gini :p kwkwkw 😀

        Woaaaaah 😀 semangaaat juga Mbak Gadis 😀 bisa nih kita duet nyanyi lagu hoek-hoeknya BMTH yang ‘Don’t Go”

        Tengkyu abis mbak 😀

  3. Wehhh kamu itu guru SD apa mahasiswa see FEB? hehe~~~ 😀 seengganya sudah berani tampil feb,, salah wajar yang penting masih niat belajar * siap mental presentsi mah menguasai materi juga* *pissFEB*

    1. Aku mahasiswa yang merangkap sebagai guru SD :p wkwkwk
      Hihihi iya sih mbak :’ tapi tetep harus dilatih dan dibiasain gitu 😀

      hahahah iya ya, besok besok tetep harus nyiapin materi secara mateng 😀

  4. menurut saya, gak seharusnya si guru memberikan feedback macam itu ya. kan siswa jg masih tahap belajar, apalagi anak kecil -_- 🙂
    anyway, semangat and keep learning buat mas Febri. Semoga momen masa kecil itu jadi motivasi tersendiri buat belajar lebih 😀

  5. Sebenernya kata Mas Panji itu sudah bener banget Feb. Tapi dirimu mungkin agak trauma ya, soalnya kejadian yang saat SD sampai SMK itu pun diingat semua dengan sangat detail. Belum lagi tambahan kejadian di universitas, dengan dosen-dosen yang modelnya ceceplosan begitu, ya saya tidak heran kalau keminderanmu makin menjadi.

    Maafkanlah dirimu sendiri sih, kalau kata saya. Kalau presentasi lagi, ya pasrahkan saja. Yang penting sudah usaha sebaik mungkin. Yang kemarin-kemarin dilupain, sudah kejadian ini. Biar dicerca, biar disorakin salah, santai saja, tak apa. Hidupmu tak akan berakhir, lagian ada seseorang di sana yang masih tetap ada untukmu meskipun kamunya nge-blank di depan panggung, kan :hihi?

    Apalagi kamunya sudah lihat sendiri para komika itu juga tegang sebelum pertunjukan, tapi mereka melepaskan semuanya pas jalan ke atas panggung jadi penampilan mereka bisa pecah, kan?

    Hidup masih terus jalan, Feb, jangan biarkan hal kecil kayak gini mempengaruhi hidupmu sampai kamunya gak bisa napas. Terlalu sepele nilai dan pujian dosenmu kalau dibandingkan hidupmu sendiri :)).

    Maaf-maaf kalau ada salah kata, ya?

    1. Nah, kata-katanya pandji itu memang ngena banget mas Gara 😀

      Iya mas, aku udah menerima sih. cuma ngak tau kenapa, keinget aja gitu. trauma parah. Ilangin ah trauma itu. ilangin. beban kalau inget-inget itu terus.
      Aku harus banyak berlatih ngomong di depan banyak orang biar terbiasa ya mas 😀 hidup nggak sesempit sebuah presentasi yang gagal. aku yakin itu 😀

      makasiiih banyak atas saran dan motivasinya mas 😀 kamu keereeen 😀

      1. Saya belum keren Feb, soalnya kalau keren mah sudah jadi Mario Teguh kedua, bukan KW 2 *kemudian dikeplak*.
        Iya Feb, menurut saya juga demikian. Ya tidak mesti latihan di depan orang banyak, di depan si Beby saja dulu, juga boleh :hihi.
        Siap, sama-sama :)).

      2. Wahahaha iya bertahap deh bang, dari KW2, nanti KW1, Ori, baru asli 😀 *kayak dagangan* wkwkw 😀

        Wahahahahaa iya ya, aku kalau ngomong didepan orang tapi nggak formal masih berani, tapi kalau didepan orang yang kurang dikenal dan dalam jumlah banyak, masih belum bisa :’

  6. Hehe, kebalikan sama saya. Jangan menyerah Feb kamu pasti bisa *pom-pom*
    Kalau udah terbiasa pasti bisa, mengawali untuk berani memang sangat susah, tapi untuk melanjutkan keberanian yang sudah dimulai, pasti gampang.

    1. Wahahaha Mas Rizza mah kayaknya emang jago presentasi ya :d
      Amin :)) makasiiiih banyaaak mas 😀 wkwkw

      Yah, tetep harus dilatih supaya terbiasa ya mas 😀 ada jatuh bangunnya gitu 😀 semangaaat 😀 makasiiih banyak motivasinya mas 😀

  7. Awalnya deg2an doang, karena di stop atau dikomentarin orang (teman, dosen, guru dll) itu yang bikin ngeblank! Hahaha
    Saran dari saya sih, kamu tetep berusaha tenang dengan cara kamu sendiri. Karena cara tenang satu orang dengan orang lain pasti beda2. Cuma kamu yang tau gimana caranya kamu bisa tenang untuk mereduksi ketegangan kamu.
    Kalau saya sih biasanya modalnya ngapalin dan pas presentasi volume suara harus besar. Kalau suaranya kecil suka ditegur dosen atau temen jadi suka lupa mau ngomong apa. Jadinya meningan volume suara besar jadi keliatan pede, tenang, dan gak dikomentarin. Hahaha.
    Terus pas bagian pertanyaan, saya pura2 pingsan karena gak tau jawabannya wkwk

    1. Iya mbak -_- aku waktu udah dibilangin ‘kayak ngomong didepan anak SD’ itu aku bener-bener langsung blank, mic aku oper ke temenku, terus keringet dingin -_-

      Iya mbak, setelah itu udah mencoba untuk tenang sih, aku bisa menjawab satu pertanyaan dari temen dengan lumayan rapi. Yah, tenang gitu 😀

      Hihihi kayaknya kalau presentasi, materi harus bener-bener dikuasai banget ya 😀 wahaha suara besar buat kayak menutupi kesalahan nggak sih mbak, jadi keliatan pede dan tenang 😀

      NAh ini, kalau ada pertanyaan, kadang pertanyaannya njelimet, aku memilih buat diem 😀 wkwkw

  8. Duuhh ga bisa ngasih saran, soalnya aku jg paling males kalo disuruh presentasi. Demam panggung cyiin…apalagi kalo materinya gal nguasain. Mending ngumpet aja di pojokan deh

    1. Wahahaha sama banget mbak ._. aku nih demam panggung juga mbak 😀 jadi lebih enak ngutarain apa-apa lewat tulisan blog gini 😀 iya kan ya 😀

      Beuh, ditambah materi nggak nguasain. kita ngumpet sama-sama dipojokan brati mbak 😀

  9. Kak beeeeeeeer aku bukannya mau ngasih saran sih cuman mau bilang KITA SENASIB! :’) gerang gaplok gini aku juga belum berani ngomong di depan umum huhuhu
    Semangaaat aja deh kak 😀

    1. Wahahah senasib juga kita ya Pid 😀 yah, gini gini nih nasibnya susah ngomong didepan banyak orang :’
      Yah sementara ngomong di blog sama twitter dulu aja deh ya 😀

      Semangaaat juga Pid 😀

  10. Ya Allah gue ngakak malem-malem baca tulisan lu, Feb. XD

    Presentasi kadang emang bikin nge-blank. Apalagi kalo dosen udah ngomong macem-macem. Ditambah muka dosen itu sangar. 🙂

    Soal puisi, pede aja. Gue aja kalo bikin puisi random mulu. Namanya juga keindahan kata-kata, sulit didefinisikan artinya.

    Woalah, wajar itu masih SD salah jawab pertanyaan. Masa langsung di-judge bodoh. 😦

    Keren banget itu kata-kata Pandji. Gue malah baru tau Pandji pernah bilang gitu. :))

    Sering-sering ngomong depan cermin aja, Feb. Lu lihat ke dalam diri lu, lu bisa ngomong di depan orang banyak. Mangats!

    1. hihihi tengkyu banget Yog:D

      Wakakaka gue sering banget tuh ngeblank gitu yog-_- udah gitu nggak tau materi pula wkwkw 😀

      Nah iya, dulu masalahnya aku bikin puisi asal rimanya sama aja, kan enak dengernya. eh malah dikomentarin guru 😀 wkwkw

      Hihi Pandji emang kece banget Yog 😀

      Nah, intinya tetep berlatih biar terbisa kan ya 😀

      Tengkyu banget Yog 😀

  11. Pandji Pragiwaksono itu benar sekali, saya setuju kang 😀
    Sebenarnya, berbiacara di depan orang banyak itu relatif. Untuk sebagian orang memang sulit, tapi untuk sebagian orang mungkin mudah. Tapi yang jelas untuk menjadikan kita terbiasa mempresentasikan suatu persoalan adalah dengan menguasai benar materi, analogikan materi dengan kehidupan nyata di lingkungan kita, kemudian sampaikanlah dengan tenang. Agar bisa tenang, tataplah pendengar di atas ubun-ubun mereka. Sehingga kita tidak terganggu dengan berbagai ekspresi aneh yang bisa jadi mengalihkan konsentrasi kita 🙂

    Sukses ya kang 😉

    1. Nah kan, kata-kata Bang Pandji Pragiwaksono memang kece banget kok 😀 keren dia tuh 😀

      Ya biar mudah ngomong didepan orang intinya terbiasa nggaknya juga kan ya mas 😀 selain itu juga harus tau materi apa yang disampaikan 😀

      Intinya terus berlatih dan belajar ya mas 😀

      Wuhuuu pandangan mata audience yang menatap dengan ekspresi aneh itu bikin ngeblank juga ya :d

      Makasiiih banyak sarannya mas 😀

  12. “Salah itu biasa. Bener juga biasa. Jadi kalau salah nggak usah sedih-sedih amat, kalau bener juga nggak usah songong. Pahami itu dan jalani, itu udah cukup untuk orang Indonesia. Kebanyakan orang di Indonesia itu kalau salah merasa takut dan malu, kalau berhasil dikit merasa gimana-gimana banget. Jadi ya kalau salah nggak usah sedih, kalau bener nggak usah songong”

    Feb, suka banget. Makasih loh 🙂

  13. Kayaknya kamu udah berusaha, Feb. Ikut komunitas stand up itu salah satu upaya buat tampil percaya diri ngomong di depan banyak orang kan? 🙂

    Aku juga gitu, suka minderan. Di-judge di depan banyak orang memang nimbulin trauma psikologis sih. Tapi kalau minder mulu ntar kita mundur. Gak maju-maju. Oh iya, gak percaya diri ngomong depan banyak orang itu termasuk minder kan ya?

    1. Iya mbak, dikit-dikit udah berusaha kok 😀
      Yaaak, ikut komunitas adalah salah satu cara buat ngembangin cara ngomong didepan banyak orang mbak 😀

      Nah, suka sama persepsi mbak Icha ini 😀 jangan minder mulu, nanti mundur 😀 kereeen mbak 😀

      iya mbak, minder itu temasuk yang nggak PD ngomong didepan banyak orang :’

  14. Pengalaman di masa kecil memang dampaknya jangka panjang yaaa… Makanya anak kecil, harusnya kalo jawabnya salah tetep dikasih pujian ya, biar tetep pede sampe gedenya nanti….

    Mudah2an pengalaman yang dulu2 bisa terlupakan ya Febri dan kamu bisa lebih pede bicara di depan banyak orang

    1. Iya mbak kayaknya, dampaknya jangka panjang. semacam trauma psikis gitu :’
      Iya kalau salah, dipuji dikit terus dibenerin gitu pelan-pelan :’
      Amin ya Allah :” makasiiih banyak Mbak Lisa 😀

  15. Bener banget! Suatu kebiasaan yg ada di kita itu kalo salah suka disewotin, tidak menghargai courage orang itu buat berpendapat. Makanya ini jg salah satu penyebab saya introvert di kelas.

    1. :’ kan, padahal kan salah itu tangga untuk mencapai sebuah kebenaran. Benar nggak akan ada kalau nggak ada salah. iya kan. Eh kalau salah malah disewotin, dianggap bodoh, apalah. bikin kita malu untuk berpendapat, takut salah, takut disewotin :’
      Hihihi aku pun sedikit introvert mbak kalau dikelas :’ yah, gini deh ya :’

  16. Ayo Feb semangat!
    Sering-sering dilatih ngomong di depan orang banyak. Step by step aja. Mulai dari bikin diskusi kecil sama temen-temen, terus perluas lagi jumlah anggota diskusinya. Nanti kan lama kelamaan rasa percaya dirinya tumbuh dan makin besar juga 😀
    Btw, quote yang dari sooperboytv itu bagus ya 🙂

    1. Hihihi iya Mbak Afiii 😀
      Aku kalau diskusi kecil sama temen udah berani ngomong paling keras dan ngebanyol gitu mbak. Tapi kalau udah mulai meluas, kadang jadi pendiem gitu akunya. Yah, pelan-pelan dilatih ya mbak 😀 biar bisa kebiasaan dan mampu untuk ngomong di depan banyak orang 😀

      Hihihi iya mbak, bagus banget quotenya mbak 😀

      1. Iya Feb. Dilatih terus. Atau ikut UPK yang mengharuskan kamu ngomong di depan banyak orang. Aku juga dulu gitu kok, sama kayak kamu. Sering-sering ngomong di depan banyak orang, lama-lama bisa jadi PD.Kalo presentasi, yang penting menguasai bahan presentasinya Feb. Ayoo, kamu pasti bisa kok 😉

      2. Wihihihihihi terimakasih banyaaaak banget mbak atas motivasinya :)) hihihi semua orang bisa deh pasti kalau kita mau nyoba terus dan terbiasa 😀 wuhuhuh Mbak Afi kereeeen 😀

        Makasiiiih banyaaak mbak :3

  17. Ini yg saya lakukan supaya lebih pede bicara dalam suatu presentasi: selalu ditekankan dalam diri sendiri bahwa hadirin dalam presentasi itu tak lebih dari partner ngobrol utk membahas apa yg akan dipresentasikan, bukan juri/hakim. Pemikiran ini biasanya lumayan mengurangi kegugupan.
    Semoga membantu. Salam

    1. Waaaah, dapet tips dari mbak traveler kece :)) hihihi
      jadi anggep aja audience itu partner diskusi ya, peran kita sama gitu. jadi nggak ada semacam diskriminasi antar penyampai materi dan audience. Ah ini membantu banget :3 akan aku coba step by step Mbak :)) makasiiih banyaaak ya mbak 😀

  18. Komennya panjang-panjang banget. Gua mau komen pendek jadi minder. Tapi kalo komen panjang juga gak tau mau ngomong gimana lagi. Semua yang komen udah ngasih lu semangat dan tips biar terbiasa bicara depan orang banyak. Kalo gua tambahin ya jadi seperti menggarami lautan. Hmm… apa ya..

    Eh ini kok jadi panjang gini sih? Hahah..

    Manusia emang gak ada yg sempurna. Mereka yg jago presentasi juga belum tentu bisa ngelakuin apa yang lu anggap gampang atau mudah. Dunia ini sudah adil tanpa perlu diminta. Tuhan kita melek. Nikmatin aja apa yang udah terjadi. 🙂

    1. Wanjir ini tatang 😀 Intronya panjaaang banget 😀
      Nah, terakhir,kita tetep harus mensyukuri apa yang udah kita bisa sama mempelajari apa yang mau kita bisa gitu deh ya. Nikmati. Nikmati aja :))

  19. Gue bukan tipe ngasih komen panjang” sih.. “anggep aja yang nonton itu hewan”. Jadi mau mereka mau ngoming apa, pura” gak ngerti aja anggep yang mereka omongin itu bahasa hewan hehe.
    mampir balik yaa

  20. setuju bgt sama quotenya panji itu feb, emang biasanya yang bikin jadi trauma itu karena kalau salah udah dicengin duluan. padahal namanya kan belajar wajar ada salah2nya. ayo semangat feb, dulu aku juga susah bgt ngomong di depan tp krn tugas kampus dikit2 presentasi akhirnya jadi biasa juga, yang penting pd aja dlu feb 😀

    1. Hihihi quotenya bang pandji emang kece-kece kok mbak 😀
      Nah itu dia ._. disini itu salah dicengin :’ sedih rasanya :’
      Aaah, semangat selalu aku mbak 😀
      Wohoho mbak Rere bisa karena terbiasa juga ya 😀 aah pede nih yang utama 😀
      Makasiiiih banyaak Mbak Re masukannya 😀

  21. ah, aku ikutan kesel ama cara guru dan siapa itu td yg lgs masam pas slh jwb malaikat… -__-. dari ceritamu jd masukan bgt deh mas, utk caraku mendidik anak… emg anak itu dr kecil ga boleh lgs dihakimi kalo dia salah… ksh tau yg lembut dgn kata2 penyemangat…

    tp memang ketrampilan bicara dpn umum itu hrs diasah si Feb.. hrs sering2… apalagi pas kita kerja ntr… bakalan srg bgt presentasi dpn bos 😀

    1. Nah kan :’ aku juga drop gitu dulu waktu kecil udah di judge salah gitu aja ._. ya ampun. Sedih ya kalau nginget masa kecil yang kayak gitu :’

      Hihihi iya mbak, anaknya didik dengan lembut, jangan disalahin, tapi dibenerin mbak 😀 hihihi keren kamu mbak 😀

      Nah itu dia mbak, mumpung masih masa kuliah, aku harus melatih ngomong didepan umum gini 😀 makasiiiih mbak 😀

  22. Udah banyak yang komen dengan kata-kata indah. Gue mau nantang aja supaya lo berani ngomong kepada satu orang asing tiap hari. Bahas aja hal-hal umum. PInjem korek api, tanya rute angkot, atau mengapa manusia menjadi khalifah di muka bumi ini.

    Ketika pede udah terkumpul dari ngobrol sama berbagai orang tiap hari, ngomong di depan bukan masalah.

    1. Hihihi tantangan yang menarik ini Mas 😀 aku kalau ngomong sama orang asingnya cuma 1 orang sih masih berani, tapi kalau orang asingnya bergerombol, kadang agak gimana ini. Ah, tapi latih ah. dilatih.
      Saran yang keren banget ini mas Yogi 😀 makasiiiih banyaaaak ya 😀

  23. saya juga dulu nggak bisa ngomong di depan banyak orang. tapi pelan-pelan, akhirnya bisa. mulai dari ngebacaain teks doank… sampai akhirnya ngomongin materi kuliah.

    ayo… semangat… pasti bisa

    1. Hihihi semua orang pun berawal dari nggak bisa, dan akan bisa kalau udah biasa 😀 jadi kalau gagal, jangan nyerah. coba terus, sampai terbiasa dan bisa 😀

      Aaaah makasiiiih banyaaak mas :))

  24. Akhirnya gue punya teman yang pernah mengalami hal yang sama.

    Memory gue sepertinya kecil. Gue gak bisa mengingat begitu detail apa yang terjadi di masa lalu sampe gue menjadi pendiam sekarang. Yang gue ingat hanya ketika SD waktu gue mau ngajak main teman-teman, mereka gak mau main. Keknya itu awal mula gue pendiam.

    Tapi kalo soal stand up comedy dan presentasi, gue lebih menikmati stand up comedy. Berdiri di depan banyak orang dan bebas ngomong apa aja. Beda sama presentasi, ada prosedur, harus menggunakan bahasa yang baik. Dan itu yang jadiin gue ngeblank dan gak tau ngomong apa.

    1. *TOSS* 😀

      Eng… pressure banget ya ngajak temen-temen mereka nggak mau, padahal pasti dulu lo antusias pengen main. Drop banget pasti :’

      Yah, iya, beda kan ya, kalau presentasi itu formal, tapi kalau standup itu ya bebas asal bacot tapi tetep nyisipin materi 😀

  25. Wah bagus ya kata-katanya Pandji. Gue juga kadang kalo salah jadi merasa minder gimana gitu. Kita juga mudah-mudahan bisa menjadi orang yang tidak mengecilkan hati orang lain ya kayak guru SMA lo itu. *sambit pak guru pake kapur*

    1. Hihihi bagus banget emang kata-kata Pandji itu 😀 wohoho sama banget kita ya ._. wkwkwk

      Aamiin, kalau udah berhasil, jangan pernah mengecilkan hati orang lain, karena kita dulu pernah kayak gitu 😀
      Sambit pake kapur mana kerasa -_- wkwkwk

  26. Iya Kak, ak juga punya pengalaman presentasi buruk, bahkan itu di saat final dri lomba, memang jelek banget klo lagi ngeblank dan diliatin sama orang sekitar, kyk berasa paling bodo 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s