Ngomongin Stand Up Comedy

Gue suka stand up comedy.

Mmm… Tepatnya, gue suka nonton stand up comedy.

Yah, manusia secemen gue mungkin masih bisa dikatakan sebagai penikmat, bukan penyaji, apalagi pembawa stand up comedy.

Banyak banget comic yang gue favoritin. Mulai dari Raditya Dika, Pandji Pragiwaksono, Jui Purwoto, Ryan Adriandy, hingga comic local Jogja, Muktientut.

Nggak butuh banyak alasan kenapa gue suka sama mereka. Alasan pertama karena mereka lucu dan alasan kedua karena materi mereka tergolong cerdas. Jadi intinya, lucu dan cerdas itu harus bersinergi, seperti halnya gue sama Beby yang saling memiliki.

Ciye gitu.

Perjalanan hidup gue sebagai penikmat stand up comedy pun tergolong sudah cukup lumayan. Beberapa acara stand up comedy, baik live maupun TV udah gue serap dengan baik. Menyenangkan aja gitu, cuma liat orang berdiri di depan microfon kita bisa ngakak-ngakak sendiri.

Nggak cuma itu, gue pun pernah ikutan komunitas Stand up comedy kampus gue. Isi dari komunitas itu ya cuma orang-orang sakaw yang otaknya sedikit geser tapi punya cara pikir yang lumayan kritis. Nggak kalah deh sama komunitas pada umumnya.

Kala itu, gue tergolong sebagai anak baru di komunitas. Layaknya orang baru, gue cuma bisa diem manggut-manggut dengerin perkenalan dari para sesepuh komunitas. Kadang gue juga ngakak kalau ada salah satu dari sesepuh yang nyeletuk nggak jelas.

Anak baru tergolong pendiem. Yah, gue masih menjadi anak pendiem di komuntas untuk waktu beberapa minggu. Ada beberapa alasan, salah satunya karena sesepuh komunitas udah terlalu terbiasa asik bercanda dengan sesepuh lainnya, dan gue yang belum mampu ngikutin bercandaan mereka. Intinya, gue minoritas, si sesepuh mayoritas. Gitu.

Komunitas stand up comedy kampus gue biasa kumpul setiap Jumat sore pukul 16.00 WIB. Di perkumpulan itu, kami biasa sharing materi. Biasanya untuk pemanasan, sebelum malemnya kami hadir di acara rutin openmic stand up comedy Jogja di Djendelocafe.

Sejauh ini, gue belum pernah openmic di Djendelocafe. Yah, gue sadar diri aja. Gue pemalu banget dan nggak biasa ngomong di depan orang, apalagi ngelucu. Gobloknya lagi, gue nggak pernah mau nyoba. Kan kampret.

Selain gabung di komunitas, gue pun pernah ikutan audisi SUCI#4. Gue gak pernah openmic tapi nekat mau ikutan audisi. Kan koplak. Alasannya cuma satu : Gue pengen rekam jejak perjalanan gue menjadi comic diawali dengan stand up di depan Raditya Dika. Udah, gitu doang.

Disinilah petaka terjadi.

Hari audisi tiba. Gue dapet nomer urutan JOG-126. Masih dengan semangat yang membara, gue mengasah materi stand up sambil lasehan santai di dalam ruang FMIPA UGM. Beberapa orang yang mau ikut audisi pun sama, mereka menghafal dan mengasah materinya sambil berkomat-kamit sendiri. Di seberang gue duduk, muka-muka familiar pun gue liat. Ada Hifdzikhoir, Beni, Bene Dion, dan Pandji Pragiwaksono lagi bercanda bareng.

Urutan para peserta terus berjalan. Nomer urut 23 dipanggil, gue masih bersemangat buat audisi. Nomer urut 67 di panggil, gue bolak-balik toilet. Nomer urut 125 dipanggil, gue pengen balik aja.

KAMPRET !

“Nomer urut 126” Ucap salah seorang Kru dari KompasTV memanggil.

“Iya, Mas” Gue berdiri dari tempat duduk dan berjalan di ruang audisi.

Di ruang audisi, gue berdiri di depan seorang Raditya Dika dan Indro Warkop. Materi yang udah gue siapin di luar ruangan tadi, ILANG ! GUE NGEBLANK !

“Uhuk. Assalamualaikum. Wr. Wb” Ucap gue mengawali.

“Wa’alaikumsalam Wr. Wb” Jawab mereka bersama, sambil terus manatap gue tajam.

“Haloo” Gue mencoba mencairkan suasana.

2 juri itu diem, mereka masih terus memandangi dan menunggu materi apa yang akan gue sampaikan.

“Perkenalkan, Saya Febri Dwi Cahya. Saya mahasiswa semester 1 Di Jogja.” Gue mengenalkan diri, 2 juri di depan masih menatap gue, menunggu dimana lucunya.

“Bentar, ini kenapa Bang Dika sama Om Indro, ngeliatinnya serius banget ya? Belum pernah liat, mahasiswa semester 1 yang mukanya kadaluarsa gini?”

KRIK…KRIK… KRIK…

“Saya memperhatikan acara-acara TV itu udah nggak bener ya. Dulu ada acara empat mata, terus ilang, eh waktu ada lagi, namanya ganti (Bukan) Empat mata. Saya jadi khawatir, nanti acara Dunia lain udah nggak ada, pas ada lagi, namanya jadi (Bukan) Dunia lain. TERUS DUNIA APA?”

KRIK… KRIK… KRIK…

“Nanti yang ada, pesertanya malah setan. Sewaktu uji nyali berlangsung, dipojok kiri bawah ada tulisan ‘kamera bergerak dengan sendirinya’. Nggak lama kemudian, layarnya gelap. Ternyata, kameranya dicolong manusia.”

KRIK… KRIK… KRIK…

Gue menatap 2 juri dengan gugup. Raditya Dika termangu sambil menopang dagu dengan tangan kanan. Om Indro, dia duduk sambil menyilangkan tangan dengan kepala miring nunduk kebawah. Yah, Om Indro tidur denger materi gue. Mungkin dia capek.

“Nggh… Oke, Saya Febri, terimakasih banyak. Wassalamualaikum Wr. Wb”

“Oke, Febri penghuni bukan dunia lain. Terimakasih” Raditya Dika menjawab.

“GROOOOOOOOOOOK” Om Indro ngorok.

Gue pun keluar ruang audisi dengan langkah lunglai. Di luar, beberapa temen komunitas menyambut gue. Mereka juga tau, orang yang nggak pernah openmic bakal susah buat bisa lolos. Jadi mereka nggak nanyain berhasil atau enggaknya gue.

Akhirnya, sisa hari itu gue lakuin buat foto-foto.

1456698_681438931887265_1974484084_n

Muka gue tahun 2013. Sekarang, ya gini-gini aja.

                                   Muka gue tahun 2013. Sekarang, ya gini-gini aja.

Parahnya, keesokan harinya, sewaktu kuliah, gue mendapati foto gue diubah oleh tangan-tangan kreatif jadi kayak gini :

DSC_0015

Kan kampret.

Ngomongin penikmat standupcomedy, udah. Pembawa standupcomedy yang gagal, udah. Tinggal satu lagi, penyaji.

Yah, akhirnya setelah penantian selama tahun 3 tahun, komunitas standupcomedy kampus gue ngadain acara STAND UP NIGHT UII #1 juga.

1429072082145

Hal baiknya lagi, gue yang udah jarang kumpul komunitas diminta balik lagi dan membantu kelangsungan acara ini. Secara pribadi, gue merasa terharu karena gue masih bisa dianggap di komunitas ini. Maka, gue akan mencoba untuk membantu semaksimal mungkin dan akan rutin ngumpul setiap Jumat malem lagi.

Jadi, buat kalian yang mau nonton acara STAND UP NIGHT UII #1, beli ya tiketnya. Sebelum hari H : Rp. 35.000. OTS : Rp. 50.000. Setelah hari H : Rp. Tak Terhingga. Karena penyesalan, tak terhingga harganya.

Hubungi aja si Jijah : 08995173170, siapa tau ada yang jodoh.

Kampret banget ya gue, lama nggak posting blog, sekalinya posting malah promosi.

Oh iya, satu lagi :

MAKASIH BANYAK :))

Advertisements

75 comments

  1. Aku jg kadang suka nonton di YouTube. Favoritku banget ya Bintang Bete. Trus sapa tuh si orang Manado? Mongol Stres. Aku termasuk yg gak mau wasting time liat2 penampilan comic yg sblomnya blm pnh kuliat n reviewnya ga yg josss banget. Kuatir klo trnyata menurutku mereka nggak lucu, ntar jadinya aku bukannya ketawa tp malah sedih atau BT, hahaha.

    1. HIhihi hiburanku banget mbak kalau selo buka yutub terus nonton standupcomedy 😀 aahaaa, iya Bintang Bete itu materinya kocak, absurd, nggak jelas, tapi lucu wkkww 😀 Mongol stress itu yang sering ngomongin maho itu kan ya 😀

      Hihi iya sih mbak, selera komedi orang-orang kan beda ya mbak :))

  2. Ahahahahaa, hebat lah Feb, ngasah nyali itu, nanti kapan2 ikut lagi 😀 😀
    tapi yang disamain ikan bantal itu kocak abis! 😀 😀

    1. Hihihi Iya mbak, baru belajar dikit-dikit lah. Masih cemen aku mah :p wkwkw semoga mentalku kuat ya buat ikut lagi :p wkwkw

      Ennngg.. itu temenku kampret abis mbak isengnya 😀

  3. Ngggggg Feb… saya ngebayangin Radit sama Om Indro diruangan itu hahaha. Cieee banget deh mahasiswa ngadain event, jadi inget dulu jaman kuliah #mengenang
    Semoga sukses event nya!

    1. Iya kalau Om Indro sih cuma menopang dagu terus tidur gitu. Kalau Mas Radit, dia merhatiin dan nunggu lucunya -_- wkwkw ya gitulah, mbak :p

      Hhihihi iya nih mbak, seru ternyata ya bikin event gitu 😀 aaaakh, Mbak Fasya mah dulu pasti mahasiswa aktif banget ya :3 kereeeen 😀

      Sukseees mbak Eventnya :))

    1. Hehehe Iya mbak, tujuan utamaku biar bisa ketem sama Raditya Dika sih mbak :p tau aja nih ya mbak fan :p wkwkwkw
      Iya wajar banget, orang modal nekat dan materi seadanya banget mbak :p hihihi 😀

  4. wahahaha, ini sih pengalaman seru banget ikut audisi di depan dika ama pak indro.
    gue juga suka nonton standup…
    dan itu foto poster yang di dominasi uus gue liat di twitter kemarin :))

  5. Sayang, maaf ya tadi malem aku ketiduran, Yank. Trus ini kebangun en kartunya aku pakek buat modem. ._.

    Alah. Biar kata orang kamu disandingin sama ikan buntel, tapi toh aku tetep sayang. :*

    1. Wahahaha iya mas, dulu nekat nyoba 😀 wkwkw
      Enggg… Penghuni dunia lain banget aku mah 😀 potongan rambutnya aja kalik yang mirip, kami sama-sama penghuni dunial lain 😀

    1. HIhihi booming di indonesia emang waktu dulu sih, sekitar 4 tahunan yang lalu :3
      Aaaah, keren pasti mbak standupcomedy dari luar negeri :3 tapi aku nggak mudeng apa yang mereka omongin 😀 wkwk

  6. Wahh, hebat berani ikutan SUCI. Stand up comedy memang susyah banget Feb, i know what yu feel lah. Bahkan yg udah jago pun kadang materinya garing, apalagi klo diulang.
    Eike suka banget ama SUCI4, Dzawin ama Abdur!

    1. Heheheh iya mbak, nekat-nekatan mah aku dulu mbak Ze 😀 dan ternyata emang gitu, susah. Padahal paginya aku udah semangat banget, pas audisi, loyo wkwkw. Awkward banget mbak kalau materi garing, aku bisa ngerasin gimana para pelawak kondang garing ngelawaknya 😀

      Aaaah, sama mbak Dzawin aku suka banget 😀 Kalau Abdur, materi yang mengkritik indonesia aku suka 😀

  7. Susah emang kalo baru pertama kali, Feb. Gue juga belum pernah open mic, sih. Kalo di depan temen-temen sempet nyoba sekali. Lumayan lucu katanya, tapi ya gitu. Masih pake cara menjelek-jelekan diri sendiri. 😦

    Belum pernah berani nyoba untuk di depan orang nggak dikenal. Sulit.

    Gapapa, seenggaknya lu udah nyoba dan bisa cerita di tulisan ini. Tetap semangat!

    1. Dicoba deh Yog. Nanti ceritain gue gimana sensasinya :p wkwkw temen gue ada yang malah ketagihan loh, dia penasaran gimana bikin penonton ketawa. kalau gue mah masih cemen -_-

      Kayaknya lo bisa deh jadi comic :d kwkwkw

      Sulit banget memang 😀

      hahaha Alhamdulillah Yog :))

    1. Foto terakhir yang ikan buntal itu kan ya -_- temen-temenku memang kreatif kok -_-

      hihihi nekat aku mbak dulu 😀 iya sih, modal utama tetep hars Pede aja 😀 hihihi smoga aku berani lagi deh mbak 😀

  8. Seenggaknya ada pengalaman pernah ikut audisi dan ditidurin sama Om Indro, Feb. Hahaha. Eh, Om Indro nya tidur maksudnya, bukan ditidurin.

    Masih ada SUCI 6 buat mendatang! Ganbatte! :))

  9. Meskipun auranya sedikit merosot ya. Standup comedy gak semeriah dulu.

    Keinginan lo juga udah tercapai. Open mic pertama kali di depan Raditya Dika, meskipun dipanggil penghuni dunia lain. Ah, gue masih jadi penonton, tanggal 6 juni nanti semoga jadi nonton Rule of Three dari 3 besar SUCI 4 di Pekanbaru.

    1. Iya dulu di awal-awal mah masih lucu-lucunya 😀 sekarang kayaknya beberapa bit udah bisa gue tebak. apalagi yang pake rule of three ._.

      Hahahaha iya Yu, cita-cita tercapai juga nyetandup didepan radityadika, walau gagal sih wkwkwk

      Wohoooo Dzawin, Abdur sama David kan ya ruleofthree itu 😀 keren-keren Yu itu 😀

      1. Yoopp, gue juga udah bisa nebak apa yang jokenya. Kadang malah gue sendiri yang gak menikmati pertunjukan, karena udah tau jokenya.

      2. Nah, sama tuh Yu ._. kadang kalau kita nonton comic yang udah pernah kita liat, kadang gitu materi yang si comic omongin itu mirip-mirip loh. Ya cuma ngulangin materi lama. Jadi kurang geeeer gimana gitu 😀

  10. gue cuma jadi penonton untuk stand up comedy, jangankan openmic, nonton live aja baru sekali, itu pun comic lokal malang di univ brawijaya yg diundang utk ngisi acara di acara angkatan gue :))
    bisa dicoba lg tuh audisinya 😀

  11. hahahaa… emng Feb kl baru pertama ikut audisi materi mendadak ilang, tpi itu masih mending lah cuma ilang materi..
    Lah gw, ilang suara hahahaha, ikutan Idol suara mendadak ilang karena gugup 😦

    1. Iya mbak -_- nggak tau kenapa pas hari audisi itu semua yang ada kepala itu hilang semua -_- gugup menghilangkan semuanya ya -_-

      Wahahaha mbak Keke bisa-bisanya kehilangan suara pas audisi 😀 gugup banget ya mbak 😀

  12. Aku suka gemes loh kalo orang bermaksud ngelucu tapi menurut aku ga lucu. Mungkin karena aku ga bisa pura-pura ketawa, rasanya kayak bikin aku keselek. Trus yang ada malah aku pengen benamin kepala kayak onta, rasanya aku yang malu dan awkward. Hahahaha.

    1. Samaaa bangeeet 😀 aku juga gitu, kalau liat orang yang ngelucu tapi nggak lucu, mending nggak liat aja. Aku yang malu, nggak enak, dan agak gimana gitu 😀 wkwkw aneh ya 😀

  13. Ternyata komika juga bang 😀
    Keren keren 🙂
    Udah gabung lama banget, nyoba SUCA ajalah klo belum berhasil di SUCI :))

      1. Wahh kirain masih bang 🙂
        Mngkin passionnya di blog kali, hehe
        Wahh masihh belajar di komunitas, belum kepikiran bang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s