Kuliah keempat

Lumayan lama nih gue nggak nyeritain tentang perkuliahan.

Yah, masuk dipertemuan minggu keenam kuliah, tugas makin membludak aja.

Itu bukan alasan, mpret.

Oke, maka dari itu, gue akan kembali mengulas lika-liku kampret tentang awal kuliah.

Rabu siang tepat pukul 10.20, mata kuliah yang gue jalani adalah Manajemen Peralatan Kontruksi (MPK). Gue masuk tepat waktu karena sebelumnya gue ada kuliah Metode Penelitian Bangunan. Sebelum perkuliahan dimulai, hal yang dilakukan dosen adalah perkenalan dan perjanjian-apa-yang-menjadi-hukuman-kalau-telat-masuk-kelas.

“Selamat pagi. Gimana, semuanya sehaaaat?” Bu dosen menyapa seisi kelas dengan ramah.

“Pagiiiii Buuuuuu. Alhamdulillah, luar biasaaaaaaaa” Jawab kami para mahasiswa dengan semangat layaknya mengikuti seminar ‘Tips jitu meraih kesuksesan sedari bayi’

Ibu dosen mengambil presensi. Dengan cukup teliti, beliau memperhatikan NIM dan nama mahasiswa yang masuk dalam kelas beliau.

“55 Mahasiswa ya. Lumayan banyak” Ucap beliau sembari masih mengamati presensi “Eh, ini ada beberapa mahasiswa yang mengulang mata kuliah MPK ya?” Lanjut beliau kini dengan mengamati beberapa muka mahasiswa.

Sorot mata beliau dengan tajam memperhatikan kami. Dari kursi sisi kanan hingga kiri beliau amati. Sampai akhirnya, pandangan beliau berhenti tepat di tempat gue duduk. Tanpa komando yang berarti, beliau berucap.

“Kamu ngulang ya mas?”

Gue yang bingung dan merasa nggak ngulang pun cuma bisa tengok kanan-tengok kiri.

“Ya kamu mas, malah tengak-tengok samping” Bu Dosen kembali menegaskan.

“Oh, enggak bu. Saya enggak ngulang kok” Jawab gue agak sedikit bingung.

“Loh, nggak ngulang ya. Saya kira kamu angkatan tua. Wajah-wajah veteran sih”

JLEB.

Seisi kelas pun ngakak. Gue cuma bisa meringis. Sementara Bu Dosen, beliau mulai menyampaikan materi perkuliahan tanpa ada rasa bersalah sedikitpun.

“Hari ini kita belajar MPK. Jadi materi MPK ini berisikan tentang bagaimana kita memanajemen tentang laju alat berat, tentang penggunaan alat berat, efektifitas alat berat. Semuanya tentang proyek”

“Oh iya, nanti di dalam mata kuliah ini akan ada perhitungannya juga. Tapi tenang, rumus dari pehitungan alat berat ini cuma ada satu. Jadi kalian jangan merasa terbebani sama rumus kalau belajar MPK. Lagipula, kalau ujian nanti saya pasti memberikan rumusnya di lembar soal. Saya juga tidak suka menghafal rumus. Kalau rumus tidak dikasih, saya khawatir nanti mahasiswa tertantang untuk melakukan kecurangan” Bu Dosen menjelaskan dengan santai.

“Ngomongin masalah kecurangan, kalian sudah pada tau belum kecurangan terbaru dari mahasiswa kampus kita?” Tanya Bu Dosen keluar dari topik perkuliahan.

“Tauuuu bu” Jawab gue dengan agak keras sembari senyum-senyum unyu.

“Kamu ya mas pelakunya?” Tunjuk Bu Dosen dengan mimik wajah bercanda.

“Eng… Enggak kok bu. Suwer” Kembali, gue mencoba menaikkan harga diri.

Bu Dosen mengamati gue sedikit lama. Dalam. Dalam banget, sampai akhirnya beliau percaya dan kembali ke mejanya untuk melanjutkan pembicaraan.

“Kenapa sih mahasiswa sekarang suka banget melakukan kecurangan?” Bu Dosen mengutarakan pertanyaan retoris “Nilai itu nggak penting. Ngapain dicari dengan cara curang? Yang penting itu pemahaman kita akan materi yang disampaikan. Percuma kalau nilai bagus, tapi nggak ngerti apa-apa. Nggak berguna. Makanya, saya selalu menegaskan bahwa jangan pernah mengorbankan kejujuran hanya untuk sebuah nilai yang tak berarti nantinya”

Kami para mahasiswa hanya bisa mengangguk. Dari mimik wajah kami ada yang setuju, ada pula yang nggak setuju. Sampai akhirnya, di akhir kalimat sebelum melanjutkan materi perkuliahan beliau pun mengutarakan kalimat yang sedikitnya mampu untuk memotivasi kami.

“Apalah arti IP? Besok kalau IP kalian jelek, kalian kerja aja di luar negeri. Jangan di Indonesia. Di Indonesia itu pekerjaan dinilai dari IPnya dulu. Tapi kalau di luar negeri, pekerjaan dinilai dari skill. Jadi, jangan takut kalau nanti IP kalian kecil. Asah skill kalian aja.” Ucap Bu dosen dengan semangat memberi motivasi.

Terakhir, ketika Bu Dosen kembali mengambil bahan kuliah mejanya dan akan lanjut menyampaikan materi, beliau mengamati kami sebentar. Beberapa lama kemudian, setelah keheningan terjadi cukup lama, Bu Dosen pun menunjuk gue sambil bilang :

“Besok kerja di luar negeri aja, mas”

Lalu berdehem sebentar dan melanjutkan materi tentang karakteristik pekerjaan kontruksi.

Setelah denger ucapan Bu Dosen, gue pun merenung sejenak. Dalam benak gue terbesit sebuah kesimpulan bahwa disatu sisi, Bu dosen meyakini kalau gue memang cocok bekerja di luar negeri karena pasti gue punya skill kalau mau ngasah. Namun disatu sisi yang lain, Bu dosen pun cukup tau bahwa nantinya IPK gue kemungkinan besar nggak akan mampu bersaing di Indonesia.

Eng…

Yah.

Begitulah hidup.

Advertisements

95 comments

  1. Inget ngga sms kita yang aku pengen kita berdua kerja di Singapura? Huahahah.. 😀 Semoga ini pertanda baik yah, Sayang. Aamiiiiin..

    Mukak kamu kayak veteran? Pantes ya, waktu kamu nemenin aku belanja, kita dikira kakak-adik sama pegawainya! Bruakakakakakk 😀 😀 😀

    Tapi meski pun begitu, toh aku tetep sayang kamu :*

    1. Hahahhaa kerja di Singapura 😀 wkwkw mimpi banget ya kita ._.
      Amin ya Allah, pertanda baik 😀
      Veteran banget deh kayaknya -_- muka tua nih aku -_- wkwkwk iya ya, pernah dianggep kakak adik kita :p wkwkwkw

      Makasiiiih ya sayang 😀

      1. Ngga papa lah Yank, namanya jugak impian.. Mudah-mudahan bisa tercapai. Aamiiin.. 😀 :*

        Ah.. Apapun orang bilang mengenai kamu, toh aku ngga pernah peduli. Buat ku kamu wuchuuuuw :3 Cini aku cubit pipi bakpaonya cini :*

      2. Sama-sama, Sayang.. Itu kan gunanya aku, untuk selalu menguatkan kamu yang sedang rapuh. Yek yek 😛

        Iyaaaa.. Kangen pelut buncit kamu jugaaaak.. :*

  2. Dosennya udah kayak comic aja, ngebully penontonnya. Seru juga ya dibully dosen sendiri. Hahahaha.
    Tapi biarpun suka ngebully, beliau bijak juga sih, dan bener apa kata beliau, di Indonesia pada lebih mentingin nilai akademis daripada skillnya. Padahal kan belum tentu nilai bagus kemampuan juga bagus, begitu juga sebaliknya.

    1. Iya tuh Bu Dosen, udah ngebully terus -_- serunya diketawan temen-temen sih, terus aku yang cuma bisa diem tengsin gimana gitu ._.
      Nah, baiknya dosenku itu ya gitu, beliau pengalamannya udah luas banget. Suka aku sama motivasinya gitu 😀 iya gitu ._. nah, nilai bagus itu bukan berarti hasil dari kerja pemikiran sediri kan ya mbak 😀

  3. ahahah 😀 aku juga sering dibully gara-gara nama. setuju jg sama quote si dosen “Nilai itu nggak penting. Ngapain dicari dengan cara curang? Yang penting itu pemahaman kita akan materi yang disampaikan. Percuma kalau nilai bagus, tapi nggak ngerti apa-apa. Nggak berguna. Makanya, saya selalu menegaskan bahwa jangan pernah mengorbankan kejujuran hanya untuk sebuah nilai yang tak berarti nantinya”

    tapi kan bukan berarti kl IP bagus terus ga ada sklill ~ :3

    1. Hahhaah emang ada apa dengan nama kamu mbak :p wwkwkwk
      Iya nih mbak, aku setuju banget sama quotenya. AKu masukin dalem-dalem itu kalimat bu Dosen :3
      Nah itu dia Mbak calon dosen, IP harus bagus terus skill bagus juga :3 nanti sukses bareng ya mbak :p

      1. namaku gadis ~ biasanya orang baru kenalan heboh. coba kalau cowok namanya joko. orang biasa aja tuh.

        Amin . .
        yuhuuuuu. keep in touch bro :3

      2. Namanya gadis? bagus kan mbak ._. aku nggak heboh loh, ya karena emang bagus aja nama gadis itu. kalau sutiyem baru agak kaget gimana gitu

        Aamin :)) You too, calon dosen unyu 😀

  4. Eh kecurangan apa? *lah makin kepo*

    Iya budos bener deh.. Jarang loh bu dos yg memberikan realitas gitu ke mahasiswanya.. Biasanya dia mengagung2-kan nilai akademis dll..

    Eniwei.. Sukses terus feb.. Kerja ngga kerja yg penting ke luar negeri.. *eh.. Iya kan*

    1. kecurangan itu mbak, kecurangan joki ujian remedi. Ketahuan, akhirnya di dapet hukuman 2 semester. Heboh loh. AKhirnya sekarang jadi superketat banget deh fakultasku.

      Iya mbak, Bu Dosenku kece banget :3 aku suka sama cara berpikir beliau, beliau itu anti banget sama yang namanya nyontek :’ sekalinya ketahuan, jangan harap bisa lulus. keren beliau 😀

      Hihihi Amin ya Allah, pengen ke luar negeri juga :3 wkwkw sukses deh pokoke mbak 😀

  5. Enjoy aja di kuliahnya feb, biarpun dibilang gitu oleh dosen. Tapi bijak jg ya dosennya. Selain skill, harus perluas pertemanan juga. Menurut aku koneksi itu penting. Kalo banyak kawan biasa bakal cepet jg dapat kerja, dan wawasan bertambah krn kita bisa belajar dr banyak kawan kita itu.

    1. Iya mbak :)) masih mencoba buat enjoy nih, meski terkadang masih aja tugas-tugasnya bikin kepikiran :’ wkwkwkw

      Nah, ini nih. Relasi mbak, di Sipil itu memang harus dibanyakin temen. Dosenku juga pernah bilang gitu kok. sampai-sampai Bu Dosenku ngewajibin mahasiswanya saling kenal sesama temen seangkatannya, kalau misal ditanya nanti nggak tau temen seangkatan sendiri, nanti dihukum hafalan ayat Al Qur’an wkwkwk

    1. Nah, iya mbak. IP kurang begitu penting, tapi kalau bisa sih dibagusin ya mbak ;D wkwkw

      Bu Dosennya ngasih pencerahan banget kok Mbak 😀 wkwkwk mukaku aja yang sedikit keliatan tua :’

  6. ahahah wajah veteran duh bu dosen bisa2 aja, :-), biasanya emang awal2 kuliah selalu perkenalan dulu. tetap semangat yah, mudah-mudahan ipknya tinggi bisa lulus cumlaude 😉

  7. BHAHAHAHAHAK! Anjir tuh bu dosennya ngajak berantem banget bilang wajah veteran. Padahal sesepuh yak. *dilindes febri pake truk*
    Heweeey, buktiin ke budosen kalo kamu bisa dapet IP yang bagus sekaligus bisa lanjut ke luar negeri Feb! You rock! Kamu batu! Yeah!

    1. Devaaaaaaaaa, kyaaaaaaak :d wkwkwk Iya nih, agak gimana gitu aku dibilangin veteran ._. errr… ini malah nambahin ya -_- wkwkwkw
      Harus aku buktiin banget ah 😀 IP bagus terus bisa keluar negeri itu sebuah kombinasi yang membanggakan kayakya 🙂

      Makasiiiiiih Dev, you’re good. Kamu mastin

  8. Izin ngakak dulu Feb :haha.
    Meskipun cara Ibu Dosen itu menyampaikan pesan kadang agak garing, agak menyinggung, dan agak alakazam, mesti saya amini, apa yang ia sampaikan itu betul. Saya yakin, kamu bisa melihat sisi positif dari kata-kata si ibu, Feb. Amin, semoga betulan kerja di luar negeri.
    Btw, memang kecurangan yang dilakukan mahasiswa di kampusmu itu apa, Feb? Boleh tahu?

    1. Feb aku ya menunggu kecurangan apakah yang terjadi di kampus kita tercinta. Sebagai fakultas yang mahasiswinya banyak digemari oleh mahasiswa fakultasmu. Aku menunggu jawaban. #singkat #padat #jelas

      1. Wkwkwk itu mbak, kecurangan joki ujian remedi mbak. Jadi mahasiswa yang mudik minta bantuan temennya yang di jogja buat ngerjain ujiannya gitu. sekarang ketahuan dan di skors 2 semester. dampaknya, peraturan fakultas semakin ketat -_-

    2. Whahaha Bang Gara 😀 wkkw

      Iya ibu dosen kali ini agak antimainstream sih, beda gitu cara penyampaiannya 😀 aku suka dari beliau itu motivasi-motivasinya :)) Amin ya Allah 😀 semoga bisa kesampaian ke luar negeri :3

      Kecurangan yang di lakukan mahasiswa fakultasku sih sebenernya bang, Eng… joki ujian remedi bang -_- parah banget nggak itu

      1. Sudah ujian remedi, dijokiin pula yak *tepokjidat*. Haduh, semoga dosanya diampuni :hehe.

      2. Weuh, dampak yang tidak menguntungkan mahasiswa lainnya. Dasar tuh si joki, minta disembelih massa *sabar, sabar* :hehe.

      3. Biasa itu Feb, siapa yang makan nangka siapa yang kena getahnya :hehe. Yang pentig oknumnya sudah ditumpas, sisanya ya dianggap kesialan saja :hehe.

      4. Kalimat tentang nangkanya masuk banget bang :’ yah, gitulah hidup ini bang :’ wkwkwk iya deh, sisanya dianggap supaya kita bisa lebih disiplin aja gitu :’

  9. Ciee veteran, zaman apa nih? Belanda, Jepang atau Portugis?

    Tapi ceritanya ngakak nih :D, kampret banget. Hanya dari perkenalan lo bisa nulis cerita yang oke dan menggelikan ini. Keknya gue perlu banyak baca lagi nih biar kosakata meningkat.

    Gue punya temen yang sangat mementingkan IPK. Kita ujian keagamaan bareng sekelas, tapi dia udah daftar duluan dan udah ujian duluan. Orang kek gini keknya bakalan kerja di pemerintahan yang ribet dengan administrasi.

    1. Veteran ._. terkesan udah punah banget ya -_- wkwkwk

      Makasiiih banyak Yu :’ tetep nih, gue harus bimbingan sama lo juga nih :))

      Eng, banyak juga sih temen gue yang mementingkan IPK. temen gue aja Nilai A/B ada yang di Remedi. A/B yu, A/B -_-
      eh bentar, kok temen lo udah daftar dan ujian duluan sih itu ._. gimana caranya -_-

      1. Iya, udah masuk museum.

        Anjriit, gue dapat B- aja udah sukur, yang penting gak ngulang. Temen gue itu sok bisa hidup sendiri. Jadi dia duluan dan ikut kelas lain. Kan kampret.

      2. Nah, gue pun gitu -_- yang penting udah standar nilainya dan pasti nggak ngulang gitu, gue mah udah sujud syukur
        Padahal nggak ada orang yang bisa hidup sendiri -_- itu temen lo, kamprett 😀 kwkw

  10. Muka veteran yaa? Ehm.
    Boleh juga tuh dosen.

    Udah sikat aja feb. Sekap, bawa ke gudang….
    Biar dia tau, selain ipk yg kataknya nanti kecul, lo juga punya hal kecil lainnya.

    #ditabok

    1. Ya veteran banget kalik ya muka gue -_-

      Wkwkwkw kampret, salah fokus nih. Gue mikir sesuatu, tapi bener nggak nih apa yang gue pikirin sama apa yang lo maksud ._.

  11. Veteran hahahaa 😀 Sejujurnya IP sama skill sama pentingnya tapi apalah arti IP tanpa skill, ya gak?

    Di aminkan aja mudah mudahan beneran kerja di luar negeri yaa 😉

  12. Veterannnnnn :”””)))), makasih ya bu dos… *lohhhhh* bcanda yo Feb ;). Betul kata budosss, IPK bukan segalanya lho, pengalaman hidup itu penting.. semoga nanti kerja diluar negeri ya.. sebelum kerja jalan2 dl boleh lah Feb. Iki aku nggambleh ra karuan :p

    1. Wkwkwkw kayaknya karma deh gara-gara aku sering ngatain mbak dilla sesepuh. Ampun ya mbak :p wkwkwk

      Nah itu, aku pun setuju sama kata budos, bukan segalanya banget, kenapa banyak mahasiswa yang bersusah payah bawa contekan yang akhirnya ketahuan dan ditandai sama pengawas terus akhirnya dapet nilai E -_-

      Amin ya Allah, semoga bisa kerja dan jalan-jalan di luar negeri :3 Amin :3 kopdaran sama mbak dilla ya di mekkah wkwkw :p

  13. hihihihihihi…. agak gimana gitu ya itu dosen, santai bgt ngomong ‘muka veteran’ 😀

    kalo ga bisa ke LN kerja, cari perusahaan asing aja yg biasanya ga merhatiin IPK 😉 Tempat aku kerja skr gitu… yg ptg cuma bhs Inggris, ama rajin senyum… soalnya tugas kita menghandle nasabah2 bule sarap yg kadang2 nguras emosi bgt 😀

  14. naahh tuuuuh, Bu Dosennya aja udah yakin klo si Mas berwajah veteran ini *ups, kidding yaaah* nantinya bisa kerja di luar negeri, ayooo semangat kuliahnya yaah 😀

    1. Haaay Mbak Diah :3 hihihi iya nih ya, aku bermuka tua banget ya kayaknya wkwkwk 😀 tapi bisa lah (InsyaAllah) kerja di luar negeri :)) Amin ya Allah. makasiiih Mbk Diah 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s