Ngomongin pendidikan

Ada mata pelajaran yang pasti kita sukai.

Anak Sastra Indonesia, kemungkinan besar mata pelajaran yang paling dia sukai adalah Bahasa Indonesia.

Anak Kimia, kemungkinan besar mata pelajaran yang paling dia sukai adalah Kimia.

Anak Jomlo, kemungkinan yang sering dia rasakan adalah kesendirian.

Ya, semua sah-sah aja.

Gimana dengan gue? Gue suka dan cinta Beby.

Kenapa nggak nyambung? Ya, demi menghindari komentar Beby nantinya yang berisi :

“JADI KAMU LEBIH SUKA MATA PELAJARAN DARIPADA AKU?”

Dengan mengawali tulisan yang menerangkan bahwa gue suka dan cinta Beby, besar kemungkinan Beby bakal bilang :

“OH, JADI FORMALITAS DOANG KAMU BILANG CINTA KE AKU”

Modar. Serba salah.

Mari kembali ke topik yang benar.

Gue suka mata pelajaran matematika. Yah, pemikiran gue tentang ilmu hitungan ini terbuka semenjak gue duduk dibangku kelas 3 SMP. Jadi, kemana aja gue selama SD sampai kelas 2 SMP? Membayangi hidup Beby.

Apasih.

Bapak Rus dan Bu Bait lah yang membuat gue menikmati dengan bener-bener mata pelajaran ini. Beliau membuat gue minat dan haus akan hitungan. Jadi, tiap gue gagal mendapatkan hasil hitungan yang benar, gue bukan nyerah atau frustasi, namun gue justru mencoba mencari sampai bener. Beliau-beliau itulah yang dengan berjasa memupuk konsep tersebut di otak gue. Ilmu matematika itu real. Bener, ya bener. Salah, coba lagi sampai bener.

Keren.

Masuk jenjang SMK, gue semakin gila akan matematika. Guru matematika gue sepanjang masa, Bu Herlina-lah yang menjadi alasan utama gue semakin suka matematika. Beliau guru matematika yang paling mengakui gue. Jujur, gue kalau udah diakui pasti bakal semakin semangat buat ngelakuin sesuatu. Bu Herlina melakukan itu. Suatu kali pernah seorang temen nanya tentang contoh soal Integral sama Bu Herlina, dengan pelan Bu Herlina menjelaskan. Selesai menjelaskan, beliau dengan mantap bilang :

“Nanti kalau pelajaran ini usai, belajar tuh sama Febri. Dia pinter ngitung Integral”

Gue melayang.

Yah, ngomongin pendidikan, gue sependapat sama orang yang berpikir kalau suatu mata pelajaran itu bakal asik kita telan kalau kita minat. Bukan kita hafal. Tuntun seorang siswa untuk menyukai mata pelajaran dengan cara yang elegan, bukan dengan cara keras.

Gue pernah benci sama suatu mata pelajaran gara-gara guru yang mengampu mata pelajaran tersebut ngeselinnya minta ampun.

Kimia.

Sebenernya saat gue duduk di bangku SMP, gue nggak ada masalah dengan mata pelajaran ini. Mempelajari unsur senyawa, atom, molekul dan blabla menurut gue masih merupakan pelajaran yang cukup menyenangkan.

Saat duduk di bangku SMK, gue pun menikmati dengan santai pelajaran Kimia. Guru gue di kelas 1 dan 2 SMK kala itu membawa kami para siswanya untuk mempelajari ilmu kimia dengan gaya humor yang nyeletuk parah. Jadi yang ada, ilmu yang beliau berikan ya ngalir aja bersama dengan candanya.

Sampailah saat gue naik kelas 3 SMK. Guru Kimia gue ganti. Seorang ibu-ibu, masih muda, berperawakan sedikit gemuk dan judes abis lah yang menjadi guru kimia gue kala itu. Awalnya masih biasa aja. Materi yang beliau berikan pun selalu masuk dengan mulus di otak gue.

Nah, suatu hari, Ibu guru gue itu ngadain latihan soal. Semua siswa di kelas mengerjakan latihan tersebut dengan sungguh-sungguh. Ibu guru mengawasi dengan cermat. Beliau anti banget sama yang namanya kecurangan. 90 menit pun berlalu, pekerjaan kami dikumpulkan.

Seminggu kemudian, hasil dari pekerjaan latihan soal kami sudah Ibu Guru koreksi. Langsunglah beliau memanggil nama dan membagikan hasil pekerjaan kami. Satu per satu nama beliau panggil. Sampai giliran dipanggil, gue pun maju ke depan. Sebelum memberikan hasil pekerjaan gue, beliau bicara dengan nada agak keras.

“Kamu nyontek ya mas?”

“Nyontek? Enggak kok Bu” Gue yang kaget dan nggak merasa nyontek pun membantah dengan sopan.

“Lah itu kenapa angkanya ada yang aneh. Darimana kamu bisa dapet angka 0.0062? Padahal kamu nulisnya ((0.085×0.022)/2)? Hasilnya bener, pembagiannya salah. Kamu nyontek kan? Ngaku aja”

“Hah? Enggak Bu, ya ampun. Saya nggak nyontek kok. Mungkin saya salah nulis di bagian pembagiannya, Bu” Gue masih mencoba membela diri.

“Halah, alasan aja mas” Ucap Bu Guru sembari memberikan hasil pekerjaan gue. Diujung kanan atas kertas gue terpampang angka 55.

Gue pun diem. Berjalan pelan menuju kursi paling depan di ujung kanan. Seisi kelas pun diem. Gue kayak dipermalukan di depan temen-temen kelas.

2 minggu kemudian, latihan soal kembali dilakukan. Waktu itu gue mempunyai misi balas dendam. Gue mau membuktikan sama guru gue kalau gue nggak nyontek. Di latihan soal kedua itulah gue bener-bener ngerjain semua soal dengan teliti dan sungguh-sungguh.

Seminggu kemudian, hasil latihan soal pun dibagikan. Nama gue dipanggil di urutan terakhir. Ibu guru terdiam saat melihat muka serta hasil latihan soal gue kala itu. Nilai 100 bulat terpampang di sudut kanan atas kertas. Tertinggi sekelas. Gue tersenyum sambil mengambil kertas tersebut. Dengan tangan menggenggam, gue membiarkan kertas itu sedikit kusut. Bersamaan dengan itu, minat gue akan mata pelajaran kimia pun menghilang.

Sedikit susah memang membuat kita minat sama mata pelajaran. Minat pun belum tentu bikin kita bisa. Ada temen gue yang suka sama mata pelajaran fisika, tapi dia nggak ngerti sama fisika. Aneh kan? Ada gue yang cinta banget sama Beby, tapi sekarang nggak berada dalam satu kota yang sama. Nggak nyambung kan?

Jadi, gimana caranya supaya pendidikan di Indonesia bisa sedikit terbenahi? Atau yang lebih sederhana, gimana caranya supaya gue sama Beby bisa bersama kembali?

Advertisements

96 comments

  1. Postingan ini kode banget nyuruh aku brb pindah ke Jogja! Bahahah! 😀 😀 😀

    Aku jugak paling benci kimia sih. Ngga ngerti aja kenapa harus disetarakan, disamakan ion-ionnya. Padahal kan mereka ngga pacaran. -_-

      1. Kek mana lah ngga peka, orang diulang-ulang terus pernyataannya.. Wakakakakkk.. 😀
        Cabal ea, Cinta kuuuh.. Aku pasti ke sana kok :* :* :*

        Iya, Yank.. Emangnya masih zaman ya dijodoh-jodohin? Kalok ternyata mereka ngga cocok gimana? Kan kasian.. :’

      2. Hahahahah ya kan biar kamu sadar wkwkwk makasiiih ya sayang 😀

        Kayaknya masih ada deh yang, meskipun sedikit sih 😀

        kalau nggak cocok, ya kabur dong kayaknya :pw kwkw

  2. Nah! Aku setuju sih sama kamu Feb. Kadang yang bikin kita males sama pelajaran itu juga dari pengajarnya yang salah cara. Jadi bukannya asik malah ngejengkelin. Tapi aku kurang minat matematika, sukanya bahasa-bahasa dan pelajaran kesenian. Heuu~

    Envy banget deh di tiep postingan pasti ada nama Beby. Si Beby pasti seneng binggow tuh ditulisin terus. Ahay 😄

    1. Bener banget :3 tetep tergantung gurunya. Kalau terlalu keras, bikin siswa nggak enak. Kalau terlalu baik pun sama loh, bikin siswa males-malesan (kadang) wkwkwk

      Kalau ngomongin bahasa, ya akuilah kamu jago. Les-in aku bahasa inggris dong :p wkwkw

      Hahaha makanya ayo sini kamu sama bang adi kopdar sama aku, biar ada nama kalian juga :p wkwkw

  3. Analogimu itu Feb, supaya Beby kembali ke Yogya sampai bahas masalah mata pelajaran :hihi.
    Dulu saya suka banget pelajaran Kimia. Iya, karena gurunya ibu-ibu muda yang cuantiknya tak tertandingi. Siapa yang tidak suka dengan guru seperti itu? Pokoknya dijamin bikin betah deh ada di kelasnya :)).
    Motif kesukaan mata pelajaran yang agak keliru ya saya :hoho.

    1. Hehehehe iya gitu Bang cara-cara nggak nyambungku :p wkwkwk
      Waaaaks, kalau ngomongin guru yang cantik mah, kayaknya semua murid cowok juga bakal betah Bang 😀 wkwkwk

      Motif kesukaan yang wajar banget kok Bang 😀

  4. ya mungkin lu bener, pengajar itu mempengaruhi daya tarik kita sama suatu pelajaran.. kayak gua yang gak pernah bisa kalo diajarin matematika sama guru di smk. Giliran mau UN, gua belajar matematika sama temen2 sekelas aja, dan syukurlah nilai UN matematika gua tidak sehorror yang gua bayangkan.

    1. Nah, iya emang pengajar itu mempengaruhi minat kita belajar ._. pokoknya pengajar itu harus punya daya ikat sendiri biar kita para siswa bisa menikmati sekaligus mendalami ilmu yang beliau-beliau sampaikan 😀

      wkwkwk aku malah kalau belajar sama temen nanti jatuhnya nggak belajar -_- tapi main -_-
      Alhamdulillah banget nggak sehorror yang lo bayangkan ya wkwkwk

  5. Wakakakak 😀

    Nggak nyangka kamu suka matematika Feb! Aku aja yg lulusan prodi matematika malah dulu biasa-biasa saja sama matematika. Jangan bayangin kalau yg kuliah matematika pasti math freak gitu, hehehe.

    Pas jaman sekolah, matpel yg aku suka itu Biologi. Itu karena hanya buku catatan Biologi yang isinya rapi. Buku catatan matematika sih isinya coret-coretan berantakan. Persetan lah itu sama integral. Eh di kuliah, integral malah jadi makin rumit. Nggak hanya integral Riemann aja yang dipelajarin tapi ada integral Lebesgue juga.

    … eh kenapa aku jadi ngomongin integral yak …

    Anyway, menurutku sih matpel apapun bakal menarik kalau guru yang menerangkannya menarik. Jadinya ya, menurutku kualitas guru harus ditingkatkan agar kualitas anak didiknya ikut meningkat. Kualitas dosen juga mesti ditingkatkan, hehehe.

    Eh, berhubung kamu doyan sama matematika, nih aku share kuliahku dulu tentang Metode Numerik. Semoga membantu. 😀

    comot aja di:
    http://mblusuk.com/share/metode_numerik-2006.zip

    1. Iya suka sama matematika mas maw, tapi belum begitu paham banget 😀 sejauh ini karena guru sama dosennya nyenengin sih :d

      Whahha biologi mah aku nggak begitu suka -_- nggak tau kenapa deh :p wkwkwk
      Aku integral malah suka banget, catetannya paling rapi :p tapi kenapa ada diemann sama lebesgue itu? aku belum paham tuh integral itu -_- asem wkwkw

      nah, intisarinya disitu, kalau si pengajar mampu menggiring kita buat minat sama mata pelajaran tersebut, yah, kita senang hati menerima ilmu dari si pengajar tersebut dong 😀

      itu dia, semoga kualitas para pendidik ditingkatkan :))

      Whoooo berguna banget ini, aku masih berperang sama metnum yang njelimet ini ._.

  6. waah Febri dendam sama bu guru Kimia.., malah jadi nggak suka Kimia ya
    aku dulu suka sejarah salah satunya karena guru sdku pinter dongeng tentang2 tokoh2 sejarah

    1. Hehehe iya dendam mbak, habisnya, gurunya nuduhnya gitu banget sih :’ didepan anak-anak kelas lagi, kan malu :’

      aku sewaktu SD juga suka sih mbak sama sejarah 😀 enak banget dipelajari, kayak mendongeng gitu ya 😀

  7. Saya sukanya pelajaran apapun, yang penting setelah itu istirahat atau pulang hahahahaha. Gak deng. Suka nya macem2, tergantung gurunya, pernah suka matematika terus suka bhs indonesia terus suka bhs jepang, gitu aja pokoknya selagi gurunya asik, saya suka dan nikmati hehehe

    1. WAhahahahaaha semua siswa kalik mbak kayak gitu :p yang penting istirahat sama pulang 😀

      Semua tetep tergantung guru ya mbak mungkin? 😀 sama bangeeeet :3 gurunya harus asik 😛

  8. aku juga suka banget sama matematika….padahal guru kelas 3 SMA dulu killer banget 😆

    duh ini postingan ujung-ujungnya kode ke Beby yaaa….cepet lulus FEb..terus lamar si Beby

    1. Loh? Mbak Ira kok suka banget sama matematika? padahal gurunya killer gitu? Aaaah, bisa ya kayak gitu? kasih tau mbak gimana caranya?

      Hihihi ya Beby mah harus di kode :p wkwkw

      Aamiin ya Allah :)) makasiiiih banyak Mbak :3

  9. Dengar berita pagi tadi ada kampung matematika, lupa juga di mana. Itu kampung matematika pertama di Indonesia yang diusulkan Bapak Anies Baswedan.

    Mata pelajaran ya? gue bingung sukanya dimana. Waktu SMK deh keknya gue punya mata kuliah favorit, bahasa jepang. Karena gurunya juga masih muda dan cantik, tapi gue bisa ngerti. Efek dari gurunya juga sih. Naik ke kelas 3 udah gak ada pelajaran yang gue suka, gurunya udah pindah.

    Tapi sekarang, gue suka semua hal tentang teknologi. Tapi bukan mata pelajaran. Sepertinya postingan ini setengah kangen sama yang di Medan.

    1. Hahaha kampung matematika ._. itu semua warganya jago matematika kalik ya Yu 😀
      Lah? Di SMK ada bahasa jepang ._. gue kok nggak ada ya ._.
      Lo suka teknologi? gue malah ketertinggalan sama teknologi deh ya -_-
      Hahahaha kangen berat nih 😀

      1. Bukan, belajar matematika dibuat jadi menyenangkan dan akhirnya mereka suka matematika.

        Ada dong, tapi 1 tahun aja. Hehehe ya hobi lo kan ada di matematika sama merindukan yang jauh.

      2. Nah, ya gitu tuh 😀 gue termasuk mereka yang suka matematika 😀

        tempat gue nggak ada, suwer -_- kwkwk hahah merindukan yang jauh ya :’ dalem banget wkwkw :d

      3. Wkwkwkw yah, Alhamdulillah ya 😀 lo ngerti bahasa jepang, gue enggak. Lo kurang ngerti sama integral, gue bisa dikit-dikit. Imbang lah. Cocok. *apasih wkwkw

  10. Jadi ini ngomongin pendidikan apa Beby, Feb? :p
    Btw kece benerrrrr sih senengnya matematika?? Aku dulu sampe plesetin jadi “matimatian”, dan dl tiap mau plajaran matematika aku kringet dingin.. hahhahha. Kimia fisika juga maleeesss… tapi skrg udah jd IRT aku mayan pinter sih ngatur duit *halahhhhhh.
    Aku sukanya pelajaran bahasa Feeeebb.. pokoknya yang gak ada itung2annya :p

    1. Ngomongin dua-duanya Mbak Dil :p wkwkwk
      Yah, seneng-senengan doang sih mbak. tapi belum jago banget :p wkwkwk Mati-matian coba :p ngeri banget brati ya dulu mbak si Matematika itu? Kalau masalah fisika kimia sih, sama atuh mbak kalau masle 😀
      Beda mbak antara ngitung matematika biasa sama ngitung matematika duit :p wkwkw

      Ajarin bahasa inggris mbak :p

    1. Amin ya Allah 😀 ini cara yang gimana gitu ya mbak 😀 doakan lah mbak :p wkwkw

      Matematika juga? Sama dong mbak :p *toss 😀
      kalau fisika sih, bay bay ya :p sejarah, masih boleh lah 😀

  11. Kalauu dengar atau baca tentang guru Kimia, pasti identik sama killer. Jarang banget kayaknya ada guru Kimia yang humoris ngajarnya. Sempat beruntung sih kalau pernah diajarin sama guru Kimia yang enak ngajarnya.
    Caranya buat membenahi pendidikan di Indonesia mungkin hadirkan semua guru yang humoris, haha. Kalau cara buat bersama kembali, marry Beby soon yeaaaaaa 😀

    1. Waduuuh Mbak :3 bintang 4 kira pangkat atau piagam penghargaan kayak jendral-jendral gitu :p wkwkw ternyata ngulang 4 kali mbak :3 wwkwkw nggapapa mbak, yang penting bisa ngitung duit buat berhemat :p wwkwkwk

  12. Wiiih… ternyata kamu pinter hitung-hitungan, ya…. hebaaat!

    Dulu pas SMP aku suka bahasa Inggris. Tapi pas SMA, aku kurang cocok sama gurunya. Entah ada hubungannya atau nggak, yg jelas sejak saat itu jadi sulit memahami bahasa Inggris.. 😀

    1. Suka aja Bang Dit, cuma kalau pinternya ya masih belajar :3 makasiiih Bang 😀

      AJariiin bahasaaaa Inggris bang -_- suwer, aku pun sama kayak Bang Ditter. SMA kelas 1 sukaaaa sama bahasa inggris, waktu naik kelas 2, aku jadi nggak paham sama bahasa inggris karena gurunya terlalu baik dan kayak ngebiarin siswanya mau bisa atau enggak gitu. cara ngajarnya juga susah dipahami, jadilah aku sulit memahami bahasa inggris juga -_-

  13. Lo nikah mau dimana? Jogja? Oke gue bisa hadir. Makanannya prasmanan tapi yaa :v

    Hahaha. Gue matematika suka. Asal jangan koma yang njilemetnya naudzubillah. Fisika kelas satu gak enak. Gurunya cuma guru pengganti dari SMa. Orangnya pendek, gendut kalau jalan udah kayak bebek. Tiap ngajar nggak lucu. Kalaupun lucu dia ketawa sendiri. Errr. Kebayanglah diajar sama sama guru cewek yang tiap ngajar udah kayak cewek lagi pms. :v

    Untung stm fisika cuma sejam setengah tiap minggu. Coba tiap hari. Gue langsung ngurus kepindahan :))

    1. Nikah di Medan, terus ngunduh mantu di Jogja :p *Aamiin Siaaap deh, Jogja mah Prasmanan kok 😀

      *Toss Sa, lo suka matematika juga ya ternyata 😀
      Kalau Fisika, ampun deh gue. Biarpun gurunya enak, gue belum juga bisa ngerti apa maksud dari fisika -_-

      Wkwkwkw untung aja ya -_- kalau tiap hari, mending gue kawin aja

      1. Harus dateng pokoknya 😀 wkwkwk bawa kantong kresek yang banyak deh ._. gue tau, sih, buat nutupin muka karena lo nggak bawa gandengan siapa-siapa kan? :pwkwkw

    2. Yoi. Sekalian ntar kalau muntah di jalan juga. Hoekk…

      Tapi itu masih 50% yeee gue bisa hadir. Kalau ada free wifu yaa nambah deh jadi 80% hadir. Hueks….

      Haha :v

  14. Itu gara-gara salah nulis angka disangka nyontek. SADIS!

    Setuju! Kalo dosennya asyik dan sering memberi humor ( biar belajar nggak terlalu serius banget ) pasti gue gampang pahamnya. Kalo yang terlalu ribet dan ketat kayak celana gemez cabe-cabean pasti gue susah masuk ke otak. Nggak tau kenapa, pasti begitu.

    Pertanyaan terakhir tanyalah kepada pemerintah dan pasanganmu wahai anak muda.
    Saya hanya bisa mendoakan yang terbaik. Aamiin. :))

    1. Iya itu kampret banget Yog. Didepan kelas loh Yog, yang setelah pelajaran kelar temen-temen pada ngetawain gitu -_-

      Dosen favorit banget kalau bisa asik sama nyelipin humor gitu, bikin kuliah ngalir aja. ilmunya pun masuk otak dengan baik. 😀
      beda kalau yang sok tegas biar mahasiswa takut, itu sama sekali nggak bikin nyaman -_-

      WKwkw terimakasiih banyak doanya Yog 😀

  15. Iiiihh kereeen deh suka matematikaaa… Aku dulu sbg anak yang yah begitudeh gak suka ama fisika-kimia-dsusul matematika.. Tp spt biasa masuknya kelas ipa.. Huh. Soalnya aselik bgt gak suka dan gak pernah bisa akuntansi.. Jd bdoa gak masuk ips.. Seandainya ada kelas bengong-bego ya jd bisa berimaginasi..

    Benerr.. Bgt pengaruh guru nyata bgt.. Jaman sd paling nunggu2 pelajaran menggambar.. Krn gurunya model pak Tino sidin.. Lgsg liatin lama klo nggambar sambil bilang baguuss baguus..

    Smg guru2 anak2 kita bahagia sejahtera ya.. Jd bisa tenang ngajar anak2 muridnya

    1. Iya suka-sukaan doang kok mbak 😀 wkwkw
      Aku kalau udah sama fisika + kimia, ampun-ampun deh. Padahal aku kuliah di teknik sipil yang notabenenya mempelajari fisika -_- po ra modaar ku mbak -_- wwkwk
      Wkwkwkw jadi mbak dewi masuknya ipa? puyeng dong mbak 😀 wkwkwk
      seandainya aja kelas bengong ya paling aku masuk sana mbak, berbengong dan berkreatifitas 😀 wkwkw

      Nyata banget mbak pengaruh guru itu, beliau-beliau harus pandai memancing muridnya buat minat. wkwkwk kalau gambar kita diliatin sambil dibilang ‘bagus-bagus’ gitu muncul hasrat kita buat semangat nggambar lagi ya mbak. Harusnya semua guru itu gitu :’

      Amin ya Allah. Amin :))

  16. Aku benci ama matematika, fisika, dan kimia 😀 Alergi bgt dah kalo udh nemu tuh pelajaran… sayangnya dulu dipaksa papa utk masuk IPA, pdhl ya pas pembagian jurusan, aku udh sengaja loh Feb jelek2in nilai di math, fisika, kimia ama bio, dan bagusin semua pelajaran sejarah, geo, antropologi, dan ekonomi..

    hasilnya memang masuk IPS.. tapi kemudian papaku dtg ke sekolah dan ngomong ke wali kelas kalo aku ga boleh ambil IPS.. harus IPA! Masalahnya, papa punya hubungan baik ama kepala sekolah dan wali kelasku lgs mindahin aku ke IPA -__-. Nangis bombay deh pas tau gitu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s