Ngomongin sunat

“Sunat itu rasanya gimana sih, Mas?”

Disuatu sore yang syahdu, ketika gue lagi nonton TV di kamar, tiba-tiba adik gue (Nova) masuk ke dalam, tiduran di samping gue, terus ngajuin pertanyaan demikian.

Gue menoleh, melihat muka Nova. Dia balik menoleh, ikut-ikutan melihat muka gue. Kini, kami berdua saling memandang. Raut wajah Nova serius, seakan dari situ menunjukkan bahwa dia yakin mau disunat pada liburan kenaikan kelas besok. Raut wajah gue biasa, seakan nggak ada niat buat sunat untuk kedua kalinya.

“Kayak digigit semut doang kok” Jawab gue tanpa niat untuk menakut-nakuti Nova.

Nova masih memandangi gue serius, alis matanya dia naikkan sewaktu gue jawab pertanyaannya.

“Digigit semut? Ini digigit semut?” Tanya adek gue sambil menunjuk-nunjuk selangkangan.

“Iya, ya emang gitu. Nggak sakit” Kembali, gue mencoba menenangkan Nova dengan memberi kesan kalau sunat itu enak, siapa tau nanti dia ketagihan buat disunat 5 kali.

Nova menerawang ke langit-langit, kayaknya membayangkan bentuk semut. Beberapa saat kemudian, dia melihat selangkangan, kayaknya membayangkan gimana nasib adik kecilnya kelak.

“Semut yang nggigit nanti segede apa, Mas?” Tanya Nova kembali. Kini, raut muka dia cemas. Cemas banget.

Liat muka cemas Nova, memory gue memutar ulang kejadian beberapa tahun lalu. Gue pernah memasang muka cemas sama kayak yang Nova pasang sekarang.

Hari itu libur kenaikan kelas 6 SD. Detak jantung gue berdegup kencang. Jauh-jauh hari sebelumnya, orang tua udah menyuruh gue buat mempersiapkan diri pada liburan kali ini untuk bersunat. Jelas gue parno banget, bayangan gue waktu itu, sunat adalah hal yang  mengerikan kedua setelah kejepit retsleting.

Buat cewek, kalian belum pernah tau kan gimana rasanya kejepit retsleting?

Jadilah seminggu sebelum sunat, gue mencoba menangkan diri dengan main keluyuran keluar rumah. Waktu itu, pemberitaan yang lagi heboh adalah berita dengan tagline ‘Anak kecil asal banten disunat jin’. Gue mengikuti betul berita itu. Katanya, disunat jin itu nggak kerasa, tau-tau udah sunat aja. Sampai akhirnya, gue terobsesi. Setiap kali pulang main, gue selalu ke kamar mandi, dengan mulut berkomat-kamit gue ngeliat selangkangan, berharap saat itu gue disunat jin.

Tapi nyatanya nggak.

Seminggu pun berlalu. Gue udah ada di ruang tunggu rumah sakit deket rumah. Gue menekuk muka, membuat kesan pucat sepucat-pucatnya. Tapi apa daya, muka pucat gue nggak bisa menghalangi kenyataan bahwa hari itu gue akan disunat.

“Adek Febri. Silahkan masuk ruang dokter”

GLEK.

Gue pun berjalan pelan menuju ruang dokter. Bokap gue mengikuti dari belakang. Sesampainya di depan pintu, gue mengetok pintu, kemudian masuk ke dalam. Bokap gue masih mengikuti dari belakang.

“Dek Febri mau sunat ya” Tanya Bapak Dokter sok unyu, berharap dengan muka unyunya, rasa takut gue terhadap sunat bisa ilang. Nyatanya, justru gue makin takut. “Tenang, sunat itu nggak sakit kok” Lanjut Bapak Dokter menenangkan, membuat gue semakin nggak tenang.

Gue mengangguk pasrah. Bokap gue pun mengangguk, memasrahkan gue untuk disunat sang Dokter.

Proses penyunatan pun dimulai. Gue berbaring di ranjang. Terlentang. Gue menutupi muka dengan sebuah bantal. Rasa sakit cuma terasa sewaktu pertama kali di suntik bius. Selebihnya, ya nggak kerasa apa-apa.

Beberapa menit berlalu, Gue pun resmi disunat. Dengan rasa bangga, gue keluar dari ruang dokter dengan langkah biasa sambil memegang sarung.

Dirumah, gue pun membanggakan diri. Dengan ekspresi penuh kemenangan sambil berjalan-jalan di depan nyokap, gue bilang :

“Sunat itu nggak sakit. Nggak kerasa sama sekali”

Sampai akhirnya gue sadar, itu nggak bertahan lama. Hingga pada saat bius yang mengebalkan rasa sakit itu ilang, gue berhenti berjalan-jalan di depan nyokap. Langkah gue kini ngangkang. Dengan berhati-hati gue berjalan pelan, kemudian duduk disamping nyokap.

“Kok sakit ya. Duh” Muka gue kambali pucat. Pucat banget.

“Mungkin biusnya udah habis. Udah, tiduran di kamar aja sana, Feb.” Jawab Nyokap dengan bijaksana.

“Nghh… Buk… Ke Rumah sakit lagi yuk. Minta dibius lagi” Pinta gue dengan polosnya.

Nyokap cuma bisa ketawa sambil menggiring gue berjalan menuju kamar. Dengan langkah pelan, gue pun berjalan hati-hati menuju kamar. Rasa sakitnya udah bener-bener berasa. Parah. Selama berminggu-minggu itu gue cuma bisa tiduran di kamar. Sakit banget.

Puncak dari sakitnya sunat terjadi di hari kedua. Pagi itu, gue terbangun dari tidur. Dengan membuka mata pelan-pelan, gue melihat tubuh gue berbaring di kasur hanya dengan menggunakan sarung. Gue masih belum sepenuhnya sadar. Hingga pada saat ada seekor nyamuk terbang memutari selangkangan, gue cuma terdiam. Nyamuk itu rese, dia nggak akan pergi kalau kita nggak ngusir atau namplok dia. Jadi, gue mempunyai kesimpulan : Gue harus menyingkirkan nyamuk itu.

Nyamuk itu masih berterbangan di atas selangkangan. Merasa emosi, gue pun menyapukan tangan di udara ke kiri dan ke kanan. Nyamuk itu masih nggak mau pergi, sampai akhirnya gue semakin beringas menyapukan tangan di udara. Dan yang terjadi…

CEPLAK…

Saat mengayunkan tangan ke kanan. Tangan gue menyenggol ‘burung’ yang masih di perban. Gue menggigit bibir bagian bawah. Menarik nafas dalam-dalam, dan mengeluarkannya dengan satu jeritan.

“WAAAAAAAAADAAAAAAAAW”

Buat cewek, kalian nggak pernah tau kan gimana rasanya ketampol tangan sendiri sewaktu habis sunatan?

Serpihan kenangan masa kecil gue pun terngiang-ngiang. Waktu berhenti berputar untuk sepersekian detik. Wajah-wajah pendahulu gue pun nampak jelas melambai-lambaikan tangan ke arah gue. Ngeri.

“Mas Feb? WOY MAS FEB?” Nova menegur. Membuyarkan lamunan akan kenangan buruk sunatan.

“Iya. Iya. Gimana Nov?” Gue berlagak bodoh.

“Semutnya segede apa?” Tanya Nova kembali dengan nada penasaran.

“Segede ini” Jawab gue sambil mengepalkan tangan.

Nova menelan ludah, kemudian mundur beberapa meter menjauhi gue sambil memegangi selangkangan.

“Tenang. Bentar doang kok sakitnya. Nggak sesakit ibu ngelahirin kalian dulu kok” Ucap nyokap gue yang masuk ke kamar.

Gue tersenyum.

Cewek memang nggak ngerasain gimana sakitnya kejepit retsleting atau ketampol tangan sendiri sewaktu habis sunatan. Tapi, cewek ngerasain rasa sakit yang lebih sakit dari semua itu.

Fyuh.

Advertisements

135 comments

  1. Aku doooongs nengok Arya sunat, persis di depan mata ku sendiri.. 😀 Burungnya ditarik panjang trus langsung digunting. Bener-bener hardcore, Yank.. Wahahahahahaaaa..

  2. Paling tidak, kamu harus beri tahu adikmu supaya jangan iseng disenggol-senggol, apalagi ditampol :haha. Kocak banget ini dah ceritamu. Bisa banget dah iseng sampai nampolnya di tempat yang tepat :haha.
    Tapi memang, sakitnya seorang ibu ketika melahirkan itu memang sakit banget banget banget… sehingga tidak ada alasan buat kita mendurhakainya, ya *bisak banget ngomong ini gw hahah*.

    1. Iya harus di kasih tau bener-bener itu si Nova, bahaya juga kalau ketampol 😀

      Iya kan biasanya kan sebelum sunat nggapapa tuh main tampol, salahnya sewaktu hari kedua setelah sunat itu, kok ya kebiasaan itu masih aku lakuin, dan nyes banget rasanya -_-

      Ini pesan yang mau aku sampaikan di tulisan ini bang, yah, gimanapun, kita nggak boleh durhaka sama orang tua, terutama ibu dong :))

  3. Iya emang pas disunat nggak sakit. Sakitnya malah sejam habis disunat pas efek obat biusnya habis. Apalagi klo jarak pulang ke rumah jauh dan lewat polisi tidur. Mantap jaya deritanya, hahaha.

    Klo diinget2 lagi, rasa sakitnya itu emang mirip digigit semut sih. Semut biasa, tapi semut yg nggigit jumlahnya banyak, hahaha. 😀

    1. Iya ngerasanya gitu bang. Sakitnya cuma kayak ketusuk jarum buat ngebius doang, setelah itu, nggak kerasa apa-apa. Tapi, waktu biusnya habis. beuh, parah 😀

      pengalaman ya bang yang lewat polisi tidur itu? wkwkwk

  4. Setuju Feb. Dari awal pas baca lu tanya cewe gw udah mikir lu ngerasain sakitnya ngelahirin nggak. Hihihi. Eh ada juga ternyata, salut sama postingannya! 😀

    1. Hihihi iya justru sebenernya di postingan ini mau ngasih pesan kalau cewek lebih berjuang banget dan ngerasain hal yang sakit-sesakit sakitnya daripada cowok bang, yah, Alhamdulillah banget ya bang 😀

      Makasiiiih banyaaak Bang Dani :))

  5. Bahahahahahak pecaaah pas bagian nampol titit sendiri. Gue sampe keluar air mata ketawanya Feb hahahaha.
    Iya deng, emang bakal lebih sakit perempuan kok. :’))

  6. ahahhaha..
    Sumpah, aku baca ini sambil ketawa-ketawa. ..
    Sebagai wanita, aku emng gk pernah ngerasain, tapi bisa ngerasain bagaimana rasanya, kok. Hahha..

    Moment itu tidak terlupakan, ya 😀

  7. Mending kamu masih dikasih tau, aku dulu ga dikasih tau mau disunat. Ngasih taunya sehari sebelum hari H. Kejutan banget, kan?

    Jadi inget temenku dulu. Abis disunat suombong, katanya ga sakit. “Ya elah, gini doang sunat?” katanya sambil menepuk2 tititnya. Pas malemnya, di nangis kesakitan. Huahahaha.

    1. Wohooo itu baru surprize banget mas ._. bisa-bisanya H-1 baru dikasih tau mau disunat ._. ngeri banget wkwkwk

      Sunat mah awalnya nggak sakit. tapi setelah itu, aaw banget wkwk

  8. hahaha kok jadi ngilu yahh, kasian Nova diakutin semut segee itu Feb 😦
    baru ajah aku mau komen “mmng cewe nggak rasain sakit disunat tapi sakitnya melahirkan jauh lebih sakit” ehh ternyata udah ada di kalimat terakhir.. bagooossss (y)

  9. febri, ini jaman dulu di dokter belom yang pake laser ya? laki gue antara iya dan ngga mau disunat nih hahaha kasian juga sih gue kalo dia harus disunat, secara udah segede bagong sembuhnya pasti lama hahahah

  10. wkwkwwkwkwk…ga kebayang ah sakitnya seperti apa ;p Dulu suamiku sunat pas mereka sekeluarga masih tinggal di Jerman.. jd sunat di sana… dia bilang, dokter di sana ngasih dia buku yg isinya aneka bntuk burung setelah disunat.. ada beberpa model gitu deh..jd suamiku disuruh milih mw bntuk seperti apa burungny ntr ;p hahahahahahah..ngakak bgt aku..

    tp dia bukan tipe yg suka nyoba2 sih…jdnya milih yg mainstream bgt hahahaha ;p

    1. Eng… sakitnya ya begitu Mbak 😀 wkwkwk kayak digigit semut :pwkwkwkw

      Haaaaah? itu sunat apa cukur rambut mbak -_- Keren banget itu dijerman, tau gitu dulu aku sunat di jerman. Bisa kalik nanti dibentuk mohawk wkwkwkw

  11. Aku dulu nemenin adekku sunat, trus dia nangis.. trus karena aku kakak kejem akupun ktawa2 riang gembira.. Yee yeeee gitu aja nangis bleeeeee. Trus, dua tahunan lalu pas aku kontraksi mau lahiran baru deh brasa SAKITTTTTTT MALEEEEEEEHHHHH :””’)))))))

    1. Wwkwkw Mbak Dilla ini ya, kakak yang kejam banget 😀 wkwkwk ngeri loh sunat tuh :p wkwk

      Ya ampun, kontraksi waktu mau lahiran itu sakitnya kayak gimana mbak? Pol banget ya pasti :’ emang wanita itu hebat banget ya :’

      1. Sakitnya kaya mau nelen orang! :””)))
        Aaah terima kasih.. alhamdulillah, bebay beruntung bgt ni punya calon suami yang respect sama wanita. Tuh, jarang2 kan aku nulis gapake bcandaaaaa :’)))). Ejiyeeeeeejiyeeee

      2. Sakitnya kayak nelen orang coba -_- wkwkwk Mbak Dill horor banget -_- pernah nelen orang -_-
        Hihi Alhamdulillah banget ya Mbak :3 wkwkwk
        Jarang banget nih mbak dill ngga pake bercanda :p wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s