HOEK

Kita hidup di dunia yang makin hari makin nggak jelas.

Yah, seiring berjalannya waktu, banyak hal yang menjijikan terucap untuk menganalogikan sesuatu.

Pernah suatu kali, pada saat pulang kuliah, tepat di depan mushola, gue liat ada cewek dan cowok bergandengan tangan.

Awalnya gue nggak mempermasalahkan hal itu. Namun, saat mereka lewat di depan gue, ada obrolan yang samar-samar gue dengar.

“Sayang, ini gelang aja terus-terusan aku lingkarin di pergelangan. Bisa dibayangin dong, betapa setianya aku nanti nempatin lengan melingkar dipergelanganmu?”

HOEK !

Gue melirik sambil menaikan satu alis. Gue sama Beby aja nggak semenjijikan itu. Hal yang paling sering gue ucapin kalau lagi sama Beby adalah :

            Gue : Sayang, jangan lepas genggaman ini ya?

            Beby : Iya sayang, aku nggak akan ngelepas genggaman ini.

            Gue : Sayang, didepan ada tiang, kita jangan berpisah, mari kita ambil arah kanan, melewati tiang bersama-sama, berdua, hanya aku dan kamu. Jangan biarkan tiang ini melepas genggaman kita.

            Beby : Iya sayang. Aku selalu padamu. Aku akan terus padamu.

AAAAAAKKKHHH SO SWEET BANGET.

Tragedy melihat orang gandengan di depan mushola dan ngobrolin analogi yang menjijikan ternyata bukan yang pertama.

Sewaktu ngerjain laporan Rekayasa Lalu Lintas dulu, ada satu orang mahasiswa di kelompok temen gue yang setiap konsultasi laporan sama asisten dosen selalu bawa pacarnya. Ini risih banget.

Sampai akhirnya, risih itu mencapai batas puncak saat mereka saling bercakap, di ruang lingkup banyak mahasiswa yang konsultasi laporan.

Cowok : Sayang, laporan aja aku urusin sampai sore gini, bisa dibayangin kan gimana aku ngurusin kamu kalau kita nikah nanti?

Cewek : Aaaaaaaakh sayang, sosweet. Eh iya, kamu ngerjain laporan aja aku temenin, bisa dibayangin kan gimana nanti aku nemenin hidup kamu kelak?

HOEK !

Ternyata, segala sesuatu memang bisa dipakai untuk menganalogikan tentang hal percintaan.

Pada siang ini, sembari menulis, sendirian, didepan parkiran kampus, gue berpikir singkat.

‘Kira-kira apa ya analogi lain yang bisa dipakai buat sosweet hoek-hoekan?’

Mmm…

Sepatu mungkin?

Ah, iya, sepatu.

Gue punya tips nih buat kalian yang jomblo dan pecinta mantan buat bikin kalimat so sweet pake analogi sepatu :

            Jomblo.

‘Mmm… Aku tiap hari pake sepatu buat menapaki jalanan, bisa dibayangin kan gimana perjuanganku buat bisa menapaki cintamu nantinya?’

Pecinta mantan.

‘Mmm… Hampir setiap hari aku nyemir sepatu ini sampai kinclong kembali, bisa dibayangin kan gimana aku bikin kisah cinta kita kembali sempurna?’

Tapi ternyata, analogi tentang sepatu ini udah lebih dulu dipakai sama temen gue sendiri.

Dari beberapa minggu terakhir ini, temen gue selalu make sepatu yang baru aja dia beli di web Zalora. Kebetulan dia suka traveling sama pacarnya. Backpacker gitu. Dia bilang kalau sepatu barunya itu emang nyaman dipake kemana aja. Tapi tetep, nyaman dipake bukan berarti kita bisa dengan santai naruh sepatu itu di selangkangan sambil bilang dengan lantang :

‘INI NYAMAN DIPAKAI, ANTI KERUT ANTI BOCOR”

Analogi dia tentang sepatu baru gue ketahui sewaktu dia lagi telponan sama pacarnya di kostan. Gue yang lagi tiduran di karpet kamarnya sambil baca-baca materi kuliah pun mendengar dengan jelas salah satu kalimat yang temen gue lontarkan

“Sayang tau nggak, Sepatu yang baru beberapa minggu lalu aku beli itu udah aku bawa kemana-mana loh, mulai dari kuliah sampai traveling. Bisa dibayangin dong, gimana nanti aku membawa kamu ke pelaminan kelak?”

Hoek.

Advertisements

66 comments

      1. Febri : Iss.. Aku ngga pernah ngomong kayak gitu yaaaaa! 😛

        Kak Fanny : Iya, Kaaaak.. Febri boong aja tuuuuh.. Huahahah 😀

  1. Aih, jadi ingat peribahasa orang, kalau sedang kasmaran, kotoran sapi pun terasa cokelat! Dunia serasa milik berdua yang lain cuma mengontrak! Yah, ungkapan perasaan yang saking berbunga-bunga memang kadang bisa membuat kita-kita ini menyiapkan baskom untuk tempat muntah :haha. Duh, dinamika!

    1. Wahahaha peribahasa lama itu ya Bang. Ya emang terkenal sih peribahasa gitu. dan banyaaaaak banget orang yang udah kasmaran nggak malu buat pamer kemesraan 😀 dan bikin iri yang ngeliat -_-

  2. Biasanya gombal2nya langsung lupa ketika negara api menyerang alias mulai berantem 😆
    Sesekali ngegombal gitu mungkin masih oke Feb, tapi kalau terus-terusan….aku sodorin baskom aja buat nampung muntahan

    1. Wahahah kalau berantem mah ucapan yang keluar beda sama gombalannya Mbak. berlawanan malah 😀

      Hihihi iya Mbak. Kalau satu dua kali sih nggak masalah. kalau terus-terusan dan itu didepan kita baru -_-

      1. Sorry pak kene ki pacarane dewasa,ratau hoek2..

        ora punah kok pep,lagu hoek2 tetep dihati 😎

  3. ya namanya juga masa-masa pacaran, masih manis-manisnya. coba kalo udah nikah beberapa tahun, bini/laki kesandung pasti langsung dipelototin trus bilang: “eh, mata lu ke mana? makanya jangan liatin cewek/cowok.” 😀 *just kidding, nggak semua gitu.

  4. Orang yang jatuh cinta emang kadang gila Feb. Wah, lo udah dapat job review ni yee, berarti blog lo keren. Langsung dihubungi sama Zalora team lagi lewat email. Ye kan?

      1. Yoi.. Kita sering bilang orang menggelikan sama pacarnya, orang yang ngeliat kita pasti juga ngomong gitu kalo kita lagi mesra sama pacar.

  5. liat orang gandengan aja hoek.. gue liat kayak gituan sih maklum, kalo gue naik bus, hoek. -_-

    btw, namanya orang pacaran, maklumin aja… lo juga kan gitu -__ mentang2 ngenes gak bisa gandengan gara2 LDR-an 😛

    btw, gaul ye postingannya gak keliatan kayak job review 😀

    1. kalau liat orang gandengan itu yang ternyata mantan pacar sewaktu naik bis gimana? wkwkw

      Bang Edoooooot jahat nih, jahaaaat, jahaaaat. Yah, beginilah LDR bang kwkwkw

      Hiihihi makasiiih bang :d

    1. Nah, iya kan. tuh, alaaay jatuhnya kalau terlalu begitu. Jaman Mbak Allis dulu gimana? nggak ada yang alay begini kan ya 😀

      Hihihi iya nih mbak, coba-coba 😀 makasiiih mbak 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s