Kuliah pertama semester 4

Yah, minggu ini gue udah mulai masuk kuliah di semester 4. Ada rasa gimana gitu setelah libur panjang, eh minggu ini kuliah. Butuh waktu semingguan buat membangun kembali semangat belajar yang sempat hilang.

Untungnya, kemungkinan besar, minggu-minggu awal ini perkuliahan cuma diisi sama perkenalan, kontrak antara dosen dan mahasiswa, dan pengantar materi awal. Masih cukup ringan deh.

Kemarin senin gue udah masuk kuliah. Hanya ada 2 mata kuliah yang gue jalani hari itu. Akan gue coba ceritakan dengan 2 postingan yang berbeda.

Yang pertama ini dulu :

Kuliah pertama adalah metode numeric yang dimulai pada pukul 07.00.

Jelas, untuk ukuran manusia kampret kayak gue, setelah libur panjang dan esok harinya harus berangkat kuliah pada pukul 07.00 itu merupakan beban yang sangat berat. Alhasil, gue bangun tidur pun pukul 05.56. Kalap, gue segera mandi dan beres-beres perlengkapan yang bakal gue bawa hari itu. Pukul 06.26 gue baru berangkat dari rumah. Dengan usaha ngebut-ngebut dijalan, gue pun sampai kampus pada pukul 07.05.

Dosen yang mengampu mata kuliah metode numeric pagi itu adalah seorang professor. Sebagaimana layaknya seorang professor, ketika semua mahasiswa sudah masuk didalam kelas, beliau pun berdehem sebentar, kemudian berucap dengan tegas.

“Keluarkan selembar kertas. Ada 4 soal yang harus kalian jawab untuk mengawali perkuliahan pagi ini”

MODYAR !

Sebagai mahasiswa, kami pun menurut. Selembar kertas kami keluarkan. 4 soal yang Bapak Dosen berikan pun kami catat.

“Waktunya 5 menit ya. Dimulai dari sekarang” Ucap Bapak Dosen seusai memberikan soal.

Temen yang terlambat datang duduk disamping gue dan menyalin pertanyaan yang barusan Bapak Dosen berikan. Gue masih berpikir apa yang harus gue jawab. Pertanyaannya sebenernya cukup mudah. Cuma, waktu yang Bapak Dosen yang bikin kami nggak nyantai.

“Waktu tinggal satu menit lagi. Ayo dikumpul. Saya hitung mundur ya. Kalau terlambat ngumpul, nilainya kosong. Enam puluh. Lima puluh Sembilan…….”

WUAAAAAAH!!!

Akhirnya, dengan asal-asalan gue pun menjawab pertanyaan dari Bapak Dosen tersebut.

  1. Mengapa anda memilih masuk ke perguruan tinggi? Untuk menjadi pribadi yang berilmu, dengan begitu, InsyaAllah masa depan cerah.
  2. Apa yang anda persiapkan untuk kuliah? Belajar dan doa orang tua.
  3. Apa hubungannya kuliah dengan agama? Kuliah = Menuntut ilmu = Menuju jalan Allah = Mendapat pahala = Masuk surga
  4. Apa yang kamu ketahui tentang metode numeric? Semacam permodelan.

Pada waktu Bapak Dosen mengucapkan detik keenam, gue udah didepan dan menyerahkan selembar kertas hasil jawaban asal-asalan, diikuti beberapa temen di belakang yang juga ikut ngumpul.

Setelah dirasa cukup, Bapak Dosen pun memperkenalkan diri dan juga memberikan motivasi-motivasi singkat supaya kami para mahasiswa terperanjak dan mengikuti jejak beliau. Yah, jujur sih, setelah melihat nama beliau yang dipenuhi gelar : Prof. Ir xxxxxx MSCE. Ph.D., IP-U beserta perjalanan yang beliau ceritakan buat bisa ndapetin gelar tersebut, gue jadi pengen seperti beliau. Yah, apa keinginan gue cuma sekedar ingin tanpa ada realisasi yang berarti? Kita lihat saja nanti.

Panjang lebar memperkenalkan diri dan memberi motivasi, akhirnya masuk juga di pembahasan SAP (Satuan Acara Perkuliahan), berbagai materi yang nanti akan kami pelajari bersama, penilaian, dan juga system Learning Outcome yang sekali lagi beliau tegaskan dengan berucap mantap :

“Nilai di semua bab harus diatas 55. Metode numeric ada 5 bab. Jadi semuanya harus diatas 55. Kalau ada satu bab dibawah 55 walaupun nanti dijumlah dan dirata-rata hasilnya di atas 55, tetep nilai yang muncul C-. Berarti kalian harus remedy atau mengulang tahun depan”

Gue masih fokus pada pembahasan system learning outcome ini karena memang dari semester 3 gue udah merasakan betapa kejamnya system ini. Sampai akhirnya, ketika Bapak Dosen mulai menjelaskan metode pembelajaran yang beliau terapkan, gue mulai nggak fokus.

“Besok, di setiap mata kuliah saya akan ada kuis, entah sebelum materi kuliah disampaikan atau setelah materi selesai diberikan. Ada juga tugas yang setiap hari Senin ini akan saya berikan kepada kalian dan wajib dikumpulkan minggu depan sebelum pukul 07.00 di pengajaran. Hari ini kalian sudah dapat 1 tugas. Jadi masih ada 13 tugas lagi. Belajar ya”

MENGERIKAN !!!

Gue menggelengkan kepala. Temen yang duduk disamping gue pun cuma bisa memegangi jidatnya sambil komat-kamit pasrah.

Waktu menunjukkan pukul 08.40. Bapak Dosen sudah berkemas. Benar saja, sebelum menutup perkuliahannya, beliau membuka folder ‘TUGAS’ pada laptopnya yang terpampang jelas di layar LCD. Kami sekelas memandangi beberapa file Microsoft word yang terdapat dalam folder tersebut. Sudah tersusun rapi 14 tugas beserta tanggal-tanggal perkuliahan kami disana. Professor memang hebat. Beliau pun meng-klik file bernama ‘TUGAS1 16 Maret 2015’. 5 soal terpampang jelas disana.

Maka, mulai hari itulah rentetan tugas metode numeric diresmikan.

Apa gue bisa menjalani semuanya? YA HARUS LAH !!!

Advertisements

63 comments

  1. Hahaha…. Alhamdulillah ane baru aja kelar mata kuliah ini semester 1 kemarin. Kebayang hampir 15 tahun gak buka kalkulus, harus nemuin mata kuliah ini lagi…. 😀

      1. Alhamdulillah meski harus begadang 2 hari karena ngerjain tugas dari Prof.Ir.DWK.,MSME.,PhD lulus dengan A- 😀
        Kalau masih inget dengan matriks pasti lebih mudah kok…

      2. Arrrrrrgh ._. profesor itu mengerikan ya. Dosennya Mas Rahmat juga ngeri itu gelarnya 😀 tapi Alhamdulillah dapet A- ya 😀

        Yah, semoga aku inget deh 😀 makasiiiih mas :))

      3. Sebenernya gak juga sih, orangnya paling muda dianatara guru besar lain. Ngerti klo kita gak bisa fokus sepenuhnya. Makanya tugasnya dikumpulin pas akhir AUS dengan catatan “DItulis Tangan”…. Totalnya hampir 1 rim…. Hehehe

        Selamat berjuang ya Feb…
        Semangat…!!!

  2. Selamat berjuang, Sayang! Aku yakin kamu pasti bisa. :* Belajar yang rajin ya, biar dapet nilai bagus. Aamiiiin..

    Nantik kalok aku uda pindah kan tiap malem aku bikinin syusyuuuu.. Hihihi 😛

    1. Aaaaaakh sayang :* makasiiiih banyaaak banget ya 😀 berjuang deh ya biar cepet lulus dan dapet nilai bagus :))

      makasiiiih sayang :* nggak sabar pengen dibikinin syusuuuuuu *tetepfokus

    2. Iyaaaaa.. Malu dongs sama Ibuk. Kan Ibuk bilang, “Tuh, Feb.. Mbak Beby kecil gini aja uda lulus kuliah.. Masa kamu yang gede belom lulus?” Wkwkwkwk.. 😛

      Sabar dikit yaaaa.. Lagi persiapan kok ini :*

      1. Iss.. Sombong kali yaaaa yang badannya tinggi itu.. -_- Awas loh, nantik aku pakek sepatu hak biar ngga seketek kamu lagi. Huh!

  3. Semangat ya Bro… dosen killer tugas banyak, think positive, mungkin ujian jadi tidak terlalu berpengaruh karena komponen penilaian (mungkin) menitikberatkan pada penyelesaian tugas :)).
    Ini mata kuliah yang membahas apa sih, Feb? Di satu komentar sebelumnya saya melihat ada kata “kalkulus”, benarkah? :hoho.

    1. Iya banyak banget bang dosen killer ._. tapi bener sih bang, penilaian tugas aja 40% sendiri. sisanya UAS, UTS, sama kehadiran. semoga dengan tugas yang dibabat habis, bikin nilai bagus deh.

      Mata kuliah membahas tentang integral sama difirensial kayaknya bang ._. aku belum dapet materinya soalnya :’

  4. waah selamat ya soalnya sudah bisa menjalani rutinitas seperti biasa. emang sih pertemuan pertama banyak nyantainnya. tapi semua hanya sementara. tumpukan tugas dan berkas laporan bakalan menanti di depan mata -_-

  5. Metode Numerik? Jamanku kuliah dulu di UGM itu matkul namanya Analisis Numerik. Terus aku pernah jadi asisten praktikumnya, hahaha. #masalalu

    Eh, kok ada kalkulusnya ya? Seingetku itu mata kuliah mbahas penyelesaian masalah matematika pakai pendekatan komputer ya? Macamnya metode bisection, regula falsi, interpolasi newton gitu nggak sih?

    1. BANG? AJARI AKU BANG ! ASDOSI AKU 😀

      Iya kayaknya metode numerik kan lanjutan dari pemrograman komputer, syarat ngambil metode numerik harus udah ngambil pemrograman dulu ._.

  6. Hai..salam kenal ya.gara2 blogwalking jd nyasar kesini dan ternyata febri adek angkatanku jauuhhh..ahahaha.eh itu maksudnya Prof Widodo yah??aku dulu mentok di nilai C kalo ambil kelasnya Prof..*nyengir.kl dosen fav ku Pak Ilman,killer sih tapi enak ngajarnya.btw kl bikin contekan diinput di kalkulator gede aja..gak bakal ketauan.ahahaha..

    1. Haloooo Mbak Irma 😀

      Duh, bukan Mbak. Bukan Prof Wid kok. Bukaaaan. Aku belum ngambil Pak Wid nih. katanya ngajarnya enak kan Mbak? Cuma nilainya aja, tergantung kita *yaiyalah.

      Kalau Bapak Ilman itu dosen apa ya mbak?

      Eh, sekarang kalau bikin contekan pakai algebra nggak bisa mbak. kemarin udah ada yang ketahuan, di notenya ada banyak rumus wkwkwk jadinya, nggak boleh pakai algebra deh 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s